DAPATKAN TEASER PERCUMA!


Nama Penuh Anda

Alamat E-mel Anda

Google+ Followers

Sunday, 8 October 2017

Awak Dah Curi Hati Saya - Bab 12

DUA hari Husna diberi MC oleh abangnya.
Selama 2 hari itu jugalah dia terperuk di rumah tanpa berbuat
apa-apa. Kalau ikutkan hati dan kepala degilnya, pada hari
pertama MC lagi dia sudah mahu pergi bekerja. Bosan duduk
di rumah tanpa berbuat apa-apa.
Selama dia sakit, Puan Serina dan Nomi, kucing
kesayangannya itu menjadi peneman setianya di rumah.
Sedikit sebanyak dia rasa bersalah juga pada mamanya.
Disebabkan dia, mamanya terpaksa menutup restoran selama
2 hari.
Dan... selama hari itu jugalah, Mikail terus menyepi
daripadanya. Kadangkala naik sesak dada memikirkan
tentang kekasih hatinya itu. Masalah apa yang melanda Mikail
sebenarnya? Takkan sibuk sampai nak balas mesej dia sepatah
pun tak boleh!
Adira pula, sudah 2 hari telefon bimbitnya tidak dapat
dihubungi. Entah apa masalah yang melanda sahabat baiknya
itu, Husna sendiri tidak tahu. Sikap Adira sejak kebelakangan
ini juga menjadi teka-teki kepada Husna. Kadangkala dia rasa
seolah-olah Adira sengaja mahu mengelak untuk berjumpa
dengannya. Masih terngiang di telinganya, permohonan
maaf yang terbit dari bibir Adira sewaktu pertemuan terakhir
mereka di restoran mamanya tempoh hari. Wajah redup
Adira. Sorotan mata suram Adira... semuanya masih jelas
dalam ingatannya. Apakah sebenarnya yang berlaku?
“Meowww...” Nomi yang sedari tadi duduk di ribanya
mengiau manja. Tercantas terus lamunannya tentang Mikail
dan Adira.
“Ya, Nomi... lapar, ya? Sayang mummy ni dah nak
makan ke?” Kepala Husna tunduk merenung Nomi di riba.
Tangan pula mengusap lembut kepala dan tubuh Nomi.
Damai.
“Meowww...” Nomi terus mengiau manja. Hidungnya
disondol ke dagu Husna berkali-kali untuk bermanja.
Kemudian Nomi kembali mengemaskan duduknya di riba
Husna.
Tersenyum lebar Husna dengan gelagat Nomi.
“Nomi, tahu tak mummy rindu sangat dengan daddy
Mika. Kenapalah daddy buat mummy sedih macam ni?”
Ringan saja mulut Husna meluahkan rasa hatinya pada Nomi.
Kucing kesayangannya itu hanya diam di riba.
Tangan Husna terus-terusan membelai bulu lembut Nomi.
Diam seketika, dia menyambung lagi.
“Nomi tahu tak, 2 hari lepas mummy ada terjumpa
semula dengan mamat kekwat yang mummy pernah cerita
dulu tu. Tapi kali ni, dia dah tak kekwat lagi dengan mummy.
Dia jadi hero yang selamatkan mummy dari mat-mat gian.”
Bibir Husna sudah tersungging senyum. Bayang Wazif terus
menjamah memorinya tanpa dipaksa-paksa.
“Nomi... dia kacak tau.” Semakin menguntum pula
senyuman di bibir Husna.
“Kening dia, lebat terbentuk. Mata dia, warna coklat
cair. Bila dia renung mummy, nampak bercahaya. Cantik
sangat! Hidung dia, mancung terletak. Bibir dia... merah
seksi. Kulit muka dia, glowing gila. Hmm, kalau mummy
tak setia dengan Daddy Mika, dah lama mummy jatuh cinta
bergolek dengan dia...” Bayang Wazif terus-terusan menjamah
memorinya. Membuatkan jantungnya berdegup-degup.
“Meowww...” jawapan panjang Nomi sekali lagi
mencaras lamunannya. Membuatkan pipinya terasa panas
berbahang.
“Ya Allah! Kenapa mummy berangan pasal dia pulak
ni? Nasib baik tak ada orang.” Husna pegang kedua-dua belah
pipinya sambil menggeleng laju.
“Baby!”
Saat itu juga terdengar suara Puan Serina melaung
namanya dari muka tangga.
“Ya, mama!” jawab Husna separuh melaung juga.
“Buat apa berkurung aje dalam bilik tu? Mari turun
sarapan.”
“Ya, ma. Kejap lagi Una turun.” Husna memasang
telinga beberapa saat. Tidak terdengar pula sahutan daripada
mamanya. Okey, pasti mamanya sudah berlalu ke dapur.
“Jom, Nomi! Sebelum nenek mengamuk, baik kita
turun cepat.” Perlahan Husna menapak turun dari katil
sambil mendukung Nomi. Langkah diatur dengan penuh
berhati-hati. Biarpun luka di lututnya sudah sedikit berparut,
tetapi masih terasa sengal setiap kali dia menapak.
“Baby,” panggil Puan Serina lembut. Seulas
senyuman sudah mekar di bibirnya. Walaupun usianya sudah
menginjak ke 50-an, namun wajahnya masih nampak muda.
Penampilannya juga masih nampak menarik dan bergaya.
“Ya, ma?” sahut Husna laju. Tidak jadi mahu
menyuap bihun goreng ke mulut.
“Kerja dengan mama, nak?”
“Again?” Husna sandarkan tubuhnya rapat pada
kerusi makan. Kedua belah tangannya sudah bersilang di
dada.
“Baby... mama betul-betul dah penat. Tak ada
siapa dah yang mama boleh harapkan selain daripada baby.
Abang sibuk dengan kerjaya dia. Sudah bertahun lamanya
mama uruskan restoran dan butik pakaian kita tu. Rasanya,
dah tiba masa untuk mama berehat. Dalam usia macam ni,
mama dah tak nak fikir apa dah. Apa yang mama impikan
dalam usia macam ini hanyalah duduk berehat dekat rumah.
Inilah peluang mama untuk dekatkan diri dengan Pencipta,
nak bermain dengan cucu-cucu. Hanya itu impian mama
sekarang,” luah Puan Serina dengan suara perlahan. Redup
matanya nampak benar dia mengharap.
Liur Husna tertelan sendiri. Belakang lehernya
digaru tidak bersebab. Bihun goreng yang terasa enak di lidah
tadi tiba-tiba terasa pahit. ‘Kejam ke aku ni?’ Hati dia mula
berbisik sendiri.
“Baby...”
Jemari runcingnya sudah digenggam erat oleh
mamanya. Membuatkan perasaannya semakin dihambat
resah. Memang dia lemah apabila setiap kali Puan Serina
merayu. Sejahil mana pun dia, untuk kecewakan hati seorang
ibu memang dia tidak sanggup!
“Mama... bagi baby sikit lagi masa, ya?” Genggaman
mamanya dibalas mesra. Sebuah senyuman sudah terlakar di
bibirnya. Lambat-lambat dia nampak Puan Serina mengukir
senyum.
“Jangan lama sangat. Mama dah penat nak tunggu,”
“Insya-Allah, ma...”

TELEFON BIMBIT Mikail menjerit tidak henti-henti dari
tadi, namun dibiarkan saja. Tidak ada hati langsung dia mahu
menjawab. Tanpa melihat siapa pemanggilnya pun, dia sudah
boleh mengagak panggilan itu datang daripada siapa. Tangan
kekarnya masih utuh memeluk tubuh Adira yang sedang
berbaring membelakanginya di katil. Sesekali tangan itu
naik membelai rambut Adira yang terlepas bebas. Kemudian
tangan itu merayap pula ke bahu mulus Adira yang terdedah.
Sudah 2 hari mereka di sini. Di Pulau Pangkor.
Bercuti sambil bekerja. Terasa seakan cepat pula masa
berlalu. Petang nanti mereka sudah mahu pulang ke Kuantan
semula. Kalau ikutkan Mikail, dia mahu panjangkan cutinya.
Tetapi Adira tidak bersetuju. Masih banyak lagi kerja yang
sedang menantinya di pejabat. Ini pun, dia dikira bernasib
baik kerana majikannya bermurah hati mahu meluluskan
cutinya selama 2 hari. Dapatlah dia temankan Mikail di sini.
Sekali lagi telefon bimbit Mikail menjerit nyaring.
Membuatkan Adira terus meloloskan diri dari pelukan Mikail.
Dia bingkas bangun dan duduk berjuntai kaki di birai katil.
Baju tidur bertali halus yang sedikit terlondeh ke bahu
dibetulkan. Wajahnya sudah mencuka.
“Kenapa ni, sayang?” Mikail juga sudah bingkas
duduk di katil. Bahu Adira cuba disentuh dari belakang,
namun cepat pula Adira mengelak. Bungkam! “Sayang...”
Suara Mikail gemeresik di telinga Adira. Membuatkan hati
yang sedang terbakar itu menjadi sejuk sedingin salju. Pantas
tubuh dikalihkan menghadap ke Mikail. Wajah lelaki yang
dicintai dengan sepenuh hati itu direnung dalam-dalam.
“Mika, sampai bila?” Akhirnya, terluah juga apa yang
dipendam selama ini.
“Sampai bila apa?”
“Jangan buat-buat tak faham. I tahu siapa yang call
you. Sampai bila kita nak terus menipu dia macam ni? I rasa
berdosa, Mika. Sampai bila kita nak sembunyikan hubungan
kita ni? Ataupun you masih sayangkan dia?” Wajah cantik
Adira sudah berubah mendung. Wajah mulus Husna terus
menjamah ruang matanya. Membuatkan perasaan bersalah
semakin menebal di jiwanya.
Satu keluhan kasar dilepaskan oleh Mikail. Dia
juga buntu. Tidak tahu bagaimana caranya dia mahu
berterus-terang dengan Husna. Tak sanggup rasanya dia
mahu melukakan hati insan yang pernah dia cintai. Tapi,
untuk meneruskan hubungan mereka, agak mustahil rasanya!
Sekarang ini tanggungjawabnya hanyalah kepada
Adira. Dan kerana tanggungjawab itu, dia cuba untuk
benihkan rasa cinta dan sayangnya hanya untuk Adira. Dia
bukanlah kaki perempuan, yang boleh mencintai banyak
wanita dalam satu masa yang sama.
“I tak tahu. I pun buntu, sayang. Rasanya perasaan
sayang I dekat dia semakin pudar.”
“Mika... kalaulah dia tahu apa yang dah kita
buat ni, hakikat sebenarnya yang terjadi... I takut
Mika...” Lambat-lambat Adira menelan liur. Wajah kawan
baiknya, Husna semakin kerap pula menjelma. Bagaikan
bayang-bayang yang terus mengejarnya.
Tubuh Adira ditarik rapat ke tubuhnya. Adira
membiarkan saja. Setiap kali Mikail membawa dia ke dalam
pelukan, dia terasa damai dan tenang.
“Kita lupakan dulu soal ni ya, sayang. Sekarang ni,
I cuma nak luangkan masa dengan you. Hanya you dengan
I, tanpa fikirkan pasal orang lain.” Bibir merah Mikail sudah
menjamah lembut pipi Adira. Merayap pula pada leher putih
Adira.
Adira tersenyum nipis. Wajah Mikail ditahan dari
terus merapat ke mukanya. Kedua-dua belah tangannya sudah
memegang kemas pipi Mikail. Matanya pula, merenung dalam
ke mata lelaki itu. Sumpah! Saat dan tika ini, dia benar-benar
jatuh cinta dengan Mikail.
“Janji dengan I. Balik dari Pangkor nanti, you pergi
jumpa dia.”
“Untuk apa?”
“Selesaikan hal kita.”
“Hmm... tengoklah!”
Mendengar jawapan Mikail yang acuh tak acuh saja
itu membuatkan darah Adira mendidih dengan tiba-tiba.
Tubuh Mikail terus ditolak menjauh. Wajahnya dipalingkan
ke arah lain.
Tersentak Mikail dengan sikap Adira. Tidak pernah
Adira bersikap macam ni sebelum ini.
“Sayang...”
“Kalau you tak nak selesaikan semua ni, you
tinggalkan aje I!” tegas Adira menuturkan kata. Tiada
riak bergurau yang terbias pada wajahnya. Bermakna dia
benar-benar maksudkan apa yang dia cakapkan sebentar tadi.
“No! I tak akan lepaskan you. I dah mula sayangkan
you. I dah mula ketagih dengan you. Tak mungkin I sanggup
lepaskan you.”
“Kalau macam tu, you selesaikan hal ni!” Semakin
tegas suara Adira. Dia memang sudah tidak sanggup lagi
hendak berperang dengan emosi sendiri. Perasaan bersalah
kepada Husna membuatkan dia terus menjauh dari kawan
baiknya itu.
“Okey, I will!” Akhirnya, Mikail terpaksa mengalah
juga.
“As soon as possible!”
“Yes, my dear...” Sekali lagi tubuh Adira ditarik
ke dalam pelukannya. Kali ini Adira tidak lagi melawan.
Dibiarkan saja tubuhnya tenggelam dalam pelukan Mikail.
“I want you. Make love with me?” bisik Mikail halus
di telinga Adira. Sesaat telinga itu dikucup. Hangat!
Jiwa Adira mula mengganas. Pelukan Mikail dibalas.
Erat.
“I am yours...” balas Adira lebih halus. Bibirnya
sudah menguntum senyuman penuh makna. Tika ini,
bayang Husna sudah terbang menjauh. Apa yang terhidang
di hadapan matanya saat ini hanyalah tubuh sasa Mikail yang
sedari tadi terus melekat dengan tubuhnya.


*Keluaran September 2017, Boleh dapatkan di pasaran.

