DAPATKAN TEASER PERCUMA!


Nama Penuh Anda

Alamat E-mel Anda

Google+ Followers

Thursday, 23 February 2017

Jujurlah... Sayang! - Bab 10



AKU ketap bibir entah buat kali ke berapa.
Samsung di genggaman, aku cengkam kuat. Rasa dah
terbakar hulu hati aku. Budak Noah ni memang tak faham
bahasa. Aku cakap tak nak tu, maknanya taklah.
Semalam, waktu aku tengah lepak-lepak depan TV,
tiba-tiba aje ada panggilan masuk. Bukan main terkejut lagi
aku apabila private number tu rupa-rupanya milik Noah.
“You dapat mana number I ni?”
“You agak?”
“Noah... jangan main-main, boleh tak?” suaraku
keras memberi amaran. Geram.
Noah gelak.
“Jangan main-main? Main apa, sayang?”
“Don’t call me again. I offkan phone.”
“Ajrun!”
“Apa???”
 “Adik you tu pekerja yang berdedikasi lagi cemerlang.
Bila I cakap nak pinjam phone, dia terus je bagi. Hmm...
you can guess what happened next... right?” Noah berterus
terang.
Huh, kurang ajar! Ada ke patut dia menggunakan
kenaifan adik aku tu untuk dapatkan apa yang dia nak. Lepas
tu, 24 jam ganggu ketenteraman hidup orang.
“I tak suka you call I. And in fact, suara you tu buat
I rasa nak muntah.”
Noah gelak sinis.
“Really? But what can I do... suara you yang manis
ni buat I tak lena tidur. Sungguh, I rindu.”
Aku mula menggigil kepala lutut saat mendengar
suara Noah yang seram itu. Huh! Tolonglah jangan nak
berbisik dalam kelambu macam ni. Tolong!!!
“Noah, please... jangan ganggu I lagi, okey.”
“I sayang you.”
Mataku membulat. Terkebil-kebil tidak percaya.
Sungguh ke telinga aku okey sekarang ni? Jantung kencang
macam nak roboh. Kalau jantung aku ni boleh ukur tahap
kelajuan gempa bumi, nescaya hancurlah semua sistem
dalam badan aku. Lambat-lambat air liur aku telan.
“I tak tahu sejak bila, tapi I sungguh sayang you. I
really mean it...”
Dan tanpa sedar, punat merah aku tekan laju. Mata
aku pejam rapat-rapat. Abaikan!

Keesokan harinya , aku ke pejabat Noah. Dalam hati,
sempat aku menitipkan doa supaya lelaki itu tidak akan
muncul di hadapanku. Aku tidak mahu dia mengganggu
tugasku sekali gus mengacau-bilaukan sekeping hati ini.
Juga tidak mahu Ajrun perasan yang bosnya sedang cuba
mendekati diriku.
Eee... aku cuba bayangkan reaksi terkejut Ajrun
kalau dia tahu Noah sudah berkali-kali menelefonku. Tak
boleh! Tak boleh! Pastilah aku akan disoal siasat oleh Ajrun
nanti.
Namun meleset sama sekali apabila Noah hadir di
ruang mata saat aku melangkahkan kaki ke ruang pejabat.
Lelaki itu tersenyum menyambut kedatanganku. Hari ini,
aku datang seorang, sekadar mahu mengusul dan memberi
keputusan mengenai perabot dan aksesori yang bakal
digunakan untuk tujuan ubah suai.
“Hai dear...” Berubah muka aku apabila Noah
selamba menuturkan ayat itu.
Aku menghadiahkannya jelingan tajam.
“Eh, you tak mahu sapa customer you?”
“Hello Mr. Noah. Nice to meet you again. I nak ke
bilik Encik Ajrun, excuse...” Aku senyum yang dibuat-buat
sebelum mula mengorak langkah.
“Ajrun is not around. You discuss dengan I.”
Laju aku menoleh. Menatapnya dengan kerutan.
Noah sekadar beriak selamba. Bincang dengan dia? Tetapi
bukankah semalam, kata Ajrun...
“Dia ada kerja kat luar. Jom, kita berbincang kat bilik
I.”
Aku masih tidak berganjak. Apakah ini salah satu
muslihat Noah untuk mendekatiku?
“Setahu I, sebelum ni I berurusan dengan Ajrun,”
kataku, masih tak berpuas hati.
 “Syarikat ni I yang punya, so anything related to it,
it’s under me. You berbincang dengan Ajrun sebelum ni sebab
I ada kerja kat luar. Hari ini, I ada kat sini.”
Mendengarkan balasan Noah, terpaksa juga aku
membuntutinya. Kami melintasi meja setiausahanya yang
mesra menyapa kami dengan ucapan selamat pagi.
