DAPATKAN TEASER PERCUMA!


Nama Penuh Anda

Alamat E-mel Anda

Google+ Followers

Thursday, 14 July 2016

Sesuci Cinta Qaseh - Bab 15

PERTEMUAN antara Qaseh dengan clientnya pagi
itu berjalan dengan lancar. Walaupun CEO Perkasa Holding
tidak dapat menghadirkan diri, dia telah menghantar seorang
wakil yang agak profesional dan semua itu memudahkan
kerja Qaseh.
Tepat pukul 11.00 pagi, Qaseh sudah selamat sampai
ke pejabatnya semula. Dia bergegas menyiapkan segala
laporan tentang perbincangannya dengan wakil Perkasa
Holding sebentar tadi. Sebelum Faez bertanya, lebih baik dia
siapkan semua laporan itu awal-awal.
“Amboi, khusyuknya. Buat kerja dah tak pandang
kiri kanan.” Sapa Ryna yang tiba-tiba saja sudah terpacak di
tepi meja kerja Qaseh.
“Ya Allah! Kau ni... terkejut aku. Tak reti nak bagi
salam?” Qaseh mengurut dada, merenung Ryna dengan muka
tidak puas hati.
“Hehe... janganlah marah. Nanti tak laku.” Ryna
tersengih, masih belum puas mengusik Qaseh.
“Yalah tu.” Jawab Qaseh acuh tak acuh saja. Budak
Ryna ni bukan boleh dilayan sangat. Kalau dilayan, satu kerja
pun tak menjadi nanti.
“Qaseh, kau dah jumpalah ye dengan CEO Perkasa
Holding tu. Amacam?” tanya Ryna penuh minat. Wajah kacak
CEO Perkasa Holding itu laju saja menari di ruang matanya.
Qaseh hanya diam tanpa menjawab. Tangannya
masih melaju di papan kekunci, menaip sesuatu di skrin
komputernya. Pertanyaan Ryna tadi dibiarkan sepi, berlalu
seperti angin lalu.
“Qaseh... kau dengar tak ni?” Lengan Qaseh ditarik
kuat oleh Ryna sehinggakan kerjanya terbantut. Geram
rasa hati Ryna melihat Qaseh yang acuh tidak acuh saja
melayannya.
“Hesy, kau ni kenapa? Tak ada kerja nak buat ke? Aku
nak siapkan laporan ni cepat-cepat. Nanti tak pasal-pasal aku
kena fire dengan Encik Faez tu.” Rungut Qaseh tidak puas
hati.
“Allah!!! Takde maknanya dia nak fire kau sesuka
hati dia aje. Ni, kau dah jumpa ke belum dengan CEO Perkasa
tu?” sekali lagi Ryna mengulangi pertanyaannya dengan
penuh minat.
“Itu saja kau nak tahu??? Hmm... tak jumpa. Puas
hati?”
“La... tak jumpa ke?” Ada nada kecewa dalam suara
Ryna.
“Tak. Dia ada hal dan dia cuma hantarkan wakilnya
saja. Sekarang boleh saya sambung kerja Cik Ryna?” Qaseh
memerli.
Ryna hanya tersengih kecil.
“Eh, cop! Kenapa kau beria-ia sangat tanya pasal
CEO Perkasa Holding tu?” kali ini giliran Qaseh pula bertanya
dengan muka berkerut.
Senyuman Ryna semakin melebar.
“Sebab CEO dia kacak sesangat!!!” balas Ryna sambil
ketawa kecil. Dia kemudiannya berlalu dari meja Qaseh
dengan ketawa yang masih bersisa.
Qaseh semakin bingung. Kepalanya yang berbalut
kemas dengan tudung itu digaru walaupun tidak terasa gatal
sebenarnya.
“Hesy, macam-macamlah si Ryna ni. Dah ada tunang
pun masih nak menggatal lagi. Tak faham betul aku.” Rungut
Qaseh sendiri, kemudian kembali menyambung kerjanya
yang tergendala sebentar tadi.
“Qaseh!!! Encik Faez nak jumpa.”
Qaseh tersentak sekali lagi. Tina tiba-tiba saja sudah
terpacak di hadapan mejanya. Entah sejak bila Tina berdiri di
situ, Qaseh langsung tidak sedar.
“Ya Allah! Terkejut aku.”
“Sorry... sorry... assalamualaikum Cik Qaseh. Bos
Cik Qaseh nak jumpa dengan cik.” Sopan saja Tina bersuara,
membetulkan kesilapannya sebentar tadi. Dia tersipu-sipu
memandang Qaseh yang cuba menahan gelak.
“Amboi, perli pulak. Waalaikumussalam... lain kali
jangan lupa bagi salam ye.” Balas Qaseh bersahaja dengan
nada menyindir. Dia sudah tersenyum tipis.
“Baiklah Cik Qaseh. Tapi saya rasa lebih baik Cik
Qaseh pergi cepat, sebab saya tengok mood bos Cik Qaseh
tu macam tak okey.” Balas Tina lagi sambil terus bergurau
dengan Qaseh.
Walaupun Tina baru mengenali Qaseh, hubungan
antara mereka begitu baik kerana Qaseh seorang yang
peramah dan agak senang bergaul. Memang kalau orang
yang tidak kenal rapat dengan Qaseh akan menganggap dia
seorang yang sombong. Tetapi dia bukan begitu sebenarnya.
“Hah? Kau biar betul.” Suara Qaseh sudah bernada
cuak. Hilang terus senyuman di bibirnya sebentar tadi.
“Betullah. Aku rasa, baik kau cepat.”
“Kalau macam tu, aku pergi sekaranglah.” Qaseh
sudah kelam-kabut. Dia bergegas ke bilik Faez.
Tina yang masih berdiri tegap di situ cuma
menggelengkan kepalanya melihat kekalutan Qaseh. Entah
kenapalah si Qaseh tu takut benar dengan bos keciknya itu.
“MASUK!” Suara Faez seakan-akan bergema kuat di telinga
Qaseh saat dia mengetuk pintu bilik Faez beberapa kali.
Dengan sedikit berdebar-debar dia menolak daun pintu.
“Assalamualaikum, Encik Faez.” Perlahan saja suara
Qaseh. Hampir-hampir tak keluar sebenarnya. Entah kenapa
kerongkongnya terasa penuh. Dia menapak perlahan, masuk
ke bilik Faez.
“Waalaikumussalam, duduk!” tegas sekali bunyinya.
Qaseh segera duduk di kerusi, berdepan dengan
Faez.
“Ermm, macam mana dengan meeting pagi tadi?”
tanya Faez dengan muka serius, tiada langsung kemesraan,
baik pada nada suaranya mahupun mimik mukanya.
“Err... okey Encik Faez. CEO Perkasa Holding
tak dapat datang. Tapi dia hantarkan wakil, dan semuanya
berjalan dengan lancar.” Terang Qaseh bersungguh-sungguh
sambil tersenyum tipis. Namun wajah Faez tetap sama. Kelat.
Senyuman Qaseh terus mati. Gulpp! Dia menelan liur.
‘Huhh!!! Ini orang ke tunggul kayu? Macam tak ada
perasaan langsung. Agaknya mak dia beranakkan dia masa
bulan gelap kut. Itu yang muka selalu kelat.’ Omel Qaseh tidak
putus-putus dalam hati. Hilang sudah perasaan takutnya,
diganti pula dengan perasaan geram yang meluap-luap.
“Hmm... dia dah inform saya. Malam lusa kita ada
dinner dengan CEO Perkasa. Kali ni dia memang datang. So,
awak kena pergi dengan saya.”
“Apa? Dinner?” Dahi Qaseh sudah berkerut. Matanya
merenung lama wajah kelat Faez, mencari kepastian.
“Ye! Ada masalah?” tanya Faez dengan nada sinis
sambil merenung tajam ke dalam anak mata Qaseh. Dalam
hatinya, hanya Allah saja yang tahu perasaannya kala itu.
“Urrmm... tak ada.” Jawab Qaseh perlahan
sambil tunduk memandang meja. Dalam kepala otaknya
bermacam-macam hal sudah tercanai. Macam mana nak
beritahu Harith? Macam mana pula dia nak berdepan dengan
Faez di luar pejabat? Arrghh!!! Semua kusut.
“Okey, awak boleh keluar. Nanti e-mel alamat rumah
awak. Saya datang ambil awak kat rumah.”
“Eh, tak apa. Saya boleh pergi sendiri. Nanti Encik
Faez e-mel alamatnya ye.” Laju saja Qaseh menolak. Nak
mampus! Kalau Harith tahu, tidakkah nanti dia dituduh yang
bukan-bukan lagi? Sudahlah Harith itu tunggu masa saja nak
hentam dia.
Lama Faez terdiam dan akhirnya dia bersetuju.
“Baiklah, awak boleh keluar. Nanti saya e-mel alamat
tempat tu pada awak. Hah, satu lagi... tolong hantar laporan
pasal meeting tadi atas meja saya selewat-lewatnya petang
nanti.”
“Baiklah, terima kasih Encik Faez. Saya keluar dulu.”
Laju saja kaki Qaseh melangkah meninggalkan bilik kerja
Faez. Entah kenapa hatinya berasa lain macam saja setiap
kali dia berdepan dengan Faez. Macam ada sesuatu yang Faez
sembunyikan daripadanya. Tapi, apa dia?
Faez cuma diam, memandang Qaseh berlalu dengan
ekor matanya. Dalam hati sedikit kecewa kerana Qaseh
menolak tawarannya. Dia meraup wajahnya berkali-kali.
Bayangan Qaseh dan arwah Syuhada silih berganti menari di
ruang mata. Kusut.
QASEH usai menunaikan solat maghrib tatkala Harith
masuk ke bilik. Di tubuhnya masih tersarung kemas kemeja
berwarna putih dan seluar kerja berwarna hitam. Mungkin
Harith baru pulang dari pejabat.
Harith campakkan beg kerjanya ke atas katil. Tali
lehernya dilonggarkan dan dia terus menghempaskan tubuh
sasanya ke atas tilam. Matanya terus dipejamkan rapat,
seolah-olah hanya dia saja yang berada di dalam bilik saat itu.
Dia langsung tidak menegur Qaseh.
Kepalanya rasa berserabut. Serabut dengan semua
perkara. Serabut dengan hal-hal di pejabat, serabut dengan
Bella yang tidak habis-habis mahu merajuk dan kini, terpaksa
berdepan pula dengan isteri yang dinikahinya kerana terpaksa.
Jika diikutkan kata hatinya, mahu saja dia
menghabiskan masanya di kelab malam itu. Tetapi niat
hatinya itu terpaksa dibatalkan apabila terkenangkan amaran
keras yang diberikan tok ayahnya tempoh hari. Dan kerana
itu jugalah, Bella sudah merajuk dengannya sekarang.
‘Hmm, sabar Harith. Cuma beberapa hari saja lagi
kau akan bebas.’ Getus hatinya tidak putus-putus.
Qaseh masih memandang sepi kepada Harith yang
sedang terbaring di atas katil dengan mata yang terpejam
rapat, seolah-olah sedang tidur. Namun Qaseh tahu, Harith
tidak tidur sebenarnya. Qaseh mengeluh kecil. Terasa berat
benar beban perasaannya. Qaseh tahu jika begitu keadaannya,
pasti mood Harith tengah tidak elok.
Jam di dinding bilik dipandang seketika. Jarum
jam hampir menunjukkan ke angka lapan. Sekali lagi Qaseh
mengeluh. Dia yakin Harith belum bersolat lagi. Dalam hati
dia berkira-kira, wajarkah dia mengejutkan Harith tika itu,
walhal Harith tidak tidur pun sebenarnya. Akhirnya, setelah
puas berkira-kira, Qaseh bingkas dari sejadah, perlahan
berjalan menghampiri Harith.
“Awak... awak dah solat?” tanya Qaseh perlahan dan
berhati-hati. Dia sudah bersedia andainya Harith tiba-tiba saja
naik angin. Namun, Harith masih diam membatu. Matanya
masih terpejam rapat. Dadanya nampak berombak tenang.
Qaseh menggaru kepalanya, bingung seketika.
“Awak...” kali ini bahu Harith disentuh perlahan.
“Kau nak apa hah???” Harith bingkas bangun dan
duduk di katil dengan muka menyinga.
Kecut perut Qaseh melihat renungan mata Harith
yang tajam menikam tepat pada wajahnya itu.
“Err, saya cuma nak tanya awak dah solat ke belum?”
“Masalah kau ke kalau aku dah solat ke belum?”
tanya Harith dengan angkuh.
“Hmm... memanglah bukan masalah saya. Tapi dah
saya ni tinggal satu bilik dengan awak, tanggungjawab sayalah
untuk menegur awak. Kalau awak tak nak dengar, itu urusan
awak dengan Allah la pulak.” Jawab Qaseh panjang lebar
dengan muka selamba. Puas hatinya dapat membidas semula
kata-kata Harith. Entah dari mana kekuatan itu datang, dia
sendiri tidak tahu.
“Huh!!!” Harith mendengus kasar, lalu pergi
mendapatkan tuala mandinya, menghilangkan diri ke dalam
bilik air.
Qaseh tersenyum tipis, tanda menang.
SUASANA di meja makan sunyi sepi. Yang kedengaran
hanyalah bunyi sudu dan garpu yang berlaga sesama sendiri.
Baik Harith mahupun Qaseh, masing-masing hanya membisu
seribu kata. Tan Sri Musa pun sama.
Semenjak cucu dan cucu menantunya menyatakan
hasrat mereka untuk berpindah, dia seakan tidak ceria. Tapi,
dia tidak pula mahu menghalang. Mungkin ini saatnya untuk
Harith dan Qaseh belajar hidup sendiri dan lebih mengenali
antara satu sama lain.
Dia cuma bimbang sebenarnya. Dia bimbang
kalau-kalau nanti Harith kembali semula kepada perangai
lamanya. Merambu di kelab-kelab malam sampai ke subuh
hari. Runsing benar hatinya memikirkan itu semua. Namun,
apakan daya.
“Tok ayah, kenapa sikit sangat makan tu? Tak sihat
ke?” tanya Harith sebaik saja melihat Tan Sri Musa sudah
menolak pinggannya ke tepi. Masih ada lagi saki-baki nasi di
dalam pinggannya.
Suapan Qaseh terhenti. Matanya laju berlari pada
wajah Tan Sri Musa. Ada riak mendung pada wajah tua itu.
Qaseh terkedu. Dia perasan, Tan Sri Musa tidak banyak cakap
seperti kebiasaannya.
‘Aikk, apa kena pulak dengan tok ayah ni?
Entah-entah sebab nak pindah rumah tak?’ Qaseh sudah
membuat andaiannya sendiri.
“Tok ayah dah kenyang. Kamu berdua makanlah ye.
Atuk nak naik atas, nak berehat.”
“Tok ayah sakit ke ni?” Harith sudah bernada risau.
Lengan tok ayahnya dipegang laju, menahan Tan Sri Musa
daripada bangun. Dahi tok ayahnya juga turut dirasa dengan
belakang telapak tangannya. Sejuk!
‘Aikk, tak panas pun.’ Getus Harith dalam hati.
Dahinya masih berkerut.
Qaseh perhatikan saja segala tingkah Harith dengan
penuh minat. Nampaknya Harith betul-betul sayangkan tok
ayahnya. Patutlah Harith sanggup menurut segala permintaan
datuknya. Dalam diam, Qaseh berasa terharu. Sedikit demi
sedikit kebaikan Harith mula tersingkap. Ternyata lelaki di
hadapannya kini bukanlah seburuk yang disangka.
“Tok ayah okey. Cuma penat. Jangan risaulah. Tok
ayah naik dulu.” Ucap Tan Sri Musa sambil tersenyum, tapi
nampak macam dipaksa. Dia menepuk mesra bahu Harith
sebelum berlalu ke tingkat atas.
Harith dan Qaseh menghantar pemergian Tan
Sri Musa dengan ekor mata. Seketika kemudian mereka
saling berpandangan dan lama pula mata mereka bertemu.
Masing-masing terpaku tanpa suara.