Awak Dah Curi Hati Saya - Bab 11

USAI menunaikan solat zohor, Wazif duduk lama
di sejadah. Perasaannya rasa terganggu dengan kata-kata
Wahida sewaktu makan tengah hari tadi. Betul ke dia tidak
reda dengan takdir Allah? Betul ke uminya rindukan dia?
Kalau betul, dia adalah anak yang paling berdosa.
Sejujurnya dia memang tidak boleh menipu diri
sendiri. Hati mana yang tidak kecewa dan remuk apabila
kekasih hati yang dicintai sepenuh jiwa mendirikan rumah
tangga dengan lelaki lain? Bukan sebulan dua mereka
bercinta, bertahun-tahun lamanya. Cinta mereka juga
mendapat restu keluarga biarpun mereka sepupu.
Entah di mana silapnya, Zulaikha tiba-tiba saja
memutuskan hubungan mereka dan mengambil keputusan
untuk berkahwin dengan Hairil, anak pak imam di kampung
mereka. Waktu itu, hanya Allah saja yang tahu bagaimana
hancurnya hatinya. Hampir seminggu juga dia tiada selera
untuk makan. Lagi menyakitkan hati, Zulaikha berlagak
selamba saja apabila berdepan dengannya. Seolah-olah tidak
pernah ada apa-apa yang berlaku antara mereka sebelum ini.
Setiap kali teringat kembali pertemuan terakhir
mereka di rumah Nek Mah iaitu nenek kandung mereka pada
lewat petang itu, perasaan Wazif pasti akan tersiat ganas.
“Ika... kenapa buat abang macam ni? Kenapa
tiba-tiba aje Ika nak putuskan hubungan kita? Kenapa
tiba-tiba aje Ika nak kahwin dengan Hairil? Bukan ke dulu
kita dah janji, selepas kerjaya abang dah stabil, kita akan
berkahwin? Sekarang semuanya dah stabil. Abang dah ada
klinik sendiri. Abang dah beli rumah, dah ada kereta. Kenapa
Ika buat keputusan macam ni?” Redup matanya menyorot
wajah Zulaikha. Sepupu merangkap kekasih hatinya itu
memang cantik orangnya. Memiliki wajah bujur sirih yang
putih bersih, alis mata yang lentik, bertubuh tinggi lampai
dan sangat santun orangnya. Tidak hairanlah ramai lelaki
yang sukakan dia.
Zulaikha tunduk menyulam jari sendiri. Sesekali,
kelihatan nafas berat dilepaskan. Sesaat kemudian, kepalanya
dipanggung. Renungannya jatuh lurus pada wajah kelat
Wazif.
“Abang... abang tak ada buat salah apa pun pada Ika.
Malah sepanjang kita kenal sebagai sepupu dan pasangan
kekasih ni, abang baik sangat dengan Ika. Tapi hati Ika ni dah
tak boleh nak tipu abang.” Ada getar dalam suara Zulaikha.
Tipulah kalau dia tidak rasa bersalah. Namun untuk terus
menipu Wazif dan perasaan sendiri, rasanya dia sudah tidak
kuat.
“Tipu abang? Apa maksud Ika ni? Jadi, Ika nak cakap
yang selama ni perasaan sayang dan cinta yang Ika tunjukkan
pada abang tu cuma lakonan sajalah? Macam tu?” Wazif raup
muka. Suasana petang yang damai dengan angin yang bertiup
sepoi-sepoi bahasa sebentar tadi sudah bertukar menjadi
panas dan merimaskan.
Zulaikha telan liur. Wajahnya dibuang ke laman
rumah Nek Mah. Tidak kuat rasanya mahu berbalas
pandangan dengan Wazif.
“Jangan diam macam ni, Ika. Tolong jangan buat
abang macam ni. Cuba terus-terang, apa salah abang pada
Ika?” Suara garau Wazif turut bergetar. Dada sasanya juga
sudah mula berombak kencang. Seminit pun dia sudah tidak
mampu untuk bertenang lagi. Kebisuan Zulaikha ibarat api
yang membakar dalam sekam.
“Abang tak salah. Hati Ika ni yang dah berubah.
Maafkan Ika, abang. Ika tak boleh nak paksa diri Ika lagi!
Cinta Ika pada abang dah pudar.”
“Cinta dah pudar? Macam itu aje?” Wazif raup muka.
Hanya Allah saja yang tahu perasaan dia saat ini. Ikutkan
rasa sakit hatinya, mahu saja dia tampar mulut Zulaikha
di situ. Senangnya dia bercakap! Selama bertahun lamanya
mereka bercinta, dia jaga Zulaikha macam nyawa sendiri.
Tidak pernah sekali pun dia mengambil kesempatan ke atas
Zulaikha. Bila segalanya sudah lengkap dan dia sudah bersedia
untuk melamar Zulaikha menjadi suri hidupnya, berita ini
pula yang dia dapat. Allah... Dia saja yang tahu bagaimana
rasanya.
“Abang, Ika dah cuba untuk sayang dan cintakan
abang macam dulu, tapi susah. Bersama abang, Ika dah tak
rasa perasaan cinta tu. Selama ni, Ika rasa abang layan Ika
macam adik aje. Abang kaku dalam meluahkan rasa cinta.
Rasanya abang tak pernah ucap pun perasaan cinta abang
pada Ika. Abang tak ada banyak masa untuk Ika. Abang
lebihkan kerjaya abang berbanding Ika. Entah-entah selama
ni, Ika aje yang syok sendiri.” Zulaikha telan liur. Sesaat nafas
dihela sebelum dia menyambung bicara.
“Ika dah jatuh cinta dengan Hairil. Ika rasa dia lelaki
yang terbaik untuk Ika. Mulai dari saat ini, kita putus! Ika dah
terima lamaran Hairil. Kalau tak ada aral, bulan depan kami
rancang nak berkahwin.” Senafas Zulaikha menuturkan kata.
Wazif rasa seolah-olah dirinya telah ditembak oleh
kereta kebal. Tubuh dan hatinya terasa berkecai dan bersepah
merata-rata! Biarpun tutur bicara Zulaikha lembut dan
tersusun, namun pedihnya sampai ke umbi hati.
Tahukah Zulaikha, dia menyimpan semua kata-kata
cinta untuk Zulaikha supaya semua kata-kata cinta akan
diucap setelah mereka sah bergelar suami isteri nanti.
Bukankah itu lebih manis? Tidak cukupkah sikap ambil berat
yang ditunjukkan selama ini? Memang dia mengaku, dia
tidak pernah menyentuh tangan Zulaikha dan melafazkan
kata-kata cinta sepertimana pasangan bercinta yang lain
buat. Dia hanya mahu menjaga kesucian Zulaikha. Apakah
itu tidak cukup membuktikan perasaan sayang dan cintanya?
Mata Wazif terpejam rapat. Sampai saat ini, rasa
sakit itu masih terasa dan bersisa. Kerana kesakitan itulah
dia tidak betah menunjukkan diri di kampung halamannya.
Bagaimana dia mahu berdepan dengan realiti, sedangkan
bayang Zulaikha tetap mengejarnya baik dalam terang
mahupun kelam. Dan kerana kesakitan itulah, dia bekukan
hatinya untuk mencintai mana-mana perempuan. Cukuplah
sekali. Tapi... kenapa bila berdepan dengan Husna, hati dia
jadi lain?
“Angah, boleh adik masuk?” Suara Wahida yang
menjengah di muka pintu biliknya mematahkan setiap
ranting kenangan. Laju telunjuknya menenyeh mata. Tidak
mahu adik perempuannya itu nampak air mata lelakinya.
“Ehemm... masuklah. Angah baru selesai solat ni.”
Kepala ditoleh seketika ke muka pintu sambil bibir merahnya
menguntumkan senyum. Dia bingkas bangun dari sejadah.
Melipat dan terus meletakkan sejadah ke atas katil.
Perlahan Wahida menapak ke arah angahnya
yang sudah melabuhkan duduk di birai katil. Wajah bersih
angahnya disorot tanpa berkelip.
“Kenapa renung angah macam tu?” Sebelah kening
Wazif sudah terjongket tinggi.
“Adik... adik nak minta maaf dekat angah pasal tadi,”
Wahida capai tangan Wazif lalu menciumnya lama. Sumpah!
Perasaan bersalah membelit kemas di jiwanya saat ini.
Kenapalah lancang sangat mulut dia tadi!
“Adik tak salah apa pun. Dah, jangan nak touching
sangatlah. Angah okey aje.” Kepala Wahida diusap lembut.
Tadi tu, memang dia sentap dengan adiknya. Tetapi sekarang
semua rasa sentap itu sudah hilang.
“Tipu!” Wahida mencebik. “Angah, kita adik-beradik
tau... rapat pulak tu! Sekali pandang aje, adik dah boleh
tahu apa yang angah rasa. Adik betul-betul minta maaf. Adik
langsung tak ada niat nak sakitkan hati angah. Adik cuma
tak suka angah macam ni. Sebab Kak Zulaikha tu, angah
jadi jauh dengan umi dan abah... dengan keluarga! Make it
simple, angah! Dah tak ada jodoh.”
Make it simple? Wazif tersenyum kelat. Tapi,
betullah tu! Mereka adik-beradik memang rapat. Kalau
nak dibandingkan, Wahida memang lebih rapat dengan dia
berbanding kakak sulung mereka. Mungkin kerana jarak
umur yang terlalu jauh di antara Wahida dan kak long yang
membuatkan Wahida lebih rapat dengannya.
Lagipun, semenjak kak long mereka menetap
di Turki, jarang sekali kakak sulung mereka itu balik ke
kampung halaman. Kalau balik pun, semasa hari raya saja.
Selebihnya mereka sekeluarga hanya berhubung melalui
e-mel ataupun Skype saja.
“Dahlah, adik. Angah tak ambil hati pun. Betullah
apa yang adik cakap tu. Angah yang terlampau ikutkan kata
hati. Sedangkan dia dekat sana... hmm... dah bahagia dah!”
“Tahu pun! Adik tahu angah adik ni kuat orangnya.
Alaaa... angah ni kacaklah! Sekali petik jari aje, satu bas
ekspres datang.” Tergelak halus Wahida dengan kata-kata
sendiri. Tak agak-agak!
“Sebab tu angah malas nak petik jari! Angah
takut nanti bukan setakat sebuah bas yang datang, tapi
berbuah-buah!” Ketawa Wazif sudah berlagu sebaik saja dia
usai berkata-kata.
Wahida pula sudah bulat mata.
“Itu macam over sangat aje!” Bibir sudah mencebik
ke arah angahnya. Tawa Wazif masih berlagu. Lambat-lambat
bibir Wahida sudah tersenyum manis. Dalam diam dia
memanjat syukur melihat wajah angahnya sudah kembali
ceria macam biasa.
“Angah rasa bersyukur sangat dapat adik yang
prihatin macam adik ni. Selalu aje ambil berat tentang angah.
Adik jangan risau, okey? Insya-Allah, ada kelapangan nanti
kita balik kampung sama-sama,” janji Wazif. Wajahnya cuba
dimaniskan sehabis yang boleh. Tidak mahu Wahida terus
diburu perasaan bersalah.
“Betul ni?”
“Betullah. Bagi angah selesaikan dulu semua
kerja-kerja angah. Lepas tu, kita balik kampung.”
“Yeayyy... sayang angah!” Tubuh Wazif sudah dipeluk
erat. Bukan sikit sayangnya pada Wazif, tapi melimpah-ruah!
“Jangan nak seronok sangat. Dah solat ke belum ni?”
“Dah! Tadi lagi. Okeylah, adik keluar dulu. Nak
tengok TV!” Pelukan pada tubuh angahnya dileraikan dan dia
bingkas berdiri.
Baru dua langkah berjalan, Wazif sudah
memanggilnya semula. Spontan kakinya terpaku semula
di lantai. Kening dijongket kepada Wazif sebagai isyarat
bertanya.
“Adik, jangan lupa janji adik. Temankan angah ke
rumah Datin Maira minggu depan.”
“Ya, adik ingat...” Mata dikenyitkan kepada angahnya.
Kaki menapak semula ke muka pintu bilik. Namun, baru
beberapa langkah menapak, sekali lagi kakinya terpasak di
lantai. Keningnya mula berkerut. Mata tajam menyorot pada
sapu tangan bercorak Hello Kitty yang berlipat elok di atas
almari solek angahnya.
“Angah, siapa punya ni?” Tangan Wahida sudah
menyambar laju sapu tangan yang comel itu lalu membeleknya
dengan riak muka kehairanan. Angah punya ke? Macam pelik
aje kalau angah yang punya.
Wazif bingkas bangun dan bergegas ke arah Wahida.
Sapu tangan yang dipegang oleh Wahida segera disambar.
“Ini sapu tangan pekerja angah. Tadi dia pinjamkan pada
angah untuk sapu darah dekat dahi ni,” bohong Wazif. Tidak
tahulah sama ada Wahida perasan atau tidak riak cuak yang
terbias di mukanya.
“Kak Aulia?”
Laju Wazif mengangguk.
Wahida usap dagu. Pelik!
“Bukan dia cuti ke hari ni?” Matanya sudah sepet
merenung Wazif. ‘Nampak macam menggelabah saja. Betul
ke angah ni?’ Sempat lagi hatinya berbisik.
“Err... eh! Pergilah tengok TV. Cerita Korea dah
panggil adik tu.” Tubuh Wahida ditolak keluar dan laju saja
pintu biliknya ditutup. Bukan setakat tutup, tapi kunci terus.
“Angah! Angahhh!” Ketukan di muka pintu biliknya
langsung tidak diendahkan. Bibir mengukir senyum tatkala
bayang wajah Husna tiba-tiba saja datang menyapa. Sapu
tangan Hello Kitty digenggam kemas. Dia akan pulangkan
semula kepada Husna nanti.

