DAPATKAN TEASER PERCUMA!


Nama Penuh Anda

Alamat E-mel Anda

Google+ Followers

Thursday, 26 May 2016

Encik Suami Mat Saleh Celup - Bab 8

USAI solat asar, aku terus bersiap untuk ke
rumah Auntie Julia. Kelam-kabut aku mengejar masa untuk
mengelakkan kesesakan jalan raya. Nanti nak cari jalan lagi.
Sudahlah GPS di dalam kereta ini suka membawa aku mengikut
jalan yang memeningkan kepala.
“Iman, jangan lupa Tupperware yang berisi mufin atas
meja tu. Bagi dekat Auntie Julia,” pesan mama yang tangannya
ligat menyiapkan goodie bags untuk para tetamu sempena
kenduri pada hari Sabtu nanti.
“Ya, mama. Betul ni mama tak nak ikut?” soalku lagi.
“Tak apalah, Iman. Mama nak siapkan goodie bags ni.
Banyak lagi yang tak siap ni,” jawab mama.
“Kalau macam tu, Iman gerak dululah, ya.”
“Yalah. Drive elok-elok. Awak tu tengah darah manis.
Nanti kirim salam dekat Auntie Julia and family.”
“Insya-Allah, mama.”
LEBIH KURANG pukul 5.30 petang, aku sudah sampai di
hadapan banglo dua tingkat milik keluarga Ian yang terletak di
Taman Tun Dr. Ismail. Aku memberi salam dan seorang gadis
bertudung keluar menyambutku sambil tersenyum.
“Kak Iman. Masuklah, umi ada dekat dalam,” ucapnya
sambil tersenyum manis. Kami bersalaman. Cantiknya dia!
Orangnya tinggi lampai, berkulit putih kemerahan dan
mempunyai sepasang lesung pipit.
Aku agak ini mungkin adik perempuan tunggal Ian.
“Iman, lambat Iman sampai? Jalan jammed ke?” sapa
Auntie Julia mesra dan kami bersalaman. Aku hanya mampu
tersengih sambil menyerahkan Tupperware mufin hasil air
tangan mama. Bukannya jalan sesak tapi aku yang masih muda
belia ni yang terlupa! Sesat jalan lagi.
“Mama Iman tak ikut sekali?” soal Auntie Julia.
“Tak, auntie. Mama kirim salam. Auntie sihat?”
balasku.
“Waalaikumussalam. Auntie sihat, alhamdulillah.
Iman duduk dulu, ya. Auntie nak ke dapur sekejap. Nak buat
air,” jawab Auntie Julia.
“Eh, tak payah susah-susah, auntie,” balasku berbahasa.
“Tak ada susahnya, Iman. Bancuh air tu kejap aje. Jom,
Min.’’
Sudahnya, tinggallah aku seorang diri di ruang tamu
besar itu. Anak mataku meliar memandang bingkai gambar
yang tersusun kemas di atas meja sudut.
“Iman! Bila sampai?” sapa Uncle Mikhail yang aku
yakin baru pulang dari berjoging.
“Baru lagi, uncle. Uncle sihat?” balasku.
“Alhamdulillah, macam inilah. Have a seat, ya. Uncle
nak naik atas, mandi kejap.”
Aku hanya tersenyum sambil mengangguk. Rasa pelik
pula mendengar Uncle Mikhail yang sangat fasih berbahasa
Melayu tetapi berwajah Inggeris. Terus aku teringat dekat mat
salih celup yang akan pulang ke Malaysia esok. Erk, apasal tibatiba
teringat dekat dia pulak ni?
“Kak Iman, jemput minum,” pelawa adik perempuan
Ian dengan lembut.
“Jazmin, panggil yang lain dekat atas tu. Ajak minum
sama-sama,” pinta Auntie Julia.
Jazmin terus berlalu ke tingkat atas untuk memangggil
abang-abangnya. Tidak lama kemudian, Jazmin turun bersama
dua orang lelaki dan dua orang kanak-kanak kecil.
“Iman, yang ni along, Seith Haiman. Iman ada jumpa
dekat airport hari tu, kan? Si kembar comel ni pulak Amanda
Afia and nama adik apa?” soal Auntie Julia kepada si kecil yang
comel bergaun biru lembut.
“Aina Athirah,” jawabnya malu-malu.
Aku hanya tersenyum dan pipi gebu itu kucuit.
“Wife along, Kak Alma tak ada kat sini. Dia ada medical
conference dekat Kuching.”
Aku hanya mengangguk sambil tersenyum.
“Yang ni angah, Noah Harith. Tak habis-habis nak
further study aje kerjanya. Entah bila nak kahwin,” usik Auntie
Julia.
“Isy, umi ni. Apa cakap macam tu dekat Iman? Insya-
Allah, when the time comes, angah kahwinlah. Don’t worry,”
balas Noah sambil tersengih.
“Yalah tu. Entah bila angah punya that time tu nak
datang? Janganlah nak kelentong umi. Yang bongsu ni, Jazmin
Hannan. Sekarang tengah cuti summer,” tambah Auntie Julia.
“Jazmin belajar dekat mana?” soalku.
“Perth, buat pharmacy,” jawab Jazmin sambil
tersenyum.
Buat seketika, aku terpegun melihat anak-anak
Auntie Julia yang sangat errr… cantik? Agaknya darah campur
memang begini. Ada peluanglah untuk aku mendapatkan anakanak
yang comel macam si kembar Amanda dan Aina. Eh, apa
aku melalut ni?
“Jom kita minum dulu,” sampuk Uncle Mikhail yang
tiba-tiba muncul dari tingkat atas.
“Haaa… Min tahu. Walid yang lapar sebenarnya, kan?”
usik Jazmin.
“Clever girl! Jemput minum. Jangan segan-segan ya,
Iman,” balas Uncle Mikhail mesra.
Sambil minum petang, kami berbual-bual. Sejujurnya
aku sangat selesa dengan keluarga Ian yang sangat mesra dan
peramah. Tak macam yang lagi sorang tu. Haih, monolog
dalaman aku ni memang suka mengutuk dia. Selesai minum
petang, aku membantu Auntie Julia mengemas meja.
“Macam mana wedding preparation Iman?” soal Auntie
Julia sambil membilas piring dan cawan di singki. Pembantu
rumah Auntie Julia pulang ke kampung. Disebabkan itulah
segala kerja rumah diuruskan oleh Auntie Julia.
“Alhamdulillah, berjalan lancar. Tapi still ada yang
belum siap lagi. Tu pun nasib baik mama, papa, along dengan
angah rajin sangat tolong Iman. Staf-staf dekat butik pun
banyak membantu,” jawabku.
“Senang ada bridal boutique sendiri ni, kan? Ada
barang-barang, boleh prepare sendiri,” komen Auntie Julia. Aku
hanya tersenyum.
“Iman, sebenarnya ada benda penting yang auntie nak
mintak tolong nanti,” tutur Auntie Julia satu per satu. Kali ini
nada suaranya kedengaran sedikit serius.
“Mintak tolong? Mintak tolong apa tu, auntie?” soalku.
Di dalam kotak fikiranku, aku terfikir mungkin hal-hal yang
berkaitan persiapan perkahwinan di sebelah pengantin lelaki.
“Benda ni mungkin bunyi dia macam lawak sikit,”
jawab Auntie Julia dan wajahku dipandang. Aku senyap, menanti
butir bicara Auntie Julia yang selanjutnya.
“Iman tolong Melayukan balik Ian Hadif.”
Aku tersentak! Wajah lembut Auntie Julia kupandang
dengan penuh tanda tanya.
“Melayukan Ian? Iman tak berapa faham, auntie,”
balasku. Nak Melayukan mamat tu? Eh, mamat tu memang
half Malay, kan? Kira ada darah Melayulah tu.
“Iman tahu kan Ian dah lama sangat duduk dekat
England? Nearly 20 years. Once a while aje dia balik Malaysia.
Itupun sekejap sangat. For the last five years, memang langsung
tak balik sini. Auntie nak mintak tolong Iman ajarkan bahasa
ibunda kita dekat dia supaya dia tak terus lupa. Ian kan memang
tak berapa fasih berbahasa Melayu. Lepas tu, adat-adat Melayu
kita pun Ian tak familiar,” terang Auntie Julia.
“Jadi, auntie nak mintak tolong Iman. Bila korang
dah kahwin nanti, mungkin Iman yang boleh bantu Ian. Insya-
Allah, ada perubahan dalam diri dia.”
Aku terus terdiam. Ah, sudah! Macam mana nak
ajar anak mat salih yang dah biasa makan roti dengan butter
untuk biasakan diri makan sambal belacan? Aku hanya mampu
tersenyum paksa.

Encik Suami Mat Saleh Celup - Bab 7

“ADA orang tu rindu dekat cik abang dia. Harihari
dia tengok cerita Merlin. Yalah, Merlin kan British drama.”
Itu diaaa... Lawyer pot-pet di dalam rumah dah berbunyi. Aku
yang sedang menonton Running Man, malas mahu melayan
kerenah angah yang tidak pernah penat mengusik.
“Dik,” panggil angah. Hujung rambutku yang ditocang
dua, ditarik-tarik.
“Apa?”
“Dik.”
“Eee… Angah ni kenapa?”
Wajah angah yang sedang tersengih itu kupandang
dengan geram.
“Hari ni tak tengok Merlin lagi ke?”
“Angah jangan nak buat cerita bukan-bukan, ya. Mana
ada Iman tengok Merlin hari-hari.” Dengusku geram.
“Eleh, seganlah tu nak mengaku. Eh, cik abang awak
tak ada call ke? Skype ke?”
“Angah ni busybody la. Macam polis pencen.”
Angah ketawa seronok. Haih, abang aku ni! Kalau
marah pun, dia bukannya makan saman langsung.
“Dah seminggu, kan?” balas angah.
“Hmmm…”
“Hmmm aje? Ala, angah tahulah Iman tengah
menghitung hari nak kahwin. Ada lagi seminggu aje.”
“Haah.”
Pipiku ditarik kuat. Earphone yang tadinya disumbat
elok ke dalam telinga, kutarik keluar.
“Angah ni kenapa?” soalku, geram. Kali ini aku sudah
berdiri bercekak pinggang memandang angah.
“Tak ada apa-apa. Saja. Angah peliklah Iman ni. Orang
lain kalau tengah dalam tempoh menghitung hari, mesti
dah nervous segala bagai. Ni Iman boleh bersuka ria tengok
Running Man.”
“Habis, angah nak Iman buat apa? Nak nangis melalak?
Tak pun lari pusing keliling rumah?”
Angah sudah tergelak-gelak. Pantas aku mencubit
lengan angah.
“Jom kita main kejar-kejar macam zaman kecik-kecik
dulu, nak?” soal angah. Dia dah mula dengan idea aliennya tu.
“Dah, jangan nak merapu dan merepek kat sini, ya,”
jawabku.
“Iman, angah doakan Iman bahagia dengan Ian dunia
dan akhirat. Hari-hari angah tak pernah lupa doakan untuk
adik angah yang garang ni. Rasa tak percaya pulak budak kecik
ni dah nak kahwin,” tutur angah lembut sambil mengusap
kepalaku dengan lembut.
Aku memandang angah yang kini tersenyum manis
menyerlahkan barisan giginya yang tersusun rapi.
“Lepas ni, sunyilah angah. Tak ada kawan nak
bergaduh, tak ada budak kecik yang boleh diusik sampai merah
muka, sampai keluar asap dari telinga.”
Tiba-tiba aku terasa kedua-dua mataku berair. Eee,
angah ni, kan! Pagi-pagi dia dah nak berdrama air mata dengan
aku.
“Mama suruh angah kahwin, angah tak nak. Tak
readylah, perempuan zaman sekarang scarylah... Macammacam
alasan keluar,” usikku cuba menahan perasaan yang
sudah bercampur baur.
“Tapi, kalau Ian pulak yang buli Iman lepas ni, report
aje dekat angah. Tahulah macam mana angah nak ajar dia.’’
“Amboi... Amboi... Garangnya! Pandai mengata Iman
garang padahal angah pun sama aje.”
“Yalah, Iman sorang aje adik angah. Mestilah angah
sayang.” Bahuku dipaut erat.
Haih, abang aku ni. Sukalah buat aku terharu tibatiba.
Seingat aku, walaupun sejak dari kecil lagi kami selalu
bergaduh, namun angah yang selalu menjaga aku. Dialah
kawan baik pertama aku. Aku ingat lagi ketika angah memasuki
MRSM, beria-ia aku menangis. Sampaikan demam panas
selepas itu. Mungkin juga kerana jarak umur kami yang agak
rapat membuatkan aku lebih rapat dengan angah berbanding
dengan along yang tua empat tahun daripadaku.
“Ni dua beradik ni, kenapa pagi-pagi dah riuh?” tegur
mama yang baru selesai berkebun di luar rumah.
Aku dan angah saling berpandangan dan kami masingmasing
tersenyum memandang mama.