Sesuci Cinta Qaseh - Bab 14

“HAI, awal pulak kau sehari dua ni ye Qaseh?
Selalu kaulah yang kelam-kabut masuk ofis sebab lewat je
memanjang.” Sapa Ryna yang tiba-tiba saja muncul di pantri.
Entah bila dia sampai di situ, Qaseh sendiri tidak tahu.
Qaseh yang sedang ralit mengacau air di mug laju
saja menoleh. Segaris senyuman diberikan kepada Ryna. Ryna
yang tampak anggun dengan skirt labuh dan blaus berlengan
panjang itu segera mengambil tempat di sebelah Qaseh.
“Kau tak minum ke?” tanya Qaseh sepatah tanpa
menjawab pertanyaan Ryna sebentar tadi. Mug yang masih
berasap tipis itu dibawa ke mulut lalu diteguk sedikit airnya.
“Aku dah makan kat kedai. Breakfast dengan tunang
aku tadi.” Jawab Ryna panjang lebar.
Mata Ryna masih merenung lama kepada Qaseh yang
ayu berbaju kurung moden daripada kain jenis cotton itu. Di
kepala Qaseh pula tersarung kemas tudung bawal Aidijuma.
Dalam diam terselit rasa kagum di hati Ryna melihat keayuan
yang dimiliki Qaseh. Keayuan asli yang langsung tidak
dicemari oleh sebarang mekap.
“Untunglah...” balas Qaseh sepatah sambil tersengih
lebar. Sebaik saja dia tersengih, lekuk di kedua belah pipinya
jelas kelihatan membuatkan wajahnya tampak manis sekali.
“Itulah... aku suruh cari pakwe tak nak.” Bidas Ryna
pula.
Qaseh hanya mencebik.
“Tarik muncung tu baru tahu!!!” gertak Ryna pula.
Ketawa Qaseh sudah pecah di situ.
“Senang ke dapat bas? Awal kau hari ni?” Ryna
kembali bertanya, mengulang semula soalannya yang tidak
berjawab sebentar tadi.
“Ermm... taklah. Aku drive.” Air di mug kembali
diteguk.
“Hai, diam-diam dah pakai kereta?” Ryna sudah
tersenyum sumbing. Keningnya diangkat beberapa kali.
“Bukan aku punya. Kereta pinjam. Eh, dahlah... jom
pergi buat kerja. Nanti kalau Encik Faez nampak aku masih
lepak kat sini, teruk aku kena.” Qaseh bingkas bangun dan
membawa mug kosong ke singki lalu dicuci. Dia malas mahu
melayan celoteh Ryna sebenarnya. Bimbang pula nanti Ryna
tanya dia dengan soalan yang bukan-bukan.
“Haa... yang itu pun satu hal. Aku tak faham kenapa
Encik Faez tu garang sangat dengan kau. Entah-entah dia ada
hati dengan kau tak? Lelaki ni pelik sikit Qaseh. Dah suka,
tapi tak nak mengaku.” Mulut becok Ryna masih belum puas
berceloteh.
“Isyyy, kau ni! Jangan fikir yang bukan-bukan boleh
tak? Nanti dengar dek orang lain, aku juga yang malu. Tak
pasal-pasal kena tuduh syok sendiri.”
Wajah Faez yang selalu bermuka ketat setiap kali
bertembung dengannya itu terus bermain di ruang mata.
Boleh tahan juga kacaknya Si Faez tu. Tapi sayang, senyuman
tu mahal sangat.
‘Tapi dengan aku aje pun. Hai, apalah salah aku
pada dia agaknya?’ keluh Qaseh dalam hati. Lama dia berdiri
sambil berfikir.
“Oiii, sudah-sudahlah berangan! Jom pergi buat
kerja.” Ryna sudah mencuit bahu Qaseh laju, kemudian terus
berlalu dari pantri menuju ke meja kerjanya, meninggalkan
Qaseh yang masih terkebil-kebil di situ.
“QASEH, Encik Faez nak jumpa kat bilik dia.”
Zuppp!!! Berita yang baru disampaikan Tina,
penyambut tetamu di pejabatnya itu dirasakan begitu
merentap jiwanya. Tidak semena-menanya jantung Qaseh
berlari laju.
“Nak jumpa aku? Ada apa ek?” Dahi Qaseh sudah
berkerut. Wajah Tina dipandang bersungguh-sungguh.
“Hesy, kau ni. Manalah aku tahu. Dahlah, pergi
cepat. Nanti aku pulak yang kena marah.” Balas Tina.
Qaseh cepat-cepat berlalu ke bilik Faez dengan
perasaan berkecamuk. Perutnya mula rasa memulas-mulas.
Tok... tok... tok... Pintu diketuk beberapa kali. Qaseh
berdiri tegap di hadapan bilik Faez yang sederhana besar itu.
Masih diam tanpa sebarang jawapan. Qaseh mengeluh. Dia
kembali mengetuk daun pintu, agak kuat kali ini.
Sejurus itu juga terdengar suara dari dalam.
“Masuk!” Tegang saja bunyinya.
Qaseh sudah berdebar-debar. Dalam hati tidak
putus-putus dia berzikir, cuba menenangkan diri. Masih
terngiang-ngiang herdikan Faez pada petang mesyuarat
tempoh hari. Qaseh dituduh buat kerja sambil lewa. Sakit
juga hatinya mengingatkan semua tuduhan itu. Tapi apakan
daya, Faez memang orang atasannya, merangkap bos kecik
kepadanya. Apa saja arahan dan cacian, dia harus terima dan
telan.
“Assalamualaikum...” sapa Qaseh saat pintu ditolak
dari luar.
“Waalaikumussalam. Masuk!” jawab Faez tanpa
mengangkat sedikit pun mukanya dari meja. Dia tampak
begitu khusyuk, menulis sesuatu di atas sekeping kertas.
Qaseh segera masuk dan berdiri betul-betul di hadapan Faez.
Tidak pula dia berani untuk duduk tanpa arahan.
Lama dia berdiri di situ, dan Faez juga masih lagi
khusyuk dengan kerjanya tanpa menoleh sedikit pun kepada
Qaseh.
‘Eii... apa kes dia ni? Tadi panggil aku sangat.
Sekarang aku dah tercongok depan dia dari tadi, dia boleh
buat bodoh aje!’ Qaseh sudah membebel dalam hati.
“Ehem...” Qaseh berdeham kecil.
Laju saja Faez mengangkat kepalanya, memandang
Qaseh buat seketika.
“Duduklah... yang awak berdiri dari tadi kenapa?”
Sinis saja bunyinya. Laju saja Qaseh menarik kerusi lalu
duduk berdepan dengan Faez.
Wajah Faez nampak biasa saja hari itu, tidak ketat
seperti kebiasaannya. Namun dada Qaseh masih tetap
berdebar-debar. Renungan mata Faez yang tajam pada
wajahnya itu membuatkan jantungnya terasa seperti mahu
tertanggal. Jika dilihat dari mata kasar, Faez mungkin sebaya
dengan suaminya Harith. Jika tidak, mungkin tua setahun
dua sahaja daripada Harith.
“Ada apa Encik Faez panggil saya ni?” tanya Qaseh,
tidak betah lagi dengan situasi yang mendebarkan seperti
sekarang.
Faez tersentak dengan pertanyaan Qaseh.
“Err... hmmm... macam ni, esok saya ada meeting
dengan client kat Damansara. Tapi saya tak boleh pergi sebab
ada kerja lain yang lebih penting. So, saya nak awak gantikan
tempat saya. Tapi ingat! Ini memang client tetap kita. Saya
tak nak dengar ada sebarang aduan.” Akhirnya berjaya juga
Faez mengawal kegugupannya sebentar tadi.
‘Gila aku ni! Kalau dia perasan aku duk tenung dia
tadi, tak ke malu...’ desis Faez sendiri.
Memang semenjak pertama kali dia terpandangkan
Qaseh, hatinya sudah berdegup kencang, seakan tidak percaya
dengan pandangan matanya. Mana mungkin orang yang telah
mati hidup kembali. Tetapi, wajah Qaseh saling tidak tumpah
seperti wajah arwah tunangnya. Cuma... cuma lesung pipit
di pipi Qaseh itu saja yang membezakan mereka. Kebetulan
apakah ini?
Kerana itulah dia tidak mampu untuk berdepan
dengan Qaseh. Tidak kuat untuk melayan Qaseh dengan
baik seperti dia melayan pekerja-pekerja lain. Dia takut.
Takut sekiranya dia tidak dapat mengawal emosinya. Takut
kalau-kalau dia terlupa siapa Qaseh sebenarnya. Takut dia
tidak kuat untuk melawan perasaan sendiri.
Walaupun sudah hampir dua tahun arwah Syuhada
pergi meninggalkannya, namun bayangan arwah tunangannya
itu masih tetap utuh bertakhta di hati dan bermukim di
sanubari. Melihat Qaseh, seolah-olah dia melihat Syuhada.
Alangkah sakitnya perasaan itu.
Wajah Faez berubah riak, tampak sayu dan mendung
tiba-tiba.
“Apa encik cakap tadi?” soal Qaseh dengan wajah
berkerut. Dia seakan mendengar Faez seolah-olah mengomel
sesuatu, namun kurang jelas. Matanya masih menatap wajah
Faez yang tiba-tiba beriak mendung.
‘Kenapa dengan dia ni?’ hati kecil Qaseh
tertanya-tanya.
“Ehem... tak ada apa-apa. Okey, awak boleh keluar
sekarang. Kejap lagi saya e-mel alamat tempat tu pada awak.”
Suara Faez kembali tegang. Dia bersuara tanpa memandang
kepada Qaseh yang sudah terkebil-kebil memandangnya.
Qaseh masih lagi kaku di situ. Bermacam persoalan
bermain dalam fikirannya membuatkan dia menjadi keliru.
“Awak tunggu apa lagi ni???” suara Faez sudah
berubah nada, keras dan menjengkelkan.
Qaseh yang terkejut dengan herdikan itu bingkas
bangun dan cepat-cepat berlalu dari bilik itu.
ANGIN malam yang bertiup lembut menyapa rambut Qaseh,
membuatkan hujung rambutnya terbuai lembut. Matanya
terus merenung ke dada langit, melihat bulan dan bintang
yang bersinar terang. Sejak dari tadi lagi dia duduk termenung
di balkoni bilik. Usai menjamah makan malam sebentar tadi,
dia terus naik ke bilik, meninggalkan Harith bersama Tan Sri
Musa yang masih berbual-bual tentang perniagaan mereka.
Qaseh langsung tidak berminat untuk mengambil
tahu, dan kerana itulah dia lebih senang menghabiskan masa
di bilik. Lagipun, perasaannya akan berasa sesak setiap kali
berdepan dengan Harith. Lebih-lebih lagi jika di hadapan Tan
Sri Musa.
Cuaca malam itu sungguh baik. Seketika ingatannya
singgah pada mereka, insan-insan kesayangannya yang
berada di kampung. Apalah yang sedang dilakukan oleh
datuknya sekarang? Comot adakah di rumah? Ataupun
berjalan sampai lupa nak balik? Aamar pula... sihatkah dia?
Bermacam persoalan bermain dalam benaknya.
Perasaan rindu tiba-tiba menggebu di kalbu. Sudah
hampir sebulan dia berada di bumi Kuala Lumpur ini. Dan
selama itulah belum sekalipun dia pulang untuk menjenguk
datuknya di kampung. Selama hampir sebulan juga, hampir
setiap hari dia akan bertembung dengan ayah kandungnya.
Tetapi hatinya masih tetap sama. Masih ada rasa marah dan
kecewa. Entah bila perasaan itu akan lenyap dari jiwanya,
Qaseh sendiri tidak pasti. Alangkah sakitnya perasaan.
Qaseh mengeluh kecil. Terasa berat benar
bebannya. Sungguh! Dia tidak suka dengan hiruk-pikuk di
kota metropolitan itu. Dia cintakan ketenangan. Cintakan
kehidupan yang tenang tanpa perlu terkejar ke sana dan ke
sini. Namun apakan daya... mahu tidak mahu dia terpaksa
juga menempuhinya. Demi janjinya kepada Tok Daud, demi
mahu membahagiakan hati tua datuknya itu, dia terpaksa jua
menelan semua ini walaupun pahitnya bagaikan terlekat di
anak tekak.
Seketika kemudian ingatannya berlari laju kepada
Faez, Pengarah Eksekutif merangkap bos kecik kepadanya.
Kenangan pagi tadi terus menari laju dalam ingatannya.
‘Kenapa Encik Faez tiba-tiba sedih tadi ek? Aku rasa
macam terdengar dia sebut nama seseorang. Syuhada... siapa
Syuhada tu sebenarnya? Kenapa dia benci sangat pada aku?’
hati Qaseh terus bermain dengan teka-teki.
“Oittt!!! Berangan?” sergah satu suara.
Jantung Qaseh terus tersentap laju. Lamunannya
terus mati dan melayang pergi. Tangannya mengurut-urut
dada yang terasa seperti mahu pecah dek terlampau terkejut.
“Ya Allah! Awak ni... tak boleh ke tegur orang tu
elok-elok? Nasib tak mati terkejut tau!!!” marah Qaseh.
Matanya merenung tajam ke dalam anak mata Harith. Sakit
hati yang amat.
Harith tersenyum simpul melihat Qaseh sudah
menarik muka masam. Rasa kelakar pula dia melihat wajah
Qaseh yang pucat tak berdarah sebentar tadi.
“Dah tahu penakut, buat apa termenung
sorang-sorang tengah malam buta ni?” selamba saja Harith
memangkah. Dia sudah berdiri betul-betul di sebelah Qaseh,
begitu dekat sehinggakan Qaseh dapat menghidu bau
tubuhnya yang wangi dan merasa kehangatan tubuh lelaki
itu.
Dup... dap... dup... dap... tidak semena-mena dada
Qaseh berdebar-debar. Dia masih diam membatu.
“Buat apa kat luar ni?” tanya Harith lagi dengan
suara perlahan dan sedikit mesra. Lain benar dengan nada
suaranya sebelum ini.
‘Hmm... boleh pun cakap elok-elok rupanya.’ Gumam
Qaseh dalam hati, masih belum menjawab pertanyaan
suaminya sebentar tadi. Cuma matanya saja tidak lari daripada
merenung wajah kacak milik Harith. ‘Ermm, lelaki kacak
dan kaya macam dia ni, mustahil tak ada makwe. Kenapa dia
kahwin dengan aku agaknya? Takkanlah semata-mata kerana
harta?’ hati kecil Qaseh terus-terusan berbicara.
“Kenapa diam je ni? Teringatkan atuk ye?” tanya
Harith lagi. Begitu dekat dan lembut di telinga Qaseh,
sehingga menusuk ke dalam hatinya.
Qaseh terpaku. Senyuman manis yang terukir di
bibir Harith tika itu benar-benar membuatkan dia terpanar.
Sepanjang perkenalan mereka, inilah pertama kali Harith
senyum begitu kepadanya. Senyuman yang tampak begitu
ikhlas sekali.
“Hei... dengar tak ni?” Pipi Qaseh disentuh lembut
oleh Harith. Entah kenapa malam itu dia tidak rasa mahu
bergaduh dengan Qaseh. Mungkin hatinya terlalu gembira
kerana Qaseh berjaya memujuk tok ayahnya untuk
membenarkan mereka berpindah dari banglo itu.
Qaseh tersentak dengan perlakuan Harith yang
langsung tidak dijangka. Dia cepat-cepat mengelak dan
menjauhkan sedikit dirinya daripada Harith. Sungguh!!!
Harith lain benar malam itu. Qaseh berasa takut melihat
kelainan yang dipamerkan oleh Harith. Otak nakalnya sudah
membayangkan benda yang bukan-bukan.
“Kenapa awak baik lain macam je malam ni? Menang
loteri?” tanya Qaseh agak sinis. Wajah Qaseh sedikit berkerut.
Harith cuma diam, sedikit pun dia tidak melatah.
Wajah Qaseh yang tampak jernih itu direnung lama. Sekilas
senyuman terukir lagi di bibirnya membuatkan Qaseh
semakin keresahan.
‘Hai... kenapalah selama ni aku tak pernah sedar
yang isteri aku ni cantik.’ Desis Harith dalam hati.
“Terima kasih sebab kau bersusah payah pujuk tok
ayah supaya bersetuju dengan rancangan aku untuk pindah
rumah tu.”
“Oh, jadi sebab itu ajelah awak tiba-tiba baik dengan
saya malam ni?” Qaseh tarik nafas lega.
“Habis tu kau ingat sebab apa?” Harith sudah
buat muka miang. Matanya dikenyitkan kepada Qaseh.
Senyuman lebar bermain di bibirnya saat kakinya melangkah
menghampiri Qaseh semula.
“Awak ni kenapa?” suara Qaseh sudah bertukar nada
cemas. Debaran di dadanya semakin menggila tatkala Harith
sudah pun berdiri betul-betul di hadapannya, begitu hampir
dengannya.
Manakala Harith pula berasa semakin seronok untuk
mengusik apabila melihat wajah Qaseh yang agak tenang
sebentar tadi sudah bertukar menjadi cuak.
“Saja nak bermesra dengan isteri sendiri, tak salah
kan?” Jari kasar Harith sudah membelai lembut wajah Qaseh,
membuatkan Qaseh terpanar.
Dada Qaseh sudah sesak dan terasa seperti mahu
pecah menahan debar. Mukanya juga sudah terasa panas.
Seumur hidupnya, belum pernah ada seorang lelaki pun yang
berani menyentuhnya begitu.
“Awak jangan nak macam-macam ek!!!” Qaseh
menepis laju tangan Harith lalu menolak kuat tubuh Harith
yang merapat padanya. Harith yang tidak bersedia dengan
tindakan Qaseh itu terdorong sedikit ke belakang dan ini
telah membuka ruang untuk Qaseh melarikan diri.
“Gila!!!” bentak Qaseh agak keras sambil menjelirkan
lidahnya kepada Harith. Dia berlari laju masuk ke dalam bilik
dan terus mengunci diri di dalam bilik air.
Harith tergelak kecil. Entah kenapa rasa terhibur
pula hatinya melihat gelagat Qaseh.
“Oii... keluarlah!!!” pekik Harith dari luar bilik air.
Qaseh masih membatu. Matanya dipejamkan
rapat-rapat, cuba menenangkan dirinya.
‘Kenapa aku rasa lain macam aje bila dia sentuh
aku macam tu? Ya Allah, aku takut. Macam mana kalau aku
betul-betul jatuh cinta pada dia nanti?’ hati Qaseh berbisik
sendiri.