“ARRGGHHHH!!! BENCIII...”
Telefon bimbit dicampak ke tepi bantal. Patung Hello
Kitty ditarik kasar dan didakap erat. Sakit hati!
Sudah hampir 20 kali dia menelefon Mikail,
tetapi satu panggilan pun tidak berangkat. WhatsApp yang
dihantarnya juga sudah bertanda biru, namun sepatah pun
tidak dibalas oleh Mikail. Hanya Allah saja yang tahu apa yang
dia rasa sekarang ini. Sakit hati macam kena toreh dengan
pisau. Perlahan-lahan mutiara jernih jatuh menjamah pipi
mulusnya. Argh! Sekali lagi air mata jatuh kerana lelaki itu.
Ruginya!
Adira pun satu, sama naik saja dengan Mikail.
Kalaupun betul sibuk, takkanlah nak angkat telefon dia 5 minit
pun tak boleh? Kenapalah insan-insan kesayangannya seperti
menjauh saja sekarang ini? Semakin dilayan perasaannya,
semakin melebat pula air mata menghujani pipi.
“Baby!” Suara cemas Hazim sudah bergema di muka
pintu bilik Husna. Tercungap-cungap dia mencari nafas.
Husna panggung kepala. Air mata yang tengah laju
mengalir itu disapu dengan tapak tangan.
“Abang ni dah kenapa? Terjerit-jerit...” Suara Husna
bergetar. Bibir pula mencebik.
Hazim melangkah masuk ke dalam bilik Husna.
Mengambil tempat di sebelah adiknya di birai katil. Pipi basah
itu disentuh lembut. Kalau dah menangis macam ni, pasti
adalah yang tidak kena. Alahai... bilalah adik perempuannya
ni nak matang?
“Baby tu, jerit tak ingat dunia! Sampai bergegar
rumah ni dibuatnya. Terkejut abang tau. Kenapa ni? Kenapa
adik kesayangan abang menangis? Sakit lutut, ya?”
“Sakit hati!” jawab Husna dengan mulut
memuncung.
“Parah ni. Sakit lutut dah berjangkit ke hati?” Hazim
tayang muka serius.
“Abanggg... suka sangat menyakat orang. Benci tau!”
Husna sudah mengongoi di dada Hazim. Sudahlah sakit hati
dengan Mikail dan Adira belum terubat. Abangnya Hazim
pula yang menambah rasa.
“Okey, abang minta maaf! Baby kenapa menangis ni?
Cuba cerita dengan abang.”
“Sakit hati!”
“Yalah! Sakit hati dekat siapa? Kenapa?”
“Sakit hati dengan Mikail. Dah berpuluh kali Una
call dia, tapi tak angkat. WhattsApp Una dia baca, tapi tak
balas,” geram Husna.
“Ooo... sebab tu. Dia sibuklah tu.” Lembut suara
Hazim memujuk. Kepala adiknya diusap penuh kasih.
“Adira pun sama. Sekarang ni, susah sangat nak
angkat call Una. Semua orang dah tak sayangkan Una.” Sekali
lagi Husna teresak di dada Hazim. Memang dia benar-benar
sedih saat ini. Selalunya kalau dia demam saja pun, Mikail
dan Adira pasti akan muncul di hadapan pintu rumahnya.
Tapi, sekarang... nak angkat telefon pun susah!
Hazim garu dahi. Kadangkala pening juga kepala dia
nak berdepan dengan kerenah manja Husna ni.
“Tak apalah... Janji mama dengan abang sentiasa ada
dengan baby. Sentiasa sayang baby. Itu dah cukup, kan?”
“Mama dengan abang lain. Diaorang ni lain!” Makin
panjang pula muncung Husna.
“Tapi mama dengan abang lagi penting kan?”
Menari-nari kening Hazim. Saja mahu menyakat adik
manjanya itu. Husna, kalau ikutkan manja dia... sampai
subuh esok pun belum tentu habis cerita.
“Tentulah! Mama dengan abang cinta mati Una tau.”
Pelukan di pinggang Hazim dikemaskan. Ringan juga tangan
Hazim membelai rambut Husna.
“Dah, jangan sedih lagi! Dah solat ke belum ni?”
Husna kemam bibir. Kepala digeleng perlahan
sambil mata menyorot tepat ke muka Hazim. Telinganya pula
sudah bersedia untuk mendengar tazkirah dari abangnya.
“Ini yang abang marah ni. Dah berapa kali abang
cakap, jangan lewatkan solat. Kecualilah kalau terdesak
sangat.” Kening Hazim sudah bercantum rapat. Dalam
manjakan Husna, kalau masuk bab solat dia memang tegas.
“Habis tu, lutut baby sakit...” Mata Husna bergenang
semula.
“Kan boleh solat duduk. Jangan nak bagi alasan.
Abang tak suka. Tahu tak, nanti bila kita dibangkitkan
semula... perkara pertama yang dihitung adalah solat. Masa
tu, nak jawab apa?”
“Okey... Una minta maaf.” Kepala Husna sudah
tunduk merenung tilam. Jemari pula, sudah bersulam sesama
sendiri. Kalau selalulah abang dia bertegas macam sekarang
ni, kecut juga perut dibuatnya.
“Dah, pergi ambil wuduk dan solat. Kejap lagi abang
nak cuci luka dekat lutut baby tu. Petang nanti abang dah
kena masuk kerja.”
“Hari ni kan cuti?”
“Awak lupa ke abang awak ni kerja apa?” Bulat mata
Hazim merenung Husna.
“Hehe... okey, okey!” Husna bingkas berdiri.
“Aduhh...”
“Hati-hati sikit baby!” Wajah Hazim jelas nampak
risau.
“Dah hati-hatilah ni. Abanggg... dukung!” Kedua-dua
belah tangan Husna sudah didepangkan di hadapan Hazim.
Bibirnya pula sudah tersengih nakal.
“Pang, nak?” Hazim bulat mata sambil mengacah
tangan mahu memukul Husna. Dalam hati bukan main
lagi dia menahan ketawa. Husna ni macam-macam betullah
perangai dia!
“Tak nakkk...” Kepala laju menggeleng. Kaki sudah
menapak perlahan ke bilik air. Sebelum Hazim betul-betul
pukul, lebih baik dia cepat.
“Baby,” panggil Hazim saat Husna sudah
menghampiri pintu bilik air.
Spontan Husna menoleh sambil menjongket
kedua-dua belah keningnya sebagai isyarat bertanya.
“Doktor veterinar tadi tu handsome tak?” Tawa kecil
Hazim sudah berlagu. Sengaja dia ajukan soalan itu untuk
mengusik Husna.
“Hah?” Muka Husna terus berubah rona. ‘Isy... saja
nak kenakan akulah tu!’ Hati dia sudah mengomel geram.
“Betul ni, tak kena cium?” Semakin galak pula Hazim
menyakat. Seronok melihat pipi adiknya yang kemerahan
menahan malu.
“Eee... malas nak layan abang!” Husna terus
meloloskan diri ke dalam bilik air. Serentak itu, pintu bilik
air ditutup kuat.
Hazim ketawa lepas.

Awak Dah Curi Hati Saya - Bab 10

LIMA belas minit sudah berlalu, namun mulut
Puan Serina masih belum berhenti berleter. Pot pet pot pet!
Mengalahkan burung murai tercabut ekor lagaknya. Sesekali
matanya dijegilkan ke arah Husna apabila anak perempuan
kesayangannya itu menjawab. Ada sajalah idea Husna hendak
menjawab cakap dia.
“Maa... tolonglahhh...” rengek Husna manja.
Kedua-dua belah tangannya sudah naik menekup telinga.
Tidak tahan rasanya mendengar leteran mamanya yang
berlangsung semenjak tadi. Kalau lagi 10 minit macam ni,
gegendang telinga dia boleh meletup rasanya.
“Apa tolong-tolong? Baby memang suka buat mama
macam ni, kan? Suka buat mama susah hati!” Puan Serina
sudah melabuhkan duduknya di sebelah kanan Husna. Lutut
anak perempuan tunggalnya itu ditarik dan dibelek perlahan.
Jelas terpancar riak kerisauan pada wajah tuanya.
“Aduh! Sakit, ma... Perlahanlah sikit. Macam nak
tercabut rasanya lutut Una ni...” Husna merengek manja.
Makin mengada-ada! Lengan mamanya dipaut erat sambil
kepalanya dilentok ke bahu Puan Serina.
“Biarkan! Budak degil memang macam ni. Berapa
kali dah mama pesan, jangan suka sangat merayau sorang
diri dekat lorong-lorong macam tu! Tapi degil sangat!” Puan
Serina sambung berleter. Kalau ikutkan hati ni, memang dia
tak nak berhenti membebel. Biar naik bernanah telinga anak
perempuan tunggalnya itu. Siapa suruh degil sangat.
“Mama ni... Una dahlah sakit. Lepas tu membebel tak
henti-henti. Dah takdir nak jadi macam ni, ma. Apa kita boleh
buat?” Husna mencebik.
“Hah, salahkan takdir! Tak habis-habis nak salahkan
takdir. Kalau baby tak cari penyakit pergi dekat lorong tu,
tak adalah jadi macam ni!” geram Puan Serina. Cakap sikit
menjawab. Cakap banyak, menjawab-jawab!
“Una cuma kesian dekat kucing-kucing tu. Mama
bayangkan... Nomi dekat rumah ni makan sedap. Tidur atas
tilam empuk. Tapi kucing-kucing gelandangan tu... kesian
diaorang mama. Nak jumpa tulang ikan pun susah. Lapar...”
“Hmm... dah mulalah tu!” Giliran Puan Serina pula
cebik bibir. Dia bukan tak sukakan kucing. Tapi kalau Husna
angkut kucing-kucing tu dekat rumah ni, siapa yang nak
uruskan. Setakat Nomi seekor, rajinlah lagi si Husna tu nak
melayan. Cuba kalau dah banyak.
Husna tergelak halus. Saja dia mahu menyakat Puan
Serina. Dia tahu sangat perangai Puan Serina yang mudah
jatuh simpati tu. Tak kira dekat manusia ataupun haiwan.
“Apa yang kecoh sampai ke atas ni?” Hazim yang
muncul di anak tangga menyapa. Dia nampak sudah kemas
dengan T-Shirt Polo kuning berkolar hitam dan berseluar
jean potongan tiga suku. Nampak kacak biarpun simple!
“Abanggg... sini, tengok lutut Una,” Sebaik saja
terpandangkan Hazim yang menapak kemas ke arah mereka,
Husna terus merengek manja.
“Hmm... dah mulalah tu, mengada-ada!” marah Puan
Serina. Kadangkala naik meluat juga dia dengan perangai
anak perempuan tunggalnya itu. Mengada-ada tahap dewa.
Lebih-lebih lagi kalau dengan Hazim. Kalau orang tidak tahu
mereka adik-beradik, mesti ada yang muntah hijau melihat
tahap gedik anak perempuannya itu.
“Kenapa dengan lutut tu baby?” Laju saja Hazim
meluru mendapatkan Husna. Tidak sampai 2 saat, dia sudah
melutut ke lantai dan membelek luka adiknya bersungguh.
“Jatuh dekat lorong tadi. Ada dua orang mat gian
kejar Una.”
“Ya Allah! Habis tu baby diapa-apakan tak? Siapa
yang rawat luka ni?” Hazim sudah melabuhkan duduknya
di sebelah kiri Husna. Diri adik kesayangannya disorot
bersungguh. Mencari kalau-kalau ada lagi kesan luka di
mana-mana.
“Tak sempat. Ada hero Malaya yang datang
selamatkan Una. Tepat pada masanya.” Senyuman sudah
menguntum lebar di bibir Husna. Saat itu, wajah kacak Wazif
mula terbayang di ruang mata. Dan-dan itu juga, terasa ada
debaran di dadanya. Spontan tangannya naik mendarat di
situ. Bahang panas juga mula terasa menyapa muka. Hangat!
‘Oiittt, Husna! Kau ni dah kenapa?’ Hatinya terus
berperang sendiri.
“Baby, hero mana ni? Kenapa pipi baby blushing
ni?” Hazim sentuh pipi adiknya yang mula berubah rona.
“Haah... hero mana ni?” Tubuh Puan Serina sudah
tegap menghadap Husna. Nampak seolah-olah dia berminat
juga hendak tahu.
“Hero? Hero apa ni?” Husna tayang muka blur.
Habislah! Macam manalah dia boleh terlepas cakap tadi.
Sepatutnya dia kena cakap, dia yang selamatkan dirinya
sendiri.
“Baby?” Hazim mula tegas. Wajah adik perempuan
kesayangannya itu disorot dalam.
“Okey. Una tak tahu. Una tak kenal dia. Nama dia...
Eh, apa nama dia tadi ek?” Husna garu kepala. Kali ini dia
memang tidak main-main. Dia memang terlupa nama lelaki
itu siapa. Yang dia ingat wajah kacak lelaki itu dan pekerjaan
lelaki itu sebagai doktor veterinar.
“Baby nak main-main lagi? Dia ada buat apa-apa
dekat baby tak? Kenapa muka blushing tiba-tiba ni?” Giliran
Puan Serina pula yang menghamburkan tanya. Riak wajahnya
nampak serius saja.
“Tak! Sumpah, Una lupa nama dia. Isy, mama ni...
dia baiklah. Dia doktor macam abang jugak. Tapi doktor
haiwanlah. Klinik dia kebetulan berada dekat belakang lorong
tu aje. Sebab itulah dia datang selamatkan Una tadi. Kalau dia
tak datang, tak tahulah apa akan jadi.”
“Habis tu, kenapa muka baby blushing ni?” Hazim
belum berpuas hati. Lain macam sangat dia tengok adik
perempuan dia ni.
“Abang... muka Una blushing sebab dia tegur cara
Una berpakaian. Malulah Una bila ingat semua tu. Kenal pun
tidak, alih-alih kena tegur macam tu.”
“Itu aje?” Hazim sudah menghamburkan tawa. “Dia
punya blushing macam kena cium!” giat Hazim lagi.
“Abanggg...” Husna mencubit halus lengan Hazim.
Geram. Tak habis-habis mahu kenakan dia.
“Aduh, sakitlah baby!”
“Padan muka! Suka sangat kenakan orang.”
Muncung Husna sudah panjang sedepa.
“Ooo... main kasar ek! Abang ketuk lutut tu nanti,”
tangan Hazim sudah mengacah mahu mengetuk lutut Husna
yang berbalut kemas itu.
“Mama, tengok abang ni. Lutut orang dahlah sakit!”
Spontan tangan Husna memeluk lengan Puan Serina.
Tawa Hazim sudah bergema. “Tahu pun takut!”
“Mana ada takut! Una seram aje. Abang ni bukan nak
tengok luka orang. Nak pedajalkan lagi adalah. Macam ini ke
sayang adik?”
“Padanlah dengan muka baby tu. Degil tak
bertempat!”
“Mamaaa...” Husna terus-terusan merengek.
“Hesy, rimaslah mama. Tepilah, mama nak pergi
hidangkan makan tengah hari ni. Layan kamu berdua
bertengkar, sampai besok pun tak habis!” Pantas Puan Serina
bingkas bangun. Laju juga Husna menyambar lengannya
membuatkan dia terduduk semula.
“Mama, jangan lupa air oren tau!” Mata dikenyitkan
kepada mamanya. Senyuman sengaja dileretkan.
“Allah, budak ni... Itu aje nak cakap? Eee... hempuk
karang!” Puan Serina angkat tangan konon-kononnya mahu
memukul Husna. Matanya sengaja dibulatkan. Geram!
“Abanggg... tolong baby.” Laju saja tangannya
memeluk tubuh Hazim. Mukanya sengaja disembamkan ke
dada Hazim. Mahu menyorok dari mamanya. Tergelak besar
Hazim dengan gelagat Husna.
Bibir Puan Serina pula sudah menahan senyum.
Semakin dilayan perangai anak perempuan tunggalnya ini,
semakin sakit pula rasa dada. Ada-ada saja perangainya yang
memeningkan kepala.
“Tahu takut!” tebak Puan Serina lalu bangkit berdiri
semula. Langkah terus diatur ke dapur untuk siapkan
hidangan makanan tengah hari.
“Gila tak takut! Mama tu lagi garang dari singa
jantan tau,” Husna sudah mengekek ketawa.
“Baby, tak baik buat mama macam tu. Dahlah.
Abang nak pergi tolong mama ni. Baby tunggu aje dekat sini.
Bila semua dah siap nanti, abang datang balik.”
“Abang dukung tau! Lutut Una sakit ni. Tak boleh
nak jalan.” Husna bersuara perlahan. Keningnya sengaja
diteduhkan. Bibir pula sudah mencebik lebar. Sengaja dia
buat muka seposen macam tu untuk minta simpati daripada
abangnya.
Sekali lagi tawa Hazim pecah. Adik perempuan dia ni
memang ratu drama sungguh!
“Mulut sakit tak?”
“Tak!” Laju Husna menggeleng.
“Nasib baik. Kalau tidak, abang pulak yang kena
tolong kunyah makanan untuk baby nanti,” sinis Hazim
sambil tergelak kecil. Saja dia mahu mengusik Husna. Kalau
dah manja tu, sampai ke tua pun macam itulah juga!
“Abanggg...” Husna baling bantal sofa ke arah Hazim.
Cepat-cepat Hazim mengelak dan berlari ke dapur.
“Bluuweekkk... tak kena...” Sempat lagi dia jelirkan
lidahnya kepada Husna.
“Eee... jaga abang! Nanti kena dengan Una tau!
Geramnya!” Husna menjerit lantang. Bibirnya diketap kuat
tanda tidak puas hati. Dari ruang tamu dia boleh dengar suara
Hazim ketawakan dia di dapur.
Perlahan bibirnya mengukir senyum. Dia sayangkan
Hazim. Sayang sangat-sangat. Walaupun abang dia tu kaki
menyakat, dia langsung tidak ambil hati. Mereka cuma 2
beradik. Dan pesan mamanya agar mereka saling menyayangi
dan melindungi antara satu sama lain akan terus terpahat di
hatinya.
Nafas ditarik dalam dan dilepaskan perlahan.
Tubuh disandar rapat pada sofa sambil mata dipejam rapat.
Fikirannya terus melayang jauh, teringatkan peristiwa pagi
tadi. ‘Siapa nama lelaki tadi, ya? Macam manalah aku boleh
lupa ni?’ Hati Husna terus bercakap sendiri.
Memang dia betul-betul terlupa nama lelaki tadi.
Tetapi wajah kacak itu, tidak pula mahu lenyap daripada
ingatannya. Semenjak pertama kali mereka bertemu lagi,
wajah itu seakan terus melekat dalam ingatannya. Pelik!
“Hmm... apa nama dia tadi, ek? Hmm...” Husna
memicit-micit kepalanya. Otaknya dipaksa bekerja keras
untuk mengingati nama lelaki yang telah menolongnya tadi.
“Hah... Wazif!” Akhirnya dia terjerit kecil.