Aku menjejakkan kaki ke bilik kerjanya. Aku kagum
dengan susun atur biliknya yang tampak sempurna sekali di
mataku. Noah segera mempelawa aku duduk.
Anehnya, sehingga beberapa minit aku
menghenyakkan punggung di kerusi, dia masih juga berdiri
tegak di sebelahku, sehingga memaksa aku mendongak ke
arahnya.
Aku tersentak. Kedudukan kami begitu rapat
sehingga wangiannya semerbak menusuk hidungku. Mata
lelaki itu merenungku dalam, seakan tidak mahu dilepaskan
sedetik pun. Aku berdeham seketika, menghilangkan rasa
celaru dan gelabah yang menjenguk tiba.
“You ni dah kenapa? Please, keep your distance. I tak
selesa.”
“I buatkan you tak selesa?” soal Noah lunak, dengan
senyum yang menguntum manis.
“Ya. You buat I rasa panas satu badan,” gerutuku
agak tinggi.
Tetapi Noah sekadar ketawa kecil.
“I sudi berkongsi panas tu dengan you. Ermmm... I
boleh beri you kehangatan kalau you nak...” sengihnya nakal.
Dadaku berombak kasar. Tanpa mengendahkan
renungannya, laptop aku buka.
“I nak tunjukkan beberapa perabot dan aksesori
untuk ruang lobi kat sana tu...”
 “Kenapa you off your phone semalam, dear? I
buatkan you tak selesa juga ya semalam?” usiknya yang
kedengaran mesra.
Aku mendecit.
“Mr. Noah, be professional please. I tak nak
campurkan urusan peribadi dengan kerja. I banyak lagi
urusan di pejabat. Tolong jangan bazirkan masa berharga I
dengan hal macam ni. I prefer to work with Ajrun if you keep
behaving like this,” ucapku tegas.
Noah kaget. Buat seketika, kami saling berpandangan
sebelum aku membuang pandang.
“Kerja boleh settle bila-bila, tapi hati I tak. I perlukan
jawapan you.”
“Jawapan apa?” Nada suaraku makin menekan.
“I love you. I dah cakap dengan you sebelum ni, kan?
I nak jawapan daripada pihak you.”
“No. The answer is no. Shall we begin our
discussion?” putusku pantas. Aku mengalih pandangan
pada laptop. Membuka folder yang sudah aku siapkan untuk
tugasan hari ini.
Noah melepaskan keluhan kasar.
“I tetap nak you. Jawapan you ya atau tak, I tetap
akan dapatkan you. By hook or by crook.”
Aku pura-pura tidak mendengar. Makin dilayan,
makin menjadi. Sudahnya Noah bergerak. Aku terpinga-pinga
tatkala dia menarik sebuah kerusi lain dan duduk di sebelahku.
“You buat apa ni?”
“Duduk. You nak mula, kan?”
“Hei... duduk sajalah kat depan sana!” Aku
betul-betul rimas dengan gelagat Noah. Sudahlah duduk di
sebelah, dekat pula tu!
 “Cik Aira, I pelanggan you. You tak ada hak nak
tentukan mana I nak duduk. I nak you mula sekarang. I
pun tak mahu you bazirkan masa berharga you hanya untuk
persoalkan mana I nak duduk.”
Aku terkebil-kebil mendengar balasan Noah yang
berubah serius. Argh! Tentunya dia sengaja memprovokasi
aku.
“Let me review the details before we proceed.” Fail
biru di atas meja dibelek Noah.
Dek terkesan dengan nada suaranya itu, buat
beberapa minit, aku sekadar merenung kosong skrin laptop.
“Sebelum I duduk atas paha you, I rasa you boleh
mula,” perli Noah.
Aku menjelingnya. Dalam geram, perbincangan
diteruskan juga. Aku mulakan dengan pemilihan jenis dan
warna sofa, wallpaper yang mahu dilekatkan pada dinding,
centrepieces untuk bahagian sudut atau ruangan tengah dan
beberapa perkara lagi.
Buat 15 minit pertama, Noah memasang telinga
dengan teliti, tetapi untuk minit-minit seterusnya, aku
rasakan matanya lebih banyak merayap ke segenap wajahku.
Ada ketikanya, dia seperti sengaja menyoal berkali-kali walhal
aku yakin dia tahu dan faham. Agaknya dia memang mahu
menaikkan darahku. Aku rasa apa yang aku sampaikan tadi,
lalu bagai angin sahaja di telinganya. Huh, suka hati dialah!
Yang penting, kerja aku lancar.
“I setuju.”
“Yang mana satu? You lebih berkenan warna terang
atau gelap?”
