DAPATKAN TEASER PERCUMA!


Nama Penuh Anda

Alamat E-mel Anda

Google+ Followers

Wednesday, 29 June 2016

Falling in Love - Bab 14

“CIK JA! Bangun!” Jerit Laila, anak Along yang
paling busuk tu dari luar. Adoii… Budak kecik ni, potong stim
aku nak tido betullah!
“Cik Ja, bangunlah!” Jerit Laila lagi sambil mengetukngetuk
pintu bilikku. Aku menarik bantal dan menutup telinga.
“Besok-besoklah Cik Ja bangun! Pi main jauh-jauh!”
balasku pula meskipun dalam keadaan mamai.
“Ada orang dah tunggu Cik Ja kat bawah. Dia nak
keluar dengan Cik Ja tu! Bangunlah!” Kata Laila lagi.
“Ala… Suruh orang tu baliklah. Cik Ja malas nak
keluar hari ni!” Balasku lagi.
Malas! Ketukan dan panggilan dah pun senyap. Hah...
Bolehlah sambung tidur balik. Tak sampai beberapa minit aku
nak lena, pintu bilik diketuk lagi.
“Cik Ja! Bangun, tu si Raykal dah tunggu kat bawah
tunggu Cik Ja tu! Cepat siap-siap,” panggil mak pulak. Hah...
Aku tak salah dengar ke ni? Aku terus bangun dari tempat
baringku.
“Hah, siapa mak?” Soalku balik.
“Raykallah! Raykal...! Cepat sikit siap, nanti lagi lama
dia tunggu kat bawah tu!” balas mak.
Ikh... Betullah! Aku tak salah dengar ni! Encik Raykal
ada kat rumah aku, a.k.a ruang tamu, tingkat bawah. Raykal
mana lagi yang aku kenal selain Raykal Asyraff, sorang tu je lah
pun! Aku terus berlari membuka pintu dengan harapan si Laila
kecik tu masih ada di depan pintu bilik.
“Cik Ja, tu Pak Su Ekal kat bawah tu, suruh Cik Ja pakai
baju lawa-lawa,” kata Laila sebaik sahaja aku memanggilnya
menghampiriku. Amboi-amboi budak ni. Awal-awal lagi dah
panggil si mangkuk tingkat tu Pak Su nampak!
“Laila tolong Cik Ja kejap, tolong pilih baju, boleh?”
pintaku pada si kecik ni.
“Cik Ja yang nak pegi dating, bukan kita.”
“Ala... Tolonglah... Laila kan pandai pilih baju lawalawa
untuk Cik Ja. Laila tolong Cik Ja ek, nanti Cik Ja belikan
teddy bear,” pujukku pada si kecik sambil berjanji nak bagi
habuan kat dia ni.
“Okey,” jawab Laila pantas dan dia terus aje masuk ke
dalam bilikku.
Aku terus menghampiri almari bajuku dan
membukanya. Aku kemudian mengambil satu persatu pakaian
yang bersesuaian untuk dipakai. Satu demi satu aku tunjuk kat
Laila, satu pun tak berkenan kat hati budak kecik ni. Sampailah
baju yang terakhir yang aku rasa, itulah pilihan terakhir aku
kalau aku dah terdesak sangat nak pakai.
“Hah... Baju inilah Cik Ja! Tak pernah Lela tengok Cik
Ja pakai baju ni lagi,” pinta si budak kecik ni.
Dress paras lutut bersama cardigan yang memang dah
lama aku jadikan bahan pekasam kat dalam almari, yang budak
kecik ni tunjuk dan suruh aku pakai. Mataku bulat pada baju
yang ditunjuk oleh Laila, kemudian pandanganku dialih ke arah
budak kecik tu.
“Tak mau!” Bangkangku.
“Ala... Cik Ja… Lela tak pernah tengok Cik Ja pakai
baju ni. Pakailah... Eh...? Eh??” pujuk Laila. Sejuta kali pun,
dan kalau dibayar sejuta ringgit, ataupun dalam pound sterling
aku tetap takkan pakai baju tu.
“Takpelah... Cik Ja pakai baju ni je,” kataku sambil
menunjukkan blaus dengan jeans yang memang jarang-jarang
juga aku pakai. Laila memuncungkan mulutnya.
“Suka hati Cik Jalah!” Balas Laila lalu keluar dari
bilikku.
Aku terus mencapai blaus yang parasnya atas daripada
lutut tu dan jeans yang dah aku keluarkan daripada almari
tadi lalu kuletakkan di atas katil. Pantas aku mencapai tuala
dan terus masuk ke dalam bilik air. Selesai mandi, aku terus
menyarungkan pakaian dan terus dandan sedikit. Rambut
disikat jangan nampak sangat kusut macam orang baru bangun
tidur lalu kubiarkan ia lepas dan mekap nipis sahaja.
Aku belek-belek muka untuk pastikan tak ada bedak
yang bertempek kat muka. Lipgloss yang sedikit terang daripada
warna bibir aku calitkan. Aku betulkan sedikit rambut dan terus
sahaja mencapai beg tangan. Kasut yang sedia tersimpan dalam
kotak di bawah almari aku ambil lalu aku keluarkan.
Pantas sahaja aku matikan kipas, pendingin hawa dan
semua lampu dalam bilik. Aku menutup pintu dan terus turun
ke bawah. Aku nampak Encik Raykal sedang berborak sakan
dengan abah.
“Dah siap dah? Tak nak breakfast dulu ke, Cik Ja?” Soal
abah sebaik aje dia melihatku yang baru turun dari bilik.
“Minum dulu sikit, jangan biarkan perut tu kosong.
Mari, Raykal. Bang, bawak si Raykal tu minum sekali,” ajak
mak.
Aku mengangguk perlahan, aku meletakkan kasut
yang aku bawa dari dalam bilik tadi ke luar. Beg aku letakkan
di atas sofa. Aku terus sahaja menghampiri meja makan dan
tolong mak tuangkan teh panas ke dalam cawan.
“Jom Raykal, kita minum dulu,” ajak abah yang baru je
bangun dari sofa. Encik Raykal pun ikut bangun sebaik je diajak
oleh abah.
“Mak, along pergi mana? Si kecik tu aje yang ada kat
rumah ni,” soalku pada mak. Mak terus meletakkan kuih-muih
di atas meja.
“Diaorang semua pergi rumah mak cik Zara. Si Laila
ni aje yang tak nak ikut. Mak yang tak bagi, ingat kejap lagi mak
nak keluar bawak dia pergi jalan-jalan sekali,” balas mak.
“Asyik pergi jalan-jalan dengan tok ma je. Nak jugak
keluar dengan Cik Ja,” rengek si kecik. Hah... Peluang nak
ambil kesempatan ni! Hehehe
“Laila tak boleh ikut Cik Ja dengan Uncle Raykal,
diaorang nak pergi tempat lain. Tak bestlah kalau Laila ikut
sekali,” jawab mak.
Eh...eh... mak ni. Ikutkan hati, Cik Ja lagi suka kalau
ada sorang budak ikut. Dahlah tak biasa keluar dengan si
mangkuk tingkat ni, apatah lagi unsur-unsur ‘date-ngedate’
dengan mangkuk ni. Memang tak ada dalam kamus hidup lagi
pun. Chet, takde dalam kamus hiduplah konon! Okey, tapi itu
yang dah berlalu, dan sekarang aku dah benci tahap gaban pada
‘orang’ tersebut.
“Ala... Bolehlah, tok ma. Cik Ja, boleh kan?” Rayu
Laila.
“Tak apalah, mak. Biar hari ni Laila keluar dengan Cik
Ja,” jawabku. Nak menangkan si kecik ni punya pasal.
“Bolehla, tok ma…” pujuk Laila lagi.
“Hari ni Laila bagitau aje dengan tok ma, Laila nak
pergi mana?” pujuk mak dengan si kecik ni.
“Kita pergi Genting Highlands boleh tak, tok ma?” Soal
Laila.
“Genting kena pergi awal pagi baru seronok nak main.
Kita pergi Sunway Lagoon ajelah, boleh?” balas mak. Hmm...
Lagilah sakan budak ni. Melompat-lompat kat atas kerusi
dibuatnya.
“Yeay!! Pergi Sunway Lagoon!” Jerit Laila. Encik Raykal
hanya tersenyum melihat telatah si kecik sorang ni.
“Ala... Mak... Bolehlah... Hari ni je Cik Ja bawak Laila.
Lagipun Cik Ja tak pernah bawak Laila pergi jalan-jalan lagi.
Bukannya selalu. Bolehlah, mak,” rayuku lagi. Mak mengerling
ke arah Laila.
“Lela tak kisah... Pergi dengan tok ma ke, pergi dengan
Cik Ja dan Pak Su ke,” jawab Laila. Amboi, budak kecik ni, entah
bila masa la pulak Encik Raykal ni jadi laki aku? Bagi free pun
aku tak naklah!
“Pak Su?” Ulangku dengan muka berkerut-kerut.
Aku menoleh ke arah Encik Raykal yang memang dah
duduk kat sebelah aku. Dia hanya tersenyum, amboi... Suka ke?
Aku menoleh ke arah Laila pula. Laila pun tersenyum. Aik...
Macam ada pakatan je.
“Apa Encik Raykal cakap kat anak buah saya, hah?”
bisikku pada Encik Raykal.
“Nothing,” jawabnya. Senyumannya masih lagi tak
lekang dibibir. Nampak sangat ada perkara yang aku tak tau
tapi diaorang sembunyikan daripada aku.
KAMI PERGI ke Sunway Lagoon terlebih dahulu sebelum
masuk ke Sunway Pyramid selepas itu. Sengaja juga kami
masuk ke taman permainan yang tidak memerlukan pakaian
lebih sebab kami memang takde bawak pakaian pun. Lagipun
malaslah nak bermandi-manda sangat. Segala perbelanjaan
ditanggung oleh Encik Raykal sendiri, dia sendiri yang nak
bayarkan dari tiket masuk, makanan dan segala-galanya untuk
hari ni. Harapan dia, nak menggembirakan si kecik tu.
“Cik Ja! Jom main benda ni!” Ajak Laila sambil menarik
tanganku ke salah satu tempat permainan.
Encik Raykal pun hanya mengikut dari belakang.
Kami pun masuk ke salah satu permainan yang disediakan.
Aku tak pasti pulak permainan apa ni sebenarnya, bentuknya
macam kasut koboi tu dan kami duduk di situ. Bukan setakat
permainan tu aje, macam-macam lagi sampailah aku pun dah
tak larat nak melayan Laila ni. Nak tak nak, Encik Raykallah
yang gantikan tempat aku. Aku hanya menunggu mereka di
luar sambil menangkap gambar mereka sedang bermain.
“Pak Su, kita main yang tu pulak!” Ajak Laila lagi.
Panggilan tu dah macam terbiasa pula dipanggil
dengan si kecik ni. Padahal, Laila baru je bertemu dengan Encik
Raykal pagi tadi. Sekarang baru menginjak ke jam 2.30 petang.
Kurang daripada 6 jam mereka berkenalan, tapi dah boleh
serapat ini gayanya. Hmm... Aku pun hanya tersenyum aje. Aku
nampak bangku kosong yang berhampiran dengan permainan
yang Encik Raykal dan Laila main. Aku pun duduk di situ sambil
melihat gelagat mereka dari jauh.
Sekali-sekala terasa aku bawa keluargaku sendiri
untuk menghabiskan waktu hujung minggu ni dengan aktiviti
macam ni. Terasa dah ada suami dan anak pulak bila terbawak
Encik Raykal dengan Laila hari ni. Baru aku rasa nikmatnya
berkeluarga macam Along dengan Angah.
Seronoknya, dapat bergembira dengan keluarga
sendiri. Encik Raykal suami aku, Laila pulak anak aku. Amboi…
Bukan main jauh sudah angan-angan aku ni. Entah bilalah aku
akan kahwin ni, calon suami pun takde. Kih kih kih... Berangan
betul aku ni.
Akibat terleka dengan angan-angan sendiri yang
entah sampai mana, langsung aku tak menyedari bahawa ada
seseorang yang turut duduk di bangku yang sama aku duduk
sekarang ni.
“Ika sorang aje ke?” Soalan yang terpacul dari sebelah
kiriku mengejutkan aku daripada angan yang belum pasti lagi.
Ika! Tersentap aku seketika dengan panggilan tu.
Aku menoleh ke kiri, memang tak salah lagi. Dia memberikan
senyuman manis, tapi dibalas tawar olehku. Aku mendiamkan
diri saja. Malas nak menjawab soalan tu. Mataku meliar mencari
kelibat Encik Raykal dan Laila. Hilang! Mereka dah takde kat
permainan yang dimain oleh mereka tadi. Mataku mencari-cari
lagi, leher menjadi peranan untuk dipanjangkan sedikit, mana
tau mereka baru aje keluar dari tempat permainan tu.
“Ika… Is... I... could you please give me another chance
to our relationship?” Soalnya lagi. Aku mengerling tajam ke
arahnya. Beri peluang lagi?
“Peluang? Peluang apa? Peluang untuk menyakitkan
hati I lagi ke? Cukup... It’s enough… I’ve gave you so many
chances. Yang ni, peluang yang ke berapa yang you mintak
dengan I ni? Cukuplah, I dah muak dengar perkataan ‘peluang’
tu dari mulut you,” marahku. Aku cuba bangun, tapi tangannya
sempat menyambar tanganku, membuatkan aku kembali duduk
di bangku itu.
“Ika... I miss you. I menyesal sebab tinggalkan you. I
want you back to my life, please. We’ll start it again,” rayunya.
“You ni tak reti bahasa lagi ke? We’re over now. You
rayu macam mana sekalipun, I tetap takkan kembali dengan
you,” balasku dengan tegas.
“Ika…”
“Don’t you ever to call me that name again. Even that
was only you, call me for that name, I dah benci dengar nama tu
apatah lagi dari mulut you sendiri.”
“I will keep calling you Ika from now on.”
Degilnya nasi kandar ni! Dah cakap bahasa omputih
pun tak reti bahasa jugak! Aku dapat rasakan dia makin
lama makin rapat dengan aku. Wajahnya sudah semakin
menghampiri dengan wajahku. Ikhh... Mamat giler ni memang
nak kena hempap dengan batu besar, baru tau langit tu tinggi
ke rendah agaknya. Nak aje aku maki hamun kat depan public
ni kang baru tau.
“Mama!” Jerit suara kecil dari jauh. Arghh... Malapetaka
mana pulak lagi yang datang ni?! Aku menoleh, eh... Si Laila
yang berlari ke arahku.
“Mama…” Panggil Laila padaku. Terkejut aku kejap
bila Laila panggil aku Mama. Aku yakin sangat ni mesti Encik
Raykal yang mengajar budak ni panggil aku mama. Biasanya
budak ni panggil aku Cik Ja je.
“Penat kita orang cari mama, rupanya mama kat sini
lagi. Lela dah lapar ni. Papa pun dah lapar. Cari mama dari tadi
tak jumpa tau,” kata Laila padaku sambil menarik tanganku.
Aku baru dapat melihat dari jauh yang Encik Raykal sudah
makin menghampiri kami ke sini.
“Eh... Iskandar. You buat apa kat sini?” Soal Encik
Raykal pada Iskandar yang baru sahaja bangun dari bangku.
Mereka berdua saling bersalaman. Nampak wajah
Iskandar yang sedikit kendur sebaik saja melihat Encik Raykal
di depan mata. Fuhhh… Leganya hati ni bila Encik Raykal
datang tepat pada masanya. Macam tau-tau aje aku ada masalah
sekarang ni.
Iskandar hanya melihat gelagat Laila yang dari tadi
asyik memeluk lenganku bagai tak mau lepas langsung. Aku
pun mengeratkan lagi tangan Laila. Tangan Raykal pun aku
sambar jugak. Macam-macam dalam fikiran aku sekarang
ni, yang penting aku perlu selamatkan diri aku daripada nasi
kandar tak guna ni.