UHUK! UHUUUKK!
Wazif yang sedang ralit mengunyah nasi tiba-tiba
saja tersedak. Pinggan nasi ditolak ke hadapan. Gelas berisi
air putih yang berada di sisinya itu digapai laju lalu diteguk
sehingga licin. Sekarang, barulah dia berasa lega. Mata yang
berair akibat tersedak dengan kuat tadi ditenyeh dengan
hujung jari. ‘Adoi! Siapa pula yang sebut nama aku ni?’ Hati
kecilnya berdesis sendiri.
“Angah, kenapa ni? Makan masakan sendiri pun
boleh tersedak ke? Angah baca bismillah tak tadi?” Terhenti
terus suapan Wahida melihat angahnya terbongkok-bongkok
batuk.
“Ehemm... bacalah adik. Dah nak tersedak, nak buat
macam mana.”
“Agaknya awek angah yang sebut tak?”
“Hesy, awek mana? Mengarut tak habis adik ni.”
Pinggan nasi ditarik semula. Tanpa pedulikan renungan
adiknya, dia menyuap semula nasi ke mulut.
“Angah.” Suapan Wazif terhenti semula. Kepala
dipanggung memandang wajah adiknya.
“Dahi tu kenapa? Bergaduh?” Mata Wahida tepat
menyorot pada kening Wazif yang bertampal plaster. Macam
mana dia baru perasan tentang itu. Padahal dari tadi lagi
mereka duduk makan tengah hari bersama di meja makan.
Tangan kiri Wazif naik menyentuh keningnya yang
sudah bertampal plaster. Sesaat itu juga senyuman nipis
sudah tersungging di bibirnya.
“Tadi masa angah nak bagi makan kucing-kucing
dekat klinik tu, angah terlanggar sangkar. Itu yang luka
sikit. Tak ada apalah. Jangan risau,” bohong Wazif. Gila nak
ceritakan hal yang sebenar kepada Wahida. Mahunya nanti
dia kena usik sampai lebam muka!
“Betul ke ni, angah? Selama ni, angah tak pernah
cuai pun?” Wahida kecilkan matanya. Hati rasa macam tak
percaya saja dengan cerita angahnya itu.
“Betullah! Buat apa angah nak tipu. Dah, makan
cepat. Lepas makan jangan lupa kemaskan semua ni. Angah
dah masak, tugas adik pula untuk kemaskan semua ni.”
“Tahu,” Wahida tarik muncung. Memang macam
itulah selalunya. Jarang sangat dia bersilat di dapur. Kalau
bab memasak ni, angahnya memang lagi terror daripada dia.
Selalunya tugas dia hanyalah memotong bawang ataupun
menyediakan bahan-bahan yang hendak dimasak. Tukang
masak tentulah angahnya, Wazif.
Cuma kalau angahnya terlalu sibuk, dialah yang
ambil alih tugas memasak. Setiap kali itu jugalah Wazif akan
menjadi juri masakan. Mengomel itu dan ini...
“Angah...” Sekali kali dia memanggil. Kali ini sebuah
senyuman sudah tersungging di bibirnya.
“Ada apa dik?”
“Hmm... adik ingat nak balik kampunglah. Dah lama
sangat rasanya tak balik. Last adik balik, bulan lepas. Rindu
sangat dengan abah dan umi. Jom kita balik sama-sama nak?”
Air muka Wazif terus berubah keruh. Liur di
kerongkong tertelan sendiri. ‘Balik kampung?’ Hatinya mula
gelisah.
“Kenapa diam angah? Tak nak ke?”
“Angah sibuklah, adik. Dekat klinik tu ada banyak
kerja lagi. 2 minggu lagi, angah nak kena pergi kursus pula.”
“Hmm... bukan angah sengaja cari alasan ke?
Bukan lama sangat nak balik kampung tu. Adik tahu, angah
mengelak nak balik kampung sebab takut terserempak
dengan Kak Zulaikha, kan?” tebak Wahida.
Wazif tersentap. Mati terus selera makannya. Segala
apa yang ditelan olehnya terasa berpasir saja. Tanpa menjawab
pertanyaan adiknya tadi, dia terus angkat punggung dan
membawa pinggan yang masih berbaki ke singki. Sepatah
pun tidak bersuara!
“Angah, benda dah lepas. Buat apa angah nak kenang
lagi? Anggap ajelah antara angah dengan Kak Ika tu tak ada
jodoh. Kesian dekat umi. Dia rindu sangat dengan angah.
Semenjak Kak Ika kahwin ni, rasanya belum sekali pun
angah balik kampung. Kesian dekat umi dengan abah, angah.
Tambah kesian dengan nenek tu. Dia rindu sangat dengan
angah.” Wahida terus memuntahkan kata. Biarlah angahnya
tidak menjawab. Sekurangnya, dia mendengar. Dah nak dekat
setahun kut!
“Hmm... jangan lupa kemas semua tu. Angah masuk
bilik dulu. Nak solat dan rehat!” Kaki terus dibawa melangkah
tanpa menghiraukan renungan mata adiknya, Wahida. Biarlah
semuanya berlalu dengan senyap. Rasanya tak ada guna lagi
dia hendak berbahas dengan Wahida. Memang semuanya
sudah jelas di mata adiknya.
Wahida jatuh bahu. Sebuah keluhan kecil
dilepaskan saat melihat bayang Wazif sudah menghilang dari
pandangannya.
‘Maafkan adik, angah. Adik tak ada niat nak sakitkan
hati angah. Adik cuma nak angah move on!’ Hati Wahida
kesal sendiri.