“I setuju dengan kata hati I yang you memang
cantik.” Noah tersengih nakal.
Aku mengetap bibir. Dadaku berombak kasar.
 “I’m done Mr. Noah. Ada apa-apa yang you tak puas
hati, you boleh cakap dengan Ajrun. Nanti I akan explain
balik pada dia.”
Laptop aku tutup sebelum menolak kerusi. Melayani
kegilaan Noah memang satu cabaran. Perlukan kesabaran
yang tinggi.
“Aira...” Dia seperti terpinga-pinga melihat
tindakanku.
Aku mahu balik.
“Stop! Jangan dekat dengan I lagi. Tentang apa yang
I bincang dengan you tadi, I yakin... 90 peratus daripadanya
tak masuk dalam otak you. I tak nak ulang banyak kali
terutamanya kepada pelanggan yang tak beri tumpuan
macam you.”
“Aira! Aira! Okey, I minta maaf. Kita sambung?”
“Soalan terakhir I ialah, you nak pilih warna terang
atau gelap? Kalau susah sangat nak fikir, boleh pass jawapan
pada partner I. That's it for today.”
“Aira... I minta maaf. Please, jangan keluar dulu,
sayang. How about lunch together?”
“I nak keluar.” Panggilannya tidak aku hiraukan.
Ketika daun pintu dikuak, langkahku terhenti melihat Ajrun
di hadapan pintu. Tangannya kaku di hadapan. Agaknya tadi
dia berura-ura mahu mengetuk pintu.
“Hai darling... done?”
“Hai bos...”
“Hmmm... Ajrun, semuanya lancar. I suka bekerja
dengan adik you. Errr... I mean, kakak you.” Noah menjawab
laju.
“Jom Run, kita lunch,” ajakku seraya menyauk
lengan Ajrun. Sempat aku dengar Ajrun berpamitan dengan
Noah sebelum kami meninggalkan ruangan itu.

NOAH LANGSUNG tidak berhenti menggangguku. Kalau
boleh, mahu sahaja aku lenyap dari muka bumi ni, biar lelaki
itu terkapai-kapai sendiri, dan biar aku rasa aman seketika.
Sudah berkali-kali aku terpaksa on-offkan telefon pintarku
hari ni, kononnya tidak mahu mendapat gangguan daripada
lelaki itu yang terus mengacau-bilaukan kesejahteraanku.
Sampai saja ke rumah, tuan doktor gigi dah
membebel sebab bila telefon aku, selalu saja masuk ke voice
mail. Ampun pa, bukan salah akak, lelaki tu yang tak faham
bahasa Melayu.
“Aira, kenapa muka macam senteng je kau ni?” Aku
mencemik tengok Iqa yang senyum bahagia kat depan mata.
Ni masalah negara weh!
“Tak ada apa,” jawabku malas.
“Ek eleh... tak ada apa konon. Dari tadi lagi aku
tengok kau ni hilang fokus. Apasal? Sharing is caring...”
“Adalah. Malas nak story. Tak penting pun. Anyway,
lama tak jumpa kau, kan? Satu ofis, tapi tak sempat nak
jengah muka kau weh.”
Iqa gelak.
“You are right. Tapi aku ada something nak inform
kau.” Iqa sudah tarik kerusi di depan aku sebelum melabuhkan
punggung di situ.
“What is so important, dear?”
“Er... ermmm... I’m engaged.”
“What the...?” Mata aku sah-sah terbeliak, ternganga
terus aku kat situ. Hei, sampai hati tak beritahu aku.
“Bila?”
“Yesterday.”
“Kenapa tak beritahu aku?” Aku tayang muka
merajuk. Konon mengaku aku ni best friend forever, tapi
bertunang senyap-senyap. Waaa, sedihnya!
“Sorrylah. It was unplanned at all. Aku pun terkejut.
Memang tak jemput sesiapa pun. Tak apa. Nanti aku nikah,
you are the first person I'm inviting. I'll lay out the red carpet
for you, I promise.”
“Family arrangement.” Seingat aku, teman lelaki
Iqa dah jadi exnya pada dua bulan lepas. Takkan dalam masa
sesingkat ni, Iqa dah ada pengganti? Sungguh bertuahlah
badan.
“Yup... but I just love that guy. My first love...”
“Wuuu...” Aku bersorak suka.
“Siapa? Aku pernah jumpa tak?” tanya aku. Yalah,
aku mana pernah menjadi peneman Iqa setiap kali dia pergi
dating. Pendek kata, aku memang tidak pernah kenal semua
teman-teman lelaki yang pernah Iqa ceritakan kepadaku.
Aku tahu pun melalui cerita-ceritanya sahaja. Namun,
betapa untungnya Iqa, kerana dia selalu bercinta dengan
orang-orang kaya yang selalu memanjakan dirinya.
