DAPATKAN TEASER PERCUMA!


Nama Penuh Anda

Alamat E-mel Anda

Google+ Followers

Thursday, 17 March 2016

PILIHAN TAKDIR - BAB 19


KAU DAH fikir masak-masak ke, Zeeza? Ini soal masa depan kau. Final exam tinggal berapa minggu aje lagi ni. Takkan kau nak mengalah? Lagipun kau tak bersalah. Kau yang jadi mangsa, kenapa kau harus berundur?” soal Liyana petang itu sewaktu mereka bertiga singgah di warung untuk minum petang.
Azeeza hanya terdiam. Berat hatinya untuk menamatkan pengajian disebabkan hal yang berlaku tetapi setelah ditimbang baik dan buruk, lebih baik dia mengalah. Bukan bermakna dia kalah tetapi ini semua untuk masa depan dia dan adiknya.
“Betul cakap Ana tu, Zeeza. Kau dah bersusah payah selama hampir tiga tahun untuk tamatkan pelajaran tapi kenapa saat kita nak sampai penghujung semester, kau nak mengalah dengan senang? Kau pernah cakap, hanya dengan ilmu kita mampu mengubah dunia tapi sekarang apa dah jadi? Mana semangat kau, Zeeza?” sampuk Izz pula.
Wajah Azeeza yang murung dipandang lama. Dia tahu fikiran Azeeza sedang berkecamuk. Semuanya tergambar jelas di mata gadis itu yang bundar.
“Aku tahu aku tak patut mengalah tapi aku lakukan ini semua demi masa depan adik aku. Biarlah aku berkorban untuk kesenangan dia. Aku tak nak dia hidup susah seperti aku sekarang. Aku nak dia belajar dengan selesa. Dia satu-satunya harta yang aku ada, Izz, Ana. Biarlah aku curahkan semua kasih sayang dah perhatian aku pada dia. Aku dah tak sanggup hadapi ini semua, kolej ni bukan tempat orang miskin macam aku. Aku tak layak berkawan dengan kau orang semua. Aku tak layak…” ucap Azeeza dengan dada yang sebak. Dia menundukkan wajah menyembunyikan air mata yang ingin menitis.
Liyana dan Izz berpandangan.
“Mengarut! Ini semua mengarut. Kita orang tak pernah pandang harta untuk berkawan. Aku terima kau apa adanya, Zeeza. Kenapa kau boleh fikir sampai macam ni sekali? Aku tetap tak setuju kau berhenti belajar!” tegas Liyana dengan wajah yang serius.
Izz menganggukkan kepala tanda mengiyakan kata-kata Liyana. Dia juga tidak bersetuju.
“Tapi ini keputusan aku, Ana. Aku takkan ubah. Daripada hadir aku menyakiti hati orang, lebih baik aku pergi. Aku tak nak cari pasal dengan sesiapa lagi. Aku harap kau faham.” Ujar Azeeza sambil memandang wajah kedua sahabatnya itu.
“Kau yang perlu faham. Dengan berhenti belajar bukan menyelesaikan semua masalah…”
“Tapi masalah aku akan berkurangan kalau aku berhenti belajar. Fatma perlukan banyak duit untuk sambung belajar jadi aku tak boleh pentingkan diri sendiri. Kalau aku teruskan pengajian, aku bimbang aku tak mampu untuk tampung kehidupan kami nanti. Lagipun kalau aku berhenti, aku boleh bekerja. Aku boleh kumpul duit banyak-banyak dan sambung belajar lagi…” balas Azeeza.
“Rugi Zeeza. Semester kita dah nak tamat, tinggal satu semester lagi. Rugi kalau kau berhenti sekarang…” pujuk Izz lagi.
Azeeza tidak membalas. Dia sudah nekad dan tiada siapa yang dapat mengubah keputusannya lagi. Dia mengambil keputusan itu bukan saja sebab Fatma tetapi disebabkan dia rasa terhina apabila diperlakukan seperti itu oleh Yasmin, Rizwan dan Zafuan. Walaupun mereka bertiga sudah mendapat hukuman yang setimpal tetapi ingatan Azeeza masih lagi kuat. Gambar dan video sewaktu dia dibuli menjadi buah mulut pelajar-pelajar lain. Setiap kali dia berjalan pasti ada suara bisik-bisik yang menceritakan perihalnya. Dia malu. Dia serik apabila dikaitkan dengan kes itu.
“Aku tahu tapi aku dah nekad. Aku mintak maaf, Izz, Ana kalau selama kita kawan aku ada menyusahkan kau. Ana, aku nak mintak tolong dengan kau buat kali terakhir boleh?” soal Azeeza dengan penuh pengharapan.
Liyana berpaling. Rasa sayu apabila dia menatap wajah bersih milik Azeeza. Terlalu banyak kesukaran yang perlu dilalui oleh gadis muda itu. Terlalu berat ujian yang diberikan untuk gadis seumur itu. Namun, Liyana percaya ujian hebat untuk orang yang hebat.
“Apa dia? Insya-Allah aku akan tolong…” ucap Liyana perlahan.
Azeeza tersenyum nipis. Dia mengeluarkan sekeping sampul surat berwarna putih lalu diserahkan pada Liyana.
“Apa ni?” soal Liyana dengan dahi berkerut.
“Surat berhenti kerja dekat kedai Kak Laila…”
“Apa? Kau nak berhenti kerja, Zeeza? Habis kau nak kerja dekat mana nanti?” soal Liyana bertalu-talu. Dia benar-benar terkejut dengan keputusan Azeeza kali ini.
Azeeza hanya tersenyum hambar. Melihat wajah Liyana menambah rasa sendu di hatinya apatah lagi saat dia melihat air mata Izz yang bergenang di kelopak mata. Betapa dia menyayangi kedua sahabatnya ini tetapi apakan daya, takdir tidak pernah berpihak padanya. Dia harus berundur untuk mencari ruang membina hidup baharu.
“Rezeki Allah itu luas, Ana. Aku percaya Allah dah takdirkan sesuatu untuk aku. Bila Dia ambil sesuatu dari kita, Dia akan menggantikan dengan yang lebih baik.” Jawab Azeeza tenang.
“Tapi kenapa kau seolah-olah nak larikan diri dari kami semua?” sampuk Izz setelah agak lama mendiamkan diri.
Azeeza tidak menjawab. Dia hanya terdiam. Aku bukan melarikan diri daripada kau orang tapi aku tak nak sebarang kaitan dengan dia. Dia yang ingin melihat aku tersungkur dan sekarang aku akan tunaikan permintaannya. Biar dia terus dihantui dengan perasaan bersalah untuk seumur hidupnya. Detik hati Azeeza, hanya dia yang tahu.