Falling in Love - Bab 13

MINGGU yang agak membosankan tambah serabut
bagi aku. Hari ni aku lepak bersama Jepah, tanpa ditemani oleh
Encik Raykal pun. Kalau tak, mesti nak join da club. Tapi, dia
dah beritahu dengan Jepah awal-awal yang dia tak dapat join
sebab dia kerja kat luar KL selama seminggu.
Aku hanya bermain-main straw pada air yang aku
minum. Lama aku duk renung air tu. Tak tengok skrin putih
yang terpampang game bola yang best pun. Manchester City
lawan Manchester United tuh!
Jepah dah start pelik dengan aku yang memang
tak fokus langsung dengan game yang sedang berlangsung
sekarang ni. Padahal kelab favourite aku tengah on the game
lawan dengan Manchester City.
“Cik Ja!” Jerit Jepah membuatkan lamunanku tadi
terus terhenti.
Aku kembali ke alam realiti. Aku betul-betul terpingapinga
ni. Amendanyalah dia jerit weh, kalau pelan aku tak kisah.
Ni sampai meja hujung dekat tepi jalan tu pun boleh dengar si
Jepah ni panggil aku.
“Hah? Apa dia?” soalku.
“Apa dia kau tanya kat aku?! Dari tadi aku panggil kau,
tau tak?” Marah Jepah padaku. Muka dia dah berkerut je.
“Sorry... Sorry sangat-sangat weh. Aku betul-betul tak
dengar kau panggil aku tadi,” balasku lalu minum teh ais yang
aku kacau dari tadi.
“Kalau kau ada masalah, bagitau. Jangan diam aje.
Aku nak tengok game ni pun takde moodlah! Kalau macam ni,
lebih baik aku tengok budak rempit,” marah Jepah. Aiseh... Aku
dah spoilkan mood dia malam ni. Lagilah aku tak sedap hati.
“Sorry, Jep. Aku betul-betul serabut ni,” jawabku.
“Pasal apa?” Soalnya.
“Biasalah…” Jawabku ringkas dengan harapan dia
dapat memahami aku.
Padahal bukan itu yang aku maksudkan. Yang
serabutnya bila dapat tahu yang nasi kandar tu memang dah
confirm kerja di bawah satu bumbung dengan aku nanti. Tapi,
aku tak nak beritahu hal ni kat dia. Tak sanggup! Apatah lagi
si nasi kandar tu memang member kamceng dia jugak. Sebab
itulah si nasi kandar tu tau apa jua tentang aku sekarang ni,
sebab informernya si mangkuk hayun tak guna yang ada kat
depan aku sekarang ni!
“Biasalah?” Ulangnya.
“Kau ni... Macam tak tau pulak!” Jawabku sambil
menguak rambut panjangku ni yang dah ke depan dan hampir
menutup seluruh mukaku. Aku bersandar sambil menonton
perlawanan bola di skrin sisi kiriku.
“Ke… Kau ada masalah dengan Is?” Teka Jepah.
Pandanganku beralih ke arah Jepah sekali lagi.
“Boleh tak kau jangan sebut nama dia depan aku lagi?!”
tengkingku tapi dengan nada yang perlahan.
“Kau tak payah nak tipu akulah, Ja. Aku dah tau
semuanya. Lepas ni pun kau akan selalu panggil nama dia
sebab tak lama lagi dia akan kerja satu tempat dengan kau,
kan?” balas Jepah.
Kedua keningnya diangkat untuk mendapatkan
kepastian. Aku mengeluh berat. Kemudian berpeluk tubuh.
Aku hanya mampu diam. Malas nak beritahu apa yang Jepah
dah pun tau.
“Ja... Betulkan apa yang aku cakap ni, kan? Is akan
kerja sama tempat kerja dengan kau, kan?” Desak Jepah lagi.
Soalan tu memang betul memaksa aku untuk mengatakan ya
pada Jepah. Aku mengangguk perlahan.
“Apa yang susah sangat? Kau anggap dia sebagai
colleague kau aje sudahlah,” kata Jepah.
“Kau cakap memanglah senang. Yang kena
tanggungnya aku. Ikutkan hati, aku memang tak ingin nak
tengok muka dia lagi lepas apa yang dia dah buat kat aku dulu,”
balasku.
“Benda tu dah lama berlalu, Ja. Dah hampir lapan
tahun pun.”
“Kalau kau ada kat tempat aku waktu tu, for sure kau
takkan cakap macam tu depan aku sekarang. Kau tak rasa apa
yang aku rasa. Kau ingat, senang ke aku nak lupakan apa yang
dah jadi lapan tahun lepas? Tak semudah tu, Jep!” Tukasku.
Air mataku dah mula nak bergenang, tapi aku tahankan
aje. Kami diam buat seketika, Jepah pun diam aje tanpa berkatakata
walau sepatah pun. Berani lagi dia nak cakap, berdebat
dengan aku. Sinilah!
“Aku ingat aku datang sini dapatlah jugak release
tension aku yang serabut ni. Boleh tolong backup aku, bagi aku
semangat balik, support semua. Tapi, kalau macam inilah…”
Kata-kataku terhenti. Aku terus mengambil helmet di bawah
meja dan terus bangun dari kerusi.
“Lebih baik aku balik. Takde guna aku duduk sini, tapi
menambahkan otak aku yang serabut ni,” tambahku.
“Kau sendiri yang nak serabutkan otak kau, kenapa?”
Marah Jepah kat aku.
Aku malas nak jawab dan layan, karang ada juga helmet
yang melayang kat kepala dia. Aku dah elok pegang helmet ni,
belum pakai lagi.
“Cik Ja!” Jerit Jepah.
Aku terus menghampiri skuter yang baru aku terima
lebih kurang tiga minggu yang lepas. Air mataku dah mengalir
lama tanpa Jepah sempat melihatnya. Belum sampai kat tempat
skuter aku dan lap air mata, aku terlanggar seseorang.
“Sorry,” ucapku dengan nada bergetar. Aku tunduk
tanpa melihat wajah orang yang aku langgar. Tapi, aku begitu
pasti dengan wangian yang dia pakai, selain kereta yang baru
sahaja diparkir betul-betul bersebelahan dengan skuterku.
Encik Raykal!
Eh... Tadi mangkuk ni kata ada kerja kat luar KL. Dah
siap kerja ke mangkuk ni? Ah... Lantaklah, apa kisah pulak aku
pasal dia ni?! Yang penting sekarang, aku perlu blahkan diri dari
kedai aney ni. Tapi, tak tau lagi sama ada aku nak balik rumah
ataupun nak merayap. Kalau nak merayap, merayap ke mana
pulak? Ah... balik je lah...!
SAMPAI AJE di rumah, aku terus kunci pintu pagar, rantai
skuter, masuk rumah dan terus naik atas, masuk bilik sampai
aku tak kisah langsung Along dengan Abah yang dok panggil
aku.
“Awal balik Cik Ja, bola tak haaaaa… Apahal pulak
tu?” Soal Along yang baru aje lalu kat depan aku dari dapur
sambil pegang dua mug. Matanya terus aje tengok aku berjalan
daripada muka pintu sampailah naik ke bilik.
“Adalah tu…” jawab Abah, matanya masih lagi
tertancap pada skrin televisyen.
“Takkan gaduh dengan Jepah pulak? Sampai nangis
tu,” balas Along.
“Nangis? Bukan pasal Jepahlah tu. Jepah takdenya
nak kasi anak abah sorang tu nangis. Mesti pasal orang lain ni.
Kalau abah tau Jepah, malam ni jugak abah serang rumah dia,”
balas Abah.
“Kisah pulak abah!”
“Mau abah buat tak kisah pulak? Anak abah tu! Tu lah
yang paling busuk, comot. Adik kau jugak, kan?” kata Abah lagi.
Kita abaikan ajelah apa yang terjadi lepas aje aku
dah naik ke atas, sebab setakat itu aje yang aku dengar dari
mulut diaorang. Aku terus masuk dan kunci pintu bilik. Aku
menghempaskan tubuhku dan menangis sepuas-puasnya.
Aku tak sangka yang Jepah lebih berpihak kat si nasi
kandar tak guna tu. Jepah yang sentiasa bersama aku tak
kisah apa jua keadaan, tak kira waktu aku tengah sedih ke apa
sekalipun. Dia tetap cuba bagi support aku. Tapi, apa yang dia
dah buat tadi betul-betul dah melukakan hati aku. Dia sanggup
nak menangkan si nasi kandar tu daripada aku.
Tak lama lepas tu, telefon bimbit aku berbunyi nada
dering After Love daripada FT Island. Ohh... aku baru je tukar
nada tu. Itu tandanya ada mesej masuk. Dengan penuh rasa
malas, aku menyeluk poket untuk ambil telefon bimbitku.
Mungkin daripada Jepah. Tapi, sangkaanku meleset.
I tau you ada problem dan I tau apa punca
problem yang menimpa diri you sekarang
ni. If Jepah can’t help you, then I will. Any
problem you can share with me.
Yaaa... whatever la mangkuk tingkat. Aku lemparkan
handphone tu jauh sikit, dan sudah berada di tepi katil, sikit
lagi nak jatuh tu. Ah, lantaklah. Malas aku. Nak jatuh, jatuhlah.
Tak nak jatuh, sudah. Otak aku ni pun berselirat je rasanya ni.
Telefon bimbit aku berbunyi lagi nada After Love. Mesej
lagi, ikh… Malas betul nak baca. Tapi, tangan ni tetap jugak
menggatal nak ambil handphone tu. Dari mangkuk tingkat ni
lagi!
I know you had a problem since you met
Iskandar few weeks ago. I know the way
he treat you. I saw it. No need to worry, I’ll
protect you. Esok kita meet somewhere. See
ya n miss you. =))
Aigoo... Mesej dia ni memang buat aku tersenyum
sendirian. Bukannya apa, sebab dia memahami aku apa punca
masalah tu datang. Aku letak balik handphone tu, tapi kali ni
biarkan ia di tepi aku. Tak lama lepas tu, mesej masuk lagi,
adoiii…
Kesatlah air mata tu, it looks ugly when
you cry. Just forget it what Jepah told you
before. Tak mau nangis2 lagi, okey! Hope
will see you tomorrow with a beautiful
smile! Pergilah tido…
Ala… Mangkuk tingkat ni... Buat masa ni aku memang
betul-betul takde masa nak senyum-senyum lagi. Bagi aku
lepaskan apa yang tersimpan dalam hati ni dulu. Huhuhu…