“Weh... ajaklah dating. Aku nak tengok juga taste
kau tu,” sakatku.
Iqa geleng.
“I don’t think so. Sebab aku keluar dengan dia pun
sekali dua je.”
Aku gelak.
“Sekali dua? Kau biar betul? Tak takut ke kahwin
dengan orang yang kau tak kenal hati budi ni?” tanya aku
hairan. Mungkin sebab inilah aku susah nak berteman.
“Nama pun family arrangement. Kalau dah cinta
separuh mati tu, bukannya family arrangement lagi.”
“Aku langsung tak pernah expect yang kau in the
end of the day, kahwin dengan your family's choice. Kalau
nampak gaya kau, macam akan pilih pasangan sendiri.”
Iqa gelak.
“You are not alone. Aku pun tak sangka aku jadi anak
yang patuh macam ni. Doakan aku.”
“Of course... Insya-Allah...”
Tiba-tiba aku jadi sebak sendiri. Aku bakal
kehilangan seorang lagi teman rapat. Kalau ikut pengalaman,
bila kawan-kawan yang sudah berumah tangga ni, dengan
sendirinya mereka akan kurangkan aktiviti bersama
teman-teman. Yalah, mestilah keluarga lagi dipentingkan.
Untuk itu, aku tidak menuding jari, menyalahkan sesiapa.
Cuma aku terasa sendiri, sementelah setakat ini aku pun
belum berpunya.
Hai... kalau macam ni, aku kena cepat-cepat cari
calon.
“Aku kena pergi jumpa Puan Jamiliah petang ni.” Iqa
menukar topik.
Aku mengangguk. Memang dia dah ambil alih tugas
aku itu.
“Kesian kat kau kena marah dengan Mr. Choo. Sorry,
aku tak dapat nak tolong kau.” Iqa mengusap lenganku. Aku
hanya tersenyum manis.
“It’s okay, Iqa... dah lama. Aku dah tak terfikir nak
rasa sedih kena reject dengan Mr. Choo. Lagipun mungkin
memang aku yang salah. Aku ada dengar Ruden cakap, Puan
Jamiliah okey je, tapi kita sama-sama kenal Mr. Choo, mana
dia suka kalau staf dia salah sikit. I learn a lot through those
mistakes anyway,” ujarku lebih kepada mahu menamatkan
perbualan mengenai kemarahan Mr. Choo kepadaku.

AKU TERPANAR melihat Noah yang bersandar sambil
memeluk tubuh di keretaku. Hari ini, lelaki itu memakai
seluar slek dan baju kemeja berjalur warna jingga. Berkerut
dahiku. Apa dia buat kat sini?
“Aira!” Noah sudah mengejar apabila dia nampak
aku cuba berpusing ke belakang.
“Aira!” jerit lelaki itu lagi.
“Ada apa?”
“I nak jumpa you. Kita keluar makan, jom?”
“Tak naklah.”
“Aira, please... I call, you off phone. I nak jumpa, you
tak nak. Please, sayang...”
Hendak termuntah aku dengar dia panggil aku
sayang.
“I tak nak ada apa-apa kaitan dengan you. Please
Noah, I beg you... stay away from me.”
Aku cuba melangkah ke kereta namun nyata gagal
apabila Noah lebih pandai menghalang langkahku.
“I betul-betul dah jatuh cinta dengan you, Aira...”
kendur suara Noah. Matanya merenung tajam ke arahku.
Aku terkedu, menelan liur. “Errr... I...”
“I'm going crazy over you! I don’t know how...
please... Kalau boleh, I nak jadikan you someone special in
my life,” rayu Noah.
Tiba-tiba aku kelu dengan sikap berterus terang
Noah ini. Berani betul dia ni.
Aku kebingungan. Apakah Noah sedang melamarku?
Kata-kata cinta itu terasa meresap ke hati. Aku tidak dapat
menelah hati sendiri. Sukakah aku kepada lelaki yang bukan
sebangsa denganku ini? Apakah perasaan aku terhadap Noah
yang jelas bukan seagama denganku?
“Kalau tak boleh?” balasku menahan rasa gugup.
Noah tersenyum kecil. Aku mula menggeletar
apabila bibirnya rapat ke telingaku.
“I nak bolehkan juga. What do you think?”
Aku menjauhkan diri. “Noah, please... jangan
macam ni. I tak selesa. I tak rasa kita boleh jadikan hubungan
ni something special. Let’s just be friends. Okay?” cadangku.
“Macam mana I nak expect you only as a friend
kalau memang I dah rasa lebih daripada tu?” bentak Noah,
tidak bersetuju.
