DAPATKAN TEASER PERCUMA!


Nama Penuh Anda

Alamat E-mel Anda

Google+ Followers

Wednesday, 19 July 2017

Dia, Cinta Hatiku? - Bab 19

RANGE Rover yang dipandu Zahim mula
meninggalkan pekarangan banglo mewah milik Tan Sri
Mokhtar. Sebelum beredar tadi Puan Sri Yasmin memeluk erat
tubuh Sufi. Malah, wanita anggun itu telah mempelawanya
untuk datang lagi.
“Hai, tersenyum sorang-sorang ni apa hal? Kongsilah
dengan saya.” Zahim melirik pelik ke arah Sufi yang berada
di sebelahnya.
“Tak adalah, saya cuma terbayangkan macam mana
rupa Encik Zahim yang terjerit-jerit takutkan lintah. Kata
terror tangkap ikan kat sawah tapi takutkan lintah. Kelakar
pula saya dengar.” Sufi dah tergelak-gelak.
“Alah, itu masa kecik-kecik. Bila dah besar, mana
ada saya takutkan lintah lagi. Lintah yang takutkan saya tau!”
Zahim cuba membela diri.
“Ya ke? Macam tak percaya aje.” Sufi melirik ke arah
Zahim di sebelah. Nampaknya Zahim sedang menguntum
senyum.
“Encik Zahim!”
Zahim menoleh seketika.
“Apa dia?” Zahim segera menaikkan kening sebaik
sahaja berbalas pandang dengan Sufi.
“Saya rasa bersalah sangat sebab bersubahat menipu
keluarga Encik Zahim.” Sufi mengeluh perlahan.
“Menipu? Maksud awak?” Dahi Zahim berkerut.
“Maksud saya, kita ni hanya berlakon sebagai
pasangan kekasih sahaja. Bukannya betul-betul. Saya rasa
elok Encik Zahim berterus terang dengan mereka bagi
mengelakkan mereka rasa keliru. Encik Zahim hanya nak
mengelak diri dari dijodohkan dengan Cik Dania saja, kan?”
Kali ini Zahim pula yang mendengus perlahan.
“Apa kata kita jadikan lakonan ini satu realiti?”
Tiba-tiba Zahim mengeluarkan pendapat.
“Apa yang Encik Zahim cakap ni?” Sufi benar-benar
terkejut. Tidak menyangka yang Zahim boleh berkata begitu.
“Kalau boleh saya nak awak jadi kekasih saya.
Kekasih yang betul-betul, bukan kekasih olok-olok. Anggap
saja saya melamar awak. Awak setuju?” Zahim memandang
wajah Sufi.
Sufi mula menelan liur. Dia serba salah untuk
menjelaskan hal yang sebenar. Apa anggapan Zahim nanti
kalau Zahim tahu siapa dirinya yang sebenar.
“Saya minta maaf sebab saya tak boleh terima
lamaran tu.” Sufi mengetap bibir. Cuba menahan rasa
bersalah.
“Kenapa? Saya tak layak ke jadi kekasih awak?”
Zahim pamer rasa kecewa.
“Bukan Encik Zahim tak layak jadi kekasih saya tapi
saya yang tak layak jadi kekasih Encik Zahim.” Sufi tunduk
sambil bermain dengan jari-jemari.
“Kenapa awak tak layak?” Berkobar-kobar dada
Zahim menanti penjelasan dari Sufi.
Sufi diam.
“Please, tell me. Awak pun nampak penerimaan
keluarga saya pada awak. Mereka tak kisah siapa awak. Jadi
apa alasan awak tolak lamaran saya untuk jadi kekasih awak
tu!” Nada suara Zahim sedikit keras.
“Saya ada alasan sendiri untuk menolak, saya harap
Encik Zahim faham.”
“Macam mana saya nak faham kalau saya tak tahu
awak menolak saya atas alasan apa. Just tell me, I can
understand!” Zahim mengawal rasa kecewa.
“Encik Zahim betul-betul nak tahu kenapa saya
tak boleh terima Encik Zahim?” Sufi memandang lelaki di
sebelah.
Zahim menelan liur. Dalam diam dia cuba
mengumpul kekuatan agar apa yang dinyatakan oleh Sufi
nanti dapat diterima dengan hati yang tenang.

SELEPAS MENGHANTAR Sufi, Zahim terus memecut
keretanya laju meninggalkan taman perumahan yang disewa
oleh Sufi. Dia memberhentikan keretanya di sebuah tasik.
Tubuhnya disandarkan ke kusyen kereta. Dia perlu tenangkan
hati yang sedang lara buat seketika. Matanya dipejam rapat.
“Sufi serius ke nak kawan dengan Im? Auntie dan
uncle tak kisah siapa pun pilihan Im dan anak auntie yang
lain. Asalkan mereka bahagia. Jangan ingat kami memilih
menantu berdasarkan darjat dan keturunan. Asalkan mereka
pasangan yang serasi, kami terima.” Puan Sri Yasmin
memandang wajah Zahim dengan wajah tenang.
“Habis tu yang mama dan papa beria-ia nak jodohkan
Im dengan Dania tu bukankah sebab harta dan pangkat?”
Zahim sedikit terkejut mendengar kata-kata mamanya.
Puan Sri Yasmin dan Tan Sri Mokhtar saling
berpandangan sebelum bibir mereka mengukir senyum.
“Kalau kami tak buat macam tu, sampai bila-bila
pun Im tetap bagi pelbagai alasan dan sekarang kami
gembira kerana Im dah pilih calon yang sesuai untuk Im dan
kami pun berkenan dengan pilihan Im.” Zahim mengukir
senyum. Dia benar-benar lega mendengar jawapan mamanya.
Rupa-rupanya selama ini dia sudah salah sangka. Buat penat
saja dia mencipta alasan sedangkan baru dia sedar bahawa
orang tuanya tidak pernah kisah siapa pun pilihan dia.
Tapi sayang, apa yang telah dinyatakan oleh Sufi
sebentar tadi telah menghancurkan semua impian dan
angan-angannya.
“Nur Aisyah Sufiya, kenapa awak yang jadi pilihan
saya dan kenapa awak juga tak mampu saya miliki?” Zahim
meraup mukanya beberapa kali. Matanya mula berkaca-kaca.
“Saya minta maaf sebab saya tak boleh terima Encik
Zahim walaupun saya gembira mendengar tawaran dan
lamaran itu.”
“Beritahu saya kenapa awak tak boleh terima saya?
Awak dah ada pilihan lain?” Zahim memandang wajah Sufi
yang mula bertukar keruh.
Sufi tunduk membisu.
“Reaksi awak membuktikan bahawa sangkaan saya
adalah betul.” Zahim mengukir senyum tawar.
“Ya.”
Zahim gelak kecil. Sengaja nak sembunyikan rasa
sebak yang mula bertandang di hati saat itu. Dia lelaki, mana
mungkin nak tunjukkan sikap yang lemah. Dia mesti kuat,
kuat dan terus kuat.
“Sebenarnya saya dah bertunang dua tahun yang
lepas.” Sufi mula berterus terang.
“Oh, jadi saya ni dah jadi pengacau tunang oranglah,
ya?” Zahim tetap buat-buat ketawa.
“Bukan salah Encik Zahim tapi saya yang salah.
Saya tak pernah berterus terang tentang status saya yang
sebenarnya. Saya minta maaf. Saya betul-betul minta maaf
kalau saya dah lukakan hati Encik Zahim.” Sufi masih tunduk.
Tak sanggup menatap wajah kecewa Zahim ketika itu.
Zahim memegang stereng dengan kuat. Nasib baik
mereka sudah sampai ke tempat yang dituju. Kini, mereka
sedang berbual dalam kereta di depan rumah sewa Sufi.
“Siapa lelaki bertuah tu?” Zahim cuba mengawal
nada suara.
“Tunang saya bernama Wan Jazlan bin Wan Mat.
Dia senior saya masa kami sama-sama belajar di sekolah
menengah dulu. Pada awalnya kami hanya kawan biasa.
Tak sangka yang dia menaruh hati pada saya. Kami mula
serius bercinta bila saya masuk universiti. Hubungan kami
dapat restu kedua orang tua. Kami bertunang sebelum dia
menyambung pelajarannya ke US di peringkat sarjana. Majlis
perkahwinan kami akan berlangsung bila dia dah tamat
pengajian dan kembali ke sini. Dan sekarang, saya sedang
menunggu kepulangannya bila-bila masa saja.”
Zahim mengeluh perlahan. Saat itu dia sudah
membayangkan gadis pujaannya sedang bersanding bersama
jejaka lain di atas singgahsana sambil disaksikan olehnya
dengan mata yang berkaca.
Zahim cepat-cepat menyapu air mata yang mula
mengalir di pipinya saat telefonnya berdering.
“Helo.”
“Helo! Im, kau kat mana ni?”
Suara Razif di hujung talian membuatkan Zahim
tersenyum sendirian. Sungguh, dia terlupa akan Razif.
Kalaulah temannya itu tahu gelodak di hatinya, apa nasihat
yang mungkin Razif akan berikan.
“Aku ada kat satu tempat.”
“Kat mana?”
“Adalah...”
Zahim masih mahu merahsiakan di mana dia berada.
Kalau boleh dia mahu bersendirian.
“Kau okey tak ni? Lain macam saja suara kau.”
Razif mula dapat merasakan Zahim menyembunyikan
sesuatu daripadanya.
“Aku okey. Kau jangan bimbang.”
“Aku dah lama kenal kau Im. Aku tahu kau tak okey
sekarang ni kan? Apa sebenarnya yang berlaku dekat kau ni?”
Razif sudah risau.
“Serius, aku okey. Kau tak perlu risau pasal aku. Aku
belum ada niat nak bunuh diri lagi.” Zahim cuba menceriakan
suara.
Razif mendengus perlahan.
“Aku tahu kau ni masih lagi ada iman. Kau tak akan
buat perkara terkutuk tu tapi aku tahu ada sesuatu yang kau
sembunyikan dari aku.” Razif mula dapat menghidu sesuatu.
“Buat masa sekarang, aku nak bersendirian. Sampai
masanya aku akan ceritakan pada kau,” ujar Zahim lagi.
“Okey, aku faham. Jaga diri. Kalau ada apa-apa, kau
call aku atau kau nak kita jumpa malam ni?” Razif cukup
prihatin.
“Tak perlu. Tapi kalau kalau kau nak datang rumah
aku, dipersilakan. Takkanlah aku nak halau pulak. Tapi aku
rasa lebih baik kita jumpa esok saja kat pejabat.” Sungguh,
dia mahu tenangkan fikiran dan belum bersedia untuk
bercerita lagi.
“Kalau macam tu, kita jumpa esok kat ofis. Take
care. Bye!” Razif mematikan talian.
Zahim tersenyum sendiri. Dia sebenarnya terharu
dengan sikap Razif. Sahabat yang juga sepupunya itu amat
baik dan prihatin orangnya.
Zahim memejam matanya. Kalau boleh dia mahu
lupakan seketika apa yang berlaku seketika tadi. Anggap
semuanya sebagai mimpi. Apabila dia buka mata, segalanya
akan menjadi normal dan seperti biasa.
“HAI, APA kena dengan kau ni? Badan lemah macam orang
tak makan sepuluh hari,” tegur Hannah sebaik sahaja Sufi
masuk ke dalam rumah.
Tanpa mempedulikan pertanyaan Hannah, Sufi
melabuhkan punggung ke sofa. Tudung yang dipakai dibuka
dan diletakkan ke atas meja.
“Kau dah makan?” Sufi memandang seketika wajah
Hannah yang tunak merenungnya.
“Dah, kenapa? Kau risau aku tak makan, ya. Amboi,
memang bagus punya member! Kalau bagus, kau ada bawa
balik apa-apa tak untuk aku?” Panjang leher Hannah mencari
sesuatu.
“Bawa balik apa, bawa diri sajalah.” Sufi menjeling
sekilas.
“Hmm... ini mesti ada yang tak beres ni. Muka
monyok semacam aje! Lakonan korang berdua terkantoi
atau bakal mentua yang belum jadi tak terima kau sebagai
menantunya?”
Hannah membuat rumusan berdasarkan wajah Sufi.
“Semua andaian kau tu tak betul. Tak ada satu pun
yang kena dengan apa yang berlaku.” Sufi mengeluh perlahan
sambil meletakkan kepalanya di sofa. Kakinya dilunjurkan
untuk membetulkan urat saraf.
“Habis tu, apa yang betul dan apa yang dah berlaku
pada kau kat rumah orang tua yang merangkap big boss kau
tu?” Hannah tak sabar nak tahu apa yang sebenarnya berlaku.
“Layanan orang tua Encik Zahim memang terbaik.
Aku pun tak sangka yang keluarga mereka tu baik, sopan
dan berbudi bahasa. Malah mereka setuju dengan pilihan
Encik Zahim. Maksud aku, memilih aku sebagai pasangan
hidupnya.” jelas Sufi sambil mengerling ke arah Hannah,
mencari reaksi.
“Pergh... statement masuk bakul angkat sendiri.”
Hannah mencebik sambil tergelak kecil.
“Dah statement betul, kau juga yang nak tahu apa
yang dah berlaku. Bila aku dah cerita, kau tak nak percaya.
Kalau macam tu, baik tak payah cerita. Masuk bilik, tidur lagi
baik.” Sufi bangun dan berpura-pura merajuk.
“Eh... eh... nanti dulu. Kenapa kau tiba-tiba nak
bangun ni? Cerita belum habis. Ingat kisah kau ni macam
drama bersiri ke nak kena tunggu sambungannya esok.
Dah-dah tak payah nak buat muka seposen. Cepat, kau cerita
kat aku dari awal sampai akhir. Kalau tak, aku tetap akan
tanya kau sampai kau cerita.” Hannah cuba menahan Sufi
bangun.
Sufi menahan senyum. Tahu sangat sikap Hannah.
“Okey, kau dengar dulu apa yang aku nak cerita, bila
dah habis, baru kau boleh komen.” Sufi memberi syarat.
“No problem. Aku tak buka mulut. Kau tengok ni,
aku dah zip mulut aku!” Hannah membuat isyarat tangan
yang sedang menzipkan mulutnya.
Sufi tergelak kecil melihat gelagat Hannah. Hilang
sikit rasa bersalahnya tadi.
“Baiklah, aku akan cerita.” Sufi membetulkan
kedudukannya dengan bersila di atas sofa. Hannah juga
bersedia untuk mendengar sambil menongkat dagu.
“Aku dah beritahu hal sebenar pada Encik Zahim.”
Sufi merenung wajah Hannah.
“Beritahu pasal apa?” Mata Hannah sudah bulat.
“Aku dah beritahu dia pasal pertunangan aku dengan
Abang Lan. Aku tak nak menipu dia dan aku juga minta dia
jelaskan hal sebenarnya pada orang tua dia yang aku dengan
dia sebenarnya tak ada sebarang hubungan. Kami hanya
berlakon tapi...” Sufi terdiam. Kemudian mengeluh panjang.
“Tapi apa?” Mata Hannah membulat kembali.
“Aku jadi tak sampai hati pula nak tengok muka dia.
Nampak kecewa sangat. Dah hilang gaya macho dia. Yang aku
nampak ketika itu muka orang frust, kecewa.” Sufi mengeluh
perlahan.
Hannah diam, begitu juga Sufi.
“Kau rasa apa yang patut aku buat?” Sufi mula minta
pendapat Hannah.
“Kau buat tak tahu sajalah. Dah itu kenyataannya,
terpaksalah dia terima kecuali...” Hannah memandang wajah
Sufi.
“Kecuali apa?” Sufi mula tak sabar.
“Kecuali kau putus tunang dengan Abang Lan
dan akhirnya kau terima bos kau tu, habis cerita.” Hannah
membuat rumusan membuatkan Sufi segera membaling
bantal hiasan ke muka Hannah.
“Alah, kau jangan nak nafikan hakikat yang
sebenarnya jauh di sudut hati kau, kau pun ada hati kat bos
kau tu kan. Cuma kau tak boleh terima dia sebab kau terikat
dengan janji kau pada Abang Lan kau tu kan?”
Hannah tergelak-gelak.
“Mana ada, pandai-pandai aje kau buat spekulasi.
Nanti aku saman, baru tahu!” Sufi melirik tajam. Geram
dengan andaian Hannah.
“Kau boleh bohong aku tapi kau tak boleh bohongi
hati kau sendiri. Sekarang kau kena tepuk dada dan tanya
selera,” komen Hannah.
“Selera? Kau ingat benda ni boleh makan ke? Ini soal
hati, soal perasaan bukannya soal makanan. Faham?” Sufi
merengus geram.
“Kau faham maksud aku atau kau pura-pura buat tak
faham? Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tiada guna.
Bos kau tu banyak punya handsome, kaya, bergaya... kau
ingat senang ke nak dapat lelaki macam tu. Aku rasa dia tu
berganda-ganda baik dan kacak dari Abang Lan kau tu. Jangan
butakan hati kau, babe!” ujar Hannah sebelum berlalu.
Sufi menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Memang
betul kata Hannah. Dia keliru sebenarnya. Siapa sebenarnya
yang perlu dia pilih? Takkanlah nak miliki kedua-duanya,
nanti orang kata dia tamak dan tak sedar diri pula. ‘Argh!
Pening, pening! Umi, tolong Sufi... Apa yang patut Sufi buat
sekarang ni?’