Awak Dah Curi Hati Saya - Bab 9

MATA Husna masih galak menyorot ke segenap
ruang di dalam klinik haiwan itu. Sesekali jemarinya naik
mengirai rambut hadapan yang terjuntai di dahi. Susah
rasanya dia hendak percaya yang mamat kekwat tempoh hari
sebenarnya seorang doktor veterinar. Entah-entah dia tipu
kut. Klinik haiwan yang boleh tahan juga besar ini, betul ke
dia yang punya?
Kalau dilihat dari segi perangainya yang kekwat itu,
layak ke dia jadi doktor haiwan? Setahu Husna, sifat dan sikap
seorang doktor haiwan ni lebih penyayang dan lemah-lembut
berbanding dengan doktor biasa. Tapi lelaki ini, cakap pun
main lepas saja. Tak ada tapis-tapis dah! Layak ke?
“Sorry, lama tunggu? Aku cari peti kecemasan
tadi tak jumpa. Pembantu aku sorokkan dalam laci kabinet
pantri rupanya.” Wazif menapak kemas ke arah Husna yang
sedang duduk di atas sofa ruangan menunggu. Di tangannya
sudah tergenggam sebuah kotak pertolongan cemas. Segaris
senyuman dilayangkan untuk Husna.
Okey. Termasuk kali ini, sudah dua kali mamat
kekwat ni bercakap dengan nada lembut dan mesra. Bila dia
cakap baik-baik macam ni, hati Husna mula buat hal. Rasa
macam dah tersuka sikit dengan mamat ini! Tak banyak,
sikittt... aje.
Wazif melabuhkan duduknya di sebelah Husna.
Tangannya lincah saja membuka peti kecemasan yang
diletakkan di atas ribanya. Sebotol antiseptik diambil dan
sedikit kapas dikeluarkan dari pembalutnya.
Husna masih diam tidak berkutik. Matanya saja yang
tidak lekang daripada menyorot setiap pergerakan Wazif. Rasa
canggung benar dengan layanan Wazif saat ini. Tadi bukan
main kekwat lagi!
Baru saja Wazif mahu menyapu antiseptik ke
lututnya, Husna cepat-cepat menahan.
“Eh awak, tak apa... biar saya buat sendiri.”
Senyuman kelat dia lakarkan. Sumpah! Dia memang tidak
selesa dengan keadaan mereka sekarang. Ikutkan hati dia,
memang dia hendak pergi cepat-cepat dari situ.
Gerak tangan Wazif terhenti. Namun, dia tidak pula
menyerahkan botol antiseptik itu kepada Husna. Sebaliknya,
mata coklat cair miliknya menyuluh tepat ke anak mata
Husna.
“Kau ni degil, kan?”
“Tak! Tapi saya cuma tak nak susahkan awak. Lagipun
saya tak nak termakan budi!”
“Kenapa? Takut tergadai body?” Senyuman senget
sudah menghiasi bibir merah Wazif. Geram juga dia
dengan mulut Husna ni. Apa saja yang dia cakap, mesti ada
jawapannya.
“Saya tak kenal awak. Apa niat awak tolong saya pun,
saya tak tahu. Manalah tahu awak nak balas dendam pada saya
sebab saya dah calarkan kereta awak dulu. Tak pun... sebab
hari tu saya dah tumpahkan kopi pada kemeja awak. Haa...
sebab itulah awak intip saya! Kalau tidak macam mana awak
tiba-tiba aje boleh muncul dan jadi hero selamatkan saya?”
“Prejudisnya kau ni kan?” Wazif sudah
menghamburkan tawa.
Husna pula, sudah bulat mata. ‘Lucu ke? Betullah
yang aku fikir tu! Bukan aku kenal dia pun!’ Hati Husna
berdesis geram.
“Hmm... look, cik adik! Aku bukan mengintip kau,
okey! Tadi tu, memang kebetulan aku lalu dekat situ. Kau
tahukan klinik aku ni dekat belakang lorong tu aje. Masa
aku sampai depan klinik ni tadi, tiba-tiba aje aku terdengar
suara kau yang macam cicak tercekik lalat tu, menjerit minta
tolong. Sebab itulah aku tiba-tiba aje muncul jadi hero kau
pagi ni. Faham?” Kening Wazif sudah terjongket sebelah.
Senyuman senget terhias kacak di wajahnya.
Aduh! Biarpun suara Wazif kedengaran begitu
lembut di telinga Husna tetapi perasaannya rasa terpukul
keras. Dalam lembut bicara, sempat lagi Wazif kutuk suara
dia. Memang kekwat sungguh mamat ni!
“Errr... tak kiralah! Saya tetap tak kenal siapa awak.”
Tidak mahu kalah, Husna terus juga berbahas.
Wazif mengeluh berat. Tidak jadi menyapu ubat di
lutut Husna. Duduknya ditegakkan, menghadap lurus ke
Husna.
“Kalau macam tu, hari ni kita berkenalan. Okey,
nama aku Wazif. Ataupun kau nak tahu sekali dengan nama
ayah aku? Hmm... umur aku, 30 tahun. Aku doktor veterinar
dan yang paling penting aku masih single and available. Jadi
kau tak payah risaulah, memang tak akan ada perempuan
yang datang serang kau bila aku tolong sapukan ubat ni. Puas
hati?”
Eleh! Kenalkan diri pun nak berlagak lagi. Husna
mencebik dalam hati. Namun, bibir mungilnya tetap
tersenyum manis kepada Wazif.
“Klinik ni awak punya ke?”
“Bukan. Aku kuli aje dekat sini,” sinis Wazif
menjawab. Rasanya tadi sudah terang lagi bersuluh dia cakap
yang dia doktor dan ini kliniknya. Lagi mau tanya ka?
“Okey, sorry! Saya tahu, saya over! Hmm... saya
minta maaf jugak sebab saya dah calarkan kereta awak. Masa
tu saya memang geram sangat!” Husna tunduk bermain jari
sendiri. Kalau dia terus renung mata Wazif, bimbang pula
jantung dia akan jatuh tergolek nanti. Sejak pertama kali
berjumpa, mata lelaki itu memang sudah berjaya memukau
pandangan dia.
“It’s okay! Aku pun salah. Tapi masa tu memang aku
tak nampak langsung kau nak masuk parking. Aku nak cepat
masa tu. Lagipun kira dah seri kan? Cik Kiah kau pun cedera
jugak aku kerjakan. Aku pun nak minta maaf, okey?” tenang
Wazif menjawab. Dia memang tak nak cari gaduh lagi dah.
Sudah penat rasanya nak bergaduh dengan perempuan comel
di hadapan dia ini.
Husna angguk perlahan. “Hmm... Tapi masa saya
tumpahkan air kopi dekat baju awak tu... sumpah, saya tak
sengaja!” Kali ini mata mereka bersabung. Lama!
Lambat-lambat Wazif ukir senyuman.
“Masa tu aku memang marah! Baju tu aku baru beli
tau! Entah kenapalah malang sangat nasib aku. Asal jumpa
dengan kau aje, adalah benda buruk yang berlaku dekat aku.”
Wazif tergelak halus.
“Maaf...” perlahan suara Husna terluah. Seraut
wajah comelnya sudah kelihatan keruh. Rasa bersalah sangat
apabila Wazif cakap macam tu.
“Dahlah! Aku dah cuci pun baju tu. Hmm... siapa
lelaki dengan kau hari tu? Boyfriend?”
“Haah. Nama dia Mikail,” jawab Husna tanpa
berselindung. Buat apa nak tipu. Dia bukannya ada apa-apa
hubungan dengan Wazif. Kenal pun tidak!
“Owh!” Itu saja yang terkeluar dari mulut Wazif.
Entah kenapa hati dia terasa lain macam pula. ‘Kecewa ke?
Isy! Takkanlah kut!’
“Hmm, cik...”
“Husna! Husna Aqila. Awak boleh panggil saya Husna
aje. Kawan-kawan rapat panggil saya Una.”
“Ooo... okey. Sekarang kita dah kenal, boleh ke aku
sapu ubat sekarang?” Wazif jongket kening sambil tersenyum
lembut.
Husna telan liur. ‘Ya Allah! Kenapa dengan hati aku
ni? Oksigen mana oksigen? Aku rasa nak semput dah ni.’
Hati Husna sudah menjerit kuat. Sumpah! Senyuman Wazif
yang terlebih gula tu mampu melumpuhkan seluruh jiwanya.
Kacak sangattt!
“Ehemm... boleh. Tapi, perlahan-lahan tau!” Husna
betulkan duduknya. Kain skirt yang terasa sedikit tersingkap
ke atas itu dia betulkan. Itulah! Tak dengar lagi cakap mama!
Dah banyak kali mama tegur cara dia berpakaian, tapi tetap
degil. Abangnya, Hazim juga. Sudah naik berbuih mulut
menegur.
“Antiseptik ni pedih sikit. Kau tahan, ya?” Dengan
berhati-hati Wazif menyapu ubat ke lutut Husna. Sesekali
terdengar Husna mengadu kecil. Matanya juga sudah sedikit
berair. Pedih.
“Cik Husna... lain kali jangan pakai baju tak cukup
kain macam ni lagi. Tengok ni! Sekali jatuh aje dah luka
macam ni. Sebab itulah Allah suruh orang perempuan ni
berpakaian yang elok-elok. Supaya dapat menjaga pandangan
mata lelaki terhadap dia. Supaya tidak menjadi fitnah dunia.
Faham tak, Cik Husna?” Lembut suara Wazif menegur.
Tangannya ralit mencuci luka di lutut Husna. Mata pula,
hanya terfokus di situ semenjak tadi.
Senyap.
Husna tidak membalas apa-apa. Hanya matanya yang
sejak tadi tidak lepas daripada menyorot diri Wazif. Alahai...
bila mamat ni dah mula bercakap lembut macam ni, hati dia
mulalah rasa lain macam. Rasa macam dah tersuka tanpa
sengaja saja! ‘Husna, wake up! Kau jangan nak bukan-bukan
ek! Ingat sikit hati kau tu milik siapa. Milik Mikail, okey!’
Perasaan Husna mula berperang sendiri.
“Dengar tak ni? Hmm?” Wazif panggung kepala.
Saat itu juga mata coklat cairnya sudah bertemu tepat
dengan anak mata Husna yang sedari tadi merenung dia tidak
berkelip. Jantung Wazif tiba-tiba berdetak kencang. Liur di
kerongkong tertelan sendiri. ‘Sudah! Kenapa dengan jantung
aku ni?’
Husna cepat-cepat palingkan mukanya ke arah
lain. Jantung dia juga sudah mula berdegup tanpa irama.
Lintang-pukang temponya. ‘Ya Allah... Husna! Klise sangat
okey!’
2 minit berlalu, sepi masih menemani mereka.
Husna mula rasa tidak selesa. Wazif nampak ralit semula
dengan kerjanya mencuci luka di lutut Husna. Tidak ada
tanda-tanda dia mahu bersuara atau berbual mesra.
“Eh, kening awak berdarahlah!” Husna bersuara
sebaik saja ternampak ada luka kecil di hujung kening Wazif.
Tangannya spontan menarik sapu tangan Hello Kitty dari
dalam beg sandang dan laju saja tangan mengelap hujung
kening Wazif. Semuanya berlaku terlalu pantas.
Wazif nampak tersentak dengan tingkah Husna.
“Err... Hmm... tak apa. Nanti aku sapu ubat.”
Sepantas kilat tangan kekarnya menangkap tangan Husna.
Menahan Husna dari terus mengelap luka di keningnya.
Mata mereka bertemu lagi. Masing-masing nampak
terkedu.
“Tapi, kening awak luka...” perlahan suara Husna.
Seakan berbisik saja.
Wazif telan liur. Tangan Husna dilepaskan dan dia
tunduk semula memandang lutut Husna. Tidak pula dia
menjawab kata-kata Husna. Sekali lagi sepi menyelubungi
mereka. Husna mula gelisah macam cacing kepanasan. Dia
benci suasana diam macam ini. Semakin sepi, semakin sesak
rasa dadanya.
“Hari minggu macam ni pun awak kerja, ya?”
Soalan diajukan kepada Wazif. Harapnya, teknik dia untuk
memancing Wazif berbual menjadilah.
Wazif panggung kepala. Senyuman berlari seketika
di bibir nipisnya sebelum dia menjawab pertanyaan Husna.
“Tak. Biasanya hari minggu macam ni, pembantu
aku aje yang akan datang ke klinik ni. Aku kadang-kadang
aje ada dekat sini kalau hari minggu. Macam hari ni, dia ada
hal dan akulah yang terpaksa datang. Kalau tidak, kebulurlah
anak-anak aku dekat dalam sana tu.” Mulut Wazif sudah
memuncung ke arah sebuah bilik di hujung sana.
“Kucing ya? Banyak?” Mata Husna nampak bersinar.
Bila bercerita pasal kucing dia memang sentiasa teruja.
“Banyak. Kau suka kucing?” soal Wazif sambil
menampal plaster pada lutut Husna. “Sekarang sakit lagi
tak?” Muka Husna direnung sejenak.
“Err... dah kurang dah. Terima kasih awak.” Husna
membetulkan duduk. Segan pula rasanya dekat Wazif dengan
apa yang sudah berlaku
Kalau dilihat dari cara dia berpakaian, memang
ramai orang fikir dia jenis perempuan yang mudah disentuh
dan diusung ke sana sini. Hakikatnya, dia amat menjaga
pergaulannya dengan lelaki. Pesan mamanya untuk menjaga
maruah diri sentiasa terpahat di hati. Cuma permintaan
mamanya nan satu itulah masih belum berjaya ditunaikan.
Dia memang ada niat hendak bertudung, tapi serunya masih
belum sampai.
“Tak ada hallah! Perkara kecil aje. Tapi nanti jangan
lupa dapatkan rawatan dekat klinik, okey? Aku ni cuma doktor
haiwan aje. Tak pakar sangat dalam merawat orang,” seloroh
Wazif sambil tergelak halus. Barisan giginya yang tersusun
rapi itu jelas nampak setiap kali dia tergelak. Nampak dua kali
ganda lebih kacak!
“Err... baiklah!” Husna angguk kepala. “Hmm... saya
memang suka kucing. Dulu cita-cita saya nak jadi doktor
veterinar macam awak. Tapi mama saya tak bagi. Dia nak
saya study business dan ambil alih perniagaan restoran dia.
Terpaksalah saya ikut.”
“Bagusnya kau ni. Susah nak cari anak yang taat
zaman sekarang ni. Ingatkan kau ni degil sangat.” Dalam
memuji sempat lagi Wazif memerli. Tapi dalam diam dia mula
berasa kagum dengan perempuan bernama Husna Aqila ini.
Nampak saja macam liar. Hakikat sebenarnya, hanya yang
mengenali diri Husna saja yang tahu sikap sebenarnya.
“Mama sorang. Kalau tak ikut cakap dia, nak dengar
cakap siapa lagi, kan?” Kening Husna sudah terjongket
sebelah. Nampak semakin selesa berbual-bual dengan Wazif.
“Betullah tu. Dekat rumah ada kucing?”
“Ada. Dekat rumah saya ada kucing. Namanya Nomi.
Tapi seekor itu ajelah. Mama saya tak bagi saya bela kucing
banyak-banyak. Serabut katanya. Saya datang dekat lorong
belakang tadi pun sebab nak bagi makan kucing. Tapi, tadi
kucing-kucing yang saya selalu bagi makan tu tak ada. Puas
dah saya panggil, tapi tak muncul-muncul jugak.”
Wazif kerut dahi.
“Kucing warna oren dengan hitam?”
“Haah! Awak tahu ke?”
“Jadi, selama ni... kaulah yang selalu bagi diaorang
makan dekat lorong belakang tu?”
“Haah. Entah ke manalah diaorang pergi,” Husna
melepaskan keluhan kecil. Keningnya juga sudah teduh.
Entah-entah kucing-kucing tu sudah dimakan anjing liar.
‘Hmm... kesiannya.’ Sempat lagi hati dia bercakap sendiri.
“Kau jangan risaulah. Oren dengan Hitam ada
dengan aku sekarang ni. Diaorang ada dekat dalam sangkar
dekat bilik hujung tu. Malam tadi aku tangkap diaorang
untuk bagi vaksin.”
“Vaksin?” Mata Husna bercahaya semula. Syukur
sangat bila dapat tahu keadaan kucing-kucing jalanan itu
baik-baik saja.
“Haah... diaorang memang kucing gelandangan
di bawah pemantauan aku. Setiap kali nak bagi vaksin, aku
akan tangkap diaorang. Bila semuanya dah selesai, aku akan
bebaskan diaorang semula dekat lorong belakang tu. Aku
selalu bagi diaorang makan dekat situ. Tapi sejak akhir-akhir
ni, aku perasan ada orang lain juga yang hantarkan makanan
untuk diaorang. Tak sangka pulak orang tu kau.” Cerita Wazif
bersahaja.
“Patutlah diaorang nampak sihat aje. Rupa-rupanya
ada yang pantau.” Husna membalas senyuman Wazif seadanya.
Siapa sangka dia dan Wazif ada persamaan. Masing-masing
sukakan kucing!
“Haah! Tapi aku memang tak boleh nak bela diaorang
letak dalam klinik ni. Sebab tempat terhad. Sangkar-sangkar
ni memang dikhaskan untuk kucing-kucing yang warded
dekat sini. Lagi satu, aku ada juga sediakan perkhidmatan
jagaan kucing bagi sesiapa yang nak balik kampung ataupun
pergi bercuti.” Wazif menggaru pipi sambil tersenyum nipis.
Dia juga sudah mula berasa selesa berbual-bual dengan
Husna.
“Ooo... maksud awak, hotel kucing?”
“Ya. Hotel kucing!”
Husna angguk kepala tanda faham. Kemudian mata
bundarnya meliar semula ke segenap ruang di klinik itu.
“Eh, dah lama sangat saya dekat sini. Nanti
mengganggu kerja awak pulak. Saya minta diri dululah.”
Husna bingkas berdiri. Sesekali naik berkerut juga dahinya
menahan rasa ngilu di lutut.
“Boleh ke ni? Atau kau nak aku hantarkan?” Wazif
bingkas berdiri juga. Risau rasanya dia hendak melepaskan
Husna memandu sendirian. Berdiri pun nampak macam tak
berapa nak betul aje!
“Boleh. Awak jangan risau. Saya memang nampak
macam manja sikit. Tapi semangat saya kuat. Lagipun, dah
banyak sangat budi yang awak tabur. Saya takut nanti tak
terbalas.”
“Aku tak minta balasan, Cik Husna! Aku buat ikhlas
kerana Allah,” tegas sedikit suara Wazif.
“Saya tahu. Tapi saya yang rasa tak selesa. Apa
pun, terima kasih sebab tolong saya. Saya pergi dulu.
Assalamualaikum...”
Dalam kepayahan Husna menapak. Sumpah, sakit!
Tapi dia tahan sedaya yang mungkin. Gila nak susahkan lelaki
ni lagi. Seram dia nak berlebih-lebihan makan budi. Kalau
dah kenal lama lain pula ceritanya.
“Waalaikumussalam...”
Nafas dilepaskan berat. Sesekali naik berkerut juga
dahi Wazif melihat Husna terhincut-hincut menapak.
‘Boleh tahan degil jugak perempuan ni. Tak padan
dengan kecil! Eh, yang kau nak bersusah-payah fikirkan pasal
dia ni kenapa, Wazif? Buang tabiat?’ Hati Wazif berperang
sendiri.
“Arrrghh! Lantaklah.” Sudahnya, kepala yang tidak
gatal digaru.