Sesuci Cinta Qaseh - Bab 13

PERLAHAN Qaseh menanggalkan telekung
sembahyangnya usai menunaikan solat isyak. Solat maghrib
yang tertinggal tadi juga turut diqada. Dia masih lagi duduk
bersimpuh di atas sejadah, termenung panjang. Serabut
sebenarnya memikirkan tentang perjalanan hidupnya yang
seperti kucar-kacir saja sejak akhir-akhir ini.
Keluhan demi keluhan dilepaskan Qaseh. Terasa
begitu sesak perasaannya kala itu.
‘Astaghfirullahal'azim... ampunkan aku Ya Allah
kerana sentiasa mengeluh dengan takdir-Mu.’ Qaseh
beristighfar panjang setelah menyedari dia sudah terlalu
banyak mengeluh. Cepat-cepat dia melipat telekung dan
sejadah yang digunakan sebentar tadi, lalu disangkut pada
penyidai kayu.
Tiba-tiba pintu bilik terkuak dari luar. Harith muncul
di situ, kemudian menapak masuk ke dalam bilik dan terus
duduk di birai katil. Wajahnya tampak tenang saja, merenung
lembut kepada Qaseh yang berdiri di tepi penyidai kayu. Lama
pandangannya di situ sehingga membuatkan Qaseh resah.
“Kenapa pandang saya macam tu?” spontan
pertanyaan itu terpacul dari mulut Qaseh.
Harith tersentak. Cepat-cepat dia beralih pandang ke
arah lain.
“Bila masa pulak aku pandang kau? Aku pandang
penyidai kain tu.” Selamba saja Harith menjawab cuba
mengawal emosi.
Qaseh mencebik. ‘Eleh, dah tengok orang macam nak
tanggal biji mata pun boleh lagi tak mengaku. Menyampah!!!’
“Ermm, kau mari duduk sini kejap...” panggil Harith
sambil menepuk birai katil di sebelahnya.
“Nak buat apa?” tanya Qaseh macam orang bodoh.
Dahinya sudah berkerut seribu. Tak pernah-pernah pula
Harith macam tu sebelum ini.
“Nak ajak main guli. Banyak cakaplah kau ni kan.
Aku panggil tu datang ajelah!!!” Harith sudah mula naik
angin. Geram pula dia melihat Qaseh yang seakan-akan
kurang senang dengan permintaannya itu. Qaseh masih lagi
membatu, berkira-kira dalam hati.
“Kau dengar tak???” suara Harith sudah sedikit
meninggi.
Cepat-cepat Qaseh melangkah, terus duduk di
sebelah Harith. Jantungnya tika itu jangan ceritalah, dup...
dap... dup... dap... berdegup kencang. Dia hanya tunduk
merenung lantai marmar yang berwarna putih di kaki, tidak
berani mahu membalas pandangan Harith yang menikam
tajam pada wajahnya.
Bau wangi dari tubuh Harith terus menusuk tajam
ke dalam rongga hidung Qaseh menyebabkan jantungnya
semakin kuat bergetar. Sekilas dia melirik kepada Harith
yang tampak kacak dengan t-shirt kuning berkolar dari
jenama BUM dan berjean biru Pepsi.
Seketika mata mereka bertembung. Qaseh
cepat-cepat mengalih pandang. Rasanya tidak betah untuk
dia terus berpandangan begitu dengan Harith. Entah kenapa
setiap kali pandangan tajam Harith jatuh menikam tepat
ke dalam anak matanya, setiap kali itulah juga jantungnya
bergetar hebat.
“Qaseh, jom pindah.” Akhirnya suara Harith
bergema lembut di cuping telinganya. Entah kenapa Harith
begitu baik dengannya malam itu. Tuturnya lembut sahaja
menjamah telinga Qaseh. Dalam diam Qaseh berasa senang.
“Pindah? Maksudnya?” tanya Qaseh dengan muka
berkerut.
“Macam ni, kau pujuklah tok ayah. Kita pindah
dari sini.” Harith begitu bersungguh-sungguh. Dia tahu tok
ayahnya tidak akan membantah setiap permintaan Qaseh.
Baru sekejap tadi dia mengutarakan hasratnya kepada Tan Sri
Musa. Ternyata tok ayahnya membantah keras.
“Habis tu kita nak duduk mana? Kenapa nak pindah?”
Qaseh masih kebingungan.
“Isteriku yang cantik dan lembab... dengar sini ye
sayang. Kalau kita pindah, kita dah tak payah nak berlakon
macam sekarang. Kau akan ada bilik sendiri dan aku akan ada
bilik aku sendiri. So, tak payahlah kau nak menyorok-nyorok
nak tukar baju. Dan aku pulak, tak payah nak kena tidur atas
lantai lagi. Faham?” Harith bersuara lembut sekali sambil
memegang kedua belah pipi Qaseh dengan tangannya. Mata
mereka masih merenung antara satu sama lain.
Gulp!!! Masing-masing menelan liur. Ada rasa yang
bergetar di hati mereka, sukar untuk ditafsirkan saat itu.
“Ooo... okey.” Hanya itu saja yang mampu terbit
dari mulut Qaseh. Perasaannya menjadi sesak, sesak dengan
renungan mata Harith yang terasa terus menikam ke lubuk
hatinya.
Dalam diam Qaseh mula mengagumi Harith.
Walaupun mulut Harith boleh tahan bisanya, tetapi dia
seorang yang prihatin. Buktinya, sampai sekarang dia masih
lagi tidur di lantai dan sanggup melepaskan tilam empuknya
kepada Qaseh. Alasannya, takut nanti Qaseh jatuh sakit. Dia
juga yang susah nak bersoal jawab dengan tok ayahnya. Terbit
juga perasaan kasihan Qaseh terhadap Harith.
Harith juga sama. Entah kenapa lain benar
perasaannya kepada Qaseh sejak akhir-akhir ini. Setiap kali
mereka berpandangan, pasti jantungnya memecut laju.
Harith sendiri keliru. Jangan-jangan dia sudah tersuka
kepada Qaseh tak?
ANGIN malam terus berpuput lembut, menyapa mesra
wajah Aamar yang termenung jauh di serambi rumah
Tok Daud. Deru ombak yang menyapa pantai sayup-sayup
kedengaran di telinga bercampur dengan suara cengkerik
yang bernyanyi riang, begitu mendamaikan jiwa sesiapa
pun yang mendengarnya. Tapi sayang... tidak bagi Aamar.
Perasaannya begitu bercelaru.
Dari dalam rumah kedengaran Tok Daud batuk-batuk
kecil. Aamar menoleh sekilas. Selepas memasang telinga
beberapa saat, batuk Tok Daud tidak kedengaran lagi.
Mungkin dia sudah terlena semula. Aamar menarik nafas
lega.
Tok Daud kurang sihat dalam sehari dua ini. Kerana
itulah Aamar bermalam di rumah Tok Daud malam itu.
Bimbang pula dia mahu membiarkan Tok Daud bersendirian.
Comot juga sudah lama lena di atas ribaannya. Perlahan dia
mengusap kepala Comot, dan Comot semakin mengemaskan
lentoknya.
Aamar tersenyum sendiri. Segera wajah Qaseh
menerpa di ruang mata. Apalah yang sedang dilakukan oleh
Qaseh saat ini agaknya?
‘Ah!!! Tentu-tentunya dia sudah tidur sekarang.
Hmm, Aamar... sudah tiba masanya untuk kau hapuskan
semua perasaan itu. Tapi, mampukah aku?’ Aamar terus
bermain dengan perasaannya sendiri. Seketika dia menyebak
rambutnya ke belakang.
Angin terus berpuput lembut, masih belum jemu
menjamah wajahnya. Malam agak suram tanpa sebutir
bintang pun di dada langit. Bulan juga seakan menyepikan diri.
Segala-galanya suram, sesuram hati dan perasaannya kala itu.
Satu keluhan kecil dilepaskan Aamar, cuba menghilangkan
sesak di dada. Butir bicara emaknya lewat petang tadi kembali
menerjah ke gegendang telinganya seperti perakam suara.
“Am... sampai bila kau nak hidup macam ni nak?
Yang lepas biarlah lepas. Qaseh tu dah hidup bahagia dah.
Yang mak risaukan sekarang ialah Am. Sampai bila Am nak
ikutkan rasa kecewa di hati tu?”
“Apa yang mak cakap ni? Am okeylah mak. Mak
jangan fikir yang bukan-bukan ye.”
“Hmm... dengan orang lain kau boleh tipu Aamar.
Tapi, ini mak. Mak yang beranakkan kamu, mak tahu sangat
apa yang ada dalam hati kamu tu. Kamu masih mengharap,
kan? Kalau tidak, masakan kamu sanggup lakukan apa saja
untuk si Qaseh tu. Kali ini mak dah nekad. Mak nak pinangkan
anak Pak Ayub untuk kamu.”
Kata-kata terakhir emaknya itulah yang sedang
sarat mengganggu perasaan dan emosinya kala ini. Kali ini
Mak Esah sudah benar-benar nekad. Dia betul-betul mahu
pinangkan Fasha, anak Pak Ayub yang bekerja sebagai
guru tadika kemas di kampung mereka itu untuk anak
kesayangannya Aamar. Hendak tak hendak, Aamar terpaksa
juga menurut.
Aamar sedikit pun tidak salahkan emaknya. Dia
tahu, tidak ada seorang ibu pun di dunia ini yang sanggup
melihat anaknya menderita. Dia juga tahu, emaknya lakukan
semua ini adalah untuk kebaikan dirinya sendiri. Sampai bila
dia mahu memendam rasa sakit di jiwa? Tapi, mampukah
dia membuang bayangan Qaseh daripada hidupnya? Bukan
sehari dua dia mengenali Qaseh, bertahun lamanya. Segala
cerita suka dan duka Qaseh tersimpan kemas dalam kocek
hatinya. Dia sendiri tidak sedar sejak bila dia mula jatuh
hati kepada sahabat baiknya itu. Yang nyata, saban malam
bayangan Qaseh sentiasa mengganggu lenanya.
Mukanya diraup berkali-kali. Malam semakin kelam.
Bunyi cengkerik juga semakin nyaring berlagu. Deru ombak
yang masih setia memukul pantai, masih juga tidak jemu
menjamah halwa telinga. Aamar memeluk tubuh, mula terasa
sejuk. Embun jantan juga sudah mula turun menjamah bumi.
“Jom Comot, kita masuk. Hari dah jauh malam ni.”
Aamar mengangkat Comot lalu mendukungnya terus ke
dalam rumah.
Suara batuk Tok Daud kedengaran semula, namun
tidak lama. Aamar mula merebahkan diri di katil usang
milik Qaseh. Comot sudah lena di sisinya. Aamar paksa
juga matanya agar tidur, walaupun dia langsung tidak rasa
mengantuk.
QASEH terjaga daripada lena. Laju saja matanya
menangkap pandang pada jam yang tergantung kemas di
dinding bilik. Pukul 3.30 pagi. Dia bingkas bangun dan
duduk termenung di birai katil. Beberapa kali dia beristighfar
panjang. Perasaannya resah. Entah mengapa malam itu dia
termimpikan datuknya. Dalam mimpinya, Tok Daud sedang
sakit tenat.
Mata Qaseh mula berkaca dan perlahan mutiara
jernih mengalir laju membasahi pipinya tanpa dipaksa. Laju
juga tangannya menghapuskan mutiara itu.
‘Kenapa dengan atuk? Ya Allah, apakah atuk
benar-benar sakit?’ Nafas Qaseh sudah mulai sesak. Jika
diikutkan hatinya yang sedang resah, mahu saja dia
menelefon Aamar saat itu juga. Namun, dia batalkan niatnya
apabila memikirkan kemungkinan Aamar sudah lena pada
waktu-waktu begini. Sungguh, dia keresahan.
Seketika itu juga, dia menoleh kepada Harith yang
sedang lena dibuai mimpi. Ada rasa kasihan yang terbit di
hatinya. Sampai bila Harith akan tidur di situ? Tidur di lantai
marmar yang berlapikkan Toto. Perlahan Qaseh berjalan
menghampiri suaminya, lalu diselimutkan Harith supaya
tidak kesejukan. Dia kemudiannya terus ke bilik air untuk
berwuduk. Dia mahu menghadap Yang Maha Berkuasa, mahu
mengadu segala keresahan di jiwanya kepada Dia yang Maha
Mendengar.
Lama Qaseh berteleku di sejadah. Panjang sekali
doanya sebentar tadi. Bersungguh-sungguh dia berdoa,
meminta agar Allah sentiasa memelihara kesejahteraan
datuknya. Satu-satunya lelaki yang paling dicintai dan
dikasihinya di dunia ini. Tidak lupa juga dia berdoa untuk
Aamar dan Mak Esah, yang selalu ada tika susah dan
senangnya. Juga buat dirinya, agar diberikan kekuatan dan
dibukakan pintu hatinya untuk memaafkan ayahnya. Tidak
lupa juga meminta petunjuk daripada Allah, membimbing
dia dalam melayari bahtera perkahwinannya. Walaupun
amat payah baginya untuk menerima semua ini, dia tahu dia
terpaksa juga terima.
Sungguh! Dia langsung tidak percaya kepada cinta
manusia. Cinta lelaki yang bergelar suami. Namun dia tahu,
hendak tak hendak dia terpaksa juga menerima Harith dalam
hidupnya.
Selagi Harith sah bergelar suaminya, dia wajib
mentaati dan menghormati Harith sebagai seorang suami.
Biarlah! Cuma untuk setahun ini saja dia kena bersabar.
Kerana mengikut perjanjian mereka, cuma setahun saja
mereka perlu berlakon dan pertahankan rumah tangga ini.
Selepas cukup tempoh itu, mereka akan membawa haluan
sendiri, dan dia juga akan bebas daripada bebanan ini.
HARITH masih terkebil-kebil dalam cahaya yang
samar-samar itu. Matanya masih terpaku lama kepada Qaseh
yang sedang berteleku di sejadah. Hati Harith tersentuh
dengan perlakuan Qaseh sebentar tadi.
Saat Qaseh datang menyelimuti tubuhnya sebentar
tadi, dia sedar sebenarnya. Entah perasaan apa yang
bertandang, Harith sendiri tidak dapat mentafsirkannya. Apa
yang dia tahu, dia berasa senang dan tenang. Melihat Qaseh
menangis teresak-esak di sejadah membuatkan hatinya
tiba-tiba berasa sayu.
Rasa malunya kepada Qaseh mula menggunung.
Sudah begitu lama rasanya dia tidak tunduk dan sujud
kepada Penciptanya. Begitu sombongnya dia selama ini. Dia
langsung tidak tahu bersyukur.
Kata-kata Rizal petang tadi kembali menerjah
ke dalam ruang ingatannya, membuatkan perasaannya
berkecamuk.
‘Beruntungkah aku punya seorang isteri seperti dia?’
tanpa sedar hatinya bertanya.