JANGGAL! ITULAH perkataan pertama yang kusebut kepada
angah. Aku mencuri pandang raut wajah along yang sedang
memandu menerusi cermin pandang belakang. Angah yang
duduk di sebelah kerusi pemandu rancak berbual dengan along.
“Appointment pukul berapa actually?” soal along.
“Pukul 10.30 pagi. Sorry susahkan. Along dengan
angah pulak kena temankan Iman,” jawabku.
Sepatutnya mama yang menemankan aku untuk ke
salun kecantikan di Sri Hartamas pagi ini tetapi mama perlu
berjumpa dengan Nana berkaitan baju akad nikah nanti. Aku
ingin pergi sendiri tetapi mama tidak benarkan.
“Kenapa cakap macam tu? Iman kan adik along. Mana
ada susahnya,” balas along.
Aku diam, cuba mencerna bait-bait perkataan yang
keluar dari mulut along. Seingat aku, hubungan aku dengan
along tidak begitu baik sejak Naim memutuskan pertunangan
kami. Segala kesalahan diletakkan di atas bahuku seorang.
“Along dengan angah tunggu Iman dekat kedai mamak
hujung sana tu. Buat spa segala bagai ni mesti makan masa
berjam-jam, kan?” ujar along sebaik sahaja kami bertiga keluar
dari perut kereta.
“Sebab tu Iman nak pergi sorang-sorang. Sebab buat
benda-benda ni memang lama. Maybe around 4 hours. Ni tak
pasal-pasal along dengan angah kena tunggu Iman pulak,”
balasku.
“Jangan nak mengada-ada, cik adik! Awak tu dahlah
tengah darah manis,” sampuk angah. Aku mencebik dan angah
menarik kuat pipiku.
“Nanti bila dah habis, call along, ya. Lepas ni kita nak
pergi ambil barang-barang hantaran dekat butik pulak,” tambah
along dan aku hanya mengangguk.
“ANGAH...” BISIKKU sambil menyiku pinggangnya.
“Apa main siku-siku ni? Tak nampak ke angah tengah
sibuk dengan bunga telur ni?” jawab angah sambil tangannya
cekap melekatkan kain net bunga telur yang kami reka dan buat
sendiri.
“Along tu...” tuturku perlahan sambil anak mataku
tidak lepas memandang along yang sedang menyiapkan guest
book hasil tangannya sendiri. Along sememangnya seorang
yang sangat kreatif.
“Kenapa dengan along?” soal angah tanpa perasaan.
“Along tu pelik sangatlah.”
“Apa yang peliknya?”
“Peliklah.”
Angah turut sama mencuri pandang ke arah along
yang kini sedang ralit menyiapkan hiasan bunga yang diperbuat
daripada gulungan kertas yang berwarna-warni.
“Normallah tu. Kan along memang suka benda-benda
berseni ni,” komen angah bersahaja.
“Isy, angah ni! Geramlah cakap dengan angah.”
“Geram-geram pun, Iman still cakap dengan angah
jugak, kan.”
Paha kanan angah kucubit. Lawyer yang seorang ni
memang sangatlah loyar buruk!
“Iman pelik tengok along yang tiba-tiba berubah. Dulu
dia bukan main marah lagi dengan Iman. Bercakap pun tak nak.
Tapi sekarang ni tiba-tiba pulak angin dia dah berubah,” jelasku.
“Hah, boleh pun cakap terang-terang. Kalau Iman
masuk court, statement Iman yang tak jelas tu tak valid tau.”
“Jangan nak mengada-ada sangat dengan lawyer
syndrome angah tu.”
Angah sudah tergelak kecil.
“Iman, patutnya Iman bersyukur tau. Along sekarang
dah tak macam dulu. Iman nak ke along yang suka marahmarah
Iman? Tayang muka macam nak makan orang?”
Pantas aku menggeleng.
“Abang mana yang tak sayang adik? Macam tu jugak
dengan along. Dia marah bukan tak bersebab, Iman. Dia marah
sebab dia sayangkan adik bongsu dia inilah. Along ingat bila
Iman nak kahwin dengan Naim dulu, dia rasa dia dah jumpa
lelaki yang terbaik untuk Iman. Rupa-rupanya salah. Yalah,
sebagai manusia, kita hanya mampu merancang sedangkan
Allah is the best planner for us.” Angah berjeda seketika.
Wajahku dipandang dengan lembut.
“Bila Naim nak batalkan wedding korang, along
terkejut sangat. Mungkin dia marah sangat dekat Naim
sampaikan kemarahan dia tu terlepas jugak dekat Iman. Mulamula
dia ingat Iman pun bersalah jugak dalam hal ni. Iman tau
tak along ada jumpa Naim?”
“Hah? Seriously? Iman tak tahu pun,’’ jawabku
membuatkan angah tersenyum lagi.
“Along bagi sebiji kut dekat mamat tu. Mesti lebam
biji mata model yang konon-kononnya hot tu. Dia siap warning
Naim supaya jangan kacau Iman lagi.”
Aku terdiam. Terkejut dengan apa yang angah ceritakan
sebentar tadi.
“Along pun ada jumpa Ian. Mesti Iman tak tahu, kan?”
Aku hanya senyap. Manalah aku tahu. Aku ingat along
memang dah tak ambil peduli langsung.
“Along lega bila tengok Ian tu macam mana. Mungkin
dia lebih yakin dengan Ian berbanding Naim. Macam yang
angah cakap, along memang sayangkan adik bongsu dia ni.”
“Angah jangan buat cerita pulak, ya.”
“Ya Allah! Nak buat cerita apa pulak? Tak ada maknanya
angah nak kelentong Iman pasal benda-benda macam ni
walaupun angah ni kaki kelentong.”
“Mengaku pun yang awak tu kaki kelentong.”
Angah hanya ketawa.
“Waktu sekolah rendah dulu, Iman ingat tak yang along
selalu kerjakan mamat-mamat nakal yang suka mengacau
Iman?”
Aku terdiam seketika lalu mengangguk. Yalah, aku
selalu kena buli waktu sekolah rendah dulu. Memang padan
muka dengan budak-budak nakal yang kena warning kaw-kaw
dengan along yang merupakan ketua pengawas ketika itu. Nak
harapkan angah, dia dulu dah cabut lari sebab takut. Tapi bila
along dah masuk RMC selepas PMR, aku rasa bodyguard aku
dah hilang.
“Nasib baik along ada. Nak harapkan angah, dia dulu
lari macam tak cukup tanah.”
“Bukan lari, tapi tak nak timbulkan masalah.”
“Yalah tu.” Anak mataku ralit memerhati telatah along
yang masih khusyuk menyiapkan guest book sedari tadi. Tibatiba
hatiku berasa sebak.
Aku bingkas bangun dan duduk bersila di hadapan
along. Wajah tenang along kupandang dengan perasaan yang
bercampur baur.
“Kenapa Iman?” soal along. Mungkin pelik melihat
telatahku .
Aku hanya menggeleng. Terus aku memeluk along dan
mataku mula berair.
“Terima kasih banyak-banyak, along. Iman mintak
maaf sangat-sangat.” Tubuh along kupeluk erat dan terasa
sepasang tangan along menggosok-gosok belakang tubuhku.
“La… Ni kenapa bakal pengantin buat drama air mata
ni? Rindu sangat dengan cik abang awak yang jauh di mata tu
ke?” usik along.
“Along ni! Orang tengah sedih, dia boleh buat lawak
sengal pulak.”
Along hanya ketawa dan kepalaku diusap lembut.
“Alamak, along!” Tanpa sedar aku sudah terjerit.
“Kenapa pulak ni?”
“Petang ni Iman kena jumpa dengan Auntie Julia.
Ya Allah, macam mana boleh lupa ni? Ni semua angah punya
pasal!”
“Angah pulak. Awak tu yang dah nyanyuk macam
nenek-nenek, salahkan angah pulak!” jerit angah tidak puas
hati.
“Dah, dah. Iman naik dulu, lepas asar ni nak kena pergi
rumah Auntie Julia.” Kelam-kabut aku bangun lalu berlari ke
tingkat atas.
“Iman, jangan lari!”
Hah, kan dah kena marah dengan mama pulak!

Encik Suami Mat Saleh Celup - Bab 6

TELATAH SpongeBob dan Patrick yang sedang
berlari mengejar obor-obor itu kutonton dengan penuh minat.
Beria-ria aku berebut remote TV dengan angah sebentar tadi.
Orang nak tengok SpongeBob pun tak senang!
“Ya Allah! Iman!” Suara mama sudah naik satu oktaf.
“Yes, mama?” soalku bersahaja. Aku hanya mampu
tersengih sambil menayang gigi.
“Sekejap lagi kan nak pergi try baju pengantin dan beli
cincin. Ni kenapa still duduk bertapa depan TV?” soal mama
sambil bercekak pinggang. Angah yang seperti biasa menjadi
penonton tetap sudah ketawa mengekek.
“Cik Iman kita ni kan big fan of SpongeBob
SquarePants. Selagi kartun ni tak habis, selagi tu dia takkan
gerak,” usik angah.
“Haha… Very funny,” balasku bersahaja tetapi angah
masih ketawa seperti biasa.
“Pergi bersiap, young lady. Nanti lambat,” balas mama.
Kali ini suaranya bertukar lembut. Aku dah agak. Mama mesti
tak sampai hati nak marah anak bongsu dia ni lama-lama.
“Pakai cantik-cantik, dik. Nanti tak adalah cik abang
awak tu teringat-ingat British chicks kat sana,” usik angah. Aku
sempat mencubit lengan angah sebelum berlalu ke tingkat atas.
Aku memilih kemeja lengan panjang berwarna ungu
berbunga-bunga kecil berwarna putih dan merah jambu yang
dipadankan dengan jean biru tua. Selesai sahaja merapikan
lilitan shawl, aku bergegas turun ke bawah.
“Wah, comelnya adik angah! So sweet!” ucap angah
sambil memaut bahuku. Aku mencebik.
“Angah hari ni tak kerja ke?” soalku dengan geram.
Mulut dia ni kan, tak penat berceloteh ke? Tak cukup-cukup
dekat mahkamah, dia sambung dekat rumah pulak ke?
“Hari ni tak pergi office. Angah cuti. Kenapa?” soal
angah pelik.
“Pergilah office. Menyemak aje duduk kat rumah,”
usikku.
“Menyemak? Ingat angah ni barang ke? Sampai hati.”
“Isy, dah tua bangka pun nak merajuk lagi. Angah
merajuklah dulu. Balik petang nanti baru Iman pujuk. Iman
dah lambat ni. Nanti mama bising lagi.”
“Iman!” Kuat suara angah memanggil tetapi aku hanya
ketawa seronok.
AKU MEMERHATIKAN telatah mama dan Auntie Julia yang
sedang rancak bersembang sambil membelek-belek katalog
busana pengantin di butik milikku. Anak mataku beralih pula
kepada Ian yang sedang membaca surat khabar The Star. Kaca
mata hitam masih menutupi sepasang matanya. Aku menarik
hujung surat khabar yang sedang dipegang oleh Ian.
“Dalam butik ni tak ada cahaya matahari,” ucapku
satu per satu. Kalau cakap laju-laju takut mat salih celup ni tak
faham pulak.
“Sorry?’’
Kan aku dah kata! Aku menuding ke arah kaca mata
hitamnya.
“Ian, Iman. How about this one? This one looks simple
and elegant,” tutur Auntie Julia sambil menunjukkan busana
pengantin yang berwarna merah dan putih.
“Yup, it looks fine,” jawab Ian tanpa perasaan.
“How about this?” soal mama pula sambil menunjukkan
busana yang berwarna ungu pulak.
“Looks nice.”
“This one?”
“Green is also a nice colour.”
Geram betul aku tengok mamat ni dari tadi. Macam
endah tak endah aje!
“Kita ambil warna pinklah. Pink is also a sweet colour.
Kan, Ian?” sampukku bersahaja.
“Haah, pink yang tadi pun mama berkenan tengok,”
sokong mama.
Aku sudah tersenyum lebar melihat wajah Ian yang
sudah berubah riak. Amekaw! Tadi kata semua warna pun
cantik, okey.
“No pink, please,” balas Ian lalu wajahku dipandang
tajam. Aku buat-buat tidak faham.
“Eh, why not? Cantik apa. Comel aje nanti kalau pakai
warna pink.” Kata-kata aku disambut dengan tawa mama dan
Auntie Julia. Wajah Ian yang putih bersih itu sudah berubah
menjadi warna merah jambu.
“Iman gurau aje. Bahaya pakai pink ni. Nanti orang
cakap Ian lagi menyerlah daripada Iman. Kita ambil warna krim
tadilah. Are you fine with it, Ian?”
Cepat-cepat Ian menangguk. Aku mahu gelak, tetapi
cuba kutahan. Nanti apa pula kata Auntie Julia? Maya datang
untuk mengambil ukuran badan walaupun aku sudah melalui
proses yang sama dengan Naim dahulu. Joey pula mengambil
ukuran badan Ian.
“Nanti biar mama yang settlekan pasal baju-baju
ni dengan Nana sendiri. Biar cepat sikit,” balas mama
memandangkan Nana merupakan pereka fesyen utama butik
ini.
SELEPAS SOLAT zohor di masjid dan makan tengah hari, kami
ke Habib untuk mencari cincin pula. Aku sendiri pun tak boleh
nak ingat berapa banyak cincin yang aku sarung. Rasa macam
jari manis ni nak tercabut pun ada.
Selesai sesi mencuba cincin, anak mataku terpaku
pada deretan cincin silver. Aku segera melambai ke arah Ian
yang sedang berbual dengan mama.
“Yes, dear. What else do you want?” soal Ian sedikit
sinis.
“Have a seat,” jawabku sambil menepuk-nepuk kerusi
kosong di sebelahku dan Ian menurut. Dia duduk tetapi anak
matanya masih memandangku dengan pelik.
Aku memanggil seorang pekerja dan meminta untuk
melihat barisan cincin yang tersusun kemas di dalam almari
kaca.
“I thought we are done with your rings?” soal Ian.
“Yes, we are. Now we are searching one for you,”
jawabku.
“No need. I don’t like to wear rings,” sangkal Ian.
“You have to after getting married to me.”
“It is not compulsory.”
Aku diam. Mamat ni, kan! Suka betul cari pasal dengan
aku.
“Then, too bad. We’ll wear pink for our wedding,”
usikku separuh mengugut.
“Don’t joke with me.”
“I am not.”
Giliran Ian pula terdiam. Aku sudah ketawa dalam hati.
Kenapa mamat ni anti betul dengan warna favourite aku tu?
“Fine. A simple ring will do,” balas Ian lemah.
Aku tersenyum menang lalu mengeluarkan sebentuk
cincin silver yang ringkas buatannya. Kalau aku pun kena pakai
cincin kahwin, dia pun kena pakai cincin jugalah. Barulah adil,
kan?
Sehari suntuk masa dihabiskan untuk persiapan
saat-saat akhir memandangkan Ian akan berangkat pulang ke
England lusa. Barang-barang untuk dijadikan hantaran pihak
lelaki sudah selesai dibeli. Cuma untuk pihak perempuan, Ian
meminta untuk dia mencarinya sendiri di sana. Auntie Julia
kelihatan sangat gembira mendengar permintaan anak lelaki
bongsunya itu.
AKU YANG sedang khusyuk membaca majalah Solusi milik
papa, terkejut apabila terasa kepalaku digosok lembut.
“Papa, terkejut Iman!” balasku sambil tersengih.
“Iman ni khusyuk membaca ke, atau khusyuk
berangan?” usik papa dan duduk di sisiku.
“Mana ada berangan,” balasku sambil menutup
majalah tersebut.
“Yalah, anak papa ni kan dah nak kahwin tak lama
lagi,” balas papa sambil ketawa kecil. Bahuku dipaut erat.
“Mesti papa lega anak papa yang nakal ni dah nak
kahwin dan duduk jauh dari papa nanti,” balasku.
“Lega sebab nanti akan ada suami yang boleh jaga Iman
dengan baik. Tapi sedih sebab Iman akan duduk jauh dengan
papa,” jawab papa sambil menarik hidungku.
“Papa ni, kemeklah hidung Iman nanti.”
Papa hanya ketawa dan wajahku dipandang lembut.
“Papa yakin Ian is the right one for you. Walaupun
Iman dah lama kenal Naim, semua tu tak penting dalam
menjamin kebahagiaan. Mungkin Iman baru mengenali Ian,
tapi papa percaya tempoh perkenalan tak dapat menjamin apaapa,”
tutur papa lembut.
“Jodoh pertemuan kita memang dah diaturkan
oleh Allah Yang Maha Esa. Kita sebagai hamba-Nya, perlu
sentiasa berdoa dan yakin dengan qadak dan qadar yang telah
ditentukan. Dalam soal jodoh ni, papa dan mama tak pernah
berhenti berdoa agar Iman dipertemukan dengan seorang lelaki
yang baik daripada segala segi.”
Aku diam mendengar tutur bicara papa. Tubir mataku
mula terasa berair.
“Dan kami yakin yang Ian mampu menjaga Iman
dengan baik walaupun kita semua lambat mengenali Ian.”
Wajah tenang papa aku pandang lama.
“Papa ni suka buat Iman jadi pelakon drama air mata
tau,” ujarku dan papa hanya ketawa senang.
“Eleh, salahkan papa pulak. Bukannya papa tak tahu
yang Iman sedih sebab malam ni Ian nak balik England, kan?”
usik papa.
“Pa, mana ada!”
“Ala, dengan papa pun Iman nak segan. Tak apa, tak
apa... Papa faham.”
“Papa!” Papa hanya ketawa senang.
Papa bangun dari duduknya dan kepalaku diusap mesra
sebelum berlalu masuk ke dalam rumah.
MAMA SEDANG rancak bersembang dengan Auntie Julia di
satu sudut. Papa pula sedang seronok berbual dengan Uncle
Mikhail. Angah pula sedang berbual dengan along Ian, Seith
Haiman yang datang dengan isteri dan anak kembar perempuan
mereka.
“Amani, I just need to settle my baggage check-in in a
minute. Have a seat and I’ll join you as soon as I’m done,” tutur
Ian yang sedang menunggu orang di hadapannya berurusan
dengan staf MAS berkenaan beg pakaian.
“It is okay. You’ll be done soon, right?” ujar aku. Ian
mengangguk. Aku bukannya tak nak duduk dengan mereka,
tetapi mesti mama akan menyuruh aku temankan Ian dekat
sini padahal mamat ni bukannya budak kecik yang nak kena
ditemankan ke hulu ke hilir.
Selesai urusan baggage check-in, kami mendapatkan
keluarga masing-masing yang sedang menunggu.
“Ingat pesan umi, Ian. Jangan buat hal dekat sana.
Remember that,” pesan Auntie Julia dengan tegas.
“Walid percaya dengan Ian. Take care and settle
everything properly before you come back here. If ada problem,
don’t hesitate to inform me. Okay, son?” pesan Uncle Mikhail
pula.
“Yes, walid. Insya-Allah,” jawab Ian.
Kini semua mata tertumpu ke arahku pula. Erk, aku
pun kena bagi amanat dan pesanan macam yang lain ke?
“Awak jangan lari tau. Nanti saya datang kejar awak
dekat England sampai dapat,” tuturku. Ahli keluarga yang lain
sudah ketawa kecuali mama.
“Iman!” tegur mama. Aku hanya tersengih. Betul apa
aku cakap. Buatnya nanti mat salih celup ni lari dari aku dan
tak balik-balik sini, aku nak kahwin dengan siapa? Angah dan
Abang Long Seith sudah tergelak-gelak.
“Yes, dear. Don’t worry about that. After this you will
always see me. 24/7,” jawab Ian bersahaja. Isy, mamat ni! Tak
ada ayat yang elok sikit ke? Malunya aku nak angkat muka
tengok semua orang.
“And one more thing. Don’t forget to drink more
milk or eat yoghurt,” pesan Ian separuh berbisik. Wajahnya
kupandang dengan penuh tanda tanya.
“You need to be taller on our wedding day.”
Dia ni, kan!!! Wajah Ian yang sedang tersenyum sinis
itu kupandang dengan geram. Rasa macam nak cekik-cekik aje.
“Mama, tengok Ian ni!” Aku sudah menjerit geram.
“Iman Amani, behave yourself. Kenapa jerit-jerit ni?”
tegur mama tegas. Aku menjeling ke arah Ian dan dia sedang
tersengih mengejek.
“Ian ni. Dia kata…” bicaraku terhenti.
“Ian kata apa?” soal mama. Wajah aku dan Ian
dipandang silih berganti.
“Tak ada apa-apalah, ma.”
Aku mengetap bibir, menahan geram. Ian tersenyum
menang. Boleh tak aku baling beg tangan aku ni dekat mamat
sengal ni? Kalau mama tanya, aku cakaplah yang aku terbaling
beg tangan sendiri, ucap hati aku lagi.
“Ian, umi rasa Ian kena masuk ni. Dia orang dah
panggil tu,” beritahu Auntie Julia.
“Oh, really?” Jam tangan di pergelangan tangan kanan
dibelek.
“Then, I better make my move now.”
Ian mula bersalaman dengan Uncle Mikhail, Abang
Long Seith, angah, papa dan Auntie Julia.
“So, I’ll see you in another 2 weeks. Don’t worry, I
won’t run away,” tutur Ian. Sepasang anak mata kelabu cair itu
menikam wajahku.
Aku hanya mengangguk.
“Take care and…”
Aku mengangkat wajah, menunggu butir bicara Ian
yang selanjutnya.
“Don’t forget to drink milk.”
“Ian Hadif!!!”

