DAPATKAN TEASER PERCUMA!


Nama Penuh Anda

Alamat E-mel Anda

Google+ Followers

Wednesday, 30 November 2016

Gila! Aku Suka Dia? - Bab 9

AKU balik awal dari kerja sebab malamnya
aku nak masak. Padahal nak kata awal, sama juga. Hari ni
seorang penolong pengurus kewangan baru dilantik dan
diperkenalkan oleh Iskandar Holdings iaitu Rafida. Dia dulu
pengurus kewangan di Syarikat Seria Holding milik Khalisah
yang akhirnya kahwin dengan secretary anak Dato’ juga tu.
Atas kredibiliti yang dimilikinya aku yakin, kami mampu
menjalin kerjasama yang baik di dalam jabatan perakaunan
Iskandar Holdings. Nanti ajelah detil aku cerita pasal Rafida,
lagipun dia tu scene lain. Ni scene aku, takmo pula interframe
berlebihan kan. Haha!
Nak cerita, dah beberapa hari makan tapau dari kedai,
tekak dah macam tak lalu dah makan hasil masakan orang.
Aku siang ikan, kemudian uruskan ayam, konon-kononnya
mahu masak ikan tiga rasa dan juga sup ayam lobak, juga
aku mahu makan ketam masak lemak kegemaran aku. Yang
simple-simple sudah, tapi itulah, kuantiti kena banyak sikit
daripada biasa sebab bukan aku seorang saja yang makan.
Ini termasuklah 2 orang adik-beradik lain mak bapak aku tu.
Kalau Joe tu bolehlah lagi makan sikit, tapi kalau Bob tu dua
tiga kaut jugak tu. Nasib baiklah dia adalah penyumbang dana
terbesar untuk makanan malam ni. Bob ni memang kedekut
sikit, tapi kalau pasal makan, dia tak kisah. Janji dia puas
dengan apa yang dia dapat. Janganlah bawa budak seekor ni
ke kedai tepi jalan, mesti adalah kompelin daripada dia. Aku
dah berapa kali kena. Dasar Bob, memilih!
Dulu taklah juga macam tu. Ni mesti sebab umur
dah meningkat dan masih sololah ni. Lupa nak cerita pasal
Bob. Maaflah Bob, bukan sebab kau tak popular tapi sebab kau
tu lebih mesra alam daripada aku. Nanti lari pulak peminat
aku kan? Eh! Ni syok sendiri dah ni.
Okeylah Bob ni dulu dekat sekolah memang dia ni
champion bab-bab subjek Lukisan Kejuruteraan. Memang dia
skor habis-habisan. Naik universiti lagilah makin teruja dia
dengan cita-citanya mengambil engineering. Fuh! Nak sebut
pun susah. Jangan tak tahu, budak-budak engineering ni
dekat memana popular kut. Sebut saja pelajar engineering...
walawei! Beratus orang nak kenal! Macam tu la Bob dulu
dekat universiti. Ramai peminat! Nasib baiklah Facebook
masa tu belum ada lagi, kalau tak aku percaya Bob tu dah
ada Fan Pages sendiri dan follower dia harus beribu jugak tu.
Aiya! Facebook dah old school, sekarang ni Instagram. Situ
follower boleh cecah beratus-ratus ribu kalau gambar lawa.
Tepek je gambar si Bob tu, beribu Like dia dapat. Hmm...
agak-agak boleh tak cari jodoh kat situ? Haha!
“Assalamualaikum.” Seseorang memberi salam.
“Waalaikumussalam... masuklah... pintu tak kunci,”
jawabku yang sibuk menumbuk segala bawang dengan lesung
batu.
“Amboi nyah... siap duduk bersimpuh gitu... anggun
you...” Bob pandang aku yang anggun menumbuk bawang.
Pedas amat mendengar perkataan anggun tu, rasa
nak cili-cilikan saja mulut Bob tu.
“Dah, pergi tolong aku tengok-tengok ikan
tu, kecikkan api. Lepas tu basuh sayur semua tu.” Aku
mengarahkan. Aku ni kalau bab mengarah memang nombor
satu, tapi bukanlah nak mengarah drama atau filem bagai
tu... itu memang ke lautlah jawabnya.
“Ya Cef Lalan oii...” Bob dengan bermalasan menuju
ke singki dan membantu aku. Tak banyak pun lagi, tinggal
nak masak satu masakan saja.
“Hari ni tak busy macam selalu ke?” tanyaku sambil
makin ligat menumbuk bahan masakan dekat lesung. Bukan
tak ada blender, tapi dah mak ajar masak guna lesung. At least
kalau Bob ke Joe buat hal, boleh seligi pakai lesung. Kui, kui.
Bob mengherotkan mulut. “Mahunya tak busy. Rasa
wayar-wayar dekat kepala ni dah tertanggal pun ada. Hari ni
dapat projek baru, lagilah wayar dah bersimpul-simpul ni ha,”
jawab Bob.
“Ha, budak engine pun mengeluh...” Aku menyindir
pula.
“Yalah, budak engine pun manusia tahu. Yang kau
pula?” Bob pula tanya aku balik.
“Boleh tahan juga stres hari ni. Audit, belanjawan
semua tak sampai lagi dekat meja aku. Nak mengarah-arah ni
memang stres. Harap-harap dengan ada staf akauntan baru tu
orang lain cepat buat kerja.”
“Wah, staf akauntan baru tu. Siapa?” tanya Bob
menyibuk.
“Entah kau kenal ke tidak, tak payahlah cerita. Kau
ni Bob, sibuk je.” Aku sengaja marah dan meneruskan kerja.
Usai menumbuk segala bagai bahan, aku berdiri
kemudian memeriksa bahan-bahan yang sedang kumasak.
Fuh! Sebaik saja membuka penutup kuali, pergh! Memang
terangkatlah. Untunglah aku pandai masak, ini kriteria bagus
sebagai calon menantu ni. Bukankah nak menjaga anak orang
kena jaga perut ayahnya. Ha, apakah terma menjaga perut
pak mentua itu sama caranya seperti memasak makanan
sedap? Aku rasa lebih kurang, eh!
“Bob, kau ada contact Joe ke tadi? Dia jadi datang ke
tak ni?” tanyaku pada Bob yang risau Joe makan dekat luar.
Maklumlah Joe tu banyak contact sana sini, mana tahu ada
klien ajak keluar dinner. Mak-mak Datin, abang-abang sado
yang banyak kes. Selaku peguam, Bob bukan je bertindak
nak mewakili klien, dia juga bertindak sebagai orang yang
memberi motivasi pada kliennya untuk lebih kuat. Kalau ada
hadiah peguam handsome dengan hati bersih, sah-sah si Joe
tercalon dalam senarai.
“Dah, nanti dia datanglah tu. Lagi-lagi kalau kau
masak, aku dah canang dekat dia kau masak makanan
kegemaran dia.” Bob menjawab sambil selesaikan tugas-tugas
dia, lepas tu masuk ke bilik untuk tukar baju nak mandi.
“Ha, kau tu cepatlah mandi. Lepas solat isyak, jap
lagi kita makan.” Aku memberi arahan pada Bob yang aku
tahu selalunya dia tidur berehat kalau masuk ke bilik.
Bob keluar dan masuk ke bilik air. “Yalah, kau tak
nak join sekali ke mandi dengan aku, Lan? Tak bestlah mandi
sorang-sorang ni...” Bob tiba-tiba buat aku seram seluruh
badan.
“Hoi Bob, kau jangan macam-macam duk nak mandi
sesama pula. Kau dah sakit otak ke apa? Kau jangan pula kata
dah biasa buat dengan Azhar tu. Ada aku seligi nanti...” Aku
bersuara tegas.
Azhar yang aku maksudkan tu adalah kawan gim
Bob yang mesra alam bagi diskaun dekat kami setiap kali
kami masuk gim. Dia selalu senyum-senyum pandang Bob.
“Choi! Aku main-main jelah. Aku maksudkan tadi tu
best kalau kita mandi terjun sungai belah rumah kau tu...”
Bob menyahut.
Lega hati aku. Nasib baiklah Bob masih lagi budak
baik. Itu pun aku waswas jugak. Lain di mulut lain di dalam
hati. Ala, macam orang sekeliling juga. Jangan nampak
kata-kata seseorang tu manis saja, kena nilai baik-baik. Sebab
tak semua orang di luar baik di dalam hatinya baik juga. Tapi
tak semua yang jahat tu hatinya jahat. Hati ni memang pelik
padahal kecik je, tapi melalui hati nilah kita rasa perasaan
yang macam-macam.
Tetiba aku teringat cinta tak kesampaian aku dekat
Najwa dulu. Baru berangan nak bersama, dia dah terbang
jauh. Terus feeling-feeling lagu Kisah Hati nyanyian Alyah.
Frust tu.
“Assalamualaikum...”
Suara Joe memberi salam buatkan aku terbubar
daripada lamunan. Nasib baiklah masakan semua tunggu nak
siap.
“Waalaikumussalam...” jawabku sambil menyusun
pinggan mangkuk dan segala gelas dekat meja makan.
“Wah, banyaknya kau masak Lan, ada kenduri ke?”
tanya Joe yang terus landing kat meja makan tu.
Aku senyum dengan masih lagi pakai apron ala-ala
cef.
“Ni namanya aku qada makan. Berapa hari dah aku
baham Maggi je, ini kalilah...”
Joe dengar orang mandi kat bilik air. “Bob baru
sampai juga ke? Cepatlah, aku tak sabar nak makan ni.” Joe
bersuara.
“Dah lama dah dia balik. Kita solat isyak dulu baru
makan, aku pun nak mandi ni. Kau pergilah tengok TV dulu.
Kalau rajin kau tolong lipat baju aku dan Bob yang baru
kering tu ya. Terima kasih.” Aku membalas.
“Amboiii... rumah korang tapi menyusahkan
tetamu.” Joe pula membalas.
“Daripada kau tercongok dekat sofa, bagilah senaman
sikit. Kalau tak nak pun tak apa.”
“Allahuakbar, Allah... hu akbar...” Kedengaran suara
azan isyak. Aku cepat-cepat ambik tuala nak mandi lepas tu
nak solat.
Plak!
“Baru habis mandi ke bang?” tanya aku pada Bob
yang lama bebenor mandinya. Habislah bil air aku meningkat
bulan ni.
“Kau buta atau kau tak nampak? Kau ni, Lalan... ada
juga yang kena pakai spec mata ni.” Bob membalas jawapan
aku. Kasarnya!
Aku buat tak peduli dan terus masuk ke bilik air.
Joe jadi imam solat kami hari ni. Usai solat, tibalah
masa untuk membaham. Berselera amat kami makan hari tu,
masing-masing kaut nasi dua tiga kali.
“Sedap amat kau masak, Lan. Fuh! Sama sedap
macam masakan cikgu.” Joe memuji. Cikgu tu, dia maksudkan
mak aku. Bob pula dah letak thumbs-up tinggi-tinggi, tak
mampu nak berkata-kata kut.
Sebenarnya aku ni suka berada di dapur dengan mak,
lepas tu tanya-tanya bila dia tengah masak. Aku tahu, suatu
hari nanti aku kena duduk jauh dari mak, jadi ini persediaan.
Dulu aku tak pernah fikir masak tu penting pun, ala, setakat
nak makan boleh belilah. Tapi bila aku sedar pada zaman yang
serba meningkat ni, tak ramai yang suka memasak makanan
sendiri, aku rasa terpanggil untuk memasak. Lagi satu sebagai
persediaan kalau isteri aku bersalin nanti, bolehlah aku
masakkan untuk dia. Tak apa kan berangan kejap? Teringat
mak tiba-tiba.
“Joe, bila kau nak balik kampung?” tanya aku pada
Joe sebab dia ada ura-ura kata nak balik kampung. Amboi!
Nak balik kampung macam ada apa-apa je, entah-entah nak
merisik anak dara orang.
“Tak taulah. Hujung bulan nilah kut. Kenapa? Kau
nak ikut?” tanya Joe balik pada aku.
“Kalau kau balik kena dengan time, aku ikutlah kut.
Bob?” Aku pandang Bob yang tengah kekenyangan.
Dia angguk je.
“Kau ni Bob, makan tu pelan-pelanlah. Behave masa
makan tu.” Aku herot mulut. Tapi Bob buat tak peduli je.
Lepas habis makan dan kemas serta tapaukan untuk
Joe bawa balik, aku dan Bob tonton televisyen dekat ruang
tamu. Malam tu tak ada bola, jadi kami layan cerita siasat dan
bunuh CSI dekat TV. Bolehlah layan, pasal budak kecik yang
hilang beberapa tahun lalu dah dijumpai semula. Lepas tu
budak kecik tu bukan seperti sebelumnya. Oh! Tak bolehlah
cerita panjang-panjang, ini bukan novel thriller atau aksi, ini
novel mencari bakal calon isteri!
Klong! Klong!
Telefon bimbit Bob berbunyi, ada WhatsApp
masuklah tu. Terkejut aku dengar bunyi Ringtone dia,
ingatkan ada zink jatuh. Tapi setahu aku, rumah sewa kami
ni apartmen. Lepas baca WhatsApp tu, muka Bob berubah.
Kemudian tergesa-gesa keluar.
“Kau nak ke mana Bob malam-malam buta ni?”
tanya aku pelik. Semacam je dia.
“Aku keluar kejap, ada hal penting ni. Aku balik
lambat, kau jangan tunggu pula.” Bob memberitahu.
“Kau jangan lupa bawa kunci,” pesan aku.
Bob kemudiannya pergi. Aku pula terus tutup TV
dan masuk ke bilik.
BOB SAMPAI ke perhentian bas. Lama Bob tak naik turun bas.
Dulu dia ingat selalu naik bas dekat Puduraya untuk balik ke
kampung. Ini kali pertama Bob datang ke Stesen Bas Bandar
Tasik Selatan, makanya Bob cari stesen bas baru tu guna GPS.
Bob sampai juga, itu pun dia terkial-kial juga dan dalam hati
dia agak risau bila terima WhatsApp tadi. Sampai saja di sana,
terus Bob keluar dan toleh kiri kanan cari seseorang.
“Abang...” Tiba-tiba saja seseorang sudah memeluk
Bob dengan tangisan.
Terkejut Bob masa tu.
Tergamam!