Sesuci Cinta Qaseh - Bab 12

QASEH agak sibuk sejak pagi lagi. Sudah
hampir seminggu dia bekerja di syarikat Daya Maju Holding
sebagai Eksekutif Pemasaran. Arahan daripada pihak atasan
untuk mengadakan mesyuarat tergempar pada petang nanti
menyebabkan dia sedikit kelam-kabut menyiapkan laporan.
Selama seminggu bekerja di situ dia sudah mula
dapat menyesuaikan diri. Tapi agak penat juga untuk dia
menyesuaikan diri dengan kerjanya, tambahan pula banyak
tugas yang tertunggak yang tidak diselesaikan oleh eksekutif
pemasaran sebelum ini. Dia terpaksa mencari semula fail-fail
lama untuk menyiapkan semua laporan.
“Qaseh, jom pergi lunch.” Tiba-tiba Ryna, kerani
akaun di syarikatnya menyapa. Qaseh yang sedang ralit
menaip sesuatu di komputer ribanya menoleh laju. Ryna
sudah berdiri tegap di sebelah mejanya sambil tersengih
lebar.
“Ala... banyak lagi tak siap ni. Kau pergi ajelah ek, aku
nak siapkan semua laporan ni. Petang karang nak guna dalam
mesyuarat.” Jawab Qaseh, kemudian dia terus menyambung
kerjanya.
“Ala, buka lama pun. Jomlah. Takkan kau tak nak
makan?” Ryna terus memujuk.
“Aku betul-betul tak bolehlah. Kau bukan tak tahu
Encik Faez tu, garang bukan main lagi, mengalahkan Tuan
Pengarah kita. Nanti kalau laporan ni tak lengkap, aku jugak
yang kena.” Balas Qaseh lagi sambil matanya masih lagi
melekat pada komputer di hadapan.
“Hmm, tu yang aku pelik tu. Kenapa Encik Faez tu
garang semacam aje dengan kau? Dengan aku dan staf-staf
yang lain, okey pulak.” Dahi Ryna sudah berkerut.
Qaseh cuma diam, tidak menjawab. Tangannya
masih lagi lincah menekan papan kekunci.
“Oiitt!!! Kau dengar tak ni? Hesy, baik aku pergi
makanlah macam ni.” Ryna sudah naik angin kerana Qaseh
langsung tidak melayannya.
“He... he... aku dengar. Sorry...” balas Qaseh
kemudiannya sambil tersengih.
“Aku pergi dululah. Nak kirim apa-apa tak?” tanya
Ryna lagi.
“Ermm, takde.”
Sebaik sahaja Ryna meninggalkan mejanya, Qaseh
kembali sibuk dengan kerja. Dia mahu membuat laporan
yang terbaik kerana inilah mesyuarat pertama yang akan
dihadirinya semenjak dia bekerja di situ.
Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi nyaring.
‘Hai, siapa pulak yang telefon ni?’ Qaseh terus
mencapai telefon yang berada di atas mejanya. Sebaik saja
melihat nama si pemanggil, dia tersenyum lebar. Butang
hijau terus ditekan.
“Assalamualaikum...” ceria sekali suaranya.
“Waalaikumussalam... kau buat apa tu? Dah makan?”
tanya suara di sebelah sana, kedengaran ceria seperti biasa.
“Belum. Aku tengah siapkan laporan ni, ada meeting
tergempar petang nanti. Atuk sihat tak? Comot? Ya Allah
rindunya aku pada diaorang.”
“Pada diaorang aje, aku?”
“Pada kau jugak. Rindunya kampung... laut, pantai,
pasir... semuanya aku rindu. Kau tahu Aamar, tempat
orang tak sama dengan tempat sendiri.” Suara Qaseh sudah
kedengaran sayu. Wajah datuknya, wajah Comot dan wajah
Aamar mula menari-nari di hadapan mata silih berganti.
Aamar terdiam, lama begitu.
“Nanti kau ada masa, baliklah. Atuk pun sejak
akhir-akhir ni nampak makin tak sihat aje. Agaknya dia
rindukan kau.”
“Aku nak sangat balik Aamar. Tapi kau tahu kan, aku
baru aje start kerja. Bukan senang nak dapat cuti. Ada masa
nanti, aku balik.” Jawab Qaseh semakin sayu. Hampir menitik
air matanya.
“Aku faham. Dahlah, jangan nak buat ayat touching.”
Balas Aamar dengan nada bergurau.
Tawa mereka pecah serentak. Perasaan rindu mula
menggunung di dada Qaseh. Sudah lama dia tidak bergelak
tawa begitu.
“Eh, okeylah. Melayan kau bersembang ni tak siap
laporan aku nanti.”
“Okeylah, jaga diri. Ada masa ajaklah suami kau
balik, jenguk atuk.” Sempat lagi Aamar titipkan pesan buat
Qaseh.
Spontan Qaseh menganggukkan kepala seolah-olah
Aamar dapat melihat anggukannya itu.
Setelah talian diputuskan, Qaseh kembali
menyambung kerjanya. Tanpa dia sedar, ada sepasang mata
yang sedang perhatikan dia dari jauh dengan penuh minat.
SEMENTARA Harith di pejabatnya begitu tekun
menghadap dokumen yang penuh di atas meja. Sesekali pula
matanya beralih kepada komputer riba yang terletak kemas
di atas meja kerjanya. E-mel yang tidak henti-henti masuk
ke inbox itu dibaca satu per satu. Seketika kemudian Harith
bersandar lesu pada kerusi kerjanya dan memicit-micit
kepalanya yang terasa sedikit berdenyut.
‘Aduhh... berdenyut-denyut pulak kepala ni.’ Getus
Harith dalam hati. Alangkah bagusnya kalau dia dapat ke
kelab malam selepas habis waktu bekerja nanti. Pasti sakit di
kepalanya akan terus hilang.
Bayangan Bella, kekasih hatinya yang berdarah
kacukan dan seksi itu terus muncul di layar mata membuatkan
dia tersenyum sendiri. Lenggok tubuh Bella yang menggoda
terbayang-bayang di ruang mata.
Tetapi seketika itu juga senyuman di bibirnya
terus mati tatkala bayangan wajah tok ayahnya pula
menjelma menggantikan wajah cantik Bella. Harith telan
liur berkali-kali. Kepalanya semakin berdenyut-denyut
apabila amaran keras tok ayahnya tempoh hari seakan
terngiang-ngiang di cuping telinga.
“Ini amaran terakhir! Kalau lepas ni tok ayah tahu
kau keluar lagi dengan perempuan murahan tu, kau jejak lagi
kaki kau dekat kelab malam tu, tahulah nasib kau!!! Tok ayah
akan buat hidup kau merempat. Tahu???”
Dup!!! Harith tersentak. Terasa seolah-olah Tok
ayahnya sedang menjerit di tepi telinganya kala itu.
‘Isyyy, tok ayah ni... mana-mana aku pergi ada saja
dia. Tak boleh jadi ni, aku kena fikirkan strategi...’ Harith
berkira-kira dalam hati.
Tok... tok... tok... Kedengaran pintu biliknya diketuk
dari luar.
“Masuk!” jawab Harith sepatah sambil membetulkan
duduknya.
Seketika itu, terjenguk wajah seorang pemuda sebaya
Harith yang sedang berkemeja hitam berdiri tegap di ambang
pintu dan seketika itu juga pemuda itu terus menapak ke
dalam. Dia tersengih.
“Kau sibuk ke? Boleh aku masuk?”
“Kau bukan dah masuk ke?” jawab Harith dengan
muka selamba. Wajah Rizal direnung tanpa riak. Kawan
baiknya itu sudah tersengih macam kerang busuk. Rizal
menarik sebuah kerusi dan terus duduk berdepan dengan
Harith tanpa dipelawa.
“Kau tak kerja ke hari ni?” tanya Harith sambil
melirik pada jam Rolex yang tersarung cantik di tangannya.
Baru pukul 4.00 petang.
“Kerja. Ni aku baru balik daripada meeting dengan
pihak hospital la. Kebetulan lalu depan pejabat kau, aku
singgah kejap.”
“Kau ni, kalau tak merayap waktu kerja memang
bukan kaulah tu. Mentang-mentanglah kau tu bos. Habislah
pesakit-pesakit kau nanti... doktor kuat merayau!” Harith
sudah ketawa kecil. Saja mahu kenakan kawan baiknya itu.
Rizal ialah kawan baiknya sejak berada di UK lagi.
Mereka belajar di universiti yang sama tetapi dalam bidang
yang berlainan. Rizal seorang doktor dan telah membuka
kliniknya sendiri. Namun, kerjayanya sebagai seorang doktor
tidak pernah membataskan aktiviti malamnya. Rizal juga
kaki lepak di kelab, sama macam Harith. Cuma, waktu Rizal
sekarang agak terbatas. Semenjak dia bergelar doktor, aktiviti
malamnya semakin berkurangan, namun masih tetap ada.
“Aku merayap pun sebab nak jumpa dengan kau,
tahu tak? Patutnya kau bangga dapat kawan macam aku ni.”
“Hmm... yalah tu. Bangga sesangat.” Harith menarik
sebuah dokumen lalu membelek-beleknya, kemudian dia
mencatat sesuatu di atas sekeping kertas.
“Rith... kau sibuk sangat ke sekarang? Dah lama tak
nampak muka kau kat kelab.” Mata Rizal terarah tepat pada
wajah Harith yang tiba-tiba menjadi keruh.
Harith masih diam.
“Kena control dengan isteri ke?” tanya Rizal lagi
seakan memerli. Dia tersenyum sumbing.
Harith merenung tajam kepada Rizal. Pen di tangan
diletakkan ke atas meja.
“Ini Harith Haikal tahu tak! Tak akan sesekalinya
kena kontrol dengan perempuan.”
Rizal tergelak kecil.
“Habis tu, kenapa dah lama tak datang kelab? Kau
jangan cakap yang kau dah berubah. Takut aku dengar.” Rizal
masih belum puas menyakat Harith. Dia tahu hati kawannya
sedang terbakar.
“Ermm, ini yang jadi masalah sekarang ni. Aku kena
kontrol dengan tok ayah aku. Pening dah kepala aku ni duk
fikir semua ni. Serabut betul. Hari-hari kena menghadap
muka perempuan kampung tu, buat tekak aku meloya je.”
Luah Harith dengan geram. Bibirnya diketap kuat tanda
geram yang amat.
“Buruk sangat ke rupa isteri kau tu?”
“Tak adalah buruk. Memanglah lawa, tapi pakaian
dia tu... Huhh! Naik sakit mata aku ni tengok. Asyik-asyik
dengan baju kurung, kain batik, t-shirt!!!” jawab Harith
dengan mimik muka penuh meluat.
Rizal sudah ketawa besar.
“Kau ni kelakarlah. Patut kau bersyukur, tahu tak.
Sekurang-kurangnya kau dapat seorang isteri yang baik.
Okeylah tu. Daripada kau kahwin dengan perempuan seksi
yang dedah sana sini.” Jawapan Rizal membuatkan dahi
Harith berkerut seribu.
“Apa yang untungnya?” Harith bertanya macam
orang bodoh.
“Yalah, kau sorang saja yang nampak apa yang
sepatutnya jadi hak kau. Kalau kau kahwin dengan perempuan
seksi, terdedah sana, terdedah sini... apa bezanya kau dengan
orang lain?” Sudah macam ustaz gayanya si Rizal bercakap.
Harith termenung lama. Mungkin sedang berfikir
tentang apa yang dikatakan oleh kawan baiknya sebentar tadi.
Dalam diam dia mengakui ada benarnya kata-kata kawan
baiknya itu. Tetapi egonya sebagai manusia dan sebagai
seorang lelaki tetap mahu menafikan kebenaran itu.
“Eleh, kau cakap aku... kau pun sama jugak,
kan? Macamlah aku tak tahu, kau tu selalu dikelilingi
makwe-makwe jenis yang tak cukup kain.” Bidas Harith
akhirnya, tidak mahu mengalah.
“Itu semua stok untuk berseronok. Kalau nak buat
isteri, aku nak cari perempuan macam isteri kau tu. Senang
cerita, kalau kau betul-betul tak suka... kau pass je isteri kau
kat aku. He... he...” selamba saja Rizal menuturkan kata.
“Isyy, ni nak?” Harith sudah menayangkan penumbuk
di hadapan muka Rizal. ‘Dia ingat Qaseh tu barang ke nak
main pass aje?’ gerutu Harith dalam hati. Entah kenapa rasa
sakit pula hatinya mendengar gurauan kawan baiknya itu.
“Eh, sayang ke?” Rizal sudah ketawa besar. Seronok
betul dia dapat mengenakan Harith petang itu. Harith yang
tersedar bahawa dia telah dipermainkan Rizal tersipu malu.
JAM yan g tersarung kemas di pergelangan tangan kanannya
itu berkali-kali dijenguk. Qaseh resah sendiri. Sudah hampir
pukul 7.00 malam. Dia bingkas dari duduk dan berjalan sedikit
ke depan meninjau kalau-kalau bas yang sedang ditunggu
muncul. Tetapi dia kembali hampa apabila mendapati hanya
kenderaan lain sahaja yang bertali arus di atas jalan raya yang
semakin sibuk itu.
Qaseh mengeluh kecil. Sekarang cuma tinggal dia
seorang sahaja di situ, keadaan itu semakin menyesakkan
dadanya. Tiba-tiba hatinya berasa sakit. Jika bukan kerana
Faez yang beria-ia suruh dia betulkan balik laporan yang telah
dibuat untuk mesyuarat petang tadi, mungkin dia tidak akan
terlewat dan terlepas bas untuk pulang ke rumah. Padahal
laporan itu boleh saja dibetulkan esok, namun Faez mahu
dia siapkan hari itu juga. Akibatnya, dia terpaksa keluar lewat
dari pejabat semata-mata mahu betulkan laporan tersebut.
Qaseh tidak faham kenapa Faez begitu benci
kepadanya. Sikap dingin Faez terhadapnya benar-benar
menjadi tanda tanya. Qaseh mula perasan sejak awal dia
bekerja di situ lagi, Faez sudah pun dingin dengannya. Qaseh
rasa seperti mahu menangis saat itu juga. Apalah malang
nasibnya. Balik ke rumah terpaksa menghadap muka suami
yang berlagak bagus, di pejabat pula terpaksa berdepan
dengan muka ketat orang atasannya. Sesak rasa nafasnya
mengenangkan itu semua.
Sekali lagi Qaseh menjeling pada jam yang terlekat
kemas di pergelangan tangannya. Dia mengeluh lagi. Rasa
mahu menangis saat itu mengenangkan hari semakin
beransur malam. Entah pukul berapalah agaknya bas yang
dinanti akan muncul. Qaseh mula diserang perasaan takut.
“HARITH, mana isteri kamu? Tak balik lagi ke?” tanya Tan
Sri Musa sebaik sahaja dia melabuhkan duduk di sofa bersama
cucunya.
Harith yang sedang khusyuk menonton Buletin
Utama itu menoleh seketika.
“Belum, tok ayah.” Jawab dia sepatah, kemudian
kembali menatap peti televisyen.
“Hai, biasa waktu-waktu macam ni dia dah ada dekat
rumah. Kenapa lambat pula malam ni? Ada kamu telefon
dia bertanya?” Jelas tergambar kerisauan di wajah Tan Sri
Musa. Maklum sajalah, Qaseh itu perempuan. Lawa pula tu.
Bimbang pula terjadi sesuatu yang tidak elok nanti.
“Err... tak ada tok ayah.” Balas Harith perlahan.
Dia tersenyum kelat apabila terpandangkan wajah keruh tok
ayahnya.
Mata Tan Sri Musa merenung tajam kepada cucunya
nan seorang itu.
“Kenapa tak telefon tanya?” tegas sekali suara Tan
Sri Musa.
Gulpp!!! Harith sudah menelan liur. Sekali lagi
dia tersenyum kelat memandang wajah tok ayahnya yang
nampak tegang saja.
‘Apa aku nak buat ni? Nombor telefon dia pun tak ada.
Macam mana aku nak telefon dia?’ Harith sudah berkira-kira
dalam hati.
“Ermm, banyak kerja agaknya tok ayah. Biasanya dia
telefon Harith kalau nak balik lewat. Bateri telefon dia habis
kut.” Harith terus mencipta alasan.
“Kamu ni... ambil ringan saja, kan! Yang kita tengah
bercakap sekarang ni pasal isteri kamu. Sikit pun kamu tak
rasa risau. Sudahlah dia tu masih baru lagi dekat KL ni.” Keras
saja bunyi suara Tan Sri Musa. Hatinya berasa sakit melihat
Harith seolah-olah tidak peduli langsung tentang Qaseh.
“Err... Harith pergi cari dialah.”
Harith sudah bingkas bangun dari duduknya.
Sebelum tok ayahnya buka syarahan panjang lebar, lebih baik
dia bergegas pergi. Kalau tidak, sampai esok belum tentu lagi
boleh habis. Dalam hatinya menyumpah-nyumpah Qaseh.
Tak pasal-pasal dia kena sembur dengan tok ayahnya kerana
perempuan kampung itu.
Baru saja Harith mencapai kunci kereta Skyline
miliknya yang tersangkut di dinding berhampiran pintu,
Qaseh sudah pun muncul di muka pintu dengan wajah
kepenatan. Dia agak terkejut melihat Harith berdiri
betul-betul di sebelah pintu. Mata mereka bertembung buat
seketika.
“Hah, Qaseh. Dah balik pun. Risau betul tok ayah.”
Sapa Tan Sri Musa sebaik saja terpandangkan Qaseh yang
masih lagi berdiri kaku di muka pintu.
“Qaseh minta maaf tok ayah. Tadi ada kerja yang
Qaseh kena siapkan hari ni jugak. Itu yang lewat. Bas pulak
terlepas. Terpaksa tunggu teksi.” Jawab Qaseh dengan muka
bersalah.
“La... kenapa sayang tak call abang?” tanya Harith
lembut sambil tersenyum manis. Matanya tajam menikam ke
dalam anak mata Qaseh, seolah-olah mahu ditelannya Qaseh
di situ.
Qaseh yang seolah-olah faham dengan renungan
mata suaminya itu menjawab laju.
“Haaa... itulah, kebetulan pulak telefon Qaseh habis
bateri. Ingatkan nak call abang tadi. Nak buat macam mana,
kan?” Qaseh tersenyum kelat. Nampak sangat tidak ikhlas.
“Hmm... tak apalah Qaseh. Janji Qaseh dah selamat.
Lepas ni suruh aje suami kamu yang hantarkan.” Tan Sri
Musa sudah mengutarakan cadangan.
“Eh, tak boleh tok ayah!” serentak Harith dan Qaseh
menjawab. Mereka saling berpandangan sekali lagi.
“Apa kena pulak dengan kamu berdua ni? Qaseh,
mari sini. Tok ayah nak cakap sikit.” Panggil Tan Sri Musa.
“Apa tok?” tanya Qaseh sebaik sahaja dia melabuhkan
punggung di sofa. Qaseh berganjak sedikit ke kanan memberi
ruang kepada Harith untuk duduk bersama di situ.
‘Sibuk aje!!!’ desis Qaseh berasa kurang senang
dengan kehadiran Harith di sebelahnya.
“Mulai esok, tok ayah nak kamu pergi dan balik kerja
dengan Harith. Dia yang akan hantar dan ambil Qaseh pergi
kerja.” Tenang saja Tan Sri Musa menuturkan kata.
“Hah? Mana boleh tok ayah! Pejabat Harith dengan
Qaseh berlainan arah. Takkanlah Harith nak kena patah
balik. Dengan jamnya lagi.” Balas Harith mula berasa kurang
senang.
“Betul tu tok ayah. Kesian kat abang nanti. Takpe,
Qaseh boleh naik bas aje.” Laju saja Qaseh menyokong. Dia
sebenarnya tidak mahu juga dihantar dan dijemput Harith.
‘Daripada aku naik kereta dengan mamat berlagak
ni, baik aku tunggu bas ataupun teksi. Biar lambat, asalkan
hati tak sakit.’ Omel Qaseh dalam hati.
Tan Sri Musa termenung lama. Otaknya masih lagi
ligat berfikir. Akhirnya dia tersenyum lebar.
“Macam inilah... Qaseh pergi aje dengan driver tok
ayah.”
“Hah???” Qaseh sudah melopong.
‘Driver tok ayah bermakna ayah aku. No!!! Tak akan
sesekalinya. Mana boleh macam tu? Kalaupun aku bencikan
dia, tak sanggup rasanya nak suruh dia jadi pemandu peribadi
aku.’ Qaseh sudah bermonolog sendiri. Dahinya berkerut
seribu. Kepalanya pula, tiba-tiba saja berdenyut kuat sebaik
saja mendengar cadangan Tan Sri Musa.
“Kenapa Qaseh?”
“Hmm... tak patut rasanya kalau saya jadikan ayah
kandung sendiri sebagai pemandu peribadi. Tak apalah tok
ayah, Qaseh boleh pergi sendiri.” Bersungguh-sungguh
Qaseh cuba meyakinkan Tan Sri Musa.
Tan Sri Musa termenung sekejap.
“Betul jugak tu. Kalau macam tu... Qaseh bawak aje
kereta sendiri. Guna kereta tok ayah. Kereta Toyota putih tu
tok ayah tak pernah guna. Sesekali aje tok ayah bawak pergi
main golf. Yang ini keputusan muktamad!” tegas Tan Sri
Musa.
Qaseh hanya tertunduk diam. Manakala Harith di
sebelahnya cuma diam membisu sedari tadi.