Falling in Love - Bab 12

HAMPIR dua minggu peristiwa tu berlalu, lepas
tu dah takde jumpa nasi kandar tu lagi. Dan aku harap aku
takkan jumpa dengan dia lagi kat mana-mana tempat sekalipun
lepas ni. Itupun kebetulan ada mangkuk tingkat tu kat kedai
Kinokuniya hari tu. Kalau takde, mungkin lebih daripada tu
aku kena. Macam-macam benda nanti yang dia akan buat.
Mungkin dalam dua minggu ni aku akan berasa sedikit lega,
tapi tidak lagi lepas ni.
Seperti biasa aku berjalan ke bilik sebaik sahaja aku
menemui fail yang aku cari dalam bilik dokumen. Lama aku
membaca isi kandungan yang ada dalam fail tu sewaktu aku
berjalan masuk semula ke bilik. Fail tu perlu dibaiki semula
untuk dibuat baru. Itu apa yang Encik Ikmal cakap dengan aku.
Aku ikut ajelah, sambil tu sempat juga nak tengok apa yang
perlu dibaiki lagi.
Tapi, entah kenapa, kali ni aku terlanggar seseorang
lagi. Dari segi pemakaian, minyak wangi yang dipakai, memang
jelas dia tu lelaki. Bersepah lagi isi kandungan fail tu. Aku
tunduk dan mengambil semua kertas yang bertaburan.
“Sorry, tak sengaja. Salah I sebab jalan tak tengok
depan,” ucapku.
“Tapi, I memang sengaja nak langgar you pun,” balas
lelaki tu. Ah... Memang nak cari pasal pulak mangkuk hayun
ni. Ikhh…
Aku bangun sebaik sahaja semua kertas tu dimasukkan
semula ke dalam fail, niat di hati nak ketuk je kepala budak ofis
aku ni dengan fail ni. Tapi tak jadi memandangkan dia bukanlah
budak ofis aku. Sekali lagi jantung aku berdegup kencang.
Dia memberikan senyuman kepadaku. Tangannya
melambai kepadaku. Aku menggelengkan kepala dan sengaja
beri senyuman padanya. Padahal senyum dalam keadaan
terpaksa pun.
“Buat apa kat sini?” Soalku padanya.
“Cari Ika.”
“Buat apa?”
“Missing you.”
“Awak tak boleh masuk sesuka hati kat sini. Kena
ada appointment baru boleh jumpa,” balasku sambil berjalan
membawa fail tadi menuju ke bilik dan dia pun mengikutiku
dari belakang.
“Memang Is ada appointment kat sini pun, sebab itulah
Is ada kat sini. Is tak sangka jumpa Ika kat sini. And... Ika kerja
kat sini, hopefully Is boleh jumpa Ika selalu,” jawabnya.
Orang tengah sibuk kerja, dia pun sibuk mengikut
then meraban-raban, bla...bla...bla...bla... Kau faham tak aku dah
tak ingin nak tengok muka kau lagi?!
“Kalau tak ada apa-apa lagi, boleh tak awak keluar.
Saya tengah kerja ni,” balasku. Malas aku nak layan nasi kandar
yang satu ni. Kalau dilayan, makin menjadi-jadi.
“Dah kebetulan Is ada kat sini, tengah hari nanti Ika
busy tak?” tanyanya. Itu nak mengajak aku pergi makan tengah
harilah tu!
“Sorry, I’m really busy. Tengah hari nanti pun saya ada
lunch appointment dengan klien,” bohongku. Memang takde
hati nak pergi makan dengan dia buat masa ni.
“How about tomorrow?” Soalnya.
“Outstation, one week,” jawabku ringkas.
“Oh… How about next week, lepas Ika outstation?”
Tanyanya lagi. Kemain bersungguh-sungguh nak ajak aku pergi
lunch ni. Ikhh... Tolonglahhh…
“Sorry, saya betul-betul takde masa. Could you please
leave me alone, now? Saya takde masa untuk benda semua ni.
Sekarang ni waktu kerja saya. Kalau boss saya nampak saya
tengah berborak dengan awak, orang luar ni, apa pulak dia
kata? Ofis ni bukannya ofis bapak saya. Saya pun makan gaji kat
sini,” balasku. Memang betul-betul aku takde mood sebaik aje
aku bertemu dengan dia ni.
“Takpe... Kalau tak boleh lunch, it is better to have a
dinner with you. Ika still pakai nombor lama jugak kan? I will
call you later. Bye, honey,” balasnya lagi yang memang tak
mahu mengalah langsung.
Arrrggghh… Pening kepala aku dah datang. Masalah
dah muncul. Kenapalah dia ada kat sini? Jangan-jangan, dia
ada interview untuk cari engineer baru untuk gantikan Encik
Harun yang akan naik pangkat tu kut? Kalau dia diterima kerja
kat sini, maka setiap hari aku akan bertemu dengan dia?
Adoii! Mana panadol ni? Masalah... Masalah…
SEBAIK AJE Encik Ikmal lalu bilik aku, aku terus mengejarnya
dan masuk ke dalam bilik dia. Harapan aku hanya satu, mintak
kat Encik Ikmal untuk tolak permohonan si nasi kandar tu.
Aku tak nak dia kerja kat syarikat ni. Mungkin bagi Encik Ikmal
dia tu emas, tapi bagi aku ia satu beban!
“Yes, Meen. What can I do for you?” Soal Encik Ikmal
sebaik aje aku masuk ke dalam biliknya. Dia baru aje duduk di
atas kerusi empuknya tu. Aku macam jadi serba salah pulak nak
tanya soalan tu kat dia.
“Ada apa-apa appointment penting ke hari ni?”
tanyanya lagi.
“Takde... Takde... Hari ni takde appointment langsung.
Boss... If you don’t mind, can I ask you something?”
“Nak tanya apa?”
“Tadi masa buat interview cari engineer tadi, ada tak
interviewee yang bernama Tengku Iskandar Tengku Indera
Mahyuddin?”
“Hmmm... Ada... You kenal ke dengan Tengku Iskandar
Tengku Indera Mahyuddin? Is that your boyfriend? Hmmm...
Handsome... Handsome,” balas Encik Ikmal. Eh... Eh... Buat
lawak tak berbayar ke boss aku sorang ni.
“Aik, boss… Lain macam aje bunyinya tu?”
“Just joking. So, ada apa dengan Tengku Iskandar
Tengku Indera Mahyuddin tu?” Soal Encik Ikmal lagi.
“I have problem with him. Kalau boss terima sebagai
staff kita kat sini, it’ll gonna a big problem for me. Maybe... You
think that is unreasonable, but...”
“Meen, I faham. But you know me right? I tak suka
bila urusan peribadi dicampur adukkan dengan urusan kerja.
Lagipun, I tak nampak apa kekurangan dia waktu interview tadi.
Dia ada ciri-ciri engineer yang kita nak dalam syarikat ni. His
qualification also not too bad. He’s graduated in Nottingham
University,” jawab Encik Ikmal yang memandang ke arahku
dan kemudiannya matanya kembali pada kertas kerja yang
perlu disemak di atas meja.
Aku bangun longlai dari kerusi yang berhadapan
dengan Encik Ikmal dan melangkah keluar menuju ke bilikku
semula.
“Yasmeen,” panggil Encik Ikmal. Aku menoleh ke
arahnya sebaik sahaja membuka pintu bilik Encik Ikmal untuk
keluar.
“Walaupun dia pernah hadir dalam hidup you, tapi
cubalah terima dia semula, setidak-tidaknya sebagai rakan
sekerja tak lama lagi,” balas Encik Ikmal.
Jadi, berdasarkan apa yang telah dikatakan oleh Encik
Ikmal tu, kemungkinan besar dia akan bekerja di bawah satu
bumbung bersama denganku. Aku senyum pahit pada Encik
Ikmal, itu tandanya terlalu berat untuk aku menerima si nasi
kandar tu sebagai bakal rakan sekerja aku nanti. Aku ucap
selamat datang kepada rakan sekerja baruku, Tengku Iskandar
Tengku Indera Mahyuddin. Aku harap kau akan ‘gembira’
bekerja di sini.

Falling in Love - Bab 11

HUJUNG minggu menjengah lagi kali ni, dah
masuk bulan baru pun. Dan, dah tentulah gaji baru masuk.
Memang seronok sakanlah aku. Tapi akan menjadi tak best
bila nak keluar, semua tempat penuh. Biasalah orang baru
masuk gaji, nak bershopping sakan. Sama jugak macam aku
ni. Memanglah tak terkecuali pun. Sasaran lokasi aku kali
ni adalah KLCC. Memang dah lama sangat tak pergi tempat
membeli-belah ni. Sasaran aku sudah semestinya... Kedai Buku
Kinokuniyalah. Kedai mana lagi aku nak terjah. Aku ni bab-bab
baju kurang sikit. Kasut boleh tahan, tapi aku takde hati nak
beli kasut untuk bulan ni.
Aku dah janji dengan anak-anak Angah yang aku nak
belikan buku-buku cerita untuk diaorang, sebelum diaorang
balik semula ke Ipoh malam lusa. Mujur juga mereka semua
berada di Ipoh hanya untuk beberapa ketika, sebab tak lama lagi
mereka akan pindah semula ke Kuala Lumpur.
Beberapa buah buku dah memang jadi sasaran aku dari
tadi. Aku dah letak ke dalam bakul. Bukan setakat buku budakbudak
tu aje, buku untuk aku pun ada jugak. Untuk abah pun
ada jugak. Mak tak berapa nak layan buku sangat, mak lagi suka
tengok tv daripada baca buku.
Terlalu leka membaca sinopsis novel yang boleh tahan
lama jugak, Pergilah Sepi karya Fauziah Ashari sampai aku
terlanggar seseorang yang bertentangan laluannya denganku.
Habis jatuh buku-buku di dalam bakul. Terpaksa aku dan dia
duduk mengumpul semula buku yang terjatuh. Aku pun tolong
dia jugak sebab dia pun ada ambil buku untuk dibayar.
“Maaf, salah saya, tak sengaja terlanggar. Leka sangat
tadi,” ucapku pada lelaki, berada di hadapanku yang sedang
tunduk mengumpul semula buku-buku yang terjatuh.
“Takpe-takpe. Sama-sama salah. Saya pun jalan tak
tengok depan,” balasnya pula. Dah, masing-masing salah diri
sendiri. Susah… Susahh…
Aku dan dia kembali bangun dan buku terakhir milikku
berada di tangannya dan dia memberikan semula kepadaku.
“Terima kasih,” ucapku.
“Sama... Eh... Macam kenal,” kata lelaki itu. Aku baru
aje nak mendongakkan kepala sebab baru aje bangun dari
kumpul buku dan masukkan semuanya ke dalam bakul. Mataku
langsung tidak berkelip. Senyumanku terus aje mati.
“Ika, right?” teka lelaki itu. Ika, nama panggilan yang
sudah lama aku luputkan daripada ingatanku, kini menjengah
kembali sebaik aje lelaki tu memanggil semula nama tu di
depanku. Aku hanya tersenyum paksa. Tapi, tidak pada lelaki tu,
dia kemain gembira sangat dan terlampau gembira bila nampak
aku.
“Thanks God, we’re meet again. You know what, I
really... Really miss you. And... Wow! Look at you! You look
gorgeous, honey!” ujarnya.
Aku terlihat matanya bersinar-sinar sebaik aje melihat
aku dari pandangan matanya. Tangannya cuba menyentuh
pipiku, tapi aku tepis dengan perlahan.
“You know what, I just wanna hug you just right now!”
tambahnya lagi sambil menghampiriku dengan lebih rapat lagi.
Kata-kata itu juga makin perlahan aku dengar.
Mungkin itu juga membuatkan dia semakin menghampiri
aku. Aku mengundur selangkah ke belakang. Simpang! Kalau
perjumpaan yang tak dirancang pun jadi macam ni, apatah lagi
kalau dirancang? Ikh… makin melampau kut! Balik dari luar
negara, makin teruk aku tengok perangai nasi kandar ni!
“Banyaknya children books. Buku-buku untuk anakanak
Along ke?” Soal Iskandar padaku. Tapi aku tak sempat
nak jawab pun sebab tiba-tiba aje ada seseorang dah memeluk
pinggang aku dari belakang.
“Sayang, dah habis pilih buku-buku tu ke?” Soal suara
garau yang lagi romantik itu dari belakang. Aku macam dapat
agak suara siapa yang menjengah telingaku di belakang.
Ah… Dah sudah... Memang pandai betul mangkuk
tingkat ni berlakon. Mujur jugak aku tak melompat ke, mati
terkejut ke, bila dia buat macam tu kat aku tadi. Aku menoleh
ke arah sisi kiriku. Encik Raykal sudah pun berdiri di sebelahku
sambil mengukirkan senyumannya yang paling manis. Lepas
tu, dia kenyitkan matanya padaku. Tanda dia tengah berlakon
kat depan nasi kandar ni. Saja-saja dia main-main dengan
rambut aku yang dah menjengah ke depan dan menutupi
dahiku. Akupun tersenyum.
“Sayang tak nak kenalkan ke, kawan sayang ni?” Soal
Encik Raykal. Hah… Memanglah aku lupa pulak nasi kandar ni
masih lagi ada kat depan kami.
“Ohh... Kenalkan, ni Iskandar. Is, ni…”
“Raykal Asyraff, just call me Carl. Yasmeen’s fiancé,”
jawab Encik Raykal. Hah, terbaiklah Encik Raykal! Sayang sama
kau lebih sikit daripada Jepah! Encik Raykal menghulurkan
tangan pada Iskandar sebagai salam perkenalan.
“Ohh... you dah bertunang ke Ika? Jepah takde bagitau
apa-apa pun?” Kata Iskandar.
“Actually, kami baru je bertunang. Kami buat pun
kecil-kecilan aje. Bertunang je pun, belum kahwin lagi,” jawab
Encik Raykal. Pandai betul dia ni berlakon, pandai betul dia
backup aku.
“Nanti kami jemput bila dah ada tarikhnya. Kalau boleh
lagi cepat, lagi bagus. Nikah aje dulu, bersanding kemudian,”
tambahku pula.
“So, belum ada tarikh tetap lagilah ni?” Tanya Iskandar
lagi.
“Belum ada bincang lagi nak buat bila, sebab dia ni
busy nak uruskan projek sana sini. Sekarang ni, baru buka
branch kat Hong Kong,” jawabku. Hoh... Kesian kat kau nasi
kandar. Mati-mati dah kena tipu dengan kita orang.
“We’ve got to go now, nak pergi tengok movie. Kejap
lagi movie dah nak start,” kata Encik Raykal padaku. Aku
kemudian tengok jam kat tangan dia.
“Kena pergi bayar dululah ni, kan?” Soalku padanya.
“Mestilah sayang,” jawab Encik Raykal sambil mencuit
hidungku.
Ikh... Melebih-lebih pulak orang tua ni berlakon
dengan aku. Tadi pinggang, lepas tu rambut, ni hidung pulak.
Ikhhh. Rimas pulak aku rasa.
“Nice meeting you, Iskandar. Nanti jumpa lagi. This is
my card, anytime you can call me,” ucap Encik Raykal sambil
memberikan kad bisnesnya pada si nasi kandar ni.
Kemudian, si mangkuk tingkat ni terus aje menarik
tangan aku, tapi pandanganku tetap beralih pada si nasi kandar
tu jugak. Tak taulah kenapa, macam tak sedap hati je duk
menipu dia. Mungkin juga sebab menipu bukanlah satu tabiat
rasmi aku.
Sebaik aje kami dah pun melangkah jauh daripada dia
dan dia dah pun hilang daripada pandangan, aku meleraikan
pegangan tangan si mangkuk tingkat tu dan bakul yang dari
tadi dia pegang, aku cuba tarik kembali ke peganganku.
“Eyh… It’s okay. I pegang.”
“Tak payahlah nak berlakon lagi, Encik Raykal. Nasi
kandar tu dah takde pun kat sini.”
“Even nasi kandar tu takde kat sini pun, I tetap nak
pegang bakul ni. Salah ke I nak tolong you?”
“Bukan macam tu. Saya ni, dah menyusahkan Encik
Raykal aje. Terpaksa berlakon untuk kepentingan saya, nak
elakkan diri daripada nasi kandar tu,” ujarku.
“Anything for you, I sanggup buat,” balasnya. Ikh...
bertambahlah aku tak sedap hati.
“Encik Raykal buat macam ni, buat saya rasa tak sedap
hati ajelah,” kataku.
“You tak payah nak rasa macam ni. Just... Trust me,
okay?” balasnya. Sampai ke kaunter pembayaran dan sewaktu
aku ingin mengeluarkan duit, Encik Raykal terlebih awal
menghulurkan kad kredit pada cashier tersebut.
“Eyh... Encik Raykal. Barang-barang saya tu,” kataku.
“Takpe, I belanja.”
“Belanja... Tapi banyak tu, Encik Raykal,”
“Takpelah… Bukannya selalu, kan?”
Aku dan Encik Raykal keluar dari kedai buku
Kinokuniya beriringan. Kami berjalan dengan langkah yang
perlahan menuju ke eskalator.
“Terima kasih banyak-banyak. Encik Raykal dah
banyak sangat tolong saya kali ni. Saya tak tau nak balas apa kat
encik,” ucapku.
Memang aku tak dapat nak kata apa-apa dan nak balas
apa kat mangkuk tingkat ni. Dah banyak sangat dia tolong aku
pada hari ni.
“No biggies. Tak payah nak balas-balas. I ikhlas tolong
you,” jawabnya sambil tersenyum.
“By the way, Encik Raykal buat apa kat sini? Jumpa
girlfriend ke?” Soalku.
Yelah, nak jugak tau apa yang dia buat kat sini sampai
terserempak kat Suria KLCC ni dan dalam kedai Kinokuniya
lagi tu. Aku yakin yang dia ni sebenarnya bukannya ulat buku
pun.
“Yup!”
“Ohh... Dah jumpa dia ke belum ni? Kalau belum,
kang tak pasal-pasal dia merajuk pulak sebab kena tunggu
Encik Raykal lama sangat. Nanti, lagi haru kalau dia nampak
Encik Raykal berjalan dengan saya. Tak pasal-pasal perang besar
nanti,” jawabku. Dia tergelak kecil.
“I dah jumpa dia pun, and I think she’s not angry with
me. Dia takkan marah punyalah, I rasa dia tak kisah pun kalau
I berjalan dengan you,” balasnya. Wahh... Memanglah sporting
awek dia tu, kan? Tak kisah langsung kalau boyfriend dia
berjalan dengan perempuan lain.
“Encik Raykal ni, Encik Raykal tak tahu hati
perempuan macam mana kalau orang yang paling dia sayang,
berjalan dengan perempuan lain. Lepas tu rapat-rapat macam
ni,” kataku pula.
“What if, perempuan tu sebenarnya you?” Soalnya
pula.
Ikhh... Main-main pulak si mangkuk tingkat ni.
Aku menggeleng-gelengkan kepalaku, nonsense betullah si
mangkuk tingkat ni.
“Buat lawak, eyh?” perliku sambil ketawa kecil.
“No, Meen. I’m serious. I betul-betul serius. Youlah
orang yang I jumpa tu,”
“How come?”
“Actually, I’ve been watching you since you’re here.”
“Wait a second. You are my stalker!”
“Tak salahkan kalau I jadi stalker you?”
“Dah tak boleh jadi stalker saya sebab saya dah tau
siapa dia. And it was you.”
“Meen...”
“Hmmm?”
“Could you please stop calling me Encik Raykal?”
“Habis tu nak panggil apa?”
“Just... Carl?”
“Saya tak biasalah panggil encik dengan panggilan tak
formal macam tu.”
“Dalam pejabat you panggil I Encik Raykal, tapi kat
luar you panggillah apa-apa yang you suka. Carl ke, Raykal ke,
nak panggil I sayang pun boleh,” balas Encik Raykal.
Perghh... Memanglah orang tua ni tak padan dengan
tua. Macam mana aku tak kata tua, dia lebih kurang sebaya
dengan umur Encik Ikmal yang dah pun berumur 35 tahun
pulak! Dan muda setahun daripada Along je tau!
“Euwww?!”
“Tak mau? Baby-Hunny ke?”
“Ada motif ke saya kena panggil dengan panggilan
macam tu?”
“Ada motif jugak. Untuk mengelakkan you kena kacau
dengan ‘Nasi Kandar’ you tu. So, kita kenalah practice. Practice
makes perfect. Kita startlah sekarang,” jawab Encik Raykal.
Memang wayar mangkuk tingkat ni dah bersimpul kut!
“Desperate?”
“No... Actually... Yes?!” balas Encik Raykal. Lagilah aku
serabut! Jantung aku dah berdegup semacam je, macam duk
berlari kena kejar dengan anjing pun ada jugak!
“Ohh.. Okay... Bye!”
Baik aku lari dulu daripada otak dia makin mereng,
sakit, senget, dan terus kena langgar dengan treler, lori simen
dan kenderaan berat lain yang bakal datang.