Gila! Aku Suka Dia? - Bab 8

MALAM itu kami lepak sama. Bob macam biasa,
tak ada kerja lain selain kunyah kudapan yang ada. Tapi pelik,
aku tengok dia punya badan tak naik pun, lagi tough adalah
hasil selalu ke gim. Sebenarnya, kami nak jaga kesihatan,
taklah nak bermuscle bagai tu. Bukan apa, kawan si Bob
punya kawan punya kawan yang punya gim, jadi untuk kami
bertiga ada diskaun. Entahlah kalau si Bob punya kawan
yang punya gim tu ada maksud lain walaupun sememangnya
orangnya agak mesra alam dan selalu pandang Bob. Aku dah
banyak kali pesan dekat Bob suruh hati-hati. Bukan apa, aku
saja pesan macam tu sebab aku sayang si Bob tu, tak naklah
dia terjebak.
Eh!
Sayang sebagai kawan je tau. Tak ada makna nak
sayang lain. Yalah, kita yang nampak apa yang kawan-kawan
kita buat. Kalau dia buat benda salah, pandai-pandailah tegur,
dan orang tua kan selalu pesan kat kampung supaya jaga
kengkawan lain. Hmm... teringat kampung je mulalah nak
meleleh air mata aku. Waktu cenggini sah-sahlah mak dan
abah tengah makan ikan keli masak lomak dengan kerang
masak merah, lepas tu sayur ubi bersantan dan sambal
belacan.
Aku?
Masih sedang menghirup kuah Maggi Asam Laksa.
Bukan apa, tadi tak menyempat nak beli makanan. Rembat
Maggi sajalah yang sempat. Aku tengok fikiran Joe macam
melayang-layang. Messi sumbat satu gol pun dia tak sorak
macam Bob. Ni mesti ada apa-apa ni, maklumlah dia ni
paling bijak antara kami bertiga, peguam tu. Entah-entah
dia tengah fikirkan macam mana nak selesaikan jenayah
ataupun tengah fikirkan kejadian bunuh yang dahsyat.
Sebagai peguam, agak berat juga tugas Joe, kadang-kadang
dia terpaksa menjadi penyiasat. Pernah sekali aku pun
diangkutnya sama nak tinjau-tinjau kawasan pembunuhan.
Dahlah tak warning aku pergi mana, sampai-sampai je dah
kat kawasan yang diletak reben kuning alah tu. Masa tu nak
terjatuh-terjelepok-tergolek-terkesima juga jantung aku.
Aku pandang Joe sambil senyum-senyum kucing, ini
peluang baik nak kejutkan dia ni.
“Joe!” Aku hempuk dia pakai bantal.
“Liza!”
“Siapa Liza? Kau ada awek baru ya? Amboi, patut
termenung jauh. Cantik ke orangnya tu?” tanya aku sengaja
jadi paparazi konon-kononnya.
“Err... Kau ni, Lan. Terkejut aku! Agak-agaklah weh!”
marah Joe kat aku.
“Ala, saja aku kejutkan kau tu Joe. Kau tu kalau
duk diam-diam macam kerang basah, ha, sah-sah ada benda
dalam kepala otak tu. Tak sangka pulak kau sebut nama
perempuan. Ala Joe, storylah kat kami ni ha.” Sekali lagi aku
cuba menjadi pengorek rahsia terulung abad ini. Teringat
Filem Pink Panther tiba-tiba, ekekeke...
Joe mengherotkan mulut sambil pandang aku.
Bob tak pedulikan perbualan kami, tengah syok tengok bola
agaknya tu.
“Ada budak baru masuk ofis hari ni, junior aku
dulu.” Joe memulakan cerita.
“Amboi, cinta lama berputik kembali ke?” sampuk
aku.
“Tak adalah. Aku teringat aku pernah buli dia dulu,
rasa bersalahlah pulak. Kau nak tau, tadi dia selamatkan aku.”
Aku tercengang kejap. “Hah? Kau biar betul? Aku
ingat ala-ala filem Hindustan yang kau selamatkan dia lepas
tu baju koyak-koyak nampak muscle tak seberapa kau tu.”
Sempat aku bergurau.
“Kau ni Lan, aku seriuslah ni. Nak kena seligi jugak
kau ni karang.”
“Yang kau nak emo-emo dengan aku kenapa? Kau
ni sebenarnya tengah fikirkan si Liza tu kan? Okey-okey,
sambung cerita engkau tu.”
“Tak ada cerita dah, tu aje. Titik.”
Amboi Joe, cakap tapi tak nak cakap, ni memang
pantang aku. Nak kena angkut ke dalam bilik penyiasatan
gamaknya si Joe ni. Dia siasat orang boleh je. Ni aku nak
siasat, banyak pulak cengkadak.
“Gol!!!”
“Bob!” Aku dan Joe terkejut.
Dasar Bob! Lepas tu Bob pandang aku dan Joe.
“Gol weh, gol tu!” Bob gembira gila macam dapat
bonus setahun gaji. Lepas tu dia pandang kita orang dengan
pandangan mata sepet dia tu.
“Yang korang ni dah kenapa?” tanya Bob pula.
“Oh, tak ada, tengah happylah tengok bola tu. Ada
mengantuk sikit je.” Aku bagi alasan.
Joe masuk ke bilik, dia tak pandang pun aku dan
Bob. Lepas tu aku menyusul. Yalah, bilik yang dia masuk tu,
bilik aku.
“Bob, nanti jangan lupa matikan air-cond, TV, semua.
Jangan kau melanguk depan TV pula. Tidur dalam bilik.”
“Yes boss! Kau nak tidur dah ke Lan?” tanya Bob lagi.
“Haah. Aku penat sikitlah hari ni.” Aku bagi alasan
macam tu kat Bob, haraplah dia faham.
Aku jalan ke bilik aku dan terus pulas tombol pintu.
Aku nampak Joe dah kat katil sambil tengok siling. Hesy!
Merenung masa depan ke apa budak sekor ni. Dah ada firma
guaman sendiri tu, nak fikir apalagi. Aku pun naik ke katil,
jauh sikitlah dari dia. Gila nak dekat-dekat.
“Kau suka dekat si Liza tu ke?” tanya aku tanpa
berselindung.
“Entah. Biasa-biasa je.”
“Kau tu ada rupa bolehlah cakap macam tu. Dekat
firma tu semua perempuan cantik-cantik. Entah-entah kau
ni...”
“Kau nak kena cili ke apa ni? Aku bukan macam
tu la, agak-agaklah. Dah dua kali kau cakap, sekali kat
kampung... kalau kau cakap kali ketiga, putus kawan.” Suara
Joe macam hakim jatuhkan hukuman kat mahkamah lepas
tukul berbunyi pap pap pap! 3 kali.
Sentap!
“Ada aku cakap ke?” Aku buat-buat innocent.
Buk!
“Isy! Sakitlah, asal pukul aku dengan bantal pulak
ni? Kau ni Joe, tak nak kawan dengan kaulah! Aku tahulah
aku ni bodoh, kau nak pukul-pukul lagi.” Ambik kau Joe,
ayat tak menahan aku guna tu. Biar kau rasa bersalah sangat
sampai kau pujuk aku. Boleh aku guna kereta mahal kau tu
seminggu dua.
“Cakap macam tu ingat aku nak kesian ke? Dah, aku
nak tidur dah ni.” Joe tarik selimut, lebih-lebih pula tu.
“Isy!” Aku tarik balik selimut tu.
“Isy!” Dia pun tarik juga.
“Isy!” Aku tarik balik.
“Isy! Kau ni...” marah Joe.
“Dah, selimut aku ni selimut murah je, karang
koyak, tak ada selimut. Kan aku selalu cakap dekat kau,
datang rumah aku bawaklah selimut kau.”
Plak!
Kedengaran tombol pintu dipulas dari luar. Boblah
tu.
“Nak join...” Bob cakap sambil pandang kami dengan
muka innocent dia bak watak kucing dalam Shrek tu. Hesy!
Amboi Bob, selalu nak ambik kesempatan dalam
kesempitan. Suka pulak tu tidur kat tengah-tengah. Kalau
tak gundah tak apa juga, ni dia tidur dah macam beruang.
“Kau tidurlah bilik kau, Bob. Dah limit dah ni.” Saja
aku menolak dia.
“Yalah, aku ni kurang kacak. Tak macam Joe tu, aku
sedar aku ni menumpang je. Manalah layak nak tidur dengan
orang-orang kacak macam korang kan...”
Amboi, Bob! Aku baru je guna ayat tak menahan
kat Joe dan tak lut. Sekarang kau pulak nak guna ayat tak
menahan kat aku. Sorang-sorang macam nak kena seligi je.
Sorang nak timbal balik apa yang aku cakap, sorang pula
pura-pura tak ada masalah. Hesy!
“Dah, naik sini. Kau jangan gundah-gundah masa
tidur nanti, kalau tak, itu jam, itu minit, itu saat jugak aku
suruh kau tidur bilik kau balik.” Aku bagi warning siap-siap.
“Kejamnya kau. Ni, awalnya Joe tidur. Dia ada kerja
ke esok?” tanya Bob.
“Haah kut. Dah, tidur ajelah. Dah habis ke bola tadi?”
tanya aku balik.
“Hesy kau ni Lan, tu kan ulangan yang aku rakam.
Nanti aku tengok balik.”
Hmm... memang kena kat aku balik. Fikiran aku pun
melayang juga ke? Ades!
JOE GERAK awal. Sebenarnya dia risau juga dengan keadaan
Liza, entah okey ke tak dia. Semalam dia tak tidur sangat pun,
macam-macam hal dia fikir. Joe pandu keretanya agak laju,
nasib baiklah tak ada polis trafik. Lepas 20 minit, Joe sampai
ofis dan terus pandang sekeliling.
“Selamat pagi Encik Johari,” sapa Liza dari belakang.
Tersentak Joe, dia toleh belakang.
“Selamat pagi Liza. Awal awak datang.”
“Kebetulan, semalam saya habis kerja syif awal. Tu
yang terus datang sini tu,” jawab Liza.
“Awak kerja malam? Kerja apa?” Joe menyibuk pula.
“Jangan fikir bukan-bukanlah Encik Johari. Saya
kerja 7-Eleven je.”
“Oh, kaki awak tak apa-apa ke semalam?” tanya Joe
ingin tahu.
“Saya okey. Ala, saya ni kan superwoman. Apa pun
tak kisah.”
Liza senyum macam tak ada apa-apa berlaku sampai
buatkan Joe senyum sendiri. Dia senang Liza tak apa-apa.
Mungkin dia saja yang rasa risau dan bimbang padahal
lahiriahnya Liza baik-baik saja.
“Saya nak buat air ni. Encik Johari nak air apa?”
tanya Liza sambil tersenyum.
“Air apa-apa pun boleh.”
“Mana ada jenama air apa-apa pun boleh Encik
Johari?” tanya Liza lagi.
“Eh! Buat lawak pulak dia. Air Nescafe okey kut.”
“Okey.”
“Saya masuk dulu.” Joe lempar senyuman pada Liza
kemudian terus menuju ke pejabatnya.
“Eh!”
Sempat Joe terlanggar bucu meja di depannya.
Ambik kau, tu fikir nakallah tu. Joe terus jalan cover malu
sebab dia tahu Liza tengah tengok dia. Lurus je dia jalan
masuk ke ofis dengan senyuman.
Tapi dalam hati, ‘Sakit woo paha aku langgar bucu
tadi! Siot sakit!’

