DAPATKAN TEASER PERCUMA!


Nama Penuh Anda

Alamat E-mel Anda

Sunday, 24 March 2019

Janda Itu Milik Aku - Bab 10

BERADA di suasana kampung satu nikmat.
Setiap pagi halwa telinga didendangkan dengan kicauan
burung. Muzik semula jadi yang menyenangkan. Mata Mariam
bertebaran ke arah laman rumah yang luas. Bersih. Seawal
pukul 7 pagi dia sudah siap menyapu sampah di ruangan itu.
Diatur kaki ke belakang rumah. Pokok manggis
sebesar pemeluk dipandang menggoda. Buah manggis yang
sedang bergayutan dipandang ghairah. Air liur ditelan.
Benar-benar menggoda hati dan tekaknya. Musim buah
adalah satu musim yang amat dinantikannya.
Mariam pandang kiri kanan, belakang dan depan.
Sepi. Senyuman senget terlakar di bibirnya. Kain batik yang
tersarung ditarik ke atas dan dibuat cawat. Yang tinggal
seluar pendek paras paha.
Tanpa menunggu lama Mariam terus melompat
mencapai dahan yang paling bawah. Kedua kakinya diangkat
bergantungan di dahan yang sama. Matanya laju mengesan
dahan yang boleh dipijak oleh kakinya. Dia menguatkan
pegangan tangan sebelum mengimbang tubuh untuk dibawa
naik ke atas bagi memudahkannya untuk mencapai dahan
satu lagi.
Tidak sampai lima minit Mariam sudah sampai ke
puncak. Matanya meliar melihat buah manggis yang masak.
Ada yang sudah kehitaman menandakan yang buah itu sudah
ranum. Wajahnya melonjak ceria. Bahagia. Dia mengukuhkan
duduk kakinya sebelum mencapai sebiji buah manggis.
“Wah! Inilah nikmat buah segar dari pokok.
Hahaha...” Seulas isi manggis dimasukkan ke dalam
mulutnya. Mata terpejam rapat menikmati buah segar itu.
Sedap! Lepas sebiji, sebiji buah itu disantapnya. Tanpa dia
sedar yang dirinya sedang diperhatikan.
Dzulfahmi kacip gigi. Matanya masih memandang si
gadis yang masih tidak perasan akan kehadirannya. Tangan
disilang ke dada. Niat hati datang mahu berjumpa Mariam,
ada sesuatu yang hendak disampaikan. Namun, salam diberi
tidak berjawab.
Alih Dzul putuskan untuk melihat jerat burungnya
di belakang kawasan rumah Mak Senah. Ketika lalu di
bawah pokok manggis, dia terasa kulit buah manggis jatuh
menimpanya. Sangkanya ada beruk di pokok itu, rupanya
‘beruk jadian’.
Dzul masih menunggu dan memerhati. Tiada tanda
yang si gadis itu akan turun. Makin geram dengan Mariam.
Tidak malukah berperangai begini? Tahulah rumahnya di
hujung kampung, tapi laluan sini masih diguna pakai oleh
penduduk kampung. Mariam itu sudahlah perempuan.
Remaja! Hai, ikutkan hati hendak saja dia ‘lesing’ budak
seorang ni.
“Hoi, kau nak jadi beruk ke melantak atas pokok?”
sergah Dzul kuat. Tangan mencekak pinggang.
Hampir tergelincir kaki Mariam dek terkejut dengan
sergahan itu. Dia tunduk ke bawah, terpandang mata tajam
Dzul yang sedang menikamnya. Opps! Terus dikepit kakinya.
Alah, kenapa pula mamat ni yang ada kat sini? Malunya...
Sudah berapa lama agaknya Dzul berada di bawah
ini? Dzul tengok dia bercawat? Bongok! Ini semua salah diri
sendiri yang tidak mampu menahan godaan buah manggis.
Padahal boleh saja kait pakai galah tapi gatal juga mahu
panjat. Sekarang sendirilah yang malu. Melihat dia bercawat
ibarat melihat separuh dari tubuhnya. Auratnya!
“Turunlah bodoh!”
Kelam-kabut Mariam turun. Sebaik saja kaki
menjejak tanah, cawat dilucutkan. Dia betulkan ikatan
kainnya. Baju yang senget dikemaskan letaknya juga. Muka
yang berbahang dikawal sebaik mungkin. Sebal di hati
disimpan kemas supaya tidak terlihat di wajahnya.
Usahkan memandang Dzul, jeling pun dia tidak
sanggup. Inilah kali pertama lelaki itu melihat dia dalam
keadaan begini.
‘Allah, mana aku nak letak muka ni? Hal lain
bolehlah aku buat muka selamba badak, tapi hal ini...
sungguh memalukan!’
“Kau buat apa kat sini?” Akhirnya Mariam bersuara
setelah lama dirinya hanya menjadi mangsa mata helang
Dzul. Marahkah lelaki itu?
“Kau dah tak ada kerja ke Yam? Panjat pokok pakai
kain batik. Bercawat lagi! Kau ni tak ada perasaan malu ke?
Kau tu perempuan, Mariam. Kut ya pun nak panjat pokok
pakailah seluar panjang. Apa kat rumah kau dah kehabisan
seluar panjang? Nak aku belikan sedozen?” marah Dzul.
Panas pula hati Mariam mendengar bebelan Dzul.
Walaupun apa yang dikatakan lelaki itu ada benarnya, namun
hati dia tetap merasa marah. Siapakah lelaki itu untuk
menasihatinya? Kembang kempis hidung dia menahan
marah.