Falling in Love - Bab 10

AKU mengambil fail projek pembangunan di Johor
untuk diperbaiki semula. Segala laporan yang tertera pada
fail tersebut perlu aku susun semula agar ia teratur dan tidak
terlalu serabut sangat kalau nak baca nanti. Lagipun projek ni
adalah projek usaha sama syarikat aku dengan syarikat Encik
Raykal jugak.
Aku bangun dari tempatku dan berjalan menuju ke bilik
yang menyimpan kesemua maklumat yang berkaitan dengan
projek yang bakal bermula tak lama lagi. Cari punya cari...
Bongkar punya bongkar... Dapat jugak apa yang nak dicari. Lama
jugaklah aku bertapa dalam bilik tu, siap bukak heels aku ni lagi.
Nak buat proposal punya pasal, kenalah ada maklumat yang
berkaitan dan lengkap.
Mata sibuk membaca maklumat pada dokumen.
Tanpa aku sedar, aku terlanggar seseorang yang bertentangan
denganku. Adeh... Tu lah... Khusyuk punya pasal. Bersepah dah
fail-fail yang aku bawa dari bilik ‘kebal’ tadi.
“Sorry, tak sengaja langgar. Salah saya,” ucap maafku
pada orang yang aku langgar ni. Dia pun turut tolong aku ambil
semua fail yang bersepah kat atas lantai.
“It’s okay. I pun salah jugak tadi. I jalan tak tengok
depan,” balas suara tersebut. Memanglah aku tak perasan
dengan siapa aku langgar. Bila dah dengar suara tadi, baru aku
sedar yang aku sebenarnya dah terlanggar Encik Raykal. Aduii...
“Maafkan saya, Encik Raykal. I’m too careless,” ucapku
sambil memberi tanda maaf ala-ala orang Korea dengan Jepun
tu.
“It’s okay,” balasnya lagi. Betul-betul kalut aku hari ni,
tak taulah kenapa. Macam sengaja nak buat sibuk.
“Encik Raykal buat apa kat sini?” Soalku. Eh... Eh...
padahal soalan tu tak patut tanya pun. Tapi, dah kalut punya
pasal, tanya ajelah.
“Hari ni kan I ada meeting. Don’t you remember?”
Soalnya. Aku menggaru kepala sambil tersengih macam kerang
busuk.
“Dah habis meeting ke?” Soalku lagi sebab aku masih
belum dapat lihat kelibat Encik Ikmal. Yang aku nampak hanya
Encik Raykal sorang je buat masa ni.
“Ikmal tak join pun meeting tadi. Only Harrizan, Farhan
and I dalam meeting tadi. Kan dia ada lunch meeting. Takkan
you tak tau?” Tanyanya lagi. Memanglah hari ni merupakan
hari blur aku.
“Jom kita pergi lunch. Dah pukul 1 ni,” ajaknya lagi.
Aku mengerling ke arah jam tangan di tangan kiriku. Jarum
pendek sudah pun berada di angka satu. Terasa nak tolak aje
pelawaan dia ni, asyik keluar dengan dia aje. Nanti bebudak ofis
kata apa pulak.
“It’s okay. Encik Raykal pergilah dulu. Saya ada kerja
sikit lagi nak dibuat,” balasku.
“Kerja tu takde lari ke mana pun. Kerja tu takkan habis
kalau you keep working on it. Take a rest, badan you pun nak
rehat, perut tu pun nak diisi jugak. Dah, pergi letak fail tu dulu.
I tunggu kat sini,” arahnya. Isyy... Nak jugak paksa aku ni, apa
pasal? Hah... Ni aje jalan yang terbaik.
“Actually, saya dah buat McDelivery. Kejap lagi
sampailah,” kelentongku.
“Oh... Really? Tak apalah kalau macam tu. I terus balik
ofis ajelah kalau gitu. Hmm... By the way, kereta you macam
mana? Still under workshop?” soalnya.
“Oh... Dah ok dah... Thanks a lot,” ucapku.
Lelaki itu mempamerkan senyuman padaku. Sikit
tawarlah sebab aku dah tolak pelawaan dia untuk makan tengah
hari. Dia terus sahaja melangkah keluar dari pejabatku. Pada
masa yang sama, perutku sudah memulakan irama K-Popnya.
Aduss... Padan muka kau, dah ada orang nak belanja kau, ajak
kau pergi makan, tapi kau pergi tolak. Padan muka dengan kau,
Cik Ja.
Kau tau tak, kau dah tolak satu pelawaan yang
memang dapat menjimatkan duit kau pada waktu kemuncak
macam ni. Kau tau tak, duit kau tinggal berapa ringgit je???
Kad ATM kau pun tertinggal kat rumah. Dalam dompet kau tu
tinggal 10 ringgit aje, itu pun nak buat isi minyak balik rumah
nanti. Kalau dah kira dengan duit minyak, memang kau takkan
lepaslah, Cik Ja oiii…
Nampak gayanya, aku kena ikat perutlah sampai ke
malam jawabnya. Kriuuukkk... Alamak perut aku berbunyi
bukan main kuat! Haii... Perut... Janganlah kuat sangat. Aku
tau kau lapar, tapi… Macam nak menangis tersedu-sedu pun
ada jugak. Salah aku jugak, entah macam mana aku boleh pergi
tinggalkan kad ATM aku di waktu genting macam ni.
Aku meletakkan kepala di atas meja, mata menatap
terus ke monitor komputer, mulut mencebik. Buat-buat sedih
pada diri sendiri, tapi takde siapa pun yang nak tengok! Tanganku
pula memegang perut yang dari tadi asyik mendendangkan
entah lagu apa. Dah tak macam lagu Korea pun ada jugak.
Untuk menghilangkan rasa lapar tu, aku bermain
The Sims Social kat dalam Facebook tu. Tapi, itu tetap tidak
membuatkan perut aku untuk terus berhenti berbunyi. Dia
buat bunyi lagi. Adoi... Kenapa sadis pulak hidup aku untuk
hari ni. Takpe... Takpe... Kita kena bersyukur, sekurang-kurang
aku lapar untuk hari ni je jika dibandingkan dengan rakyat yang
ada di Somalia tu.
Tak lama kemudian, pintu bilikku diketuk, games
The Sims Social dah aku minimize, buat-buat tengah ada kerja.
Padahal... Takde menda pun yang nak dibuat. Yang aku nak
tahan gelak, aku buka fail projek kerjasama syarikat dengan
syarikat milik Encik Raykal kat atas meja, tapi dalam komputer
aku buka fail senarai nama calon pekerja untuk ditemuduga
minggu depan.
Aku terasa bau masak asam pedas yang begitu kuat
menusuk hidung dan sudah pasti berbau kat dalam bilik aku
sekarang ni. Kemudian, sebuah polisterin sudah terletak di atas
mejaku. Aku merenung ke arah polisterin itu lama.
“I tau you lapar. You tak order McD pun. Tapi, you
sanggup tipu kat I yang you dah order makan. I dah tanya
Shikin kat bawah tu. Takde siapa pun yang order McD hari ni. I
tau you tak ada duit nak beli nasi, kan? I tak tau you suka makan
apa, I just ambil apa yang I rasa you boleh makan kut. I pun ada
beli untuk I punya. If you don’t mind, kita boleh makan sama.
Kat mana you selalu makan, eh?”
Kata-kata Encik Raykal tu memang membuatkan aku
tersentap, sepatah perkataan pun tak terkeluar dari mulutku ni.
Macam tau-tau aje yang makanan kegemaran aku asam pedas.
Tak kisahlah ikan jenis apa, janji asam pedas.
Aku bangun dan garu kepala. Ikhh... Si mangkuk ni...
Ikhhh… Semua benda dia tau ni, apahal? Dia ni pakai ilmu
nujum pak belalang ke? Dia dah pun ambil polisterin yang dia
letak kat atas meja aku tadi. Dia dah pun berdiri di muka pintu.
“Kita makan kat pantri ajelah,” cadangku. Dia terus
memberi laluan kepadaku untuk aku keluar menuju ke pantri.
Dia terus mengikutiku dari belakang. Sampai aje di muka
pantri, langkahku terhenti. Penuh! Ala... Mana nak lepak ni?
“Kenapa?” Soal Encik Raykal. Memang jelas dia tak
nampak apa yang ada kat pantri sekarang ni.
“Hah, Meen. Tak turun makan ke?” Soal Ila padaku.
“Turun. Ni nak ambil pinggan dengan mangkuk
kejap,” kataku sambil melangkah menuju ke kabinet pinggan
mangkuk.
“Aku tak nampak pun kau tuu… Eh... Encik Raykal?”
balas Ila. Dia dah nampak Encik Raykal kat belakang.
“Hai,” sapa Encik Raykal pada Ila. Aku terus aje
mengambil dua pinggan dan mangkuk untuk dibawa. Mungkin
bilik aku bakal menjadi tempat untuk makan tengah hari ni.
“Encik Raykal lunch dengan Encik Ikmal ke?”
“Nope! I lunch dengan Yasmeen,” jawab Encik Raykal.
Ikh… Tak boleh simpan rahsia betul mangkuk tingkat ni.
Terangkat-angkat kening Ila dibuatnya. Perlu ke dia beritahu
kat Ila ni? Isyy…
“Ada apa-apa ke?”
“Ada… Ada nasi,” selorohku. Aku terus kembali
berjalan menuju ke bilikku semula sambil membawa pinggan
dan mangkuk.
“Okay, I’ve got to go. Nice meeting you,” ucap Encik
Raykal pada Ila. Aku dah buat muka toya satu sen.
Encik Raykal pun ikut aku lagi sekali dari belakang.
Memanglah aku kena bahan tak lama lagi. Aku masuk sambil
meletakkan pinggan dan mangkuk kat atas meja aku. Sebelum
tu, aku kemaskan semua fail, dokumen dan kertas-kertas yang
bersepah kat atas meja. Aku susun pinggan dan mangkuk kat
atas meja.
“Nak letak kat mana ni?” Soal Encik Raykal padaku.
“Meh sini,” polisterin itu bertukar tangan.
“Ambil air kat pantri,” arahku.
“Air?” Ulang Encik Raykal. Ikh… Boleh blur pulak
mangkuk tingkat ni.
“Air minumlah. Nanti kalau tercekik tulang ikan, siapa
nak bertanggungjawab?” Balasku.
“I ada. I lah yang kena bertanggungjawab,” jawab
Encik Raykal.
“Itu kalau saya yang tercekik tulang ikan tu. Kalau
Encik Raykal yang tercekik tulang ikan tu?” Soalku padanya.
“Youlah yang bertanggungjawab,” jawab Encik Raykal
lagi. Amboi-amboi dia ingat aku ni apa bagi dia? Kalau tak ingat
dia ni kawan baik Encik Ikmal, dah lama aku pijak-pijak dia ni.
Ikut sesedap rasa dia aje berkata-kata. Tak tengok kiri-kanan
langsung!
“Dahlah, pergilah ambilkan air minum. Biar saya
susun ni dulu,” arahku lagi. Makin lama aku layan makin sakit
jiwa aku rasa. Okey, nanti sepanjang makan, aku nak diam aje.