Gila! Aku Suka Dia? - Bab 7

SAMPAI saja di rumah, aku rasa lega sangat.
Lenguh-lenguh jugalah memandu dari kampung aku tu.
Entah bila lagilah nak balik Johor, singgah Legoland pun tak
sempat. Padahal hari tu janji dengan anak-anak buah aku
nak bawa diaorang. Tak apalah, cuti banyak lagi. Ni banyak
hal punya pasallah, termasuk memikat Najwa yang gagal tu.
Bye-bye Kampung Desa Temu Jodoh! I love you. Moga-moga
aku dapatlah jodohnya. Sob, sob. Kena kerja balik.
Buka aje pintu rumah, aku dah lega amat. Nampak
ada surat dilekat dekat peti ais. Pesanan dua penyewa lain
yang dah keluar dari rumah tu. Aku pandang sekeliling, nasib
baiklah semuanya kemas. Lagi pula budak-budak kolej tu
jenis pembersih dan memang jenis rajin mengemas semua
ni. Dan sekarang, show time!
Aku terus berlari lepas tu buka pintu bilik, dan terus
terjun katil.
“Ohsem!”
Aku sempat teriak sambil tutup mata 60 saat. Nasib
baiklah masa terjun katil tak roboh, kalau tak, memang pakai
tilam ajelah tidur malam ni. Tadi gerak balik dari kampung
sekali dengan Bob dan Joe. Kalaulah tahu tahun ni semua
balik kampung, guna satu kereta aje. Tapi tu la, kalau tinggal
kereta kat bandar macam tak syok pula. Rasa rindu-rinduan
nanti. Lagi satu, sekarang ni ramai sangat yang suka songlap
kereta orang. Jadi, lebih baik bawa kereta balik ke kampung.
Pasal cadangan Bob nak serumah tu, aku rasa aku
okey je. Lagi menyenangkan aku. Jangan Bob buat pasal
sudahlah. Tapi aku caya si Bob tu okey je. Dia satu kepala
dengan aku, boleh bertolak ansur. Luar dalam dia, aku tahu...
termasuklah apa jenis underwear yang dia pakai. Ops! Bukan
apa, hari tu sempat duk temankan dia beli. Dia tanya saiz
berapa yang sesuai untuk dia. Buat malu aje, dahlah ada orang
sebelah-menyebelah, entah apa fikiran diaorang... Dua lelaki
kacak duk pilih-pilih benda alah sambil sembang-sembang
pasal saiz dan jenama padahal beli kat TESCO.
Hesy! Boleh masuk surat khabar tu. Aku pun beli
benda alah tu beli main taram je. Yang membezakan tu jika
bila berat badan bertambah. Tapi biasanya lelaki cuma akan
beli seluar kecik tu dua kali setahun. Beli dalam dua kotak.
Guna sampai berlubang ke atau sampai seru rasa nak angin
perubahan, baru beli baru. Tapi tengok-tengok, industri
tu berkembang je kan. Okey, lain lelaki, lain jenis. Tiada
sebarang kajian spesifik. Aku tahu pun sebab baca Majalah
Maskulin. Walaupun Abam Harith Iskandar kata, majalah tu
banyak tunjuk jerung daripada info. Gulp!
Kring! Kring!
“Siapalah yang call ni? Takkan mak pula.” Aku sendiri
mengomel dan segera berlari keluar dari bilik. Memang aku
pasang line telefon dekat rumah sebab bagi aku benda tu
sangat penting, lagi pula sekali sambung Internet, okeylah tu.
“Helo?”
“Helo Lalan, aku ni Bob. Rumah aku tak ada airlah,
aku tumpang rumah kau boleh?” tanya Bob.
“Itu pun nak tanya ke. Kau kat mana ni?” tanyaku.
“Kat depan pintu rumah kau ni ha.”
“Ada jugak aku sekeh kepala kau. Tekan ajelah loceng
tu. Aku taulah loceng aku tu murah. Jap aku bukak pintu.”
Aku letakkan gagang telefon dan terus buka pintu.
Nampaklah Bob dengan muka konon berlagak suci dan skema
tu senyum-senyum pandang aku. Hesy budak ni! Adakah
patut senyum macam tu kat aku, dah naik seram bulu roma
aku ni ha.
“Masuklah wahai, Encik Bob...” Aku bukakan pagar.
“Terima kasih tuan tanah yang handsome dan baik
hati serta segala-gala yang baik lagi...” puji Bob, ayatnya tak
menahan... Perggh!! Ni mesti ada benda ni... ni mesti ada ni...
“Wah, cantik sofa kau. Baru beli ke? Seingat aku,
hari tu tak ada sofa pun.” Bob duduk-duduk di sofa aku dan
pandang kiri kanan.
“Ala, aku beli masa sale hari tu. Daripada duduk
lantai bolehlah ni...” jawabku.
Bob terus landing di atas sofa tu. “Boleh tahanlah ni.
Aku tinggal sini ajelah.” Bob nampak selesa.
“Hmm... macamlah aku baru kenal kau sebulan dua,
Bob. Dasar kedekut...” sindir aku.
“Save bajet kahwin weh,” jawab Bob macam sengaja
je nak menjentik lubuk hati yang paling terdalam ni.
“Ni, bila kau nak pindah masuk sini ni?” tanyaku
terus terang.
“Anytime, barang aku bukan banyak pun. Lagipun,
dah tak selesalah tinggal dengan diaorang tu. Jawatan dah
lain-lain, jadi better aku move out la.”
“Jadi, confirm kau nak pindah sini? Tak menyesal
ni?” tanyaku buat kali terakhir.
Aku ni paling pantang sebenarnya nak cakap
ulang-ulang ni. Sekali cukup dan faham. Kalau yang tak
faham-faham tu, lantaklah.
“Jadi. Aku nanti duduk bilik mana?” tanya Bob dan
berdiri melihat bilik. Segera dia menuju ke bilik aku dan tak
semena-mena boleh pula dia duk melompat kat katil aku.
“Yeeehaa! Selesanya!” teriak Bob sambil
guling-guling di atas katil aku dua tiga kali.
“Weh! Runtuh karang, awas kau Bob! Ada jugak nak
kena seligi budak ni.”
“Ala... kita tidur satu katil ajelah. Kat kampung kita
selalu tidur sama kan?”
“Nak kena seligi atau nak kena tukul besi? Kat
kampung tu ada Joe bertiga, kalau aku tidur berdua dengan
kau... tak ke pelik tu... Sorrylah. Dah, bangkit, bangkit, bilik
kau kat sebelah tu. Jangan nak memandai-mandai. Kau tu
bukan budak kecik lagi... dah berbulu pun...”
Kan... aku dah kata... kalau aku ni membebel, semua
perkataan yang pelik-pelik akan keluar.
“Yalah, yalah...” Bob pasrah dan bangun, kemudian
ke bilik sebelah.
“Besar kan?” tanyaku.
“Bolehlah. Nanti aku bawa katil aku, bagi cantik
sikit...” jawab Bob.
“Okey, settle.”
Kemudian kami ke ruang tamu dan duduk kat sofa.
Aku sempat bagi air soda dengan hidang kuih raya sikit, itu
pun yang Bob pernah baham kat rumah aku kat kampung.
Nak juga aku kena buat stok sikit. Si Bob ni kalau makan tak
hingat dunia. Kuih kacang bersalut tepung aku dia makan.
Sambil-sambil makan, kami melanguk tengok siaran selepas
hari raya... alih-alih tengok Naruto kartun kegemaran kami
berdua...
ESOKNYA AWAL Joe sampai ke pejabatnya. Bukan apa, cuti
raya yang diambilnya agak lama tahun ini. Lama bercuti
bererti akan ada banyak kes yang bertangguh dan perlu
diselesaikan sesegera mungkin supaya jadual yang disusun
tidak terganggu.
“Selamat pagi, Encik Johari.” Fatin menyapa Joe
pagi itu sebaik saja Joe membuka pintu.
“Selamat pagi Fatin. Selamat hari raya, maaf zahir
batin ya,” balas Joe.
“Selamat hari raya juga,” balas Fatin dengan
senyuman.
“Anything?” tanya Joe lagi.
“Oh ya. Pelajar praktikal yang nak datang praktikal tu
dah ada kat luar. Boleh saya panggil dia masuk?” tanya Fatin,
salah seorang peguam di firma guaman itu. Free hair tapi
diikat pony tail ke belakang, ada sikit iras-iras Nabila Huda.
“Okey.”
Fatin melangkah keluar sementara Joe sibuk
memeriksa e-mel di komputer ribanya. Seminggu cuti sudah
cukup membuatkan kerjanya melambak-lambak.
“Selamat pagi encik,” sapa seseorang.
“Selamat pagi, duduk dulu,” balas Joe yang belum
memandang pelajar praktikal tersebut.
2 minit kemudian...
“Okey, maaf, saya tengah semak e-mel.” Joe bercakap
sambil pandang seorang wanita di depannya.
Tiba-tiba Joe tercengang kejap.
“Hai Abang Joe...” sapa wanita itu.
“Awak Liza kan? Pelajar junior saya kat universiti
dulu. Saya tahun akhir, awak baru masuk semester satu,”
tanya Joe ingat-ingat lupa.
“Nasib baik Abang Joe ingat. Abang apa khabar? Dah
kahwin? Dah ada berapa orang anak?” tanya Liza bertalu-talu...
Joe diam kejap.
“Maaf, single lagi...”
“Opps... sorry bang, err... Encik Johari.” Liza
tersasul-sasul.
“Tak apa, saya faham. Saya dah biasa dengan
pertanyaan tu. Okey, pasal praktikal awak tu, saya akan letak
awak satu department dengan Fatin. Nanti apa-apa hal awak
boleh tanya dia. Make yourself comfortable and welcome to
Johari & Co.”
“Okey Encik Johari, saya keluar dulu ya. Nice to
meet you.”
“Sama-sama. Have a nice day,” balas Joe.
Liza keluar dari ruangan pejabat Joe. Joe teringat
zaman universitinya. Yalah, dia paling ingat si Liza ni, sebab
Liza pernah minta tandatangan dia untuk penuhkan buku
ketika orientasi.
Mak aii... bila Joe teringat, agak kejam jugak dia.
Adakah patut dia bagi syarat belanja dia kat kafeteria 3 hari
barulah dia bagi sain. Ada juga rasa menyesal. Yalah... dia
tak fikir pun masa tu si Liza tengah susah ke, ada masalah
kewangan ke. Tapi, sekali tu ajelah dia jumpa si Liza sebab
lepas tu Joe sibuk dengan tugas-tugas semester akhir.
“Encik Johari, Encik Johari... Encik Johari!”
“Ya, ya saya. Ya... Fatin, ada apa ya?” Joe terkejut
melihat Fatin di depannya.
“Encik Johari. Ini fail kes terbaru yang kita kena
handle. Amboi... termenungkan budak baru masuk praktikal
tu ke?” sindir Fatin.
“Erm... tak adalah,” bidas Joe.
“Encik Johari, kita ni peguam, cepat peka dengan
perubahan sekeliling...”
Amboi Fatin, pandai pula, telah Joe dalam hati.
“Tak adalah. Saya kenal budak tu, junior kat
universiti kita dulu.” Joe memberitahu.
“Saya tak kenal sangat. Yalah, dulu tak duduk hostel
macam korang.”
“Yalah, kau tu anak orang berada, bolehlah duduk
luar.”
“Tak adalah, aku memang malas nak duduk dalam
tu, bikin stres aku je. Okeylah, ni fail kes, cek dulu tau...”
Bila Joe dan Fatin berbicara sesama mereka, maka
bahasa formal jadi aku kau sahaja. Yalah, diaorang dulu satu
kelas. Kebetulan bila Joe buka firma guaman, Fatin nak join
sekali kerja dan kini firma itu semakin dikenali. Ada juga
Joe suruh Fatin buka firma sendiri, tapi Fatin lebih suka
bekerja dulu. Ikutkan dulu, Joe nak sangat kalau Fatin ni
jadi partner dia, tapi Fatin cakap dia tak yakin. Akhirnya Joe
yang buka firma sendiri, tapi Fatin banyak bantu dia. Dan,
Joe lebih suka dipanggil nama berbanding perkataan ‘bos’,
sebab ni firma guaman. Semua memberi perkhidmatan dan
mesti membiasakan diri dengan memanggil nama seseorang.
Dia pun sama macam Joe, masih bujang trang tang lagi.
Mungkin tugas mereka ni yang buat orang tak berani dekat,
tapi sejujurnya, mereka ini baik-baik saja.
Kring! Kring!
“Helo.”
“Helo Lan, ada apa call ni?” tanya Joe.
“Tak ada apa-apa, saja nak inform kau. Bob dah
pindah masuk rumah aku. Malam nanti jomlah lepak rumah
aku. Ada bola malam ni, meriah sikit ada kau.”
“Okey. Aku mesti ada punya.”
“Okey, babai, assalamualaikum.”
“Waalaikumussalam...”
Joe letakkan gagang telefon dengan senyuman.
Tengok jam awal lagi, Joe menarik nafas. Yalah, kerja kena
selesai satu per satu. Ada pula kes baru masuk. Kalaulah
semua orang di dunia ni baik-baik, kan senang kerja Joe.
Ni, kes bapa saman anak, anak saman mak pun ada. Alahai...
akhir zaman betul. Kes boleh selesai di luar mahkamah pun
mahu juga naik court.
Sejam kemudian...
Tok! Tok!
“Masuk,” arah Joe.
Joe pandang siapa yang bakal masuk.
Liza!
Berserta gelas minuman pula tu. Macam tahu-tahu
saja tekak haus.
“Maaf Encik Johari, ini air Nescafe. Kebetulan tadi
saya ke pantri, Cik Fatin suruh hantar.”
“Okey, thanks ya. Tapi lain kali jangan buat kerja
bancuh air semua ni, bukan ni yang diajar dekat universiti
kan?”
“Faham Encik Johari, saya minta maaf. Saya keluar
sambung buat kerja dulu.”
“Okey.” Joe jawab dan angguk.
Joe ambil gelas minuman yang Liza letak di
depannya. Joe ambil pelan-pelan. Baunya cukup menarik
hati, terus aje Joe minum seteguk.
“Sedap juga,” katanya sambil pandang-pandang ke
arah pintu, padahal Joe sememangnya tahu Nescafe tu dari
pek 3 in 1 yang biasa dia buat juga.
PETANG ITU tepat jam 6, Joe keluar dari pejabatnya.
Gara-gara lambat dapatkan parkir, dia parkir keretanya di
seberang jalan. Segera Joe berjalan menuju ke keretanya.
Liza pandang Joe yang berjalan di depannya sambil dia pula
mahu bergerak menuju ke perhentian bas.
Tiba-tiba sebuah kereta bergerak laju menuju ke
arah Joe yang leka menaip sesuatu di telefon bimbitnya.
Segera Liza berlari pantas!
“Encik Johari!”
Mereka berdua terjatuh ke bahu jalan.
“Liza, Liza... awak tak apa-apa? Bahaya tau tak!”
marah Joe pula.
“Tak... saya okey je... Tadi kereta tu laju, saya takut
dia langgar Encik Johari.” Liza menjawab sambil menahan
sakit. Dia rasa kaki kirinya seakan-akan berdenyut tapi masih
dapat digerakkan.
Joe berdiri. Ramai orang memerhatikan mereka. Joe
menarik tangan Liza. Mulanya Liza enggan tapi oleh sebab
beberapa kali Liza jatuh, dia terpaksa juga.
“Awak sure tak apa-apa?” tanya Joe.
“Tak, saya okey.” Liza lepaskan tangan Joe
cepat-cepat.
“Maaf. Saya cuma berniat nak bantu.”
“Saya faham. Saya ke perhentian bas dulu, jap
lagi bas lalu tertinggal pula saya.” Liza kemudian berjalan
terhincut-hincut.
Joe yang memerhatikan Liza, rasa kasihan pula.
Sudahlah dia membantu, tercedera lagi. Itu samalah seperti
tak mengenang budi.
“Liza, saya tumpangkan awak.” Joe bersuara.
“Tak apalah Encik Johari, saya ke perhentian bas. Bas
dah nak sampai tu. Jumpa esok ya,” jawab Liza seakan-akan
tegas.
Joe berjalan ke keretanya lepas tu masuk ke dalam
kereta. Dia lihat Liza masih lagi duduk di perhentian bas.
Hatinya tak tenang. Dia agak mesti kaki Liza tu luka ke,
terkehel ke apa. Bimbang sangat.
“Ah! Aku dah terhutang budi dengan dia. Aku mesti
tolong dia.”
Joe menghidupkan keretanya dan keluar dari
kawasan parkir dan menuju ke perhentian bas. Nasibnya
kurang baik, Liza sudah naik bas yang baru sampai.
“Esok ajelah aku jumpa dia. Kalau kecederaan dia
serius, masa tu juga aku bawa dia pergi klinik,” tekad Joe.
Sambil-sambil itu Joe terfikir-fikir, malunya dia
sebagai lelaki kerana diselamatkan oleh seorang wanita. Lain
benar pula rasanya, selalu lelaki yang selamatkan wanita.
Satu lagi kenapa Liza nekad nak selamatkan dia?
Kalau difikir-fikir, kebaikan apa yang dia pernah buat pada
Liza. 5 tahun lalu teruk dia suruh Liza belanja dia makan itu
ini untuk dapat tandatangan dia. Lepas 5 tahun, Liza juga
yang kena bersusah payah selamatkan dia. Sejak jumpa Liza
dekat ofis pagi tadi, dia tak henti-henti mengingat masa lalu.
Hati Joe seolah-olah berbisik-bisik sesuatu.
“Apa pula aku fikir ni? Takkanlah...” Joe cakap sendiri
sambil memandu.
Joe cuba buang perasaan itu jauh-jauh.
Kemudian Joe teruskan pemanduan namun masih
dilanda kegalauan takut Liza ada cedera di mana-mana...