Dia, Cinta Hatiku? - Bab 18

SUFI mengenakan blaus berwarna pink, palazzo
warna hitam dan dipadankan dengan shawl bercorak.
Setelah siap berdandan ala kadar, Sufi terus keluar ke ruang
tamu. Ketika itu Hannah sibuk melipat kain bajunya di atas
kusyen. Hanya hari minggu mereka akan bertungkus lumus
membersihkan rumah dan pakaian mereka.
“Anna, okey tak aku pakai macam ni?” Sufi menayang
tubuhnya di hadapan Hannah.
Hannah berhenti melipat kain. Matanya tepat
memandang ke arah Sufi. Diteliti penampilan Sufi dari atas
ke bawah. Diulang beberapa kali membuatkan Sufi resah.
“Okey tak ni? Yang kau tengok aku macam buat scan
tu apa hal?” gesa Sufi dengan rasa debar.
“Hmm... okey. Lagi satu, yang kau gelabah semacam
ni kenapa? Kau berlakon aje kan. Tak payahlah nak over
sangat.” Hannah tergelak kecil.
“Memanglah aku berlakon tapi takkanlah aku nak
berikan tanggapan yang tak elok. Lagipun Tan Sri Mokhtar
tu kan pemilik Zamrud Holdings merangkap majikan aku
jugak,” jelas Sufi.
“Nanti dari berlakon jadi kekasih, terus kau jadi
kekasih dia yang betul.” Hannah terus mengusik membuatkan
Sufi mencebik.
“Kau ingat aku ni playgirl ke yang nak punya ramai
kekasih? Aku terima tawaran ni pun sebab aku tak sampai
hati tengok muka seposen dia tu. Dari semalaman aku duk
karang ayat nak tolak tawaran tu tapi tiba-tiba tercakap
terima pulak.” Hannah tersenyum-senyum.
“Alah, dapat tawaran dari bos yang handsome, kacak
bergaya, siapa pun tak akan tolak. Cuba kau bayangkan yang
bagi tawaran tu adalah bos yang perut boroi, kepala botak,
pendek, gelap, kau nak terima?” Hannah memandang wajah
Sufi yang sudah berkerut.
“Memang taklah. Spesies bos yang kau sebut tu
mesti dah ada bini tiga empat orang. Nak cari nahas ke
atau silap-silap kena ganyang terus!” Sufi membuat aksi
geli-geleman bila membayangkan fizikal lelaki yang dikatakan
oleh Hannah tadi.
Hannah sudah gelak.
Perbualan mereka terhenti apabila telefon Sufi
berbunyi.
“Assalamualaikum, Encik Zahim.” Sufi terus bagi
salam.
“Waalaikumussalam. Saya dah tunggu awak kat
luar. Awak dah siap ke?” Suara Zahim kedengaran di talian.
“Erm... dah. Kejap lagi saya keluar.” Sufi menjenguk
ke tingkap. Memang betul kereta Audi TT milik Zahim
tersadai dekat depan pintu pagar rumahnya.
Sufi memandang Hannah seketika.
“Aku pergi dulu, ya.” Sufi mencapai beg tangannya.
“Good luck. Semoga masin mulut aku!” Hannah
tergelak-gelak.
Sufi segera menunjukkan penumbuk tanda tidak
suka dengan gurauan Hannah.
Semasa Sufi keluar dari rumah, Hannah mengintai
di tingkap sambil mengukir senyum. Dia melihat Zahim
keluar dari kereta sebaik sahaja Sufi keluar dari rumah.
Lelaki itu siap bukakan pintu untuk Sufi.
“Hmm... gentleman juga bos kau ya, Sufi. Memang
bertuah kau dapat bos yang muda, kacak dan bergaya macam
tu. Aku ni bilalah nak dapat lelaki yang kacak dan kaya macam
tu.” Hannah tergelak sendiri.

“TAK SANGKA cantik juga awak ni.” Zahim membuka mulut
sebaik sahaja meninggalkan perkarangan taman perumahan
itu.
“Oh, jadi selama ini saya nampak jelik ya pada
pandangan mata Encik Zahim? Bukankah selama ini saya
berpakaian macam ni?” Hati Sufi mula panas.
Zahim tergelak kecil sambil melirik ke arah Sufi
yang sudah masam mencuka.
“Saya dah faham sangat perangai awak, Sufi. Mudah
sangat tersentak.” Zahim menggeleng kepala.
“Saya punya hallah, tak ada kena-mengena dengan
Encik Zahim pun!” tempelak Sufi geram.
“Sengaja saya cakap macam tu untuk tarik perhatian
awak. Dalam garang-garang perangai awak ni, masih ada
kelembutan dan kecomelannya. Itu yang buatkan awak
istimewa di mata dan di hati saya.” Sufi terkedu mendengar
kata-kata Zahim tadi.
Demi mengelakkan rasa segan, Sufi mengalih
pandang ke luar tingkap.
“Saya minta maaf sebab awak tak dapat balik
kampung minggu ni.” Zahim mula pamer rasa serba salah.
“Tak apa. Saya dah janji dengan umi dan walid saya
untuk balik minggu depan.” Sufi mengingatkan janjinya
pada umi dan walid. Kata umi, dia tidak kisah tinggalkan
Risya lama-lama di kampung sebab Risya boleh teman dan
hiburkan mereka.
“Tentu seronokkan dapat balik kampung. Saya
pun dah banyak minggu tak balik kampung jumpa atuk
dan nenek. Datuk dan nenek sebelah mama saya pun orang
kampung juga.” Zahim mengukir senyum.
“Ya? Hmm... tak sangka Encik Zahim ni pun ada
kampung. Ingatkan orang macam Encik Zahim ni tak pernah
hirup udara kampung.” Sufi tergelak kecil.
“Hello, saya selalu balik kampung tau! Awak ingat
saya ni tak pandai panjat pokok, main layang-layang, atau
tangkap ikan kat sawah ke?” Zahim tayang senyum lagi.
Makin menarik pula senyumannya kali ini.
“Wow, menakjubkan! Tak dapat saya nak bayangkan
seorang CEO masuk dalam sawah untuk tangkap ikan atau
panjat pokok.” Sufi tergelak kecil.
“Saya terror tau panjat pokok. Pokok kelapa pun saya
boleh panjat. Saya dan Razif selalu lawan tangkap ikan keli
kat sawah masa kecik-kecik dulu. Tapi bila dah besar ni kami
dah jarang turun ke sawah. Bukan sebab geli atau apa tapi tak
berkesempatan.” Cerita Zahim dengan wajah ceria.
Perjalanan yang mengambil masa hampir 40
minit itu dihabiskan dengan berbual. Sempat juga mereka
berbincang beberapa perkara. Bimbang kalau disoal oleh
orang tua Zahim nanti.
“Okey, kita dah sampai kat rumah orang tua saya.
Awak dah bersedia untuk berlakon jadi teman wanita saya?”
Zahim melirik ke arah Sufi di sebelah yang tiba-tiba menjadi
kaku sebaik sahaja kereta yang dipandu oleh Zahim masuk
ke perkarangan banglo mewah. Siap ada jaga lagi di pintu
utama.
“I’m so nervous.” Akui Sufi menahan debar.
“Don’t worry, I’ll be your side.” Zahim melirik sekilas
ke arah Sufi sebelum membuka tali pinggang keledar. Dia
sempat menoleh ke arah Sufi yang nampak sedikit gemuruh.
“Ingat, bila kita dah masuk kat dalam rumah ni,
tolong buang perkataan encik di hadapan. Just called me Im,
okay!” pesan Zahim. Bimbang kalau Sufi tersasul.
“I’ll try my best!” Sufi menelan liur dan cuba
mengukir senyum.
Zahim keluar dari kereta dan cepat-cepat dia menuju
ke pintu sebelah. Membukakan pintu untuk Sufi.
“Terima kasih.” Sufi menahan rasa segan memikirkan
cara layanan Zahim padanya seperti mereka pasangan kekasih
yang sebenarnya.
“Take a breath and relax, okay!” Zahim berbisik di
telinga Sufi.
Sufi tersentak apabila tangannya tiba-tiba digenggam
oleh Zahim. Segera dia memberi jelingan kepada lelaki itu.
“Kalau ya pun berlakon, jangan ambil kesempatan.
Dah tak tahu beza halal haram ke?” rungut Sufi.
“Opss, sorry!” Zahim segera melepaskan tangan
kanannya dan mengangkat ke atas tanda rasa bersalah atas
tindakannya tadi.
“Jom, masuk.” Zahim mendahului langkah Sufi
masuk ke dalam banglo milik orang tuanya.
Hampir ternganga mulut Sufi sebaik sahaja kakinya
melangkah masuk ke ruang tamu banglo itu.
‘Mak aih, rumah ke istana ni?’ Detik Sufi dalam
hati. Memang cukup kagum dengan isi dalamnya. Semuanya
nampak begitu mewah dan eksklusif.
“Assalamualaikum.”
Zahim memberi salam agar penghuni banglo itu
menyedari kemunculannya.
“Waalaikumussalam. Im, dah sampai, ya.”
Tiba-tiba muncul seorang wanita sambil mengukir
senyum.
Sufi memandang wajah Zahim agar memperkenalkan
wanita itu. Dari segi penampilannya, tidak mungkin itu
mama Zahim.
“Mak Leha, kenalkan ini Sufi. Err... maksud Im, Nur
Aisyah Sufiya. Kawan Im.” Zahim memperkenalkan Sufi pada
wanita itu. Dia begitu mesra memeluk bahu wanita itu di
hadapan Sufi.
“Oh... inilah ‘kawan’ Im tu ya? Cantik orangnya.”
Mak Leha melirik senyum ke arah Zahim. Zahim hanya
menayang senyum.
“Apa khabar, mak cik?” Sufi menyalami tangan Mak
Leha.
“Baik, alhamdulillah. Panggil aje Mak Leha.” Mak
Leha bersuara.
“Baik, Mak Leha.” Sufi membalas dengan sopan.
“Mak Leha ni pembantu rumah.”
“Kalau Sufi nak tahu, Mak Leha ni bukan sahaja
pembantu rumah, tapi pengasuh dan peneman Im.” Zahim
mencelah membuatkan Sufi terdiam. Tidak sangka yang
Zahim sudah mainkan peranannya.
Sufi hanya mengukir senyum.
“Jemput duduk ya, Mak Leha nak siapkan hidangan
kat ruang makan. Im pergi panggil Puan Sri dan Tan Sri,
beritahu mereka yang ‘kawan’ Im ni dah sampai. Sejak tadi
mereka tertunggu-tunggu,” ujar Mak Leha sebelum beredar.
“Apa kata Sufi bantu Mak Leha. Segan pula tak buat
apa-apa. Dahlah datang dengan tangan kosong aje!” Sufi cuba
menghilangkan gemuruh. Bimbang sekali tanggapan orang
tua Zahim padanya nanti.
“Eh, tak payahlah. Sufi kan tetamu, duduk ajelah.
Lagipun Susanti ada bantu Mak Leha kat dapur tu. Sebentar
lagi dah boleh makan tengah hari.” Mak Leha menolak
bantuan Sufi mengenangkan Sufi adalah tetamu istimewa
Zahim hari ini.
“Tak apa, Mak Leha.” Sufi tetap bertegas mahu
membantu.
“Bagus juga tu. Biarkan dia biasa dengan rumah
ni, nanti tak kekok lepas ni. Betul tak, Mak Leha?”
Zahim menyampuk sambil mengenyit mata ke arah Sufi
membuatkan Sufi terbatuk-batuk.
Zahim dan Mak Leha sudah mengukir senyum.
“Kalau macam tu, jomlah,” ajak Mak Leha.
Sufi mengikut langkah Mak Leha, sementara Zahim
terus menghilang. Mungkin mahu beritahu orang tuanya.
Mak Leha mengukir senyum apabila melihat Sufi
tidak kekok membantunya menghidang makanan di atas
meja. Dalam diam, dia mengucap syukur kerana Zahim
pandai memilih pasangan. Nasib baik sikapnya tidak sama
dengan Dania.
“Hmm... mana buah hati anak bujang mama ni?”
Hati Sufi mula gemuruh sebaik sahaja telinganya
mendengar suara itu.
“Ada kat ruang makan, beria dia nak tolong Mak Leha
menghidang.” Terdengar suara Zahim membalas pertanyaan
itu.
“Sufi!”
Sufi berpaling. Dia segera menghampiri Zahim
yang berada di sisi seorang wanita anggun. Memang hebat
penampilannya.
“Mama, kenalkan ini Nur Aisyah Sufiya.”
Sufi mengukir senyum dan menghulur tangan.
Hulurannya segera disambut oleh Puan Sri Yasmin dengan
senyuman.
“Apa khabar, Puan Sri?”
“Baik. Apa namanya tadi?” Puan Sri Yasmin
memandang wajah Sufi dari atas ke bawah.
“Nur Aisyah Sufiya, panggil aje Sufi, Puan Sri.” Sufi
memperkenalkan diri sambil mengukir senyum, sekali gus
menghilangkan debar di dada.
“Sufi? Cantik nama tu. Auntie suka.” Puan Sri
Yasmin memandang wajah Sufi mencari reaksi. Dalam hati
dia memuji penampilan Sufi, agak sopan dan sesuai dengan
anak lelakinya. Dia pun berkenan dengan pilihan anaknya ini.
“Hmm... tetamu dah sampai, ya?” Satu suara ceria
berkumandang di ruangan itu menyebabkan semua orang
menoleh.
“Hai, sweetie!” Zahim segera mendekati gadis yang
baru muncul. Lantas bahu gadis itu dipeluk Zahim.
Mata Sufi membulat dengan tindakan Zahim.
“So, inilah sweetheart Abang Im, ya?”
Sara mendekati Sufi.
“My lovely sister, Sara Elina. Dia baru balik bercuti
dari UK.” Zahim memperkenalkan adiknya.
Sara menghulur tangan dan memeluk erat tubuh
Sufi membuatkan Sufi tergamam. Tidak sangka adik Zahim
begitu mesra orangnya.
“Tak nak kenalkan nama bakal kakak ipar Sara ke?”
Sara melirik ke arah Zahim.
“Namanya Cik Nur Aisyah Sufiya. Sara boleh panggil
dia Kak Sufi.” Zahim melirik ke arah Sufi sambil melempar
senyuman manis.
“Kak Sufi, Sara nak ucapkan selamat datang ke
dalam keluarga Tan Sri Mokhtar.” Sara terus memeluk lengan
Sufi membuatkan semua orang tersenyum.
“Ehem... keluarga Tan Sri Mokhtar belum cukup
sempurna tanpa papa.” Tiba-tiba Tan Sri Mokhtar muncul
menyebabkan semua orang memberi ruang untuk tokoh
korporat itu.
Sufi diperkenalkan dengan lelaki itu. Inilah kali
pertama Sufi bertemu mata dengan tokoh terkenal itu.
Selama dia bekerja di dalam bangunan Zamrud Holdings,
hanya nama Tan Sri Mokhtar sahaja yang dia dengar.
“Tan Sri, Puan Sri, Im, Sufi, Sara... silakan.” Mak
Leha mempelawa mereka menikmati hidangan makan tengah
hari.
Sufi dan Zahim saling berpandangan. Kebetulan
mereka duduk berhadapan membuatkan Sufi semakin segan.
Zahim sempat menaikkan keningnya sambil mengawal
senyum. Sufi mengetap bibir. Dia mula rasa resah. Bimbang
akan ditanya dengan pelbagai soalan nanti.
Belum pun sempat mereka menikmati hidangan,
muncul satu suara.
“Hello, everybody.”
Tiba-tiba muncul satu wajah di ruangan itu
membuatkan semua orang saling berpandangan. Mereka
hampir lupa bahawa Dania juga akan hadir di situ. Kalau
bukan kerana mulut Dania, pertemuan hari ini takkan
berlaku.
Mata Sufi hampir terjojol melihat penampilan gadis
yang baru muncul di ruang makan itu. ‘Siapa pulak gadis ni?
Adik beradik Encik Zahim ke? Tapi lain macam aje ni.’
“Dania, come and join us!” Puan Sri Yasmin segera
mempelawa gadis itu.
“Hai, sayang!” Dania mendekati Zahim yang sudah
pun mencuka.
“Hei, Sara bila balik? Kak Nia tak tahu pun.” Dania
menegur Sara yang nampak jelas tidak menyenangi kehadiran
gadis itu.
“Dah dua hari Kak Nia. Kak Nia dari mana ni?”
Sedikit pun Sara tidak memandang wajah Dania.
“Dari rumah Kak Nialah.” Dania mengukir senyum.
Sedikit pun Dania tidak memandang wajah Sufi,
seolah-olah Sufi tak wujud di situ. Tapi bagi Sufi, itu lebih
baik. Namun dalam diam Sufi dapat mengagak bahawa gadis
itulah yang cuba dielak oleh Zahim. Memang patutlah gadis
seperti itu dijauhi. Penampilan dan perangainya, memang
out! Sudahlah pakaiannya menampakkan paha, mekap pula
tebal berinci-inci.
“Mama, mama jemput Kak Nia datang sini ke untuk
makan tengah hari?” Sara memandang wajah mamanya.
Nampak sangat yang dia tidak sukakan kehadiran Dania.
“Ya, Kak Nia ni kan dah selalu datang rumah kita.”
Puan Sri Yasmin menjawab sambil mengukir senyum ke
arah Dania yang sudah mengambil tempat duduk di sebelah
Zahim. Malah, gadis itu sengaja mendekatkan diri kepada
Zahim.
Zahim pula nampak resah dan gelisah membuatkan
Sufi hampir melepas tawa. Lucu pula melihat wajah resah
Zahim. Segan mengalahkan perempuan.
“Hmm... auntie, tak nak kenalkan tetamu auntie
kat Nia ke?” Dania bersuara sinis. Dia terus merenung
tajam wajah Sufi. Buat-buat ramah, tapi sebenarnya dia tak
hairanlah!
“Oh. Kenalkan ini Sufi, kawan yang Im nak kenalkan
pada kita semua dan Sufi, ini Dania, anak kawan auntie.”
Puan Sri Yasmin bersuara.
Sufi cuba mengukir senyum sebagai salam
perkenalan. Tapi Dania nampaknya tidak pedulikan senyuman
Sufi. Gadis itu lebih selesa memandang wajah Zahim.
“Erm... sejak bila you couple dengan gadis kat depan
I ni? I tengok dia macam gadis biasa saja. Tak ada apa-apa
istimewa pun.” Dania melirik ke arah Zahim yang sedang
duduk di sisinya selepas memandang sinis wajah Sufi.
“Kami baru saja couple, adalah lebih kurang dua
bulan.” Zahim membuka mulut.
Dania mencebik.
“Oh... masih baru lagi.” Dania tetap memandang
sinis wajah Sufi.
“Baru dan lama tak menjamin sesebuah hubungan.
Mungkin bagi you, gadis di hadapan I sekarang nampak biasa
saja tapi bagi I, Sufi adalah gadis yang istimewa yang bisa buat
hati I tertawan. Satu-satunya gadis yang boleh buat I jatuh
cinta.”
Sufi benar-benar tersentak mendengar kata-kata
Zahim. Dadanya berdebar tiba-tiba. Zahim yang merenung
dengan senyuman yang terukir di bibir membuatkan Sufi
mula menundukkan kepalanya. Tiba-tiba dia rasa malu.
“Im betul-betul serius ke nak jadikan Sufi ni
isteri?” Pertanyaan Tan Sri Mokhtar membuatkan Sufi
terbatuk-batuk. Nasib baik Sara segera menghulurkan gelas
berisi air kosong.
“Serius, papa. Kan papa dan mama mahukan Im
berumah tangga, ada komitmen, ada tanggungjawab. So, tak
salah kan kalau Sufi ni jadi pilihan Im?” Sufi makin resah.
“Im dah kenal dengan keluarga Sufi?” Puan Sri
Yasmin pula mencelah perbualan mereka.
“Belum, mama. Lagipun kami kan baru saja kenal.
Bila kami dah ready nanti, Im nak mama dan papa masuk
meminang. Boleh, kan? Tambahan pula keluarga Sufi ni orang
Kota Bharu, tak jauh pun dengan kampung atuk dan nenek.”
Zahim menyatakannya dengan penuh yakin membuatkan
Sufi diam tidak terkata. Sufi pun tidak sangka yang atuk dan
nenek Zahim tinggal di Kelantan.
“Ya ke?”
Puan Sri Yasmin mula nampak teruja.
“Sufi pun baru tahu yang atuk dan nenek Encik...
Err... atuk dan nenek Im orang Kelantan. Sufi ingatkan Im
tak ada kampung.”
Sufi menarik nafas seketika. Nasib baik tidak tersasul.
“Kami memang selalu balik kampung kalau ada
cuti, seronok dapat bercuti kat kampung. Jumpa atuk,
jumpa nenek, mandi lumpur, tangkap ikan dan panjat pokok.
Memang best sangat. Betul tak Abang Im?” Sara menyampuk
dengan wajah ceria.
“Betul.” Tanpa berlengah, Zahim terus menyokong.
“Kak Sufi tahu tak yang Abang Im ni takut sangat
pada lintah, menjerit dan meraung-raung macam perempuan.
Kelakar betul.” Sara bercerita membuatkan kedua orang tua
Zahim tergelak-gelak termasuk Sufi. Sufi siap menaikkan
keningnya lagi sambil memandang wajah Zahim yang sudah
bertukar merah.
“Apa hal Sara ni, sengaja bocorkan rahsia Abang Im
dekat Kak Sufi.” Zahim menahan geram .
“Helo, bila kita nak makan ni, auntie? Nia dah lapar
sangat ni.” Dania mula merengek apabila merasakan mereka
semua sudah tidak mempedulikannya lagi.
“Yalah, asyik berborak saja kita. Sufi, jemput makan,
jangan segan, ya,” pelawa Puan Sri Yasmin.
Mereka terus menikmati hidangan dengan penuh
selera.
Hampir sejam lebih Sufi berada di banglo milik
keluarga Zahim. Ternyata layanan keluarga Zahim baik
sekali. Tidak seperti yang Sufi bayangkan sebelum ini. Selepas
makan, Dania terus minta diri untuk pulang, katanya ada hal.
Tapi Sufi tahu yang gadis itu tidak betah untuk terus berada
di situ bila dirinya tidak menjadi tumpuan.