Aku melepaskan keluhan.
“Banyak benda yang menghalang, Noah.” Sungguh,
sebenarnya itulah yang sentiasa bermain dalam fikiranku saat
dia melontarkan rasa hati dulu. Mana mungkin kami bersama
jika terlalu banyak perbezaan. Yang paling menyesakkan
dadaku ialah mengenai agama. Sanggupkah dia?
Noah menatapku.
“Apa maksud you, Aira? Oh God... maksud you,
Ajrun? Ajrun tak suka you dengan I ke?” Noah bulatkan mata,
tidak percaya. “Aira dear, kalau pasal Ajrun, you tak perlu
risau. I akan slow talk dengan dia,” pujuknya.
“Ini bukan pasal Ajrun. Dan adik I tu tak ada kaitan
pun dalam hal ni.”
“So, apa masalahnya?” Noah bertanya dengan
pandangan kosong.
Aku membisu. Apakah aku sedang memberi jawapan
ya kepada lamaran Noah apabila aku memanjangkan isu ini?
“Jom cari tempat makan. Then, kita akan bincang
lebih lanjut,” putus Noah apabila aku sekadar berdiam diri.
“Mana kereta you?”
Noah melempar sengih. Tanpa menjawab
pertanyaanku, dia bergerak ke bahagian sisi kereta aku, di
sebelah kiri. Dia ketuk pintu di bahagian penumpang.
“I tumpang you ya, sayang...”
“Noah!” Aku jelas tidak senang apabila dia
pandai-pandai sahaja membuat keputusan tanpa berbincang
terlebih dahulu denganku.
“I tak bawa kereta, cousin I datang hantar tadi.
Ermmm... nanti you cuma perlu hantar I balik ke pejabat. No
worries. I rasa Ajrun takkan terserempak dengan kita. Kalau
itu yang you bimbangkan sangat.”
Aku diam. Lagi-lagi Ajrun. Aku tidak faham kenapa
Noah merasakan Ajrun menjadi masalah antara aku dan dia
padahal pada pandanganku, masih ada lagi yang lebih besar.
Aku terus masuk ke dalam perut kereta. Noah
tersenyum kecil apabila aku akur dengan keinginannya itu.

“SO, I rasa kita boleh mula...” Noah menyisip latte panas di
hadapannya.
Aku mengetap bibir. Dari mana harus aku mulakan?
Dalam keresahan, aku membuang pandang ke luar restoran.
Aku sebenarnya masih belum pasti dengan kata hati sendiri.
Mungkin aku sekadar suka-suka sahaja dengan Noah.
Mungkin kerana kekacakannya, mungkin juga kerana
terlalu banyak babak yang terjadi antara kami membuatkan
jantungku berlagu irama setiap kali mata kami bersabung
pandang.
“I tahu you pun rasa apa yang I rasa, kan Aira?” teka
Noah tidak lama selepas itu.
Pipi aku kemerahan dengan serkap jarangnya.
“I tahu you mungkin tak percaya macam mana I
boleh jatuh hati secepat ni, tapi I tak rasa mustahil pun. I’m
telling you now, dear... I betul-betul nakkan you. I know this
is love...” Noah terus mengungkap rasa hati yang tak tertahan.
Aku menelan liur.
“Tapi Noah... kita... kita tak sama...” jelasku.
“What?” Noah pandang aku.
“Apa yang tak sama? You nampak I ni macam vampire
ke?” Noah bergurau dengan gelak di hujung kata-katanya.
Aku memandang tepat ke anak mata Noah.
“Kita tak sebangsa...” Perlahan aku menuturkan
kata.
Demi mendengarkan ucapan aku, Noah memicingkan
mata sebelum tawanya terletus. Dia ketawa terbahak-bahak.
“Aira, sayang... that excuse is ridiculous. Itu bukan
masalahnya pun. Takkan you tak pernah tengok orang couple
dengan lain bangsa? Oh God! Can't you find a better reason?”
“And our religion...” sambungku dan kali ini tawa
Noah serta-merta mati. Dia memandangku tajam.
Selang tiga minit Noah menyepikan diri, suara
garaunya kedengaran.
“Okay, fine. I dah faham. So, ini pasal agama.”
 “Ya!” jawabku tegas.
“Aira, come on... kenapa you nak sesakkan kepala
pasal tu? Tak perlu terlampau fikir panjang. I faham, kita
berbeza tapi to have a relationship, we need to put that
matter aside first. Nanti kita bincang balik pada masa yang
sesuai.”
Aku melepaskan keluhan panjang. Kata-kata
Noah tidak sedikit pun menyenangkan hatiku. Dia tetap
meninggalkan tanda tanya tentang perbezaan yang wujud
antara kami. Aku langsung tidak jelas akan keinginannya.