Gila! Aku Suka Dia? - Bab 6

BOB selamat hari tu sebab Amani tiada di rumah,
khabarnya ibu angkatnya yang berada di Kelantan sakit. Maka
hampir seminggu juga Amani tiada di kampung dan itu
menandakan selamat jugalah Bob untuk seminggu daripada
menunaikan syarat aku. Hesy! Tak apa Bob tak apa. Ada ubi
ada batas, lain hari pasti balas.
Malam tu, kami lepak kat rumah aku. Biasanya di
kampung, meriahnya raya selama 7 hari. Oleh sebab hari
itu hari yang ke-6, maka masih ramai lagi tetamu yang
bertandang terutamanya budak-budak. Itu pun muka
budak-budak sama, tak Budin mesti Siti, tak pun Awang
budak yang baru bersunat tu punya geng, kadang-kadang
geng budak kampung sebelah. Selalunya tu motifnya sama je,
nak kumpul duit rayalah. Tak apalah kan setahun sekali, bila
lagi nak happy-happy, hulur-hulur aje yang mampu.
“Lan, kau balik KL bila?” tanya Joe tiba-tiba.
Aku yang tengah sedap melahap biskut kacang, kuih
makmur dan kuih siput masa tu, pandang dia.
“Esok... Apa boleh buat, mana boleh cuti lama. Ni
pun aku ambil cuti tahunan ni nak balik. Kalau tak, 5 hari aje
cuti aku. Kau?” tanya aku balik.
“Esok juga.”
“Kau Bob, balik bila?” tanya aku.
“Entah...” jawab Bob acuh tak acuh. Entah ke
manalah fikiran si Bob melayang-layang tu, teringat kat si
Amani buah hati pengarang jantung dialah tu.
“Bob, kau ni apasal? Lembik semacam je, kalau nak
kata tak makan, kaulah yang paling kuat makan antara kita
ni. Pagi tadi, kau juga yang habiskan rendang mak Lan kan,”
tegur Joe sengaja ingin tahu.
“Tak adalah, aku nak nikmati hari-hari terakhir di
kampung la ni. Ni aku nak tanya korang, apa kata kita tinggal
satu rumah kat KL tu? Nak tak? Room-mate aku pun dah
move out. Kalau tinggal dengan korang senang sikit. Macam
mana? Kau okey kan Lalan? Joe? Susahlah selalu lepak rumah
Joe je.” Bob tiba-tiba memberi cadangan, menyebut nama Joe
perlahan sebab kami berdua tahu Joe tu pentingkan privasi
dan kondo dia tu. Bukan macam kami, rumah apartmen tapi
sewa 3 orang. Aku duduk dengan dua pelajar kolej pulak tu,
macam dah tak sesuai. Nasib baiklah lepas raya ni diaorang
dah habis sem dan balik ke kampung untuk selama-lamanya.
Bob pun sama, tinggal dengan 4 house-mate dia, semua
rakan-rakan sekerja dia.
Okey, kejap. Aku nak buat calculate jap. Sewa rumah
2500, air api cincai 300, line Internet 200 sebulan, semua
sekali tiga ribu.
Wah! Cadangan baik juga si Bob ni. Kalau ada Bob
dekat rumah aku, semua bayar separuh. Hidup di bandar
ni semuanya duit dan duit. Bukan gaji tak besar, tapi yalah,
kami ni lelaki penjimat. Selagi boleh jimat, selagi tu la akan
fikir alternatif. Dengan jawatan aku sebagai pengarah akaun
di syarikat terkemuka, sepatutnya boleh tinggal kat kondo.
Bukan tak ada, tapi aku sewakan. Kena fikir masa depan.
Akauntan kan selalu berfikir ke hadapan. Bukan nak eksyen
je lebih tapi habuk tak ada, sekurang-kurangnya bila dah
kahwin nanti adalah juga sumber kewangan lain.
“Aku setuju, tapi korang kenalah masuk rumah
aku.” Cepat aku memberi cadangan.
Yalah, kami mesti nak pilih salah satu rumah antara
kami bertiga kan.
“Aku bukan tak nak, tapi rumah sekarang aku duduk
tu aku dah beli,” aju Joe tiba-tiba.
Okey, nampaknya kami baru tahu malam ni pasal
Joe dah beli rumah sendiri. Kami berdua maklum, gaji Joe
sebulan dekat 12000. Memang lebih daripada mampu nak beli
rumah. Itu pun gaji dia setahun lalu, aku agak, mesti dah naik
lagi sebab dia naik pangkat hari tu.
“Ha, tak pun korang berdua tinggal kat rumah aku.
Tak payah bayar sewa apa semua. Okey?” Joe pandang kami.
Aku pandang Bob. Segera Bob faham. Dia geleng
kepala perlahan. Bukan kami tak nak, cuma memang tak
suka jenis-jenis menumpang free ni. Tak apalah kut kalau
aku dan Bob je yang satu rumah dan Joe lain rumah. Lagipun
kalau Bob duduk rumah aku, senang sikit. Sewa rumah pun
boleh bahagi dua.
“Tak apalah Joe. Bukan tak nak, tapi rumah kau tu
jauhlah. Aku dengan Bob tinggal berdua je. Nanti senang,
kami singgah-singgahlah rumah kau macam selalu. Macam
kau tak biasa. La ni kami berdua je, senang nak lepak.” Aku
cuba cakap sehabis-habis baik. Yalah takut pulak karang Joe
terasa hati. Kami pun memang selalu datang ke rumah Joe
tu melepak.
Macam yang aku selalu cakap, lelaki yang usianya
sudah melepasi 30 dan ke atas ni, hatinya lain macam sikit,
jadi nada suara jangan kedengaran macam menolak seratus
peratus. Hati kawan mau jaga juga. Joe tu lagilah jenis
sensitif dengan nada dan perubahan wajah seseorang, kalau
tak, takkan dia jadi peguam kan?
“It’s okay, aku faham. Tapi, jangan segan silu datang
rumah aku macam selalu. Kita kan geng.”
Lega rasanya dengar Joe cakap macam tu.
“Joe, dengan muka kau yang boleh tahan ni, takkan
tak ada yang terpaut?” tanya Bob tiba-tiba.
“Entah, jangan-jangan kau ni... suka... le... tak?” Aku
sambung tapi malas sambung.
Yalah, biasanya, hanya kami berdua ni yang sibuk
pasal perempuan dan cari jodoh. Joe pula selalu atas pagar.
Sengaja buat tak kisah ataupun... ataupun dia ni 2 alam?! Isy!
Mintak simpang! Tak mungkinlah. Tak baik aku fikir macam
tu dalam hati.
Minta simpang!
“Ada ke patut kau tuduh aku macam tu? Nasib
baiklah aku dalam mood baik ni. Jadi, selama ni korang ingat
aku ni G ke? Sampai hati ya! Ni mesti Lalan ni...” marah Joe
sambil pandang aku tajam.
“Ala Joe. Aku saja je. Kau tu yang buat aku confuse,
kau jangan marah ya. Hari raya ni, tak baik marah-marah...”
pujuk aku.
“Ya, dimaafkan. Tapi lagi sekali cakap macam tu, aku
tak nak tegur korang berdua.”
“Jadi, takkan kau tak ada calon kut? Mustahillah kan
tak ada...” usik Bob.
Bob ni memang mengundang marah. Dah si Joe tu
turun angin, karang dia naik angin balik.
“Bukannya tak ada, dalam pencarian lagi. Ada tu ada
yang okey, tapi tak memenuhi kriteria.”
“Amboi Joe, ada kriteria lagi. Ni mesti taste kau
tinggi sangat ni. Maklumlah... bakal suami gajinya pun boleh
tahan...” sindir aku.
“Tak adalah, aku adalah suka dengan seseorang ni,
tapi malulah nak cakap...” Joe segan-segan.
Aku herot mulut pandang Joe. Kata peguam... erm!
“Kau dengan aku ni rupanya 2 kali 5 je. Aku ingat
aku je yang fail bab-bab ni. Rupanya kau pun sama...” Aku
pandang Joe sambil geleng kepala perlahan.
“Apa boleh buat... dah nasib kita ni kawan. Perangai
sama aje. Agak-agaknya kena mandi bunga ni,” cadang Joe.
“Ha, kita tak beraya lagi dekat rumah Pak Mat
Bomoh tu. Manalah tau boleh tanya apa dia boleh bantu kita,”
cadang Bob.
“Hesy! Tak payahlah. Kita buat solat hajat sudah.
Khurafat tahu, 40 hari doa kita tak diterima...”
Aku tegah awal-awal. Dulu ada juga rasa macam tu,
tapi sejak aku berada di kampung mengaji dan ikut terawih,
ada pula rasa keinsafan tu. Yalah... baru lepas Ramadan kut.
Takkanlah rasa nur tu tak ada kan? Insya-Allah masih ada,
rindu Ramadan.
“Alhamdulillah. Ya Ustaz Lan, kami faham... faham
sangat. Hihi...” Bob ketawa ala-ala macam nak menyindir pun
ada.
“Ustaz Lalan, jadi ikhtiar apa nak guna supaya kita
semua ni cepat kahwin?” tanya Joe pula.
“Apalah yang diborakkan tengah-tengah malam ni?
Dari dapur abah dengar... nak mandi bunga, nak kahwin.
Siapa nak kahwin?” tanya abah.
Amboi abah... sensitif tau bab-bab tu. Sengaja je
abah pandang aku. Yalah, selaku anak sulung, sepatutnya aku
dah mendirikan rumah tangga. Tapi akulah yang paling last,
adik-adik aku semua dah selesai...
“Tak adalah abah. Saja borak-borak kosong...” jawab
aku.
“Ermm... baru abah nak makan nasi minyak.
Melepas...” sindir abah.
Bob dan Joe senyum-senyum pandang aku. Amboi,
memang nak kena seligi-seligi betul diaorang dua ekor
ni. Kalaulah bukan kawan, dah lama aku ikat dekat pokok
rambutan sana bagi kerengga gigit.
Padan muka!
“Abah masuk dululah. Pak cik masuk dululah ya
Bob, Joe. Dah lewat malam ni. Assalamualaikum...” Abah
meminta diri.
“Waalaikumussalam,” jawab kami bertiga serentak.
Selaku JKKKK kampung, abah memang sentiasa
sibuk. Mana tidaknya masa hari raya nilah nak buat kenduri,
dekat situlah nak kahwin, dekat situlah nak cukur jambul,
dekat situlah nak kenduri doa selamat, dekat situlah nak
kenduri masuk rumah baru, sunat, dan lain-lainnya. Manalah
tenaga abah aku tu tak penat. Pernah mak suarakan agar abah
letak jawatan, tapi dia sendiri tak mau sebab dia suka kerja tu.
“Lan, kami nak tidur sini boleh?” tanya Bob yang
baring di sofa sebelah aku.
“Haahlah Lan, dah lama kami tak meniduri
kau...” sampuk Joe. Amboi ayat dia macam nak bagi makan
penumbuk je.
“Isy korang ni, muka tak malu, menumpang tidur
rumah orang. Pergi balik rumah masing-masing.” Sengaja
aku marah.
“Along, apa marah-marah ni? Tak bagi Joe dengan
Bob tidur sini ke?” tanya mak yang tiba-tiba masuk ke ruang
tamu sambil membawa racun nyamuk.
“Haah cikgu. Dia siap nak halau kami balik, cikgu,”
adu Joe kepada mama aku.
Amboi Joe, aku tahulah kau tu murid kesayangan
mak aku, samdol! Karang aku halau betul-betul baru tau.
“Kalau dia halau, biar cikgu halau dia,” balas mak
aku dan terus berlalu.
Joe dan Bob ketawa mengekek-ngekek. Samdol
betul! Aku yang kena! Terus aku tumbuk bahu Joe sekali,
rasakan penangan aku.
“Sakitlah, Lan... kau ni...” marah Joe.
“Tadi pandai cakap dengan mak aku macam tu kan,
ambik kau.” Aku jeling dia.
Memandangkan filem yang ditayangkan malam tu
dah 10 kali kami tengok dekat pawagam, makanya tutup TV
dan terus masuk ke bilik. Mangkuk dua ekor tu pun masuk ke
bilik juga, menyempit kat katil kecik aku tuh.
“Tidurlah kat bawah, korang ni...” marah aku.
“Isy! Dulu muat je kita bertiga dekat katil ni. Kaulah
ni Bob, makan banyak sangat,” sindir Joe.
“Ceh! Aku pula yang kena! Kita semua dah besarlah...
jangan nak feeling muda sangatlah...” marah Bob.
Memandangkan mangkuk dua ekor tu tak bawa
apa-apa pun waima seluar kecik mereka. Maka, kami bertiga
berkongsi satu selimut. Maka mulalah adegan tarik-tarik.
Kalau kecik dulu bolehlah muat, ni dah besar panjang.
Manalah nak muat kan...
“Korang tahu tak, aku rasa macam deja vu pulak.
Dulu kita selalu macam ni kan?” Aku membuka cerita.
“Yalah, aku takut nak balik rumah lepas tuisyen
dengan mak kau. Aku minta tidur rumah kau masa tu. Nasib
baik mak kau bagi.” Joe juga mengingati kenangan kami.
“Lagipun mak kau baik, semua subjek dia ajar,
percuma pula tu. Kalau korang nak tahu, aku ada juga
cita-cita nak jadi cikgu, tapi tu la... dah besar jadi ke lain pula.
Minat melukis aku tu rupanya dikembangkan sampai jadi
jurutera.” Bob menyampuk.
“Ala, apa-apa kerja pun berkat asalkan kita ikhlas.”
Aku senyum sendiri.
“Aku respectlah mak kau tu, sampai sekarang still
jadi cikgu kan? Kaulah ni Lan, dulu kena suruh masuk
maktab kau sembunyi kat rumah aku kan? Sebab kau tak nak
pergi interview.” Joe mengingatkan aku kenangan beberapa
tahun dulu...
Bukan beberapa tahun, 10 tahun yang lalu tu.
Masa tu mak isikan maktab lepas aku habis STPM.
Aku masa tu dah berminat dengan bidang lain, tapi takdir
Allah, aku dapat interview maktab tu. Tapi aku tak pergi, aku
buat-buat lari rumah.
Berbirat juga kaki ni kena pukul dengan tali pinggang
abah. Tapi mak dan abah sedar akhirnya, tak guna memaksa
dan aku pun teruskan dalam bidang yang aku minat. Ada juga
rasa bersalah aku sehingga kini, tapi apa boleh buat, masa tak
dapat diundur kembali.
“Itu kenangan dulu Joe, tak payahlah nak ingat lagi.
Kalau ingat pun buat aku sedih pula.”
“Kau sedih apa pasal? Kau ni, tak faham aku,” balas
Joe.
“Haahlah, aku ingat masa tu ada antara kita bertiga
ni akan jadi cikgu. Rupanya kau minat benda lain, Bob pun
minta benda lain...” jawab aku.
“Tak apalah Lan, dah takdir. Ada sebab Tuhan
letakkan kita dalam posisi sekarang ni.” Joe dah macam ustaz
tiba-tiba.
“Ha, yang akhirnya jadi cikgu, si Meor semua tu. Aku
tak sangka gila diaorang semua tu jadi cikgu.” Bob bersuara.
“Masa sekolah memang macam tu, mana kita nak
sangka masa depan kita jadi apa. Kau sangka tak umur kita
33 tahun ni tak kahwin lagi? Tak kan?” Aku pula bersuara.
“Lan, aku pun tak sangka yang kita umur 13 tahun
tidur sama macam ni. Lepas tu umur 33 tahun pun tidur
sekatil bersesak macam ni.” Joe pula balas.
“Ha, tu la korang. Siapa punya badi ni?” Aku sesaja
cakap.
“Bob ni...” Joe balas.
“Joe, kaulah ni...” Bob pula.
“Nasib baik bukan aku...” Aku balas.
“Ha, Lan...” Joe dan Bob cakap serentak.
Kuang ajaq!
Buk!
Kami bertiga dengar ada batu kena humban dekat
tingkap.
Awu... awu...
Kedengaran lagi bunyi anjing melolong.
“Lan, aku ke tengahlah ya,” pinta Joe takut.
“Aku pun nak ke tengahlah...” Bob juga minta posisi
aku.
Dah macam rebut-rebut tempat pula dengan aku
jadi mangsa. Bila dah tak tahan, terus aku bingkas.
“Ha, korang tidurlah berdua kat katil tu, biar aku
tidur kat luar, kan ke adil. Rimas betul aku.”
“Ala Lan... kami saja je tu.” Joe pujuk aku. Tahu
takut...
Awu... awu...
Aku rasa bunyi lolongan anjing tu makin kuat,
terus aku lompat ke atas katil. Dah macam budak kecik pula,
selimut dah naik sampai ke kepala.
“Eh! Apa yang bau semacam ni?” tanya Joe tiba-tiba.
Aku pun rasa ada bau yang kurang menyenangkan
tika itu. Bau itu sangat kukenal tetapi empunyanya tidak
dikenal.
“Ni mesti kau kan Bob? Asal kau melepas hah?
Samdol betul, aku seligi juga budak ni karang...” marah aku.
“Ala... aku makan banyak tadi... sorry korang...”
Aku dan Joe bangun dari katil dan bukak tingkap
untuk hilangkan bau. Kurang asam punya Bob! Nasib baiklah
pewangi Febreze tu ada lagi... Bob pula steady aje kat katil
sambil sengih-sengih. Geram aje aku tengok. Rasa nak
humban Febreze ke muka dia.
“Kalau kau macam ni, baik aku ambil si Amani tu.”
Aku sengaja gugah hati dia.
“Ala, tak kisah pun...” Bob jawab acuh tak acuh.
“Baik, esok juga aku suruh mak aku pinang dia,”
tegas aku.
“Eh Lan, kau jangan nak potong jalan pula...” Bob
marahkan aku.
“Tahu takut...” sindir aku sambil ambil angin yang
keluar dari tingkap.
“Eh Lan, apa benda kat jalan tu?” tanya Joe kepada
aku.
“Mana?” tanya aku.
“Tu...”
“Eh! Tu kan...”
Pap! Terus aku tutup tingkap rapat-rapat. Malam tu
juga terus senyap.
“Korang nampak apa tadi?” tanya Bob tiba-tiba.
“Esok jelah...” jawab aku.
Sebenarnya aku tak nampak apa-apa pun, dan
aku tak pasti apa yang Joe nampak. Aku saja buat macam
tu supaya kami terus tidur. Korang kan tahu, kalau tidur
dengan kawan-kawan ni, sah-sah sampai ke pagi tak habis
cerita. Tricklah tu... Esok, pandai-pandailah aku taram cerita
karut-marut aku tu, eh!