Tuesday, 18 July 2017

Dia, Cinta Hatiku? - Bab 17

SUFI yang baru sahaja masuk ke dalam pejabat
bersama beberapa orang staf agak terkejut apabila melihat
Zahim sedang berdiri di meja Kak Azah sambil membelek
beberapa dokumen. Kak Azah pula nampak khusyuk mencatat
sesuatu di buku. Mungkin mencatat arahan daripada Zahim.
Sufi memandang wajah Kak Wawa.
“Alamak, bos ada kat meja Azah. Dia nak buat spot
check ke?” bisik Kak Wawa perlahan.
“Entah, takkanlah kut.” Laila menyampuk.
Mukanya pun sudah berubah pucat tiba-tiba.
Memang Laila jenis orang yang cepat gelabah. Sebab itu dia
sentiasa menjadi usikan Hamdan dan Anuar menyebabkan
suasana di pejabat menjadi kecoh. Tapi sebenarnya usikan itu
telah menceriakan keadaan pejabat. Mereka masih lagi boleh
bergelak ketawa. Tak adalah sampai serius buat kerja 24 jam.
“Execuse me. Apa hal ni berkumpul kat depan
pintu?” Suara Marina tiba-tiba mencelah membuatkan Kak
Wawa, Laila dan Sufi saling berpandangan sebelum kembali
memandang wajah Marina yang muncul bersama Saleha.
Sufi terlebih dahulu memberi ruang untuk Marina
dan Saleha melangkah masuk ke ruang kerja mereka.
Malas nak cakap banyak dengan dua orang perempuan itu.
Bukannya dapat faedah pun.
“Hmm... sejak bila pula korang bertiga ni jadi jaga
kat muka pintu. Habis tu jaga kat bawah tu nak kerja apa
pulak?” Marina terus bersuara lantang.
“Kamu ni Rina, sampai-sampai aje kat ofis, terus
buat kecoh.” Kak Wawa bersuara sambil menggeleng kepala
mengenangkan sikap Marina yang sentiasa bermulut celopar.
Jarang sangat nak jaga hati orang lain. Cakap ikut sedap
mulut tanpa memikirkan perasaan orang. Tapi kalau kena
dekat dia, tahu pula terasa.
“Macamlah Kak Wawa tak kenal siapa Rina ni kan,
perempuan paling cantik dan anggun kat Zamrud Holdings
ni.” Marina sengaja menaikkan sahamnya. Memang dia nak
bagi Sufi dengar.
“Kak Wawa, Sufi pergi tempat Sufi dulu, ya. Dekat
muka pintu ni ada lalatlah. Bising!” Sufi berlalu pergi
meninggalkan Kak Wawa dan Laila yang sudah mengukir
senyum. Tahu sangat yang Sufi maksudkan lalat tadi adalah
Marina.
“Hesy... kau ni Sufi, kalau tak sakitkan hati aku tak
boleh ke?” Marina mengetap bibir.
“Aik, terasa ke? Aku cuma sebut lalat, bukan
nama kau pun. Yang kau tiba-tiba angin ni, kenapa?” Sufi
mengangkat bahu sambil tersenyum sinis.
“Dahlah, tak payah nak gaduh. Encik Zahim dah
pandang semacam. Kena sound dengan bos nanti, naya
korang berdua!” Kak Wawa cuba meleraikan perdebatan
antara Marina dan Sufi
Marina menghentak kasut tumit tinggi yang
dipakainya tanda protes dan tidak puas hati. Saleha terlebih
dahulu bergerak ke tempat kerjanya. Malas nak masuk
campur, nanti dia pun terjebak sama.
Sufi terus melangkah ke tempatnya sambil
tersenyum lega kerana dapat mengenakan Marina.
‘Siapa yang suka cari pasal, kan dapat sebiji. Padan
muka!’
Sufi mendengus. Sakit juga hatinya setiap kali
berhadapan dengan Marina. Apa yang perempuan itu
dengkikan sangat dengan dia? Dalam merungut, dia mencapai
fail biru yang diletakkan oleh Bob semalam. Menurut Bob
yang merangkap dispatch, katanya fail itu penting. Belum
sempat isi fail itu dilihat, telefon di atas mejanya berbunyi.
Segera tangannya mengangkat gagang telefon.
“Sufi, bos nak jumpa Sufi kat biliknya.” Suara Kak
Azah kedengaran di corong telefon.
“Bos nak jumpa Sufi?” Bulat mata Sufi mendengar
arahan.
“Ya.”
“Bila?”
“Sekarang!”
“Sekarang?” Serentak itu juga Sufi menoleh ke meja
Kak Azah dan nampaknya Zahim masih ada di situ. Lelaki itu
siap bagi isyarat minta dia datang ke bilik lelaki itu dengan
kadar segera.
Selepas memberi isyarat itu, Zahim segera beredar
masuk ke biliknya.
“Hmm... baiklah. Thanks, kak.” Sufi segera
meletakkan kembali gagang telefon di tempat asal.
Sufi mengeluh perlahan.
‘Ini tak ada pasal lain, mesti pasal hal semalam.’
Rungut Sufi.
Sambil berjalan otak Sufi ligat berfikir bagaimana
harus dia ucapkan kata-kata di hadapan lelaki itu. Semalam
pun sudah jenuh dia cuba merangka ayat yang sesuai.
“Akak, Sufi masuk jumpa bos akak, ya.”
Sufi mengenyit mata sebaik sahaja dia melewati
meja Kak Azah yang nampak khusyuk melakukan kerja.
“Silakan, but be careful with your heart.” Kak Azah
tersenyum manis.
“Amboi, rangkap lagu kesukaan Sufi tu!” Sufi sengaja
nak mengusik Kak Azah.
“Hmm... memang kenalah dengan Sufi!” Kak Azah
menaikkan keningnya.
“Maksud Kak Azah?” Sufi tidak jadi nak melangkah
masuk.
“Hai, buat-buat tak faham, ya. Hati-hati dengan big
boss tu, hati dia sedang berbunga sekarang. Nanti hatinya
makin berkembang bila jumpa Sufi.” Kak Azah tergelak kecil.
Bukan main lagi seronok menyakat Sufi.
“Eh, Kak Azah ni. Ada-ada ajelah. Sufi nak masuk
mengadap ni.” Sufi tergelak kecil.
“Hai, selalu sangat kau masuk jumpa big boss
sekarang, ada apa-apa ke?” Sufi dan Kak Azah sama-sama
memandang wajah Marina.
“Salah ke kalau aku nak jumpa buah hati. Kau
cemburu, ya?” Sengaja Sufi nak hangatkan Marina.
Kak Azah sudah menyimpul senyum. Wajah Marina
usah cakap. Memang masam habis.
“Kau!”
Marina mengetap bibir sambil mendengus.
“Haa... memang jelaskan yang kau cemburu. Haha...”
Makin seronok pula Sufi menghangatkan hati Marina.
“Sudahlah, tak payah nak gaduh. Buat malu aje kalau
orang lain pandang dan dengar. Sufi, pergi masuk jumpa bos
cepat dan Rina ni, dah tak ada kerja nak buat? Kalau tak ada,
ambil separuh kerja akak ni.” Kak Azah pura-pura mencapai
beberapa dokumen yang ada di atas meja, konon-kononnya
hendak diberikan kepada Marina.
“Daripada Rina buat kerja akak, baik Rina buat kerja
Rina!” Marina mencemuh masam sambil terkedek-kedek
beredar.
Kak Azah menggeleng kepala mengenangkan gelagat
mereka. Macam anjing dengan kucing. Ada-ada saja benda
yang nak digaduhkan.