Falling in Love - Bab 9

MATA memang tertancap ke arah skrin projektor
yang terbentang luas besar lagi gah tu. Dari jauh pun dah boleh
nampak. Tapi, otak ni penuh dengan keserabutan. Keserabutan
dengan kehadiran seorang ‘makhluk asing’ yang ikutkan hati
bukannya aku kenal sangat dengan lelaki sorang ni. Tapi, entah
macam mana Jepah boleh pergi ajak jugak mangkuk tingkat ni
tengok bola sekali, pun aku kurang pasti. Musykil aku, macam
mana dia pun boleh ada jugak kat sini? Apa motif Jepah ajak dia
sekali ni? Tau ke tidak si Jepah ni bahawa membawa mangkuk
tingkat ni menambahkan lagi kekusutan aku?
Aku menyuakan ayam tandoori masuk ke dalam
mulut. Hmmm... Sedap! Malam ni jugak, aku tak banyak cakap
seperti sediakalanya. Biasa akulah yang paling bising dan mesti
nak bergaduh dengan Jepah tentang bola, kereta, motor dan
macam-macam lagi. Tapi, malam ni seolah-olah mulutku ni
dah kena sapu dengan UHU aje. Masih boleh bercakap lagi, tapi
belum sampai tahap kena bubuh Elephant SuperGlue itu.
“Ja... Is dah balik,” kata Jepah yang memulakan
bicaranya. Matanya tertancap pada skrin projektor. Aku berhenti
sekejap dan mula berfikir.
“Is?! Is mana ni?” soalku. Aku betul-betul tak ingat,
Is mana yang Jepah maksudkan sekarang ni. Isketambola ke
Isketambatu?
“Yelah... Is... Iskandar. Berapa banyak Is yang kau
kenal?” Tanya Jepah padaku.
Aku tersedak sikit dan terus aje mencapai teh aisku lalu
kuhirup. Mau tak terkejut dibuatnya. Iskandar... Satu nama
yang dah terlalu lama aku tak dengar dan sudah lama terdelete
dalam memori ingatanku. Sebolehnya aku tak mau ingat lagi
orang yang bernama Iskandar dalam hidup aku buat masa lalu,
kini dan sampai bila-bila pun.
“Apa masalahnya kalau dia dah balik pun?” Tanyaku.
“Memang ada masalah untuk kau Ja,” balas Jepah.
“Aku tak kenal siapa Iskandar tu. Nasi kandar aku
kenallah,” jawabku pula.
“Kau ni... aku cakap betul-betul. Kau main-main
pulak!” Marah Jepah lalu membaling tisu yang dah dironyok
dan dah kotor pun, kat aku. Isy... Tak senonoh betul Jepah ni!
“Wehh... Kotorlah!” Marahku pula. Aku nak makan,
kau boleh pulak main baling-baling tisu kotor kat aku!”
“Betullah! Aku cakap ni betul. Memang ada masalah
buat kau nanti. Dia ada call aku semata-mata tanya pasal kau,”
ujar Jepah. Aku diam. Malas nak ambil tau sebenarnya.
“Dia nak jumpa dengan kau, Ja. Dia kata, sejak dia
pergi, kau tak pernah contact dia langsung,” pujuk Jepah
supaya aku berjumpa dengan Iskandar itu. Iskandar, satu nama
yang memang aku dah lupakan, tiba-tiba dimunculkan balik
pada malam ni oleh Jepah.
Iskandar... Isy... Sebolehnya aku tak mau lagi dengar
nama tu sampai bila-bila pun. Buat serabut otak aku ajelah!
Iskandar tu... Lelaki yang pernah janjikan kebahagiaan untuk
aku, konon-konon akan sentiasa bersama dan sanggup lakukan
apa aje demi aku. Konon-konon aku ni adalah wanita yang
pertama dan terakhir yang akan dia jaga sepanjang umur hidup
dia. Alih-alih, sebaik aje dia sambung belajar, dia pergi cari
perempuan lain. Mangkuk putih pulak tu!
Kalau takat kawan biasa-biasa aje, aku tak kisah. Ni
siap upload gambar tu kat dalam facebook yang dia sakan gila
berpeluk dengan minah salleh tu. Cium pipi, sambil pegang
air kencing nates, kiss-kiss pun ada jugak. Pergh... Mahu tak
terbakar hati ni bila tengok tu. Bukan setakat tu, lagi aku
bertambah benci dengan dia bila ada kejadian yang tidak
diingini membuatkan aku rasa, ada baiknya tak payah kenal dia
sampai bila-bila pun tak apa. Lepas apa yang jadi, aku terus tak
contact dia langsung sampailah sekarang.
Jepah aje yang tahu daripada A sampai Z. Jepah jugak
yang menjadi posto-posto untuk Iskandar. Aku pun bagi postoposto
kat Jepah, suruh beritahu kat Iskandar si nasi kandar tu
jangan contact aku lagi. Lepas tu, ada jugak Iskandar call aku
untuk buat penjelasan pasal semua tu.
Yang tak boleh blah tu, dia kata semua gambar tu
superimpose. Ada orang sabotaj, orang dengki kat dia. Daa…
Orang sabotaj tak maulah upload gambar yang dah kena
photoshop tu sampai berpuluh-puluh. Rajin sangatlah orang
yang sabotaj dia tu nak edit gambar banyak macam tu.
Serasanya, orang yang nak sabotaj tu pun macam tak
ada motif je nak sabotaj dia. Dia bukannya kaya macam Ananda
Krishnan sangat, tapi boleh tahan juga kekayaan yang keluarga
dia ada. Lagi satu, dia pun bukannya hensem sangat, jika
dibandingkan Encik Raykal yang kat depan aku ni lagi hensem
daripada nasi kandar tu. Nak kata dia pandai, tak adalah pandai
banyak mana. Result SPM aku lagi bagus daripada dia.
“Aku yang lost contact dengan dia ke, dia yang
sebenarnya lost contact dengan aku? Bagi information tu
biar betul sikit, eh? Jepah... Dah berapa kali aku nak beritahu
dengan kau. Aku rasa, perkataan ni dah banyak kali aku ulang
sejak 7-8 tahun yang lepas. Aku rasa, kau ni ada amnesia sikit.
Baik kau pergi periksa kat hospital,” kataku.
“Ja, benda yang lepas tu biarlah lepas. Kau tak boleh ke
nak anggap pelawaan dia tu hanya sebagai kawan aje? Aku tau
apa yang pernah jadi kat kau dan Is dulu, tapi jangan letakkan
emosi kau, perasaan benci kau pada dia tu membuatkan kau
tak nak jumpa dengan dia lagi. Walau sejauh mana pun kau
lari, nama Iskandar tu tetap ada dalam ingatan kau, meskipun
ia sebagai kenangan lalu,” ujar Jepah. Bukan main Jepah nak
memujuk aku supaya berjumpa dengan nasi kandar tu.
“Jepah... Aku minta tolong kau sekali ni je. Tolonglah
jangan paksa aku dengan perkara yang aku tak suka. Kau dah
lupa ke apa yang dia dah buat kat aku dulu? Kau bukannya baru
kenal aku semalam. Aku harap kau faham,” balasku.
Jepah mengeluh. Lama dia merenung pada air
minumannya. Dia kemudian mengacau-ngacau airnya itu
dengan menggunakan straw.
“Okeyla... Aku takkan paksa kau. Roger aku bila kau
dah bersedia nak jumpa dengan dia. Terpulang pada kau,” kata
Jepah.
Jepah dah mula malas nak desak-desak aku lagi untuk
berjumpa dengan nasi kandar. Sampai bila-bila pun aku tetap
tak akan berjumpa dengannya, walaupun aku dah bersedia
ataupun tidak. Memang tak akan! Aku memang nekad dengan
diriku sendiri.
Encik Raykal pula lebih banyak diam daripada berkatakata
pada malam ni. Matanya lebih tertumpu pada perlawanan
bola sepak antara Arsenal dengan Manchester United pada skrin
putih yang besar terpacak di hadapan restoran.
“Once you’ve ready, I boleh temankan you jumpa lelaki
tu,” tiba-tiba aje Encik Raykal bersuara.
Nyaris-nyaris aje air yang aku hirup tu tersembur kat
depan muka Jepah. Aku toleh ke arah Encik Raykal. Matanya
masih lagi tertancap pada skrin yang menyiarkan siaran
langsung perlawanan bola sepak antara Manchester United
dengan Arsenal tu.
Betul ke tidak apa yang aku dengar daripada mulut
mangkuk tingkat ni tadi? Tiba-tiba aje nak tolong aku? Aku
ni bukannya rapat sangat dengan dia ni. Dahlah tiba-tiba aje
muncul dalam hidup aku, boleh pulak jadi member kamceng
boss aku, iaitu Encik Ikmal. Yang tak boleh blah tu, Jepah yang
macam takde kena-mengena pun dah terjadi member dia, dan
boleh pulak Jepah ni mengajak si mangkuk tingkat ni lepaklepak
dengan kita orang macam sekarang ni. Entah macam
manalah dia tau aku nak repair kereta aku kat bengkel Jepah.
“Encik Raykal tak perlulah nak ambil tahu hal ni. Ni
antara saya dengan kawan saya tu,” kataku. Tak naklah aku,
dah banyak sangatlah pulak dia ni tolong aku. Entah ikhlas,
entahkan tidak.
“No. I ikhlas nak tolong you ni. Kalau you nak jumpa dia,
I boleh temankan you. I boleh menyamar jadi boyfriend you,”
cadang Encik Raykal. Isy... dah makin merepek-repek pulak aku
rasa. Aku terus menghabiskan sisa terakhir minumanku.
“Aney! Sini mari! Kasi kira semua ni,” jeritku ke arah
aney yang baru bergerak keluar ke tempat aku, Jepah dan Encik
Raykal duduk sekali sekarang ni.
“Eh... Tak payah. I’ll pay for this,” kata Encik Raykal.
“Eh… Tak apalah. Biar saya yang bayar. Encik Raykal
dah banyak tolong saya. Saya tak nak terhutang budi, nanti
tergadai dengan body pulak,” balasku lalu mengeluarkan not
RM50 tadi lalu kugenggam sebelum aney tiba di meja kami.
Baru aje aney sampai kat meja kami, Encik Raykal
terus aje memberi sekeping not RM50 tanpa ada banyak bunyi.
“Keep the change,” jawab Encik Raykal ringkas pada
aney. Aku tak sempat nak suruh aney tu kira-kira kat makanan
yang memang belum cecah 30 ringgit pun. Pergerakanku
untuk memberi aney bayaran untuk malam ni memang betulbetul
terbantut.
“Jom,” ajak Encik Raykal. Jepah dah bangun dari
tempatnya, aku pula masih lagi termangu kat tempat duduk.
Memanglah terpinga-pinga sekejap.
“Kau tak nak balik ke, Ja?” soal Jepah.
Jepah tengok aku yang masih lagi statik di meja kami
duduk tadi. Soalan tu memang serta-merta menyedarkan aku
daripada lamunan, pantas sahaja aku mengambil plastik yang
berisikan makanan untuk Along. Kemudian, aku memasukkan
semula tangan ke dalam poket untuk mengambil kunci skuter.
“You datang sini tadi naik apa? Nak tumpang dengan
I ke?” pelawa Encik Raykal sambil menekan alarm kunci
keretanya yang entah mana.
“It’s okay. Saya bawak skuter je,” jawabku lalu
menghampiri skuter Along yang aku pinjam waktu ni. Aku
meletakkan makanan Along pada pedal minyak, terus aje aku
duduk di skuter dan menghidupkan enjin skuter.
“Oh... Kalau macam tu, biar I teman you hingga you
sampai rumah. I ikut you dari belakang, dah tengah malam ni,”
cadang Encik Raykal.
Ikh... Kenapalah mangkuk tingkat ni nak ambil berat
sangat pasal aku ni? Musykil pulak aku rasa dengan mangkuk
tingkat ni. Dah terasa serba salah pula aku nak beri jawapan.
Lagipun, aku masih lagi ragu-ragu sama ada dia ikhlas atau
tidak nak teman aku balik rumah.
“Tak apalah. Lagipun rumah I dengan rumah you tak
jauh mana pun. Kita dah satu jalan. So, why not I temankan you
balik. Just want to make sure that you arrive safely,” cadang
Encik Raykal lagi. Ini dah namanya paksa-rela tau. Terpaksalah
merelakan dia teman aku balik walau dalam keadaan terpaksa.
“Up to you,” jawabku. Malas nak gaduh-gaduh dengan
mangkuk tingkat ni tengah-tengah malam macam ni, di
depan kedai mapley yang boleh tahan ramai pengunjungnya.
Jepah… Awal-awal lagi dah lesap, langsung tak nak ambil tau
perbincangan antara aku dengan mangkuk tingkat ni.
Aku terus aje memecut laju skuterku meninggalkan
kedai mapley sebaik saja Encik Raykal dah pun menghidupkan
enjin keretanya. Okey... Malam ni dia guna kereta Mercedez-
Benz. Siri yang keberapa aku pun tak tau, tak nak ambil tau dan
tak mau tau.
Hanya kurang dari 10 minit sahaja aku telah pun tiba
di rumah, aku terus memarkirkan skuter Along di tepi. Skuter
dikunci, jangan dilupakan. Nanti, tak pasal-pasal aku pulak
yang dipersalahkan. Selesai kunci skuter, aku kembali ke pintu
pagar untuk menutup dan mengunci pintu. Kereta Mercedez-
Benz milik Encik Raykal masih lagi tersadai di hadapan rumah.
Serta-merta cermin keretanya diturunkan dan terpacullah
muka Encik Raykal yang memberikan senyuman padaku.
Perghh... memanglah cair. Ikh... Jangan... Jangan... Godaan
namanya tu! Aku membalas senyumannya meskipun nipis.
“Terima kasih sebab hantar saya sampai ke rumah,”
ucapku.
“No biggies. I just worrying you sebab you tu
perempuan. Nanti kalau jadi apa-apa kat you, macam mana?
kan? So, tomorrow I will go to your office to discuss more about
our projects. See you then,” balas Encik Raykal. Aku berdiri di
hadapan pintu pagar sehingga kereta milik Encik Raykal itu
lenyap di pandangan mata, barulah aku masuk ke dalam rumah.