Gila! Aku Suka Dia? - Bab 5

“YEAY! Selamat hari raya atuk, nenek! Selamat
hari raya!”
Terkejut dengar suara anak buah aku yang baru
sampai, aku senyum. Pagi raya gitulah, adik-adik aku suka
sangat balik waktu pagi raya. Aku pandang ke luar tingkap
tengok anak-anak buah aku. Sudah besar mereka. Kemudian
aku pandang cermin, betulkan baju Melayu aku, alih-alih
tetap juga warna merah pilihan aku. Sekali dengan ni, masuk
10 tahun berturut-turut warna ni juga. Bukanlah aku tak
berusaha cari warna lain, tapi dah ditakdirkan kut yang aku
dan warna merah ni serasi. Tak merah terang, merah gelap,
tak pun maroon, asalkan merah.
Sedap mata memandanglah gitu. Harap-harap si dia
yang ditakdirkan untuk aku suka warna merah juga. Teringat
pula dengan Bob dan Joe. Sejak Bob dan aku gaduh mulut
hari tu, aku dah malas nak ambil tahu soal Bob. Dia pun tak
datang ke rumah. Lantak dialah, kecualilah dia ikhlas nak
minta maaf dan benarkan aku seligi dia sekali dua, barulah
aku maafkan. Sebenarnya aku ni bukanlah jahat sangat pun,
aku ni sebenarnya baik hati (puji diri sendiri) dan tak kurang
handsome juga (yang ni natural, okey!).
Hesy!
Kalau bab memuji diri sendiri semua manusia dalam
dunia ni memang suka puji diri sendiri kan? Kan? Err...
Dahlah, gara-gara si Bob tu, aku kena buat dosa free pula
mengata orang lain dalam hati. Orang lain dapat pahala free,
aku pun dapat free. Free apa? Free dosalah, apalagi. Daripada
aku buang masa, baik aku pergi masjid, karang terlepas pula
khutbah raya. Bukan senang nak dengar khutbah raya ni, dah
3 kali rasanya aku ter ‘miss’ dalam erti kata lain, aku terlajak
tidur...
Manalah tahu kan ada si Najwa ke dekat situ.
Gulp! Dah macam tujuan ni, tujuan tak baik...
Selepas 15 minit berjalan kaki pada pagi indah ini, aku
sampai ke surau kampung. Fuh! Ramai gila orang pagi-pagi
raya ni. Macam-macam warna baju ada, macam-macam
manusia juga ada. Ada yang aku kenal, ada yang tak. Dari jauh
aku nampak Joe dan Bob. Joe pakai baju warna ungu, warna
kegemaran dia manakala Bob pakai baju warna hijau emerald
kesukaan dia. Bila tengok Bob macam ala-ala senyum kat
aku, saja aku buat jual mahal. Ego lelaki katanya. Aku tengok
Joe menghala ke arah aku disertai Bob.
“Hai Lan, Selamat hari raya, maaf zahir dan batin...”
Joe menyapa, kami bersalam dan berpelukan ala-ala tak
pernah jumpa bertahun-tahun.
“Selamat hari raya juga. Harap-harap tahun depan
kau dah beraya berdua ya.”
Aku saja cakap macam tu dekat Joe. Yalah... kan kata
orang, kata-kata tu doa. Aku cakap yang baik-baik jelah kan.
Motivasi tu.
Aku pandang Bob, saja dia tengok tempat lain. Tapi
bila aku pandang dia sekali lagi, aku rasa tak baik kalau tak
bermaafan pada pagi raya. Nanti hati tak tenang, diri sendiri
juga susah. Tapi kalau diingatkan apa yang Bob cakap hari
tu, dikatanya aku lelaki bujang terdesak, mahu saja aku
makankan dia selipar Adidas yang aku tengah pakai sekarang
ni. Baru puas hati aku ni!
“Jom, nanti kena solat dekat luar. Ramai orang ni.”
Joe segera menarik aku, Bob tertinggal di belakang.
Tetiba Bob pegang tangan aku. Hesy! Dia ni apa hal
pula pegang-pegang tangan aku ni? Pagi raya ni ramai orang,
nanti salah pula pemahaman orang sekeliling. Dahlah bujang
trang-trang-tang... karang kena syak lain pula. Aku pandang
Joe yang terhenti.
“Joe, kau cop tempat untuk kami dua.” Aku saja cakap
dua sebab kejap lagi aku tahu, aku dan Bob memang duduk
berdua. Eh! Bertiga dengan Joe. Threesome gitu. Korang
jangan kuning pulak, threesome yang aku maksudkan tu
adalah kami bertiga duduk dalam saf yang sama okey. Bob
pula bagi isyarat supaya ikut dia ke belakang, tempat yang
tak ada orang. Tapi ada budak-budak kecik yang tengah main
bunga api pula.
“Ha, apa hal kau tarik tangan aku tadi?” tanyaku
ala-ala gengster, saja buat tak kenal Bob. Biar dia rasa bersalah
sangat-sangat. Biar dia mati kutu!
“Err... Aku nak minta maaflah Lalan pagi raya ni. Aku
tak sengaja tercakap malam tu. Aku harap kita berdamailah
ya? Lagipun, hari ni hari raya kan? Takkan kau nak marah
aku lagi... Kita kawan, kan? Kan?” Bob pandang aku dengan
muka kesian dia.
Aku geleng kepala, pandang dia sambil herot-herot
mulut. “Aku ni nampak jahat sangat ke? Dah, aku nak seligi
kau dua tiga kali dulu, baru aku maafkan kau. Kalau kau
cakap lagi sekali macam kau cakap malam tu, persahabatan
kita akan putus selama-lamanya.” Tegas aku cakap.
“Tak baik memutuskan silaturahim...” Bob bercakap
ala-ala kesian. Erm!
“Ha, tahu pun. Yang kau cakap bukan-bukan tu apa
hal? Aku saja tanya kau dengan Amani, yang kau kata aku
lelaki bujang terdesak bagai tu apa hal?” Aku pula macam tak
nak kalah.
“Dahlah Lalan, kosong-kosong aje. Aku teremo sikit
malam tu. Mulut ni lepas cakap. Aku minta maaf dari hujung
rambut sampai hujung kaki. Kalau kau nak seligi aku empat
lima kali pun aku reda. Maafkan aku ya?”
Tetiba aku terfikir sesuatu.
“Boleh, aku boleh maafkan tapi dengan satu syarat.”
Aku sudah terfikir satu plan baik punya dalam minda aku.
“Apa syaratnya?” tanya Bob. Berkerut dahinya
pandang aku.
“Adalah. Dah, jom, kesian Joe dekat dalam tu cop
tempat untuk kita.”
Aku dan Bob masuk ke dalam. Aku tengok Joe
sedang tersengguk-sengguk mengantuk. Ceh! Orang suruh
cop tempat, dia pula buat tahi mata. Joe, Joe... aku dah agak
yang kau ni tak boleh diharap satu sen pun. Nasib baiklah
ada tempat kosong belakang Joe. Aku dan Bob berjalan
merendah-rendah dan penuh beradab masuk ke saf ala-ala
lelaki Melayu terakhir lalu di depan mak pak mentua. Aku
dan Bob duduk bersebelahan. Siaplah kau, Joe!
“Joe!” Aku hempuk bahu dia.
“Oh mak kau!” Joe terkejut, dia jeling tajam kat aku
dan Bob yang ketawa sakan.
“Yang kau tidur apa pasal? Kau buat apa malam tadi?
Orang tengah bertakbir raya kau melanguk pula, kalau ada
pak mentua depan kau, kau ni bukan menantu pilihan tau.”
Saja aku menekan perkataan pak mentua, biar Joe rasa sikit.
“Aku tolong bakar lemang malam tadi... tu yang
mengantuk tu. Lepas tu kacau dodol lagi satu kawah. Ha, Bob
la ni, aku call tak angkat, tak nak tolong akulah tu.”
“Kau ni, dari kecik lagi tak ubah-ubah. Bila bakar
lemang je, pagi raya nak mengantuk bagai dalam masjid,
nanti masa beraya kemain kau...” Aku menyindir.
“Yalah, yalah...” Joe malas dengar aku bersyarah.
Lagipun dia tu peguam, jadi syarah-syarah aku ni dia dah
kebal.
Dipendekkan cerita, selesai juga solat raya dan
khutbah raya pagi itu. Aku apalagi, terus balik ke rumah.
Yalah, nak salam tangan mak dan abah aku. Minta ampun
gitu.
“Along minta maaf kalau ada salah dan silap along ya
mak, abah...” Aku meminta maaf sambil menyalami tangan
mereka.
Sambil-sambil tu sempat aku jeling poket abah. Fuh!
Ada sampul duit raya. Adakah aku bakal mendapatnya lagi?
Helo? Aku masih bujang tau. Kalau ikut tradisi, orang bujang
still boleh dapat duit raya. Tak gitu?
“Yang along macam ada buat salah ni pasal apa? Dah,
Mira dan Azhar cucu abah nak salam tu...” tegur abah aku.
Baru aku perasan, anak-anak buah aku merangkap
anak-anak adik aku dah balik pagi tadi. Aku segera ke tepi.
Sampul duit raya tak bergerak. Tak apalah, bukan rezeki,
aku reda. Isy-isy, kalau ikutkan memang aku muka tak malu.
Patutnya aku sedar diri, kan aku dah kerja, ada duit sendiri.
Tapi lain tau rasanya dapat duit raya daripada mak abah ni.
Ala, macam korang tak biasa kan? Jangan tak mengakulah.
“Ha, ini untuk Mira dan Azhar.” Abah aku
memberikan sampul duit raya kepada mereka.
“Abang dah simpankan untuk anak-anak Azie?”
tanya mak aku.
“Haruslah sudah. Dah, Mira, Azhar, pergi salam
uncle long kamu tu, minta duit raya lebih sikit. Bonus dia
banyak tu, bankrapkan uncle long tu pun tak apa.” Abah aku
bercakap sambil memandang aku.
Amboi abah, macam tahu-tahu pula. Apalagi, segera
Mira dan Azhar menyalami tangan aku. Nasib baiklah aku
memang dah sedia.
“Selamat hari raya, uncle long...” Mereka berkata
serentak.
“Belajar elok-elok. Nah, simpan duit raya ni, jangan
beli mercun...” Sempat aku berpesan sebaik saja memberikan
duit raya kepada mereka.
“Terima kasih, uncle long...”
“Sama-sama.” Aku pandang mereka yang semakin
membesar. Satu-satu aku peluk dan cium dahi. Comelnya...
Kalaulah aku ada anak sendiri, mesti comel macam
diaorang. Eh! Berangan tiba-tiba. Kahwin pun tak lagi, ha!
Calon pun kabur-kabur juga. Mak pun diam je macam reda
aku membujang. Erm! R.E.D.A sajalah. Hai... jodoh-jodoh...