SUFI MENJENGUKKAN kepalanya sebaik sahaja membuka
pintu bilik Zahim.
“Please, come in!”
Sufi tersentak. Baru saja hendak jenguk kepala,
sudah kena sergah. Tapi dari mana datangnya suara lelaki itu?
Tiada pun dekat kerusi?
Sufi mula menayang sengih apabila matanya beradu
dengan pandangan mata Zahim yang sedang berdiri di sisi
tingkap biliknya. Dengan lafaz bismillah, Sufi melangkah
masuk ke bilik itu.
“Selamat pagi, Encik Zahim.” Kakinya berdiri tegak
di meja kerja Zahim.
“Selamat pagi, jemput duduk.” Zahim berjalan ke
kerusinya.
Sufi akur. Punggungnya dilabuhkan ke kerusi yang
mengadap muka Zahim.
“Erm... ada apa Encik Zahim nak jumpa saya
pagi-pagi ni?” Sufi pura-pura bersikap tenang sedangkan
dalam hati, hanya Allah sahaja yang tahu.
Zahim terus memandang wajah Sufi tanpa segaris
senyum membuatkan wajah Sufi mula kelat. Dadanya mula
berdebar dan perasaan gemuruh turut melanda. Tapak
tangannya juga sudah berpeluh.
“Kenapa Encik Zahim tenung saya macam tu? Ada
something kat muka saya ke?” Sufi meraba mukanya, sengaja
nak menghilangkan rasa gementar.
Tindakan Sufi itu membuatkan bibir Zahim
mengorak senyum. Tak jadi nak buat muka serius bila melihat
gelagat dan reaksi spontan gadis yang berada di hadapannya.
“Awak ni kan...” Zahim menggeleng kepala sambil
mengukir senyum tapi mukanya dipaling ke arah tingkap.
“Saya ni apa Encik Zahim? Boleh tak habiskan cakap
tu, ini buat saya gabra dan suspens aje!” Bukan main berani
lagi Sufi sound ketuanya membuatkan senyuman di bibir
Zahim makin mekar.
“Tak ada apa-apa.” Zahim menayang senyum manis.
Entah kenapa setiap kali dia berhadapan dengan gadis itu,
hatinya menjadi ceria.
“Tak ada apa-apa? Kalau macam tu, saya keluar
sekarang.” Sufi sudah pun bangun dari kerusi dengan rasa
lega.
“Eh, eh, eh... siapa bagi kebenaran untuk awak keluar
dari bilik ni sekarang?” Zahim bersuara dengan muka tegang.
“Habis tu, dah Encik Zahim cakap tak ada apa-apa,
saya nak keluarlah. Takkanlah Encik Zahim nak kurung saya
kat sini?” Dahi Sufi berkerut.
Apa yang tidak kena dengan bosnya hari ini?
Zahim mendengus perlahan.
“Duduk!” Zahim memberi arahan tegas membuatkan
Sufi akur.
“Awak ada masalah ke kalau saya kurung awak kat
dalam bilik ni?” Sengaja Zahim nak menduga hati Sufi.
“Memang ada masalah, masalah besar!” Sufi pamer
wajah serius membuatkan kening Zahim bertaut.
“Masalah besar? Like what?”
“Tak pasal-pasal kita kena tangkap basah sebab
berdua-duaan dalam bilik ni tanpa ada muhrim, kan naya
tu. Nama Encik Zahim dan saya akan tercemar nanti!” Sufi
tayang muka selamba.
“Elok juga tu, nanti bolehlah kita kahwin.”
Zahim mengukir senyum.
“Kahwin?”
Mata Sufi terbeliak. Nampaknya lelaki itu suka ambil
jalan mudah.
“Ya, kahwin.” Zahim melekapkan kedua-dua jari
telunjuknya membuatkan mata Sufi terbeliak.
‘Aku karate jugak karang bos aku ni!’ Sufi mengacip
giginya menahan geram.
Zahim melepas tawa yang ditahannya sejak tadi.
“Awak ni serius tak bertempat. Kalau saya nak
kahwin dengan awak, mestilah dengan cara yang beradab.
Takkanlah saya nak kahwin koboi dengan awak. Awak ingat
saya ni jenis lelaki yang teruk ke?” Zahim menggeleng kepala
sambil tergelak kecil.
“Duduklah. Ada perkara yang belum kita selesaikan,”
pelawa Zahim membuatkan Sufi akur dan kembali duduk di
kerusi.
“Okey, perkara apa yang kita nak selesaikan ni?
Adakah ia melibatkan projek juta-juta? Kalau melibatkan hal
tu, takkanlah Encik Zahim nak bincang berdua aje dengan
saya.” Sufi tayang muka poyo.
“Eh, awak ni, bila saya nak bincang hal yang serius,
awak buat lawak pula. Ini yang buatkan saya tak nak lepaskan
awak, wahai Cik Nur Aisyah Sufiya.” Zahim tergelak kecil.
Sufi menarik nafas dalam-dalam sambil memejam
mata.
“Okay, let’s talk about your offer. Saya ingat saya nak
terima tawaran tu.”
“Awak terima?” Muka Zahim ceria dan teruja.
“Erk...” Sufi menggaru-garu kepala yang tidak gatal.
Sebenarnya Sufi memang nak menolak tawaran itu tapi
macam mana boleh tercakap yang dia terima?
“Thanks God!” Zahim bangun sambil mengukir
senyum lebar.
Sufi masih termangu di kerusi. Tangannya
perlahan-lahan menepuk mulutnya yang sudah menderhaka
kepada tuan.
Melihat keceriaan pada wajah lelaki itu membuatkan
hati Sufi dihimpit rasa serba salah. Tidak sampai hati pula dia
nak tarik balik kata-katanya tadi. Itulah kata pepatah; terlajak
perahu boleh diundur, terlajak kata badan binasa.
Sufi mengeluh perlahan dengan wajah muram.
“Kenapa ni?” Zahim yang mula sedar perubahan
pada wajah Sufi mula bertanya.
“Hah? Tak ada apa-apa. Saya cuma takut nak
berhadapan dengan parents Encik Zahim nanti. Kalau mereka
tanya macam-macam, apa yang saya nak jawab?” Kalut Sufi
cuba menyembunyikan resah di hati.
“Tentang hal tu, awak jangan risau, pandai-pandailah
saya jawab nanti. Dan awak jangan bimbang, mama dan papa
saya okey. Mereka mesti sukakan awak nanti,” ujar Zahim
tanpa mempedulikan gelodak di hati Sufi.
“Itu yang buatkan saya tak sedap hati ni. Kalau
mereka tak suka tak apa, habis cerita. Tapi kalau mereka suka,
macam mana? Kita hanya akan berlakon untuk beberapa jam
saja kan?” Wajah Zahim dipandang Sufi dengan perasaan
tidak selesa.
“Ya, kenapa? Awak nak kita betul-betul jadi couple
ke? Saya tak ada masalah.” Dengan selamba Zahim menjawab
tanpa memikirkan keresahan di hati Sufi.
Sufi menelan liur.
“Tak adalah.” Sufi mengeluh lemah. Sedangkan pada
hakikatnya dia cukup rasa bersalah kerana menipu lelaki
itu dan juga tunangnya sendiri. Macam mana kalau timbul
masalah nanti? Siapa yang nak bertanggungjawab?
“Saya akan jemput awak hujung minggu nanti.
Sebelum tu saya akan call awak dulu.” Zahim membuat
perancangan.
“Ya, saya tunggu.” Nak tak nak saja Sufi membalas.
“Terima kasih sebab sudi jadi pasangan sementara
saya. Saya akan bayar berapa saja yang awak minta.” Zahim
menarik senyum.
“Encik Zahim tak perlu bayar satu sen pun. Saya
ikhlas tolong Encik Zahim. Cuma saya harap lain kali saya tak
perlu terlibat lagi dalam masalah Encik Zahim. Encik Zahim
carilah orang lain yang sesuai dengan Encik Zahim.” Sufi rasa
cukuplah sekali dia membantu lelaki itu menipu. Takkan ada
untuk kedua kalinya nanti.
Zahim memandang wajah Sufi.
“Kenapa? Saya ingatkan awak kawan saya.” Zahim
agak terkesima dan kecewa.
“Ya, berkawan pun ada batasannya.” Zahim terus
terdiam.
“Kalau tak ada hal lain yang nak kita bincangkan, saya
keluar dulu. Ada banyak perkara yang perlu saya uruskan.”
Zahim terus diam dan hanya membiarkan Sufi
keluar dari biliknya. Akhirnya dia melepaskan satu keluhan.
“Sufi, kalaulah awak faham apa yang ada dalam hati
saya...” Zahim memejam matanya seketika.

Dia, Cinta Hatiku? - Bab 16

SUFI menghempaskan tubuhnya ke sofa.
Otaknya ligat berfikir bagaimana cara untuk memberi
jawapan dan keputusan yang terbaik untuk Zahim nanti. Bila
mengenangkan muka lelaki itu, timbul pula rasa simpati dan
kasihan. Tapi kalau diturutkan, nanti timbul pula masalah
lain. Siapa yang nak tanggung? Dia jugak kan!
Hannah yang berada di ruang tamu sambil
menyaksikan rancangan di TV mula berkerut dahi. Sufi
seolah-olah tidak sedar akan kewujudannya di situ sedari tadi.
“Assalamualaikum! Hah!!!” sergah Hannah.
“Anna, ada orang bagi salam kat luar. Cuba kau
tengok siapa yang datang.” Terpinga-pinga Sufi memandang
wajah Hannah.
“Hoi, apa kena dengan kau ni? Dah angau sampai
mana? Kau jangan bawa balik hantu jembalang kat rumah ni,
risau aku.” Hannah menahan geram.
“Hantu jembalang apa yang bagi salam, aku suruh
kau pergi tengok siapa yang bagi salam, yang kau melalut
sampai ke hantu jembalang ni, apa hal?” Sufi menggeleng
kepala.
Hannah tersenyum sinis.
“Itulah kau. Aku cakap kau jangan bawa balik hantu
jembalang kat rumah ni, kau tak percaya. Kau sedar tak, yang
kau ni dah jauh mengelamun. Dah sampai mana? Kampung?
Atau jauh di US sana, jumpa dengan Abang Lan kesayangan
kau tu,” tempelak Hannah. Dia membetulkan kedudukannya.
Matanya tepat memandang ke wajah Sufi yang nampak keliru
dan bingung.
“Apa yang kau cakap ni? Aku tak faham.” Sufi masih
lagi kebingungan.
Hannah mendengus perlahan sambil menggeleng
kepala. Memang kawannya berada di dunia lain seketika
tadi. Nasib baik sempat balik ke dunia asal. Masih boleh
diselamatkan lagi.
“Kau sedar tak siapa yang bagi salam tadi?”
soal Hannah sambil merenung tepat ke muka Sufi yang
terkedip-kedip.
“Entah. Kau tak pergi buka pintu, mana aku tahu
siapa yang bagi salam. Mungkin Mak Nab, jiran sebelah
rumah kita.” Sufi tayang muka selamba.
Hannah mengetap bibir. Rasa nak meluku saja kepala
si Sufi ini bagi dia sedar sikit.
Hannah bangun dan melabuhkan punggungnya di
sebelah Sufi. Dahi Sufi disentuhnya perlahan.
“Apa hal ni, main-main sentuh dahi aku ni?” Sufi
menjauhkan tubuhnya dari Hannah.
“Aku nak check sama ada kau ni sihat ke tidak,” balas
Hannah.
“Aku sihatlah.” Sufi menyentuh sendiri dahinya.
“Sihat luaran, tapi dalaman kau ni sebenarnya dah
teruk. Tahap kronik, tau tak? Kena pergi check kat hospital
atau jumpa bomoh.”
Hannah menggeleng kepala seketika.
“Anna, yang kau cakap melalut ni, apa hal?” Sufi
hairan.
“Apa sebenarnya yang kau fikirkan ni? Suara aku
bagi salam dengan suara Mak Nab jiran sebelah rumah kita
pun kau tak dapat beza, memang kroniklah tu.” Hannah
menggeleng kepala kesal.
“Kau? Kau yang bagi salam tadi?” Sufi tersentak.
Hannah mengangguk perlahan.
“Apa ke mimpinya kau bagi salam?” Sufi tergelak
kecil tiba-tiba.
“Dah kau masuk selamba badak aje, tak bagi salam,
tak tegur dan tak tengok muka aku. Jadi aku kira kau tu berada
dalam alam khayalan. Nak pastikan sama ada kau sedar atau
tidak, aku bagilah salam dan ternyata kau memang berada
dalam dunia khayalan.” Penjelasan Hannah membuatkan
Sufi terdiam.
“Ya ke? Aku pun tak perasan apa yang aku buat tadi,”
akui Sufi dalam kebingungan.
“Masya-Allah. Memang betullah kau kena sampuk
dengan hantu jembalang.” Sekali lagi Hannah menggeleng
kepala.
“Tak adalah sampai tersampuk dek hantu jembalang.
Aku cuma tengah bengang sekarang ni. Rasa serba salah, itu
yang buatkan fikiran aku melayang-layang.” Sufi meraup
mukanya. Tudung yang menutup kepalanya dibuka dan
diletakkan di atas sofa.
“Kau dah solat?”
“Dah, kat ofis tadi sebelum balik kerja.” Sufi
menyandar badan di sofa sambil menarik nafas panjang.
“Hmm... aku rasa elok kau pergi mandi, lepas
maghrib kita makan. Aku dah masak untuk kita makan, tapi
simple ajelah.” Hannah merenung wajah Sufi.
“Thanks. Aku masuk bilik dulu.” Sufi bangkit dan
terus beredar.
“You owe me an explanation, Sufi!” laung Hannah.
“Ya, aku tahu. Aku akan jelaskan nanti.” Terdengar
suara Sufi dari dalam bilik.

“SEKARANG, CUBA kau cerita apa sebenarnya yang berlaku
pada kau siang tadi. Aku tengok teruk sangat muka kau.
Itu yang aku kata kau kena sampuk dek hantu!” Hannah
memandang wajah Sufi semasa mereka sama-sama berehat
di ruang tamu sebaik sahaja selesai makan malam.
Sufi memeluk erat bantal segi empat yang menjadi
hiasan di sofa.
“Macam mana aku nak mulakan, ya?”
Sufi menggaru-garu kepala sambil tersengih.
“Tak tahu nak mula?” Terbeliak mata Hannah
mendengar jawapan Sufi
Sufi tetap menayang sengih. Sungguh, dia tidak
tahu bagaimana nak memulakan ayat.
“Okey, aku bilang satu sampai tiga, kau mula cerita.”
Hannah ambil jalan mudah.
“Apasal yang kau tiba-tiba jadi bangang ni. Kau ingat
aku nak masuk pertandingan lumba lari ke? Kira satu, dua,
tiga. Kemudian tiup wisel. Hal yang melanda aku sekarang ni
macam nak masuk peperiksaan, buat esei atau karangan. Ada
point penting, ada huraian baru orang boleh faham, ngerti?”
Sufi mengetap bibir.
Kali ini tiba giliran Hannah menayang sengih.
“Serius ni?”
Mata Hannah hampir nak tersembul keluar setelah
Sufi menceritakan apa yang terjadi petang tadi.
“Seriuslah ni. Aku jadi serba salah sekarang. Nak
tolak salah, terima lagi salah.” Sufi mengeluh perlahan.
“Dia ada tawarkan kau duit tak sebab minta kau
berlakon jadi kekasih dia?”
“Ya. Dia sanggup bayar berapa saja yang aku minta
tapi kau ingat aku ni jenis manusia yang mata duitan ke?”
Sufi mendengus perlahan.
“Ruginya kalau kau tolak. Aku syorkan kau terima
aje tawaran tu, bukan lama pun, sehari aje kan!” Hannah
menyokong.
“Senanglah kau cakap sebab bukan kau yang ada
di tempat aku.” Sufi memejam mata seketika, masih lagi
terbayang permintaan Zahim bersama mimik mukanya.
“Kalau aku kat tempat kau, aku tak fikir panjang.
Tak payah nak peningkan kepala, terima saja. Kalau nak terus
kekal jadi kekasih pun aku rela.”
Hannah buat muka poyo.
“Habis tu janji aku pada Risya macam mana? Kan
kita nak balik kampung hujung minggu ni. Kau lupa?”
“Ya Allah. Aku lupa, macam mana, ya?” Hannah
menepuk dahi perlahan.
“Alah, kau call umi kau cakap nak balik minggu
depan. Mesti umi kau seronok sebab dia masih boleh bersama
Risya lagi.” Hannah tetap ambil jalan mudah.
“Eh, mana boleh. Aku dah rindu sangat kat anak aku
tu.” Sufi tetap rasa gusar.
“Sufi, bukannya lama pun kau tinggalkan dia kat
kampung.” Sufi mendecit serba salah.
“Senang citer, kau terima ajelah tawaran dari bos
kau tu. Tawaran yang cukup menarik untuk seumur hidup
kau.” Hannah sudah senyum simpul.
“Kalau ya pun aku terima tawaran tu, kau ingat
senang ke nak berhadapan dengan parents dia. Dahlah orang
kaya. Kalau aku tersilap percaturan macam mana? Naya
aku!” Sufi melahirkan rasa gusar.
“Seelok-eloknya kau berbincang dengan bos kau tu
apa yang patut dan tak patut kau cakap. Kau cuba fikir apa
soalan yang akan ditanya pada pertemuan pertama kau dengan
parents bos kau tu. Lagi elok kau jangan banyak cakap, biar
mereka yang tanya. Jadi pandai-pandailah kau jawab atau kau
biarkan bos kau tu yang jawab. Kau cuma tayang senyum aje,
kontrol cun.” Hannah memberi cadangan.
“Hmm... nantilah aku fikirkan. Aku pun belum bagi
apa-apa keputusan lagi kat dia. Tapi Encik Zahim tu bertegas
minta aku bagi keputusan esok, nampak sangat yang dia tu
terdesak. Macamlah tak ada perempuan lain, aku juga yang
jadi mangsa dia.” Sufi mengeluh perlahan.
“Agaknya dia tu jodoh sebenar kau kut.” Hannah
mengukir senyum.
“Habis tu, Abang Lan yang merangkap tunang aku tu
nak letak kat mana? Nak bagi kat kau?” Sufi menahan geram.
“Entah. Campak ajelah kat mana-mana. Jangan bagi
kat aku sudah, aku tak nak.” Hannah terus berlalu masuk ke
biliknya meninggalkan Sufi termangu seorang diri di ruang
tamu itu.