MATA QAISER melilau-lilau mencari bayang seseorang yang tidak kelihatan di dalam kelas. Dia tahu hari ini hari terakhir gadis itu, dia harus bertemu muka dengan gadis itu bagi mengurangkan rasa galau yang terbit di celah hatinya. Lantas, kakinya dihayunkan ke luar pintu pagar kolej, kelihatan seorang gadis yang memakai baju kurung berbunga kecil sedang berdiri sambil menghadap wajahnya ke arah pintu masuk kolej. Wajah itu kelihatan sugul.
Qaiser mempercepatkan langkah apabila melihat gadis itu sudah berpaling untuk melangkah pergi. Dia harus bersemuka dengan gadis itu hari ini kerana yang pasti selepas ini dia tidak akan berpeluang untuk melihat gadis ini lagi. Entah mengapa timbul satu perasaan aneh dalam diri Qaiser.
“Azeeza!” panggil Qaiser lalu berdiri berhadapan dengan Azeeza yang sudah berdiri kaku.
Azeeza terkejut. Dia mengangkat wajahnya seketika sebelum pandangannya dialihkan ke tempat lain. Sebaik sahaja terpandangkan wajah Qaiser, serta-merta bayang peristiwa tempoh hari bermain di fikirannya. Dia yakin pasti Qaiser yang mengupah Yasmin, Zafuan dan Rizwan untuk menyeksanya. Walaupun berjuta kali Firman menyakinkan bahawa Qaiser langsung tiada kaitan tetapi Azeeza tidak percaya. Hanya lelaki itu saja yang berdendam dengannya.
“Kau nak apa?” tanya Azeeza sedikit kasar.
Qaiser terkelu seketika. Bait-bait yang terbit di benaknya tiba-tiba menghilang tika berhadapan dengan Azeeza.
“Aku dengar kau nak berhenti belajar? Betul ke?” soal Qaiser perlahan.
Azeeza tersenyum sinis. Dia mengangkat pandangan membalas renungan mata Qaiser dengan penuh perasaan benci.
“Aku tak sangka yang kau ambil berat pasal aku. Untuk apa? Untuk gelakkan aku, begitu? Kau dah menang. Ini yang kau nak sangat, kan?” suara Azeeza meninggi.
“Kau jangan nak mengarut, Azeeza. Aku belum bodoh untuk gelakkan kesusahan orang lain.” Balas Qaiser.
“Oh, tak sangka seorang lelaki bernama Qaiser Hafiy begitu budiman orangnya. Habis tu apa yang kau buat pada aku selama ini itu satu tindakan yang cerdik? Kau buli aku depan orang ramai. Kau malukan aku. Kau hampir buat aku putus nyawa, itu kau rasa cerdik ke?” balas Azeeza dengan soalan.
Dadanya bagaikan ingin meletup kerana cuba mengumpul kesabaran. Melihat wajah Qaiser membuatkan hatinya semakin sakit. Kebenciannya semakin bertambah. Kerana lelaki di hadapannya inilah yang memusnahkan segala impian yang ingin digapainya selama ini.
“Berapa kali aku nak cakap pada kau, aku tak terlibat langsung dengan apa yang Yasmin lakukan pada kau. Kenapa susah sangat kau nak percaya? Ya, aku mengaku aku selalu buli kau tapi aku masih waras. Aku takkan sanggup nak aniaya orang sampai macam tu sekali. Jahat sangat ke aku di mata kau, Zeeza? Sampaikan sikit pun kau tak percaya pada aku.” Qaiser meluahkan rasa yang terbuku dalam hatinya.
Dia kecewa dengan penerimaan Azeeza. Dia kecewa dengan keputusan Puan Qarina malah dia turut kecewa dengan dirinya sendiri kerana mudah tertewas tika berhadapan dengan Azeeza.
“Ya! Kau memang jahat. Dari dulu kau memang takkan boleh hidup tenang kalau tengok aku senang, sekarang aku dah susah. Aku tak ada apa-apa, tentu perkara ni akan menggembirakan kau. Jadi, aku mintak sangat dengan kau jangan pernah muncul lagi depan aku dan anggap saja kau tak pernah kenal aku. Kau bukan kawan aku malah aku tak pernah mahu berkawan dengan orang yang tak ada hati dan perasaan macam kau!” hambur Azeeza lagi.
Qaiser terdiam. Kata-kata Azeeza menikam hatinya. Hatinya terasa pedih seperti dihiris-hiris.
“Kau memang tak pandai menilai, Azeeza. Kau nampak segala kejahatan aku tanpa sikit pun kau fikir kebaikan yang pernah aku buat pada kau. Ya, memang salah aku sebab semua ni berlaku tapi kau siapa untuk benci aku? Kau ingat Zeeza, aku pernah kata pada kau dulu, sekali kau cari pasal dengan aku, seumur hidup aku takkan lepaskan kau. Kau dengar sini baik-baik, pergilah kalau kau nak pergi tapi jangan ingat kau boleh lepas dari aku. Kau tahu apa masalah aku, aku seorang yang berdendam. Sekali aku berdendam, seumur hidup kau takkan tenteram!” balas Qaiser dengan suara yang tegas.
Dia merenung tajam wajah Azeeza yang manis bertudung litup. Wajah itu kelihatan tenang seolah-olah langsung tidak takut dengan ugutannya.
“Hidup aku bukan di tangan kau, aku takkan pernah berhenti berdoa supaya tak berjumpa dengan kau lagi. Anggap aje aku tak pernah ada dalam kisah hidup kau, itu saja yang aku nak.” Ujar Azeeza.
“Baik, tapi kau ingat Zeeza, aku takkan pernah berhenti untuk jadi mimpi ngeri kau. Dunia itu kecik aje Zeeza, kalau bukan esok mungkin satu hari nanti kita berjumpa lagi. Takdir kau, bukan kau yang tentukan.” Ucap Qaiser.
Azeeza mencebik. Dia tidak menjawab sebaliknya berlalu meninggalkan Qaiser kerana tiada apa yang perlu diperkatakan lagi. Lebih baik dia berlalu daripada terus-terusan memandang wajah Qaiser yang menyakitkan hati.
Qaiser tersenyum nipis melihat Azeeza yang melangkah pergi. Dia tidak mampu menghalang apatah lagi menahan kerana dia juga akan pergi meninggalkan bumi Malaysia, meninggalkan kolej yang banyak memberikan kenangan serta meninggalkan orang yang telah berjaya mencuit sedikit rasa di dalam hatinya. Rasa yang terbenam jauh di dalam lubuk hati akan terus terkubur bersama masa yang akan merangkak pergi.
Bagi Azeeza, kisah antara dia dan Qaiser telah tamat namun tidak bagi Qaiser. Sebuah kisah tidak boleh ditamatkan dengan begitu mudah, dia yakin pasti takdir baru akan terlakar suatu masa nanti.