lambatnya kau nak sampai. Tersekat kat mana-mana ke tu,
kalau tersekat boleh WhatsApp minta tolong.
Aku macam dengar bunyi motor, kemudian
diparkirkan di depan rumah. Orang berayalah tu.
“Assalamualaikum...” Kedengaran satu suara yang
aku memang sangat kenal. Rasa teruja tiba-tiba. Ha, tu jodoh
dah datang tu, tak tersekat tu...
“Waalaikumussalam...” Segera aku ke tingkap
melihat gerangan yang datang.
Teruja betul aku.
“Na... Naj... Najwa... naiklah...” Aku terketar-ketar
pula sebut nama dia.
Eh! Aku perasan baju kurung Najwa yang warna
merah tu sebijik macam baju aku. Fuh! Sedondon gitu. Dah
kombang lubang hidung aku pagi-pagi raya ni.
“Naiklah Najwa. Mana ayah dengan mak Najwa?”
tanya mak aku di muka pintu.
“Mak ayah pergi kubur kejap. Ni Najwa singgah
kejap ni nak bagi rendang ni kat cikgu. Abang Lan kan suka
rendang ayam ni...”
Fuh! Tu dia... sempat sebut nama aku. Ada apa-apa
ke? Mak aku senyum-senyum pandang aku. Haih mak, mak
aku ni masih belum bagi jawapan pasal yang aku tanya hari tu.
Ini ke jawapannya? Kalau ya, memang aku melonjak-lonjak
tak ingat dunia ni.
“Najwa duduklah dulu, makan kuih-kuih yang ada
tu. Cikgu masuk dalam sat nak letak rendang kamu ni dalam
pinggan.”
Abah aku pandang aku, aku pula duduk berdepan
dengan Najwa sambil tertunduk-tunduk. Najwa pula sibuk
menuang air sendiri.
“Along... kenapa biarkan Najwa tuang air tu? Eh
budak bertuah ni, tetamu datang, dia pula duk relaks je.”
Abah ni potong betullah. Aku baru nak berlakon
ala-ala lelaki pilihan di depan Najwa. Jatuh kekacakan aku
pagi-pagi raya ni.
“Najwa makanlah kuih-kuih yang ada tu. Nah, ini
mak dengan abang yang buat. Ha, yang ni pun, ha, yang ni
mak beli dengan Mak Cik Senah tu... Ha, yang ni malam
tadi baru mak siap buat, yang ni pun... makanlah. Semua
sedap-sedap ni...”
Fuh! Senafas je aku cakap semua tu, ala-ala lari 100m
gitu. Ringkasnya aku sebenarnya gabra tahap 200 peratus!
“Terima kasih, bang. Abang Joe dengan Abang Bob
mana?” tanya Najwa.
“Adalah tu melaun dua ekor tu kejap lagi. Don’t
worrylah.”
“Along, abah nak bawa Mira dan Azhar beraya kejap.
Kesian diaorang tak beraya lagi.”
“Okey, abah.”
Kini, aku dengan Najwa je yang tinggal kat ruang
tamu. Lagilah keadaan tu macam terhenti. Manalah mak ni,
apalah yang dia buat kat dapur tu. Nervous ni, nervous.
“Abang bila balik KL?” tanya Najwa.
“Insya-Allah dalam minggu depan. Najwa?” tanyaku
balik.
“Najwa kena balik petang ni, tu yang beraya
cepat-cepat je ni.”
“Ha, awalnya balik! Tak boleh tangguh ke?” Aku
macam tak nak bagi dia balik pula.
Macam baru pula aku nak mesra-mesra dalam erti
kata lain boleh bercakap dengan Najwa sejak sekian lama.
“Najwa dah lama balik kampung, kebetulan hari ni
memang kena balik sana. Alhamdulillah, sempat puasa dan
solat raya dekat sini pun dah rasa gembira sangat. Dapat pula
jumpa abang...”
Najwa pandang aku, Hesy! Kalau perempuan
pandang, ni yang aku tak tahan ni.
“Ha along, ambil ni. Najwa, jemputlah makan.
Cikgu sempat buat rendang daging je semalam, nasib baik
ada rendang ayam kamu, kalau tak... mengamuk anak cikgu
seorang ni...”
Hesy mak ni, sengaja cakap macam tu. Malulah
depan Najwa a.k.a bakal... bakal... err... malulah nak sebut.
“Assalamualaikum...” Tiba-tiba terdengar suara
orang bagi salam.
“Waalaikumussalam...” sahut mak aku dan segera
menjenguk ke jendela.
“Panjang umur. Bob dan Joe dah datang tu.”
Hesy Bob dan Joe ni, wrong timing betul. Najwa
dahlah nak balik hari ni, tak sempat lagi aku cakap apa-apa
dengan dia.
“Najwa pun ada sekali. Selamat hari raya, Najwa...”
Joe menegur sebaik saja masuk ke dalam rumah aku, siap
melemparkan senyuman manis dia lagi. Cis!
Joe ni, Najwa tu aku punya tau! Nak kena seligi juga
si Joe ni. Bagi warning siap-siap. Jangan coba-coba mahu
masuk line!
“Selamat hari raya juga Abang Joe, Abang Bob...”
Najwa menyapa mereka.
Kami berborak sesama kami pagi raya tu,
sambil-sambil tu aku jeling Najwa. Bila dia cakap dia nak
balik Australia petang nanti, rasa pelik pula perasaan hati ni.
Rasa sayu je.
“Kau suka dekat dia kan?” bisik Bob kepada aku masa
kami syok makan rendang ayam yang Najwa masak.
“Memanglah...” Perlahan aku jawab soalan Bob.
“Kau nak si Joe tu kebas ke? Aku tengok bukan main
dia tengok Najwa tu...” bisik Bob pelan-pelan, padahal aku
dah berapi-api ni bak Ultraman Taro nak fire si Joe.
“Jangan haraplah... kejap lagi aku seligilah dia tu.
Kalau boleh, aku tembak dia dengan senapang bapak aku
kejap lagi.” Aku cakap dengan Bob dalam nada perlahan.
“Kau gila nak bunuh orang... ha, kau ada cakap
syarat tadi dekat surau. Apa syaratnya, aku nak tahu juga,”
tanya Bob.
“Syaratnya kau kena jumpa Amani dan cakap kau
suka dia... boleh?” kata aku sinis.
“Banyak cantik syarat kau. Kalau kau cakap kau suka
dekat Najwa, baru aku cakap macam tu dekat Amani... deal?”
“Isy kau ni, pandai je serkap jarang.”
“Helo, kenalah adil, mana boleh aku kena, kau tak
kena.”
“Yalah, yalah...” Aku setuju terpaksa. Geramnya aku
dengan Bob, aku pulak yang kena. Masalahnya bila aku nak
cakap benda tu dekat Najwa, dahlah dia nak kena balik petang
nanti.
“Joe, kejap.” Aku panggil Joe.
Joe pandang aku, kemudian aku tunjuk isyarat
keluar. Kami sama-sama keluar.
“Kenapa ni, Lalan? Ada apa? Nak beraya, kejap
lagilah... aku tak habis lagi dengar cerita Najwa tu ha...”
Amboi Joe! Sempat kau sebut nama bakal awek aku
ya. Memang nak kena seligi betul budak ni.
“Kau jangan rapat sangat dengan dia boleh tak?”
marah aku.
“Aku saja layan dia sebagai kawan la. Aku tahu kau
suka dekat dia kan? Aku sedang kenen-kenen kau dengan
dialah tadi.”
“Apa?! Kau gila ke Joe!” tanya aku marah lalu aku
hempuk bahu dia sekali lagi.
“Jadi, kau ingat aku usyar dia ke? Apalah kau ni...
aku sikit punya handsome macam ni kau tak percaya.” Joe
puji diri dia.
“Handsome pun tapi bujang terlajak juga...”
“Ha... nasib baik kau tak cakap bujang terdesak,
kalau tak, aku pula yang merajuk dengan kau.”
“Macam-macamlah kau. Dahlah, jom naik.”
Baru aku dan Joe duduk, Najwa pula mahu beredar.
“Cikgu, Najwa nak balik dulu. Selamat hari raya
cikgu, maaf zahir dan batin...” Kami lihat Najwa peluk ibu
aku erat. Amboi... macam mak dengan anak je lagaknya.
Kemudiannya pelukan itu dilepaskan. Ada setitis air
mata di situ. Mak aku ni memang jenis cikgu yang penyayang,
tu yang ramai suka mak aku dekat sekolah.
“Abang Lan, Abang Bob, Abang Joe, Najwa balik
dululah ya. Selamat hari raya... insya-Allah kalau panjang
umur kita jumpa lagi...”
“Selamat hari raya, Najwa...” Serentak kami
menjawab.
“Kau cakaplah dengan dia cepat. Dia dah nak pergi
tu...” Bob paksa aku, tolak-tolak pula tu. Amboi Bob, sengaja
cabar akulah tu.
“Lan, kau nak biarkan peluang terakhir kau ni
terlepas ke? Baik kau cakap.” Joe pula siku aku. Ades!
Ha, bila dua-dua kawan aku ni paksa aku macam
tu, memang aku lemas, rimas dan rasa sebagainya tu. Aku ni
malas orang paksa-paksa ni.
“Broommm...” Kami dengar motor Najwa bunyi dan
dia dah pergi.
“Hmm...” Bob mengeluh. Masing-masing ambil
tempat duduk di tangga.
“Melepasss...” Joe pandang aku.
“Apa yang melepasnya ni?” tanya mak aku tiba-tiba.
“Tak ada mak, tak ada... jap lagi kami nak beraya,
takut terlepas...” jawab aku cover line.
“Anak bertuah ni... Dah, mak masuk dulu.”
Aku, Bob dan Joe duduk kat tangga masa tu dengan
kuciwa yang bukan kepalang. Joe dan Bob tenung-tenung
aku macamlah aku ada hutang dengan diaorang, lepas tu
dengan muka monyok diaorang lagi. Apalah, pagi-pagi raya
pula muka macam tu, patut hari raya ni kena gembiralah.
Tak faham aku kawan aku dua ekor ni. Aku yang melepas,
diaorang pula yang sedih. Aku tengah waswas ni. Diaorang ni
adik-beradik kembar aku ke, lepas lahir kena bagi orang lain
untuk dijaga. Tapi, kalau tengok muka masing-masing versi
lain, tekaan aku meleset.
“Dahlah, jom raya ke rumah Amani.” Aku saja buat
keadaan nak happy-happy balik.
“Rumah Amani ya... jom!” Joe senyum sumbing dan
pandang aku.
Bob pula macam biasa, tak ada respons. Dia ni ada
perasaan ke tak ni. Aku sikit punya hairan dengan dia ni...
Kata suka tu, kata ajelah, nak kena seligi betul...
Hesy! Aku ni, kata orang, tapi aku sendiri... Hai
Najwa... tunggu tahun depan ajelah jawabnya...
Kami bertiga naik kereta Joe. Pasrah sungguh
rasanya melihat Najwa pergi tadi.
Tak apalah kut. Kalau dia bukan jodoh aku, aku
reda jelah... manalah tahu Tuhan tu nak bagi yang lebih baik
untuk aku kan?
Erm... erm... erm...
Sedih!