ZAHIM MEMBUKA butang baju satu per satu dan
membuangnya ke dalam bakul. Tubuh sasanya yang hanya
dibalut dengan singlet dan seluar panjang itu dilabuh ke atas
katil. Kemudian kedua-dua tangannya meraup muka sambil
melepas keluhan panjang. Teringatkan perjumpaannya
dengan Sufi tadi, hatinya jadi rawan. Dia cukup risau
sekiranya gadis itu menolak permintaannya. Di mana dia nak
cari pengganti yang sesuai untuk ditunjukkan kepada mama
dan papanya nanti? Bukan dia tidak nampak keresahan wajah
Sufi sebaik sahaja dia menjelaskan perkara sebenar.
“Encik Zahim tahu tak, berdosa kalau kita menipu
kedua ibu bapa kita,” ujar Sufi dengan perasaan tidak selesa
sebaik sahaja mendengar permintaan Zahim tadi.
“Ya, saya tahu tapi takkanlah saya kena akur dengan
pilihan mereka. Saya rasa mereka tahu yang Dania tu
bukannya perempuan yang baik untuk dijadikan isteri dan
ibu untuk anak-anak saya nanti tapi saya hairan macam mana
mereka boleh terfikir nak jodohkan saya dengan perempuan
tu.” Zahim mengeluh kesal.
“Itu memang dah jadi perangai orang-orang kaya.
Mereka hanya akan jodohkan anak mereka dengan orang
yang setaraf. Takkanlah mereka nak bermenantukan orang
kampung yang tak punya apa-apa untuk dibanggakan. Mereka
beranggapan bahawa orang kampung akan cuba merampas
dan menumpang senang kekayaan mereka.” Sufi memberi
pendapat berdasarkan apa yang sering didengarinya.
“Tapi tak semua orang kaya akan berfikir seperti itu.”
Zahim cuba membetulkan anggapan Sufi.
“Memang tak semua tapi kebanyakannya memang
begitu.” Sufi merenung wajah muram Zahim.
“Jadi awak pun fikir saya akan memilih perempuan
yang kaya dan setaraf sebagai calon isteri?” Zahim membalas
pandang.
“Saya tak boleh nak komen banyak. Itu hak Encik
Zahim. Saya tak nak masuk campur.” Sufi ambil jalan tengah.
“Jadi awak tak nak tolong saya berlakon sebagai
kekasih saya untuk hari minggu ini?” Zahim mula gusar.
“Adakah saya diberikan pilihan yang lain?” Sufi
menyedut minuman yang masih berbaki.
“Maksud awak?” Zahim mula gelisah.
“Keluar dari senarai calon yang ada dalam fikiran
Encik Zahim tu. Sebenarnya saya dah bercadang nak balik
kampung hujung minggu ni.”
“Nur Aisyah Sufiya, please. Tolong pertimbangkan
permintaan saya. Saya akan terhutang budi pada awak kalau
awak sanggup tolong saya kali ini. Saya tak minta banyak,
hanya perlu datang ke rumah orang tua saya dan berpura-pura
yang kita ni adalah pasangan kekasih. Semua itu saya lakukan
demi mengelakkan diri saya dari dijodohkan dengan Dania.
Berapa pun awak minta sebagai bayaran, saya sanggup beri.”
Wajah serba salah Sufi itu terus menjadi tatapan Zahim.
“Bagi saya masa untuk fikirkan hal ini. Saya risau
kalau hal ni menjadi panjang, bagaimana saya nak mengelak
nanti?” Sufi tetap melahirkan kebimbangan.
“Saya janji saya akan bantu awak kalau apa-apa
berlaku nanti. Percayalah.” Zahim memberi jaminan
membuatkan Sufi terdiam.
“Tolong bagi keputusan secepat mungkin, ya. Kalau
boleh malam ni atau esok,” gesa Zahim.
Mata Sufi membulat.
“Encik Zahim nak minta pertolongan saya tapi cara
Encik Zahim tu macam memaksa saya.” Hati Sufi tiba-tiba
rasa hangat.
“Maaf, saya memang buntu dan terdesak. Saya harap
sangat yang awak sudi tunaikan permintaan saya.” Zahim
mencantum kedua-dua tangannya memohon pengertian.
“Baiklah. Saya akan berikan jawapannya esok pagi.
Tapi saya tak janji yang saya akan tunaikan permintaan Encik
Zahim tadi.” Akhirnya Sufi akur.
Zahim sudah mampu mengukir senyum lega.
Telinga yang menangkap bunyi deringan telefon
mematikan lamunan Zahim. Dia mengeluh perlahan. Saat
mata tertumpu pada nama yang tertera di skrin telefonnya,
bibir segera mengorak senyum..
“Helo, assalamualaikum.”
“Waalaikumussalam.” Suara ceria kedengaran di
talian.
“Hi sweetie!”
“Hi handsome!” Ucapan Zahim terus dibalas
membuatkan senyuman Zahim semakin lebar.
“Apa mimpinya call Abang Im ni?” Zahim bangun
dari katil. Langkahnya menghala ke balkoni.
“Mimpi? Mana ada Sara mimpi.” Suara Sara yang
ceria itu mengubat rindunya pada adik bongsu kesayangannya.
“Habis tu? Kenapa lama tak call Abang Im? Mesti
Sara sibuk berdating ni sampai lupa nak call Abang Im.”
Zahim tergelak kecil.
“Hesy... mana ada Sara dating. Sara belum ada pakwe,
kawan sajalah.” Cepat saja Sara membalas usikan abangnya.
“Kawan sajalah? Boleh percaya ke?” Zahim mengusik
lagi.
“Tak nak percaya sudah. Allah tahu kalau Sara
bohong. Yang abang Im pula, mengata kat Sara, Abang Im
dah ada makwe ke belum? Kekasih untuk dijadikan menantu
mama dan papa. Jangan cakap yang Abang Im setuju nak
jadikan Kak Dania tu kakak ipar Sara, ya.” Suara Sara mula
serius.
Zahim gelak. Dia tahu yang Sara memang tidak
pernah senang dengan kemunculan Dania ke rumah, apa lagi
untuk mengaitkan dia dengan gadis itu.
“Abang Im tak akan pilih perempuan yang Sara tak
suka.” Bibir Zahim sudah mengukir senyum.
“So, sekarang ni abang Im dah ada ‘seseorang’ ke?”
Sara mula rasa tidak sabar nak tahu perkembangan abangnya.
“Kalau ada?” Sengaja Zahim membiarkan soalan
Sara berteka-teki.
“Kalau ada, baguslah. Umur macam Abang Im ni
dah sesuai sangat cari jodoh untuk kahwin. Sara teringin nak
punya kakak ipar, nak ada geng. Nanti bolehlah kami buli
Abang Im.” Sara tergelak.
“Mana boleh, isteri Abang Im mesti satu geng dengan
Abang Im. Mana boleh masuk geng Sara.” Zahim tidak mahu
kalah.
“Hesy... belum ada apa-apa pun dah kedekut.” Sara
mula merungut geram.
Zahim ketawa kecil.
“Sebenarnya Abang Im tengah adjust someone ni
tapi susah sikitlah.” Zahim mengeluh perlahan
“Wow, macam menarik aje. Cantik tak bakal kakak
ipar Sara tu?” Sara mula teruja.
“Cantik. Tapi dia brutal sikitlah.” Saat ini wajah Sufi
mula terbayang di matanya.
Sara yang mendengar melepas tawa.
Dia, Cinta Hatiku?
“Memang padanlah tu. Abang Im kan jenis lelaki yang
lembik. Sesuailah dapat pasangan yang brutal. Hahaha...”
Bukan main beria lagi Sara ketawa.
Zahim mengetap bibir.
“Amboi, statement tak sayang mulut. Kalau Sara ada
depan mata Abang Im, mulut Sara tu dah jadi mangsa abang
Im tau!”
“Abang Im nak buat apa?”
“Abang Im nak lenyek-lenyek buat sambal tempoyak.”
Zahim mengetap bibir.
“Huhu... sadisnya.” Sara menyambung gelak.
“Okey, nanti kita jumpa minggu ni tau. I miss you!
Muaahh.” Belum pun sempat Zahim bertanya lebih lanjut,
talian terus diputuskan. Sengaja Sara nak dera Zahim. Zahim
mengetap bibir bila panggilannya tidak bersambut. Malah
Sara terus mematikan taliannya. Zahim mengeluh perlahan
tapi keluhannya bertukar dengan senyuman. Tak sabarnya
nak tunggu hari esok.

Dia, Cinta Hatiku? - Bab 15

ZAHIM mengetuk-ngetuk perlahan pen yang
berada di tangan. Serentak itu juga, otaknya ligat berfikir
macam mana nak selesaikan masalah yang dia sendiri
timbulkan.
‘Takkanlah aku kena ikut saranan Razif, upah atau
minta seseorang untuk dijadikan kekasih sementara. Tapi
siapa agaknya yang paling sesuai?’
Zahim pejam mata seketika.
“Ah, takkanlah si dia!” Otaknya mula bercelaru.
Tiba-tiba dia teringatkan perbualannya dengan Razif dua hari
yang lepas.
“Kau rasa kenapa si Sufi tu keluar tergesa-gesa bila
tengok muka kita?” tutur Razif sebaik sahaja mendapatkan
tempat duduk di restoran itu.
“Entah, dia segan dengan kita kut.” Zahim menjawab
sambil mengangkat bahu. Konon-kononnya buat-buat tak
kisah dengan perlakuan Sufi, sedangkan hatinya berdetak
hairan.
“Segan? Kau sedar tak jawapan yang kau berikan tu
cukup lawak.” Razif tergelak kecil.
Zahim mendengus perlahan.
“Habis tu? Jawapan apa yang kau rasa tak lawak?”
Zahim memandang wajah Razif yang masih lagi tergelak.
“Entah, aku tak tahu.” Razif pamer muka selamba.
“Kau rasa okey tak kalau aku bagi penumbuk ni kat
muka kau?” Zahim sudah menunjukkan penumbuknya.
“Okeylah sangat, kalau aku masuk hospital, aku
nak kau yang jaga aku. Kalau boleh 24 jam kau mesti ada
kat depan mata aku, nak?” Razif menaikkan keningnya
beberapa kali. Zahim terkedu seketika. Sabar sajalah. Kalau
tidak mengenangkan dia punya tahap kesabaran yang tinggi,
mungkin sudah lama agaknya si Razif ni betul-betul terlantar
kat atas katil hospital.
“Lupakan ajelah pasal si Sufi tu. Aku dah lapar ni,
jom kita order!” Zahim malas nak panjangkan cerita.
Tok! Tok! Tok! Lamunan Zahim terganggu.
“Masuk.”
Pintu dibuka dan Zahim segera membetulkan
kedudukannya agar nampak lebih kemas. Terdiam dia sesaat
ketika matanya terpandang wajah empunya diri yang sedang
melangkah ke arahnya.
“Sufi!”
“Erm... saya mengganggu ke?”
Terkedip-kedip mata Zahim memandang Sufi yang
sedang berdiri di hadapannya dengan muka serba salah.
“Encik Zahim okey tak ni?” Sufi mula rasa tidak
selesa.
Kelam-kabut Zahim membetulkan kedudukannya
sekali lagi.
“No... er... yup... I’m okay...” Zahim cuba mengukir
senyum.
“Sure? Encik Zahim tak apa-apa ni?” Wajah lelaki
kacak itu menjadi santapan Sufi seketika.
“Kenapa? Saya nampak tak okey ke?” Dahi Zahim
berkerut memandang wajah gadis di hadapannya.
“Memang nampak tak okey. Nampak macam rupa
orang yang tengah angau saja.” Dengan beraninya Sufi
memberi jawapan membuatkan Zahim terpegun dan akhirnya
ketawa.
“Nampak sangat ke yang saya ni tak okey?” Zahim
merenung wajah Sufi yang berada di hadapannya itu. Sengaja
mencari reaksi.
Sufi terus mengukir senyum.
“So, apa hal awak datang jumpa saya ni?” Zahim
agak hairan dengan kemunculan Sufi secara tiba-tiba.
“Erm... sebenarnya saya cuma nak bagi Encik Zahim
rasa sandwich ni.” Sufi mengetap bibir sambil meletakkan
bekas Tupperware di atas meja hadapan Zahim.
“Sandwich?”
Zahim memandang bekas itu silih berganti dengan
muka Sufi.
“Ya, sandwich. Ada beberapa staf ofis yang minta saya
buatkan sandwich macam yang pernah saya buat sebelum
ni. Jadi saya tunaikan permintaan mereka dan saya nak bagi
semua orang rasa, termasuk Encik Zahim.” Sufi mengukir
senyum manis dalam debar.
“Semua orang dah rasa? Jadi, saya orang yang
terakhir awak bagi? Sepatutnya saya orang yang pertama.”
Muka dan suara Zahim yang agak serius itu membuatkan
wajah Sufi menunduk ke bawah.
“Maaflah, saya segan sebenarnya. Mana tahu
sandwich yang saya buat ni tak kena dengan selera Encik
Zahim,” jelas Sufi teragak-agak.
Zahim cuba menyembunyikan senyum. Seronok
pula dapat menyakat gadis di hadapannya. Kalau tidak, serius
saja mukanya bila mereka berhadapan.
“Duduk.” Sufi akur dengan arahan itu.
Zahim mengambil bekas Tupperware empat segi
tepat berwarna kuning itu lalu dibuka tudungnya. Zahim
menghidu seketika aroma bau sardin, kemudian dia
memandang wajah Sufi.
“Awak dah makan?” Wajah Sufi dipandang Zahim.
Sufi hanya mengangguk.
“Tak nak temankan saya makan? Banyak ni,” pelawa
Zahim sambil mengunjukkan bekas Tupperware di hadapan
Sufi.
“Saya dah makan, nanti Encik Zahim boleh kongsi
dengan Encik Razif.” Sufi memberi saranan.
“Hmm... tapi awak cakap tadi semua orang dah
dapat, kan?” Zahim kembali memandang wajah Sufi.
“Ya.” Sufi mengangguk kepala.
“Okey, saya akan rasa, kalau kena dengan selera saya,
nanti boleh awak buatkan untuk saya selalu.” Bibir Zahim
mengorak senyum membuatkan Sufi menelan liur. Terpegun
sebenarnya melihat senyuman Zahim itu.
Berhati-hati Zahim memasukkan sandwich ke dalam
mulut sambil diperhatikan oleh Sufi dengan penuh debaran.
“Hmm... memang sedap. Kena dengan selera saya.”
Zahim mengukir senyum.
Sufi turut ukir senyum. Lega kerana hasil buatan
tangan mendapat pengiktirafan dari Zahim merangkap big
bossnya.
“Oleh kerana sandwich ni kena dengan citarasa
saya, lain kali awak kena buatkan lagi ya untuk saya.” Zahim
mencapai sepotong lagi sandwich.
“Insya-Allah. Err... kalau macam tu, saya keluar
dulu, ya? Selamat menjamu selera.”
Sufi sudah berura-ura untuk keluar.
“Wait!” Zahim tiba-tiba menegah membuatkan Sufi
tengadah.
“Ya, Encik Zahim. Ada apa ya?” Berkerut dahi Sufi
memandang wajah Zahim yang sudah pun meletakkan
separuh dari sandwich yang baru diambilnya tadi.
“I need your help!” Zahim merenung wajah Sufi
yang mula tidak keruan.
“Encik Zahim perlukan pertolongan saya?” Mata
Sufi tepat memandang wajah Zahim yang nampak begitu
mengharap.
“Ya. Hanya awak yang boleh tolong saya selesaikan
masalah saya ni.” Dada Sufi mula berdebar.
“Maksud Encik Zahim?” Sufi menelan liur.
“Saya akan jelaskan semuanya pada awak nanti.”
Zahim menarik nafas seketika.
“Tapi...” Teragak-agak Sufi nak menerimanya.
Zahim terus menatap wajah Sufi.
“Tapi apa?” Zahim mula gelisah.
“Tapi kenapa mesti saya? Kan masih ramai lagi staf
kat sini terutamanya Kak Azah. Kenapa tak minta tolong
dengan mereka atau dengan Encik Razif saja.” Sufi mula rasa
tidak selesa.
“Boleh tak awak jangan banyak soal? Kalau saya
minta pertolongan awak, itu bermakna hanya awak yang
boleh tolong saya. Kalau saya boleh minta pertolongan dari
Razif, Kak Azah atau staf lain, buat apa saya minta tolong
dari awak.” Zahim terpaksa bertegas, risau kalau Sufi juga
bertegas menolak permintaannya.
Sufi mendengus perlahan. Dalam diam, dia
merungut juga. Nak minta tolong, tapi macam paksa. Mana
adil.
“Saya tak nak dengar sebarang alasan keluar dari
mulut awak. Kita jumpa kat restoran yang kita jumpa hari tu
lepas balik kerja. Mungkin dalam pukul 5.30 petang nanti.”
Zahim membetulkan kedudukannya.
“Baiklah, nanti kita jumpa kat sana.” Sufi terpaksa
akur. Risau pula kalau lelaki itu mengambil apa-apa tindakan
kalau dia menolak nanti. Sudahlah lelaki itu adalah ketuanya.
“Good.”
Dalam diam, Zahim mengucap syukur.
“Sekarang saya dah boleh keluar?” Sufi memandang
wajah Zahim.
“Ya, boleh. Silakan.” Zahim sudah mampu menarik
nafas tapi belum lega sepenuhnya.