Falling in Love - Bab 8

TELEFON bimbitku berbunyi lagu daripada
kumpulan M To M, Soundtrack daripada drama Lie To Me,
tanda ada mesej yang masuk. Aku yang baru je usai Solat Isyak
terus mencapai telefon bimbitku itu. Mesej daripada Jepah.
Pukul 9 kat mapley biasa kita lepak.
Kawan kau pun ada sekali ni nak tengok
bola dengan kita.
Aku berkerut dahi, musykil ni. Kawan aku yang mana
satu pulak ni? Bukan ke kawan aku tu kawan dia jugak ke? Aku
dengan Jepah ni, kawan-kawan kami semua satu sekolah je.
Takde sangat yang kat luar-luar ni melainkan kawan universiti
aku. Tapi... Semua dah kahwin, gatal-gatal semua nak kahwin
awal. Iyelah, study kat overseas, macam-macam godaan kut.
Itu yang menyebabkan ada sebilangan kawan-kawan aku yang
mula mengikat tali pernikahan terus. Tak mau tunang-tunang
dah. Tapi ada juga yang tunang dulu, itupun bila kami semua
dah berada di tahun akhir.
Haizzzz… Jodoh tak sampai lagi untuk aku. Aku jugak
yang tak kahwin lagi. Tak apalah, muda lagi. Bagi semua stabil
dulu, baru fikir pasal kahwin. Hmm... Takpelah... Abaikan saja.
Kita tengok sajalah siapa yang dimaksudkan oleh Jepah tu.
Aku terus menyarungkan jersi Manchester United
tanda pada malam ni aku akan menyokong Manchester United
habis-habisan. Aku terus mencapai telefon bimbit, wallet nipis
yang hanya sekadar boleh letak kad pengenalan, lesen memandu
dengan sekeping not RM50, kot-kot malam ni aku nak makan
besar, perut ni memang agak lapar jugak ni.
Okey semua dah cun, rambut okey. Baju okey, jeans
pun okey, barulah aku keluar dari bilik dan turun ke bawah.
Nampak abah duk tengok berita yang hanya tinggal beberapa
minit saja lagi nak habis tu. Pasti kejap lagi nak tukar channel
bola jugak tu sebenarnya.
“Nak pergi mana ni?” Soal abah sebaik sahaja kaki aku
mencecah ke anak tangga yang terakhir.
“Aik... Dah terang-terang orang pakai baju apa. Sahsahlah
nak pergi main bola!” Jawabku sambil memasukkan
telefon bimbit dan kunci rumah dalam poket jeans aku.
“Banyaklah kau nak main bola. Pegang bola tu pun
terketar-ketar, ada hati nak main!!!” Jawab Along yang baru aku
perasan pun ada juga kat sofa tempat abah duduk. Betul-betul
bersebelahan dengan abah.
“Pasal tulah bola tu disepak kat kaki. Bukannya
dipegang,” balasku pula. Memang betullah pun, aku ni sekadar
mampu untuk tengok. Kalau nak ajak main, nanti bukannya aku
sepak bola, tapi sepak angin. Lepas tu terus jatuh terlentang.
“Hurmmm... apa-apa ajelah kau ni, Cik Ja. Nanti jangan
lupa, tapau sikit apa-apa yang patut. Ayam Tandoori ke, teh tarik
ke, apa-apalah,” pinta Along. Wah... Penuh dengan demanding!
Mau tak berkerut-kerut dahi aku mendengarnya. Bukan main
kau pau adik kesayangan kau ni!
“Isy... Along ni… Entah apa-apalah... Macam orang ni
banyak duit je pun…” balasku.
“Memang banyak pun, tadi aku tengok kau bawak lima
puluh seketul.”
Isy... Macam mana pulak Along ni boleh tau aku
bawak RM50 sekeping ni. Ni tak habis-habis nak ‘pau’ aku je.
Isy... Dah kahwin pun nak pau aku jugak! Bini ada, pergilah pau
kat bini sendiri. Kerja pun lagi vogey-vogey daripada aku yang
tak seberapa ni. Nak jugak pau aku.
“Tolonglah, Cik Ja. Bukannya selalu aku nak pau kau
macam ni. Belanjalah sikit dengan abangmu ini,” rayu Along.
Along buat ala-ala muka kawan Shrek yang kucing
tu, Puss In The Boots tu. Muka bersinar-sinar macam penuh
dengan cahaya keimanan aje abang aku sorang ni. Hensem
sangatlah buat muka macam tu, tapi memang hensem pun!
Herkk... Puji abang sendiri pulak! Tak heranlah Kak Long pun
boleh cair dengan abang aku sorang ni.
“Hesy... yelah-yelah! Orang belikanlah apa-apa yang
patut!”
“Macam tak ikhlas je kau ni, Cik Ja. Takpelah…”
“Pulak… Orang belanja... Tapi dengan syarat.”
“Amende?”
“Pinjam skuter kau ek... Malaslah nak naik kereta.
Kan kerajaan suruh berjimat-cermat, jangan membazir harta
negara.”
“Banyaklah kau membazir harta negaralah, apalah...
Aku dah agak mesti ada muslihat yang tak berapa nak sembunyi
sangat. Sudahlah kau... Tu... Kunci aku kat tempat biasa, pergi
ambil.”
Ehehehehe… Gumbira di hati ini dapat naik skuter
kepunyaan Along. Memang aku stok malas nak bawa kereta pun
hari ni. Lagipun nak cari parking kat situ bukannya senang
macam petik jari je. Lebih baik aku naik skuter Along ni je.
AKU TERUS memarkirkan skuter kepunyaan Along berhadapan
dengan kedai mapley yang selalu menjadi tempat lepak aku
dengan Jepah bila ada perlawanan bola yang best-best macam
malam ni. Turun sahaja dari skuter, aku terus mengunci skuter.
Aku mencari kelibat Jepah di kedai tersebut. Kelihatan ada
seorang lelaki melambai-lambai ke arahku dan aku amat cam
wajahnya. Jepah! Aku terus menghampirinya.
“Dah lama ke kau sampai ni?” Soalku sebaik sahaja
melabuhkan punggungku. Kunci skuter aku letak di atas meja
tersebut.
“Takdelah lama sangat. Tapi, kawan kau lagi lama
tunggu kita,” jawab Jepah. Kawan aku?
“Kawan mana ni weh?? Aku betul-betul tak tau ni,”
balasku. Aku terus duduk bertentangan dengan Jepah.
“Kawan kau yang bayarkan repair kereta kau hari
tulah, pun,” jawab Jepah lagi. Kawan aku... Kawan aku... Yang
mana satulah yang si Jepah maksudkan ni? Aku tak dapat nak
teka langsung buat masa ni.
“Siapa?”
“Aku bukannya kenal dia sangat. Kau takkanlah tak
kenal dia.”
Kawan ofis aku ke?”
“Hurmm… Lebih kuranglah...”
“Lebih kuranglah??? Isy... Encik Ikmal ke?”
“Isy... si Kemal tu aku tau sangatlah pun. Tak payah
aku bagitahu kat kau pun, aku dah tahu sangat. Kalau dia,
mesti dia dah inform kat kau pasal malam ni,” balas Jepah lalu
menghirup teh tarik dia.
Isy… Bukan Encik Ikmal? Betul-betul aku tengah blur
tahap gaban ni. Kalau bukan Encik Ikmal, siapa pulak yang sudi
sangat-sangat nak tolong bayarkan kereta aku tu. Tambahan
pula sanggup jugak turun ke sini semata-mata nak tengok
Manchester United dengan Arsenal.
“Ye tak ye jugak. Isy... Siapa ni?”
“Apa-apa pun kau pergi orderlah dulu.”
“Dia pergi mana?”
“Tak taulah pergi mana. Tadi dia kata nak pergi tandas,
tapi ni dah lebih 10 minit dia pergi tandas ni. Bola dah nak start
ni.”
“Aneyy!” jeritku.
“Ye... Cik Ja maniss... Apa mau?”
“Macam biasa... Tambah air kosong eh.”
“Haa... tu dia,” tunjuk Jepah ke arah sorang lelaki yang
boleh tahan hensem jugak dari jauh dan baju yang dipakainya
pun sama dengan apa yang aku pakai sekarang ni. Baju
Manchester United tuhh…
Aku menoleh. Mau terbeliak jugak biji mata aku ni
sebenarnya.
“Pakat-pakat pakai baju sama nampak? Ermmm…
aku keseorangan ajelah jawabnya ni. Untunglah... Ada geng…”
rajuk Jepah. Isyy... Takde maknanya aku nak pakat-pakat pakai
baju sama dengan dialah. Bukannya dapat untung pun!

Falling in Love - Bab 7

SEBAIK sahaja aku pulang daripada tempat kerja
dan setelah aku memulangkan semula kereta abah, isy... Tak
mau aku nak bawak kereta tu ke merata tempat dah. Aku
berjalan kaki sahaja menuju ke bengkel Jepah, bukannya jauh
sangat bengkel dia tu dengan rumah aku. Sebab itulah aku
ambil keputusan untuk berjalan kaki sahaja, di samping untuk
mengambil udara pada waktu petang-petang macam ni.
“Jepah... Macam mana baby aku ni? Dah okey ke
belum?” Soalku sebaik sahaja aku melangkah masuk ke dalam
bengkel Jepah. Dia yang tengah sibuk-sibuk repair kereta orang
lain, nampak terkejut. Hampir melompat dia daripada tempat
dia berdiri tu.
“Isy... Kau ni... Agak-agaklah. Cuba bagi salam, takdelah
aku terkejut. Nasib baik kepala aku ni tak terhantuk dengan
menda alah ni. Datang main terjah je kau ni Ja,” kata Jepah.
Aku ketawa terkekek-kekek. Memang buruk benar bunyinya tu.
Aku terus duduk di ruang menunggu yang dah disediakan.
“Macam mana?” Soalku lagi sekali.
“Kereta kau dah okey dah tu,” jawab Jepah sambil
memberikan kunci ‘baby’ku semula.
“Berapa nak bayar kau ni?” Tanyaku lagi sambil
mengeluarkan dompetku dan dok mengira-ngira not RM50.
Entah berapalah pulak Jepah nak caj aku ni? Jangan sampai
mencekik aku sampai kering kontang sudahlah… Huhuhu…
“Tak payah bayar, dah ada orang bayarkan tadi.
Cincailah…” Jawab Jepah sambil menyambung semula
kerjanya dok repair kereta orang lain pulak. Aku berkerut dahi,
isy... Takkan abah pulak yang bayar. Dahlah tadi dia bagi pinjam
kereta dia kat aku.
“Isy, janganlah macam tu… Biar betul ada orang
bayarkan ni?”
“Ha’ah. Tak payahlah... Tapi kalau nak jugak, weekend
ni kita pergi lepak pekena mapley sambil tengok Arsenal
dengan MU. Kau belanja. Boleh???” kata Jepah. Arsenal lawan
Manchester United. Hoh... Feveret mak cik jugak tu. Terutama
Manchester United. Ehehehehe…
“Okey... Nanti kau set time pukul berapa, eh?”
balasku. Aku terus masuk ke dalam kereta dan menghidupkan
enjin babyku. Pendrive yang sedia ada, aku cucukkan dan
berkumandanglah lagu-lagu kesukaan aku. Sah-sahlah aku
buka lagu Korea dan ala-ala indie sikit. Aku terus memandu
perlahan pulang ke rumah.
Setibanya aku di rumah, kebetulan pulak abah baru aje
selesai menyiram pokok-pokok bunga. Aku terus mematikan
enjin dan keluar dari ‘baby’ku dan terus menguncinya.
“Abah… Abah bayarkan repair kereta Cik Ja ke?”
soalku. Muka abah berkerut-kerut. Hah… Nampak sangat tu...
Aku pun ikut berkerut sekali.
“Dah lama abah tak pergi bengkel si Jepah tu,” jawapan
abah itu sudah cukup meyakinkan aku di samping riak wajahnya
tadi, bukan abahlah yang tukang bayar repair baby aku tu.
“Takkan Along pulak?” Soalku pula sambil menggosokgosok
daguku.
“Kau tau-taulah sendiri Along kau tu macam mana?”
balas abah pula. Memang... Memang aku tau sangat Along tu
macam mana. Prinsip kau-aku punya, aku-aku punya tu dah
lama sebati dalam hidup dia sejak azali lagi. Aduss… Jepah??
“Jepah?” Tanya abah.
“Kalau Jepah sponsor, hari ni dia tak bukak kedailah,
bah. Mahal repair kereta Cik Ja ni. Mau 1000 lebih jugak.
Jepah pun dah cakap bukan dia. Tapi ada orang lain yang dah
bayarkan,” balasku.
“Kalau macam tu, meh kita panggil Detective Conan,”
jawab abah pulak. Chet... Boleh melawak pulak abah ni.
Aku ketawa kecil, kalau Detective Conan tu boleh
wujud di alam realiti ni, boleh jugak aku terima. Petik jari
aje dia selesaikan masalah ni. Abah pun dah tutup paip pili
dan melangkah masuk ke dalam rumah. Aku pun ikut serta,
matahari pun sudah hampir merangkak turun dan bulan bakal
menggantikan tempatnya. Acecece... Bermadah pulak aku ni.
Itu tandanya maghrib bakal menjelang tiba, jadi aku
tak nak buang masa. Kena siap cepat-cepat untuk tunaikan
tanggungjawab aku pada-Nya.