Encik Suami Mat Saleh Celup - Bab 5

CUACA yang sememangnya panas kurasakan
semakin panas membahang apabila kedua-dua belah telinga
ini terpaksa menadah amarah Puan Seri banyak songeh yang
aku jumpa tadi. Adoi, pagi-pagi dah menambah dosa aku! Anak
lelaki dia yang nak kahwin tu pun tak banyak bunyi, Puan Seri
tu pulak yang tak boleh berhenti berbunyi. Kenapa baju ni
besar sangatlah? Kenapa colour dull sangatlah? Kenapa ini dan
kenapa itu?
“Kak Iman, kenapa muka merah sangat macam udang
bakar ni?” tegur Maya sebaik sahaja aku melangkah masuk ke
dalam butik.
“Kena marah macam biasa. Dahlah, Maya. Nanti
bertambah dosa akak mengata Puan Seri banyak songeh tu,”
jawabku. Entah apa nama Puan Seri tu pun aku tak ingat! Yang
aku ingat dia memang banyak cengkadak !
“Kak Iman, tadi mat salih hot tu datang lagi,” beritahu
Maya.
“Mat salih mana pulak ni?” soalku sambil bergerak ke
mini fridge untuk mencari air mineral sejuk.
“Ala, yang datang last week tu. Mat salih rambut
brunette tu.”
“Amboi, sampai warna rambut pun ingat!” usikku dan
Maya tergelak-gelak.
“Ian ke? Kenapa dengan dia?” soalku kembali.
“Dia cakap dia nak jumpa akak hari ni jugak. Time
lunch.”
Aku sudah menepuk dahi. Terlupa yang hari ni berjanji
dengan mat salih celup tu. Aku melirik jam tangan. Nasib baik
baru pukul 11 pagi. Iman Amani ni memang cepat lupa. Sebab
itulah semua benda kena tulis dalam planner. Kalau tidak pun,
Maya yang menjadi planner versi live.
“Thanks, Maya.”
“Mister Ian tu siapa, kak?” soal Maya. Riak wajahnya
penuh dengan tanda soal.
“Manusialah, takkan alien pulak,” jawab aku sambil
ketawa.
“Tahulah kak. He’s too hot to be an alien.”
“Amboi!” Aku menampar bahu Maya.
“Bakal encik suami akak kut. Tapi jangan beritahu
orang lain dulu tau.”
Maya terus senyap dengan mulut yang sedikit
ternganga.
“Bakal suami kut? Buanglah ‘kut’ akak tu,” balas Maya.
Aku sudah tersengih lawa.
“Wah… Untungnya! Bestnya! Akak dah nak kahwin!
Dia berjuta-juta kali lagi better daripada Naim.” Maya sudah
menjerit kegembiraan.
“Amboi, cara bercakap macam Maya dah lama kenal
Ian daripada Naim,” usikku.
“First impression, kak. Macam orang putih cakap, first
impression is always important!” jawab Maya sambil tersenyum.
JAM DI dashboard kereta sudah menunjukkan pukul 12.30
tengah hari. Aku masih terkial-kial mencari tempat parkir
sedari tadi. Rasanya sudah banyak kali aku tawaf kawasan
yang sama. Anak mataku cepat menangkap kereta Viva hitam
yang baru sahaja bergerak keluar dari kotak parkir. Aku terus
memberi signal ke kiri dan bersedia untuk masuk.
“Alamak! Parking space keciklah pulak!” omelku
seorang diri.
Disebabkan angah membawa kereta Mini Cooper milik
aku, aku terpaksa membawa Honda CRV angah. Alasan abang
aku itu, dia tidak mahu bersusah payah mencari parkir di
kawasan mahkamah. Bawa kereta kecil lebih senang. Memang
pagi tadi aku menjerit apabila tengok Cik Mini dah tak ada dekat
tempat biasa.
Aku menukar ke gear R lalu mengundurkan kereta
untuk entah kali yang keberapa. Aku menggerakkan kereta
masuk ke kotak parkir perlahan-lahan tetapi masih tidak
berjaya. Bahagian kiri kereta masih tidak lepas.
Tok, tok, tok!
Aku terkejut mendengar bunyi tingkap sebelah
pemandu diketuk dengan kuat. Dengan berhati-hati, aku
menurunkan tingkap.
“Get out of the car. I will park it,” tutur Ian yang
berkaca mata hitam.
Aku masih terkejut dan terpinga-pinga, tetapi tetap
keluar dari kereta. Aku hanya memerhatikan Ian memarkirkan
kereta angah dengan mudah. Siap buat reverse parking lagi!
Dia ni memang sengaja nak menyindir aku ke apa? Heh, kalau
dengan Ian, Iman Amani ni asyik ada monolog dalaman negatif
sahaja.
“Why must you take ages to do the parking thingy?
I couldn’t stand and watch it anymore,” balas Ian sambil
menyerahkan kunci kereta angah.
“Thank you,” jawabku pendek. Malas mahu melayan
benda remeh yang mungkin berpotensi untuk mencetuskan
perang mulut.
Setelah berada di tempat yang di tuju, kami mengambil
tempat duduk dan membuat pesanan makanan. Tengah
hari buta begini, perutku terpaksa menelan makanan barat.
Semuanya gara-gara mengikut selera mat salih celup di depan
aku ni.
“So, please do the story telling. We need to settle them
by today. I”ll be going back to England this Sunday. That is
why I think it is better for us to settle any confusion, the sooner
the better,” ucap Ian. Anak matanya merenungku tajam. Aku
merenung garpu yang terletak di sebelah pinggan. Boleh tak
aku guna garpu ni untuk korek biji mata mamat ni? Tengok
orang macam nak telan!
Aku menarik nafas, membaca bismillah dan memulakan
cerita dari awal. Aku cuba ringkaskan dan hanya bercerita apa
yang perlu supaya mat salih celup ni tak kejar aku lagi.
“So, I am your replacement husband?” soal Ian.
“You can say that,” jawabku pendek.
“Your fiance broke the engagement just like that?” soal
Ian lagi.
“Yes.”
Ian senyap seketika. Kelihatan seperti sedang
memikirkan sesuatu.
“Why would you accept me, someone who you don’t
even know as your husband?”
“I believe my parents will always decide the best thing
for me. And I believe Allah knows best.”
Ian terdiam sebentar.
“And why do you accept your mother’s decision? I can
see that you don’t really agree with it,” soalku pula.
“Yes, I totally don’t agree with it. I don’t even know
you. But, I think it’s time for me to be a good son,” Jawab Ian.
Kedengaran sarkastik. Dia ni dah kenapa pulak?
“A good son?”
“Since you told me that you believe your parents will
always decide the best thing for you, so do I.”
“Although you don’t even agree with it? I think you are
being ironic to yourself.”
Ian ketawa tetapi bunyinya sinis.
“You did the same thing actually.”
Aku memandang Ian yang wajahnya tenang dan tidak
beriak.
“You’re accepting me because you don’t want the
wedding to be cancelled. You don’t want other people talking
bad about your parents. But deep inside your heart, you don’t
want to marry a stranger like me. Am I right?”
Aku senyap, malas menjawab. Menjengkelkan betullah
mamat ni! Agaknya bila kita orang dah kahwin nanti, mahunya
berperang hari-hari dekat rumah sampai boleh terbang periuk
belanga.
“I assume that I have cleared things out with you,”
tuturku cuba menahan sabar dan mahu cepat-cepat angkat kaki
daripada terus duduk di situ.
“Yes, thank you. But, I need to remind you something
important,” balas Ian dan wajahku dipandang lama.
“Don’t put high expectations on this marriage. I can’t
promise that it will have a fairy-tale like happy ending, I can’t
guarantee you that. I can only leave everything to Allah. At
least, for the moment,” tambah Ian.
Aku senyap dan terus merenung pinggan besar yang
masih berbaki Spaghetti Carbonara.
“KORANG BERDUA jangan nak macam-macam cerita nanti,”
pesanku kepada Firas dan Hafiy yang asyik tergelak-gelak dari
tadi.
“Weh, dah berjuta kali aku dengar kau repeat line yang
sama,” jawab Firas bersahaja. Ketiga-tiga teman baikku sudah
lama sampai di butik semata-mata untuk bertemu dengan Ian.
“Tak kesahlah berapa juta kali pun. Sebab korang
berdua ni bukannya boleh percaya sangat. Kalau aku pun korang
boleh buli sesuka hati, ini kan pulak orang lain,” sindirku. Firas
sudah ketawa. Memang mamat ni pembuli nombor satu aku
sewaktu di Cardiff dulu. Cuma yang lawaknya, kami masih
berkawan baik sehingga sekarang.
“Eleh, sayang jugak kau dekat bakal husband express
kau tu, ya,” usik Hafiy pula. Ni lagi seorang. Kalau ada Firas
dengan Hafiy, memang menjadi. Seorang tukang buat lawak
antarabangsa, seorang lagi tukang gelak.
“Nanti bila kau kahwin, aku tak nak sponsor bunga
telur,” ugutku kepada Hafiy.
“Dia selalu ugut aku macam tu. Dah lali dah,” sampuk
Firas selamba.
“Isy, korang ni! Behavelah sikit. Macam budak-budak,”
tegur Auni.
“Yalah, mak budak,” usik Firas.
“Amani,” panggil satu suara.
Keadaan yang riuh sebentar tadi bertukar menjadi
senyap. Empat kepala sudah berpusing ke arah tuan punya
suara.
“Hari tu kau cakap kau nak kahwin dengan anak kawan
mak kau, kan?” bisik Auni dengan anak matanya masih digam
ke arah Ian yang masih berdiri.
“Betullah tu,” jawabku, berbisik juga.
“Kau kelentong aku, eh? Ni mat salih mana kau rembat
ni?”
“Ya Allah, memang anak kawan mama aku. Mama aku
rembat dari England.”
Auni sudah membulatkan sepasang matanya yang kecil
itu.
“Hah? Kau ni cakap macam roller-coasterla. Pusing
sana, pusing sini,” balas Auni dengan dahi yang berkedut seribu.
“Siapa suruh kau naik roller-coaster? Ni anak kawan
mama aku. Ayah dia British tapi mak dia memang Melayu
macam kita. Puas hati?”
Auni tersengih. Firas dan Hafiy mula berbual dengan
Ian.
“Ian, these are my best friends since my first year at
Cardiff,” ucapku mula memperkenalkan seorang demi seorang
kawanku kepada Ian.
“Pandai mama kau rembat mat salih ni dari England.
Hot kut!” Komen Auni.
“Eh, kau jangan cakap kuat-kuat. Ian tu faham aje
Malay walaupun dia tak berapa boleh nak cakap,” pesanku.
“La… Ya ke?Awat hang tak habaq awai-awai?”
Aku terus ketawa.
“Sebab tu aku suka mengutuk dia guna bahasa Melayu
pasar. Susah sikit dia nak faham.”
“Eh, kau ni! Aku ingat korang memang dah jadi
pasangan serasi.’’
“Serasi? Kau tak tahu betapa annoyingnya mamat
ni. Kau jangan terpedaya dengan appearance luaran dia yang
nampak macam innocent tu,” balasku lalu menjeling ke arah
Ian yang kelihatan selesa berbual dengan Firas dan Hafiy yang
sememangnya peramah dengan sesiapa sahaja.
“Amani, Firas told me that you are a pro computer
game player during your uni life,” balas Ian dan sepasang anak
mata itu sudah beralih ke arahku pula.
Ah, sudah! Siapa pulak yang gatal mulut buka hikayat
Iman Amani ni? Aku terus memandang ke arah Firas. Seperti
biasa, dia hanya tersengih.
“I’m not that pro. He is just making up stories,”
jawabku sambil sempat menjeling ke arah Firas.
“What else do I need to know about my wife-to-be?”
soal Ian kepada Firas. Aku cepat-cepat memandang ke arah
Firas sambil menggeleng walaupun aku tahu Firas takkan
mendengar kata.
“She is a lovely person but…” Tutur bicara Firas
terhenti seketika lalu memandang ke arahku sambil tersengih.
“She is a cry baby and garang. Angry Bird pun tak
boleh lawan,” usik Firas.
“Firas!”
“So be prepared because she learnt martial arts
before.”
“Kau memang nak kena, kan!” Kusyen kecil yang
berada di atas riba kubaling ke arah Firas. Erk, bukan kena
muka Firas tapi kena muka Ian. Alamak!