Gila! Aku Suka Dia? - Bab 4

BILA tiada benda hendak dibuat masa puasa,
laman Facebooklah peneman aku. Bukan tengok sangat pun
status rakan-rakan atau berbalas status mahupun mesej,
kadang-kadang sengaja aku matikan mesej berhari-hari.
Jahat tak jahat, yalah, aku syok-syok main game, tiba-tiba ada
orang hai-hai, memang terganggulah nak naik level.
Orang lain dah level beratus-ratus, yang aku ni
masih lagi level 28. Cis! Apa punya susahlah game alah ni.
Mentekadarah otak betul. Nanti anak-anak buah aku balik
kampung, sah-sah aku suruh diaorang main game tu. Jangan
tak tahu, budak-budak sekarang lebih dahsyat main game
dekat tablet ni. Satu kali naik level dapat 2 ringgit, kalau 20
level banyak tu. Tawaran pak cik mereka di hari raya.
“Kayalah kau, Budin.” Aku sebut nama anak buah
aku paling sulung, yang paling pakar antara semua.
Aku ni seorang bapa saudara yang pemurah.
Kalau buka laman Facebook tu, tak sah tengok status
orang lain. Status makan, status gaduh dan bagai-bagai.
Tapi, status yang buat aku lagi besar mata bila tengok adalah
status upload gambar kahwin! Cemburu sangat-sangat, tapi
cemburu positif yang berharap akan sebegitu suatu hari
nanti. Bukan nak jadi pengadil macam sesetengah orang
tu, pengantin lelaki dia lebih handsomelah, perempuan tu
lawa sangatlah dan macam-macam lagi. Amboi-amboi, tiada
tapisan langsung tangan yang menaip di ruangan komen tu.
Biasalah orang Malaysia, terlebih dan tersangat prihatin.
“Along, tolong pergi beli ikan dekat kedai kejap.
Cepat long, nanti habis tak berlauk kita berbuka nanti...”
Suara mak aku kedengaran dari dapur. Aku tinggalkan
kejap laman-laman sosial ni. Duduk dekat kampung kenalah
menghirup angin segar dan memang kena bertegur sapa
dengan orang.
Aku terus gerak. Eh! Sebelum terlupa. Aku log out
Facebook dulu. Eh-eh satu lagi, kena tanya mak nak beli ikan
apa.
Segera aku ke dapur. “Mak, nak beli ikan apa?”
tanyaku sambil melihat mak membuat kuih. Rasa nak
tertelan air liur ni tengok biskut kacang kegemaran aku yang
masa tu aku tengok sangat-sangat gebu berasap-asap baru
keluar dari oven. Kalau masuk mulut sah-sah cair bak coklat
yang menyegarkan.
Mak aku ni memang rajin. Balik sekolah tadi, dia
terus buat kuih. Pelik juga aku, dari mana tenaga mak aku tu
dapat masa bulan puasa ni. Sudahlah sibuk dekat sekolah jadi
pengetua sekolah (mak naik pangkat), lepas tu sibuk dekat
rumah. Tak lama lagi mak nak pencen, dapatlah aku tengok
mak berehat. Kasihan aku tengok mak. Cikgu kesayangan
semua, termasuk aku!
Tapi biasalah orang tua, urat dawai tulang besi, tak
adanya dia nak berehat bagai. Mesti ada perancangan masa
depan. Rajin bebenor bak kata orang Negeri Sembilan. Bukan
macam budak-budak muda sekarang, buat kerja sikit pun nak
bertangguh. Itulah contoh motivasi yang aku belajar daripada
mak aku sejak dulu.
“Macam selalu, keli dan kembung, kalau ada bawal
beli sekali, mak nak buat masak lomak cili api berbuka nanti,”
jawab mak aku spontan yang membuatkan kecur air liur aku!
“Okey mak, along jalan dulu. Mak, nanti kalau ada
biskut kacang yang tak berapa nak jadi, buat stok untuk along
berbuka ya mak?” Sempat lagi aku berpesan.
“Ya, ya, pergi cepat, dah nak petang nih. Yang dah
jadi, mak bagi nanti.”
“Yeayy!” Aku teriak ala-ala budak tadika.
Aku segera keluar, lama juga aku tak pergi ke
Pengkalan. Selalu tu abah yang beli ikan, aku tahu makan
saja. Aku ni, nama ikan pun aku tak tahu, tapi ikan keli tu aku
tahulah sebab kegemaran abah aku yang suka makan ikan
keli goreng masak lomak. Lain-lain jangan tanya aku. Entah
macam mana orang hafal nama ikan semua tu. Alangkah
baiknya ikan-ikan tu semua pakai name tag, senang hendak
cam mana satu!
Lupa pula nak beritahu, abah aku orang Negeri
Sembilan, mak aku orang Pahang. Itu yang abah aku hantu
lomak. Setiap hari mak aku masak lomak, aku pun sudah
terbiasa. Kalau dekat KL tu memang aku cari masak lomak
ni.
Sampai Bob dan Joe pun naik hairan dengan aku
yang hantu lomak ni. Yalah, tekak ni tak lalu makan kalau
tak ada masak lomak. Tapi, walau kedai mana pun aku pergi,
walaupun mahal sekalipun harga masak lomak tu, masakan
mak aku a.k.a Cikgu Shamsiah a.k.a naib presiden keluarga
aku adalah yang paling tiptop!
Malas aku nak naik kereta setakat pergi ke Pengkalan.
Cuaca pun okey. Nanti ada pula orang cakap, “Pergi kedai pun
naik kereta, saja nak tayang keretalah tu.” Sambil jalan kaki
tu, aku nampaklah beberapa orang mak cik, pak cik yang aku
masih kenal. Aku tegur.
Sampailah aku ke Pengkalan. Ramai juga yang
meniaga ikan dekat situ. Yalah, dekat situ semua ikan
segar-segar belaka. Aku setkan mata aku untuk memandang
360 darjah, semuanya ikan!
Eh! Tiba-tiba mata aku terlihat seseorang. Seseorang
yang sangat aku kenal dan kaki ni terus melangkah ke sana,
cepat pula tu.
“Assalamualaikum, Aman... er... Amani...” Aku
memberi salam pada Amani yang berpenampilan lain, tapi
masih kukenal, tersasul pula panggil nama dia Aman.
“Waalaikumussalam. Eh Lalan kan? Bila balik?
Joe dan Bob balik sekali ke tahun ni? Mak cakap balik, tapi
jumpanya tak. Mana geng?” tanya Amani. Banyak pula
tanyanya, maklumlah lama tak jumpa.
“Lama dah, dah dekat tiga hari. Haah, Bob dan Joe
pun ada balik. Amani kerja dekat sini ke?” tanyaku pula. Err...
tak sayang mulut betul.
“Eh, taklah. Amani kerja dekat bandar, ni saja tolong
mak dan ayah. Mak dan ayah ada buat ikan sangkar, tu yang
tolong bantu, kebetulan pula cuti. Datang sini nak beli ikan
ke?”
“Haah, ada ikan keli dan kembung?” Aku melihat
ikan-ikan yang ada. Walaupun hanya ikan keli je yang aku
tahu, ikan-ikan lain tu aku buat-buat tahu dan belek.
“Ada, nak berapa kilo?”
“Bagi sekilo kembung, dua kilo keli. Jap, bawal
sekilo.”
“Okey.”
Aku perhatikan Amani meletak ikan-ikan tu di atas
timbang kemudian dimasukkan ke dalam plastik.
“Berapa semuanya?” tanyaku.
“Lima puluh ringgit, tapi Amani bagi diskaun, kira
empat puluh sajalah. Yalah orang KL lama tak balik.” Sempat
Amani bergurau dengan aku.
“Eh, kau ni Amani, tak baik tau, kawan tetap kawan,
meniaga tetap meniaga.”
“Tak apa, aku ikhlas. Ramadan ni.”
“Okey, terima kasih ya Amani.”
“Sesama, raya nanti datang rumah tau. Bawa Joe dan
Bob sekali,” pesan Amani.
“Insya-Allah.”
Kemudiannya aku berlalu. Baru aku perasan yang
Amani bertudung. Lagi satu dia punya suara dah tak brutal
dah. Ada juga rasa pelik. Tapi, maklumlah perempuan akan
berubah seiring usia dia. Alhamdulillah, tak macam masa
sekolah dulu. Sejuk mata memandang Amani tadi, boleh
masuk kategori calon. Tapi aku tahu, ada seseorang yang suka
kalau aku cakap pasal Amani iaitu Bob!
Sekejap! Ni satu lagi, kalaulah mak tahu aku beli
ikan dapat diskaun, mesti mak bebel. Baik aku jangan cakap.
Aku lupa pula nak memperkenalkan Amani.
Sebenarnya Amani ni satu kelas dengan aku masa sekolah,
sekali dengan Bob dan Joe. Sikit punya tomboi dia dulu, dia
nak orang panggil dia Aman, buang huruf i dekat hujung.
Bayangkanlah, kami masuk sungai dia masuk juga,
kami kena denda, dia pun sekali kena. Kira geng. Dulu, Bob
suka sangat dengan si Amani tu, dia seorang saja yang tak nak
panggil Amani tu Aman, siap dia selalu suruh Amani ubah
diri macam perempuan sikit.
“Assalamualaikum.” Aku bagi salam dekat rumah
sendiri. Itu adab tu, walau rumah sendiri harus bagi salam.
“Waalaikumussalam...”
Amboi! Kenapa ada suara orang lain yang seperti aku
kenal menjawab salamku.
Kemudian nampaklah kepala dua kawan baik aku
tercongok dekat tingkap, lemah longlai ala-ala tak makan
setahun. Kalau badan kurus tak apalah juga, ni masing-masing
kaki gim, buat malu kaum saja.
“Kau dari mana ni?” tanya Joe.
“Kau tak tanya mak aku ke?” Aku tanya Joe balik.
“Tak sempat.” Bob pula yang jawab sambil tukar-tukar
siaran TV umpamanya dia yang beli TV tu.
“Aku dari Pengkalan tadi beli ikan,” jawabku.
Aku masuk ke dalam rumah, terus aku ke dapur.
“Ha along, lama betul beli ikan. Tangkap ikan ke beli
ikan?” sindir mak aku. Lain macam pun ada soalan mak aku
ni.
“Beli ikanlah, mak...”
“Beli dekat siapa?” tanya mak aku lagi.
Gulp! Takkanlah nak kelentong pula. Bulan puasa ni.
“Aman, mak.”
“Aman? Siapa tu?” Mak aku tanya balik.
“Err... Amani, mak...” Tergeliat lidah aku ni nak
menyebut. Itulah, dulu-dulu selalu panggil Aman, Aman...
“Oh, letak ikan tu dekat singki. Kejap lagi mak nak
siang.”
Fuh! Lega. Mak aku tak tanya macam-macam.
Aku mengangguk, kemudian terus ke ruang tamu
tengok dua bujang yang tengah baring dekat sofa rumah aku.
Masing-masing merehatkan diri.
“Aku dengar kau sebut nama Amani tadi dekat dapur.
Amani mana tu?” tanya Bob kepadaku.
Amboi Bob, cepat saja kau ya bila dengar nama
Amani tu. Teringat kekasih lama ke?
“Ala, Amani kawan kita, Aman tomboi. Tapi sekarang
tak kut, dah bertudung dah, manis. Tadi aku jumpa dia jual
ikan dekat Pengkalan sana. Sikit lagi aku tak kenal.”
“Dia kerja jual ikan?” Spontan mulut Joe bertanya.
“Tak, dia tolong mak ayah dia yang usahakan ikan
sangkar. Katanya dia kerja dekat bandar,” jawabku.
“Lama pula tak jumpa si Amani tu. Lepas SPM dulu
dia tinggal dengan mak sedara dia dekat Kedah. Entah-entah
dah kahwin, tadi ada kau nampak dia bawa budak?” tanya Bob
lagi.
“Amboi Bob, engkau ingat aku ni kaunter
pertanyaan? Aku tak cakap banyak dengan dialah. Nanti kau
tanyalah sendiri.” Aku mengherotkan mulut.
Bob terus masam mencuka tengok aku. Amboi Bob,
ada hati lagi ke? Bukan aku tak tahu kau tu Bob, saja buat hati
kering. Aku tahu dalam hati kau tu ada taman-taman bunga
segar, cuma belum terisi dengan permaisuri lebah saja.
ESOKNYA, JOE datang seorang ke rumah. Pelik juga Bob tak
ada, macam sebuah kehilangan yang terancang, mungkin dia
masih terasa dengan aku. Bob ni lain sikit, hati dia tu macam
kapas, orang baru cakap sikit dah ambil hati, mungkin faktor
usia. Beremosi.
“Mana Bob?” tanyaku kepada Joe yang asyik tengah
belek iPad dia.
“Entah, selalunya dia contact aku kalau nak pergi
rumah kau ni. Penat atau ada hallah tu kut,” jawab Joe.
Broom! Broom!
Amboi! Aku kenal sangat bunyi motor abah tu. Harus
diservis tu.
“Assalamualaikum.” Abahku memberi salam sebaik
saja masuk ke muka pintu.
“Waalaikumussalam abah,” jawabku.
“Waalaikumussalam pak cik,” jawab Joe.
“Korang tak tolong anak Pak Abu tu jual ikan?”
tanya abahku.
“Pak Abu?” tanyaku kepada Joe sambil memandang
abah. Yalah, memori aku ni dah penuh seiring usai, itu yang
banyak terpadam.
“Pak Abu yang anak dia kawan sekolah kamu dulu
tu,” jawab abah aku.
“Oh, Amani.” Aku terus tangkap bahawa Pak Abu tu
ialah ayah Amani, aku ingat-ingat lupa.
“Baru semalam beli ikan dekat dia. Kenapa pak cik?
Dia perlukan pertolongan ke?” tanya Joe pantas.
“Tak, pak cik nampak Bob tadi dekat Pengkalan tu,
tolong anak Pak Abu.” Abah aku menjawab.
Apalagi, aku dan Joe melopong. Amboi Bob,
rupa-rupanya kehilanganmu petang itu adalah untuk
menolong Amani. Patut batang hidung tak nampak. Nanti
kau masa terawih, harus temu bual bak Propaganza. Baik kau
sedia dengan tutup kawah ataupun tudung saji.
Malam terawih tu, Bob macam tak nak dekat dengan
kami. Sengaja dia ikut kumpulan orang-orang dah kahwin,
cakap-cakap dengan Jemi dan Meor. Kononnya dia tu dah
kahwin juga. Tahulah perbualan orang dah kahwin dengan
belum kahwin tak sama.
Tak apa, tak apa. Kami sabar je ni. Nak kena seligi
nanti. Dia macam tahu-tahu saja yang kami ni nak tanya dia.
Belum habis moreh, Bob dah angkat kaki, cepat-cepat aku
bagi signal dekat Joe.
“Kau nak ke mana tu, Bob? Awal balik? Selalu kau
yang banyak makan moreh,” tanyaku selaku mukadimah.
“Err... aku sakit perutlah.” Bob memberi alasan yang
kami kira tidak munasabah.
“Kalau sakit perut kau dah berlari dah Bob...” Joe
menyampuk.
“Yalah-yalah, apa yang korang nak tahu? Aku
tolong Amani petang tadi, tu pun salah ke?” Bob membuat
pengakuan juga.
“Macam mana kau tahu kita orang nak tanya pasal
tu?” tanyaku.
“Tadi aku nampak abah kau dekat Pengkalan, aku
agak...”
“Macam mana? Bujang lagi ke dia?” tanya Joe
sibuk-sibuk pula.
“Entah, aku tak sempat tanya banyak. Aku rasa
bujang lagi kut.”
“Baguslah, ada chance untuk kau. Kami doakan kau
dan dia bersatu cepat-cepat.” Joe cepat berdoa, siap angkat
tangan lagi.
“Amin.” Aku tukang mengaminkan.
“Apalah korang berdua ni? Aku dengan si Amani tu
tak ada apa-apalah. Aku pun tak tanya apa-apa dekat dia lagi.”
Bob memandang kami.
“Habis kau tanya apa dekat dia?” tanyaku pula.
“Aku tanya dia sihat ke tak, penat ke tak tolong
keluarga, cerita biasa...” Bob menjawab, nampak dia tak
selesa dengan soalan terjah kami.
“Kau ni Bob, kalau si Amani tu kena kebas orang
macam mana? Aku tengok bukan main cantik dia sekarang.”
Saja aku menggugah hati Bob.
“Ala... biarlah...”
Jawapan Bob memang menghampakan. Bob, Bob,
macamlah aku baru kenal kau sehari dua. Aku kenal kau sejak
kita kecik lagi, mandi sungai bogel sama-sama. Tolonglah...
nak propa aku pula. Tak apa, biar katanya.
“Betul ni?” tanyaku lagi.
“Ah kau tu pun samalah Lalan. Ada kau beritahu
Najwa yang kau suka dia? Ada?” Bob pula kenakan aku balik.
Memang kena dekat batang hidung aku.
“Aku lain...”
“Lain apanya? Lelaki bujang terdesak juga...”
“Eh! Bob, bahasa tu jaga-jaga sikit ya! Jangan main
serbu saja. Mulut tak ada insurans.” Aku marah tiba-tiba, rasa
berasap telinga ni.
Bukan main ligat mulut Bob, rasa nak tonyoh dengan
cili padi pun ada. Aku tenung dia tajam-tajam. Setajam pisau.
Boleh-boleh dia cakap macam tu. Kalau orang lain
tak apalah juga, dipertimbangkan dan dapat dimaafkan.
Istilah bujang terlajak pun okey, Ini ‘lelaki bujang terdesak’.
Perkataan ‘TERDESAK’ itu yang aku angin satu badan. Hei!
Mahu biru biji mata Bob ni. Mengundang kemarahan betul!
“Dah-dah. Kamu berdua ni kalau tak bertekak
pasal perempuan boleh tak? Jom balik. Ramadan ni.” Joe
menyampuk, sedikit turun darah aku.
“Aku balik dululah...” Kasar suara aku meminta diri.
“Aku pun...” kata Bob pula.
Aku pandang Bob dan Joe sekilas. Aku bukan apa.
Bob memang macam tu, suka betul dia nak mencucuk jarum.
Joe pula diam kalau si Bob tu cucuk jarum atau selalunya dia
sekali jadi tukang cucuk jugak. Sudah tahu mulut aku ni tak
boleh kawal, nak juga dicucuknya. Apa boleh buat, aku punya
nada suara dah ternaik tadi bila Bob cakap perkataan terdesak
tu. Nanti-nantilah aku bagi sejuk hati dulu. Mahu tak mahu,
dua tiga hari jugalah aku kena elak jumpa dulu.
Joe diam, dia pandang Bob yang berlalu tanpa
mereka. Joe serba salah sebenarnya, takut nak menyampuk
sangat hal orang lain. Nanti menambahkan keruh air yang
sedia keruh. Joe terpaksa ikut sebab dia dekat tengah-tengah.
Situ tak, sini pun tak. Kalau ikutkan tatacara peguam,
sebenarnya dua-dua pihak pun salah. Hal boleh selesai tapi
nak buat macam mana dua-dua ego tinggi langit ketujuh!
Marah betul aku dekat Bob. Sampaikan aku dah nak
buang dia dalam hidup aku, sampai aku tak nak ingat apa-apa
pasal dia lagi, biarlah kami putus dan tak ada kaitan lagi
dengan dia. Eh! Macamlah aku dan Bob tu ada apa-apa kan?
Boleh pula terasa bagai.
Helo? Lelaki pun ada perasaan tau? Macam-macam
rasa lelaki ni ada. Ingat hati lelaki ni ada pagar-pagar ke yang
tolong lindung bila dia sakit hati.
Marah tu lumrah bagi lelaki. Tu sebab lelaki jarang
menangis, marah lagi banyak. Dia keluarkan apa yang dia
rasalah tu. Eh? Betul ke? Entah, aku pun tak tahu. Mungkinlah
agaknya. Sambil ketap gigi.