Falling in Love - Bab 6

AKU terus menekan nombor telefon Jepah, nak
juga tau apa perkembangan baby kesayangan aku tu di tangan
Jepah sekarang ni. Moga-moga dapat perkembangan yang
baiklah untuk kereta kesayangan aku tu.
“Jepah... Apa cer??” Tanyaku.
“Ja... Tak boleh siap esoklah... Kereta kau ni terkena
sampai kat bahagian air-cond dia ni. Ambil masa, nak pergi cari
barang lagi ni,” jawabnya. Isy... Takkan sampai ke situ pulak
rosaknya?
“Kena kat tempat air-cond? Teruk betul ke ni? Kau
jangan main-main dengan aku, Jepah,” aku memang dah cuak
sebenarnya. Kalau dah terkena kat situ, maka dengan rasminya,
memang banyak duit nak kena keluarlah ni!
“Betullah aku cakap ni. Ingat aku main-main ke?
Memang terkena kat bahagian air-cond ni. Teruk ni, Ja. Tapi,
yang bahagian dalam tu aku dah siapkan, tinggal bahagian luar
ni aje. Memang tak boleh nak siapkan esok, kena ambil masa
lagi ni,” jawab Jepah.
Aku mengeluh panjang. Duit lagi nampaknya.
Hmmm…
“Kau repairlah dulu mana yang teruk-teruk tu, nanti
bila dah siap, kau roger aku,” balasku.
Aku terus mematikan talian perbualanku dengan
Jepah. Aku merenung pada skrin telefon bimbitku, lama. Jam
pun sudah menunjukkan hampir 11 malam. Letih benar badan
ni rasanya sebab hari ni aku terpaksa balik menggunakan
pengangkutan awam. Mujur juga aku tiba di rumah sebelum
pukul 8 malam, sempat juga aku tunaikan solat Maghrib. Kalau
tidak, hmmm.. terlepaslah Maghrib aku.
Belum pun sempat aku merebahkan tubuh di atas
katil, pintu bilikku diketuk dari luar.
“Cik Ja, abah ni. Boleh abah masuk?” Soal abah dari
luar.
“Masuk ajelah, bah. Pintu tak kunci pun,” jawabku.
Aku berpindah tempat duduk di tepi katil dan memberi ruang
kepada abah untuk duduk di kerusi yang menempatkan meja
belajarku dulu yang kini dah menjadi meja kerjaku.
“Kereta Cik Ja macam mana?” Soal abah sebaik sahaja
melabuhkan punggungnya di atas kerusi. Aku memandang sayu
pada abah yang sudahpun melepasi setengah abad itu.
“Cik Ja baru je call Jepah tadi. Rosak teruk katanya,
sampai terkena bahagian air-cond tu. Tak boleh nak siapkan
esok,” jawabku sambil duduk bersila di atas katilku dan
memeluk patung teddy bearku.
“Pagi tadi pergi macam mana?” Soal abah lagi. Mula
pula aku terasa macam kena soal dengan polis je pun. Huhuhu…
“Pagi tadi ada orang jemput,” jawabku tanpa ada nak
selindung-selindung. Buat apa nak menipu benda yang betul
pun.
“Boyfriend? Isy... Isy... Isy... Kenapa tak bagitau dengan
abah pun!” Balas abah pulak. Eh... Eh... Bila masa pulak?
“Apa pulak abah ni, Cik Ja takde kata apa-apa pun
lagilah. Kalau ada, Cik Ja bagitau kat abah dulu tau! Boleh abah
basuh dia cukup-cukup. Ehehehehehe,” selorohku.
Kalau ada boyfriend pun aku ni, waktu ni jugak
aku suruh abah cakap dengan dia meskipun di telefon. Tapi,
masalahnya… Aku takde boyfriend, macam mana aku nak
suruh abah ‘basuh’ dia cukup-cukup?
“Pandai pun. Macam nilah anak abah. Tapi, mak ada
bagitau kat abah, yang mak cik Temah bagitahu, yang mak cik
Leha kamu ada cakap dia ada nampak lelaki yang jemput kamu
pagi tadi,” kata abah yang cuba nak korek-korek rahsia yang
tersembunyi daripada aku.
Abah ni, buat aku nak tergelak aje. Lepas sorang,
sorang. Haikss... Abah ni nak berbasa-basi lagi dengan anakmu
ini. Abah ni macam tak pernah kenal je Mak cik Leha dengan
Mak Cik Temah tu macam mana. Tapi, kalau ayat daripada Mak
Cik Leha aku kurang percaya sikit.
“Abah ni… Dah tau sepuluh patah apa yang mak cik
Leha tu kata, dua belas tak boleh pakai, nak jugak percaya,”
balasku.
Dah memang betul, meskipun abah memang dah tahu
benar Mak Cik Leha tu macam mana, tapi nak jugak percaya
apa yang Mak Cik Leha cakap dengan mak dan mesej tu pass
terus kat abah.
“Tapi, kalau dah bukan takat mak cik Leha aje yang
nampak, budak Aben dengan Jimbet and the gang pun nampak
jugak kamu tu, kamu nak kata apa?” tanya abah balik kat aku.
Owhh... Baru teringat dengan si Aben dan Jimbet and
the gang yang dok bolayan cakap orang Perak tu.
“Dengar kata lelaki tu handsome macam ala-ala mix
gitu. Siapa yang kamu minat tu? Lee Min Ho?” tambah abah
lagi.
Aku tersenyum, bukan sebab suka, sebab nak tergelak
sebenarnya. Lain betul muka mangkuk tingkat tak siap tu
dengan Lee Min Ho. Isy... Isy... Isy...
“Huish... Abah ni... Simpang! Lain sangat muka dia tu
dengan Lee Min Holah!”
“Hah... Dah mengaku tu. Dah nampak dah... Haaa…”
kata abah. Alamak! Memang aku terperangkap dengan abah ni.
“Abah ni... Saja nak perangkap Cik Ja! Itu bukan
boyfriend Cik Jalah,” balasku. Aku terus menarik muncungku
panjang.
“Alah... Mana tau lelaki tu boleh jaga sepenuh hati
anak abah ni, okey apa! Jangan lambat sangat Cik Ja, nanti
abah kempunan nak dapat cucu!” kata abah pula. Howaaa...
dah menyimpang jauh dah tu... Sampai ke cucu pulak perginya
abah ni!
“Apa pulak abah ni... Tu... anak along tu dah ada,
cukuplah tu,”
“Isy... Lambat tangkap pulak budak ni. Abah nak
merasa main dengan anak kamulah pun,”
“Apa ni abah. Tak sukalah… Baru 25 tahun.”
“Ha’ah... yelah tu. Sekarang kata baru 25. Nanti dah
sampai 28 pun nak kata ala... Baru 28. Cik Ja, abah dengan mak
ni bukannya muda lagi. Dah tua, abah nak tengok semua anak
abah ni berkahwin, ada anak. Tinggal Cik Ja sorang je yang tak
kahwin lagi. Anak-anak abah ni bukannya ramai. Kami teringin
sangat nak tengok kamu dirikan rumah tangga. Biarlah abah
dengan mak dapat tengok semua anak abah ni dah berkeluarga
sebelum kami tutup mata.”
“Abah ni... Janganlah cakap macam tu pulak.”
“Apa pulak tak betulnya,” sangkal abah pula. Abah
pandang tepat ke arahku. Muka serius je. Ya... dah memang
masuk ke topik yang agak serius juga waktu ni.
“Abah... Ajal, maut tu semua di tangan Tuhan. Kita tak
boleh nak kata bila kita akan mati. Muda ke, tua ke, tapi kalau
ajal dah sampai, kita akan kembali jugak pada Dia,” kataku
dengan penuh tenang.
Dalam masa yang sama aku memberikan senyuman
pada abah. Kita tak boleh nak sangkal lagi janji yang telah Allah
tetapkan pada kita. Smile for me. Abah terus sekeh manja-manja
kat kepala aku.
“Budak ni... Bercakap memang pandai,” seloroh abah.
Aku terus mempamerkan hampir seluruh gigi pada abah.
“Mestilah... Nama pun anak abah. Anak Sarjan Mejar
Hamidi mehh!” kataku.
“Cepatlah, Cik Ja. Siapa lelaki tu?” Soal abah lagi. Mak
aiii... Aku ingat dah habis dah informasi yang abah nak tau pasal
mangkuk tingkat tak siap tu. Kena mengelak ni...
“Aik... Tak habis lagi ke? Huwarrghhh… Cik Ja
mengantuklah abah. Esok nak kerja ni,” balasku.
Malas nak beritahu apa-apa walau sepatah pun
mengenai si mangkuk tingkat tak siap a.k.a. Encik Raykal
Asyraff itu. Aku terus berbaring mengiring ke arah kanan, lalu
mengambil bantal yang berada di sebelah lalu terus menutup
mukaku.
“Isy... Budak ni. Ni... Abah nak cakap. Kalau Cik Ja
nak pakai kereta abah tu, pakailah. Esok abah takde nak pergi
mana-mana,” jawab abah. Isy... Betul ke apa yang aku dengar
ni? Boleh bagi pinjam kereta Honda CR-V abah ke ni?
“Betul ni?” Soalku untuk mendapatkan kepastian.
“Amboi, bukan main terbeliak mata tu bila kata boleh
pakai kereta abah, eh?”
“Mestilah! Limited edition tu, nak usik pun tak berani!”
“Janji dengan abah tau.”
“Janji…”
“Janji dengan abah, cepat beritahu dengan abah
sekarang siapa lelaki yang jemput Cik Ja pagi tadi,” kata abah.
Adoiii… Teruklah abah ni. Kena perangkap lagi.
“Ala…” Balasku sambil memuncungkan mulut.
“Janji... Tak boleh dimungkiri!” Arah abah.
“Okey... Okey... Lelaki itulah yang cakap dengan abah
masa Cik Ja accident hari tu. Lelaki itulah yang accident
dengan Cik Ja. Okey... Puas hati dah? Cik Ja mengantuk ni,”
ujarku sambil menggosok-gosokkan mata tanda ‘mengantuk’.
“Oh… Apa nama budak tu? Raykal Asyraff, kan?
Hensem sangat ke budak tu sampai mak cik Leha kau tu siap
nak jatuh cinta lagi buat kali yang keempat puluh empat?” Soal
abah padaku.
“Biasa-biasa ajelah, bah. Takde terbeliak pun mata Cik
Ja ni tengok muka dia. Cik Ja lebih rela tengok muka Lee Min
Ho sampai pengsan meskipun dia jauh di Korea sana,” jawabku
pula. Memanglah pun, comel lagi Lee Min Ho, dengan lesung
pipit dia tu. Huissshh... Cair tau!
“Isy... Budak ni... Banyak betul berangannya. Nak lelaki
ala-ala Lee Min Ho, boleh nyanyi lagu Korea je,” balas abah.
Abah terus sahaja pamit untuk keluar dari bilik dan
pintu bilik terus ditutup rapat oleh abah sendiri. Aku hanya
tersenyum sambil memeluk bantal.
Aku tersengih-sengih, bukan sebab Lee Min Ho tapi
pasal dapat pinjam kereta abah sebentar yang ala-ala limited
edition itu. Walaupun hanya kereta Honda CR-V, bagi aku
ia tetap limited edition, sebab takde sorang pun yang boleh
pegang kereta kesayangan abah tu. Memang kereta tu abah jaga
dengan baik.
Tapi, mengenangkan anaknya ini yang lebih
memerlukan kereta itu daripadanya, kesian tengok anaknya ini
terpaksa tumpang kereta orang, balik pula naik bas berebutrebut.
Sayang kat anak punya pasal, abah bagi juga pinjam. Cik
Ja janji akan jaga kereta abah baik-baik.

Falling in Love - Bab 5

NASI lemak yang ada kat depan mata ni aku dok
kuis-kuis aje dari tadi. Bukan tak sedap, bukan juga aku dah
kenyang. Tapi, memikirkan kolesterol yang terlalu tinggi bila
makan nasi lemak ni, terutamanya pada waktu pagi macam ni.
Doktor dah pesan kat aku, ambil cereal aje, ambil nesvita tu pun
dah cukup. Ikutkan macam tak lalu je nak makan nasi lemak
ni, tapi… Disebabkan orang lain yang belanja, dan dah takde
makanan lain yang mampu untuk aku sebatkan, ini ajelah yang
ada. Ni pun, sikit aje aku ambil, sampai orang yang nak belanja
tu siap suruh tambahlah lagi apa-apa yang patut. Takkan nak
makan sikit ni aje?? Aku diam ajelah... Buat pekakkan telinga.
“Kenapa kuis aje nasi lemak tu, makanlah. Habiskan...
Kejap lagi kita nak meeting,” pinta orang yang belanja aku tu...
Ataupun lebih dikenali sebagai Raykal Asyraff tu.
Aku yang dari tadi tunduk aje tengok nasi lemak tu
mendongak sedikit sama level dengan dia dan bagi senyuman
yang nipis kat dia. Aku tengah musykil dengan klien aku sorang
ni, dia ni tak pernah makan beberapa hari ke? Makan bukan
main banyak. Nama breakfast, tapi tak macam breakfast je
aku tengok. Mee goreng dia ambil, nasi lemak pun, bihun...
Perghh... Kau ni makan ke mencekik??? Perut kau tu ada
tangki ekstra ke? Aku yang tengok kau makan ni pun dah terasa
kenyang yang teramat. Aku pula yang tak lalu nak makan.
“Saya dah kenyanglah,” jawabku. Aku menolak sedikit
nasi lemak aku ni, lalu aku mengambil teh panas, lalu aku
hirupnya sedikit demi sedikit sampailah habis.
“Atau... you segan makan dengan I ni?” tanyanya lagi.
Aku pantas menggelengkan kepala. Cheee… Buat apa
nak segan dengan mangkuk tingkat tak siap ni. Kau bukannya
Lee Min Ho untuk aku segankan sangat.
“Bukan macam tula... Memang saya tak boleh nak
makan banyak apatah lagi waktu pagi-pagi macam ni. Saya biasa
makan nesvita, tu pun dah cukup,” jawabku. Dia tersenyum
sinis. Aik...
“Badan dah cekeding tak payahlah nak berdiet-diet
sangat. You kena makan banyak, barulah tak tumbang ditiup
angin,” perlinya. Amboi-amboi, tak sayang mulut nampak
mangkuk tingkat tak siap ni!
“Suka hati sayalah nak makan sikit ke, nak makan
banyak ke? Takkan nak paksa-paksa orang makan pulak. Kalau
saya muntah kat depan awak, awak sanggup ke? Nak belanja,
buat cara nak belanjalah, kalau tak nak belanja pun takpe...
Nampak sangat tak ikhlas,” bebelku lalu bangun dari tempat
itu, kiranya nak keluar dari kedai makanlah ni.
“Ehh… Eh... Suka hati tinggalkan aku sorang-sorang.
You! Siapa nak bayar makanan you yang tak habis ni?” jerit
Encik Raykal kat aku.
Aku dah agak sangat dah... Bukannya ikhlas sangat dia
nak belanja aku pun. Tengok, sekarang ni aku pulak yang kena
hulur duit nak bayar makanan aku. Dasar orang kaya kedekut
tahi hidung masin!
Aku patah balik dan keluarkan sekeping not RM10, lalu
aku letakkan kat atas meja yang aku duduk bersama dengannya
tadi. Aku terus sahaja keluar semula dari kedai itu dengan hati
penuh rasa sebal, sengal, kesal, bebal dan sekalian alamnya yang
lain tanpa menoleh ke belakang langsung. Lantak dialah nak
buat apa dengan duit yang aku bagi tu. Aku tak kisah sangatlah,
tak luak mana pun setakat RM10 tu. Tapi, ikutkan hati aku ni,
memang terluak kot! Sepuluh ringgit tu dah boleh beli macammacam,
2-3 kali makan pun boleh aku beli tu.
“Hei, you! Nak pergi mana tu? Kereta kat sebelah
sinilah!” jerit Encik Raykal lagi. Peduli apa aku kereta dia kat
hujung sini ke, sana ke, sekalipun terletak kat Kutub Utara pun
aku tetap tak ingin nak naik kereta dia.
Semalam, salah dia tiba-tiba aje brek kecemasan di
tengah-tengah jalan. Tapi salahkan aku pulak. Lepas tu, entah
kenapalah ditakdirkan dia ni kawan baik bos aku, Encik Ikmal
tu. Boleh pulak masa tengah-tengah bincang macam tu, dok
jeling-jeling aku. Ingat aku tak nampak ke? Aku terus saja
melangkah kaki laju, jauh daripada mangkuk tingkat tak siap
tu.
“Tak inginlah nak naik kereta yang konon-konon
Fairlady sangatlah tu. Tak teruja mana pun, bukannya boleh
terbang pun kereta tu!” Kemain betul amarahku ni. Tak boleh
blah betul. Entah kenapa aku nak meng’hangen’ je dengan
mangkuk tingkat tak siap ni.
“You jangan lupa, briefcase you, semua dokumen yang
you bawak untuk meeting nanti ada kat dalam kereta I. Kalau
dah you kata macam tu, I just nak pesan, jalan elok-elok ajelah.
Okey,” jerit Encik Raykal.
Cisss… Bukannya nak kejar aku ke apa, padahal dia
yang mulakan dulu. Isy... Suka sangat bagi aku berada dalam
keadaan penuh rasa bersalah. Aku hentakkan kaki dengan high
heel yang aku pakai ni kat atas tar jalan. Geram jugak rasanya.
Bukan rasa dah... Sebenarnya pun, dah membara-bara aje dah
ni.
Terpaksa juga aku patah balik, kalau tak ingat pasal
semua dokumen yang ada kat dalam briefcase yang aku bawak
dan sudah sedia terletak dalam kereta dia tu, memang tak
teringin langsung aku nak patah balik ke arahnya.
Entah macam mana dan apa yang aku tersepakkan
aku hilang imbangan untuk kembali pada asal sebaik sahaja
menghampiri kereta milik Encik Raykal. Mungkin juga sebab
high heel yang aku pakai ni. Nyaris-nyaris tubuh aku yang tak
seimbang ni nak menyembah terus ke atas tar jalan. Aku tutup
mata, tapi sempat disambut oleh seseorang. Tangannya memaut
pada pinggangku.
Mata yang terpejam rapat tadi perlahan-lahan aku
buka. Siapalah yang jadi penyelamat aku daripada terus tercium
kat tar jalan ni. Terbeliak mataku dan Oh My God! Si mangkuk
tingkat tak siap yang jadi penyelamat aku rupa-rupanya! Posisi
kami berdua memang tak ubah nak menari Tango. Cuma lagu
tema macam Pendekar Bujang Lapok itu saja yang tak ada pada
waktu ni, tapi terasa terngiang-ngiang pula di telinga di mana
aku dan dia sedang cuba mengikut rentak lagu tersebut.
Perghh, bayangan maut betul! Aku cuba menolak
tubuhnya, tapi kudratku sebagai seorang wanita, manalah
terdaya untuk mengatasi tenaganya yang lebih tu. Dahlah dia ni
makan lagi banyak daripada aku tadi, mesti tenaga dia banyak
lagi ni. Ala…
Dia memberikan senyuman sinis padaku. Dia terus
perbetulkan posisi kami yang hampir-hampir membuatkan
kami untuk lebih rapat, tapi dah posisi macam ni pun dah
membuatkan aku rasa tak selesa langsung. Aku pantas
menjauhkan diri daripadanya, dia masih lagi tersenyum. Dan
aku rasa muka aku ni, dah habis merah tahan tahap keseganan
yang paling maksima.
Aku terus aje masuk ke dalam keretanya, malas nak
tengok muka dia atau beralih ke arah kanan walaupun sedikit.
Aku lebih rela tengok pokok, tiang elektrik, lampu isyarat,
divider pun aku sanggup tengok. Isy... Memang malu tahap
gaban sebenarnya ni! Isy... Mana nak letak muka ni…