Encik Suami Mat Saleh Celup - Bab 4

TELATAH angah yang sedang ketawa
terbahak-bahak sambil berguling di atas permaidani kupandang
dengan rasa sebal. Aku hempuk jugak abang aku ni!
“Gelaklah puas-puas. Gelak sampai rahang bawah tu
cramp,” sindirku geram. Angah sudah terbatuk-batuk akibat
terlalu banyak gelak.
“Sorry, sorry! Angah penat hold gelak ni dari tadi.
Tapi sekarang memang tak boleh nak hold lagi. Iman, Iman.
Lawaklah adik angah ni,” balas angah dan kembali ketawa kuat.
“You were not in my shoes at that time,” balasku
dengan nada suara yang sudah bertukar sedih. Aku sedih.
Ingatkan abang aku ni nak membantu, rupa-rupanya membantu
menggelakkan aku adalah. Bertuah sungguh!
“Alolo, sorry dik! So, Iman memang terus cabut lari
dari anak Auntie Julia tu?” soal angah apabila tawanya reda.
“Iman terkejut gila tau time tu. Tiba-tiba reflex action
terus angkat kaki dari situ. Dahlah mat salih tu macam nak cari
gaduh aje,” jawabku. Masih terpahat kuat dalam ingatan betapa
tajamnya mata Ian Hadif!
“Kiranya memang Iman cabut lari dan tinggalkan Ian
sorang-sorang dekat situ?”
“Tak adalah sorang-sorang. Pekerja-pekerja butik yang
lain still ada dalam kedai.”
Angah ketawa lagi. Bantal kecil di atas sofa aku capai
lalu kubaling ke arah angah.
“Iman lupa ke yang Auntie Julia kahwin dengan mat
salih? Uncle Mikhail tu kan British?” soal angah.
“Manalah Iman ingat. Auntie Julia tu pun Iman
ingat-ingat lupa, tau tak. Ini kan pulak nak ingat siapa husband
Auntie Julia and macam mana rupa anak-anak Auntie Julia tu,”
jawabku.
“Okey, let me get this straight. Today, you were
shocked by two unexpected findings. One, you've just met your
so called husband-to-be. And two, he is a ‘mat salih’ ?” soal
angah sambil mengangkat dua jarinya di hadapan aku.
Aku sudah menepuk dahi. Dah datang dah
lawyer-syndrome dia tu.
“I am not your client and we are not in court. Jangan
nak loyar buruk sangat.”
Angah ketawa lagi dan bahuku dipaut erat.
“Mama tahu tak pasal ni?” soal angah sambil
mengangkat kedua-dua belah kening.
“Nope. Jangan gatal mulut nak pergi report kat mama.”
Angah hanya tersengih, menayangkan barisan giginya
yang tersusun rapi. Adui, abang aku ni, kan!
“IMAN, CEPATLAH! Ian dengan umi dia dah sampai depan
rumah ni!” jerit mama dari tingkat bawah.
Aku merapikan tudung, mencapai beg tangan di atas
katil kemudian terus berlari menuruni tangga. Mama sedang
menantiku di muka pintu.
“Mama, kalau mama aje yang pergi boleh? Iman ingat,
Iman nak tinggal dekat rumah ajelah. Kesian rumah kita ni
tak ada orang nak jaga,” ujarku, masih tidak mahu keluar dari
rumah. Aduh, apa lagi alasan yang logik yang boleh aku bagi
dekat mama?
Bila petang semalam mama memberitahu yang Ian
mahu berbincang tentang hal kahwin, aku terus spontan
melompat dari sofa. Dah macam peserta sukan Olimpik untuk
acara lompat jauh! Membayangkan yang aku perlu menghadap
mat salih yang mempunyai sepasang mata yang sangat tajam
itu, perutku terus terasa kecut.
“Dah, dah! Jangan nak bagi alasan kindergarten. Ni
siapa yang nak kahwin ni? Iman ke mama?” balas mama sambil
bercekak pinggang.
“Mamalah.” Aku sempat tersengih sambil tayang muka
yakin.
“Tak pun, Iman pergi sorang ajelah. Mama jaga rumah.
Tak adalah Iman risau pasal rumah ni nanti,” sindir mama.
“Ala, mama. Iman gurau aje tadi. Jom, jom kita gerak
sekarang.” Aku pantas menyarung kasut, mengunci pintu dan
menarik tangan mama. Mama tak ikut? Boleh jadi lagi haru
nanti!
Pintu kereta BMW X6 hitam itu dibuka dan kami
memboloskan diri untuk masuk ke dalam kereta selepas
memberi salam. Apabila anak mataku bertemu dengan anak
mata Ian menerusi cermin pandang belakang, darahku terasa
kering. Hailah, salah pilih tempat duduklah pulak!
“Mama, tukar tempat dengan Iman boleh tak?” bisikku
perlahan. Kenapalah aku pandai sangat pergi duduk belakang
tempat duduk pemandu ni?
“Nak tukar kenapa pulak? Tak naklah. Susah mama nak
sembang dengan Auntie Julia ni.” Jawapan mama membuatkan
darahku terasa kering kembali.
Aku sudah menggigit bibir dan memandang
keluar tingkap. Kemudian kereta bergerak perlahan-lahan
meninggalkan pekarangan rumah. Mama dan Auntie Julia
rancak bersembang. Sesekali Auntie Julia berbual pula
denganku. Ian Hadif hanya membisu sedari tadi dan lebih
fokus terhadap pemanduannya. Aku agak, mungkin dia tidak
biasa memandu di sekitar kawasan Kuala Lumpur kerana
kadang-kadang dia terkial-kial mencari jalan.
“Ian memang tak banyak cakap sebab bahasa Melayu
dia tak fluent sangat,” beritahu Auntie Julia tiba-tiba. Aku
sangat terkejut.
“Dah lama sangat duduk dekat UK tu sampai bahasa
ibunda sendiri tak fasih,” tambah Auntie Julia lagi. Menerusi
cermin pandang belakang, aku dapat mengintai wajah Ian yang
tidak berubah riak.
“Kalau kita mengata dia, dia faham tak, auntie?” soalku
tiba-tiba membuatkan mama mencubit lenganku.
“Faham, tapi dia akan reply in English. Tapi kalau kita
cakap laju-laju sangat or guna bahasa Melayu yang bombastik,
dia susah sikit nak faham,” jawab Auntie Julia berserta tawa
kecil.
Aku ketawa jahat dalam hati. Ni memang anak mat salih
celup betul! Rasanya kalau kena celup dalam sambal belacan
macam orang suka celupkan biskut Oreo di dalam susu, mesti
mamat ni jadi orang Melayu balik. Anak mataku berlaga dengan
sepasang anak mata berwarna kelabu cair itu lagi. Alamak, dia
nampak ke aku tengah sengih-sengih jahat tadi?
Kereta diparkirkan dengan berhati-hati tidak jauh dari
Restoran Murni di kawasan Kepong. Mama sudah menonong
berjalan dahulu bersama Auntie Julia. Pada mulanya memang
aku nak angkat kaki jugak, tapi kesian pulak nak tinggalkan
mat salih celup tu terkial-kial sorang-sorang. Penampilan Ian
yang ringkas dengan kemeja checkered berwarna biru dan putih
yang dipadankan dengan seluar khaki itu kupandang sekilas.
“Too hot, am I?”
Aku terus terbatuk-batuk. Terasa mahu muntah
warna-warni di situ jugak. Wah, mat salih ini pandai angkat
bakul masuk sendiri rupa-rupanya! Wajah Ian yang sedang
tersenyum sinis itu kupandang lagi.
“Jangan nak perasan sangat, ya,” jawabku
dan cepat-cepat mengatur langkah. Ian terkebil-kebil
memandangku. Aku kesah apa dia tak faham bahasa Melayu!
“Amani.”
Langkahku terhenti. Siapa Amani? Eh, itu kan
nama aku jugak! Aku berpaling dan kelihatan Ian berjalan
menghampiriku.
“You still owe me an explanation. You left me clueless
that day?” soal Ian.
“Saya boleh explain. Tapi bukan dalam English tapi
dalam bahasa Melayu. Boleh?” soalku pula. Ian terdiam.
“That’s unfair for me. I don’t understand Malay well.”
“As if I can understand your British slang very well.”
Ian terdiam kembali. Erk, aku salah cakap ke? Inilah
orang zaman sekarang. Mentang-mentanglah dah lama duduk
di luar negara, bila balik tanah tumpah darah, bahasa ibunda
pun tak reti. Kelihatan mama dan Auntie Julia melambai dari
kejauhan agar aku dan Ian bergerak ke arah mereka.
“Sembang apa dekat tengah-tengah jalan tu?” tegur
mama sebaik sahaja aku melabuhkan duduk di sebelahnya. Ian
mengambil tempat berhadapan denganku.
“Tak ada apa, mama,” jawabku sambil tersengih. Anak
mataku dapat menangkap mama berbalas senyuman dengan
Auntie Julia.
Kami memesan makanan kemudian mama dan Auntie
Julia meneruskan perbualan mereka yang berkisar tentang
majlis perkahwinan aku dengan mat salih celup yang tengah
termenung dekat depan aku ni. Anak mataku menangkap riak
wajah mama dan Auntie Julia yang kelihatan sangat gembira
dan teruja.
“So Ian, what say you? Is everything okay?” soal
Auntie Julia lembut.
“Errr, sorry umi. I wasn’t listening just now. What
have I missed?” soal Ian, bingung.
“We were discussing about your wedding with Iman.
We will follow the original date, which will be a month from
now,” jawab Auntie Julia lalu tersenyum ke arahku yang hanya
menjadi pendengar sejak tadi.
“A month from now should be okay,” Jawab Ian
perlahan.
“Iman okey?” soal Auntie Julia. Aku angguk.
“Alhamdulillah. Then, we’ll proceed with the wedding
preparation,” balas Auntie Julia.
Aku memandang ke arah Ian. Cuba mentafsir riak
wajah lelaki ini. Kosong! Dia ni betul ke nak kahwin? Aku rasa
mesti umi dia yang paksa dia ni. Kalau tak, takkanlah dia asyik
tunjuk muka protes depan aku.
“Lagi awal lagi bagus, kan? When are you going back
to UK?” soal Auntie Julia lagi. Ian terdiam sebentar.
“Next Sunday. Since I'll be settling down here after the
wedding, I have to finish up some matters there,” keluh Ian.
“Ian punya firm macam mana?” soal Auntie Julia.
Firm? Mamat ni lawyer ke? Alamak, another lawyer in
the house? Lepas ni memang jadi geng angahlah pulak!
“I need to discuss with the other partners. Since it is a
partnership, things get a bit complicated. Maybe the rest of the
partners need to re-register the firm if they want to continue
the partnership. We may even have to sell the building and
other assets.”
“Ian lawyer ke?” Kedengaran pula suara mama
bertanya.
Ian menggeleng sambil tersenyum. Dia senyum? Eh,
aku ingat mat salih ni tak reti nak senyum!
“Nope, I am an architect. That firm is an architecture
firm,” jawab Ian sopan.
Hah, reti pun dia cakap lembut-lembut. Aku ingat tak
reti! Adui, monolog dalaman aku ni memang aktif bersuara dari
tadi.
“Apa yang Iman terkumat-kamit tu?” soal mama.
“Hah?” Aku terus geleng sambil tersengih.
“Mama Iman cerita Iman dulu belajar dekat UK jugak,
ya?” Kali ini perbualan Auntie Julia beralih kepada diriku pula.
“Haah, auntie. Iman study dekat Wales, Cardiff
University,” jawabku.
“Ambil course apa?”
“Accounting and finance, degree.”
“La, ya ke? Auntie ingat Iman ambil fashion designing
since Iman ada business butik pengantin.”
Aku ketawa kecil.
“Fashion designing patut pergi Paris, auntie. Tak pun
further study ke Itali. Iman ni nak ambil fashion designing?
Memang hancurlah jawabnya! Nak lukis orang lidi pun struggle,
inikan pulak nak design baju. Lagipun butik pengantin tu mama
punya, Iman tolong jaga aje,” terangku panjang lebar. Auntie
Julia dan mama ketawa serentak. Hanya seorang sahaja yang
terkeluar dari perbualan ini, si mat salih celup yang sedang
sibuk dengan iPhone miliknya.
Perbualan sambil menikmati makan malam menjurus
ke arah persiapan perkahwinan pula. Sesekali sahaja aku
menyampuk sementara Ian hanya mendiamkan diri. Aku rasa,
mungkin masalah bahasa membuatkan dia diam sebegitu.
“Amani,” panggil Ian selesai membuat pembayaran.
Aku yang pada mulanya mahu mengejar langkah mama yang
sudah bergerak ke arah kereta, berhenti melangkah.
“Yes, Mister Ian. What can I do for you?” soalku.
“Will you be at your boutique tomorrow morning?”
Soalanku berbalas dengan soalan juga.
“If I have no appointment, then yes. Why?”
“I want to meet you tomorrow, at your boutique. We
still have some unfinished business.”
Aku sudah mengeluh. Haih, tak habis lagi ke isu ni?
Dia ni memang degil betullah!
“Fine, we will settle them all tomorrow. Kalau tak,
mulut awak tu macam punggung ayam. Tak boleh berhenti
tanya benda yang sama.’’
“Pung… What? I didn't get what you were saying.’’
Aku sudah tergelak-gelak. Yes, lepas ni memang
senang nak mengutuk dia. Cakap depan-depan pun bukannya
dia faham. Aku sudah tersengih jahat.