Sesuci Cinta Qaseh - Bab 11

SUASANA di ruang bilik pejabat milik Harith
sunyi sepi hatta bunyi seekor cicak pun tidak kedengaran
kala itu. Harith termenung panjang di meja kerja sambil
merenung kosong pada gumpalan asap tipis yang keluar dari
mulut mug yang berisi air koko panas kegemarannya itu.
Sudah menjadi kelazimannya, dia akan meminta Zana iaitu
PA kepadanya supaya membuatkannya semug koko panas
pada setiap petang sebelum habis waktu pejabat.
Dokumen yang berselerak di atas meja kerjanya juga
dipandang sepi tak terusik. Dua hari bercuti memang banyak
kerja yang tertangguh dan perlu diselesaikan, namun entah
mengapa mood untuk dia bekerja pada hari itu benar-benar
ke laut.
Entah mengapa juga, semenjak pagi tadi sampailah
sekarang, pusat fikirannya hanya tertumpu kepada Qaseh
sehinggakan satu kerja pun tidak menjadi. Bermacam
persoalan bermain dalam benak fikirannya, semuanya
menyesakkan dan melemaskan perasaan. Wajah Qaseh yang
nampak sayu dengan mata yang berkaca pagi tadi seakan
menari-nari di ruang matanya seolah-olah wayang gambar
yang sengaja diulang tayang.
“Kenapa dengan dia ek? Redup mata dia tu...
seolah-olah dia ada sembunyikan sesuatu.” Harith mengomel
perlahan, bercakap dengan dirinya sendiri. Pipi yang tidak
gatal digaru lama seolah-olah mahu meredakan kekusutan
yang sedang melanda fikirannya, namun sedikit pun tidak
mengurangkan beban perasaannya. Malah fikirannya
bertambah kusut dan berserabut.
‘Agaknya, dia teringatkan datuk dia kut. Isyyy...
entah-entah dia teringatkan mamat kampung tu. Kalau nak
kata teringatkan si Comot tu, memang taklah kut. Hmm...tapi
siapa sebenarnya mamat tu ek? Boleh percaya ke diaorang tu
tak ada apa-apa? Lain macam saja.’ Harith terus berperang
dengan perasaannya sendiri.
Mug yang berada di atas meja dicapai laju lalu
terus dibawa ke mulut. Seteguk koko panas masuk melalui
kerongkongnya, terasa nikmat sekali. Namun begitu otaknya
masih lagi ligat berfikir sambil menikmati minuman
kegemarannya itu.
‘Ehh, yang aku sibuk-sibuk nak fikir pasal dia ni
kenapa? Lantak dialah! Hesy, tapi dia isteri kau Harith.
Mestilah kau kena kisah.’ Perasaannya masih terus berperang
ganas.
“Sayangggg...”
Satu suara lunak dan manja menyapa telinganya
membuatkan lamunan Harith terus mati. Dengan spontan
matanya terus terarah tepat ke tempat datangnya suara yang
lunak dan manja yang dibuat-buat itu.
Sekujur tubuh yang ramping dan tinggi lampai
milik seorang wanita yang sangat dikenali Harith berdiri di
ambang pintu pejabatnya sambil tersenyum lebar. Wanita
yang berskirt pendek paras paha dan berbaju sendat itu terus
melangkah masuk tanpa menunggu arahan Harith.
Mata Harith masih terpaku lama kepada wanita
yang sudah pun berdiri di hadapannya. Bibirnya menguntum
senyum. Dua hari tidak bersua dengan Bella terasa rindu
menggebu di kalbu.
“Sayang, you pergi mana? Dua hari you hilang tanpa
khabar. I telefon tak berangkat, mesej pun tak berbalas.
Miss you so much...” ucap Bella dengan suara manja yang
dibuat-buat bersama lenggok tubuh yang menggoda seperti
kebiasaannya. Tangannya sudah merayap mesra pada bahu
Harith, mengulas lembut dari belakang.
Harith tersenyum lebar, senang dibelai begitu.
Arrghhh!!! Mana-mana lelaki pun akan suka kalau disentuh
dan dibelai oleh seorang wanita yang cantik dan seksi seperti
Bella. Tangan halus Bella terus merayap mesra dan kini
singgah pada dadanya yang bidang pula. Bulu roma Harith
mula menegak.
‘Isyyy!!! Tak boleh jadi ni...’ getus Harith dalam hati.
“Bel, please stop it!” Laju tangan Harith menyambar
tangan halus milik Bella, menahan Bella daripada terus
menggodanya. Gila! Jika dibiarkan, bimbang pula nanti kalau
pekerjanya nampak dan tentu mereka akan menjadi bahan
gosip terhangat.
“What??? Sejak bila you pandai menolak ni?”
bentak Bella kasar. Dia terus merentap kasar tangannya dari
genggaman Harith. Mukanya sudah mencuka. Sakit hati betul
dia dengan sikap Harith itu. Sudahlah dua hari menghilang
tanpa berita, dah jumpa boleh pula buat perangai.
“Sayang... ni pejabat. I tak nak nanti pekerja-pekerja
I nampak dan kita akan jadi bahan gosip mereka.” Pujuk
Harith lembut sambil matanya merenung tepat pada wajah
masam Bella.
“Alasan! You sengaja, kan? Sebelum ni okey je.
Macamlah I tak tahu ke mana you menghilang dua hari ni.
You pergi kahwin, kan???” Wajah Bella makin mencuka.
“Err... mana ada. Sayang, jangan mulakan boleh
tak?” Muka Harith sudah berubah riak namun cuba dikawal
sebaiknya. ‘Hai, mana pulak minah ni kutip cerita ni?’
“Mulakan apa?”
“Mula bercakap yang bukan-bukan.”
“Bukan-bukan?” Bella sudah tersenyum sinis. Hati
Harith mula berasa tidak sedap dengan keadaan itu.
“You tak payah nak tipu I Harith. I dah tahu
semuanya. Tok ayah you yang beritahu I semua tu. Dia minta
I jauhkan diri daripada you. Ini cek kosong yang dia bagi pada
I sebagai ganjaran untuk I jauhkan diri daripada you.”
Sekeping cek kosong melayang jatuh di atas meja
betul-betul di hujung jari Harith. Sepantas kilat Harith
menyambar cek itu dan merenungnya dengan dahi yang
berlipat. Cek itu masih kosong!
Bella tidak sebodoh itu. Dia tahu harta Tan Sri Musa
tidak akan luak hanya kerana sekeping cek. Jika dia mahu
terus hidup dalam kemewahan, dia harus terus bersama
Harith kerana dia tahu harta Tan Sri Musa tidak akan habis
walau sampai generasi ketujuh sekalipun. Walaupun keluarga
dia juga tergolong dalam golongan ahli korporat, tetapi
kekayaan keluarga Harith mengatasi harta keluarganya. Tidak
semudah itu dia mahu melepaskan Harith daripada hidupnya.
“Okey.... listen here! Perkahwinan ini atas permintaan
tok ayah. I tak nak. Sayang... I betul-betul cintakan you. You
tahu kan, taste I macam mana? Mustahil I boleh suka pada
perempuan kampung macam tu. I terpaksa ikut. Kalau I
membantah, I akan hidup merempat. I’m so sorry, sayang...”
begitu bersungguh-sungguh Harith menuturkan kata cuba
memujuk dan meyakinkan Bella. Bimbang kalau Bella
berubah hati.
“I ikhlas cintakan you... I rasa terhina bila tok ayah
you buat I macam ni. I tak perlukan duit you. Papa I pun ada
duit. I tahu family I taklah sekaya family you, tapi janganlah
hina I macam ni.” Bella sudah mula berdrama. Mukanya
sengaja disedihkan.
“Sorry, I tak sangka tok ayah akan buat macam
ni. I akan pujuk tok ayah. You bagi I masa ye. I betul-betul
cintakan you. Percayalah!” Tangan Bella dikucup mesra.
“I percayakan you sayang... I cuma merajuk! I
rindukan you...” Bella sudah mula bertenang semula. Tangan
Harith digenggam lama, memicit-micitnya dengan lembut
dan penuh menggoda.
“I miss you too honey...” ucap Harith lembut, penuh
romantik. Senyuman manis bermain di bibir. Senang sekali
rasa hatinya apabila emosi Bella sudah kembali seperti biasa.
“Malam ni kita keluar ye? Dah lama tak spend time
dengan you. Kita pergi clubing ek?”
“Hmm... malam ni tak bolehlah sayang.”
“Kenapa tak boleh?” Bella sudah tarik muka.
“Nanti tok ayah bisinglah sayang.”
Harith sudah serba salah. Mata Bella direnung
lama, cuba memujuk buah hatinya. Jika diikutkan kata hati,
dia memang mahu sangat habiskan masa dengan kekasih
hatinya itu. Sudah lama dia tidak berkunjung ke kelab,
bersuka ria dengan kekasih hatinya dan kawan-kawan. Dia
rindukan suasana kelab yang hingar-bingar itu. Bagi Harith,
dengan berkunjung ke kelab malam bersama Bella dan
kawan-kawannya dapat merehatkan otak dan menenangkan
fikiran yang penat bekerja pada siang harinya.
Tetapi apabila terbayangkan saja wajah tok ayahnya
dan teringat kembali amaran keras tok ayahnya itu, hatinya
Luvis Eija
97
menjadi kecut. Kalau datuknya tahu dia pergi lagi ke kelab itu
bersama Bella dan kawan-kawannya, alamat tempah mautlah
dia.
“Eleh! Cakap jelah you takut isteri. Belum apa-apa
lagi dah kena kontrol. Jomlah sayanggg... tadi cakap rindu...”
Bella terus merengek manja. Tangan Harith diusap lembut.
Lama Harith terdiam, berfikir sama ada mahu
memenuhi permintaan Bella ataupun tidak. Jika menolak,
bimbang pula kekasih pujaan hatinya itu merajuk. Jika dia
bersetuju pula, bermakna dia kena bersiap sedia menghadapi
amarah tok ayahnya.
‘Arrghh!!! Kusutnya...’ Harith mengaru kepala.
“Hmm... baiklah. Tapi tak boleh balik lewat sangat
tau. I minta you sabar sikit je lagi. Lepas I pindah dari rumah
tok ayah, I janji kita akan jumpa tiap-tiap hari okey?” Akhirnya
Harith menurut juga permintaan Bella.
Bella tersenyum senang tanda menang.
“AWAL awak balik hari ni?” Latipah menegur suaminya
yang sedang duduk berehat di kerusi rotan yang terletak di
anjung rumah teres setingkat milik mereka. Tanpa dipelawa,
dia turut sama duduk di situ bersama suaminya. Wajah Sufian
yang nampak ketat lagi kelat itu ditatap lama. Dalam hati
dia dapat menduga apa yang sedang bermain dalam fikiran
suaminya itu.
“Hai, dah tak boleh bercakap pulak. Ni mesti awak
jumpa dengan budak tak guna tu, kan?” Latipah sudah hilang
sabar. Dia mula menarik muncung. Faham benar kalau
suaminya bersikap begitu, tidak lain dan tidak bukan pasti dia
sedang fikirkan anaknya.
“Hmm.... awak ni. Tak boleh ke kalau panggil