SUFI TERAGAK-AGAK hendak masuk ke dalam restoran itu
sebaik sahaja keretanya diparkirkan di hadapan restoran yang
dimaksudkan oleh Zahim tadi. Akhirnya setelah difikirkan
ada baiknya urusan itu diselesaikan dengan secepat mungkin,
dia mencapai beg tangan dan segera keluar dari keretanya.
Langkah terus diatur dan matanya melilau mencari
wajah Zahim. Dia mengeluh perlahan kerana wajah lelaki
itu sudah mula dilihat. Malah lelaki itu turut memandang
ke arahnya membuatkan mata mereka saling berpandangan
beberapa detik.
“Selamat datang, cik. Sila masuk.” Seorang pelayan
lelaki tiba-tiba muncul di hadapan Sufi.
Sufi segera menghadiahkan senyuman.
“Cik ada buat tempahan atau tidak?” tegur pelayan
itu dengan sopan.
“Erm... kawan saya sedang menunggu di sana.”
Matanya memandang ke arah Zahim yang sudah pun berdiri
dari tempat duduknya.
“Oh. Kalau begitu, sila ikut saya, ya.” Pelayan itu
mendahului dan Sufi terus mengikut langkah pelayan itu
sehinggalah mereka berhenti di hadapan Zahim yang sudah
siap menghadiahkan senyum.
Pelayan tadi menarik kerusi dan mempersilakan
Sufi duduk serta memberikan menu untuk dipilih sebelum
beredar.
“Terima kasih sebab datang.” Zahim memulakan
bicara sebaik sahaja Sufi melabuhkan punggung di kerusi.
Sufi berpura-pura meneliti menu sedangkan otaknya
tidak berfikir ke situ. Kemudian menu tadi diletakkan semula
di atas meja.
“Sebagai pekerja, saya patut akur pada arahan bos,”
ujar Sufi dengan nada selamba membuatkan Zahim tersentak
seketika.
“Nur Aisyah Sufiya, awak dah salah faham maksud
saya.” Zahim cuba membetulkan tanggapan Sufi.
Sufi merenung seketika wajah Zahim dengan dahi
yang berkerut.
‘Apa ke halnya sampaikan sebut nama penuh ni?’
“Boleh Encik Zahim terangkan bahagian mana yang
saya dah salah faham?” Dengan tegasnya Sufi bersuara.
Zahim menarik nafas seketika. Beberapa helai
rambut yang jatuh ke dahi diraup perlahan sambil diperhati
oleh Sufi.
“Boleh tak awak jangan panggil saya Encik Zahim
bila kita berada kat luar?” Zahim mengambil peluang
memandang wajah Sufi.
“Kenapa? Memang betullah Encik Zahim ni bos saya.
Perkataan encik tu adalah sebagai tanda hormat seorang
pekerja kepada majikannya. Atau saya kena panggil dengan
panggilan big boss!”
Zahim mendengus perlahan.
“Saya tahu yang saya ni bos awak. Tapi itu hanya di
pejabat. Kalau kat luar, saya nak awak anggap saya ni kawan
awak. Tak perlulah panggil saya encik lagi, tak selesa saya
dibuatnya.” Zahim mendengus perlahan.
“Kalau Encik Zahim nak jadi kawan saya, benarkan
saya terus gunakan perkataan encik di depan. Kalau tak nak
saya guna, kita tak payah jumpa kat luar sebagai kawan!”
tegas Sufi sambil merenung tajam wajah Zahim.
“Susahnya nak fahamkan awak ni, degil. Memang
sesuai dengan awak, ya!” Zahim mengetap bibir. Geram
dengan sikap Sufi.
“Nak kawan ke tak ni? Tak nak kawan, sudah. Saya
tak kisah. Saya boleh balik sekarang,” Sufi terus mengangkat
punggung membuatkan Zahim jadi kalut tiba-tiba.
“Nak... nak... saya nak kawan dengan awak.” Memang
Zahim nampak kalut.
Bibir Sufi mengorak senyum. Lucu pula melihat
gelagat bosnya yang menjadi kalut tiba-tiba, dia hanya gertak
sikit sahaja. Huh! Tak kuat semangat betul. Memang patutlah
hari itu teruk dia kena belasah dengan dua ekor penyangak
itu.
“Habis tu, nak saya kekalkan tak panggilan encik kat
depan tu?” Sufi tetap merenung tajam wajah Zahim.
“Err... bolehlah. Janji awak nak kawan dengan saya.”
Lurus bendul pula nampak muka Zahim masa itu. Nampak
muka pasrah dan kecewa pun ada. Sufi cuba menyembunyikan
senyum. Saja nak tahu sejauh mana keikhlasan lelaki itu.
“Kalau Encik Zahim tak nak kawan dengan saya
pun, Encik Zahim tak rugi apa-apa. Ramai lagi gadis di luar
sana yang sudi. Kat pejabat kita pun berlambak-lambak anak
gadis yang sudi jadi kawan Encik Zahim. Kalau jadi kekasih,
rasa-rasanya memang mereka terlebih sudi. Saya berani cop
ibu jari.” Sufi mengukir senyum sinis.
Zahim menarik muka masam.
Sufi merenung wajah Zahim. Nampak comel pula
lelaki itu bila buat muka sebegitu.
“Saya tak nak cakap pasal mereka atau kawan dengan
mereka yang ada di luar sana tu. Saya hanya nak cakap pasal
awak. Saya hanya nak kawan dengan awak sahaja. Kalau awak
nak up hubungan kita ni lagilah saya suka. Kata pepatah, kecil
tapak tangan, Stadium Nasional Bukit Jalil saya tadahkan!”
Zahim mula mengukir senyum.
“Hmm... tak sangka Encik Zahim yang saya anggap
serius ni boleh tahan juga bila buat lawak, ya. Nampak sweet
aje.” Kali ini Sufi pula yang mengukir senyum.
“Itu hanya sebahagian kecil dari diri saya yang
awak tahu. Banyak lagi yang perlu awak tahu tentang diri
saya.” Sekali lagi bibir Zahim tersungging senyum. Malah
siap angkat kening lagi. Menyampah pula Sufi melihatnya.
Mengada-ada.
“Perlu ke?”
Sufi memandang sinis wajah Zahim. Zahim masih
tetap menayang senyum.
“Memang perlu dan cukup penting sebab suatu
hari nanti hubungan kita bukan hanya sekadar kawan tapi
mungkin juga sebagai teman serumah merangkap teman
sebilik.” Mata Sufi mula membulat. Bukan main terkejut lagi
mendengar ayat sempoi itu. Bikin dia hangat aje.
“Wow! Dahsyat tu. Memang saya tak pernah
membayangkan kemungkinan tu dengan Encik Zahim.
Tapi rasanya tak mungkin terjadi kut!” Sufi bersuara penuh
yakin. Saja nak menyembunyikan debaran hati yang mula
bertandang. Serius, hatinya cukup berdebar ketika ini.
Nampaknya lelaki di hadapannya mempunyai perancangan
yang begitu jauh. Dan yang lebih dahsyat, dia yang turut
dikaitkan sama. Ini dah parah!
“Kenapa? Kalau Allah menghendakinya tak mustahil
berlaku, kan? Kun fayakun!” Zahim nampak begitu yakin
dengan andaiannya membuatkan Sufi menelan liur.
“Tak naklah cakap pasal tu, kita cakap pasal lain!”
Sufi cuba mengelak dari terus bercakap pasal isu itu. Risau
juga kalau dia terleka sedangkan dia sekarang sudah pun
bertunang dan punya anak.
Zahim menyimpul senyum. Seronok pula melihat
wajah Sufi yang mula gelisah dan nampak tidak selesa bila
berbicara soal masa depannya.
“Okey, kita kembali pada tujuan asal kita berjumpa
kat sini.” Zahim mula berbicara serius.
Perbualan mereka terhenti apabila pelayan datang
mengambil pesanan. Perbualan mereka kembali bersambung
bila pelayan itu beredar.
“Betul. Saya pun nak tahu kenapa saya yang terpilih
untuk menyelesaikan masalah Encik Zahim. Saya rasa saya
tak mempunyai magis untuk menyelesaikan masalah sesiapa
terutamanya masalah yang dihadapi oleh Encik Zahim.” Sufi
menggaru-garu keningnya.
Zahim kembali mengukir senyum.
“Macam ni, saya nak bagi tawaran untuk awak jadi
pasangan saya untuk hujung minggu ini, bolehkan?” Zahim
menanti reaksi dari Sufi.
“Apa???”
Tanpa sedar Sufi sudah meninggikan suara
menyebabkan beberapa orang pengunjung di restoran
itu memandang ke arahnya. Sufi yang menyedari
keterlanjurannya segera berdeham. Air putih yang ada di
hadapannya dicapai dan diteguk rakus. Zahim tetap nampak
tenang dengan setiap tindak-tanduk Sufi. Nampak tidak
terkesan.
“Err... boleh tak kalau Encik Zahim ulang balik
kata-kata tadi?” pinta Sufi setelah dia dapat menenangkan
dirinya.
“Saya nak bagi tawaran untuk awak jadi kekasih
saya hujung minggu ini, bolehkan? Kita cuma berlakon
sekejap aje.” ulang Zahim satu per satu perkataan yang telah
diucapkannya tadi.
“Kenapa mesti saya? Apa yang Encik Zahim nampak
pada diri saya sehingga saya ditawarkan untuk berlakon
jadi kekasih Encik Zahim?” Sufi cuba mengawal suara dan
perasaannya. Nasib baiklah lelaki yang ada di depannya
sekarang adalah bosnya. Kalau lelaki biasa, sudah lama dia
kasi ‘hadiah’ yang cukup istimewa.
“Sebab saya rasa hanya awak yang paling layak untuk
berlakon sebagai kekasih saya. Itu sebabnya awak terpilih.”
Balas Zahim dengan tenang. Dia sanggup menerima apa jua
kata-kata daripada gadis di hadapannya asalkan masalah dia
dapat diselesaikan juga.
Sufi tergelak kecil.
“Kenapa awak gelak? Awak suka ya sebab awak
terpilih untuk jadi kekasih saya?” Zahim mengukir senyum
sambil menaikkan keningnya.
“Suka. ‘Sukaaa.... saa.. ngat’.” Sufi mengetap bibir
menahan geram.
“Saya akan bayar berapa saja yang awak minta
asalkan awak setuju. Bukan lama pun, hanya untuk beberapa
jam aje di depan orang tua saya.” Zahim kembali bersikap
serius. Dan ternyata memang saat ini dia cukup terdesak.
“Kalau tidak mengenangkan yang kita ni berada di
tempat awam, memang lebam biji mata Encik Zahim saya
kerjakan. Encik Zahim ingat saya ni apa? Perempuan yang
boleh dibayar sesuka hati untuk setiap perkhidmatannya?”
Sufi mendengus kasar. Dia sudah mengepal kedua-dua
tangannya. Cuba mengawal tangannya agar tidak menyentuh
muka lelaki itu. Nanti tidak pasal-pasal lebam atau bengkak
dikerjakannya nanti.
“Sebenarnya saya... err... awak...” Zahim mula
panasaran.
“Nampaknya Encik Zahim masih lagi tak faham
maksud kata-kata saya tadi. Saya rasa cukup sampai di sini.
Saya nak balik. Permintaan Encik Zahim tadi seolah-olah
sudah menghina maruah saya.”
Sufi sudah mencapai beg tangannya dan bersedia
untuk beredar. Belum pun sempat Sufi melangkah pergi.
Tangannya sempat disambar oleh Zahim.
“My hand, please.” Tajam mata Sufi merenung muka
Zahim. Matanya sudah merah menahan marah.
“Opss, sorry. Please Sufi, tolong dengar penjelasan
saya dulu sebelum awak buat apa-apa keputusan dan penilaian
tentang permintaan saya. Jangan buat andaian sebelum awak
tahu perkara yang sebenarnya. Saya bukan seperti yang awak
sangkakan. Saya pilih awak kerana saya yakin hanya awak
yang boleh bantu saya. Please...” Wajah Sufi yang merah
menahan marah itu ditenung dengan muka kasihan.
Sufi mengeluh perlahan. Mengenangkan muka
seposen lelaki di hadapannya itu merayu, tidak sampai hati
pula dia nak menolak. Memang dia patut mendengar alasan
dan sebab sebenar kenapa dia dipilih.
“Okey. Saya bukannya jenis manusia yang zalim
dan tidak berperikemanusiaan. Saya akan dengar atas alasan
apa saya dipilih untuk membantu masalah Encik Zahim.”
Akhirnya Sufi akur dengan rayuan Zahim dan dia kembali
duduk di tempatnya tadi.
Zahim mengukir senyum.
Sufi cuba memalingkan wajahnya daripada
terus-terusan menatap wajah lelaki itu. Berdebar-debar beb.
Kalau tidak mengenangkan yang dia ini sudah bertunang
atau dia ini seorang yang bermaruah, pasti dia dengan senang
hati menerima usul dan permintaan itu. Bukan hanya untuk
beberapa jam, tapi untuk terus memiliki lelaki itu buat
selamanya.
“Terima kasih kerana bagi peluang untuk saya
jelaskan apa yang sebenarnya berlaku dan kenapa saya
perlukan pertolongan awak.” Zahim sudah mampu mengeluh
lega setelah menceritakan apa yang membelenggu dirinya
ketika ini.
“Saya harap Encik Zahim dapat bagi saya masa untuk
fikirkan tentang hal tu. Dan saya pun tak sangka bahawa
saya terpilih untuk dijadikan kekasih sementara sedangkan
masih ramai lagi yang lebih layak dari saya.” Sufi menyandar
badannya di kerusi sambil berpeluk tubuh.
Perbualan mereka kembali terganggu apabila
pelayan datang membawa pesanan mereka. Mata mereka
hanya tertumpu pada hidangan yang ada di atas meja yang
nampaknya begitu menyelerakan. Zahim sekali lagi mengukir
senyum melihat wajah Sufi yang sudah tidak kelihatan
tegang.