Encik Suami Mat Saleh Celup - Bab 3

“KAK Iman, tadi Datin Aida call. Dia dan anak
dia nak datang sini dalam pukul 11 pagi untuk ukur baju,”
beritahu Maya sebaik sahaja aku sampai di butik awal pagi itu.
“Oh, anak datin vogue tu nak kahwin tak lama lagi,
ya?” Soalanku membuatkan Maya tersenyum lebar.
“Yalah tu, kak. Takkan datin tu pulak yang nak kahwin,
kan?” balas Maya bersahaja.
Semua orang di dalam butik ini sangat faham dengan
Datin Aida yang banyak sangat kerenah. Walaupun begitu,
setiap kali jika anak kawan-kawannya mahu melangsungkan
perkahwinan, pasti dia akan membawa mereka ke butik ini.
Selesai sahaja berurusan dengan Datin Aida dan
anak perempuan tunggalnya sekitar jam 12 tengah hari, aku
dikejutkan dengan kedatangan Auni. Keadaan di dalam butik
riuh seketika.
“Kau ni, pantang aku seru aje dah muncul depan mata.
Kau guna ilmu apa, ek?” usikku selepas kami saling berpelukan.
“Aku tak boleh tidur malam, tau tak. Setiap malam
dengar kau seru nama aku. Scary! Kalah hantu Ju-On!” balas
Auni dan kami sama-sama ketawa.
Selepas menamatkan pengajian ijazah sarjana muda
di Cardiff selama tiga tahun, Auni menerima tawaran bekerja
di Singapura sebagai akauntan di salah sebuah syarikat swasta.
Geng ‘bas sekolah Cardiff’ kami sudah tidak lengkap lagi kerana
kekurangan seorang ahli. Tinggallah aku, Firas dan Hafiy di
sekitar kawasan Kuala Lumpur dan Selangor ini.
“Last week Firas ada datang sini. Lepas ni aku nak seru
nama Hafiy pulaklah. Mana tau esok dia pulak muncul depan
mata aku,” gurauku dan Auni hanya ketawa.
“By the way, bila kau sampai sini? Malam tadi time
phone call tu kau tak ada cakap apa-apa pun?” soalku lagi.
“Sampai KL awal pagi tadi. Mana boleh beritahu dalam
phone, tak surpriselah babe!” jawab Auni berserta sengihan.
“Kau tengah cutilah ni?”
“Taklah, aku ponteng! Dah kau non-stop seru nama
aku.”
Kami ketawa lagi. Maya dan Nina yang sedang
menyusun contoh hantaran di atas rak turut tersenyum
memandang kami berdua.
“Actually aku dah resign dari Singaporean company
tu. Tak tahan, weh! Asyik kena perah macam span. Aku rasa
SpongeBob pun boleh cabut lari,” terang Auni.
“Lah, ya ke? Kata gaji maksyuk?” usikku.
“Memanglah maksyuk tapi tak tahan part pressure
kerja tu. Almost everyday balik lambat.”
“Then lepas ni kau nak cari kerja kat sinilah?”
“Begitulah nampaknya. Monday ni aku ada interview
dengan Telekom. Kalau ada rezeki, dapatlah.”
“Insya-Allah, dapat punya tu.”
Suasana senyap seketika sementara Auni asyik
membelek katalog baju-baju pengantin.
“Now, back to your story. Dengar cerita through phone
tak puaslah. Cuba kau story mory lagi sekali. Nak yang detail
punya,” tutur Auni.
“Kau nak short version or nak hikayat 1001 malam
punya version?” soalku dalam gurauan.
“Aku nak hikayat 2001 malam punya version. Cepatlah
cerita,” jawab Auni, tidak sabar.
Aku mula membuka cerita. Bermula dari drama Naim
memutuskan talian pertunangan sehinggalah cerita berkenaan
rancangan mama dan Auntie Julia yang mahu mengahwinkan
aku dengan anak Auntie Julia.
“Kau kenal ke anak Auntie Julia tu?” soal Auni. Dia
kelihatan kurang bersetuju aku hendak berkahwin dengan anak
lelaki Auntie Julia yang aku sendiri tidak tahu namanya.
“Tak kenal. Auntie Julia tu pun aku tengah confuse
kawan mama aku yang mana satu. Yalah, time kecik-kecik dulu
adalah mama aku bawak jumpa kawan-kawan dia. Bila dah
masuk sekolah menengah, aku dah tak ikut dah,” jawabku jujur.
“Lah, aku ingat kau kenal anak Auntie Julia tu.”
“Auntie Julia pun aku ingat-ingat lupa, ini kan pulak
anak dia.”
Auni terus ketawa senang sambil menggeleng.
“Dah tu, kau setujulah dengan idea mama kau yang
nak kahwinkan kau dengan anak Auntie Julia yang kau tak
kenal tu?”
Aku angguk.
“Eh, kau ni! Biar betul? Kau tak kenal mamat tu. Tak
tahu perangai dia macam mana. And you say he’s been living in
England for more than 20 years. Kita pun memang sedia arif
keadaan dekat England tu macam mana, kan?”
Aku angguk lagi.
“Weh, kau ni dah jadi geng Woody the Woodpecker ke?
Terangguk-angguk dari tadi.”
Aku tersengih pula.
“Dah benda yang betul, aku angguk ajelah. Auni
Humaira, mama aku kenal betul dengan Auntie Julia tu. Dari
zaman sekolah lagi. Kata mama aku, anak-anak Auntie Julia tu
semua baik-baik. Insya-Allah yang dekat England tu pun baik
jugak. Lagipun sekarang ni aku memang dah reda. Aku ikut aje
apa yang parents aku rasa terbaik untuk aku. Lagipun wedding
yang dirancang tu tinggal tiga minggu sahaja dari sekarang,”
terang aku panjang lebar.
“Kau jangan risaulah. Insya-Allah aku okey. Masih
boleh terus bernafas di atas bumi Allah ni,” tambahku sambil
tersenyum.
“Mananya aku tak risau! Kau putus tunang sebab
mangkuk ayun tu punya pasal. Tarikh kahwin dah dekat pulak
tu. And now, kau nak kahwin dengan orang yang kau tak kenal
pulak,” balas Auni, lembut.
“Hah, tak pun kau yang ganti tempat aku nak? Bolehlah
kau cepat-cepat naik pelamin dengan Hazim. Hari tu aku offer
dekat Firas, tapi dia tak nak,” balasku.
“Gila kau! Kau ingat benda kahwin ni benda senang
macam main masak-masak ke? Aku lambat lagilah,” jawab
Auni, serius.
“Tak nak sudah. Aku nak offer dekat Hafiy pulak. Kau
jangan menyesal pulak nanti,” jawabku.
“Kau ni, ingat kau punya offer tu macam offer makanan
ke? Tak nak makan boleh pass dekat orang lain?” usik Auni lalu
bahuku ditepuk mesra.
“Yalah, yalah. Tak nak sudah. Aku nak belanja kau
lunch ni. Kau nak tak?”
“Lunch mestilah nak! Seoul Garden, jom! Aku
mengidam nak makan bufet tu sejak dari Singapore lagi.”
“Alright. Tunggu kejap, aku nak pesan something
dekat Maya. Then, kita gerak.”
Auni mengangguk sambil menyambung menyelak
katalog yang tersedia di atas meja kaca itu.
SELESAI SAHAJA perjumpaan dengan pembekal stok
barang-barang hantaran tengah hari tadi, aku memandu pulang
ke butik. Cuaca panas terik yang membahang membuatkan
pendingin hawa di dalam butik tidak terasa begitu sejuk. Aku
sempat melemparkan senyuman kepada pasangan yang datang
bersama dengan ibu mereka. Pasangan tersebut sedang melihat
pakej perkahwinan yang ditawarkan sambil dibantu oleh Joey
yang sememangnya peramah.
“Kak Iman, tadi ada seorang lelaki ni cari akak,”
beritahu Maya.
“Lelaki? Naim ke?” soalku agak terkejut. Kalau Naim
yang datang, memang dia sengaja nak cari gaduh dengan aku.
Lepas ni aku patut sediakan tiang gol untuk mamat tu.
“Bukan. Mat salih, kak,” jawab Maya sambil tersengih.
“Mat salih? Mat salih mana pulak ni? Memang mat
salih atau nama dia Saleh?” usikku.
“Apalah akak ni. Mat salihlah,” jawab Maya sambil
tergelak-gelak.
“Nama dia apa?” soalku. Terfikir mungkin ada rakan
sekelas dari Cardiff yang datang melancong ke Malaysia dan
datang ke butik ini untuk mencariku.
“Dia tak tinggalkan nama walaupun saya ada mintak
tadi. Dia kata nanti dia datang balik.”
“Bukan customer, kan?”
“Bukan.”
“Tak apalah, Maya. Thanks sebab beritahu. Mungkin
sekejap lagi dia datang sini balik.”
Maya tersenyum dan mahu berlalu untuk menyambung
kerjanya yang tertangguh.
“Kak Iman, lupa pulak nak beritahu.” Tiba-tiba Maya
berhenti melangkah.
“Beritahu apa?”
“Mat salih tu hot kut!” Maya sudah tersengih lebar.
“Isy, awak ni! Pergi sambung kerja.” Maya berlalu
berserta tawa yang masih bersisa.
JAM DINDING sudah menunjukkan pukul 5.30 petang. Suasana
di dalam butik agak lengang. Aku menyusun fail-fail yang
mengandungi dokumen penting butik di dalam kabinet dan
dikunci rapi.
“Kak Iman, ada orang cari akak,” beritahu Joey.
“Kejap, ya. Joey, minta dia duduk dulu,” balasku
sebelum keluar dari ruang pejabat yang bersaiz sederhana besar
itu.
Aku ke ruang hadapan butik yang menempatkan meja
kaca dan beberapa buah sofa empuk yang berwarna-warni.
Kelihatan seorang lelaki duduk di salah sebuah sofa sambil
menyelak majalah. Rambutnya yang agak brunette meyakinkan
aku bahawa mungkin ini mat salih yang mencariku tengah hari
tadi. Siapa agaknya? Dia yang sedang duduk membelakangi
tempatku berdiri membuatkan aku tidak dapat melihat
wajahnya.
“Iman Amani?” soal mat salih tersebut sebaik sahaja
aku melabuhkan duduk di hadapannya.
“Yes, and you are?” soalku pula. Ni mat salih dari mana
pulak ni? Rasanya aku tak kenal.
“Ian Hadif.”
Anak mata yang berwarna kelabu cair itu merenungku
tajam. Kenapa nama mat salih ni ada campur nama Melayu
pulak? Ke telinga aku ni yang salah dengar?
“And how may I help you, Mister Ian?” soalku apabila
suasana agak kaku dan senyap.
“Actually, yes. There's a lot that you can do to help me.
You must be wondering who I am, right?” soal Ian. Aku hanya
mengangguk. Slang British lelaki ini agak pekat jugak.
“I am Miss Julia’s son. The one who will or will not be
your replacement husband.”
Jantungku terasa seperti berhenti berdegup. Erk, bila
masa pulak Auntie Julia ada anak mat salih ni? Aku terkebil-kebil
seperti cicak tertelan skru di situ. Apa yang sedang berlaku ni?

Encik Suami Mat Saleh Celup - Bab 2

“APEK, tolong tangkap ini budak! Otak dia
manyak gilaaa!” Firas sudah menjerit-jerit sambil memanggil
Uncle Chong yang baru sahaja lalu di luar butik.
Salun rambut Uncle Chong sememangnya terletak
bersebelahan dengan butik pengantin milik mama. Butik milik
mama ini pula sudah berada di bawah jagaanku. Aku sudah
tergelak-gelak melihat telatah Firas yang riuh itu. Kan aku dah
kata, mesti mamat ni melatah punya!
“Kau gelak kenapa? Otak kau memang tercabut fiuslah!”
balas Firas. Dia sudah berdiri sambil bercekak pinggang.
“Kaulah yang kelakar! Kau menjerit terlolong panggil
Uncle Chong tu buat apa? Bukannya dia boleh tolong apa-apa.
Ke kau nak dia jadi pengapit kau nanti?” balasku dengan tawa
yang masih bersisa. Wajah Firas yang sudah merah padam itu
kupandang sekilas.
“Aku serius ni. Since aku tak jadi kahwin, kaulah yang
take over. 50 peratus preparation dah siap. Kau cuma kena
cover another 50 peratus je,” tambahku, serius.
“Kau ingat ni presentation macam kat uni dulu ke, cik
kak? Bila kau blank, aku take over? Ni kahwinlah!” balas Firas,
serius.
“Yalah, yalah... Aku tarik balik perkataan take over tu.
Sensitiflah kau ni!” usikku lagi. Haih, aku yang putus tunang,
tapi aku yang tengah sedap ketawa. Si Firas pula yang tengah
tarik muka.
“Tapi, aku betul-betul serius, Firas. Membazir kut
wedding preparation yang dah siap. Kau memang akan
kahwin dengan Nadia, kan? Except that, in this case, tarikhnya
diawalkan aje.” Aku masih tidak berputus asa memujuk Firas.
“Diawalkan aje?”
“Yalah. Awal dua bulan, kan? Tolonglah. Kau tak
kesian kat aku ke? Dahlah kat rumah along aku dah blacklist
aku. Sekarang ni kau pun tak nak tolong aku ke?”
“Jangan buat muka kesian kau tu.”
“Eh, aku tak buat muka apa-apalah! Sebenarnya kau
yang kesian dekat aku, kan? Kau nak tolonglah ni, kan? Kan?”
Firas terdiam kemudian dia mengeluh panjang.
“Bukan aku tak nak tolong, tapi memang tak boleh. Aku
pun kalau boleh nak awalkan wedding kitorang. Banyak dugaan
bila bertunang lama-lama ni,” balas Firas sambil tersengih.
“Gatal!”
“But seriously memang tak boleh nak ganti tempat
kau. Kitorang ada family matters yang nak kena settlekan,
which will take quite some time. Nak awalkan wedding kitorang
as early as two months memang susah.”
Giliran aku pula yang terdiam. Takkan nak memaksa
pula, kan? Bab kahwin-kahwin ni bukannya boleh dibuat main.
Otakku sudah membayangkan drama-drama yang bakal tercipta
apabila semua orang mengetahui perkahwinanku dibatalkan.
“Aku ada cadangan lain,” tutur Firas. Aku
memandangnya meminta penjelasan selanjutnya.
“Apa susah? Kau carilah pengganti si bimbo tu. Dah
ada pengganti, wedding kau berjalan macam yang kau nak.”
“Memang bergeliga otak kau! Kau ingat nak cari
pengganti tu macam nak beli stok bunga telur? Tengok, pilih
dan terus beli?” sindirku.
“Tak boleh ke buat macam tu?” soal Firas sambil
tersengih.
“Eh, siapa kata tak boleh? Boleh, boleh sangat!” Firas
ketawa pula.
“Nanti aku try tanyakan kawan-kawan kat office aku.
If ada yang nak menyahut seruan kahwin, aku kenalkan dekat
kau,” tambah Firas lagi.
“Kau jangan nak buat kerja gila. Aku tak nak sponsor
bunga telur kau nanti,” ugutku tetapi Firas hanya ketawa dan
terus ketawa.
Tiba-tiba aku terfikir, logik tak kalau aku nak iklankan
di dalam surat khabar yang aku nak mencari suami dengan
kadar yang segera? Erk, memang jatuh merundum saham aku
yang memang dah sedia jatuh ni. Siaplah! Kalau lepas ni aku
jumpa si Naim tu lagi, memang aku nak tendang dia masuk gol!
SETIAP BUTIR bicara mama jelas di pendengaranku tetapi
semuanya masuk dan keluar dari kepalaku begitu sahaja.
“Iman dengar tak apa yang mama cakap ni?” soal
mama, lembut.
“Dengar, mama.”
“Apa yang Iman dengar?” soal mama lagi. Aku sudah
terdiam. Mama cakap apa tadi? Satu pun aku tak ingat! Asyik
sibuk termenung memikirkan perlu atau tidak aku pujuk Auni
atau Hafiy untuk menjadi pengganti majlis perkahwinan ini.
“Iman janganlah peningkan kepala sorang-sorang.
Mama kan ada. Papa, along dan angah pun ada,” balas mama,
lembut. Rambutku dielus mesra.
Along memanglah ada. Ada untuk menghamburkan
rasa marah dan tidak puas hati dia. Macam dia pulak yang kena
putus tunang! Detikku dalam hati. Cepat-cepat aku beristighfar,
membuang rasa kurang enak dalam hati.
“Mama dah bincang dengan Auntie Julia. Next week
anak dia balik sini, boleh kita bincang lagi,” beritahu mama.
Hah! Auntie Julia? Anak dia nak balik sini? Nak bincang?
Cerita apa pulak ni? Kepalaku terasa berputar kembali. Belajar
taxation kat universiti dulu pun tak rasa berputar macam naik
roller-coaster.
“Muka dia blur, mama. Sah, dia tak dengar apa yang
mama cakap panjang lebar dalam satu nafas tadi,” sampuk
angah. Mentang-mentanglah dia lawyer, semua benda nak kena
pastikan sah atau tidak.
“Bukan tak dengarlah, tapi tak melekat dalam kepala,”
jawabku lantas menyiku pinggang angah.
“Angah, pergi main jauh-jauh. Kata esok ada hearing
kat court. Yang sibuk bertenggek kat sini kenapa?” balas mama
membuatkan kami berdua ketawa besar.
“Yalah, mama. Angah nak pergi main jauh-jauhlah ni,”
usik angah sambil sempat mencium pipi mama sebelum berlalu
ke dalam biliknya di tingkat atas.
“Sorry, mama. Iman tak pay attention sangat dengan
apa yang mama cakap tadi,” tuturku lembut. Takut mama
berkecil hati pula tetapi mama hanya tersenyum manis seperti
biasa.
“Auntie Julia dengan mama nak jodohkan Iman dengan
anak dia yang second last tu,” ucap mama. Aku sangat terkejut!
“Mama, nanti apa pulak keluarga Auntie Julia cakap?
Iman ni dahlah bekas tunang orang. Lepas tu, anak dia pulak
yang kena jadi pengganti Naim,” ujar aku.
“Auntie Julia tahu cerita yang sebenar. Family dia pun
tahu. Iman janganlah fikir banyak sangat.”
“Nanti tak pasal-pasal family Auntie Julia yang dapat
malu disebabkan Iman.”
“Iman, janganlah fikir macam tu! Dah jodoh Iman
dengan Naim tak panjang. Kita sebagai manusia hanya mampu
merancang, tetapi Allah yang menentukan semuanya.”
“Anak Auntie Julia mesti tak setuju.”
“Anak dia setuju. Auntie Julia baru aje beritahu mama
pagi tadi. Lagipun Auntie Julia memang nak kahwinkan anak
dia yang tu. Dah lebih lima tahun tak balik Malaysia langsung.
Kalau dibiarkan, takut kahwin dengan minah salih pulak.”
Aku senyap. Otakku yang sedari tadi asyik berfikir
sudah tidak mahu menjalankan tugasnya sekarang. Berserabut
sangat rasanya.
“Iman ikut aje cakap mama. Mama yang tahu apa yang
terbaik untuk Iman. Selebihnya, Iman hanya mampu berdoa,”
tuturku lemah.
Aku penat berfikir terlalu banyak. Biarlah mama dan
papa yang membuat keputusan yang terbaik dan aku hanya
perlu mengikut. Mereka juga tentunya terlalu banyak berfikir
dan risaukan tentang diriku.
“Mama akan cuba pastikan yang terbaik untuk anak
mama ni. Iman kena kuat, okey? Jangan putus asa dengan
Allah,” balas mama dan tubuhku dipeluk erat. Kami saling
berpelukan dan sama-sama menangis di atas permaidani tebal
di ruang tamu.