PILIHAN TAKDIR - BAB 18

BAB 18
IZZ TIDAK mampu menghentikan tangisan Fatma yang semakin menjadi-jadi sebaik saja gadis muda itu melihat kakak kesayangannya terbaring tidak sedarkan diri di atas katil. Dia hanya mampu memandang tetapi tidak mampu menghilangkan kesedihan itu.
“Kakak, bangunlah. Ma datang ni…” rayu Fatma sambil menggoncang lengan Azeeza yang kaku.
Dia memejam mata sejenak kemudian dia membuka matanya berharap agar Azeeza juga membuka mata tetapi malangnya Azeeza tetap kaku. Hanya dadanya saja yang berombak tanda gadis itu masih lagi bernafas.
“Kakak jangan buat Ma takut. Ma tak ada sesiapa dah kecuali kakak. Kakak janji nak jaga Ma sampai bila-bila tapi kenapa kakak tak bangun-bangun lagi ni? Jangan biar Ma takut, kakak.” Ujar Fatma dengan sedu-sedan yang jelas kedengaran.
Dia mengenggam kemas telapak tangan Azeeza seolah-olah tidak mahu melepaskan kakaknya itu pergi. Air mata yang bercucuran tidak diendahkan sama sekali. Sungguh, Fatma takut. Takut kehilangan Azeeza.
Izz tidak mampu menahan perasaan. Akhirnya, kolam air matanya tumpah juga setelah mencuba sedaya upaya untuk bertahan. Kata-kata Fatma begitu menyentuh hati lelakinya yang lembut.
“Fatma, jangan sedih macam ni. Kakak Fatma tak apa-apa. Dia cuma tak sedarkan diri aje.” Pujuk Izz lalu mendekati Fatma yang duduk di samping Azeeza.
“Macam mana Ma tak sedih Abang Izz. Ma cuma ada Kak Eza dalam hidup Ma. Selepas ayah hilangkan diri dan mak meninggal, Kak Eza segala-galanya bagi Ma. Dia sumber kekuatan Ma untuk teruskan hidup. Saat Ma putus asa, Kak Eza selalu kata, Allah takkan uji kita melebihi kemampuan kita. Bila Dia berikan ujian, Dia juga yang akan beri jalan keluar. Walaupun hidup kami susah, tapi Kak Eza tak pernah patah semangat jauh sekali nak mengeluh walau dia terpaksa kerja sampai lewat malam semata-mata nak sara hidup kami berdua. Kadang-kadang Ma rasa Ma gagal jadi seorang adik yang baik untuk Kak Eza.” Luah Fatma lagi. Dia merenung wajah Azeeza yang kelihatan calar balar dan lebam-lebam.
Izz menundukkan wajah. Air mata dibiarkan terus menitis. Dia sebagai kawan tidak sanggup melihat keadaan Azeeza apatah lagi adik kandungnya sendiri.
“Izz, keadaan Zeeza macam mana?” sapa satu suara membuatkan Izz berpaling.
Satu keluhan dilepaskan apabila dia terpandangkan wajah Liyana yang agak keruh. Mata sahabatnya itu kelihatan merah malah masih ada sisa air mata yang menodai pipi mulus itu.
“Keadaan Zeeza stabil tapi dia masih belum sedar diri, mungkin kesan daripada ubat ataupun Zeeza dah patah semangat untuk bangkit semula, Ana.” Terang Izz sambil menyapu air mata yang masih bersisa di pipinya,
Liyana menutup mulut menahan rasa sebak yang semakin mencengkam jiwa. Pantas saja dia memeluk tubuh Firman yang berdiri di belakangnya.
“Apa salah Zeeza sampai dia orang sanggup buat Zeeza macam ni?” keluh Liyana dengan tangisan yang mula kedengaran.
“Bawa bertenang, Ana. Insya-Allah Zeeza akan sedar. Dia cuma perlukan kekuatan daripada kita. Orang yang buat Azeeza dah terima balasan yang sepatutnya.” Pujuk Firman lembut. Dia mengelus bahu Liyana dengan perlahan. Berharap dengan cara itu Liyana akan tenang.
Liyana terdiam. Matanya tertancap pada Fatma yang masih memegang kemas tangan Azeeza. Lalu, dia mendekati Fatma. Bahu Fatma disentuh lembut.
Fatma mendongak. Secangkir senyuman diukirkan buat Liyana. Senyuman yang dirasakan sangat hambar.
“Kakak Fatma akan sedar, itu janji akak.” Ujar Liyana turut tersenyum.
Fatma tidak menjawab sebaliknya dia merenung wajah kakaknya yang pucat. Dia menghela nafas panjang.
“Akak boleh tolong jagakan Kak Eza untuk Ma tak? Ma nak pergi solat sekejap.” Pinta Fatma tiba-tiba.
Liyana hanya menganggukkan kepala.
Fatma tersenyum nipis. Dia bangun untuk melangkah keluar. Namun, saat tangannya ingin melepaskan genggaman tangan Azeeza, tiba-tiba telapak tangannya digenggam erat oleh Azeeza. Fatma tersentak.
“Kak Eza!” Fatma terjerit kecil.
“Alhamdulillah, Zeeza kau dah sedar!” Liyana melonjak gembira. Dia meraup wajahnya tanda syukur.
Azeeza masih lagi mamai. Dia hanya mampu tersenyum hambar apabila terdengar suara memanggil namanya. Genggaman tangan Fatma tidak dilepaskan sama sekali. Dia bersyukur kerana masih diberi kesempatan untuk bernafas.
Firman menarik nafas lega. Buat seketika dia berpaling ke arah pintu masuk wad. Kelihatan seorang lelaki berdiri di sebalik pintu sambil meraup wajahnya. Firman tersenyum dan senyumannya berbalas.