Awak Dah Curi Hati Saya - Bab 8

MATAHARI sudah menyuluh terik di
Lorong Wong Ah Jang pada pagi itu. Walaupun jam sudah
menunjukkan ke angka 8 pagi, suasana di sekitar lorong itu
masih lagi suram dan sunyi. Maklumlah, hujung minggu.
Waktu-waktu macam ni tentu masih ramai lagi yang sedang
lena diulit mimpi.
Sudah hampir 10 minit Husna berdiri sambil
bercekak pinggang di situ. Mata meliar galak ke segenap
kawasan lorong. Mencari kelibat kucing-kucing jalanan yang
selalu diberi makan olehnya apabila tiba hujung minggu.
Tapi, hampa! Seekor kucing pun tidak kelihatan di
situ pada pagi ini. Hanya terdapat timbunan kotak buruk
saja di tepi longkang besar. Sampah-sarap juga nampak
bertaburan di sana sini mengotori lorong sunyi itu. Mungkin
kerja anjing liar ataupun tikus mondok malam tadi!
“Meoww...”
“Oreeen, Hitaaam...” Husna terus memanggil
kucing-kucing liar seperti lazimnya dia buat apabila
berkunjung ke situ. Beg silang yang terasa senget di tubuhnya
dibetulkan.
Sepi! Tiada sahutan seperti minggu-minggu
sebelumnya. Husna kerut dahi. Pelik! Selalunya, dengar saja
bunyi Cik Kiah dia datang, kucing-kucing itu semua sudah
berkumpul di situ. Tapi, hari ini...
Nafas ditarik dalam-dalam. Namun cepat pula
dia menekup hidung dengan tangan kiri kerana di tangan
kanannya tergenggam plastik makanan untuk kucing-kucing
liar itu. Terlupa yang dia sekarang ini berada di lorong
belakang bangunan. Bau longkang yang memualkan itu terus
menerobos ke rongga hidung. Membuatkan dirinya terasa
macam hendak muntah.
“Adoii... kenapa dengan kau ni, Una? Dah tahu sini
penuh dengan longkang, kau pergi sedut nafas dalam-dalam
tu kenapa?” Mulut becoknya sudah membebel sendiri.
“Pewwitttt... ada aweklah!” Suara sumbang yang
menegur dari belakang membuatkan tubuh Husna laju saja
menoleh ke belakang. Saat mata tersorot kepada empunya
suara, tubuhnya terus terasa kaku. Jantung pula sudah
memecut pantas.
‘Matilah aku! Dari mana pulak lelaki-lelaki ni
muncul? Ya Allah... apa aku nak buat ni?’ Hati Husna sudah
menjerit kuat. Matanya masih terpaku ke arah kedua-dua
orang lelaki kurus yang berdiri di hadapannya kini. Sekali
tengok, macam mat gian!
Berkali-kali liur ditelan pun tetap terasa penuh
juga di kerongkong. Bertambah laju jantungnya berdetak
tatkala terpandangkan renungan mata kuyu lelaki-lelaki yang
melekat kejap pada batang tubuhnya.
‘Mama... abang... tolonggg babyyy... baby takut!’
Hati Husna menjerit lagi. Peluh dingin mula merenik di
dahinya. Seram!
“Adik manis... buat apa dekat lorong ni
sorang-sorang? Tak takut ke?” Lelaki kurus berbaju hitam
mula menapak terhuyung-hayang ke arah Husna. Parut-parut
kudis kelihatan di lengan lelaki itu membuatkan hati Husna
semakin yakin yang mereka berdua adalah mat gian!
“Tak apa. Jangan takut... kami berdua boleh
temankan.” Giliran seorang lagi lelaki menyampuk bersama
tawa yang begitu menyeramkan.
Mata Husna sudah mula berair. Tubuh kecilnya
sudah mula menggeletar ketakutan.
“To... to... tolong jangan kacau saya. Saya datang sini
sebab nak bagi makan dekat kucing-kucing yang terbiar dekat
lorong ni.” Takut-takut Husna menjawab. Kakinya sudah
mengundur setapak ke belakang.
“Ooo... nak bagi makan dekat kucing. Kucing-kucing
tu kami dah halau dari sini. Sekarang...” Mata lelaki yang
berbaju hitam tadi merenung tubuh Husna dari atas sampai
ke bawah. Matanya berhenti lama pada betis Husna yang
putih gebu itu. Dia menjilat bibir bawah sambil ketawa galak.
“Bagi peluang pada kami pulak untuk ‘makan’ kau!
Hahaha...” Serentak kedua-dua lelaki itu ketawa dan mula
menapak ke arah Husna.
Husna sudah tidak mampu bertahan lagi. Makanan
kucing yang tergenggam kemas di tangannya tadi, dicampak
laju ke tepi longkang. Langkah kakinya terus dibuka. Dengan
sehabis tenaga dia cuba melarikan diri.
“Woi! Nak ke mana hah?” Kedua-dua orang lelaki
tadi terus mengejar Husna. Husna semakin kencang berlari.
Dalam hati tidak putus berdoa agar Allah selamatkan dia. Tapi
malangnya, kaki dia tersadung sendiri. Serentak dengan itu,
dia sudah tersungkur ke jalan tar.
“Aduh!” Husna mengerang kesakitan. Kedua-dua
lelaki tadi semakin mendekat.
“Mamaaa... abanggg... baby takut!” Air mata Husna
sudah melaju di pipi. Dia cuba untuk berdiri semula, tetapi
lututnya terasa sakit yang amat. Darah merah sudah meleleh
di kedua-dua belah lututnya yang terdedah.
“Mana kau nak lari, hah?” Kedua-dua lelaki tadi
sudah terpacak di hadapannya.
“Tolonglah jangan apa-apakan saya...” rayu Husna
bersama esakan yang panjang. Sumpah! Dia takut sangat saat
ini. Bagaimanalah agaknya nasib diri dia selepas ini?
Tawa kedua-dua lelaki itu semakin galak memenuhi
lorong itu. Perut Husna pula semakin kecut. Digagahkan diri
untuk bangun, tetapi gagal.
“Tolongggg... tolonggg...” Tiba-tiba Husna menjerit
lantang. Kedua-dua lelaki kurus tadi terus menerpa ke
arahnya.
“Kau nak minta tolong dengan siapa, hah? Semakin
kau menjerit, semakin aku ghairah dengan kau ni!” Lengannya
sudah dicengkam kuat. Air mata Husna terus melaju di pipi.
Tubuhnya semakin menggigil.
“Jangan menangis!” jerkah kedua-dua lelaki itu
serentak.
“Tolonggg!!!” Husna terus menjerit lantang.
Pang!
Satu tamparan kuat hinggap pada pipi kanannya.
Membuatkan telinganya terasa berdengung. Pandangan
matanya pula mula terasa kabur.
‘Ya Allah... ampunilah segala dosa-dosaku...’ rintih
Husna dalam hati. Apa yang terlintas dalam fikirannya saat
ini hanyalah satu. Akan adakah seorang putera raja seperti
dalam cerita dongeng yang datang untuk menyelamatkan
dirinya pada saat-saat yang genting macam ini?
Tangan-tangan kasar itu terus mencengkam kemas
kedua-dua belah lengannya. Semakin lama pandangan
matanya semakin kabur.
“Hoi!!! Korang buat apa tu hah?” Dalam pandangan
matanya yang kabur, Husna ternampak seorang lelaki
bertubuh sasa sudah berdiri tegap di hadapan mereka sambil
bercekak pinggang.
Hati kecilnya terus berdetik. ‘Ya Allah, apakah
dia putera raja yang Engkau utuskan untuk menjadi
penyelamatku? Hesy! Drama sangat kau ni, Husna.’
“Lu apa hal brader?” Lengan Husna dilepaskan.
Kini, kedua-dua mat gian tadi sudah berdiri berhadapan
dengan lelaki bertubuh sasa yang tiba-tiba saja muncul di
antara mereka. Lelaki yang mungkin menjadi wira untuk
menyelamatkan Husna.
“Wa tak ada apa-apa hal brader. Tapi lu... kenapa
tunjuk kuasa pada perempuan ni?” Suara garau lelaki
bertubuh sasa itu laju saja menjamah telinga Husna.
Membuatkan jantung dia tersentak kuat. ‘Suara tu! Aku
macam pernah dengar suara tu.’ Hati Husna berdetik sendiri.
Spontan tangan Husna menggosok matanya yang
terasa kabur dari tadi. Mata dicelik seluas yang boleh untuk
mengecam empunya suara. Tapi sayang, wajah lelaki itu
terlindung dek tubuh kurus lelaki-lelaki yang mengacau dia
tadi.
“Lu memang cari nahas brader!” Tanpa amaran,
lelaki kurus berbaju hitam tadi mengayunkan penumbuk
jantannya ke arah lelaki bertubuh sasa. Namun, cepat-cepat
lelaki itu mengelak. Lelaki kurus seorang lagi pula cuba
menyerang dari belakang. Kali ini dapat juga dielak oleh
lelaki bertubuh sasa tadi. Maka, adegan tumbuk-menumbuk
dan sepak-menyepak pun terjadi!
Kecut juga perut Husna menyaksikan itu semua.
Jantungnya terasa semput. Turun naik saja degupannya. Rasa
macam tengah tengok drama Gerak Khas pun ada. Dalam dia
takut, ada juga rasa geramnya kepada mat gian berdua itu.
Tapi, macam drama-drama dalam TV lah. Hero pasti
akan menang di penghujung cerita. Dua kali berturut-turut
lelaki bertubuh sasa itu mengayun penumbuknya ke muka
mat-mat gian itu dan mereka terus jatuh tersungkur ke jalan
tar. Tanpa menunggu lebih lama lagi, mereka terus bangkit
semula dan berlari macam lipas kudung meninggalkan
tempat itu.
Husna memanjatkan syukur di dalam hati. Nafas
yang tadinya semput mula diatur dengan tenang. Dalam
kepayahan, dia cuba untuk berdiri. Lelaki bertubuh sasa tadi
masih lagi membelakangi dia.
“Aduh!” Husna terjatuh semula saat dia mahu
melangkah. Dia memang tak mampu nak berjalan. Kedua-dua
belah lututnya terasa pedih dan sengal yang teramat.
Kelihatan kepala lututnya yang berdarah tadi mulai lebam.
“Kau okey ke?” Laju saja lelaki itu menoleh dan
duduk mencangkung di hadapan Husna. Saat ini, mata Husna
sudah membuntang bulat. ‘Betul ke mata aku ni? Mamat
kekwat Honda City? Dari mana dia muncul? Macam mana dia
boleh ada dekat sini?’ Husna rasa macam tengah bermimpi.
Macam... macam tak logik! Kecil sangat ke bumi Kuantan ni,
sampaikan sudah hampir tiga kali mereka bertemu?
Husna tidak membalas. Raut wajahnya jelas
menampakkan dia terkejut yang amat sangat. Pandangan
matanya masih lagi tertancap penuh pada muka mamat
kekwat di hadapannya itu. Terlupa sudah dengan lututnya
yang tengah sakit sekarang ini.
“Aku tahulah aku ni kacak tahap dewa. Tak payahlah
kagum sangat, sampaikan nak buka mulut pun tak boleh.”
Nah! Mulut berbisa Wazif mula menembak Husna
tanpa amaran. Matanya juga tidak berkelip merenung
diri Husna yang mengenakan skirt pendek paras lutut dan
dipadankan pula dengan T-shirt sendat berlengan pendek.
Senyuman senget mula berlari di bibir lelakinya. ‘Hmm, dah
pakai pakaian macam ni, macam manalah tak kena kacau!’
hati Wazif sudah membebel sendiri.
“Tak payahlah nak tengok saya macam tu. Saya tahu
awak tengah kutuk pasal pakaian saya, kan? Saya tahulah
awak jijik sangat dengan perempuan macam saya ni!” Nafas
Husna mula turun naik. Sakit pula hatinya melihat senyuman
sinis mamat kekwat dekat depan dia ini.
Mati terus senyuman Wazif. Kata-kata Husna tidak
pula dibalas. Seketika kemudian, mata lelakinya sudah jatuh
pada lutut Husna. Serta-merta dahinya naik berkerut. Lama
pula matanya tertumpu ke situ.
“Awak ni memang tak boleh cakap baik-baik dengan
perempuan ya? Tak boleh jadi lelaki budiman ek? Apa guna
muka kacak, kalau budi bahasa tak ada?” tebak Husna geram.
Memanglah mamat dekat depan dia ni kacak, tapi mulut dia
tu... Eee... busuk lebih dari bau longkang tau!
“Hmm... lutut kau luka! Kau boleh bangun tak
ni?” Kali ini suara Wazif sudah mengendur sedikit. Sorotan
matanya juga kelihatan lembut menikam ke mata Husna.
Nampak macam prihatin sangat.
Jantung Husna mula buat hal. Baru saja mula
tenang, terus berdegup kencang semula. Lidah juga, bukan
main lagi boikot dia. Kelu terus untuk berkata-kata!
“Hesy, kau ni! Dari aku bercakap dengan kau, baiklah
aku bercakap dengan tiang elektrik tu. Cepatlah bangun! Aku
tak ada banyak masa nak tunggu kau dekat sini.” Suara Wazif
kembali keras. Tangannya cuba memaut lengan Husna, tetapi
cepat -cepat Husna menepis.
“Awak nak buat apa ni? Awak jangan ingat
senang-senang nak sentuh saya!” marah Husna. Matanya
menjeling tajam ke wajah Wazif. Ya! Memanglah dia seksi.
Tapi, ingat dia ni spesies perempuan yang senang disentuh
ke? Don’t judge a book by its cover, okey!
“Eh, kau ni! Berlagak suci pulak! Kau ingat aku nak
sangat ke sentuh-sentuh kau ni. Aku nak tolong aje. Kalau
rasa boleh berjalan sendiri, bangunlah! Tak payah buang
masa aku nak tunggu kau dekat sini!”
Ambil kau! Wazif dah naik angin. Kecil besar, kecil
besar saja dia nampak budak Husna ni. Orang dah nak tolong,
berlagak pulak!
“Kalau saya boleh berjalan, memang tak adanya saya
nak duduk menghadap muka awak dekat sini.” Husna ketap
bibir.
“Hmm... tolong pinjamkan telefon awak sekejap,
boleh? Telefon saya tertinggal dekat rumah,” pinta Husna
dengan muka penuh mengharap. Lagi lama dia berdepan
dengan mamat kekwat ni, lagi tinggi potensi dia nak dapat
sakit jantung.
“Kau nak buat apa dengan telefon aku?” soal Wazif
dengan muka tak puas hati. Namun, Samsung Note 5
miliknya dihulurkan juga kepada Husna.
“Nak call buah hati sayalah! Nak minta tolong dia
datang ambil saya dekat sini.” Tanpa pedulikan renungan
tajam Wazif, laju saja Husna melarikan jemarinya di skrin
telefon milik Wazif. Nombor Mikail terus dihubungi.
“Inilah perempuan! Kenapa mesti call pakwe?
Kenapa tak call keluarga sendiri?” cebik Wazif.
“Masalahnya... saya tak ingat nombor telefon mama
saya. Faham?”
“Nombor pakwe ingat pulak kau!” tebak Wazif sambil
mencebik.
“Hesy! Ambillah balik telefon awak ni.” Muka
Husna mencuka. ‘Dahlah lutut sakit. Sekarang, nak kena
berdepan dengan mamat kekwat yang banyak bunyi ni pulak!
Aduh, sakit jiwanya aku... Mika pun satu hal! Susah sangat
nak angkat telefon kenapa?’ Berkoyan-koyan hati Husna
membebel.
“So?” Wazif jongket kening. Telefon bimbitnya
disimpan semula ke dalam poket seluar.
“Tak angkat!” Husna cuba berdiri semula. Keningnya
teduh. Dahi berkerut menahan sakit. Matanya pula sudah
mula berkaca. Kenapalah dia tidak hafal nombor telefon
mama. Sekarang bila dah jadi macam ni, siapa yang susah?
Wazif senyap. Matanya langsung tidak berkelip
merenung Husna. Dalam diam, terbit juga rasa simpatinya
kepada gadis comel itu. Seketika, nafas ditarik dalam. ‘Ya
Allah, aku terdesak. Ampunilah segala dosaku, ya Allah.’ Hati
kecilnya berbisik.
Sesaat itu juga, “Jomlah!” Tanpa sebarang notis,
pinggang ramping Husna sudah diraih laju. Membuatkan
tubuh kecil Husna terus melekat di tubuhnya.
“Makkk!” Spontan tangan Husna terpeluk pinggang
Wazif. Mata mereka terus bertemu. Serentak, jantung mereka
berdetak. Masing-masing saling merenung.
“Errr... awak buat apa ni? Awak jangan ingat saya
suka-suka nak peluk pinggang awak tau! Saya terkejut tadi.
Seumur hidup saya tak pernah lagi kena peluk dengan
mana-mana lelaki.” Tersekat-sekat suara Husna. Mukanya
jangan ceritalah. Rasa macam nak pecah menahan malu.
“Hmm... kau pun! Jangan ingat aku suka-suka nak
peluk pinggang kau. Aku buat semua ni sebab terpaksa.
Malam nanti aku kena solat taubatlah nampaknya! Moga Allah
ampunkan dosa aku,” balas Wazif dengan nada bersahaja.
Namun, menusuk dalam ke lubuk hati Husna. Terus wajahnya
tunduk menekur jalan.
“Awak... tak apalah. Saya boleh cuba jalan sendiri.”
Tubuh Wazif ditolak keras. Namun, tubuh sasa lelaki itu
sedikit pun tidak berganjak. Malah rangkulan di pinggangnya
semakin erat.
“Hmm... cepatlah jalan. Aku papah kau.” Kali ini
suara Wazif sudah berubah lembut. Senyuman manis juga
sudah mekar di bibirnya.
Husna jeda. Sekali lagi jantung dia berdegup
kencang. ‘Hesy, lembut semacam pulak suara mamat ni?
Tiba-tiba aje jadi baik ni, kenapa?’
“Isy... tak payahlah termenung. Cepat jalan! Kau ikut
aku ke tempat kerja aku dulu. Kita rawat luka tu dulu. Kalau
dibiarkan lama-lama nanti, bimbang pulak terkena jangkitan
kuman. Tempat kerja aku dekat belakang bangunan ni aje.
Boleh jalan tak?”
Husna tersenyum kelat. Kepala laju saja
mengangguk. Tangannya berpaut kemas di lengan sasa Wazif.
Sesekali dia mengaduh kecil tatkala kaki mula menapak.
“Tahan sikit... atau kau nak aku dukung?” Wazif
nampak prihatin sangat.
“Tak nak!” Laju kepala Husna menggeleng. Muka
dia jangan cakap lah, bukan main merah lagi. Malu! Dengan
Mikail pun dia tidak pernah berpegangan tangan. Tiba-tiba
dengan lelaki ini siap peluk pinggang. Aduh!
Ketawa Wazif terus pecah. Hatinya rasa tercuit
melihat gelagat Husna. Lagi-lagi apabila melihat pipi merah
gadis itu. Comel sangat!
“Menggelabah...” tebak Wazif lagi. Tawanya berlagu
semula.
“Memanglah! Awak ingat saya ni anak patung
ke, boleh main usung-usung aje!” Jelingan maut Husna
layangkan buat Wazif. Lelaki itu tidak membalas. Sebaliknya
hanya bibirnya saja yang tersenyum penuh makna.
“Awak, Cik Kiah saya macam mana?” Mata Husna
bulat merenung ke wajah Wazif.
“Hai, dalam keadaan macam ni pun, kau masih
fikirkan Cik Kiah tu?” Wazif tersenyum sinis pula.
“Memanglah! Itulah satu-satunya harta yang saya
ada.” Husna tayang muka sedih.
“Okey! Nantilah aku uruskan Cik Kiah kau tu.
Sekarang ni, kita uruskan luka kau tu dulu. Setuju?”
Terjongket sebelah kening Wazif. Kali ini, senyuman yang
bergayut di bibirnya nampak lebih ikhlas.
Ya Allah... Husna rasa macam nak pitam. ‘Kenapa
kacak sangat mamat ni bila senyum? Kalah seribu Mikail!’
“Okey!” Husna angguk setuju.