Dia, Cinta Hatiku? - Bab 14

HANNAH memandang ke arah Sufi yang asyik
termenung sedari tadi. Makanan yang dipesan di hadapan
belum pun disentuh.
“Sufi, apa kena dengan kau ni? Asyik termenung saja
sejak tadi.” Hannah memandang pelik wajah Sufi.
“Aku teringatkan Risya, dah tiga hari dia kat
kampung. Aku rindukan dialah.” Sufi terus menyatakan
punca lamunannya tadi.
“Kan baru malam tadi kau call dia, cakap dengan
dia, masih rindu dan teringatkan dia lagi ke?” Hannah
menggeleng kepala.
“Macam mana aku boleh tak rindu dan tak
teringatkan dia. Dia satu-satunya buah hati aku dan dia
membesar di depan mata aku.” Sufi mengeluh perlahan.
“Macam mana kalau satu hari nanti Risya tak ada
depan mata kau. Apa yang akan kau buat?” Sufi terpaku
beberapa saat. Hampir semput nafasnya mendengar kata-kata
Hannah.
“Apa yang kau cakap ni? Kau jangan nak takutkan
aku. Nanti semalaman aku tak boleh tidur teringatkan
kata-kata kau!” Sufi tiba-tiba jadi resah dan kalut.
“Aku cuma bagi andaian saja agar kau lebih bersedia,”
jelas Hannah agar Sufi kembali tenang.
“Aku tak dapat nak bayangkan kalau Risya pergi dari
hidup aku. Aku tak sanggup nak hadapi kehilangan dia, tak
sanggup!” Suara Sufi kedengaran begitu lemah membuatkan
Hannah mengetap bibir.
“Aku minta maaf, okey. Aku tak akan cakap pasal
hal ni lagi. Percayalah. Selamanya, Risya akan jadi milik
kau. Takkan ada sesiapa yang berani pisahkan kau dengan
Risya kecuali kau yang berkehendak begitu.” Hannah cuba
menghilangkan rasa bersalahnya kerana membabitkan isu
itu.
Sufi tarik nafas seketika cuba tenangkan diri.
“Hmm... jadi, bila kau nak ambil Risya kat kampung?”
Hannah merenung wajah muram Sufi.
“Hujung minggu ni. Umi dan walid yang bertegas
nak jaga Risya. Katanya seminggu cuti sekolah, bolehlah
mereka jaga dan lepaskan rindu pada Risya.”
“Sufi, aku lupa nak tanya kau, bila majlis kahwin
Abang Adam?”
“Cuti sekolah panjang nanti.”
“Agak-agaknya antara kau dengan Abang Adam,
siapa yang kahwin dulu?” Hannah mengukir senyum.
“Kau rasa?” Sufi menaikkan keningnya beberapa kali
sambil mengukir senyum nakal.
“Kau pula rasa?” Hannah membalas balik. Sengaja
nak mengenakan Sufi.
Sufi menarik muka masam.
“Daripada kau rasa, baik aku rasa hidangan
depan mata aku ni, boleh juga kenyangkan perut.” Untuk
tidak memanjangkan cerita, Sufi segera mengubah tajuk
perbincangan mereka.
Akhirnya mereka sama-sama menikmati hidangan
yang ada di hadapan mereka yang hampir sejuk. Tapi
disebabkan perut mereka sudah kelaparan, hidangan yang
ada di hadapan mereka dihabiskan dengan penuh selera.
“Burp... dah kenyang,” tutur Hannah.
“Anna, kontrol cun sikit. Kau tu masih lagi anak
dara, jangan buat gaya tak senonoh. Kalau ada lelaki yang
cuba nak dekat dengan kau, terus angkat langkah seribu!”
Sufi berbisik perlahan.
Hannah tetap mengukir senyum.
“Assalamualaikum.”
Mereka sama-sama mengangkat kepala.
Sufi terus menelan liur sebaik sahaja matanya
memandang ke arah dua lelaki yang berada di hadapan mereka
sambil menayang senyuman yang cukup menarik. Hannah
pula, terus terlopong mulutnya dengan mata yang membulat.
Sufi yang menyedari tindakan Hannah yang macam jakun itu
segera menendang betis Hannah dari bawah meja.
“Aduh! Sakitlah.” Hannah mengaduh.
Enam pasang mata terus memandang ke arahnya.
Hannah segera mengangkat dua jarinya tanda ‘peace’.
Hampir terjojol biji mata Sufi melihat tindakan Hannah yang
lepas laku itu.
“Encik Zahim dan Encik Razif baru sampai ke?” Sufi
segera mengalih pandang.
“Ya, kami baru saja sampai. Ternampak you kat sini,
terus datang.” Razif terlebih dahulu bersuara sebelum sempat
Zahim membuka mulut.
“Oh, kami dah selesai makan dan dah nak beredar.”
Sufi memandang wajah Hannah yang masih lagi ralit menatap
wajah kedua-dua lelaki tampan di hadapannya.
“Siapa ni? Tak nak kenalkan dengan aku ke?” tanya
Hannah.
“I, Razif dan yang ini Zahim. Kami berdua ni rakan
sekerja Sufi.” Razif segera memperkenalkan dirinya dan juga
Zahim. Zahim sekadar mengukir senyum tapi tumpuannya
lebih kepada Sufi yang nampak resah saat kemunculannya
dengan Razif tadi.
“Rakan sekerja...” Hannah memandang wajah Sufi.
Menanti jawapan yang lebih detail.
“Sebenarnya, mereka berdua ni bos aku. Encik
Zahim ni CEO tempat kerja aku dan Encik Razif ni pegawai
operasi.” Sufi memperkenalkan kedua-dua lelaki itu kepada
Hannah.
Hannah mengangguk beberapa kali sambil mengukir
senyum.
“Erm... maaf ya, kami dah nak beredar. Ada hal yang
perlu kami uruskan.” Sufi segera mencapai beg tangannya,
sudah bersedia untuk keluar dari restoran itu.
“Err... Sufi...” Hannah nampak serba salah.
“Kami pergi dulu, ya.” Sufi terus menarik tangan
Hannah. Kalut Hannah mengikut langkah Sufi yang
tergesa-gesa keluar dari restoran itu tanpa menghiraukan
pandangan kedua-dua lelaki itu.

“SUFI, APA kena dengan kau ni?” Hannah menoleh ke arah
Sufi sebaik sahaja mereka berada di dalam kereta.
“Kena apa? Aku tak ada kena apa-apa pun.” Sufi
mengangkat kedua bahunya beberapa kali tanda yang dia
tidak punya sebarang masalah.
Hannah mendengus perlahan sambil matanya tajam
merenung wajah Sufi yang begitu kemas memegang stereng
kereta.
“Jangan nak kelentong aku, okey. Kau ingat aku ni
sebaya dengan Risya ke? Setiap kata kau tu aku kena percaya.”
Hannah pamer muka serius.
“Jadi, selama ini kau menaruh syak pada kata-kata
aku? Aku ingatkan kita ni kawan sejati tapi baru aku sedar
yang aku ni...”
Sufi memejam mata. Wajahnya mula bertukar
keruh. Wajah Hannah tidak sudi dipandangnya.
“Sufi, kau jangan salah faham maksud kata-kata
aku tadi. Selama ini aku tak pernah ragu setiap kata-kata
kau,” pujuk Hannah dengan rasa bersalah kerana telah
mengecilkan hati Sufi.
“Habis tu, yang kau cakap tadi tu apa?” Sufi berpaling
merenung tajam wajah Hannah yang memang rasa serba
salah.
“Maksud aku, aku rasa ada sesuatu yang kau
sembunyikan dari aku pasal kedua-dua bos kau tu. Kau suka
pada salah seorang dari mereka, ya? Kau jatuh hati pada
CEO kau tu kan?” Hannah terus buat andaian berdasarkan
pengamatannya tadi.
Sufi tiba-tiba ketawa kecil. Dahi Hannah mula
berkerut.
“Anna, apa ke jauhnya andaian dan firasat kau tu.
Aku tak ada masalah dengan mereka berdua tu.”
“Habis tu, yang kau macam mengelak saja dengan
mereka tadi tu, kenapa? Tergesa-gesa tarik tangan aku ajak
keluar. Aku baru saja nak feeling, kau dah potong stim. Leceh
betullah!” Hannah merungut kecewa membuatkan Sufi
kembali ketawa. Kali ini makin kuat tapi tak adalah sampai
terbahak-bahak.
“Alah, lupakan saja hajat dan hasrat kau tu. Mereka
tak akan pilih orang kebanyakan macam kita ni sebagai
pasangan. Kita kena berpijak di bumi yang nyata!” Sufi
memandang wajah Hannah yang sudah mencuka.
“Memang selama ini aku berpijak di bumi yang
nyata. Kalau tak berpijak di bumi yang nyata, itu bermakna
orang tu bukan spesies manusia, mungkin makhluk halus,
jin, syaitan atau alien dari planet Marikh.” Wajah Hannah
kembali ceria. Siap angkat kening lagi.
“Lantak kaulah, aku tak nak masuk campur.” Sufi
sudah mula menukar gear dan menurun handbrake. Kereta
Myvi oren milik Sufi mula meninggalkan pekarangan
restoran tadi.
“Kau mesti masuk campur, tidak dapat tidak. Wajib.
Kau tahu apa hukumnya kalau sebut ‘wajib’?” Hannah
merenung wajah Sufi mencari reaksi.
“Wajib? Kalau buat dapat pahala, tak buat berdosa.
Jadi apa kena-mengena aku dalam hal ni?” Sufi berpaling
sekilas ke arah Hannah. Hilang sekejap tumpuannya pada
jalan raya.
“Haa... kau memang ada kena-mengena dalam hal
ni. Kau mesti promote aku kat mereka. Aku seganlah nak
promote diri sendiri. Lagipun aku baru aje jumpa ‘dia’.”
Hannah tayang sengih.
“Apa yang kau cakapkan ni? Aku tak faham.” Sufi
mula kebingungan.
“Hai, buat penat aje aku bagi klu, rupanya otak kau
ni tak berapa elok berfungsi!” Hannah menjeling geram.
Mata Sufi bulat mendengar kata-kata Hannah.
“Amboi, cantik ayat kau, kau jumpa kat mana ni?”
Sufi menahan sabar melayan kerenah Hannah.
Hannah sudah ketawa berdekah-dekah. Memang
seronok dapat mengenakan Sufi.
“Aku jumpa ayat tu kat restoran tadi,” balas
Hannah dengan muka selambanya membuatkan bibir Sufi
berkemut-kemut. Geram. Sangat menyakitkan hati.
“Sepatutnya aku yang kena tanya soalan yang kau
tanyakan kat aku tadi.” Sufi cuba mengawal perasaan.
“Soalan yang mana ni?” Dahi Hannah mula berkerut.
“Soalannya ialah apa kena dengan kau sebenarnya
ni? Cuba terus terang dengan aku.”
Hannah yang mula faham maksud kata-kata Sufi
hanya mengukir senyum.
“Aku nak berkenalan dengan bos kau. Kalau dia
sudi jadi kawan dan partner merangkap boyfriend aku,
aku tanggung makan kau selama seminggu, nak?” Hannah
membuat tawaran sambil menaikkan keningnya. Sementara
bibirnya mengorak senyum.
Sufi memandang sekilas wajah Hannah dengan dahi
berkerut.
“Kau tersalah makan ubat ke apa ni? Kau ingat Encik
Zahim tu nak pilih kau jadi kekasih dia? Nak jadi kawan pun,
belum tentu layak tau. Kau kena ukur di badan sendiri.” Sufi
mendengus perlahan.
“Aik, bila masa pula aku cakap aku nak jadi kekasih
Encik Zahim merangkap CEO kau tu. Aku pun sedar yang aku
memang tak layak untuk dia. Dia tu terlalu kacak untuk jadi
pasangan aku tau.” Hannah membetulkan tanggapan Sufi.
“Habis? Kau dah jatuh hati kat Encik Razif? Kau
jangan buat kerja gila, takkanlah kau serius?” Sufi mula
gelabah. Hampir tersasar pemanduannya dek terkejut tadi.
“Salah ke kalau aku sukakan dia?” Hannah kembali
tayang sengih comel.
“Tak salah, cuma...” Sufi mula rasa serba salah untuk
meneruskan kata.
“Kau fikir aku ni tak layak untuk bergandingan
dengan bos kau tu? Habis, kau fikir kau seorang saja yang
layak dengan salah seorang dari mereka berdua ke?” Hannah
mula berjauh hati.
Sufi mendiamkan diri. Begitu juga dengan Hannah.
Gadis itu mula bertukar wajah.
“Anna, aku tak ada niat pun nak buat kau terasa.
Okeylah, aku akan cuba kenalkan kau dengan Encik Razif
tu tapi kalau dia tak boleh terima kau, kau jangan kecil hati
pulak. Kan aku pernah cakap yang dia tu agak nakal sikit.
Spesies buaya mungkin, tapi aku tak pasti sangatlah perangai
dia yang sebenar. Aku hanya dengar cakap-cakap staf kat ofis
saja,” ujar Sufi sebelum menarik nafas.
“Kau tak perlu buat apa-apa untuk kenalkan dia
dengan aku.” Suara Hannah tiba-tiba berubah perlahan.
“Maksud kau?”
“Aku gurau sajalah, kau lupakan saja apa yang
aku cakap tadi. Anggap aku tak pernah cakap pasal hal ni.”
Hannah melirik senyum.
“Anna, kau merajuk ke? Aku minta maaf, okey?” Sufi
mula rasa serba salah kerana telah mengecilkan hati Hannah.
“Tak adalah. Serius ni, lupakan saja.”
Sufi mengeluh perlahan dan terus menumpukan
perhatian pada pemanduannya.