budak tu dengan panggilan yang elok sikit?” Sufian bersuara
perlahan tapi bernada keras. Sakit juga hatinya kerana sering
kali juga Latipah memanggil anaknya dengan panggilan
‘budak tak guna.’
“Dah memang dia tak guna, awak nak saya panggil
dia apa? Selama ni ada ke dia hormat awak sebagai ayah dia?
Saya ni... saya ni dia buat macam musuh!” bentak Latipah
keras. Wajah suaminya yang tampak tidak senang dengan
kata-katanya itu terus dipandang. Rasa sakit hatinya kerana
Sufian masih tetap membela Qaseh, walaupun Qaseh
langsung tidak menyukai mereka.
“Sudah-sudahlah tu Tipah... kita yang salah. Qaseh
tu jadi macam tu disebabkan kita juga. Kalau dulu awak
bersetuju nak jaga dia, bela dia... mungkin dia tak akan
benci kita macam sekarang.” Kali ini suara Sufian seakan
kedengaran dalam tekak sahaja. Sebak rasanya terkenangkan
kesilapan sendiri. Kalau dulu dia dan Latipah jaga Qaseh,
tidak abaikan Qaseh, mungkin semua ini tidak akan terjadi.
“Ohh!!! Sekarang awak nak salahkan sayalah? Dia
bukan anak saya, buat apa saya beria-ria nak jaga dia.”
“Astaghfirullahal'azim... cuba bawak mengucap
Tipah oiii... anak saya, anak awak jugak.” Sufian sudah
merenung Latipah dengan tajam, sakit hati mendengar
kata-kata isterinya sebentar tadi.
“Alah! Buat apa nak difikirkan lagi pasal budak tu.
Dia dah hidup senang-lenang sekarang.” Balas Latipah masih
belum mahu mengalah.
“Saya rasa... dengan pernikahan ini dia semakin
bencikan saya.” Akhirnya terluah juga apa yang terbuku
di hatinya selama ini. Sufian begitu yakin Qaseh semakin
membencinya. Buktinya pagi tadi. Qaseh langsung tidak
mahu bercakap atau memandang wajahnya.
“Alah!!! Berlakon je tak suka. Mana ada orang yang
tak suka dapat kahwin dengan cucu orang kaya. Dahlah,
malas saya nak bertekak dengan awak pasal budak tu.” Pantas
Latipah bingkas bangun dan berjalan terkedek-kedek menuju
ke dalam rumah tanpa mempedulikan pandangan suaminya
yang sudah semacam itu.
Sufian mengeluh kecil.
QASEH termenung di sofa empuk yang terletak kemas di
ruang tamu rumah mewah itu. Telefon yang tergenggam erat
di tangannya dipandang sepi. Dia baru sahaja habis bercakap
dengan datuknya. Rasa rindu terus menggebu di kalbu. Baru
sehari berjauhan dengan datuknya, tetapi bagai setahun
lamanya.
Televisyen besar bersaiz 84 inci yang terpasang
sedari tadi seakan bercakap sendiri. Rancangan dokumentari
berkisarkan tentang lava gunung berapi yang bersiaran sedari
tadi langsung tidak menarik minat Qaseh saat itu. Pusat
ingatannya hanya tertumpu pada satu, pada datuknya yang
berada nun jauh di kampung.
Walaupun baru sekejap tadi dia bercakap dengan
datuknya di telefon, hatinya masih tetap gusar. Menurut
Aamar, datuknya kurang sihat. Tetapi Tok Daud bertegas
mengatakan dia sihat-sihat sahaja.
Satu keluhan berat dilepaskan Qaseh. Kusut dan
serabut dengan situasi sekarang. Kenapalah dia mesti melalui
semua ini? Kenapa mesti dia berjauhan dengan datuknya?
Argghh!!! Perasaannya sebal sekali.
“Qaseh, tak tidur lagi?” satu suara menyapa lembut
dari belakang.
Qaseh terus menoleh. Senyuman terus terukir di
bibir tatkala terpandangkan Tan Sri Musa yang sudah pun
duduk di kerusi sebelahnya.
“Belum tok ayah. Tak mengantuk lagi,” balas Qaseh
perlahan.
“Dah lewat malam ni.” Tan Sri Musa menoleh sekilas
pada jam yang tergantung kemas di dinding rumah. Tepat
jam 11.30 malam.
“Harith belum balik lagi ke?” tanya Tan Sri Musa
lagi.
Qaseh hanya menggelengkan kepala sambil
tersenyum kelat.
“Hmmm...” terdengar Tan Sri Musa bergumam
panjang. Rasa marah terus bertandang di hati. Dia dapat
mengagak ke mana cucu kesayangannya itu pergi kerana
sewaktu dia menelefon ke pejabat petang tadi, PA kepada
Harith telah memberitahunya bahawa Harith awal-awal lagi
sudah pulang.
“Banyak kerja kat pejabat agaknya tok ayah,” balas
Qaseh cuba menyedapkan hati Tan Sri Musa.
Tan Sri Musa sekadar tersenyum nipis.
“Ermm, Qaseh nak kerja ye?”
“Ye tok ayah. Kalau boleh, Qaseh memang nak kerja.”
“Kalau macam tu, eloklah. Qaseh kerja saja dekat
syarikat tok ayah. Nanti tok ayah beritahu Harith.”
“Eh, tak payah. Qaseh kalau boleh tak nak kerja satu
bumbung dengan Abang Harith.” Laju saja Qaseh menolak.
Memang dia tidak mahu bekerja di syarikat milik Tan Sri
Musa. Belum apa-apa lagi Harith sudah menuduh dia yang
bukan-bukan. Jika dia bekerja di situ, tak pasal-pasal pula dia
dituduh cuba membolot harta.
“La... kenapa pulak? Kerja satu pejabat, kan senang.
Boleh pergi sama-sama, balik pun sama-sama.” Tan Sri Musa
masih belum mahu mengalah.
“Nanti jemu pula tok ayah. Tak apalah. Nanti Qaseh
cuba cari kerja kat tempat lain dulu,” balas Qaseh lagi.
Sebolehnya dia tidak mahu bekerja di syarikat itu.
“Hmm... kalau macam tu, besok Qaseh cuba pergi
minta kerja dekat syarikat milik kawan tok ayah. Syarikat dia
memang tengah cari pekerja sekarang ni. Nanti esok tok ayah
bagi alamatnya. Dah lewat ni, tok ayah naik tidur dululah.
Kamu pun pergilah tidur.”
“Terima kasih tok ayah. Ermm, tok ayah naiklah
dulu, kejap lagi Qaseh naik tidur.” Qaseh sudah tersenyum
senang. Gembira sungguh rasa hatinya kerana Tan Sri Musa
sudi menolongnya.
“Yalah. Tok ayah naik dulu ye.” Tan Sri Musa terus
berlalu ke biliknya di tingkat atas.
PERLAHAN Harith menolak daun pintu, bimbang akan
mengejutkan penghuni di dalam rumah banglo itu. Dahinya
berkerut melihat lampu di ruang tamu masih menyala.
Segera matanya melirik pada jam yang tergantung kemas di
dinding.
‘Hai, pukul 12.30 malam, siapa lagi yang tak tidur
ni?’ hati kecil Harith terus bertanya.
Langkah Harith terus melaju masuk ke dalam
rumah dan terus mati betul-betul di hadapan sofa empuk
yang berada di tengah ruang tamu itu. Televisyen masih lagi
terpasang menayangkan cerita entah apa-apa, Harith sendiri
pun tidak tahu.
‘Huhh!!! Dah tahu nak tidur, tak reti nak tutup TV.
Ingat datuk dia ke yang bayar bil!’ omel Harith dalam hati.
Laju saja tangannya mencapai alat kawalan jauh dan menekan
butang off.
Kini matanya jatuh tepat pada sekujur tubuh yang
telah pun lena di atas sofa yang empuk itu. Lama matanya
terpaku di situ. Bermacam perasaan bergolak di hatinya kini.
‘Kau ni cantik. Tapi tengoklah pakaian yang kau
pakai. Eee, putus selera aku.’ Getus Harith dalam hati sambil
matanya masih terarah tepat kepada Qaseh yang hanya
berbaju t-shirt longgar dan berkain batik. Qaseh tampak lena
sekali.
Perlahan Harith duduk bertinggung menghadap
Qaseh. Wajah Qaseh yang putih dan bersih itu direnung lama.
Ada rasa yang bergetar di hatinya saat matanya terpaku lama
pada seulas bibir yang merah dan cantik milik Qaseh.
‘Isyyyy, kenapa ni Harith?’ Cepat-cepat dia mengusir
perasaan itu agar menjauh dan tidak terus bermukim di hati.
“Oiiitt!!! Bangun!” Hujung jari kaki Qaseh dikuis.
Qaseh masih tidak bergerak.
‘Tidur mati ke apa ni?’ gerutu Harith geram.
“Hoiii... bangunlah!!!” Kali ini Harith sudah menjerit
di tepi telinga Qaseh.
“Arrgggh!!!” Qaseh turut sama menjerit. Terkejut
dengan pekikan Harith yang begitu dekat di telinganya.
Harith menekup mulut Qaseh dengan laju, bimbang
suara Qaseh mengejutkan orang lain yang sedang tidur.
Mata Qaseh membuntang bulat, merenung tepat pada wajah
Harith yang berada betul-betul di hadapannya. Dadanya
nampak berombak kencang. Dia benar-benar terkejut dengan
pekikan Harith tadi.
“Awak ni dah kenapa, gila???” marah Qaseh dengan
muka mencuka sebaik sahaja Harith melepaskan tekup di
mulutnya. Dia segera bingkas bangun, duduk di sofa sambil
membetulkan sedikit leher bajunya. Harith sudah berdiri
menghadapnya.
“Kau tu tidur mati. Kenapa tidur kat luar ni?” tanya
Harith dengan muka tidak puas hati.
“Saya tunggu awak balik.” Perlahan suara Qaseh tapi
masih dapat didengari Harith.
“Aku tak pernah suruh kau tunggu aku. Lain kali tak
payahlah nak sibuk-sibuk jaga hal aku, faham?” bentak Harith
perlahan tetapi dengan nada yang agak kasar. Meluat pula dia
melihat Qaseh yang berlagak seperti seorang isteri solehah.
Qaseh terkedu. Air liur yang terasa penuh di
kerongkong ditelan beberapa kali.
‘Ya Allah, berikanlah aku kesabaran yang tinggi,’
doa Qaseh dalam hati. Mata yang mula mahu berkaca
ditahan sekuatnya. Nafasnya ditarik panjang dan dilepaskan
perlahan-lahan. Dia sedikit tenang.
“Faa... faham. Tapi...” kata-kata Qaseh mati di situ.
Harith sudah jauh ke depan, mendaki anak tangga menuju
ke bilik. Qaseh masih lagi kaku di sofa memandang Harith
yang seakan-akan tergesa-gesa saja memanjat anak tangga.
Hatinya terasa sakit. Sakit dengan sikap dingin dan kasar
Harith. Selama ini belum pernah dia berasa sakit hati seperti
ini. Sakit diabaikan ayah kandung sendiri pun tidak dapat
menandingi rasa sakit hati apabila dibenci suami sendiri.
‘Ya Allah, kenapa ini yang harus aku lalui? Apakah ini
balasan untukku kerana terlalu bencikan ayah kandungku?
Apakah ini balasan atas dosaku kerana derhaka kepada
ayahku? Apakah ini kesakitan yang sama dirasai oleh ayahku
atas segala sikap dinginku? Inikah karma-Mu Ya Allah...’ hati
kecil Qaseh terus merintih dan merintih. Sebutir mutiara
gugur menyapa pipinya tanpa dipaksa-paksa.