“Let’s give ourselves a try, Aira. I yakin dengan kata
hati I. You juga cintakan I. Am I right, my darling?” Suara
Noah bertukar romantis. Aku tidak keruan.
“I tak nampak masa yang sesuai, Noah. Kalau boleh,
I nak kita jelas tentang semua ni. I...”
“How would I explain to you, Aira? I was born a
Christian and I need time to really think about this, okay...”
Aku mengangguk. Pastilah aku mengerti, bukan
salah Noah dilahirkan sebagai seorang yang beragama
Kristian dan aku juga sesungguhnya tidak memaksa. Cuma
aku risau akan hala tuju hubungan ini jika aku menjanjikan
ikatan antara kami. Lebih baik tidak punya apa-apa jika
kecewa dan derita kemudian hari.
“So, macam mana dengan kita?” Noah senyum
manja dengan matanya yang tunak merenungku.
“Macam mana apa?” Sengaja aku menduga hatinya.
Noah buat muka.
“Sayang, janganlah buat-buat tak faham. Where do
we go from here? You setuju tak kalau I nak you jadi girlfriend
I?”
Aku tersentak sekali lagi dengan tingkah Noah yang
begitu berterus terang. Aku menelan liur yang terasa kelat.
Bagaimana harus aku lafazkan sedangkan hati ini belum
pasti?
“I tak boleh bagi jawapan sekarang. Give me some
time,” pujukku.
Noah menggeleng. Aku mengerutkan dahi. Apa
lagi yang mamat ni nak? Aku dah minta masa, kira okeylah
daripada tak ada apa-apa.
“I dah bagi you masa, Aira. I rasa masa tu dah cukup
untuk you fikir. Jangan tipu diri sendiri. I tahu you juga ada
hati pada I, kan?” tebaknya.
Aku sudah mulai panas punggung. Pandai pula dia
ni mengagak.
“How sure are you?”
“As sure as the stars.” Pantas Noah menjawab,
namun mengundang gelakku. Terkekeh-kekeh aku ketawa
sehingga aku nampak riak muka tidak puas hati Noah, aku
menekup mulut. Ops! Nampaknya aku dah melampau.
“Seronok gelak nampak,” sindirnya. “Nasib baik
cantik!”
Aku mencebik mendengar pujiannya itu.
“Sejak bila you pandai berpuitis ni?”
“Sejak I kenal seorang Aira... kakak pekerja I, Ajrun.”
Aku membisu, membuang pandang ke luar. Tidak
tahu jawapan apa yang sesuai. Aku benar-benar tidak keruan.
Wajarkah aku bertanya pendapat Ajrun? Ah! Tak! Tak! Mati
aku kalau Ajrun tahu pasal ni. Aku tak naklah bersoal jawab
dengan Ajrun.
“Kira jadi ya, sayang?” Soalan Noah mencantas
khayalanku.
“One.”
Apa ni? Apa yang jadi?
“Two.”
Apa yang 2?
“Three.”
“Noah...”
“Okey, sayang... kira jadi. I dah kira sampai 3, you
diam je. Maknanya you setuju, kan?”
Aku terpinga-pinga.
“Kira jadilah ya, sayang.”

Jujurlah... Sayang! - Bab 9



AKU baru nak tegur ma bila dengar Ajrun cakap
sesuatu.
“Ma... ada nampak shaver adik tak?”
“Shaver apa?”
“Shaver Panasonic. Adik baru je beli.”
“Cuba cari betul-betul.”
“Naaa... Adik dah nak gila cari ni haaa. Ma... mahal
tau adik beli. Dahlah first time nak guna yang ada bateri.”
“Adik letak kat mana? Takkan pa curi pulak.”
“Kat bilik kut. I am not so sure, ma. But it seemed to
have disappeared mysteriously.”
Aku jalan perlahan. Terasa lapar dan nak makan.
“Ra... ada nampak shaver aku tak? Aku tak bukak lagi
kotak shaver tu. Aku beli sebelum pergi Sarawak lagi tau.”
“Errr... sh... shaver apa?”
Ajrun berhenti menyuap nasi goreng ke mulut. Dia
pandang aku sambil memicingkan mata.
“I smell something fishy. Apa hal kau gagap
semacam?”
“Mana ada. Aku tak tahulah shaver apa yang kau
cakapkan ni.” Laju aje aku jawab dan terus tarik kerusi.
Ma dan Ajrun saling pandang sambil mengerut
kening. Mesti diaorang nak cakap aku buang tabiat.
“Hari ni cuti, kan? Kau tolong aku cari shaver tu
sekali.”
“Insya-Allah.” Aku suap roti bakar ke mulut.