Falling in Love - Bab 4

BANGUNLAH secepat mana sekalipun, arakian
juga… Eh... Arakian juga aku pakai ni?? Pergghhh... tak boleh
blah ayat yang aku pakai ni. Sekali keluar jugak ayat sastera
aku yang dah lama jugak aku tinggalkan. Tak kisahlah kau
bangun sebelum Subuh sekalipun, konon-konon nak keluar
awal sangat, konon-konon tak nak menyusahkan orang lain
dok jemput kau nak pergi kerja... Dalam erti kata lain, boss kau
sendirilah… Tapi kalau dah sezarah daripada asap bas ataupun
teksi pun takde, apa yang kau nak kata.
Ehem... Ehem... Sebenarnya nak mengata kat diri aku
sendiri. Yelah... Dari matahari belum start kerja lagi, sampailah
matahari dah masuk syifnya, sampai sekarang aku dok
tercongok kat depan bus stop ni. Bayangkanlah, selepas Subuh
aku berkejar-kejar nak ke sini, semata-mata tak nak tertinggal
dek bas, tambah tak mahu terlambat sampai ke pejabat. Alihalih,
harapan tinggal harapanlah. Harapan kini dah lebur untuk
menjadi pekerja contoh kat syarikat untuk bulan ni. Mesti
Encik Ikmal sedih ni. Dahlah datang lambat, isy…
Adoi... Adoi... Dan adoi lagi... Jam dah menunjukkan
tepat 8.30 pagi. Tapi kelibat satu teksi pun aku tak nampak
langsung! Bas lagilah, jangan harap. Pukul 9.30 pagi nanti
aku ada meeting. Isy... Sempat ke ni? Nak redah jammed lagi,
aku dari tadi asyik mengerling ke arah jam tangan. Kepala ni
dah berserabut dengan bermacam-macam benda. Aku tak tau
kenapa dengan perkhidmatan awam pada hari ni, langsung tak
ada. Takkan mogok pulak, gara-gara aku terpaksa menggunakan
khidmat mereka???
Dari tadi aku tak habis-habis tengok jam tangan.
Rasa sebal pun ada juga waktu ni. Aku rasa, nak aje aku yang
takeover drive bas atau teksi waktu ni. Cheee... Ingat aku tak
boleh bawak ke??? Orang yang dah biasa guna perkhidmatan
awam kat kawasan rumah aku ni dah mula membebel-bebel
yang bukan-bukan… Yelah... Menunggu hampir dua jam kut!
Tapi satu bayang bas atau teksi pun takde.
“Tak pernah-pernah mike mogok cenggini...?”
“Ateh… deme idok hati dan perasaan awok ni? Ikut
suke deme je nak datang pukui berapa? Awat, awok ni takde
koje lain nak menunggu deme. Awok ni... kang bos awok
pecat awok, ade deme mau bertanggungjawab??” Perghh... ‘pok
cik’ sorang ni... Namanya Jimbet... Aku pun tak tau dari mana
datang perkataan tu. Tapi bebudak selalu panggil dia Jimbet.
Dia ni memang pure orang bandar Kuala Lumpur.
Tapi entah macam mana boleh terjebak mengikut loghat Perak
‘mike-deme’ ni. Kalau betul tatabahasa dia ni, boleh la juga
aku nak terima... Ni... Tunggang-terbalik je aku dengarnya...
Memang tak salah lagi. Memang dia kipas-susah-mati Zombie
Kampung Pisang, Hantu Kak Limah Balik Rumah dengan Usop
Wilcha ni. Tu yang terikut-ikut agaknya tu.
Jimbet ni, budak sekolah lagi. Tapi, itulaaa… Sekolah
lagi jauh-jauh nun di sana. Ada yang dekat tak payah pakai
public transport, nak jugak sekolah jauh-jauh, katanya nak
berdikari... Nak naik bas awam. Berdikarilah sangat kau ni
Jimbet oiii... Bila dah waktu macam ni, mulalah menggelabah.
“Saman aje!”
“Tak payah saman... Kite bako je bas deme!” Jerit lagi
sorang.
Pergh, yang lain pun ikut sekali bersorak nak pergi
mem’bako’ public transport ni! Tak padan betullah bebudak ni!
Aku pun tak habis-habis tengok jam tangan ni.
Serabut pulak otak aku, Encik Ikmal macam poyo je
kata nak jemput aku bagailah... Tapi sampai sekarang, jangan
kata batang hidung, kelibat kereta dia yang made by Ford Fiesta
tu langsung tak nampak. Cakap tak serupa bikin betul boss
aku sorang ni! Satu pun tak boleh pakai, tapi buat masa nilah.
Sebelum-sebelum ni aku percayalah juga. Tapi tak semua pun
yang aku percaya.
Telefon bimbitku berbunyi lagu Janji, kedengaran.
Hah… Boss aku ni. Baru aje mengata dia kejap tadi, dah telefon
aku. Bagus betul.
“Haluu….”
“Helo, Yasmeen. I’m sorry tak dapat pick up you kat
rumah sebab I pun sekarang traffic jammed kat area Jalan
Damansara ni. Jam pun dah pukul berapa ni, sorry but I have
too. But, I dah suruh kawan I, yang juga merangkap klien kita
nanti ambil you. It’s okay, sebab dia pun akan terus ke office
kita. Klien yang kita jumpa semalam kat Le Meridien tu, Raykal.
Dia pakai Fairlady warna putih. I suruh dia ambil you sebab
rumah dia dengan rumah you sehala and rumah dia pun dekat
je dengan rumah you. Is it okay, kan? Okaylah, kita jumpa kat
office, ya?” ujar Encik Ikmal.
Aku tak sempat nak kata apa-apa, walau untuk satu
patah perkataan. Tak menyempat-nyempat dia terus aje letak
telefon. Hawau punya boss, sabo ajelah! Nasib baik dia bukan
boss besau, kalau boss besau, tak taulah aku nak kata apa.
Tak menyempat aku nak tengok habis skrin telefon
bimbit aku ni, aku dikejutkan dengan bunyi hon kereta yang
betul-betul berhenti di hadapanku. Isy... Buat aku terkejut
ajelah kereta ni. Aku ni, manalah tau sangat Fairlady tu macam
mana, tengok depan-depan pun tak pernah.
Aku tengok ajelah kereta tu, apahal pulaklah ni.
Ikutkan sebenarnya memanglah kereta kat depan aku sekarang
ni berwarna putih pun, tapi aku tak pernah nak ambil tau apa
jenama kereta ni. Tak pernah tengok pun kereta ni, aku buat
tak tau ajelah. Mataku kembali mengalih ke kanan, tunggulah
mana-mana yang patut. Bas ke, teksi ke ataupun Fairlady yang
Encik Ikmal katakan tadi.
Seketika kemudian, pemandu yang dari dalam
kereta putih yang kat depan aku ni keluar. Pakai cermin mata
hitam, sekali imbas aku macam dapat cam orangnya. Tapi, tak
mungkinlah dia. Isy… Buat kurang pandai… Buat kurang
pandai… Sekali lelaki tu bagi senyum kat aku, tak mau pandang
dia dah! Isy… Kalau tengok lama-lama nanti cair pulak aku kat
sini. Lelaki itu terus aje menghampiri aku.
“Cik Ja…” panggilnya. Isy... Macam mana dia boleh
tahu nama panggilan aku kat rumah ni? Selain keluarga aku,
saudara-mara ajelah yang tahu panggilan tu. Yang lain semua
panggil aku Yasmeen ataupun Meen. Kecuali… Hah... Lelaki
pakai kereta cap kuda berdiri tu yang dapat tangkap nama tu.
Lelaki naik kereta cap kuda berdiri tu... Tak lain tak bukan ialah
Raykal Asyraff! Dan… Encik Ikmal pun ada mention nama tu
jugak kat aku.
“Cik Ja….” Panggil lelaki itu lagi. Aku menoleh... Ya!
Lelaki tu dah tanggalkan cermin mata dia pun! Tak salah lagi...
Dialah Raykal Asyraff! Aduiii…
“Jom I hantar you pergi office. Kita dah lambat ni. Jom,
sayang,” ucapnya. Boleh pulak berjangkit penyakit sayangmayang
Encik Ikmal tu kat dia ni!
Isy… Dahlah bebudak si Jimbet tu tak habis dok
mengusha aku dengan Raykal Asyraff ni. Dan yang tak boleh
tahan tu, dia ambil briefcase yang aku pegang ni lalu diletaknya
kat tempat duduk penumpang belakang. Dia kemudian terus aje
menarik tangan aku, sekali sebenarnya. Isy… suka-suka hati aje
dia ni pegang tangan aku ni!
Kemudian, dia terus bukakan pintu kereta untuk aku.
Dia masih lagi tersenyum. Aku macam terpinga-pinga aje.
Sebenarnya aku fikir banyak benda, mesti ada CNN tak berbayar
akan sebarkan berita terbaru ni kat satu taman tentang aku
dengan seorang lelaki hensem yang tak boleh blah ni pergi kerja
naik kereta Fairlady. Perghh... Mesti tersebar luas ni!
Aku terus masuk ajelah kereta dia ni. Kedengaran lagulagu
Korea yang berkumandang. Isy... apasal pulak lagu Korea
ni memanjang, sekali baru aku perasan, dia cucuk pendrive
rupanya. Aku tengok kat display yang dekat dengan dashboard
kereta ni, nak tengok apa tajuk lagu ni. Ohh... My Everything by
Lee Min Ho! Perghh… Skandal aku tu. Memang aku minat kat
dia habis-habisan dengan mangkuk Korea ni, sejak cerita Boys
Over Flower punya pasallah pun.
“Erm... Betul ke Lee Min Ho yang nyanyi lagu ni?”
soalku.
“Betullah Lee Min Ho yang nyanyi. Kenapa?” balasnya
pula. Tak sangka pulak lelaki yang ala-ala maskulin macam
dia ni layan lagu Korea yang penyanyinya boleh tahan hensem
jugak termasuklah Lee Min Ho ini.
Ohh... Lee Min Ho... tak sangka kau nyanyi lagu ni...
Aku terus bertambah cintan dengan kau. Oh... tidakkkk… Lee
Min Ho... Kalaulah kau ada kat sini, kau nyanyikanlah lagu ni
untuk aku. Hanya untuk aku... Alangkah bahagianya hidup
aku... Lee Min Ho Oppa… Saranghae!
Eh... Ehh... Jangan berangan lebih sangat, kau jangan
lupa pulak lelaki yang dok kat sebelah kau tu bukan Lee Min
Ho. Bukan!!! Dia adalah Raykal Asyraff. Nanti kau terlebih-lebih
mendayu-dayu dengar lagu Lee Min Ho ni, tak pasal-pasal kau
ingat mangkuk sebelah kau Lee Min Ho. Wake up, Yasmeen
Zalikha!
“Tak ada apa-apa,” jawabku. Hik... Hik... Nasib baik aku
boleh kawal diri, gila sangat aku dengan Lee Min Ho ni... Susah
beno rasanya.
“You minat Lee Min Ho, ek?” tanyanya pula.
Aku diam tanpa memberikan sebarang jawapan. Dia
hanya tersenyum. Aku malas nak tengok muka dia. Daripada
aku tengok muka dia, lebih baik aku tengok kat luar.
“Helo, Mal. Aku dah ambil dia, kejap lagi kami sampai.
Apa? Ohh... Postpone pulak ke? Oh... Kau still stuck kat situ?
Ohh... It’s okay... Yup... Okay... Okay... Bye,” aku curi-curi
dengarlah jugak. Tapi malas nak menyampuk.
“Meeting kita pagi ni kena postpone ke pukul 11 pagi.
Ikmal pun still stuck kat Damansara, ada accident lori dengan
kereta katanya. Tak boleh nak bergerak langsung, so he need
to find another alternative. Ikmal ada pesan dengan I, bawa
you pergi breakfast dulu. If you don’t mind?” cadangnya. Tapi,
asalnya cadangan Encik Ikmal pun.
“Up to you,” balasku ringkas.
“No... Up to you actually,” balasnya pula. Haiksss...
Aku pulak? Dah Encik Ikmal yang mengarahkan untuk berbuat
demikian, aku ikut ajelah.
“Saya ni hanya menurut perintah, apa yang bos saya
kata, saya ikut ajelah. Asalkan tak lebih daripada seorang pekerja
dengan majikannya dan sebagai seorang kawan,” kataku.
“Okay, kita pergi breakfast dulu,” ajak Raykal Asyraff.
Menurut ajelah dengan bakal ‘boss kedua’ ni. Huhuhu…