BUNTANG MATA Qaiser mendengar keputusan yang telah dibuat oleh Puan Qarina. Dia tidak diberi peluang untuk menjelaskan apa-apa apatah lagi untuk menerangkan hal yang sebenar.
“Qai tak setuju, mama! Ini masa depan Qai. Qai takkan tukar kolej. Itu keputusan Qai!” tegas Qaiser sambil meraup rambutnya ke belakang.
Puan Qarina bingkas bangun dari duduknya. Ruang tamu yang berhawa dingin tiba-tiba terasa panas dengan penolakan Qaiser.
“Sama ada Qai setuju ataupun tidak, keputusan mama dah muktamad. Mama tak nak Qai buat perangai lagi dekat kolej. Cukuplah mama malu dengan kakitangan kolej disebabkan perangai kamu yang tak semenggah ni. Berapa kali mama dah bagi amaran, jangan guna kedudukan mama semata-mata untuk menunjukkan yang kamu berkuasa dalam kolej tu. Bukan mama tak tahu perangai kamu yang suka buli pelajar-pelajar dekat kolej tapi mama pekakkan telinga aje. Tapi setelah apa yang berlaku tempoh hari, mama dah tak boleh bersabar dengan kamu lagi. Ini adalah keputusan terbaik untuk masa depan kamu!” Puan Qarina turut bertegas.
Qaiser mundar-mandir di hadapan Puan Qarina. Keputusan Puan Qarina tidak dapat diterima oleh akalnya. Dek kerana kesalahan yang tidak dilakukan olehnya, dia terpaksa menerima hukuman yang cukup membebankan.
“Tapi takkanlah sampai mama nak tukarkan Qai ke London? Itu tak logik mama. Kesalahan Qai bukan berat pun. Mama tak dengar apa yang Firman cakap, bukan Qai yang pukul Azeeza. Qai tak terlibat langsung dalam kes buli tu. Qai berada di tempat kejadian semata-mata untuk selamatkan Azeeza. Kenapa mama tak habis-habis nak salahkan Qai ni?” soal Qaiser dengan geram. Dia meramas rambutnya yang hitam pekat.
Puan Qarina bersikap tenang. Dia memeluk tubuh. Wajah tampan milik anaknya dipandang lama. Mama terpaksa menggunakan apa cara sekali pun untuk jauhkan kamu dengan gadis itu. Detik hati Puan Qarina.
“Memang kamu tak bersalah untuk kejadian hari itu tapi untuk kes sebelum-sebelum ni kamu tak fikir? Anggap ajelah ini hukuman untuk kedegilan kamu selama ni. Hujung minggu ni kamu ke London. Papa pun setuju kamu sambung belajar di sana. Kamu tak boleh balik ke Malaysia selagi pelajaran kamu tak tamat, faham?” tegas Puan Qarina lagi.
Qaiser benar-benar terkejut dengan keputusan Puan Qarina. What the…? Keluh hati Qaiser.
“Tapi mama final exam cuma tinggal sebulan. Biarlah Qai habiskan semester ni lagipun ni dah final year mama. Takkan mama tak boleh kompromi langsung?” Qaiser cuba memujuk.
Puan Qarina menggelengkan kepalanya dengan pantas.
No means no. Hujung minggu ni kamu fly ke London. Tiket mama dah booking. Segala urusan pertukaran kamu, mama dah uruskan.” Puan Qarina memberi kata putus.
“Mama!” terjerit kecil Qaiser dibuatnya.
Namun perbincangan mereka diganggu dengan bunyi telefon bimbit milik Puan Qarina. Qaiser membiarkan mamanya mengangkat panggilan sedangkan otaknya ligat memikir cara untuk memujuk Puan Qarina walaupun dia tahu keputusan Puan Qarina tidak boleh diubah apatah lagi dibantah.
“Okey, dia yang rela atau dipaksa?” soal Puan Qarina dengan wajah yang serius.
“Rela? Kalau macam tu kita nak buat macam mana. Terima ajelah. Kita dah bagi peluang tapi dia yang sia-siakan. Dia yang rugi bukan kita.” Ucap Puan Qarina sebelum mematikan panggilan selepas memberi salam.
“Mama, please untuk kali ni, Qai janji Qai akan jadi budak baik. Qai takkan buli sesiapa pun lagi. Tapi please mama jangan hantar Qai ke London. Qai tak nak…” rayu Qaiser lagi sambil mencantumkan kedua belah tangannya.
“Dah terlambat Qai, budak perempuan yang jadi mangsa buli kamu tu dah hantar surat untuk berhenti belajar…” ujar Puan Qarina mendatar.
Mati terus kata-kata Qaiser. Berita yang disampaikan oleh Puan Qarina membuatkan darah Qaiser berhenti mengalir. Terkebil-kebil dia memandang Puan Qarina yang kelihatan bersahaja tanpa perasaan.
“Maksud mama, Azeeza berhenti belajar?” soal Qaiser inginkan kepastian. Dia terduduk di sebelah mamanya.
“Itu berita yang mama terima.” Jawab Puan Qarina.
“Tapi kenapa, mama?” soal Qaiser lagi. Dia bagaikan tidak percaya dengan. Bukankah Azeeza terlalu ingin menamatkan pengajiannya? Kenapa semua ini boleh berlaku?
“Aku akan pergi dari sini. Ini janji aku. Kau nak sangat tengok aku melutut mengaku kalah kan? Hari ni, depan Firman aku mengaku kalah pada kau. Aku melutut depan kau. Aku takkan muncul depan kau lagi. Aku akan pergi dari sini buat selama-lamanya…”
Kata-kata Azeeza terngiang di telinganya membuatkan Qaiser terdiam sejenak. Jadi inilah yang dikatakan oleh Azeeza tempoh hari. Dia tidak menyangka Azeeza akan mengotakan apa yang dikatakan. Qaiser meraup wajahnya. Rasa bersalah mula menyerang dirinya.
“Mungkin dia tidak tahan dengan sikap samseng kamu tu.” Jawab Puan Qarina.
“Tapi dia salah seorang pelajar tajaan mama. Takkan mama tak nak halang?” Qaiser masih tidak berpuas hati.
Puan Qarina mengeluh. Wajah kecewa Qaiser dipandang lama.
“Dah dia yang nak berhenti bukan salah mama. Kita tak boleh paksa kalau orang dah tak nak. Kamu ni kenapa beria-ria sangat nak sebelahkan budak tu? Kamu suka dia ke?” soal Puan Qarina dengan penuh rasa curiga.
Qaiser tersentak. Dengan pantas dia menggelengkan kepala.
“Qai keluar dulu, mama.” Ucap Qaiser tanpa menjawab soalan Puan Qarina. Dia bingkas bangun dan terus mencapai kunci motosikalnya lalu hilang di sebalik pintu.