Hmmm... Yummy!
Aku dah mula bawa masuk makanan ke mulut.
“Aku peliklah, Ra. Takkan aku salah letak kut.
Sebelum ni mana pernah aku letak rata-rata barang-barang
aku. Tapi macam tak logik je kalau aku nak tuduh kau yang
curi. Takkan kau kejam sangat nak jual shaver tu, kan?
Haiya... Streslah.” Ajrun membebel seorang. Ma dah geleng
kepala tengok Ajrun yang serabut tu.
Aku meneruskan kunyahan. Kasihan pula kat adik
sorang ni. Ampun, adik... kakak tercuri pencukur adik.
Hihihi...

AKU SAKIT hati, sakit mata, sakit jiwa dan semualah. Ajrun
ni memang tak ada kerja lain. Menyusahkan aku. Muka aku
dah masam mencuka.
Hari cuti pun kerja, lepas tu buat-buat tertinggal
laptop bagai. Memang sengajalah tu nak menyemakkan otak
aku pada hari minggu. Patutnya aku tengah layan TV masa
ni. Sabar ajelah.
“Cepatlah, Ra. Aku nak meeting ni, tahu tak?”
“Hoi! Kalau kau nak cepat... balik, ambil sendiri.”
“Yalah! Yalah! Pelan lukisan ada tak?”
“Adalah.” Talian terus diputuskan.
“Akak! Jangan cakap macam tu pada adik. Kan adik
minta tolong tu.” Pa yang tengah membawa kereta, geleng
kepala.
Aku mencebik bibir.
“Pa... jangan back-up adik sangat ya. Nanti akak
merajuk dengan pa.”
“Pa... boleh tak nanti kita pergi... ermmm...” Aku
buat senyum paling jahat.
“Pergi mana pulak ni? Tak ada kerja lainlah tu. Nak
habiskan duit pa!”
“Akak nak beli something untuk adik.”
Pa buat muka pelik.
“Lain macam pulak akak ni.”
“Mana ada. Akak macam biasa je. Okey pa, nanti pa
teman akak tau.”
“No problem. Tapi pa nak pergi klinik nanti. So,
make it fast, okay. Kesian ma sorang-sorang kat sana.”
“Okay, boss... dijamin beres.” Aku tabik hormat.
Aku meluru keluar dari kereta apabila sampai di
pejabat Ajrun, manakala aku membiarkan pa mencari parkir.
Aku naik ke tingkat 15, tempat Ajrun bekerja.
“Where are you?” Telefon ditekap ke telinga.
“Bilik aku, cepat sikit.”
Huh... bahagia aje dia bagi arahan. Ingat aku kuli dia
ke?
Pejabat agak lengang. Maklumlah hari cuti. Ajrun
yang senget tu aje kerja waktu hari cuti. Kalau gaya hidup
Ajrun berterusan macam ni, alamatnya jadi bujang terlajaklah
mamat sorang tu.
Pintu bilik Ajrun ditolak. Ajrun angkat muka. Terus
aku tersengih.
“Nah.” Beg sandang dan kertas kerja diletak di atas
meja Ajrun.
“Thanks sis. You saved my life.”
“You owe me one.”
“Nanti aku bayar.” Ajrun gelak. “Bayarlah sangat,
kan... Ra, boleh tak kau tolong buatkan aku minuman kejap?
Hauslah, dear.”
Aku bulatkan mata. Ada aje yang dia nak suruh aku
buat.
“Yalah...” Walaupun geram, kesian juga aku tengok
Ajrun ni. Mata dah macam panda. Tak cukup tidurlah tu.
Aku ke pantri, membancuh Nescafe untuk Ajrun.
Aku dah ala-ala setiausaha.
“Lin... buatkan coffee untuk...”
Aku tersentak apabila melihat ada seseorang di situ.
“Untuk I...”
Aku lajukan bancuhan. Nak cepat-cepat keluar dari
ruang pantri itu. Terasa sesak pula apabila melihat lelaki itu
di situ. Apa hal pula Mr. Sarawakian ni ada kat sini? Aduh!
Dia kerja jugak ke? Dia ni spesies workaholic macam Ajrun.
Patutlah tak jumpa jodoh sampai sekarang. Hampeh!
Aku senyum segaris. Dah dua minggu tak jumpa
sejak balik dari Sarawak, namun ingatan tidak pernah pudar
terhadap Noah. Atau lelaki itu sudah lekat dalam hati? Oh,
tidak...
“Sejak bila kerja kat sini?” Noah buat suara sarkastik.
“Five minutes ago.”
Aku dengar gelak kecil daripada Noah walaupun aku
membelakanginya.
“Datang sini sebab nak pinjam toilet ke?”