Encik Suami Mat Saleh Celup - Bab 1






WAJAH along yang sudah merah padam menahan
marah, aku pandang sekilas kemudian anak mata aku beralih
pula kepada angah yang sedang menenangkan mama yang
masih menangis tersedu-sedu. Tidak lama kemudian, anak
mata beralih arah kepada epal merah yang kupegang dari tadi
lantas aku menggigit sedikit epal tersebut. Tawar!
“Papa, papa tengoklah anak bongsu papa ni. Dia buat
kita semua kelam-kabut dan sekarang ni dia selamba aje makan
epal itu!” Suara kasar along kedengaran kuat.
“Along, kenapa tengking-tengking adik macam tu?”
Tegas suara papa kedengaran. Aku masih mengunyah buah epal
dengan tenang.
“Iman dah cuba slow talk dengan Naim tak?” soal
angah, lembut. Berbeza dengan along, angah lebih lembut
dan tenang perwatakannya. Pantas aku mengangguk sambil
mengunyah epal.
“Kita tengah serius discuss pasal dia, dia sibuk
mengunyah buah epal tu pula,” sindir along.
“Irfan!” Kali ini suara papa bertambah keras. Along
terus terdiam.
“Iman, Iman cubalah pujuk Naim tu. Kenduri kahwin
korang dah tak lama. Tak sampai sebulan pun. Preparation
semua dah nak siap,” lirih suara mama berkata-kata.
Aku mengeluh lagi. Rumah keluargaku ini nyarisnyaris
terbalik sebaik sahaja menerima kunjungan ibu Naim
petang semalam yang membawa hajat untuk membatalkan
ikatan pertunangan antara aku dan Naim. Terus ingatanku
mengimbau apa yang terjadi malam semalam. Masih terngiangngiang
setiap patah perkataan yang dituturkan oleh Naim.
“Patutlah saya dah lama perasan yang awak tak serius
langsung pasal preparation wedding kita. Rupa-rupanya
awak memang nak batalkan terus,” tuturku bersahaja, cuba
mengawal perasaan marah yang meluap-luap.
“Kan saya dah kata yang kita tak serasi? Berapa kali
saya nak mention yang saya nak kahwin dengan Dora?!” Keras
suara Naim bersuara.
“Sepatutnya awak discuss dengan saya elok-elok, Naim.
Dulu kita bertunang dengan cara elok, kan? Saya tak tahu apaapa,
suddenly ibu awak datang rumah dan beritahu awak nak
mintak putus tunang,” tambahku tegas.
“Kau ni tak faham-faham bahasa ke apa? Kan aku dah
cakap, aku tak serasi dengan kau. Aku tak ada apa-apa perasaan
lagi kat kau. Itu pun susah nak faham ke?!’’ jerkah Naim. Aku
tersentak kerana diherdik sedemikian rupa. Sedaya upaya aku
cuba menahan air mata daripada mengalir jatuh.
“Tapi dulu awak janji macam-macam dengan saya.
Awak janji yang awak takkan berubah hati walaupun nama awak
akan melonjak naik!” balasku. Sehingga sekarang aku masih
ingat janji Naim sebelum dia memulakan penglibatannya dalam
bidang modeling.
“Isy, minah ni! Kau ni memang lembab, eh? Itu dulu,
ini sekarang. Kau jangan jadi lurus bendul sangat, boleh tak?
Eh, aku dah glamor sekarang. Nama aku sedang naik. Cuma
Dora aje yang faham dan serasi dengan aku. Cuma dia aje yang
sesuai bergandingan dengan aku.’’
Wajah bongkak Naim kupandang lama. Aku cuba
mengumpul semangat yang hilang dari tadi. Aku pejam celikkan
kedua-dua mata untuk menahan air mata daripada gugur.
“Fine, buatlah ikut suka awak. Pergilah dengan
Doraemon awak tu. Cincin dan semua benda, saya akan
pulangkan dekat ibu awak. Tapi sebelum saya pergi…”
Aku berhenti bercakap dan menarik nafas. Naim
memandangku pelik. Tidak semena-mena Naim jatuh terduduk
dengan tumbukan padu yang singgah di perutnya.
“Jangan menghina orang sesuka hati awak. Kita ni
manusia biasa. Bila-bila masa Allah boleh tarik segala kemewahan
dan kelebihan yang kita miliki hari ini. Assalamualaikum.” Aku
terus berlalu dengan air mata yang berlumba-lumba turun
membasahi pipi. Akhirnya, cinta zaman sekolah tidak bertahan
juga.
“Iman...” Suara lembut mama mengembalikan aku ke
alam realiti.
Wajah basah mama kupandang dengan perasaan yang
berbaur. Aku sudah penat menangis dan mengadu nasib kepada
Allah Yang Maha Kuasa. Dia yang lebih mengetahui.
“Mama anggap Iman tiada jodoh dengan Naim. Pasti
ada lelaki yang lebih baik untuk Iman. Insya-Allah,” tutur
mama sambil memeluk aku erat.
“Tapi, tarikh wedding Iman dah dekat ni. Kad semua
kita dah edarkan. Katering dah dibayar deposit. Banyak benda
dah settle. Macam mana ni?” Soalku. Aku boleh membayangkan
betapa mama dan papa menanggung malu jika perkahwinanku
ini dibatalkan. Pasti akan keluar pelbagai cerita yang pastinya
menggores perasaan ramai orang.
Suasana sunyi seketika. Papa kelihatan termenung
jauh. Begitu juga kedua-dua abangku. Aku melepaskan satu
keluhan yang berat.
FAIL-FAIL berwarna hitam yang tersusun kemas itu kupandang
tanpa minat. Niatku untuk meneliti aliran wang tunai bulan
lepas kubiarkan. Aku mengeluh lagi. Sesekali aku membuang
pandang ke arah Maya and the gang yang sedang ceria
menyusun stok bunga telur di satu sudut.
“Iman!”
Sergahan yang kuat itu membuatkan aku tersentak.
Tuan punya suara itu sudah tersengih mengalahkan kerang
busuk!
“Kau ni tak reti-reti nak bagi salam ke? Kerjanya
menyergah orang aje,” bebelku geram tetapi Firas hanya ketawa
kemudian terus menarik kerusi untuk duduk di hadapanku.
“Sorrylah. Kau tahu, dari luar butik pengantin kau ni
aku dah boleh feel the sense of darkness. Seram!”
“Banyaklah kau punya sense of darkness!”
“Ala, aku gurau ajelah. Itu pun nak tersentap,” usik
Firas. Firas Akmal merupakan teman satu universiti merangkap
kawan baik ketika aku menuntut di Cardiff University dahulu.
Kawan aku yang sorang ini masih tidak berubah. Suka menyakat,
merapu dan merepek. Tiba-tiba ingatan aku melayang kepada
dua lagi sahabat baik kami di Cardiff dulu; Auni dan Hafiy. Sudah
lama juga kami berempat tidak berjumpa. Aku masih ingat lagi
gelaran The Quartet yang diberi oleh Profesor Collins dahulu
kerana kami berempat selalu sahaja ke mana-mana bersama.
“Iman, kau okey tak ni?” soal Firas. Kali ini riak
wajahnya bertukar serius.
“Aku okeylah. Takkan aku nak meraung pulak, kan?”
jawabku tenang.
“Naim tu memang bimbolah! Kalau aku ada kat situ
time kau jumpa mamat tu, dah lebam bijik mata model yang
kononnya terhangat di pasaran tu!’’
“Kau ni tak berubah dari dulu. Ikut suka kau aje nak
panggil orang bimbo,” komenku berserta tawa kecil.
“Bimbolah sebab dia buat kau macam ni. Kawan aku ni
bukan main comel lagi, dia nak jugak dekat Dorayaki tu.”
“Eh, kau ni! Sekarang ni siapa yang putus tunang? Aku
ke kau? Kau pulak yang over terlebih,” usikku.
“Kau jangan cakap macam tu. Aku sayang Nadia tu tau.
Patutnya lepas wedding kau, wedding kitorang pulak. Kau dah
janji nak sponsor bunga telur, kan?” balas Firas.
“Bila masa pulak aku janji nak sponsor bunga telur
wedding kau?”
“Kau ni, kan! Suka menabur janji palsu. Jangan nak
buat-buat nyanyuk pulak. Hari tu kau dah janji nak sponsor
bunga telur,” bebel Faris.
“Kalau bab benda free, memang memori kau kuat
memanjang. Kau kahwin aku kena sponsor bunga telur. Nanti
bila Auni or Hafiy punya turn pulak, mesti diorang tuntut kat
aku jugak.”
“Kami kan kawan kau.”
“Yalah, kawan yang bikin business kawan bankrap!”
Firas hanya ketawa senang.
“Weh, kau nak aku sponsor 50 peratus wedding kau
tak?” soalku tiba-tiba membuatkan kedua-dua belah kening
Firas bertaut.
“Kau jangan main-mainlah, Iman Amani. Hari ni
bukan April Fool,” jawab Firas.
“Aku kalau nak prank kau, tak payah tunggu April
Fool. Lambat sangat.”
Firas masih memandangku dengan wajah yang
penuh dengan tanda tanya. Aku hanya tersenyum sambil
membayangkan reaksi Firas apabila idea di dalam kepalaku ini
akan kusuarakan kepada lelaki yang mempunyai muka macam
orang Cina.
“Kau jangan buat evil smile kau tu. Aku rasa seram
sejuk, tau tak?” tutur Firas. Aku hanya ketawa kecil memandang
telatah Firas yang sudah tidak senang duduk.