PILIHAN TAKDIR - BAB 17

HOI!!” jerkah Qaiser apabila sampai di tempat Azeeza ‘dikendurikan’.
Suara-suara yang bising mula terdiam serta-merta. Qaiser tergamam melihat Azeeza yang diikat pada sebatang pokok dengan mulut disumbat dengan sapu tangan. Tubuh gadis itu kelihatan kotor akibat dibaling dengan telur, tepung dan tanah. Malah, tubuh gadis itu kelihatan basah kuyup. Mungkin disiram dengan air paip. Terdapat luka-luka di wajah yang pucat itu.
Terasa darah panas mula menyirap hingga ke kepala apabila mata Qaiser terpandang wajah Yasmin, Rizwan dan Zafuan yang kelihatan girang kerana dapat memperlakukan Azeeza dengan kejam.
“Apa kau orang buat ni? Tak guna! Kau orang ingat dia binatang ke?!” tempik Qaiser lagi. Rasa amarah mula memenuhi ruang hati Qaiser.
Lantas, tanpa berfikir panjang, Qaiser mula mengamuk. Habis semua pelajar-pelajar lelaki ditendangnya. Wajah mereka yang membuli Azeeza ditumbuk satu persatu. Paling teruk dibelasah Qaiser adalah Zafuan dan Rizwan, sampaikan mereka tidak ada ruang untuk membela diri. Amukan Qaiser tidak mengira kawan atau lawan.
Tiada siapa yang dapat menenangkan Qaiser. Sesiapa yang cuba mendekati Qaiser, akan mendapat habuannya. Natijahnya, sepuluh orang yang mengerumi Azeeza sebentar tadi akhirnya tumbang menyembah bumi akibat dibelasah oleh Qaiser.
“Sejahat-jahat aku, aku tak pernah pukul perempuan!” ujar Qaiser lantas mencekak kolar baju Zafuan.
Satu tumbukan dilepaskan di wajah sahabatnya itu buat kesekian kalinya. Wajah itu pecah berdarah. Zafuan lembik. Lantas, tubuh lelaki itu ditolak ke tanah. Qaiser menarik pula baju Rizwan yang sudah tersungkur di atas tanah.
“Walaupun aku benci dia, tapi aku sedar yang dia masih seorang manusia. Apa yang kau buat ni memang melampau. Sekarang kau rasa kesakitan yang dia rasa!” ujar Qaiser. Serentak dengan itu, dua penumbuk lekat di muka Rizwan.
Qaiser sudah hilang pedoman. Amarahnya sudah tidak mampu dibendung. Kesemua pelajar-pelajar lain lari bertempiaran melihat amukan Qaiser. Cuma yang tinggal hanya Rizwan dan Zafuan yang sudah pengsan akibat dipukul teruk oleh Qaiser.
Kini perhatian Qaiser beralih pada Yasmin yang berdiri kaku melihat Qaiser yang kelihatan ganas. Selama ini dia belum pernah melihat Qaiser segarang dan seganas ini. Kecut perutnya. Air liur ditelan terasa pahit di kerongkong. Melihat mata Qaiser yang melotot memandangnya membuatkan Yasmin ketakutan. Dia menggigil.
Firman yang sampai tidak lama selepas itu hanya mampu tergamam melihat Azeeza yang terikat di batang pokok. Apa dah jadi? Detik hatinya. Tidak lama selepas itu pandangannya beralih pada Zafuan dan Rizwan yang terbaring di atas tanah dengan wajah yang berlumuran darah.
“Qaii…” panggil Firman perlahan apabila melihat Qaiser sedang merenung tajam ke arah Yasmin. Firman yakin mangsa amukan Qaiser seterusnya adalah Yasmin. Dia harus menghentikan Qaiser dengan segera. Baran lelaki itu jangan sesekali diuji, impaknya memang tidak terjangkau oleh akal yang waras.
“Kau ingat kau kaya, cantik dan popular kau boleh buat orang lain sesuka hati, Yasmin? Aku dah pesan pada kau, jangan sesekali masuk campur dalam urusan aku dengan dia. Tapi kau degil. Tengok apa kau dah buat pada dia. Kau ingat dia binatang yang kau boleh pukul sesuka hati?” soal Qaiser dengan suara mendatar. Tangannya dikepal kemas.
Wajah cuak Yasmin direnung dengan tajam bersama dada yang berombak ganas. Bila-bila masa wajah cantik Yasmin akan mendapat habuannya.
“I mintak maaf, Qai. I ingat you akan suka kalau I balas dendam untuk you…” jawab Yasmin tergagap-gagap. Dia berundur setapak ke belakang. Wajah Qaiser menakutkan dia saat ini.
“Dendam aku pada dia dah lama padam itu yang kau tak tahu. Kau satu-satunya perempuan yang tak guna pernah aku jumpa. Kau fikir dengan buat dia macam tu, aku akan tertarik pada kau? Kau silap Yasmin. Aku tak pernah suka dan aku haramkan diri aku untuk suka perempuan tak guna macam kau. Kau sebenarnya sampah pada pandangan aku. Sekarang kau rasa apa yang dia rasa!” ujar Qaiser.
Pantas, tangannya mencapai segumpal kertas yang bersepah di atas tanah lalu digenggam kuat. Kakinya melangkah ke arah Yasmin yang kelihatan terketar-ketar. Qaiser menyambar lengan Yasmin yang berniat ingin melarikan diri. Dia tidak akan melepaskan gadis itu kali ini.
“Qai, lepaskan I!” rayu Yasmin dengan air mata yang bercucuran. Sungguh, dia takut.
“Qai…sudahlah tu…” panggil Firman lalu lari mendapatkan Qaiser. Dia cuba memegang Qaiser tapi dengan pantas, tangannya ditepis.
“Dia takkan merasa kesakitan sehinggalah dia sendiri rasa apa itu sakit!” tegas Qaiser.
Serentak dengan itu, tanpa perasaan bersalah, dia menyumbat kertas yang telah digumpal itu ke dalam mulut Yasmin secara paksa. Lengan Yasmin dilepaskan dengan kasar sehingga tubuh ramping itu terjatuh di atas tanah.
“Qai!” jerit Firman tidak percaya dengan tindakan Qaiser yang agak kasar terhadap perempuan seperti Yasmin.
“Kau tak payah risau, Fir. Kalau hati dia hati manusia, tentu dia takkan buat Azeeza sampai macam ni.” Ucap Qaiser lalu berlalu ke arah Azeeza.