Dia, Cinta Hatiku? - Bab 13

ZAHIM bersantai di ruang rehat setelah selesai
makan malam. Televisyen yang dipasang di ruangan itu tidak
berjaya menarik perhatiannya kerana mata dan mindanya
difokuskan pada smartphone yang berada di tangannya.
Bukan apa, sibuk melayan kawan-kawan berWhatsApp dan
juga melayan Facebook. Sekadar hendak tahu perkembangan
kawan-kawan. Kalau nak berjumpa empat mata agak sukar
kerana kawan-kawan lamanya tinggal di merata tempat, ada
juga yang terima tawaran kerja di luar negara.
“Amboi Im, khusyuk betul mama tengok Im berbalas
mesej di telefon. Dengan Dania ke?” Puan Sri Yasmin tiba-tiba
menegur membuatkan Zahim tersentak.
Wajah Puan Sri Yasmin yang baru muncul bersama
Tan Sri Mokhtar di ruang rehat dipandang oleh Zahim.
“Mama, boleh tak kalau mama tak sebut atau babitkan
nama perempuan tu dengan Im?” Zahim memandang wajah
mamanya sambil menyembunyikan rasa hati. Memang dia
tidak senang bila dirinya dikaitkan dengan perempuan itu.
Tak ada chemistry langsung. Alergi betul dia dengan nama tu.
Puan Sri Yasmin memandang wajah suaminya
sebelum memandang wajah Zahim. Sedangkan pada
hakikatnya dia sedang menyembunyikan senyum. Seronok
sangat dapat melihat wajah resah anaknya. Bukan dia tidak
tahu yang Zahim memang tidak sukakan Dania tapi kalau dia
tidak babitkan nama Dania, pasti Zahim akan terus melupakan
hasrat yang sudah lama dia dan suaminya inginkan iaitu
mahu melihat anaknya hidup bahagia dan berumah tangga.
“Kenapa? Bukankah Im dan Dania baru saja jumpa
semalam? Mama ingatkan hubungan korang berdua dah
okey.” Mata Puan Sri Yasmin tepat merenung wajah Zahim.
“Im ada perkara yang nak ditanyakan pada mama
dan papa ni.”
Zahim berjeda. Tajam matanya memandang wajah
kedua orang tuanya.
“Apa dia, sayang?”
“Betul ke mama dan papa serius nak jodohkan
Im dengan Dania?” Zahim merenung wajah orang tuanya
menanti reaksi.
Puan Sri Yasmin berkalih, wajah suaminya
dipandang dengan harapan suaminya akan memberi jawapan
pada persoalan yang ditimbulkan oleh anak mereka. Puan
Sri Yasmin hampa bila suaminya mengambil tindakan
mendiamkan diri. Nampaknya dia yang perlu bersuara.
“Kalau mama dan papa serius mahu menjodohkan
Im dengan Dania, Im akan terima?” Soalan dibalas dengan
soalan.
Zahim mendengus perlahan.
“Kalau Im menolak?”
Zahim cuba bermain tarik tali. Nak tahu juga sejauh
mana penerimaan orang tuanya.
“Atas alasan apa Im cuba menolak cadangan itu?”
Tiba-tiba Tan Sri Mokhtar bersuara membuatkan
Zahim menelan liur. Pada hakikatnya, hati Zahim dilanda
resah. Takut sekiranya penolakannya itu menimbulkan
kemarahan orang tuanya.
“Sebab Im tak pernah sukakan Dania. Apa lagi untuk
mencintainya. She’s not my taste. Im minta maaf kalau
penolakan ini menimbulkan kemarahan mama dan papa.
Bukan niat Im nak mengecewakan hasrat mama dan papa
tapi...”
Zahim buntu untuk memberi alasan yang sewajarnya.
“Im menolak Dania sebab Im dah ada pilihan sendiri,
begitu?” Terpacul soalan itu dari mulut Puan Sri Yasmin
membuatkan Zahim tengadah. Tidak semena-mena dia
menggaru kepala yang tidak gatal.
“Kalau Im dah ada pilihan sendiri, kenalkanlah
dengan kami. Kami pun nak kenal gadis macam manakah
yang jadi pilihan Im. Yang dapat mencuri hati anak kami.”
Puan Sri Yasmin seakan mencabar Zahim.
Zahim mula resah. Apakah jawapan yang sepatutnya
dia berikan? Menolak cadangan orang tuanya bererti dia
sudah ada pilihan sendiri tapi dia mana ada kekasih hati. Di
mana dia mahu mencari perempuan untuk dibawa bertemu
orang tuanya. Gawat... gawat.
Sekali lagi Puan Sri Yasmin dan Tan Sri Mokhtar
saling berpandangan.
“Im, Im dengar tak apa yang mama cakap ni?” Puan
Sri Yasmin kembali merenung wajah resah Zahim. Lagaknya
macam kucing kehilangan anak. Puan Sri Yasmin menahan
senyum. Dia bukannya tidak tahu apa yang sedang berlaku
pada anaknya tapi dia sengaja memprovoke anaknya itu.
“De... dengar. Im dengar mama.” Tergagap-gagap
Zahim bersuara.
“Habis tu, bila Im nak kenalkan gadis yang berjaya
mencuri hati Im tu dekat kami?” Puan Sri Yasmin terus
menggesa dengan wajah serius.
“Err...”
Zahim menggaru-garu kepalanya lagi.
“Dania beritahu mama yang Im nak kenalkan kekasih
Im pada dia minggu depan. Betul ke?” Puan Sri Yasmin terus
gasak bertanya sambil memandang wajah Zahim.
“Hah? Dania beritahu mama pasal tu?” Ternganga
mulut Zahim sewaktu dikhabarkan hal itu.
“Ya, katanya Im menolak cinta dia sebab Im dah
ada pilihan. Dan Im dah janji nak kenalkan gadis itu dengan
Dania minggu depan,” ujar Puan Sri Yasmin lagi.
“Erm... Ar...”
Sungguh, Zahim benar-benar perlukan bantuan
untuk melepaskan diri dari terus diasak oleh mamanya.
“Apa kata Im bawa gadis tu datang ke rumah kita.
Mama dan papa teringin juga nak kenal dan jumpa dengan
gadis pilihan Im tu. Kalau dia memenuhi ciri-ciri menantu
pilihan kami, kami akan terima.” Bibir Puan Sri Yasmin
sudah mengukir senyum.
Bulat mata Zahim memandang wajah mamanya.
Terasa liur di kerongkong begitu sukar untuk ditelan.
Memang dia menempa musibah. Apa yang patut dia lakukan?
Hanya satu saja nama yang ada dalam fikirannya. Nama itu
diharapkan dapat membantunya menyelesaikan masalah ini.

“ZIF, KAU mesti tolong aku. Aku betul-betul buntu ni.”
Zahim terus menerjah sebaik sahaja panggilan telefonnya
diangkat oleh penerima.
“Harap maaf, nama yang anda panggil tiada dalam
senarai pemanggil.”
Zahim tergamam dan tengadah.
“Aik, lain macam aje bunyi suara operator ni, biar
betul?” Zahim mula keliru.
“Erk!”
Tiba-tiba telinganya mendengar suara tawa di
hujung talian. Bukan main kuat lagi membuatkan Zahim
mengetap bibir.
“Woi, lahabau punya kawan. Kau kenakan aku, ya?”
Zahim segera melepaskan rasa marahnya.
“Bro, kalau ya pun, bagilah salam dulu. Semput aku
sebaik sahaja angkat panggilan kau ni tau! Dahlah aku tengah
sarat nak pergi ‘membuang khazanah’ ni,” ujar Razif bersama
sisa gelaknya.
Zahim yang segera faham maksud kata-kata Razif
mula tergelak kecil.
“Okey, sorry. Lepas kau selesai mengerjakan urusan
penting tu, kau call aku balik, ya. Serius ni, hanya kau yang
boleh tolong aku selesaikan masalah aku ni.” Memang Zahim
betul-betul perlukan bantuan dari Razif.
“Hmm... nantilah aku call kau balik lepas aku qada
hajat besar ya, ini projek juta-juta tau!” Razif tergelak-gelak.
“Pergilah kau, nanti tak pasal-pasal tercicir ikut kaki
seluar, kan naya tu!” usik Zahim sambil melepas tawa.
“Okey, roger and out!”
Talian diputuskan buat seketika.
Sementara menunggu panggilan dari Razif, Zahim
merebahkan badannya di atas katil. Kalut juga otaknya
berfikir nak melepaskan diri dari terus disoal oleh orang
tuanya tadi. Dalam diam dia merungut dan marahkan Dania
kerana memberitahu hal itu kepada mamanya. Kalau si Dania
itu tidak beritahu mamanya, mesti hal ini takkan timbul
dalam masa yang terdekat ini. Bolehlah dia bernafas dengan
tenang. Nasib baik ada panggilan untuk papa, bolehlah dia
bagi alasan untuk beredar.
Dalam diam, otaknya berfikir dan berputar.
Bagaimanakah caranya untuk dia menyelesaikan masalah
yang dia sendiri timbulkan di hadapan Dania itu? Itulah, kata
pepatah ‘sebab pulut, santan binasa dan sebab mulut, badan
binasa’. Oleh kerana nak mengelak dari diasak oleh Dania,
terus dia tidak fikir panjang mengatakan yang dia sudah ada
pilihan sendiri malah siap nak tunjukkan lagi. Tapi, siapakah
yang akan jadi pasangannya merangkap cinta hatinya?
Tangan kanan diletakkan ke dahi. Memang dia benar-benar
buntu sekarang.
Mata Zahim hampir terlelap bila telinganya
menangkap bunyi telefon yang berada di sebelahnya.
Tangannya segera menggagau mencapai telefon bimbitnya
dan segera ditekap di telinga.
“Helo.”
“Assalamualaikum.” Suara Razif kedengaran
memberi salam.
“Waalaikumussalam, dah selesai ke qada hajat kau?”
Zahim segera bangun dari perbaringan dan duduk
bersila di atas katil.
“Dah, ni aku nak tanya, apa masalah kau sebenarnya?”
“Masalah biasa tapi dah jadi luar biasa dah sekarang
ni.” Zahim turun dari katilnya. Langkah diatur ke balkoni
untuk menghirup udara segar waktu malam.
Kedengaran Razif gelak di hujung talian.
“Masalah biasa apa yang dah bertukar jadi luar
biasa ni? Kau buat tali pusat aku rasa geli tahu tak!” Zahim
mengetap bibir mendengar kata-kata Razif.
‘Sabar sajalah. Kalau kau ada kat depan aku, dah
lama aku luku kepala kau biar jadi bengkak sebesar telur
angsa.’ Zahim mengurut dadanya.
“Masalah apa lagi kalau bukan soal jodoh. Bukan
kau tak tahu yang masalah tu dah jadi masalah utama dalam
hidup aku, kau tahu tak!” Zahim mengetap bibir.
“Tahu.” Selamba saja Razif bersuara.
Zahim mendengus lagi. Kali ini makin kuat
menandakan yang hatinya benar-benar gusar.
“Habis tu, apa yang menyebabkan ia bertukar jadi
luar biasa? Macam cerita Transformer aje ni.”
“Masalahnya sekarang, parents aku sama si Dania ni
dah buat aku gelisah, tahu tak?” Perasaan Zahim benar-benar
hangat.
“Tak tahu.” Razif mencelah.
Zahim mengetap bibir. Rasa nak penyek-penyek aje
kepala Razif ni.
“Nasib baik kau jauh, kalau kau ada depan mata aku,
lunyai kau aku kerjakan.” Zahim menahan geram.
Razif tetap melepas gelak. Tidak terkesan pun dengan
ugutan Zahim. Dia tahu Zahim hanya gertak sahaja, buatnya
tidak pernah.
“Sorry, bro. Sekarang ni, kita masuk bab serius,
okey?” Tiba-tiba Razif mengubah intonasi.
Zahim melepas keluhan. Matanya di hala ke halaman
rumah dari balkoni biliknya. Dia mendongak ke atas melihat
bulan waktu malam begitu indah. Terasa diri begitu tenang,
damai dan indah. Kalaulah hidupnya sentiasa begini, kan
bagus.
“Im, tiba-tiba kau diam aje ni. Kau tertidur ke?”
Suara Razif mematikan lamunan Zahim.
Zahim tersenyum sendiri.
‘Aduh! Sempat lagi aku mengelamun.’ Zahim
menggaru-garu kepalanya.
“Belum tidur lagi. Kan aku tengah cakap dengan kau
ni!”
“Hmm... cuba kau cerita kat aku, apa masalah yang
melanda kau ni sebenarnya?”
“Sebenarnya, aku terlepas cakap kat Dania semalam
yang aku dah ada kekasih.” Zahim mendengus perlahan.
“Terlepas cakap? Maksud kau?”
“Aku jumpa si Dania tu semalam atas desakan mama
aku. Macam kau tak faham pula fiil perempuan meroyan tu.
Dah tak ada topik lain yang dia nak cakap, asyik nak desak aku
supaya terima dia sebagai kekasih. Untuk mengelak dari terus
didesak, aku beritahu dia yang aku dah ada pilihan sendiri
dan untuk lebih meyakinkan lagi aku cakaplah yang aku
akan kenalkan dia dengan ‘kekasih aku’ tu minggu depan.”
Zahim menyatakan masalah yang sedang membelenggunya
sekarang.
“Serius ke?” Razif terkejut.
“Aku hanya cakap main-main aje. Tapi si Dania tu
dah beritahu mama aku. Apa lagi mama aku pun gesa aku tadi
supaya tunjukkan kekasih aku tu. Dia minta aku bawa datang
rumah, kenal dengan diaorang. Mereka siap bagi statement,
kalau gadis yang aku bawa tu memenuhi ciri-ciri yang mereka
inginkan, mereka akan terima gadis tu,” luah Zahim lagi.
“Hmm... habis tu, apa yang kau nak lakukan
sekarang?”
“Itulah sebabnya aku nak minta pertolongan dan
cadangan dari kau. Walaupun aku tahu kebanyakan cadangan
dan idea kau memang tak boleh pakai, tapi aku tetap nak
minta kau bagi cadangan juga,” ujar Zahim.
“Dah kau kata cadangan aku tak boleh pakai, yang
kau mintak juga tu, apa hal? Buat penat aku aje perah otak
kalau kau tak nak pakai. Lebih baik kau fikir sendiri.” Razif
mula merajuk.
“Zif, tolonglah aku. Kau bagi aje apa-apa cadangan.
Kalau aku rasa sesuai, aku terima,” pujuk Zahim kebingungan.
“Amboi, cantik punya pujuk!” Razif memerli Zahim.
“Takkanlah aku nak terus terang yang aku tak ada
kekasih, pasti orang tua aku akan desak aku untuk terima si
Dania tu. Aku tak nak maruah aku jatuh kalau aku tak tunaikan
janji.” Zahim mula buntu mencari jalan penyelesaian.
“Itulah kau, cakap tak fikir dulu. Akhirnya aku juga
yang kau cari!” Razif kembali perli Zahim.
“Habis tu, kalau aku tak cari kau, nak cari siapa lagi.
Hanya kau yang paling rapat dengan aku. Takkanlah aku nak
tanya pendapat Zarul tu.” Zahim mengetap bibir.
“Senang cerita, kau upahlah mana-mana perempuan
supaya berlakon jadi kekasih kau hanya untuk beberapa jam.
Takkanlah kau tak ada kenalan langsung.” Razif memberi
cadangan.
“Hesy... kau ingat senang ke? Kan kita dah bincangkan
hal ni. Aku tak nak upah mana-mana perempuan yang tak
senonoh atau yang aku tak kenal. Takut timbul masalah
nanti. Aku tak nak hal upah perempuan tu jadi panjang, nanti
‘masak’ aku kena leter dengan mama aku.” Zahim khuatir
kalau hal itu diketahui oleh mamanya nanti.
“Habis tu, kan lebih baik kau berterus terang saja,
selesai masalah.”
“Nantilah aku fikirkan caranya untuk selesaikan hal
ni.” Akhirnya Zahim mengeluh perlahan.
“Im, kau tak boleh lari selamanya dari masalah ini.
Satu hari nanti kau pasti akan hadapinya.” Nasihat Razif
membuatkan Zahim terdiam.
“Aku tahu. Thanks, Zif. Maaf kalau aku dah ganggu
masa tidur kau. Nanti kita jumpa esok kat ofis.” Talian
diputuskan.
Zahim berkalih dan dia mengatur langkah ke katil.
Segera tubuhnya direbahkan atas katil empuk bersama satu
helaan. Saat matanya terpejam, tiba-tiba muncul satu wajah
di ruangan matanya.