Mr Secret Admirer - Bab 15

Zureen memulakan rawatan fisioterapi di
bilik fisioterapi. Dia sendiri tidak menyangka lelaki itu tibatiba
sahaja akur terhadap arahannya tanpa banyak songeh
seperti biasa. Sememangnya sikap dan perangai lelaki itu
sukar untuk dijangka. Seperti air laut. Sekejap pasang dan
sekejap pula surut.
“So sementara mood dia tengah pasang ni, baik aku
cepat-cepat buat rawatan ni sebelum dia berubah fikiran
lagi,” bisik Zureen.
Zureen membantu Syed Redza untuk bangun dari
kerusi rodanya. Lelaki itu dipapah ke tempat duduk yang
disediakan. Kaki seluar di sebelah kanannya dilipat sedikit
hingga ke paras betis untuk memudahkan Zureen mengurut
seketika kaki lelaki itu sebelum menjalankan rawatan
fisioterapi.
Zureen perlu berhati-hati ketika mengurut kaki
Syed Redza. Tidak boleh terlalu kuat kerana kaki lelaki itu
telah dimasukkan besi. Bahagian hujung kakinya digerakkan
perlahan-lahan untuk melembutkan bahagian ototnya.
Zureen langsung tidak memandang wajah Syed Redza ketika
mengurut kaki lelaki itu. Bimbang jika kerjanya terbantut
sebaik terlihat wajah serius lelaki itu. Apa yang
menghairankan Zureen ketika itu, lelaki itu langsung tidak
berbunyi. “Hek” tidak “hok” pun tidak.
“Memang pelik betul mamat ni pagi ni.... tapi
okeylah. Daripada dia mengata tak tentu fasal, lebih baik dia
jadi bisu macam ni. Senang sikit kerja aku...” bisik Zureen
dalam hati tanpa menyedari dirinya sedang asyik
diperhatikan.
Syed Redza pula ralit memerhatikan gadis kecil
molek itu mengurut kakinya. Dia dapat melihat Zureen pagi
ini pada sudut dan perspektif yang agak berbeza dari
semalam sejak terpandang Zureen bersenam dan berenang
pagi tadi. Entah kenapa hatinya kini begitu senang sekali
apabila melihat gadis itu. Tiba-tiba sahaja suatu perasaan
telah menyelinap masuk ke dalam hati dan terus sahaja
meresap ke seluruh tubuh badannya.
“Berapa umur kau?” Tiba-tiba sahaja Syed Redza
bersuara.
Zureen yang agak tersentak dengan soalan Syed
Redza, secara spontan melihat wajah lelaki itu. Pelik!
Seingat-ingatnya, ini kali kedua Syed Redza bertanyakan
umurnya.
Zureen agak gerun melihat cara Syed Redza
memandangnya. Sukar untuk ditafsirkan makna renungan
itu. Apa yang pasti, kecut perutnya melihat pandangan lelaki
itu. Terasa seperti ada rama-rama yang riang berterbangan di
dalam perutnya ketika itu. Geli!
“Kau tak dengar ke aku tanya?” ulang Syed Redza.
Kali ini suaranya sedikit keras.
Bimbang jika suasana yang agak aman itu bertukar
tegang, Zureen akhirnya menjawab.
“22...” jawab Zureen pendek.
“Betul ke umur kau 22 tahun?” soal Syed Redza
lagi. Sememangnya dia tidak percaya. Sikap dan perangai
gadis itu jauh lebih matang dari usianya.
“Nak tengok IC saya ke?” jawab Zureen selamba
sambil tangannya terus mengurut kaki lelaki itu.
Senyuman terukir di bibir Syed Redza. Lucu
dengan jawapan spontan gadis itu. Bagitu selamba ‘dek’!
“Kenapa kau pilih jadi jururawat peribadi aku?”
Ini sesi temu duga kedua ke? Yalah... hari tu mama
dia aje yang interview aku! Getus Zureen.
“Correction... bukan ‘nak’ jadi jururawat peribadi
Encik Redza tapi saya memohon untuk jadi jururawat
peribadi kepada sesiapa saja... dan telah ditakdirkan saya jadi
jururawat peribadi untuk Encik Redza...” jawab Zureen
selamba. Dia agak kurang senang dengan soalan kedua Syed
Redza itu kerana seolah-olah dirinya yang beria-ia hendak
menjadi jururawat peribadi kepada lelaki angkuh itu.
Syed Redza tersenyum lagi mendengar jawapan
selamba dari Zureen. Hmmm.... semakin menarik. Memang
challenging budak ni! Getus Syed Redza.
“Kau menyesal ke jadi jururawat peribadi aku?”
Zureen agak tersentap mendengar soalan Syed
Redza itu. Dia seperti baru tersedar. Adakah jawapan aku tadi
keterlaluan sangat? Tiba-tiba perasaan menyesal
menyelubungi dirinya. Tidak sepatutnya dia melayan
pesakitnya begitu sedangkan dia tahu salah satu komponen
penting dalam rawatan fisioterapi adalah ‘terapi perasaan.’
Namun, akibat sakit hati dengan cara lelaki itu melayannya,
dia sendiri tanpa sengaja telah menyebabkan lelaki itu terasa
dengan kata-katanya.
“Err... maafkan saya Encik Redza. Saya tak
sepatutnya cakap macam tu. Honestly, saya tak pernah rasa
menyesal dengan tugas baru saya ni, cuma sebagai manusia
biasa, kadang-kadang saya rasa give up juga bila Encik Redza
tak berikan kerjasama kepada saya...” jawab Zureen dengan
perasaan bersalah.
Kedengaran Syed Redza ketawa kecil.
“Hei, come on! No hard feeling okay.... memang
patut pun kau rasa macam tu..”
Apa kena dengan mamat ni? Pelik betul perangai
dia. Selalunya perangai macam hantu! Aku bermimpi ke?
Hishh!! Tak faham betul aku dengan perangai dia ni. Mana
satu perangai sebenar dia ni? Aku salah bagi dia makan ubat
ke?
“Pandai kau berenang? Kau memang suka
berenang ya?” Syed Redza semakin galak bertanya. Dia
memang berazam untuk mencungkil apa saja tentang gadis
itu.
Soalan Syed Redza benar-benar menyebabkan
Zureen hampir pengsan. Ya Allah, maknanya memang
betullah dia nampak apa yang aku buat pagi tadi. Dia nampak
rambut aku? Aduh! Macam mana ni? Mana aku nak letak
muka aku ni?
Rasa seperti hendak menangis ketika itu pun ada.
Air matanya cuba ditahan. Selama ini dia cukup menjaga
auratnya tetapi kenapa lelaki angkuh itu pula yang dapat
melihatnya?
Silap aku juga. Kenapa mudah sangat nak buka
tudung? Dahlah di tempat yang masih asing untuk aku,
terbuka pula kawasannya. Hishh!! Kenapalah aku tak tengok
betul-betul kat balkoni tu? Zureen terus menyalahkan
dirinya.
“Err.. En... cik Red.. za na.... nampak ke apa yang
saya buat pagi tadi?” soal Zureen tergagagap-gagap. Dalam
hati dia terus berdoa semoga ia tidak seperti yang difikirnya.
“Apa yang pelik sangat kalau setakat aku tengok
kau berenang? Bukannya kau pakai bikini pun!” Soalan Syed
Redza yang sinis itu membuatkan muka Zureen tambah
merah. Jika tidak mengenangkan dirinya sedang
menjalankan rawatan fisioterapi, mahu saja dia melarikan
diri dari terus berhadapan dengan lelaki itu. Tidak sanggup
rasanya untuk terus menanggung malu!
“Relakslah... Apa yang kau panik sangat ni?” soal
Syed Redza setelah dilihatnya Zureen dalam keadaan tidak
keruan.
“Saya tak patut berenang tadi.....” Kedengaran
suara Zureen seperti mahu menangis.
“Apa masalah kau ni? Apa yang serius sangat kalau
aku nampak kau berenang? Kau ni kadang-kadang aku
tengok macam sosial tapi kadang-kadang perangai kau ni
macam gadis pingitan pun ada. Mana satu personaliti kau
sebenarnya?”
“Encik Redza tak faham dan tak akan faham. Saya
betul-betul menyesal. Saya memang tak patut berenang
tadi...” luah Zureen kesal.
“Kenapa? Sebab aku dapat tengok rambut kau tu?
Isu besar sangat ke kalau aku dapat tengok rambut kau?
Betul ke kau memang tak pernah buka tudung kau tu? Don’t
tell me that guy pun tak pernah tengok rambut kau? Kalau
dia boleh sanggup datang ke sini, itu dah cukup
membuktikan betapa dia cukup rapat dengan kau...”
That guy? Lelaki mana pula yang dimaksudkan ni?
Abang Haziq ke?
“Encik Redza.... Saya rasa Encik Redza tak berhak
nak menyentuh soal peribadi saya. Jangan persoalkan
tentang saya nak menjaga aurat saya. Okay to be honest,
memang selama ni saya cukup menjaga aurat dan maruah
diri saya. Saya memang dididik dari kecil untuk menjaga itu
semua. Memang belum ada sesiapa yang pernah tengok aurat
saya ni termasuk ‘that guy’ yang Encik Redza maksudkan
kecuali adik beradik dan kaum keluarga terdekat saya
sahaja.... tetapi disebabkan kebodohan dan kelalaian diri saya
sendiri, saya tanpa sengaja telah terbuka aurat yang cukup
saya jaga selama ini..... memang saya sangat kesal tapi saya
yakin Allah maha mengetahui.... lagi satu, bila saya rapat
dengan seseorang tu lebih-lebih lagi dia adalah lelaki yang
bukan muhrim, tak bermakna dia berhak ke atas saya sampai
dah tak tahu batasan... sampai nak tunjukkan aurat pula...”
jawab Zureen panjang lebar sebagai usaha untuk
mempertahankan dirinya dari terus dipandang rendah oleh
lelaki angkuh itu.
Zureen menarik nafas seketika untuk
mententeramkan hatinya yang sudah mula beremosi.
“Maaf Encik Redza.... izinkan saya ke toilet
sebentar..”
Tanpa menunggu kebenaran dari Syed Redza,
Zureen terus melarikan diri seketika ke tandas bagi
menenangkan perasaannya.
Syed Redza agak terkejut dengan tindakan drastik
Zureen itu. Kenapa gadis itu begitu sensitif sekali? Dia tidak
nampak sebab yang munasabah untuk Zureen berkelakuan
begitu pelik. Takkanlah disebabkan aku terlihat rambutnya
boleh buat dia jadi begitu panik sekali? Adakah soal rambut
menjadi isu yang begitu besar padanya?
Dari analisa singkat Syed Redza, sememangnya
gadis itu cukup sensitif jika soal peribadinya disentuh
terutama yang melibatkan aurat dan maruah dirinya.
Ternyata Zureen bukan gadis sembarangan.
“Patutlah jantan tu jejak dia sampai ke sini. Pasti
ada sesuatu yang sangat istimewa tentang budak ni,” bisik
Syed Redza.
Di bilik air Zureen menangis sepuas-puasnya. Entah kenapa
dia merasakan maruah dirinya telah tercemar. Mungkin Syed
Redza menganggap isu itu kecil baginya tetapi tidak bagi
Zureen.
“Ya Allah, kenapa harus dia yang melihat aurat
yang begitu aku jaga selama ini? Apakah hikmah di sebalik
kejadian yang amat memalukan aku ini??” rintih Zureen.
Zureen menampar-nampar mukanya beberapa kali.
Satu tindakan untuk melepaskan kemarahan kepada dirinya
sendiri.
Hishh!! Kenapalah aku bodoh dan cuai sangat?
Setelah beberapa ketika berada di bilik air, Zureen
baru tersedar. Dia tidak boleh lama-lama di situ. Syed Redza
sedang menunggunya untuk menjalankan rawatan
fisioterapi. Akibat terlalu sangat melayan perasaan hibanya
hingga dia terlupa seketika akan tanggungjawab yang
sepatutnya dijalankan sekarang.
Setelah dapat menenangkan hatinya dan
memastikan wajahnya kembali rapi, Zureen berjalan menuju
ke bilik fisioterapi semula. Sebolehnya dia tidak mahu Syed
Redza tahu dia menangis. Dia tidak mahu menunjukkan
kelemahan dirinya di hadapan lelaki itu walaupun dia
sememangnya lemah apabila berhadapan dengan situasi
seperti ini.
Sekembalinya Zureen ke bilik rawatan itu, dia amat
terkejut apabila mendapati Syed Redza sudah memulakan
sesi fisioterapi sendirian. Kedua-dua tangannya kuat berpaut
pada palang sambil kakinya perlahan-lahan cuba melangkah.
Sesekali dia hampir tersungkur akibat kakinya yang masih
lemah untuk melangkah. Pautan tangannya yang menjadi
penyelamat. Jika tidak pasti sudah lama dia tergolek di situ.
Zureen hampir terjerit apabila melihat Syed Redza
hampir tersungkur. Sekali lagi dia diserang perasaan bersalah
kerana meninggalkan lelaki itu sendirian sedangkan waktu
itu sepatutnya dia bersama Syed Redza menjalankan rawatan
fisioterapi.
“Ya Allah.... Encik Redza kenapa buat rawatan ni
sorang-sorang? Kenapa tak tunggu saya? Encik Redza tahu
tak bahaya? Kalau jadi apa-apa pada Encik Redza, nanti saya
yang akan dipersalahkan. Kan saya kata saya nak ke toilet
sekejap....” Zureen separuh menjerit. Dia benar-benar
terkejut dengan apa yang baru dilihatnya.
“Aku tak perlukan simpati kau! Aku nak buktikan
yang aku boleh berjalan sendiri. Tentu kau rasa jijik tengok
lelaki OKU macam aku ni kan?” balas Syed Redza tergigilgigil
akibat terlalu memaksa dirinya untuk berjalan.
Entah kenapa sebaik sahaja Syed Redza teringatkan
lelaki yang didakwa sebagai abang angkat Zureen itu, dirinya
seolah-olah rasa tercabar. Dia sendiri tidak tahu kenapa dia
perlu merasa begitu tetapi yang pasti dengan keadaan dirinya
yang tidak mampu berjalan sendiri, sudah pasti dia tewas
walaupun pertandingan belum pun atau tidak langsung
bermula. Perasaannya yang gila ketika itu telah
menyebabkan dia memaksa dirinya untuk berjalan walaupun
dia tahu tindakannya itu amat bahaya.
“Encik Redza..... Encik Redza tak boleh macam ni.
Cara Encik Redza ni salah. Cara Encik Redza boleh
menyebabkan otot kaki Encik Redza semakin tercedera.
Rawatan fisioterapi ni mesti dijalankan dengan perlahanlahan
dan penuh kelembutan. Tidak boleh terlalu memaksa.
Bahaya!” balas Zureen dengan bersungguh-sungguh.
Dia terus sahaja memaut lengan Syed Redza dalam
usaha untuk menghalang lelaki itu dari terus berjalan. Peluh
membasahi wajah lelaki itu menunjukkan betapa dia
bersungguh-sungguh untuk berjalan semula. Sebaliknya
Syed Redza menepis tangan Zureen.
Zureen buntu! Tidak tahu apa yang patut
dilakukannya. Nampaknya lelaki itu begitu nekad untuk
berjalan sendiri. Apalah agaknya yang telah merasuk fikiran
lelaki itu sehingga boleh bertindak hingga ke tahap itu.
Tadi beria-ia tak nak buat rawatan fisioterapi ni!
Sekarang beria-ia pula nak buat sampai tak menyempatnyempat
lagi! Rungut Zureen sendirian.
“Tak boleh jadi ni. Kalau aku biarkan dia terus buat
sendiri, silap-silap gaya makin tak boleh berjalan pula. Ah!
Apa nak jadi, jadilah. Aku mesti tetap halang dia sebelum
perkara yang lebih buruk terjadi. Aku buat ni demi tugas aku
dan niat aku baik untuk membantunya....” azam Zureen.
Dengan kudrat yang masih berbaki, Zureen
memaut lengan Syed Redza yang baru saja berada di
permulaan palang. Dari tadi, Syed Redza hanya mampu
bergerak beberapa sentimeter sahaja.
Seperti tadi, Syed Redza cuba menolak tangan
Zureen. Akibat tindakannya yang hendak menolak Zureen ke
tepi dengan tangan kirinya, tiba-tiba sahaja tangan kanannya
yang sedia berpaut pada palang tadi juga terlepas dan...
bedebuk!
Kedua-duanya, Zureen dan Syed Redza terduduk
dan apa yang lebih mengharu-birukan apabila ketika mereka
jatuh terduduk, kedudukan Syed Redza yang tertimpa badan
Zureen atau dengan perkataan mudahnya tubuh badan Syed
Redza yang sasa itu telah menghempap tubuh Zureen yang
kecil molek itu.
Berada dalam kedudukan itu, menyebabkan keduadua
lidah kelu tidak terkata. Baik Zureen mahupun Syed
Redza seperti terpukau seketika. Kedua-dua pasang mata
saling bertatapan. Sukar untuk ditafsirkan makna renungan
kedua-dua insan itu!