Yasmin memuntahkan kertas yang telah disumbatkan ke dalam mulutnya. Dia termuntah-muntah. Melihat Qaiser yang sudah melangkah ke arah Azeeza, pantas Yasmin bangun dan melarikan diri.
Sementara itu, Qaiser terduduk di hadapan Azeeza yang sudah melutut di atas tanah. Mata itu terpejam rapat. Hanya deru nafasnya saja yang kedengaran menandakan dirinya masih bernyawa. Sayu hati Qaiser. Tersiat jiwanya melihat seorang gadis polos seperti Azeeza diperlakukan seperti itu.
Pantas, Qaiser membuka ikatan yang merantai tubuh Azeeza. Sapu tangan yang disumbat ke dalam mulut gadis itu, dikeluarkan dengan berhati-hati. Sedih. Itulah yang dirasakan oleh Qaiser saat ini. Terbayang senyuman di terukir di wajah yang lesu itu namun semua itu hanya bayangan. Kelihatan lebam memenuhi ruang wajah ayu itu.
“Zeeza…” panggil Qaiser perlahan.
Dia menepuk pipi Azeeza dengan perlahan. Niat hanya untuk menyedarkan gadis itu.
“Allah…” akhirnya Azeeza bersuara. Namun kedengaran lemah sekali.
Qaiser menarik nafas lega. Dia berpaling mencari Firman yang masih setia berdiri di belakangnya.
“Kau ada air tak?” soalnya.
Firman hanya menganggukkan kepala. Dia meraba-raba di dalam beg sandangnya untuk mencari botol air. Kemudian, botol air bertukar tangan. Qaiser terpaksa membantu Azeeza untuk minum. Dia memegang botol air yang diteguk oleh Azeeza. Gadis itu kelihatan begitu dahaga.
“Aku bawak kau ke klinik ya, Zeeza. Kau teruk sangat ni.” Ucap Qaiser lembut.
Azeeza cuba untuk membuka mata. Samar-samar dia melihat wajah lelaki yang berhadapan dengannya. Ya Allah, Kau telah selamatkan aku. Terima kasih kerana Kau masih sudi meminjamkan nafas buat ku. Detik hati Azeeza.
Perlahan-lahan, dia cuba bangkit dengan berpaut pada batang pokok. Seluruh tubuhnya terasa sengal-sengal malah kaki dan tangannya terasa kebas. Pandangannya berbalam-balam namun dia cuba gagahkan diri untuk melangkah. Hari semakin gelap dan dia perlu pulang ke rumah kerana bimbang Fatma akan risaukan dirinya.
“Aku nak balik. Adik aku mesti tengah tunggu aku…” ucap Azeeza dengan suara yang tenggelam timbul. Mulutnya masih terasa sakit akibat disumbat dengan kain untuk jangka masa yang lama.
“Aku tahu, biar aku hantar kau ke klinik. Luka kau ni teruk…” pujuk Qaiser lagi.
“Tak nak!” balas Azeeza. Dia cuba berdiri tegak namun langkahnya longlai. Akhirnya, dia jatuh semula ke tanah.
“Zeeza, cuba dengar cakap Qai tu. Biar kami hantar awak ke klinik.” Sampuk Firman lalu mendekati Qaiser dan Azeeza.
“Qai? Qaiser?” soal Azeeza kemudian dia membuka matanya dengan luas. Terpampan wajah Qaiser di matanya. Pantas saja rasa amarah meluap-luap dalam dirinya. Semua yang terjadi pada dirinya hari ini disebabkan oleh lelaki yang duduk melutut di hadapannya saat ini. Sungguh, dia benci lelaki itu. Teramat benci.
“Aku takkan terima bantuan dari lelaki yang hanya tahu bergembira melihat penderitaan aku. Kau boleh berambus dari sini! Biar aku mati dari terima pertolongan daripada kau!” jerit Azeeza dengan suara yang tenggelam timbul. Dia menarik nafas mengumpul kekuatan. Tenanganya makin berkurangan tetapi digagahkan jua untuk meluahkan apa yang terbuku dalam hatinya.
“Azeeza…” Qaiser tergamam.
“Aku orang susah, Qai. Kenapa kau seksa aku sampai macam ni sekali? Apa yang aku buat pada kau sampai dendam kau tak pernah padam pada aku? Salah ke aku jadi orang susah? Salah ke aku belajar dekat kolej ni semata-mata untuk setitis ilmu. Kenapa kau tak pernah nak faham kesusahan aku? Aku tak pernah harap apa-apa pun daripada kau. Aku cuma nak belajar. Kau faham tak?” luah Azeeza dengan air mata semakin laju menuruni lekuk pipi.
Dia sudah tidak berdaya untuk menjerit atau bertempik. Dia hanya mampu menangis dan mengongoi meluahkan rasa yang terpendam selama ini.
“Zeeza, bukan aku yang…”
“Sudahlah, Qai. Mungkin ini nasib aku. Takdir yang perlu aku terima. Aku mengalah. Kau dah menang Qai. Kau dah menang. Aku tak larat untuk menanggung dendam kau. Aku akan pergi dari sini. Ini janji aku. Kau nak sangat tengok aku melutut mengaku kalah kan? Hari ni, depan Firman aku mengaku kalah pada kau. Aku melutut depan kau. Aku takkan muncul depan kau lagi. Aku akan pergi dari sini buat selama-lamanya…” ucap Azeeza penuh perasaan.
Air mata yang merembes laju tidak dipedulikan. Dia cuba bangun setelah penat berlutut. Reaksi Qaiser yang diam tidak dipedulikan. Begitu juga dengan Firman. Apa yang ada dalam fikiran Azeeza adalah ingin pergi secepat mungkin. Tekadnya sudah bulat dan dia tidak akan berganjak dengan keputusannya.
“Awak tak boleh macam ni, Zeeza. Kita boleh bincang hal ni. Kita boleh buat repot pada dekan apa yang berlaku hari ni.” Firman bersuara.
“Repot atau tidak, saya tetap akan keluar dari kolej ni. Ini keputusan saya…” ujar Azeeza.
Dia cuba melangkah namun langkahnya kelihatan sumbang. Kepalanya berdenyut dengan kuat malah semakin berpusing-pusing. Tidak sampai beberapa langkah, Azeeza rebah menyembah bumi. Matanya terus terpejam rapat. Dia pengsan.
“Azeeza!”