Gila! Aku Suka Dia? - Bab 3

SUDAH dua hari aku cuba untuk bertanya kepada
mak aku apa jawapan ibu Najwa, tapi langsung mak aku
tak kompromi. Isy-isy mak, masih nak berahsia-rahsia lagi.
Entahlah, sengaja mak rahsiakan sebab berita kurang baik
ataupun sengaja mak rahsiakan sebab ia benda baik. Air muka
mak aku bukan senang nak baca. Maklumlah seorang cikgu,
dia sudah biasa berhadapan dengan pelajar bermasalah. Opss!
Bukan aku ya, aku hanya ada masalah, bukan bermasalah.
Eh! Bukan sama ke? Ah! Abaikan.
“Along, nanti tolong abah kau tu cari buluh lemang,”
pesan mak aku semasa sahur tadi.
Buk!
Aku dengar bunyi kelapa jatuh bersebelahan tingkap
bilik aku, maklumlah tidak jauh dari bilik aku tu ada pokok
kelapa. Bukan main aku terkejut, aku buka mata. Dah pagi ke?
Macam baru 10 minit aku tidur lepas sahur tadi. Kemudian
aku ambil telefon, aku agak-agak mesti baru jam 7 lebih sebab
matahari macam baru saja sipi-sipi naik. Sekali aku tengok
jam. Jam 9 kut! Apalagi, bergegas aku keluar.
“Mak... o... mak... Abah dah jalan ke?” Aku cari mak.
Aku tengok jam dekat ruang tamu. Baru aku ingat,
mak tengah mengajar dekat sekolah waktu macam ni. Sekolah
belum cuti lagi, raya Isnin depan. Aku cari abah, kot-kotlah
masih ada lagi, itu pun kalau ada, memang aku nasib baik.
Orang tua tu kalau ada kerja, awal pagi lagi dah kerja.
Aku buka pintu hadapan. Punyalah terik matahari.
Manalah jodoh tak berat, matahari atas kepala baru nak
bangun. Adoi!
“Anak bertuah, baru nak bangun...” Abah aku yang
baru sampai dengan motosikal dan buluh-buluh lemangnya
menyapa.
Aku senyum pahit.
“Err... kenapalah abah tak kejutkan along tadi?”
Sengaja aku ambil alasan.
“Amboi, amboi. Salahkan abah pula. Dah, cepat
tolong abah, ambil semua buluh ni. Miang ni, pakai sarung
tangan tu,” arah abah aku.
Aku segera turun, kalau tidak memang habislah
aku kena bebel. Aku ambil semua buluh lemang tu. Aku
pindahkan ke tepi tangga untuk dibersihkan.
“Cukup ke ni abah?” tanyaku pantas.
“Amboi, banyak ni tak cukup lagi? Nak buat apa
banyak-banyak, membazir nanti...”
“Bukan apa, murid-murid mak ramai yang balik
kampung tahun ni. Joe dan Bob pun balik, takut tak cukup
pula...”
“Ala... tak cukup bawak balik bandar nuu... la tu
kan??” Pandai betul abah aku meneka, aku senyum-senyum.
“Kalau nak banyak, pergi cari buluh dekat hutan
sana, banyak lagi abah tengok tadi. Ramai juga orang
kampung dekat sana tadi tapi mungkin dah balik agaknya.”
“Okey, kejap. Along bawa masuk semua ni dulu,
lepas tu along pi...”
“Ha, abah nak masuk dulu, dah berlengas badan
nih.”
Abah aku masuk ke dalam rumah. Fuh! Tengok
buluh-buluh lemang tu buat aku bersemangat. Raya tinggal
lagi beberapa hari. Inilah best dekat kampung, semua buat
sendiri. Tak adanya yang beli. Mak dan abah aku masih
mengekalkan tradisi dulu-dulu, malam raya nanti sah-sah
meriah dengan aku tukang bakar lemang. Tambah-tambah
ada Bob dan Joe, lagi best. Lepas selesai kerja aku, aku pergi
depan balik.
Aku tengok motor abah masih ada kunci, malas pula
nak ambik kunci kereta dekat bilik.
“Racing time!!!” Aku ketawa sendiri bila naik motor
abah, motor kesayangan tu. Kalaulah abah tahu, sah-sah
kena bebel macam budak kecik. Tapi, dah lama rasanya tak
merempit, maklumlah... dah lama tak naik motor.
Broom! Broom!
“Bertuah punya budak...” Abah aku tiba-tiba keluar
dan segera menyembur aku dengan kata-kata hikmat Super
Saiyannya.
“Abah, sekali sekala ni abah, bila lagi... halal ya abah?
Don’t worry, minyak along tanggung full tank. Boleh ya
abah?” Aku sengih-sengih pandang abah.
“Hmm... jangan belok-belok. Jangan merempit!”
pesan abah aku. Abah, muka budak suci murni ni pun boleh
dicap merempit, erm!
“Okey!”
Cepat saja aku sampai ke hutan yang selalu aku
pergi masa kecik-kecik dulu. Masih sama macam biasa.
Adalah sikit-sikit perubahan. Aku tengok beberapa orang
kampung yang baru nak balik sambil membawa buluh
lemang masing-masing. Sempat juga aku bertanya khabar,
maklumlah lama tak balik kampung.
Eh! Aku nampak seseorang di situ. Oh! Bakal mentua
belum pasti tu. Terus aku gerak mendekatinya.
“Assalamualaikum, Pak Hussin,” sapa aku sambil
melempar senyuman. Masa tu la aku harus menunjukkan
bahawa aku adalah ‘Menantu Pilihan’ tak ada yang lain, hanya
aku! Nasib baik aku pakai cukup sifat pagi tu.
“Waalaikumussalam. Kau ni Lan anak tok ketua
kan?” tanya Pak Hussin yang masih mengenali aku.
Nampaknya dia memang mark muka aku yang
agak-agak handsome nilah kan? Wah, ada harapan tu. Ke, dia
mark aku sebab selalu buli Najwa? Habislah... punah-ranah
harapan aku. Harap-harap Pak Hussin tak ambik kira hal buli
bagai yang pernah aku buat dulu tu, please... lembutkan hati
bakal pak mentua aku ni, doaku sekilas.
Sekarang ni Pak Hussin adalah penolong ketua
kampung, jadi memang selalulah jumpa abah. Mesti abah ada
cerita sikit pasal aku, harapnya yang baik-baik jelah.
“Haah, pak cik sihat?” tanyaku lagi.
“Alhamdulillah sihat, kalau tak, tak gerak ambik
buluh lemang ni ha...” jawab Pak Hussin. Terkena aku!
Aku tengok banyak juga buluh lemang yang Pak
Hussin tu dah kumpul. Ada juga rasa malu. Aku yang masih
muda belia ni baru nak datang cari buluh lemang. Eh, muda
ke?
“Pak cik balik dululah ya, nak mengangkut kelapa
sawit lagi di kebun tu ha.” Pak Hussin minta diri.
“Biar Lan tolong pak cik bawa buluh-buluh tu.”
Segera aku menawarkan diri membantu. Bakal ayah mertua
tu, haruslah tunjuk baik.
Oh! Najwa, demimu apa saja rela kulakukan. Isy-isy,
nak melankolik bagai pula. Tolong ada makna tu. Habis
pahala ikhlas aku bulan Ramadan ni.
Pak Hussin mengangguk. Aku bawa buluh-buluh
tu dan letak dekat lori Pak Hussin. Dulu, masa kecik-kecik
Pak Hussin hanya ada ladang kambing je sampaikan orang
kampung gelar dia Hussin Kambing. Tapi alhamdulillah,
berkat kesabaran Pak Hussin menanam kelapa sawit di tanah
pusaka, Pak Hussin boleh dikatakan antara yang berduit dekat
kampung ni. Malah, dia juga tukang bawa hasil kelapa sawit
orang kampung ke kilang, lagilah bertambah pendapatan dia.
“Terima kasih Lan. Pak cik pergi dulu, raya nanti
datanglah rumah,” pesan Pak Hussin.
Memang aku nanti-nantikan nak datang beraya ke
rumah Najwa tu walaupun tak dijemput. Aku perhati lori Pak
Hussin berlalu sampaikan aku hampir terlupa tujuan asal aku
ke sini.
“Najwa punya pasal sampai aku lupa nak ambil
buluh lemang...” Segera aku menebang beberapa batang
buluh lemang.
Lama jugalah aku buat benda tu semua, nasib
baiklah aku masih ingat lagi cara-cara nak buang miang
buluh. Manakan tidak, dulu pernah aku kena miang buluh tu,
dek nak jadi hero sangat, kan dah kena. Tergeliat-geliat aku
kat mak masa tu.
MALAM TU, aku terawih dekat surau macam biasa, sekali
dengan Bob dan Joe. Kalau dekat kampung ni, nak tahu orang
tu balik kampung atau tak, tak payah susah-susah, boleh
jumpa masa terawih. Itu yang aku jumpa semua kawan-kawan
lama aku. Terma ‘kawan lama’ di sini adalah kawan lama kat
dalam kelas dulu tapi lain geng.
Malam tu Zul, Saat, Meor, Jemi, semua ada... dan
semuanya sudah kahwin! Semuanya bertanyalah bila aku
pula nak naik pelamin. Seperti biasa, si bujang terlajak ni
akan menjawab... relaks dulu, tak puas lagi bujang (jawapan
bapak klise!), padahal jawapan sebenarnya adalah... aku tak
ada calon, macam mana nak kahwin???
Masa aku kena interview tu, Joe dan Bob sengaja
duduk jauh sikit masa moreh, bersembang dengan orang
lain. Pandainya diaorang! Akulah jadi mangsa ni!
“Kau nak kahwin umur 40 ke Lan? Anak kau 10
tahun, kau dah masuk 50...” sindir Jemi yang memang suka
menyakat aku dari dulu.
“Ala... lelaki umur 50 pun masih okey kut,” jawabku.
“Kau kahwinlah cepat-cepat, Lan. Bukannya kau
tu tak laku, kau tu yang memilih sangat... Ramai anak dara
dekat kampung ni kalau kau berkenan. Tijah, Melur, Sal, Siti,
ha... Najwa pun.” Meor duk promo dekat aku pula, macam
tau-tau pula aku duk berkenan yang hat last tu kan.
Lama juga perbualan aku dengan mereka semua.
Maklumlah, dah lama tak jumpa diaorang. Jemi cikgu dekat
Batu Pahat manakala Meor pula cikgu dekat Terengganu.
Aku tengok Bob dan Joe pun sibuk bersembang dengan
kengkawan lama.
Tiba-tiba aku nampak Najwa. Masa tu dia dengan
Milah, kawan lama dia. Cantiknya berbaju kurung. Apalagi,
macam cacing kepanasan aku pun follow mereka. Tapi
sebelum tu kenalah periksa area, tengok kiri kanan, nanti
kena tuduh pula terhegeh-hegeh kat anak dara orang. Ini
kampung, bukan bandar, jadi faham-fahamlah maksud aku.
“Assalamualaikum Najwa, Milah...” Aku dengan tak
tahu malu duk bagi salam.
“Waalaikumussalam, Abang Lan...” Najwa dan Milah
menjawab salam.
“Apa khabar Milah? Masih belajar lagi?” Tiba-tiba
mulut aku ni duk tanya khabar Milah pula. Janganlah bagi
nampak sangat yang aku usyar Najwa kan? Pandai makan,
pandailah simpan.
“Haah, masih belajar lagi dekat KL. Lagi beberapa
bulan habislah...” jawab Milah. Najwa pula hanya diam.
“Najwa okey?” tanyaku kepada Najwa pula.
“Okey.”
“Macam mana puasa?” tanyaku lagi.
“Okey. So far okey,” jawabnya malu-malu.
“Puasa dekat sini dengan puasa dengan sana sama
ke?” ligat pula aku bertanya.
“Sama saja, beza masa je sikit, tapi lagi seronoklah
dekat sini.”
“Abang Lan, Najwa. Milah dah sampai, Milah masuk
dulu tau. Assalamualaikum.” Milah meminta diri apabila
kami sudah sampai di depan lorong masuk ke rumah Milah.
“Waalaikumussalam Milah,” jawab aku dan Najwa
serentak.
Kebetulan rumah Milah tak jauh dari surau.
Alamak. Tiba-tiba aku jadi malu pula berjalan
dengan Najwa berdua-duaan. Ah, alang-alang aku hantar
jelah. Lagipun rumah Najwa tu dah boleh nampak.
“Abang Lan baliklah dulu, rumah Najwa pun tak
jauh lagi, dekat depan tu.” Najwa pula segan.
“Tak apa, biarlah Abang Lan hantarkan.” Sebagai
‘bakal suami’ kita perlulah tahu melindungi ‘bakal isteri’ kita.
Kita kena tunjukkan keberanian tu. Gulp! Macamlah aku
pernah hadir kursus kahwin.
Tak banyak yang kami berdua bicarakan sepanjang
jalan tak sampai 100 meter tu. Aku faham. Tak baik bukan
mahram berdua-duaan. Langkah Najwa pun laju macam tak
selesa. Aku hantar Najwa sampai depan rumah, kemudian aku
pun lalu ikut jalan tadi.
Tiba-tiba...
Angin agak kuat, seram sejuk pula aku. Kejap, bulan
puasa mana ada Kak Pon, Abang Cong, auntie, uncle dia
semua tu kan? Entah, aku pun tak tahu. Langkah aku laju je
nak sampai rumah.
“Hehehehe...”
Aku dengar bunyi orang ketawa di sebelah pokok.
Dahlah jalan tu gelap. Selalu aku dengan abah dan mak jalan
okey je. Bila sorang-sorang, rasa seram sejuk semacam pula.
“Lan... Lan... Lalan...”
Terbeliak bijik mata aku bila nama aku kena panggil.
Macam mahu berlari pun ada, tapi aku agak itu perasaan aku
saja. Aku toleh-toleh belakang, manalah tahu kan. Teringat
pula filem ‘Jangan Pandang Belakang’, seriau rasanya. Aku
jalan cepat-cepat. Makin aku jalan, makin pula rasa seram.
“Hehehe...”
Tiba-tiba ada benda putih depan mata, aku terus
pengsan!
“Lan... Lan... bangun, Lan... bangun...”
“Apalah kau ni Joe, kan aku dah cakap dia ni lemah
semangat... kau tak nak caya. Macam mana ni? Kita nak buat
apa?” Bob sudah bimbang.
“Macam mana apa? Terpaksalah kita sedarkan dia ni.
Sini, aku tahu macam mana nak bagi dia sedar.”
Joe ambik air yang dia bawa dan simbah kat muka
Lan.
“Itu air tehlah, Joe...” Bob cuba menghalang.
“Nak buat macam mana, ini je yang ada. Dah! Kau
jangan kacau!”
“Oh! Mak kau! Hantuuu!!! Hantuuu!!!” Aku terus
terbangun, berteriak pula macam orang sasau.
“Hei Lalan, tak ada makna nak hantu bagai-bagailah.”
Joe menepuk bahu aku, sempat pula hirup air teh kat tangan
dia.
“Oh... jadi kamu berdua yang buat ya? Kurang
asam betul! Seligi baru tahu! Habis baju aku kena air teh.
Kecik-kecik tak nak mampus, besaq menyusahkan orang,”
marah aku.
“Amboi, nak jadi hero konon hantar Najwa depan
rumah, lepas tu balik sorang-sorang takut pula. Dasar hero
lembik!” Bob mengata aku, sindirlah tu.
“Itu lainlah...” bidasku.
“Yalah tu. Dah nak malam ni, karang ada lawan bola.
Jom, malam ni kami stay rumah kau.” Joe mengingatkan
Chelsea ada main bola jam 2 pagi nanti.
Aku berdiri dan kami mula gerak. Nasib baiklah
aku ni jenis tak ambil hati sangat. Tapi Bob dan Joe memang
selamba gila kenakan aku! Memang nak kena backhand yang
teramat-amat mangkuk dua ekor ni! Geram gila aku!
“Cepat, hujan dah nak lebat ni!” Aku dapat rasakan
hujan sudah mula turun rintik-rintik dan semakin deras.
Kami jalan cepat-cepat. Joe dan Bob bukan main
ketawakan aku. Nantilah korang, ada ubi ada batas, ada hari
boleh aku balas. Sabo jelah.
“Hehehehe...”
Tiba-tiba kami bertiga terdiam.
“Eh, suara siapa pulak tu?” tanya Bob kepada kami
berdua.
“Kau Bob kalau tak bising tak boleh ke? Jangan
tegurlah! Kau tak ingat ke pokok besar ni, kan aku dah cakap
dari dulu,” marahku yang memandang ke sebelah kanan pada
pokok besar yang gelap. Masa kecil dulu, pokok tu memang
budak-budak akan elak kalau jalan malam. Kata orang ada
penampakan.
“Hehehe...”
Suara tu makin kuat dan makin mendekat.
“Larikkk...” teriakku.
Kami bertiga sudah jadi macam Usain Bolt, pelari
100 meter Olimpik tu. Kerana nak memudahkan pergerakan,
masing-masing dah buka kain sarung yang dipakai, bukan
main laju lagi kami lari. Kalau benarlah ada hantu, hantu
pun naik seriau pandang kami yang seksi-seksa time tu. (Tak
payah bayangkan ya, dilarang keras!)
Alkisah lepas malam tu... kami bertiga demam,
bukan demam sebab hantu, tapi demam sebab kena air hujan
yang lebat pada malam kami berlari tu. Nasib baiklah sehari
je demamnya. Apa pun, aku masih ingat dapat jalan dengan
Najwa malam tu. Seronoknya! Macam dunia ni aku yang
punya pula!