Wednesday, 13 July 2016

Sesuci Cinta Qaseh - Bab 10

QASEH menggeliat malas. Kedua belah matanya
digosok lama sambil telinganya pula dengan jelas dapat
menangkap bunyi laungan azan subuh yang sayup-sayup
bergema dari masjid yang berdekatan dengan taman
perumahan mewah itu. Dia menggeliat beberapa kali cuba
melawan kemalasan yang sedang melanda.
‘Huhh!!! Sejuknya...’ getus Qaseh sambil matanya
menari laju pada suhu pendingin hawa yang terpasang kemas
di dinding bilik. ‘Lorrr, patutlah sejuk. Tujuh belas darjah
celcius. Boleh jadi sejuk beku ni.’ Runggut Qaseh lagi sambil
memaksa diri untuk bangun.
Baru sahaja Qaseh mahu melangkah turun dari katil,
langkahnya terus mati tatkala terpandangkan sesusuk tubuh
milik Harith yang sedang nyenyak tidur di lantai bilik yang
beralas dengan Toto tebal. Tubuh lelaki itu bergumpal kemas
dalam selimut yang tidak kurang juga tebalnya. Lama mata
Qaseh terpaku di situ dengan dahi yang berkerut. Tiba-tiba
saja fikirannya menjadi kusut.
Dia langsung tidak menduga, dalam sekelip mata
saja dia sudah bergelar isteri kepada seorang lelaki yang
langsung tidak dikenalinya. Dan paling tak diduga, dia
akhirnya berkahwin juga sedangkan selama ini dia memang
menentang keras sebuah perkahwinan.
Nafas Qaseh dihela lama. Mata jernihnya masih
lagi terpaku lama pada seraut wajah kacak milik suaminya
yang tampak tenang dan lena sekali walaupun cuma tidur
beralaskan Toto di lantai. Ada senyuman yang terukir di
bibirnya dalam diam.
‘Baik juga hati kau ni. Sanggup lepaskan tilam
empuk kau pada aku. Dalam berlagak, ada juga sweetnya kau
ni, kan? Hmm... tapi, betul ke kau ni suami aku ek? Kenapalah
kau benci sangat pada aku? Eh nanti kejap. Aku pun tak suka
kau, tau.’ Qaseh terus bermonolog sendiri dengan muka yang
berkerut seribu.
Bunyi cicak yang berdecit kuat pada siling bilik itu
serta-merta mematikan lamunan kasih.
‘Ya Allah!!! Boleh pulak aku berangan kat sini.’
Qaseh sudah menggaru kepalanya yang tiba-tiba saja terasa
gatal. Dia cepat-cepat turun dari katil dan bergegas ke bilik
air untuk membersihkan diri dan bersolat subuh.
BAU wan gi daripada bawang yang sedang ditumis oleh
Mak Siti menusuk laju ke rongga hidung Qaseh tatkala dia
menjengah ke ruang dapur. Dengan berhati-hati dia berjalan
menghampiri Mak Siti yang sedang ralit mengacau sesuatu
di dalam kuali. Walaupun rasa segan masih menebal di hati,
dia gagahkan jua dirinya untuk beramah mesra dengan
pembantu rumah suaminya itu.
“Masak apa tu?” sapa Qaseh perlahan. Dia sudah pun
berdiri tegap di sebelah Mak Siti.
“Eh, kapal terbang kau meletup!!! Haaa... Meletup!
Eh... ehh, meletup!!!” Mak Siti sudah bersilat-silat dengan
sudip yang tergenggam kemas di tangan.
Qaseh terlopong melihat Mak Siti yang sudah
bersungguh-sungguh membuka bunga silat.
‘Aduhhh... melatahlah pulak. Apa aku nak buat ni?’
Qaseh sudah menelan liur. Mukanya juga jelas kelihatan
bersalah.
“Ya Allah, Puan... terkejut Mak Siti.” Ucap Mak Siti
tercungap-cungap sambil mengurut dada tatkala latahnya
sudah mereda. Cepat-cepat dia mengacau bihun goreng yang
berada di dalam kuali, bimbang hangit pula nanti.
“Qaseh minta maaf Mak Siti. Tak sengaja buat Mak
Siti terkejut dan melatah.” Mohon Qaseh dengan suara yang
perlahan, penuh penyesalan.
Jika Qaseh tahu Mak Siti itu kuat melatah, tentu
dia tidak akan menyapa Mak Siti tiba-tiba begitu. Wajah
perempuan berumur dalam lingkungan 50-an itu direnung
dengan muka bersalah. Jika dilihat sekali imbas, Mak Siti ini
mungkin sebaya dengan Mak Esah, emak Aamar.
“Eh, bukan salah Puan. Mak Siti ni memang kuat
melatah.” Balas Mak Siti pula bersungguh-sungguh. Jika
boleh, dia tidak mahu isteri majikannya itu dihantui perasaan
bersalah. Tangannya ligat bekerja, menyalin bihun yang telah
siap digoreng itu ke dalam bekas dan dibawa ke meja makan
yang di atasnya sudah terhidang dengan roti bakar dan telur
mata kerbau. Terdapat juga seteko penuh air koko panas.
“Tak payahlah nak berpuan-puan Mak Siti. Panggil
Qaseh je. Tak selesa pulak saya bila Mak Siti panggil macam
tu.” Qaseh tersenyum tipis sambil membuntuti Mak Siti ke
meja makan.
“Isy... mana boleh! Nanti Tan Sri dengan Harith
marahkan Mak Siti.”
“Allah!!! Tak ada maknanya diaorang nak marah.
Dahlah, keputusan Qaseh muktamad. Panggil Qaseh aje.
Emm, ada apa-apa yang boleh Qaseh tolong ke?” tanya Qaseh
ramah sambil matanya melirik penuh kepada Mak Siti.
Ternyata Qaseh sudah mula dapat menyesuaikan diri dengan
Mak Siti.
“Eh, tak payah. Mak Siti dah biasa buat semua ni.
Lagipun semua dah siap. Tunggu masa nak makan saja. Yang
Qaseh ni bangun awal pagi sangat ni kenapa? Tak lena tidur?”
tanya Mak Siti dengan senyuman lebar yang menguntum di
bibir. Mereka sudah pun duduk di meja makan.
“Err... taklah. Qaseh memang dah biasa bangun pagi
Mak Siti. Masa kat kampung, sesudah subuh aje atuk terus
turun ke laut. Jadi Qaseh memang tak pernah tidur lepas
subuh. Lagipun atuk selalu pesan, tak elok tidur selepas
subuh, payah rezeki.” Tutur Qaseh mesra dengan senyum
yang menguntum di bibir. Cantik!
Mak Siti seakan-akan terpaku melihat kecantikan
Qaseh. Setiap kali Qaseh mengukir senyum, setiap kali itulah
lekuk di kedua belah pipinya akan kelihatan dan membuatkan
senyumannya bertambah manis.
Qaseh mula berasa tidak selesa direnung begitu
oleh Mak Siti. Dia membetulkan sedikit tudung bawal yang
disarung ala kadar saja di kepalanya dan baju kurung moden
yang dipakainya, cuba mencari keselesaan.
“Kenapa Mak Siti renung Qaseh macam tu?”
Akhirnya dia tidak dapat menahan diri daripada bertanya.
“Aaa... tak ada apa-apa. Ermm, ni... dah kejutkan
Harith ke belum?”
Pertanyaan Mak Siti itu membuatkan dahi Qaseh
berkerut seribu.
“Kena kejut ke?” tanya Qaseh seperti orang bodoh.
“La... budak bertuah ni, dah pukul berapa dah ni...
nanti mengamuk pulak Harith tu kalau terlewat ke pejabat.
Kalau Qaseh nak tahu, suami Qaseh tu payah nak bangun
pagi.”
“Ooo...” jawab Qaseh sepatah sambil tersengih
macam kerang busuk. Mak Siti pula hanya menggelengkan
kepala.
“Assalamualaikum...” tiba-tiba suara garau seorang
lelaki kedengaran memberi salam.
Serentak Mak Siti dan Qaseh menoleh ke arah pintu
belakang dapur yang terbuka sedari tadi. Cahaya matahari
yang samar-samar juga telah masuk melalui pintu itu, namun
tidak pula sampai menyilaukan pandangan mereka.
“Eh, Sufian, masuklah...” pelawa Mak Siti sambil
tersenyum senang melihat Sufian, ayah Qaseh yang sedang
berdiri di ambang pintu.
Tanpa membuang masa lagi, Sufian terus melangkah
masuk dan duduk bersama mereka di situ. Qaseh sudah
semacam dua macam. Wajah yang tadinya ceria sudah
berubah riak menjadi mendung. Namun begitu, sedayanya dia
cuba mengawal emosi agar tidak kelihatan ketara di hadapan
Mak Siti. Dia tidak mahu Mak Siti tahu hal yang sebenarnya.
Tetapi berdepan dengan ayahnya saat itu, sudah
cukup membuatkan hatinya hancur dan dipagut pilu.
Kenangan zaman kanak-kanaknya mula menari-nari di
ruang ingatan. Masih terasa olehnya betapa sakitnya rasa
menanggung rindu dan menagih kasih seorang ayah.
Ayah yang dahulunya seorang yang penyayang dan
bertanggungjawab, hilang dengan sekelip mata sahaja. Saban
malam dia menangis, bertambah pilu melihat keadaan arwah
ibunya yang seakan hilang semangat untuk meneruskan
hidup. Ibunya menjadi cemuhan orang kampung, konon
ayahnya Sufian menceraikan ibunya kerana ibunya bermain
kayu tiga dan tidak pandai melayan suami. Kerana tidak tahan
dengan cacian dan tohmahan itulah ibunya seakan-akan
hilang semangat untuk meneruskan hidup.
Setiap hari dia diejek oleh kawan-kawan, dipulaukan
oleh mereka kerana mempunyai seorang ibu yang seakan-akan
kurang siuman. Dan hanya Aamarlah satu-satunya kawan
yang dia ada. Yang tersangat ikhlas dan selalu ada untuk
membela dirinya selain daripada Tok Daud. Kerana itulah
hubungan dia dan Aamar sangat akrab.
Qaseh mula sebak.
“Qaseh, okey tak tinggal kat sini?” tanya Sufian
mesra, mula membuka bicara.
Sufian tahu dan dia cukup yakin Qaseh tidak
menyenangi kehadirannya di situ sebenarnya. Jelas di
matanya, Qaseh seakan-akan tidak selesa dengan kehadirannya
di situ. Wajah kelat anak perempuannya yang telah diabaikan
bertahun lamanya itu ditatap lama. Perasaannya sarat dengan
rasa penyesalan yang tidak berkesudahan.
‘Qaseh... sampai bila kau mahu pulaukan ayah, nak?’
rintih Sufian dalam hati.
Bukan salah Qaseh. Sungguh! Anaknya itu
langsung tidak bersalah. Dialah yang bersalah. Kalau dia
tidak terlampau ikutkan kata hati, tentu Qaseh tidak akan
membencinya. Kalau dia tidak abaikan Qaseh, dan kalaulah
dia bertegas dengan Latipah untuk menjaga Qaseh, tentu
semua ni tak akan terjadi dan Qaseh tidak akan membencinya.
Tetapi, apalah gunanya sekarang. Menangis air mata darah
sekalipun, keadaannya masih tetap sama. Tetap tidak akan
merubah rasa benci dan dendam Qaseh terhadapnya.
Mak Siti merenung lama kepada Qaseh dan Sufian
dengan dahi yang berkerut dan wajah yang penuh dengan
tanda tanya. Hatinya bagaikan dapat meneka sesuatu. Melihat
riak pada wajah Qaseh yang berubah tiba-tiba itu dan wajah
mendung Sufian, sudah cukup membuatkan hati Mak Siti
berasa curiga.
“Awal kamu datang hari ni, Sufian?” tanya Mak Siti
berbasa-basi memecahkan kebisuan tatkala melihat Qaseh
hanya diam sambil tunduk merenung lantai tanpa membalas
pertanyaan ayahnya sebentar tadi.
“Tan Sri suruh datang awal kak. Ada mesyuarat
penting katanya.” Balas Sufian perlahan seakan-akan tidak
bersemangat.
“Emm... Qaseh naik atas dulu ye. Nak kejutkan
Abang Harith.” Tanpa menantikan jawapan Mak Siti dan
ayahnya, Qaseh terus berlalu dari ruang dapur menuju ke
tingkat atas. Dia sebenarnya tidak betah lagi untuk terus
duduk di situ bersama-sama dengan ayahnya.
Wajah Sufian semakin mendung. Matanya
tidak sanggup memandang wajah Mak Siti yang sedang
merenungnya dengan dahi berkerut. Saat dan tika itu dia
yakin Mak Siti pasti sudah dapat menghidu sesuatu, namun
biarlah begitu.
“KAU merayap ke mana hah? Kenapa tak kejutkan aku?
Dah lambat, tahu tak???” suara keras Harith menerjah tepat
ke gegendang telinga Qaseh sebaik saja dia melangkah masuk
ke bilik.
Qaseh diam. Matanya yang redup dan berkaca
itu memandang terus kepada Harith yang sudah lengkap
berkemeja biru laut dan berkot hitam. Nampak kacak sekali.
Dia diam membatu, sepatah pun tidak menjawab.
Harith tergamam melihat wajah Qaseh yang tampak
sayu dengan mata yang sudah berkaca itu. Niat untuk terus
mengherdik Qaseh terus terbantut. Entah mengapa hatinya
yang sedang menggelegak panas itu berasa sejuk tiba-tiba.
‘Aik, kenapa pulak dengan minah kampung ni?’
Harith sudah tertanya-tanya.
“Kenapa ni?” tanya Harith lembut. Dia datang
mendekat kepada Qaseh dan cuba menggapai tangan Qaseh
untuk memujuk. Sungguh! Walaupun hatinya sakit setiap
kali terpandangkan wajah Qaseh, namun melihat wajah
Qaseh yang tampak sedih dan sayu saat itu membuatkan
hatinya menjadi lembut tiba-tiba.
Cepat-cepat Qaseh melarikan tangannya daripada
digapai Harith sambil menggelengkan kepalanya dengan
laju. Dia mengundur setapak ke belakang, cuba menjarakkan
kedudukan mereka.
“Huh...” Harith mendengus kecil sambil matanya
merenung tajam kepada Qaseh yang sudah pun tunduk
merenung lantai. Sakit pula rasa hatinya diperlakukan
begitu. Sebelum ini, belum pernah ada perempuan yang
berani menolaknya, dan inilah pertama kalinya. Harith rasa
betul-betul tercabar.