Awak Dah Curi Hati Saya - Bab 7

PUAN Serina duduk bersandar kemas pada
sofa empuk di ruang tamu rumahnya. Mata menyorot ralit
pada drama Korea yang sedang berlangsung di kaca TV.
Malam-malam minggu macam ini sajalah dia boleh balik
awal dan duduk bersantai-santai di hadapan kaca TV. Kalau
orang lain, mereka sudah ambil kesempatan berniaga
sehingga lewat malam pada malam minggu untuk mendapat
keuntungan lebih. Bagi dia pula, malam minggu hanya akan
digunakan untuk beristirahat bersama keluarga.
Itu pun jarang-jarang juga dia dapat berkumpul
bersama anak-anaknya. Yang selalu ada di rumah hanyalah
Husna. Hazim pula, jarang sekali dapat berhujung minggu
dengan mereka. Maklumlah, doktor... Faham sendirilah
komitmennya macam mana.
Sedang ralit Puan Serina melayan drama Korea
kesukaannya...
“Mama...” Terasa lehernya sudah dipeluk erat dari
belakang. Dan-dan itu juga pipinya dicium dari tepi.
“Ya Allah, baby! Cubalah bagi salam ke apa ke.
Terkejut mama tau!” rungut Puan Serina dengan kening
yang hampir bercantum. Mahunya tidak terkejut. Sudahlah
drama dekat TV tu tengah tayang adegan tembak-menembak.
Datang Husna, tak reti nak beri salam.
Husna menapak ke sebelah Puan Serina dan terus
melabuhkan duduknya di situ. Senyuman comel telah
dilayangkan buat mama kesayangan.
“Alaaa... mama ni, nak bermanja sekali-sekala pun
tak boleh. Dahlah susah nak nampak muka mama dekat
rumah ni. Muka abang tu, lagilah susah!” Bibir Husna
terjuih ke depan. Kepalanya disandarkan lembut pada bahu
Puan Serina. Tangan pula sudah berlingkar kemas di lengan
mamanya. Nak bermanja!
“Siapa kata tak boleh nak bermanja? Boleh sangat!
Tapi mama ni dah tua. Jantung tak berapa nak kuat dah. Bila
baby sergah-sergah macam ni, mama terkejut. Nak mama
mati cepat ke?” Puan Serina membalas lembut. Kepala Husna
yang berlabuh di bahunya itu dibelai perlahan. Anak manja!
Sampai bila-bila pun tetap manja. Kalau dah kahwin nanti
macam manalah agaknya.
“Sorry... Una tak sengaja. Allah, bila masanya mama
tua. Mama muda lagi tau! Abang tak balik lagi ke, mama?”
Tumpuannya kini sudah beralih ke kaca TV. Cerita apalah
yang mama layan ni? Hati dia sudah mengomel sendiri.
“Belum. Bukan tak tahu kerja abang tu macam
mana...”
“Hai, entah bilalah Una nak dapat kakak ipar kalau
macam ni. Alamatnya, Una pun tak kahwinlah sampai ke tua!”
Terlepas keluhan kecil dari mulut Husna. Wajahnya nampak
bersahaja saat menuturkan kata. Namun nada suaranya
seolah-olah kecewa benar.
“Amboi, anak dara mama ni... lain macam pulak
malam ni. Tiba-tiba aje bercakap pasal kahwin ni, kenapa?
Dah nak kahwin ke?” tebak Puan Serina bersama tawa
kecil. Kalau betul Husna nak berkahwin, dia memang tiada
sebarang bantahan. Sudah lama dia teringin nak bermenantu
dan bercucu juga. Nak harapkan anak sulung dia tu... haihh,
entah bilalah.
“Mana ada, mama. Cakap kosong ajelah! Siapalah
yang nak kan anak dara mama ni?” Husna cebir bibir.
“Habis tu, baby dengan Mikail tu bukan bercinta ke?
Puan Serina betulkan duduk. “Berkepit siang malam, pergi
sana sini, tiba-tiba cakap tak ada yang nak?”
“Mama ni, over tau! Bila masanya berkepit siang
malam? Bukan ke mama jugak yang tak bagi Una keluar
malam?”
“Hee... Mama saja buat ayat penambah rasa.”
Tersengih kecil Puan Serina. Betullah tu! Dia memang tak
suka Husna keluar berdua dengan Mikail pada malam hari.
Tak manis! Cuma kadang-kadang tu ada jugalah dia izinkan.
Tapi dengan syarat, jangan balik lambat. Itu pun sebab Mikail
datang minta izin sendiri dengan dia di rumah.
Husna hela nafas panjang.
“Hmm... susah nak cakaplah Mika tu, mama. Sejak
akhir-akhir ini, Una dah jarang sangat keluar dengan dia.
Macam-macam alasan yang dia bagi kalau Una ajak jumpa.
Hari minggu pun asyik sibuk aje.” Bahunya dijongket bersama
bibir yang sudah terjuih ke depan. Duduk ditegakkan. Tidak
bersandar lagi pada tubuh mamanya.
Puan Serina terdiam sejenak. Hmm... betullah
tu. Rasanya sudah lama dia tidak bertemu dengan Mikail.
Selalunya dulu, muka Mikaillah yang selalu muncul dekat
depan restorannya. Tapi sekarang ni, nak nampak bayang
Mikail pun susah.
“Hmm... Adira pun dah lama tak datang ke restoran
kan? Sibuk sangat ke dia?” Tunak matanya merenung anak
gadis kesayangannya.
“Entahlah, mama. Minah itu pun satu hal lagi. Bila
call nak bercakap panjang pun tak boleh, sibuk katanya. Bila
ajak jumpa, lagilah. Nak bernafas pun tak sempat kata dia.
Sibuk sangat mengalahkan perdana menteri!” Lengan Puan
Serina ditarik semula dan dipeluk erat. Tidak puas rasanya
mahu bermanja.
Semenjak arwah papanya meninggal dunia,
tanggungjawab menguruskan keluarga terpikul penuh ke
bahu mamanya. Kerana itulah waktu untuk mama bersama
anak-anak agak terbatas. Namun, dia sayangkan mamanya
dunia dan akhirat.
“Masing-masing dah ada kerjaya, baby. Sebab itulah
jadi macam tu. Baby saja yang masih main-main.”
“Una main-main? Mama nampak Una macam
main-main ke? Apa yang Una main-main, mama?” Nada suara
Husna sudah berubah menjadi serius. Lengan mamanya yang
dipaut erat sebentar tadi dilepaskan. Tubuh sudah bersandar
tegak pada sofa. Terasa hati dengan mamanya. Kenapalah
orang-orang di sekelilingnya tidak pernah nak faham?
“Bukanlah macam tu. Maksud mama, carilah kerja
yang lebih elok dan sesuai dengan kelulusan baby tu.” Suara
Puan Serina kedengaran kendur. Dia tahu, hati anak gadisnya
sudah tercuit. Tapi apa boleh buat. Sebagai seorang mama,
dia mahukan yang terbaik untuk anak-anaknya.
“Hina sangat ke kerja dekat kedai bunga tu, mama?
Una bukannya mencuri.”
“Bukanlah macam tu. Hesy, susahlah mama nak
cakap dengan baby ni.”
“Okey! Una faham apa yang mama nak sampaikan.
Tapi, mama... kita kena ingat jugak, rezeki tu dekat tangan
Dia.” Tangan Husna sudah tegak ke atas sana.
Puan Serina terdiam. Hanya matanya saja yang tidak
lepas dari merenung wajah Husna. Drama Korea yang sedang
bersiaran di kaca TV tidak lagi menjadi tumpuannya.
“Mama, Una dah usaha. Kalau mama nak tahu, dah
banyak tempat dah Una apply kerja, tapi satu pun belum ada
yang bagi respons. Rezeki Una belum sampai, mama. Mama
doakan Una, ya? Kalau mama risaukan Una, Una lagilah risau.
Sebab Una kerja macam ni, sekarang dah ada jurang di antara
Una dengan Mika. Dengan Adira pun!” Lemah suara Husna
terluah. Keningnya juga sudah mula redup. Kalaulah mereka
boleh baca apa yang dia rasa...
“Maafkan mama kalau mama nampak macam
mendesak. Tapi, mama harap sangat baby dapat tolong mama
dekat restoran kita tu. Mama memang dah tak larat nak
uruskan restoran tu sorang diri. Nak uruskan butik lagi...”
Tangan Husna ditarik dan digenggam erat. Lembut matanya
menikam ke dalam mata Husna. Mengharap sangat agar anak
gadisnya itu mengerti.
Kepala Husna tertunduk. Serentak dengan itu juga,
nafasnya dilepaskan berat. Setiap kali mamanya menyatakan
hasrat hati, setiap kali itu jugalah perasaannya dihambat rasa
bersalah. Kalau boleh, dia tak nak langsung sakitkan hati
mamanya. Apatah lagi buat mamanya kecewa. Tapi... macam
mana dengan hati dan perasaan dia sendiri?
“Mama... tolong bagi Una masa. Bukan senang nak
ambil alih sesebuah perniagaan tu. Kena bersedia mental dan
fizikal. Kalau sampai hujung bulan depan pun Una masih tak
dapat kerja... Una janji, Una akan ambil alih restoran mama
tu. Lepas ni, mama boleh fokus pada butik pakaian mama
saja. Ataupun Una akan ambil alih butik mama. Restoran tu
nanti kita fikirkan macam mana. Tak pun nanti mama rehat
terus!” Bersungguh Husna berjanji. Kepalanya dianggukkan
berkali-kali. Biarlah dia berkorban. Bukankah Allah telah
menjanjikan kebahagiaan kepada setiap anak yang telah
membahagiakan ibu dan bapanya?
Lambat-lambat bibir Puan Serina terukir senyuman.
Tubuh Husna dirangkul erat ke dalam pelukannya. Dah lama
sangat rasanya dia tak peluk anak manjanya itu.
“Mama cuma nak yang terbaik untuk baby.” Lembut
suara terlantun. Meresap terus ke tangkai hati Husna.
“Ya, Una tahu...” Pelukan Puan Serina dibalas erat.
Damainya berada dalam pelukan seorang mama. Hanya Allah
saja yang tahu perasaannya.
Beberapa saat kemudian,
“Apa mama cakap?” Kepala Husna terus tegak. Naik
berkerut dahinya.
“Mama cakap apa? Tak cakap apa-apa pun!” Giliran
Puan Serina pula kerut dahi. ‘Bila masa pulak aku bercakap?’
Hati dah mengomel sendiri.
“Bukan ke? Habis tu, kenapa Una rasa macam ada
orang sebut nama Una tadi.” Kepala yang tidak gatal digaru
beria. Pelik! Tapi, memang dia betul-betul dengar tadi.
Ataupun itu cuma perasaan dia saja?
“Hesy, macam-macam!” Puan Serina geleng kepala.