APA YANG Qai nak terangkan pada mama sekarang?” soal Puan Qarina dengan tegas. Dia memeluk tubuh sambil wajahnya dihadapkan pada Qaiser yang tertunduk. Firman yang berada di sebelah Qaiser turut mendiamkan diri.
“Macam mana kes ni boleh jadi? Rizwan dan Zafuan tu kawan Qai kan? Qai tahu kan kes ni dah jadi kes buli?” Puan Qarina menyoal lagi tanpa sempat Qaiser menjawab.
“Tapi bukan Qai yang buat semua tu?”
“Bukan Qai yang buat tapi Qai juga pernah terlibat dalam kes buli bersama-sama dengan Rizwan dan Zafuan. Qai ingat Qai boleh terlepas macam tu aje? Memang mama salah seorang penyumbang dana terbesar dalam kolej ni tapi mama takkan berkompromi dengan kes buli macam ni.” Tegas Puan Qarina.
“Qai mengaku Qai pernah buli dia tapi kali ni Qai tak campur tangan. Qai tak tahu menahu apa yang berlaku. Qai cuma selamatkan dia aje. Percayalah, mama!” rayu Qaiser lagi.
Puan Qarina meraup wajahnya yang kelesuan. Mereka bertiga masih berada di hospital untuk menunggu keputusan pemeriksaan Azeeza. Sehingga sekarang, Puan Qarina masih belum berpeluang untuk mengenali Azeeza yang dikatakan menjadi mangsa buli di kolej mereka. Paling mengejutkan Puan Qarina apabila diberitahu bahawa anak lelakinya terlibat sama.
“Aku tahu, ini mesti kerja kau, Qai! Kau memang suka tengok Azeeza mati kan?” tempik suara halus mengejutkan Puan Qarina dan Qaiser. Mereka mengangkat pandangan.
“Ana!” Firman bangun dan terus mendapatkan Liyana yang sudah tersedu-sedan menangis
“Sabar, Ana. Bukan salah Qai. Ini semua salah Yasmin, Riz dan Zaf. Mereka yang harus dipersalahkan bukannya Qai…” pujuk Firman menyebelahi Qaiser.
Arggh…abang pun sama macam Qai. Dasar lelaki tak guna! Pengecut! Dayus!” jerit Liyana lagi seperti orang gila.
Dia cuba memukul Qaiser tapi dengan pantas dihalang oleh Firman. Firman mengheret tubuh adiknya itu sejauh mungkin.
“Puas hati kau, Qai? Puas? Aku tak tahu nak jawab apa dengan adik Zeeza nanti bila tahu kakaknya jadi mangsa buli oleh lelaki yang tak guna macam kau!” Izz bersuara meluahkan rasa tidak puas hatinya.
Qaiser menggigit bibir. Kenapa dia dipersalahkan sedangkan dia tidak bersalah?
“Aku tak buat kerja bodoh tu, aku tak buat. Kau faham tak?!” tempik Qaiser lantas bingkas bangun berhadapan dengan Izz.
“Qaiser!” panggil Puan Qarina. Lengan Qaiser ditarik supaya menjauhi Izz. Dia bimbang dengan sikap baran Qaiser itu berlaku pergaduhan di hospital pula. Cukuplah kepalanya pusing dengan kejadian hari ini.
“Kenapa tiada siapa pun yang percaya Qai? Qai bukan bodoh nak seksa perempuan macam Azeeza tu. Qai tahu Qai pernah buat salah pada dia tapi Qai masih lagi manusia yang ada hati dan perasaan!” tegas Qaiser membela diri.
“Oh, ada hati dan perasaan? Mana kau campak hati dan perasaan kau bila kau buli perempuan lemah macam Zeeza tu? Mana?!” tekan Izz lagi.
“Aku tak buli dia. Aku tak pukul dia. Kau dengar tak?!” jerit Qaiser kuat.
Pantas, dia lari meninggalkan Puan Qarina dan Izz.
“Qai! Tunggu!” panggil Puan Qarina tapi sudah terlambat, Qaiser sudah menghilang di sebalik pintu hospital.
“Siapa waris Cik Fahima Azeeza?” sapa satu suara membuatkan Izz dan Puan Qarina berpaling.
“Saya kawan dia.” Jawab Izz lalu mendekati wanita yang memakai kot berwarna putih.
“Ahli keluarganya tak ada ke?” soal doktor wanita itu.
“Dia anak yatim piatu, doktor.” Ujar Izz dengan riak kerisauan terpamer di wajahnya.
Puan Qarina tersentak mendengar kata-kata Izz. Otaknya ligat berfikir. Jika Azeeza anak yatim piatu bermakna, gadis itu adalah pelajar yang menerima tajaan dari Yayasan Qarina. Hatinya semakin meronta-ronta ingin melihat wajah gadis yang bernama Fahima Azeeza itu.
“Boleh saya tengok dia, doktor?” soalan Izz memecah lamunan Puan Qarina.
“Okey, boleh. Dia masih tak sedarkan diri tapi keadaannya stabil.” Ujar doktor itu lagi.
Setelah meminta diri, Izz dan Puan Qarina melangkah masuk ke wad Azeeza. Melilau-lilau mata Izz mencari katil milik Azeeza akhirnya matanya terpandang pada seraut wajah yang pucat tidak sedarkan diri. Dia kenal pemilik wajah itu.
“Itu pun Azeeza!” ucap Izz lalu melangkah pantas meninggalkan Puan Qarina yang masih lambat-lambat mengatur langkah.
Dada Puan Qarina berdetak kencang apabila terpandang seraut wajah lembut itu. Semakin dia mendekat, semakin kencang detak jantungnya apabila matanya tidak lepas dari merenung wajah manis itu. Semakin dekat, semakin jelas. Puan Qarina menggelengkan kepala. Wajah itu mengingatkannya pada seseorang. Ya, masih jelas di ingatannya wajah itu.
Tidak, tak mungkin! Jerit hari Puan Qarina. Dengan pantas, Puan Qarina berpaling dan berlalu meninggalkan katil pembaringan milik Azeeza. Dia tidak mahu gadis itu mengenalinya kerana hal itu akan menambah rasa sakit dalam hatinya.
‘Dia tak sepatutnya ada di sini!’ detik hati Puan Qarina.