Sesuci Cinta Qaseh - Bab 9

“KAU ni kenapa?” bentak Harith dengan kasar
sebaik saja mereka sudah berada di dalam bilik. Pintu bilik
yang besar dan indah itu sudah berkatup rapat. Matanya
masih tajam merenung Qaseh yang hanya membisu dengan
wajah tanpa sebarang riak. Sakit hati!
Qaseh pula masih berdiri kaku merenung di segenap
ruang bilik tidur milik Harith yang tampak mewah dan indah
itu. Memang jauh berbeza dengan bilik usang miliknya di
kampung.
‘Patutlah Harith berlagak tak ingat dunia.’ Gumam
Qaseh sambil matanya masih tetap setia, melilau ke segenap
ruang tanpa mempedulikan jelingan tajam Harith.
“Hoii!!! Kau dengar tak? Aku bercakap dengan kau
ni!” Harith semakin hilang sabar. Tangan Qaseh disentap
kasar sehingga tubuh Qaseh terdorong ke depan dan terus
berlaga dengan tubuh sasa miliknya.
“Aduhh!!! Awak ni kenapa? Nak bunuh orang ke apa?”
Qaseh sudah menarik tangannya kembali dan mengundur
sedikit ke belakang, menjarakkan dirinya daripada Harith.
‘Adoi! Sakit lengan aku. Dahlah tangan besar macam
gajah!’ kutuk Qaseh dalam hati.
“Kau tu yang pekak!!! Aku bercakap dengan kau,
boleh kau buat tak tahu aje. Aku tahulah bilik kau yang dekat
kampung tu tak secantik bilik aku ni, tapi janganlah tunjuk
sangat jakun kau tu.” Suara Harith masih lagi meninggi,
merenung Qaseh dengan tajam tanpa berkelip. Jika diikutkan
rasa hatinya yang tengah marah itu, mahu ditamparnya
Qaseh cukup-cukup.
‘Boleh pulak orang bercakap dengan dia, dia buat
bodoh aje!!!’
“Hmm... apa yang awak tak puas hati ni? Cuba awak
bawa mengucap. Asyik-asyik nak naik angin aje. Apa sebab
yang awak nak meroyan tak tentu pasal ni?” soal Qaseh
dengan nada perlahan dan muka yang selamba, malas mahu
melayan angin Harith.
“Kau tu la! Tadi kenapa depan tok ayah kau buat
muka hah? Kan kita dah setuju nak berlakon depan semua
orang.”
“Buat muka?” Dahi Qaseh sudah berkerut, buat-buat
tidak faham dengan pertanyaan Harith.
“Kau tak payah nak buat muka seposen. Aku tahu
kau faham maksud aku.” Harith masih belum berpuas hati.
“Okey! Saya cuma tak suka awak pegang dan peluk
saya sesuka hati. Kalau ye pun awak nak berlakon, tak
payahlah nak ambil kesempatan. Saya tak suka!!!” bidas
Qaseh akhirnya.
“Wooowooo.... tunggu dulu! Kau cakap apa tadi? Aku
cuba ambil kesempatan? Ha... ha... ha... lawak bodoh ke apa
ni? Kau jangan nak perasan boleh tak. Aku pun tak inginlah
nak sentuh kau. Kalau bukan sebab nak berlakon depan tok
ayah, jangan harap aku nak sentuh atau pegang kau. Dalam
mimpi pun aku tak inginlah.” Harith sudah ketawa mengejek.
Kakinya melaju ke arah penyidai tuala dan terus mencapai
tuala dengan laju. Panas betul hatinya melayan Qaseh.
‘Mandi lagi bagus!!!’ gumam Harith dalam hati
dengan muka yang mencuka.
“Awak nak buat apa ni???” Qaseh separuh menjerit.
Mukanya sudah merona merah, lalu dia terus berpaling ke
arah lain.
Jantung Qaseh kembali berlari laju. Seumur
hidupnya, inilah pertama kali dia melihat seorang lelaki asing
tak berbaju berdiri di hadapannya. Selalunya cuma Tok Daud
saja yang berbuat begitu.
“Buka bajulah! Kau nampak aku tengah makan nasi
ke?” bidas Harith sambil tersenyum mengejek.
‘Berlagak suci konon!’ ejek Harith dalam hati. Dia
mencampakkan baju dan seluar yang dipakainya tadi ke atas
katil dan dengan hanya bertuala, dia terus menghilangkan
diri ke dalam bilik air.
Qaseh menarik nafas dalam-dalam, rasa tersekat
seketika nafasnya di kerongkong.
“Huh!!! Mamat berlagak tak tahu malu. Kalau
macam ni hari-hari, boleh sakit jantung aku.” Qaseh
merungut sendiri sambil mengurut dadanya.
QASEH masih terkebil-kebil di meja makan. Usai
menunaikan solat isyak sebentar tadi, dia telah dipanggil
turun oleh Mak Siti untuk makan malam bersama. Hidangan
penuh di atas meja masih dipandang sepi oleh Qaseh. Nasi
di pinggannya pun belum terusik lagi. Ingatannya pantas
melayang jauh, teringatkan datuknya yang berada nun jauh
di kampung.
‘Atuk buat apalah sekarang? Apa yang atuk makan
malam ni agaknya?’ Qaseh mula bermain dengan emosi.
“Qaseh, apa yang termenung lagi tu? Makanlah
cepat.” Tegur Tan Sri Musa dengan lembut sambil tersenyum
manis apabila melihat Qaseh hanya merenung saja lauk-pauk
yang terhidang di atas meja sedari tadi.
“Hah? Err... ye tok ayah.” Jawab Qaseh
tergagap-gagap. Kini wajah tua datuknya sudah hilang
dari ingatan, diganti pula dengan wajah Tan Sri Musa. Dia
mengukir senyum, cuba menyembunyikan rasa di hati.
“Kenapa sayang, tak suka lauk-lauk ni ke? Tak biasa
makan lauk-lauk macam ni ye?” tanya Harith perlahan sambil
tersenyum nipis.
Qaseh tahu Harith sedang memerli sebenarnya.
“Ehh... tak adalah. Suka.” Jawab Qaseh laju sambil
tersenyum kelat.
‘Kurang asam punya mamat berlagak! Saja nak
kenakan akulah tu. Aku tahulah aku ni orang miskin, tak
pernah makan lauk-pauk yang mewah macam ni.’ Desis
Qaseh dalam hati. Sakit pula hatinya melihat wajah Harith
yang tampak bersahaja itu.
“Dah tu... cepatlah makan. Ke sayang nak abang
suapkan?” tanya Harith lagi sambil mengangkat kening dan
tersenyum lebar. Dia merenung manja kepada Qaseh.
Tan Sri Musa hanya tersenyum senang melihat
kemesraan cucu dan cucu menantunya itu. Lega rasa hatinya
melihat layanan baik Harith terhadap Qaseh.
“Errr... tak payah!” Laju saja Qaseh memangkah.
‘Cis!!! Sayang konon. Nak termuntah pulak aku rasa.
Kau pandai berlakon ek. Takpe, aku bagi kau berlakon dulu
puas-puas. Tapi kan, bila kau senyum macam tu... kenapa ek,
jantung aku ni laju pulak berdegup? Haisshhh!!! Qaseh!!! Apa
yang kau merepek ni?’
“Dah tu, termenung apa lagi tu?” sekali lagi suara
lelaki Harith menerjah tepat ke gegendang telinganya.
Qaseh cepat-cepat menyuakan nasi ke mulutnya
sebaik saja mendengar pertanyaan Harith, tidak mahu lagi
isu itu dipanjangkan. Tan Sri Musa tersenyum lebar melihat
gelagat Harith dan Qaseh.
“AWAK buat apa tu?” tanya Qaseh dengan dahi berkerut
melihat Harith yang sedang menghampar Toto tebal di lantai.
Dia berdiri tegak berhampiran Harith, memerhatikan segala
tingkah Harith dengan penuh minat.
Harith berhenti seketika, mata Qaseh direnung
tajam.
‘Huhh! Dah tengok, lagi mahu tanya ke?’ bentak
Harith dalam hati.
“Soalan apa kau tanya ni? Kau tengok aku tengah
buat apa, makan jajan?” bidas Harith dengan nada menyindir
sambil menyambung semula kerjanya.
Berdesing telinga Qaseh mendengar jawapan yang
begitu sinis daripada suaminya itu.
‘Ee... geramnya aku! Sabar Qaseh... sabarrr... dia
sekarang dah jadi suami kau.’ Qaseh menarik nafas panjang
cuba menyabarkan dirinya. Pesan Tok Daud bagaikan
terngiang-ngiang di telinganya.
‘Qaseh, sekarang Qaseh dah jadi isteri
orang. Walau apa pun yang terjadi, Qaseh
kena patuh dan taat pada suami, hormat
suami. Syurga seorang isteri itu terletak di
tapak kaki suami. Atuk tak nak Qaseh jadi
isteri derhaka.’
Qaseh mengeluh kecil, dia beristighfar beberapa kali
di dalam hati. Sukar betul untuk dia mendidik hatinya supaya
berlembut dan berbaik sangka kepada lelaki, lebih-lebih lagi
kepada lelaki yang sedang berdiri di hadapannya sekarang.
Lelaki yang langsung tidak dikenalinya dan kini sudah sah
bergelar suaminya. Lelaki yang terang-terangan membenci
dirinya.
Sekali lagi Qaseh mengeluh, cuba menghilangkan
rasa geram yang berbekam di hatinya kini. Seketika kemudian
dia bersuara dengan perlahan, cuba sedaya upaya untuk
berlembut. Nanti tak pasal-pasal pula jadi isteri derhaka.
“Hmm... saya tahulah awak tengah hampar Toto tu,
tapi nak buat apa hampar dekat situ suamiku sayanggg... Lagi
satu, boleh tak kalau saya tanya awak apa-apa, awak jawab
dengan baik? Tak payahlah nak ikut angin meroyan awak tu,”
balas Qaseh lembut sekali tapi cukup berbisa.
Harith pantas berpaling, merenung tepat ke dalam
anak mata Qaseh. Mata mereka bertembung, lama begitu.
Tiba-tiba saja jantung masing-masing mula berdegup
kencang.
Qaseh sudah macam cacing kepanasan. Redup
mata Harith yang menikam tepat ke dalam anak matanya
itu membuatkan dadanya berasa sesak dan sukar untuk
mengatur nafas.
‘Hesy, kenapa ni Qaseh! Tak pernah-pernah pulak
kau rasa macam ni. Cool okey... kawal emosi kau tu.’ Qaseh
sudah mula bercakap sendiri dalam hati.
Dada Qaseh semakin sesak tatkala Harith sudah mula
datang mendekat, rapat terus kepadanya. Qaseh mengundur
setapak ke belakang, tetapi Harith mara lagi setapak ke
hadapan.
Gulppp!!! Qaseh sudah menelan liur. Mukanya sudah
berubah cuak. Mata Harith yang masih setia merenungnya
itu benar-benar membuatkan jantungnya bagaikan mahu
melompat terus keluar. Sekali lagi Qaseh mengundur, namun
langkahnya sudah tersekat. Dia sudah tersandar di dinding
bilik, tidak dapat bergerak ke mana-mana lagi.
Harith tersenyum sinis, terus mara ke depan
betul-betul menghadap Qaseh. Wajah mereka begitu dekat
sehinggakan Qaseh dapat mendengar dengan jelas bunyi
desahan nafas Harith yang seakan tidak begitu teratur tika
itu.
‘Ya Allah... apa kena dengan mamat berlagak ni?
Janganlah dia buat benda yang bukan-bukan.’ Getus Qaseh
tidak putus-putus dalam hati. Mukanya sudah berpeluh nipis,
seram melihat renungan dan senyuman yang dilemparkan
Harith kala itu.
Harith pula semakin galak mengenakan Qaseh.
Wajah ayu Qaseh direnung dengan begitu rakus, seakan
tidak mahu ketinggalan walau seinci pun. Dari dahi turun ke
kening, kemudian beralih pula pada mata Qaseh yang jernih.
Dari mata, turun pula pada hidung Qaseh yang terletak cantik,
dan akhirnya pandangan Harith jatuh tepat pada bibir merah
basah milik Qaseh. Lama pandangannya terpaku di situ.
Gulpp!!! Kini giliran Harith pula yang menelan liur.
Entah mengapa hati lelakinya berdebar-debar melihat semua
keindahan milik Qaseh.
‘Huhh!!! Cantik juga isteri aku ni. Lama-lama boleh
cair jugak ni,’ bisik Harith sendiri. ‘Isy!!! Jangan buat kerja
gila Harith! Ingat balik tujuan kau kahwin dengan dia. Bukan
sebab cinta okey. Kau dah ada Bella, lagi seksi, lagi hot.
Perempuan kampung ni boleh jadi bahan je untuk kau!’ desis
Harith lagi. Dia kemudiannya tersenyum penuh makna.
Bulu roma Qaseh mula berdiri tegak tatkala Harith
sudah mula membelai pipi dan bibirnya dengan hujung jari.
Qaseh kaku. Seumur hidupnya dia tidak pernah berdepan
dengan situasi begitu. Selama ini dia paling rapat dengan
Aamar, tetapi Aamar tidak pernah berkelakuan begitu. Qaseh
mula rasa keliru.
‘Ya Allah!!! Aku takut... bantulah aku...’ doa Qaseh
tidak putus.
“Nak cakap baik-baik macam mana? Macam
sekarang ke?” Harith berbisik lembut di telinga Qaseh sambil
tangannya membelai mesra rambut Qaseh.
“Errr...” Qaseh kelu. Jantungnya jangan cakaplah,
rasa macam nak melompat terjun aje. Dahinya pula sudah
berpeluh-peluh, takut betul apabila Harith berkelakuan
begitu.
“Hmm... kalau kau nak tahu, aku hampar Toto tu
sebab aku nak tidur kat situ. Kau ingat aku kebulur ke nak
tidur dengan kau kat atas katil tu. Memang taklah.” Bisik
Harith masih perlahan di tepi telinga Qaseh tapi cukup
berbisa dan menggores hati Qaseh. Tubuh Qaseh ditolak ke
tepi dan sambil ketawa mengejek, Harith berlalu ke arah Toto
yang dihampar sebentar tadi. Dia terus merebahkan diri di
situ.
Zupp!!! Terasa darah menyerbu ke muka Qaseh.
Tiba-tiba saja perasaan yang terbuai tadi bertukar rentak.
Seketika itu juga perasaannya bercampur baur. Ada rasa
benci, ada rasa malu, ada rasa sedih, ada juga rasa geram.
Yang nyata semua rasa itu kini bercampur baur menjadi
satu, membuatkan Qaseh seolah-olah mahu menjerit dan
menangis.
‘Ya Allah... sakitnya hati!!! Atuk.... Aamar... Comot...
tolong Qaseh. Qaseh nak balikkk...’ rintih Qaseh dalam hati
dengan mata yang mula berkaca.