“Aku pakai short pants kan. Bukannya aku telanjang
bulat. Lagi pula tadi sebelum aku panjat, aku dah pastikan
tak ada sesiapa. Kau aje yang gatal nak lalu sini!” ujar Mariam
menyalahkan Dzul.
Ternganga Dzul apabila dikatakan gatal oleh Mariam.
Hai, sabar Dzul.
“Haa, mujur aku yang lalu. Kalau dibuatnya orang
lain, kau sangka kau masih boleh berdiri melawan macam
ni? Kalau aku cakap kau bangang, mesti kau marah. Gila-gila
punya marah. Tapi itulah hakikatnya, kau bangang. Lebih
dari bangang tau. Kau tu anak dara Mariam oi. Anak gadis
yang sudah mampu membangkitkan nafsu lelaki yang
memandang. Kau rasa dengan keadaan kau tadi, masih ada
ke yang hanya nak tengok saja. Ada ke?” hambur Dzul. Geram
dengan sikap sambil lewa gadis itu. Apabila ditegur ada saja
jawab balasnya.
Lagi pula bukannya Mariam tidak tahu dalam
kampung mereka ini tidak kira tua atau muda, semuanya
jenis miang keladi. Makin tua makin menjadi-jadi. Gatalnya
ya Allah... hanya Dia saja yang tahu. Umur tu dah layak pergi
masjid, duduk buat amal. Kubur kata mari, rumah kata pergi
tetapi masih juga tak insaf!
Yang paling tak menahan, boleh buat muka selamba
badak saja sedangkan semua penduduk kampung bercerita
tentang dia. Tak tahulah hilang ke mana perasaan malu itu.
Dzul teringat satu kes yang memang kecoh satu
kampung. Pak Cik Hamdan, tahap gatal dia memang tak
dapat nak ubat dah. Suatu hari, orang kampung bising dia
buat seorang perempuan mengandung. Perempuan tu pula
tak berapa cerdik, mudah mengikut. Apabila orang kampung
tanya, dia cakaplah si Hamdan gatal tu yang buat. Siap cerita
satu-satu lagi.
Itu yang Dzul bimbangkan dengan Mariam ini.
Sudahlah rumah Mak Senah jauh daripada orang sekitar,
mahu minta tolong pun payah jika terjadi apa-apa.
Mariam cekak pinggang. Berdesing telinga dia
mendengar kutukan Dzul. Sumpahan lelaki itu bagaikan
peluru berpandu tepat ke hatinya. Menghancur lumatkan
hati dia.
“Yang kau sibuk sangat kenapa? Hal aku, urusan
aku. Kau tak payah sibuk nak ‘sekolahkan’ aku. Aku masih
mampu jaga diri aku sendiri.” Angkuh bicara Mariam.
Buntang mata Dzul memandang Mariam. Senangnya
bercakap. Senanglah bercakap sebab hal itu belum terjadi
lagi. Mariam... Mariam... degil tidak pernah kenal tempatnya.
Dia tarik nafas dalam sebelum bersuara kembali.
“Mariam, aku bukan hendak menyibuk hal kau.
Aku nasihatkan kau kerana kau perempuan. Kau diciptakan
untuk kami, kaum Adam lindungi. Bukan menyakiti. Tapi
sesetengah Adam lebih memilih nafsu hingga sanggup
melukai sesuatu yang sepatutnya dilindungi. Aku tak nak kau
jadi sebahagian daripada kerakusan nafsu lelaki-lelaki yang
tak bertanggungjawab. Rambut manusia sama hitam, Yam.
Tapi hati...”
“Hati suatu yang sukar dijangka. Sukar ditelah apa
mahunya. Dan syaitan sentiasa ada untuk membolak-balikkan
hati-hati manusia ke arah kejahatan. Lagi pula kau dah akil
baligh, Yam. Dari rambut hingga ke hujung kaki, ia sudah
menjadi aurat yang wajib ditutup daripada pandangan lelaki
asing. Termasuk aku.”
“Kau tahu tak, malaikat pun tidak sudi dekat dengan
manusia yang suka berbogel. Malu! Kenapa? Aurat kau. Allah
juga malu melihat aurat kau. Inikan pula kau sendiri tak ada
rasa malu terhadap diri sendiri. Ya, aku tahu aku tak ada hak
untuk menegur lebih, sebab aku bukan alim. Aku sendiri
ada lemahnya. Cuma aku ingin kau sedar satu hakikat, yang
kau perempuan. Apa saja yang kau lakukan, ingatlah kau tu
perempuan. Itulah hakikat yang takkan pernah berubah. Yam,
apa yang kau miliki terlalu cantik untuk diperdagangkan
kepada pandangan mata syaitan di luar sana. Hargai diri kau
dengan melindungi diri kau. Bak kata pepatah, mencegah itu
lebih baik daripada merawat,” usai berkata-kata Dzul berlalu
meninggalkan Mariam yang terpinga.
Ayat Dzul meresap ke dalam hatinya. Melekat.
Kenapa dia merasakan yang ayat itu pelindungnya? Ayat itu
penuh kasih. Atau adakah Dzul menyukai dia?
‘Eh, mustahillah! Apa yang kau mengarut ni Mariam
oi. Dia ikhlas nasihatkan kau.’
‘Ya, dia ikhlas nasihatkan aku. Tapi hati aku...’
Tangannya menyentuh dada kiri. Dup dap dup dap.
Mariam menggeleng. Apa ni?
Syuh! Syuh! Jangan dekat.
Kaki diatur masuk ke dalam rumah. Segala rasa yang
cuba menumpang dihalau pergi. Tidak boleh dekat malah
menyinggah pun tidak boleh.
Jangan!

***AKAN BERADA DIPASARAN, KELUARAN MEI 2019***