Mr Secret Admirer - Bab 14

“Encik Redza!! Eh, kenapa tidur di sini?”
soal Zureen terperanjat apabila melihat Syed Redza terbaring
di atas lantai balkoni. Kerusi roda berada di sebelahnya.
Apa yang dah berlaku? Dia terjatuh ke?
Syed Redza terus sahaja membuka matanya sebaik
sahaja namanya diseru Zureen. Bulat matanya memandang
Zureen yang sedang melutut di hadapannya dengan wajah
bimbang.
“Encik Redza jatuh dari kerusi roda ke? Encik
Redza okey tak?” soal Zureen masih bimbang dan dicubanya
untuk membantu membangunkan Syed Redza.
Zureen tiba-tiba terfikir seketika. Adakah Syed
Redza jatuh dari kerusi roda sejak malam tadi? Jika benar, ini
bermakna semalaman dia terbaring di balkoni dengan cuaca
yang sejuk di waktu malam dan pagi ini.
Tapi kalau betul, kenapa pula dia tak panggil aku
atau mamanya? Hishh! Aku ni pun satu, macam mana dia
nak panggil kalau bangun pun tak boleh?
Entah kenapa, Zureen tiba-tiba diserang rasa
bersalah kerana sepatutnya dia mesti memastikan Syed Redza
telah tidur terlebih dahulu sebelum dia meninggalkan lelaki
itu. Ini tidak, sebaliknya dia yang tidur dahulu sedangkan
lelaki itu sedang di dalam kesulitan. Rasa kesal
menyelubungi dirinya ketika itu.
Atau.... dia baru sahaja terjatuh pagi ini. Jika benar,
maknanya Syed Redza memang berada di balkoni ini dan....
dia nampak semua yang aku buat pagi tadi!
Oh! No..... Umi, tolong Zureen!!
Aduh! Versi yang mana satu betul ni?? Hai la Syed
Redza cubalah kau beritahu aku mana satu yang betul! Getus
Zureen.
Syed Redza tidak memberi sebarang respons.
Sebaliknya matanya terus merenung Zureen. Perasaan
bimbang Zureen tadi telah berganti dengan perasaan takut
apabila dirinya ditenung dengan begitu tajam sekali.
Ya Allah.... Dia dah mula dah!
Zureen menepis jauh-jauh perasaan takut yang
mula menyelubungi dirinya. Jika dia terlalu hanyut dengan
perasaannya, dia bimbang tugasnya akan terganggu lagi.
Sedangkan tugasan penting sedang menanti untuk
dilaksanakan selepas ini.
Zureen cuba menarik Syed Redza untuk bangun.
Namun, kudrat wanitanya tidak mampu mengatasi berat
lelaki itu. Sebaliknya lengannya pula dicengkam dengan
begitu kuat sekali hingga terasa sakitnya.
“Aduh! Encik Redza.... sakitlah! Apa ni??” jerit
Zureen perlahan. Dia masih cuba mengawal suaranya kerana
bimbang pembantu-pembantu rumah banglo mewah itu
akan terdengar. Sebolehnya dia tidak mahu menimbulkan
sebarang kekecohan di awal pagi begini.
Jika diikutkan hatinya, mahu sahaja disepaknya
Syed Redza sebagai usaha untuk melepaskan cengkaman
tangan lelaki itu. Namun, Zureen sedar. Perkara itu tidak
boleh dilakukannya. Dia harus bersikap profesional dan tidak
boleh menyalahi etika terhadap pesakit. Dia telah diberi
latihan secukupnya bagaimana untuk mengatasi jika berlaku
situasi genting seperti ini.
Sabar... Zureen. Sabar!!
Akhirnya Zureen memutuskan untuk cuba
berlembut. Api tidak boleh dilawan dengan minyak. Makin
marak terbakar. Silap-silap dengan aku sekali rentung!
“Encik Redza.... saya minta maaf. Saya tahu saya
tak sepatutnya membiarkan Encik Redza sendirian tanpa
memeriksa keadaan kesihatan Encik Redza sebelum saya
masuk tidur malam tadi tapi saya sangka Encik Redza dah
tidur sebab Datin beritahu saya Encik Redza memang tidur
awal. So, sekali lagi saya minta maaf. Saya tahu saya tak
sepatutnya buat begitu. Insya-Allah, saya janji lepas ni saya
akan pastikan keadaan Encik Redza dah okey... then barulah
saya masuk tidur ya....” pujuk Zureen lembut seperti si ibu
yang sedang memujuk anaknya yang merajuk bergulingguling
di atas lantai sebab tak dapat permainan yang
dikehendaki.
Cengkaman tangan lelaki itu semakin kuat. Syed
Redza dilihatnya menghadiahkannya sebuah senyuman sinis.
Mungkin lucu mendengar pujukan Zureen.
Apa dia ingat aku ni budak-budak ke? Getus Syed
Redza.
“Kau ingat aku kisah ke kau nak tidur awal ke tak?”
soal Syed Redza sinis dengan tangannya masih tidak
melepaskan lengan Zureen.
“Habis tu, kenapa Encik nak marahkan saya? Apa
yang Encik Redza tak puas hati dengan saya? Lepaslah! Sakit
tau!” balas Zureen sambil berusaha untuk menarik lengannya
dari cengkaman tangan Syed Redza.
Tanpa diduga Zureen, Syed Redza terus sahaja
melepaskan cengkaman tangannya. Dengan spontan Zureen
menyingsing lengan uniformnya. Biru!
“Ini amaran awal dari aku. Kalau kau buat aku
marah lagi, lebih teruk dari ni aku boleh buat pada kau! Ingat
tu!” ucap Syed Redza dengan nada tegas.
Buat dia marah? Apa yang aku buat sampai dia
marah macam ni sekali? Bisik Zureen. Namun, segera ditepis
keluar kata-kata yang boleh buat hatinya menanah awal-awal
pagi begini.
Malas untuk memanjangkan provokasi awal pagi
ini, Zureen segera masuk semula ke bilik Syed Redza dan
mengemaskan semula keadaan bilik lelaki itu yang berselerak
tadi. Lelaki itu dibiarkan terus terbaring di atas lantai.
Pandailah kau nak bangun sendiri! Aku nak tolong
kau bangun, kau buat macam tu pula kat aku!
Hampir lima minit, Zureen selesai mengemas bilik
Syed Redza. Dari ekor mata Zureen, dia dapat melihat Syed
Redza masih terbaring di atas lantai balkoni. Tidak ubah
seperti mayat hidup!
Kadang-kadang aku tengok perangai dia
mengalahkan anak-anak buah aku! Baik-baik aku rasa
kasihan kat kau, dah tukar jadi rasa menyampah pula! Getus
Zureen.
Agak-agaknya, apalah masalah dia sampai boleh
berkelakuan macam ni sekali? Perangai dia sekarang ni
langsung tak sepadan dengan personaliti dirinya yang
sebenar. Masih terbayang gambar-gambarnya yang kacak
bergaya di album, sesuai dengan status dirinya sebagai
seorang anak datuk yang kaya raya. Sudahlah kaya raya,
pegang pula jawatan profesional!
Adakah semua ini angkara bekas tunangnya? Jika
ya, memang bodoh benarlah si Lisa tu! Dah dapat tunang
handsome lagi kaya raya pun tak tahu nak jaga. Hebat sangat
ke si Lisa tu sampai boleh buat mamat ni jadi ‘mental’
sampai macam ni sekali?
Hmmm.... tapi kalau macam nilah perangai mamat
ni, tak hairanlah kalau si Lisa tu tinggalkan dia! Kalau aku
pun boleh surrender! Eh, cop! Siapa yang tinggalkan siapa
ni? Lagi satu, sekarang ni aku tengah puji atau kutuk dia?
“Hishh... apa yang aku merapu ni?” Zureen seperti
baru tersedar yang fikirannya sudah jauh terbabas!
Tiba-tiba Zureen jadi serba salah pula. Takkanlah
dia nak biarkan Syed Redza terus terbaring di situ.
Ya Allah, kenapalah ada juga spesies manusia
macam ni kat dunia ni? Bisik Zureen geram. Akhirnya,
dengan hati yang agak berat, Zureen melangkah juga
menghampiri lelaki sejuk beku kepala batu itu.
I love my job.... I love my job..... I love my job....!!!
Dah macam berzikir pula. Satu motivasi untuk diri
sendiri sebenarnya!
“Encik Redza.... agak-agak sampai bila Encik Redza
nak terbaring kat sini?” tanya Zureen lembut tetapi dalam
nada penuh menyindir!
Lelaki itu telah membeku di situ! Tiada respons.
Tiada reaksi.
Zureen mula memikirkan bagaimana caranya
untuk memujuk Syed Redza kerana rawatan fisioterapi perlu
dijalankan segera.
“Encik Redza.... tolonglah jangan macam ni.
Banyak lagi tugas yang mesti saya buat untuk Syed Redza.
Hari ni Encik Redza harus menjalani rawatan fisioterapi.....”
Sebaik sahaja mendengar perkataan fisioterapi,
Syed Redza terus sahaja terduduk!
Hmmm.... boleh pun duduk! Menyusahkan aku aje
nak angkat dia tadi!
Sekali lagi Syed Redza merenung Zureen tajam. Air
mukanya menunjukkan seolah-olah dia begitu benci untuk
menjalani rawatan itu.
“Aku tak perlu buat fisioterapi!” balasnya pendek
dan kedengaran tegas.
“Encik Redza... Dr. Rashdan beritahu saya...”
“Aku kata aku tak nak buat rawatan tu!! Kau tak
faham bahasa ke??!!!” tengking Syed Redza hingga
membuatkan Zureen begitu terkejut sekali.
Astaghfirullah.... dah kenapalah lelaki ni? Zureen
mengurut dada. Memang dia sangat terkejut kerana suara
Syed Redza bagaikan halilintar.
Memang sahlah mamat ni mental!
“Encik Redza tak boleh macam ni. Macam mana
Encik Redza nak berjalan semula kalau tak nak buat
fisioterapi? Encik Redza tak teringin ke nak berjalan semula?
Kalau Encik Redza dah boleh berjalan, tak payahlah terperuk
lagi kat dalam bilik ni aje!”
“Aku lebih rela terperuk dalam bilik aku ni dari
tengok dunia luar yang penuh hipokrit tu! Aku dah bosan
buat fisioterapi ni..... cuba kau tengok keadaan aku, tetap tak
boleh berjalan kan? So, buat apa aku nak susah payah buang
masa tapi hasil tak ada!” balas Syed Redza seolah-olah
melepaskan kemarahan kepada Zureen.
Hmm... ni kes dah putus asalah ni!
“Memanglah rawatan fisioterapi ni perlukan masa.
Takkanlah buat sekali dua dah terus boleh berjalan. Encik
Redza tak boleh putus asa. Tanamkan azam dalam diri yang
Encik Redza nak berjalan semula. Bukan setakat berjalan,
tapi nak berlari pun boleh....” Zureen terus cuba memujuk.
Lelaki itu diam sebentar. Seolah-olah sedang
berfikir. Kemudian, dia kembali merenung Zureen dengan
senyuman yang.... entah Zureen pun tak tahu apa maksud
senyuman itu.
“Ooo boleh berjalan? Lepas tu boleh berlari-lari?
Dah puas berlari-lari lepas tu boleh berenang-renang
pulalah?” soal Syed Redza sinis.
“Ya.... kalau Encik Redza terus rajin buat
fisioterapi, bukan setakat tu saja, semua aktiviti Encik Redza
boleh buat....” jawab Zureen jujur tanpa menyedari dirinya
sedang disindir.
Melihat reaksi Syed Redza yang terus merenungnya
dengan senyuman sinis, macam senyum mengejek pun ada,
Zureen baru terperasan sesuatu.
Erkk??!! Kenapa aku rasa lain macam aje dengan
soalan mamat ni? Tidak semena-mena Zureen rasa tak sedap
hati.
Air muka Zureen tiba-tiba berubah. Pucat! Jika
ditoreh kulit mukanya sekarang ini, pasti tiada setitik darah
pun yang akan mengalir keluar. Ya Allah, adakah sangkaan
aku ni benar? Oh, no.... umi tolong Zureen!
Relaks Zureen.... relaks.... kau tak boleh gabra atau
panik! Lagi kau tunjukkan gabra kau tu, lagi senanglah
mamat tu nak serang hendap kau.... tapi macam mana aku
nak relaks kalau dah memang aku tersangat panik ni!
Kenapa lelaki sejuk beku kepala batu tu cakap
macam tu? Dia nampak ke apa yang aku buat pagi tadi? Kalau
ya, maknanya dia nampaklah aku berenang dengan tak
bertudung tadi?? OMG!!
Hishh! Aku rasa tak mungkin dia nampak apa yang
aku buat tadi sebab aku dah berpuluh-puluh kali check
balkoni bilik mamat tu dan aku memang pasti dia tak ada di
situ.... tapi kalau betul dia tak ada kat balkoni tu, apa pula
yang dibuatnya terbaring di balkoni tadi?
Ya Allah, betapa misterinya! Zureen terus bertekateki
sendirian.
“Apa pula yang kau termenung kat situ? Kau tak
payah nak termenung panjang dan susah-susah fikir. Semua
yang kau fikirkan tu memang betul. Tak payah nak peningpeningkan
kepala kau tu!” Dengan selamba Syed Redza
melemparkan kata-kata itu kerana dia tahu ketika itu gadis
itu sedang risau dan kebingungan. Dari air muka Zureen, dia
sudah dapat membaca apa yang sedang berlegar-legar dalam
fikiran gadis itu.
Dia tahu ke apa yang sedang aku fikir ni? Getus
Zureen.
Sememangnya Syed Redza dapat melihat apa yang
telah dilakukan oleh Zureen pagi tadi tanpa disedari oleh
gadis itu walaupun berkali-kali Zureen memerhatikan ke
arah balkoni, tempat di mana dia terbaring. Kedudukannya
yang agak tersorok telah menyebabkan gadis itu tidak dapat
melihat kelibat dirinya. Tambahan pula, pintu gelangsar dan
langsirnya sengaja ditarik dan ditutup rapat.
Syed Redza sendiri tidak menyangka dia telah dapat
menonton wayang percuma pagi-pagi lagi. Apa saja
perlakuan gadis itu dapat dilihatnya dengan jelas terutama
ketika Zureen berenang di kolam! Tidak disangkanya, dia
dapat melihat diri sebenar Zureen terutama mahkota gadis
itu, rambutnya yang panjang mengurai melepasi paras
bahunya yang selama ini disorok di sebalik tudungnya.
Begitu cekap sekali gadis itu berenang. Dari air mukanya
cukup menunjukkan betapa dia sangat gembira ketika itu.
Lepas bebas daripada sebarang tekanan!
Syed Redza seperti baru tersedar. Dia memang
tidak boleh menafikan, bahawa dia agak terpesona melihat
kejelitaan gadis kecil molek itu. Tanpa sebarang mekap
diconteng pada wajahnya, dia sudah cukup jelita. Very
natural beauty.
Malam tadi, semalaman dia sukar untuk
melelapkan mata. Puas dicubanya untuk tidur, namun
fikirannya terus melayang memikirkan kisah antara dirinya
dan bekas tunangnya, Lisa.
Akibat kepalanya yang berserabut, dia mengambil
keputusan untuk mengambil angin awal pagi. Sejak jam lima
pagi dia sudah duduk di balkoni cuba untuk menghilangkan
serabut kepalanya. Penat duduk di kerusi roda, dia cuba
untuk bangun dan berdiri kerana merasakan dirinya mampu
untuk berdiri dan berjalan sendiri tanpa bantuan tongkat.
Namun, sebaliknya... bedebuk! Seperti nangka busuk dia
terjatuh!
“Memang sia-sia aje buat rawatan itu dan ini. Aku
tetap juga macam ni! Nak berdiri dan berjalan sendiri pun
tak mampu! Arghhh!! ini semua sebab kau Lisa. Damn you!”
Akibat hatinya yang panas membara, terbakar dan
menggelegak menyebabkan cuaca sejuk di luar pun masih
tidak mampu menyejukkan hatinya. Rasa sejuk yang
menggigit langsung tidak dirasanya.
Perasaan putus asa telah menyebabkan dia
langsung tidak berusaha untuk bangun. Sebaliknya dia terus
terbaring di situ. Otaknya terus ligat berfikir bagaimana
untuk merubah keadaan dirinya itu. Sampai bila dia harus
berkeadaan begini? Sesekali hatinya seperti tersayat sembilu
apabila mengenangkan nasib dirinya.
Seawal jam tujuh pagi, tiba-tiba telinganya dapat
menangkap bunyi seperti orang sedang berlari. Dia cuba
membangunkan dirinya. Dengan penuh kepayahan, akhirnya
dia berjaya mengengsot ke satu sudut di balkoni biliknya. Dia
agak terkejut dan tidak percaya dengan apa yang dilihatnya.
Dia dapat melihat gadis kecil molek itu sedang
bersenam dan selepas itu berenang pula. Dia menyorokkan
dirinya dan menundukkan kepalanya setiap kali gadis itu
melihat ke arahnya. Sudah pasti gadis itu hendak
memastikan dirinya tidak berada di balkoni ketika itu.
Mungkin gadis itu tidak mahu peristiwa semalam berulang
lagi. Dirinya menjadi ralit melihat apa yang dilakukan
Zureen.
Sebaik sahaja terpandangkan Zureen awal pagi tadi,
dia tidak dapat membohongi dirinya, dia mula tertarik
kepada gadis comel itu. Pada masa yang sama entah kenapa
dia mula membandingkan bezakan antara bekas tunangnya
dengan gadis kecil molek itu kerana sebelum peristiwa hitam
itu berlaku, di matanya hanya Lisalah gadis terhebat. Ini
kerana hanya Lisa yang telah berjaya menawan hatinya. Syed
Redza tidak tahu kenapa kerana dia sememangnya tidak
mempunyai jawapan jika ditanya kenapa dia perlu
membandingkan antara diri Lisa dan Zureen.
Ternyata kedua-duanya sangat berbeza. Bagaikan
langit dan bumi. Kedua-duanya cantik dengan cara yang
tersendiri. Bekas tunangnya memang jelita tetapi dengan
mekap yang tebal seinci. Kalau tidak bermekap, entah
macam mana rupanya. Memang Syed Redza tidak pernah
melihat bekas tunangnya tanpa mekap tetapi Zureen pula
berbeza. Gadis itu dilihatnya begitu bersederhana sekali.
Tanpa perlu bersolek tebal, gadis itu tetap cantik jelita!
Cara gadis kecil molek itu membawa dirinya dalam
suasana baru juga sebenarnya agak mengagumkan hati
lelakinya. Gadis itu dilihatnya begitu yakin dan agak tegas.
Buktinya pelbagai kerenahnya di tangani gadis itu dengan
sabar. Satu lagi sikap Zureen yang agak ketara adalah dia
langsung tidak menunjukkan minat terhadap dirinya. Tidak
seperti gadis-gadis lain sebelum ini yang terang-terangan
tanpa segan silu cuba untuk mendekati dirinya
Akhirnya Syed Redza bertanya kepada dirinya
sendiri.
“Adakah aku sudah tertarik kepada gadis ini?”
Ego lelakinya yang tinggi dan disebabkan dendam
yang tersemat di sudut hatinya, dia cuba menidakkan
perasaannya itu.
“Ah! Tak mungkin aku boleh suka dengan budak ni
hanya dalam sehari!” protes hatinya sendiri.
Tetapi.... apa yang kau nak hairankan Syed Redza?
Jika Allah sudah membuka hati kau kembali, walau
melihatnya cuma sedetik, hati kau tetap akan suka
kepadanya!
Seperti ada satu suara halus yang membisikkan
kata-kata itu ke telinganya dan matanya pula tanpa berkelip
terus merenung jururawat peribadi yang telah berjaya
mengetuk hatinya itu!