PILIHAN TAKDIR - BAB 16

SATU KELUHAN terluah daripada bibir Azeeza. Dia memicit kepalanya yang terasa pening. Badannya juga terasa lenguh-lenguh penangan bekerja siang dan malam. Semua ini dilakukan demi menampung hidup bersama adiknya.
Semalam Fatma meminta baki duit yuran PIBG yang masih belum dijelaskan lagi. Walaupun amaunnya hanya tinggal separuh, tetapi Azeeza belum dapat menyelesaikannya disebabkan dia terpaksa menggunakan untuk belanja harian mereka berdua.
Tiap-tiap pagi dia dan Fatma akan turun ke tingkat bawah untuk menjual nasi lemak, selepas Fatma pergi ke sekolah, dia pula yang akan bertungkus lumus memasak makan tengah hari untuk Fatma sebelum dia ke kolej. Sebelah petangnya pula, dia akan ke kedai kek milik Kak Laila untuk bekerja sehingga lewat malam. Begitulah rutin hariannya.
Azeeza menekup wajahnya di meja makan. Penat, memang itulah yang dirasakan saat ini. Seluruh jiwanya terasa lemah. Teringat wajah ibunya yang tersenyum manis. Tanpa sedar, ada air mata yang mula bergenang di kelopak matanya.
“Mak, Eza rindukan mak. Eza perlukan mak. Eza tak kuat, mak.” Luah Azeeza. Dia cuba menahan air mata daripada menitis.
Entah mengapa hatinya sudah tidak mampu menahan beban yang diletakkan atas pundaknya. Terasa ingin menjerit namun suaranya tidak terkeluar cuma air mata yang mengalir tanpa dia sedari.
“Hoi, kalau nak tidur, bukan kat sini tempatnya!” sergah satu suara.
Azeeza tersentak. Lantas, dia menyeka air matanya dengan telapak tangan sebelum dia mendongak. Kelihatan Yasmin berdiri di hadapannya bersama dengan Zafuan dan Rizwan. Azeeza merengus.
“Aku tak kacau hidup kau, jadi kau jangan kacau hidup aku!” tingkah Azeeza tegas. Dia memalingkan wajahnya ke arah lain. Bosan melihat wajah mereka bertiga.
Yasmin tersenyum sinis. Dia memandang Zafuan dan Rizwan yang tersenyum sumbing.
“Oh, sombong. Budak selekeh dah pandai menjawab sekarang. Maklumlah, dah dapat perhatian daripada Qaiser. Mulalah besar kepala!” ujar Yasmin sambil berpeluk tubuh.
Azeeza menggelengkan kepala. Dia malas melayan kerenah mereka yang entah apa-apa, lantas dia bingkas berdiri. Namun, dengan pantas Yasmin menolak bahu Azeeza supaya duduk kembali di atas bangku.
“Kau nak apa sebenarnya ni, hah? Aku tak ada masa nak layan orang yang otak mereng macam kau orang bertiga. Kalau kau rasa nak sangat perhatian daripada Qaiser, kau pergi mintak dengan dia, bukan dengan aku!” tegas Azeeza.
Suaranya kedengaran tenggelam timbul akibat menahan rasa sakit di kepala. Wajahnya turut kelihatan pucat. Badannya terasa panas berbahang. Dia terbatuk kecil.
Yasmin ketawa. Ketawa yang dibuat-buat. Melotot dia memandang wajah Azeeza yang kelihatan selamba tanpa sedikit pun riak takut terpamer di wajahnya.
“Sebabkan kau, Qaiser tak pedulikan aku. Hari ni, kau tahulah nasib kau!” ujar Yasmin penuh dendam.
Azeeza menghela nafas. Dia cuba untuk beredar namun Zafuan dan Rizwan bertindak menghalang jalannya.
“Tepi! Aku tak ada kena mengena dengan kau!” tempik Azeeza.
“Tapi kami perlu selesaikan urusan yang Qaiser belum selesaikan dengan kau. Dendam perlu dibalas!” ujar Rizwan sambil menyerengai.
Azeeza kaget. Senyuman Rizwan dan Zafuan menakutkan dirinya. Dia memandang keliling, suasana sunyi sepi kerana tempat yang didudukinya sekarang agak jauh ke belakang. Jauh dari kawasan utama kolej. Dia menelan air liur.
“Pergi mampuslah dengan dendam kau!” jerit Azeeza.
Dia cuba merempuh tubuh Rizwan dan Zafuan namun tidak berjaya malah kedua belah lengannya dipegang kejap oleh mereka berdua. Azeeza meronta. Dia cuba menjerit tetapi Yasmin bertindak dengan lebih pantas menyumbat sapu tangan ke dalam mulut Azeeza.
Mereka bertiga ketawa kemenangan melihat Azeeza yang berhempas pulas ingin menyelamatkan diri.
“Kau orang heret perempuan selekeh ni ke belakang, nanti aku panggilkan geng kita yang lain. Boleh buat ‘kenduri’ ni!” ujar Yasmin dengan girang. Sedikit pun dia tidak menaruh simpati pada Azeeza yang meronta-ronta.
Azeeza mencuba sedaya upaya untuk melepaskan diri tetapi dia tidak berjaya. Kudratnya tidak mampu melawan kekuatan lelaki Rizwan dan Zafuan. Dia cuba mengeraskan badan apabila tubuhnya diheret tetapi mereka berdua bertindak lebih ganas dengan mengheret tubuhnya di atas tanah.
Hati Azeeza menjerit namun tiada siapa yang mendengar. Dia menangis tapi tiada siapa yang melihat. Tubuhnya semakin lemah. Kali ini dia tidak mampu melawan. Dia pasrah segalanya pada Allah apabila tubuhnya diikat pada sebatang pokok oleh Zafuan dan Rizwan. Mulutnya yang disumbat dengan sapu tangan menyukarkan dia untuk bersuara. Malah, setiap kali dia meronta, wajahnya ditampar oleh Yasmin. Perit hanya Allah yang tahu.
Dalam samar-samar, Azeeza melihat beberapa batang tubuh manusia mula mengeruminya. Kepalanya semakin berdenyut. Peluh sudah membasahi tudung dan pakaiannya. Namun, bunyi ketawa orang sekeliling semakin membingitkan telinganya. Dia tahu, dia menjadi bahan mainan bagi mereka yang berhati busuk.
“Apa tunggu lagi? Jom kenduriii!” jerit Yasmin.
Serentak dengan itu, tubuh kecil Azeeza dihujani dengan pelbagai jenis lontaran. Ada yang melontar telur ayam, tepung dan tak kurang juga ada yang melontar batu-batu kecil ke arah Azeeza yang terikat kemas di batang pokok.
Batu-batu kecil itu tepat mengenai kepala, wajah dan tubuh Azeeza membuatkan Azeeza semakin tidak berdaya. Dia cuba memerah kudrat untuk melawan namun semakin dia melawan, semakin banyak lontaran diterima. Hati Azeeza menangis semahunya. Dia tidak diberikan peluang untuk merayu apatah lagi membela diri.
‘Ya Allah, selamatkan aku. Selamatkan aku dari mereka yang bersifat binatang!’ rintih hati kecil Azeeza yang tidak mampu didengari oleh sesiapa pun.

QAI, KAU buat apa kat sini. Kau tak join ‘kenduri’ ke kat blok belakang kolej kita?” soal Taufik pada Qaiser yang baharu saja ingin melangkah menaiki motor berkuasa tinggi miliknya.
“Aku nak baliklah. Kelas dah habis. Dah pukul enam dah ni. Kenduri apa pulak belakang kolej?” soal Qaiser pelik. Dia memandang Taufik yang kelihatan ralit memandang skrin telefon bimbitnya.
“Ala, takkan kau tak tahu. Yasmin, Riz dan Zaf tengah kendurikan musuh kau. Ni hah, ada budak hantar MMS kat aku.” Ujar Taufik tanpa riak bersalah.
“Musuh aku?” Qaiser masih lagi kebingungan. Dengan pantas dia merampas telefon bimbit dari tangan Taufik. Gambar yang ditunjukkan oleh Taufik direnung lama.
Buntang matanya apabila melihat wajah mangsa buli dalam gambar itu berdarah. Dia kenal dengan gadis itu. Ya Allah, apa yang dah jadi ni! Jerit hati Qaiser.
“Kat mana dia orang sekarang? Fik, lebih baik kau cakap sebelum aku pecahkan muka kau!” tempik Qaiser. Darahnya mula menggelegak.
Dia turun dari motosikalnya lantas kolar baju Taufik dicekak dengan penuh perasaan. Tangannya sudah sedia diangkat untuk menumbuk muka Taufik.
Taufik kaget. Kemarahan Qaiser di luar jangkaan. Dia tidak tahu menahu tentang ‘kenduri’ yang dikatakan tetapi kini dia dijadikan mangsa oleh Qaiser.
“Aku tak tahu, aku pun dapat mesej dari orang lain. Semua budak kelas kita dah dapat gambar ni. Mungkin dia orang ada dekat belakang blok kolej kita. Tempat kau selalu melepak dengan kawan-kawan kau yang lain.” Jawab Taufik terketar-ketar.
Argghhh!” Qaiser menjerit lalu melepaskan tubuh Taufik dengan pantas.
Dia harus cepat. Mungkin gadis itu dalam bahaya. Baru saja dia ingin melangkah, kedengaran namanya dipanggil. Dia berpaling.
“Qai, Azeeza…Azeeza…” Firman tercungap-cungap mendapatkan Qaiser.
Qaiser menganggukkan kepala. Dia mengerti apa yang ingin disampaikan oleh Firman.
“Kita kena cepat, Fir. Yasmin dah melampau!” ujarnya lantas mengambil langkah seribu menuju ke blok belakang.
Firman mengikuti dari belakang. Sungguh dia risaukan nasib Azeeza saat ini. Kenapa gadis itu selalu bernasib malang? Detik hatinya.