BULAN YANG tampak indah di dada langit itu disorot dengan
penuh minat oleh Wazif. Sesekali bibir lelakinya terlakar
senyuman. Sudah hampir setengah jam dia duduk di kerusi
batu di tengah laman rumahnya sambil mata tidak lekang
merenung ke dada langit. Damai.
“Una...”
Tanpa sedar, seulas bibir lelakinya sudah menyebut
nama itu. Rasa-rasanya itulah nama perempuan yang langgar
dia siang tadi.
“Una? Una mana ni? Angah sebut nama siapa tadi?”
Sapaan yang tiba-tiba saja dari Wahida itu terus menyentap
lamunan Wazif. Tidak semena-menanya liur tertelan sendiri.
‘Isy, budak ni! Bila masa pulak dia terpacak dekat sini?’ Hati
Wazif sudah merungut sendiri.
“Angah, dengar tak adik tanya ni?” gesa Wahida
dengan suara manja. Punggungnya sudah dilabuhkan ke atas
kerusi batu bersebelahan dengan abang ngahnya.
“Dengar! Bila masanya pulak angah sebut? Angah
tak sebut apa-apa pun!” Wazif berdalih. Tangannya menyebak
rambut ke belakang. Wajahnya pula kelihatan selamba habis.
Tapi dalam hati, tidak sudah mengutuk diri sendiri. ‘Aduh,
macam manalah aku boleh tersebut nama minah tu! Memang
gilalah aku ni.’
“Tipu! Adik belum pekak lagi tau! Siapa Una tu?
Awek angah, ek?” tebak Wahida. Keningnya sudah terjongket
sebelah. Bibirnya pula sudah menguntum senyuman lebar.
“Awek?” Wazif melepaskan tawa. Buat lawak betul
budak Wahida ni.
“Angah, cepatlah cakap!” Bahu Wazif sudah
digoncang kuat. Memang dari tadi lagi dia perasan perangai
pelik abang ngahnya itu. Sebelum ni, tidak pernah pula abang
ngah dia duduk berlama-lamaan merenung bulan. Malam ni,
pelik benar gayanya.
“Angah nak cakap apa lagi? Memang angah tak
ada sebut apa-apa. Adik tu yang berangan. Dahlah! Tolong
buatkan angah air.”
“Sajalah tu! Nak mengelak punya pasal. Malaslah
adik!”
“Mak aii... malas?”
“Alaaa... kejap lagilah angah. Adik baru aje letak
punggung.” Wahida tersengih sambil memaut erat lengan
Wazif. Suka sangat dia peluk lengan abang ngahnya yang
berketul-ketul itu.
“Pemalas betullah adik angah ni!” Telunjuk Wazif
sudah menunjal lembut kepala Wahida. Merengek kecil
adiknya itu.
“Angah ni... suka sangat tunjal kepala adik macam
ni. Sebab itulah adik tak boleh nak jawab exam tadi.”
“Adik tak boleh jawab exam sebab adik malas baca
buku. Bukan sebab angah tunjal kepala adik!” Wazif melepas
tawa. Dan-dan itu juga mulut Wahida memuncung panjang.
“Angah jahat!” Dada bidang abang ngahnya sudah
ditumbuk kasar.
“Adoi, adik ni ganaslah! Kalau macam ni, sampai
sudahlah angah tak dapat adik ipar.” Wazif masih belum puas
mengusik.
“Angah tu, bila nak bagi adik kakak ipar? Kesian
dekat umi dengan abah, dah lama mereka kempunan nakkan
menantu perempuan.”
“Pandailah! Umi dengan abah tak pernah cakap
apa-apa pun dengan angah. Adik aje yang lebih-lebih.” Wazif
mencebik. Kalau dilayan adik bongsu dia ni berceloteh,
habislah... sampai esok pun tak habis!
“Yalah! Macam mana umi tu nak cakap, angah bukan
nak balik kampung pun. Setakat bercakap dalam telefon, tak
adanya umi nak cakap! Lagipun, umi dah tahu sangat dah
jawapan angah tu. Daripada dia frust menonggeng bila dengar
jawapan angah nanti, lebih baik dia diam. Tapi adik faham
sangat dengan umi tu. Angah tak kesian dekat umi ke?”
Diam sejenak.
Mata Wazif menyorot semula pada bulan yang
sedang bercahaya indah di dada langit. Nafas ditarik dalam,
kemudian dilepaskan perlahan-lahan.
“Hmm... macam mana dengan pelajaran adik? Cuti
semester ni nak balik kampung atau tinggal sini aje?”
“Angahhhh...”
“Apa?”
“Pandai ubah topik, ya?”
“Mana ada ubah topik. Dah memang angah tak ada
jawapan untuk soalan adik tu. Soal jodoh ni kerja Allah, dik.
Manalah kita nak tahu perancangan Dia. Jangan risaulah!
Sampai masanya nanti, kahwin jugak angah.”
“Angah, kalau tak cari... datang ke jodoh tu?” Wahida
bingkas bangun dari kerusi batu. Bercakap soal jodoh dengan
abang ngahnya itu memang akan menyakitkan hati saja.
Patutlah umi sudah malas nak bertanya.
“Eh, nak ke mana pulak tu?”
“Nak masuk solat isyak. Rasanya lagi tenang dari
bercakap dengan angah ni. Buat sakit hati aje!” geram
Wahida. Langkah dibuka untuk meninggalkan Wazif di situ.
Tawa Wazif sudah meletus kuat. “Adik!” Laung dia
bersama tawa yang masih bersisa. Langkah Wahida terus
mati. Tubuh dipusing semula ke arah abang ngahnya. Tidak
pula dia menjawab. Hanya sebelah keningnya saja yang
terjongket tinggi.
“Minggu depan temankan angah. Datin Maira jemput
ke rumah dia. Ada majlis sambutan hari jadi anak dia,” pinta
Wazif bersama senyuman yang sudah tersungging di bibir.
“Tak naklah! Angah ajaklah makwe angah tu!”
“Adikkk... pleaseee... angah mana ada makwe,” rayu
Wazif. Mengharap sangat agar Wahida bersetuju. Kalau dia
tak pergi nanti, apa pula kata Datin Maira. Sedangkan Datin
Maira itu adalah pelanggan tetap di kliniknya.
Wahida diam sejenak. Dagunya digaru laju, gaya
orang tengah berfikir.
“Hmm... okey. Tapi kena ada upah.”
“Baiklah. Apa-apa pun yang adik minta, asalkan
adik setuju nak temankan angah.” Wazif kenyit mata sambil
bibirnya menguntum senyum. Kacak sangat. Kalaulah Wazif
bukan abang kandungnya, mahu rasanya dia jatuh cinta
bertimpa-timpa dengan lelaki itu.
“Okey. Nanti adik beritahu apa upahnya. Adik masuk
dulu, nak solat! Sebelum angah membebel macam tok
nenek... baik adik pergi dulu.”
“Tahu pun!” Sekali lagi tawa Wazif pecah. Memang
dia kuat membebel pada Wahida. Tambah lagi apabila
melibatkan soal solat.

Awak Dah Curi Hati Saya - Bab 6

WAZIF merenung diri di cermin tandas
kliniknya. Sudah hampir 10 minit dia berdiri tegap di situ
sambil merenung bayang sendiri di cermin. Baju kemeja
kuning cair yang dicemari air kopi tadi masih tersarung
kemas di tubuhnya. Wajah minah berskuter pink tempoh hari
berlegar semula di ruang mata. Seakan-akan bayang itu terus
mengejar dirinya.
Kenapa setiap kali dia bertemu dengan perempuan
tu, mesti hidup dia jadi huru-hara? Hari tu, kereta baru dia
calar. Hari ini pula, kemeja baru dia kena kopi! Esok lusa, apa
lagilah agaknya? Dalam ramai-ramai orang dekat muka bumi
Kuantan ni, kenapalah dia mesti bertembung dengan minah
berskuter pink tu? Apakah rahsia di sebalik pertemuan yang
Allah aturkan ni? Sungguh dia tidak faham.
Wazif menghela nafas dalam-dalam. Mata dipejam
rapat dan hati pula tidak henti-henti beristighfar. Wajah
comel minah itu juga seakan-akan tidak pernah penat
mengejar dirinya. Walaupun sedaya upaya cuba dipadamkan
wajah comel itu daripada ingatannya, bayangan itu tetap juga
mengekorinya.
Masih terasa lagi hangatnya tangan halus itu yang
digenggam kemas olehnya tadi. Entah apalah yang merasuk
dia. Spontan saja tangan itu digenggamnya. Lama pula tu!
Astaghfirullahal‘azim...
‘Apa kena dengan kau ni, Wazif? Tak pernah-pernah
pulak kau jadi macam ni! Tapi... mata bundar dia tadi tu,
nampak polos sangat. Tak sama macam hari dia calarkan
kereta kau dulu. Argh! Takkan dah jatuh cinta dengan minah
tu? Klise sangat tu, Wazif! Lagipun dia bukan jenis perempuan
yang kau suka. Bukankah cita rasa kau perempuan Muslimah
yang ala-ala ustazah ke?’ Perasaan Wazif terus berperang
ganas.
Ketukan bergema di muka pintu bilik tandas. Wazif
tersentak. Bayang minah berskuter pink terus melayang
pergi dan digantikan pula dengan bias wajah sendiri di
cermin. Sekali lagi nafas dihela panjang. Tangan pula naik
meraup muka. ‘Ya Allah, aku mengelamun lagi!’ hati dia
berdesis sendiri. Pili paip di singki pantas dipulas. Membasuh
ala kadar kesan air kopi yang melekat di kemeja kuning cair
miliknya.
“Doktor! Doktor okey tak dekat dalam tu?” Sesaat
kemudian kedengaran suara Aulia, pembantu di klinik haiwan
miliknya bertanya. Bunyi macam cemas saja.
Wazif tidak segera membalas. Kaki dibawa menapak
ke pintu dan laju saja tangannya memulas tombol pintu.
“Ehem... ya, Aulia. Saya okey. Kenapa?” Wazif sudah
muncul di muka pintu tandas. Memang seorang pekerja yang
prihatin betul Aulia ni. Sampai ke pintu tandas dia datang
mencari.
“Err... doktor lama sangat dekat dalam ni. Bimbang
jugak saya kalau-kalau ada yang tak kena.”
“Owh! Saya okey.” Wazif betulkan lengan baju.
Wajahnya masih macam selalu. Serius tanpa segaris
senyuman. Jarang sangatlah nak nampak dia senyum.
Maklumlah, bos kalau bercakap dengan staf kenalah tegas
kan? Poyo sangat!
Aulia lorek senyum. Diri Wazif disorot dari atas
sampai ke bawah. Bos dia ni memang kacak betul orangnya.
Tapi sayang, senyuman dia tu mahal sangat! Macam manalah
lelaki sedingin salju macam Wazif ni boleh jadi doktor
haiwan? Tak terjangkau dek akal! Pelik betul. Kalau dengan
haiwan-haiwan dekat klinik ni, terutamanya kucing, pandai
pula dia melayan. Bukan main lembut lagi. Nampak macam
penyayang sangatlah orangnya! Haihh...
“Saya risau sebab doktor lama sangat dekat dalam
tu. Manalah tahu ada apa-apa yang tak kena ke. Hmm... itu,
kenapa tu?” Mulut Aulia sudah memuncung pada dada Wazif.
Spontan kepala lelaki itu menunduk ke dada sendiri.
“Hmm... terkena kopi,” jawab Wazif sepatah. Tak
kuasa dia mahu bercerita dengan Aulia. Nanti macam-macam
lagi yang disoalnya.
“Patutlah lama sangat dekat dalam tu. Doktor nak
saya hantar dobi ke? Atau nak saya belikan baju baru?”
“Tak payahlah! Lagipun hari ni, saya separuh hari
aje. Saya ada hal dengan Doktor Calvin dekat luar. So, nanti
petang awak tolong tutup klinik, ya?” Wazif pandang tepat ke
muka pembantunya. Sekali pandang, lawa juga Aulia ni. Tapi,
itulah... dah jadi tunangan orang.
“Baiklah, doktor. Oh, ya! Tadi Datin Maira ada
telefon. Dia dah on the way ke sini. Nak grooming kucing
dia.” Senyuman masih bergayut di bibir Aulia. Walaupun
senyumannya jarang dibalas oleh Wazif.
Wazif angguk kepala. Langkah dibuka untuk ke
biliknya. Baru beberapa langkah menapak, dia berhenti dan
tubuh dipalingkan semula ke arah Aulia.
“Ni, Aulia... awak tolong sediakan bilik bedah.
Sekejap lagi kucing yang dalam sangkar nombor 5 tu nak
kena bedah.” Wazif memberi arahan.
“Ooo... Oren dah nak kena bedah hari ni ya, doktor?
Okey, sekejap lagi saya sediakan. Ada apa-apa lagi doktor?”
“Tak ada.”

TANGAN KANAN Husna duduk menopang dagu di kaunter
kedai. Tangan kirinya pula bermain-main dengan batang pen.
Matanya lurus memandang ke hadapan. Kalau Mr. Lee ada
urusan di luar, tugas menjaga kaunter memang akan diambil
alih oleh Husna kerana hanya dia saja yang berkelulusan
tinggi di situ. Dan Mr. Lee juga percayakan dia.
Nafas dihela panjang. Macam manalah dia boleh
terserempak dengan mamat kekwat tadi. Dan yang paling
teruk lagi, macam manalah dia boleh terlanggar mamat itu.
Habis kotor baju mamat tu terkena air kopi.
Tapi... Husna seakan terpukau dengan renungan
tajam mamat kekwat itu tadi. Mata mamat itu memang ada
powerlah. Macam Power Rangers! Jantung dia pun tak reti
nak duduk diam tadi. Meskipun tiada sepatah kata pun yang
terbit dari bibir mulut mamat kekwat itu, tapi renungan
mata dia tu, perghh... semacam!
‘Ya Allah... Apalah yang mamat kekwat tu fikir
agaknya? Mesti dia ingat aku sengaja nak dajalkan dia.
Tengoklah cara dia renung aku tadi... Eee... seram!’ Hati
Husna terus berperang sendiri.
“Wei, termenung pulak, dia! Mr. Lee suruh kau kira
stok tau! Bukan termenung macam ni,” sergah Yani yang
tiba-tiba saja muncul di hadapannya.
“Mak kauuu!” Tercampak terus pen yang digenggam
di tangan.
“Yani! Kau ni, kalau sehari tak buat aku sakit
jantung... memang bukan kaulah kan!” Husna melepaskan
geram. Dada yang terasa semput dek disergah tadi, diusap
perlahan-lahan. Gila punya kawan! Nasib baik dia tak mati
dekat situ.
Yani tersengih menampakkan barisan giginya yang
putih. Muka langsung tidak menggambarkan riak bersalah.
“Aku bukan sengaja nak sakitkan jantung kau. Tapi
kau tu, dari tadi aku bercakap kau buat tak tahu aje. Dah
dapat jumpa buah hati pun termenung lagi? Apa hal?” Kening
Yani sudah terjongket sebelah.
“Aku...” Husna gigit kuku. Otaknya mula ligat
mencipta alasan. Perlu ke dia bercerita kepada Yani tentang
mamat kekwat tu?
“Aku apa?” Suara Yani sudah melonjak. Geram pula
dia dengan si Husna ni. Macam nak tak nak saja cakap!
“Hmm... tak ada apa-apalah! Kau pergi buat kerja
kau sekarang. Aku nak habiskan kerja aku. Kejap lagi, kalau
Mr. Lee balik tengok satu apa pun tak siap, aku jugak yang
kena.”
“Eleh... Kau tu yang banyak sangat berkhayal. Kalau
aku tak datang pun, kau mengelamun jugak!” Cebik Yani
dengan muka geram.
Terlepas tawa Husna. Yani ni seorang kawan yang
baik sebenarnya. Cuma dia saja yang segan nak bercerita
lebih-lebih dengan Yani. Maklumlah, mereka kenal pun baru
lagi. Itu pun sebab mereka sama-sama bekerja dekat sini.
Walaupun mulut Yani ni, pot pet pot pet... tapi hati dia baik.
“Yalah! Aku mengelamun. Puas hati? Sekarang pergi
sana, jangan kacau aku. Huh!” Sengaja Husna jegilkan biji
matanya.
Yani mencebik. Namun kaki menapak juga pergi
dari situ. Baru beberapa langkah meninggalkan kaunter, dia
berpaling semula.
“Una... esok cuti! Jom kita pergi lepak-lepak nak?”
Husna yang ralit mencatat sesuatu di buku laporan
terus panggung kepala. Mata menyorot Yani dengan kening
yang hampir bercantum. Mimpi apa budak ni? Kenapa sejak
kebelakangan ni pelik saja?
“Hai, tak pernah-pernah pulak kau ajak aku keluar
hari minggu. Kenapa hari ni lain macam sangat ni? Biasa
hari minggu kau akan sibuk dengan buah hati kau!” tergelak
halus Husna. Tangannya lincah semula menari di muka buku
laporan.
“Sajalah. Asyik keluar dengan pakwe pun bosan
jugak. Jom tengok wayang nak? Atau kau dah janji dengan
Mika?” Yani masih belum berputus asa.
“Hmm... Mika sibuk. Tengoklah macam mana. Nanti
aku beritahu semula. Kau tahu ajelah kan, apa aktiviti hujung
minggu aku.” Husna menjongket kening sebelah sambil
melirik senyuman manja. Nasib baik lawa. Kalau tidak,
tentu-tentunya Yani sudah muntah hijau.
“Tak lain, tak bukan... buat tahi matalah tu!” tebak
Yani sambil mencebik.
“Eh, tolong sikit ya. Aku ada ‘anak-anak’ yang tengah
tunggu aku nak makan tau!” Mata dijulingkan ke atas. Mulut
Yani ni, memang tak beli insurans rasanya. Sebab itu main
cakap saja!
Yani ketawa lepas. Faham sangat dengan ‘anak-anak’
yang Husna maksudkan tadi. Sebaik saja dia terpandangkan
seorang pelanggan di muka pintu kedai, tawanya dimatikan.
“Ehem... Okeylah! Nanti apa-apa hal beritahu aku
semula,” Yani lajukan langkahnya ke arah pelanggan yang
mula membelek bunga-bunga segar di dalam kedai itu.
“Okey!” Jari Husna sudah menayangkan simbol okey.