Muka aku membera. Cis, saja nak memalukan
akulah tu!
“I dah insaf. By the way, I datang sini kejap je, nak
hantar laptop adik I.”
“Dan jadi tea lady sekali?”
“Forced to be...”
Noah gelak.
“Selalu juga you kena paksa. Tapi untuk adik you tu,
semua you sanggup, kan?”
“Itulah namanya adik-beradik. Saling sayang antara
satu sama lain. Tak salah, kan? Can you please excuse me?”
Aku minta laluan kepada Noah yang menghadang pintu.
“Buatkan coffee untuk I.”
Aku gelak sumbang. Nak suruh aku buatkan
minuman untuk dia pula? Tak ada maknanya!
“Please... sayang.”
Huh! Berjiwang pulak!
Aku langsung tidak bergerak dengan cawan di
tangan. Jangan harap aku akan memenuhi permintaan tidak
masuk akal dia tu.
“Aira.”
“Apa lagi? You jangan nak create masalah okey. I nak
balik ni.”
“I love you.”
Aku terpempan. Bulat mata aku memandang Noah.
What. The. Heck. Dia gila atau aku? Aku rasa nak pitam dan
pengsan je. No way... Please somebody, please shoot me. Aku
dah tak tahu nak kata apa. Hati bergetar hebat. Pandangan
kami saling bersatu.
“It just happened... I don’t know how and why... I
asyik ingat kat you dua minggu ni. No... I mean sejak you
serbu masuk banglo I.”
Aku bungkam. Mata tidak dapat dilarikan dari
sepasang mata sepet itu. Terasa pijar kedua-dua pipiku
dengan pengakuan Noah. Apakah lelaki ini sudah gila?
“Aira...” serunya bila aku tidak memberi sebarang
reaksi.
“I bersungguh-sungguh... sayangkan you. I yakin
dengan rasa hati I. I really mean it.”
Aku diam membisu. Kaki mengatur langkah tanpa
menoleh lagi. Aku tinggalkan Noah yang sudah garu kepala
yang tak gatal. Aku anggap dia terlepas kata. Tapi... tapi...
Kenapa aku rasa lain macam? Oh... apakah
sesungguhnya rasa itu benar-benar ada dalam hatiku juga?

AKU MENGERUTKAN kening. Mana Ajrun ni? Aku dah
buatkan air, dia cabut lari pulak.
“Aira... buat apa kat sini?” Bon betulkan tali lehernya.
Aku tayang senyum.
“Cari Ajrun. I datang sekejap je ni. Where is he
anyway? Ghaib tiba-tiba.”
“Come... dia ada di meeting room.”
Aku ikut langkah Bon. Ketika sampai di bilik
mesyuarat, aku tersentak. Kaki macam dah kena paku. Ada
beberapa orang di situ selain Ajrun.
Ajrun tayang sengih. Dia angkat punggung.
“Lambat sangatlah kau. Aku dah nak meeting tau.”
Cawan di tangan aku, dia ambil dan disuakan ke mulut.
Dihirupnya seteguk.
“Staf kat sini stok-stok workaholic semua ke?” Aku
tanya sambil tersenyum nipis kepada manusia di bilik itu.
Hanya beberapa orang saja di situ yang aku kenali.
“Nopelah... boss came up with this idea. Work today
and the next two days we are going to be free. Cuti free...”
bisik Ajrun.
Huh, seronok gila! Tiga hari cutilah ni. Serius... aku
cemburu.
“Pergh! Ajrun... bawak girlfriend masuk ofis kut.
Tahulah hari ni patutnya rehat.” Satu suara menyindirku
halus.
Ajrun dah gelak.
“Guys! Ini kakak I.”
Dan muka masing-masing melopong.
“Mudanya!”
“We're twins!”
Mereka tambah melopong.
Aku sengih tak bergula. Tak payahlah buat muka
macam tu der.
Pintu dikuak perlahan. Noah masuk dan serentak
itu juga semua staf turut berdiri. Ajrun dah berjalan laju ke
kerusinya. Hanya tinggal aku yang terpacak di situ. Eh, apa
aku nak buat ni?
Aku tak tahu kenapa kaki aku terasa begitu berat nak
melangkah. Tambah tak tahu nak buat apa apabila terpandang
Noah yang mencerun ke arahku dengan kening terangkat
sebelah.
“What’s up little girl? Are you going to join our
meeting?”
Aku ketap bibir. Menahan geram yang rasa nak
terburai. Mata tajam merenung Noah yang menyandar
bahagia di kerusinya dengan senyum bergayut di bibir. Manis!
Kau ingat aku nak biar aje ke kau bermaharajalela bantai aku
kat sini? No way!
Kerusi kosong di sebelah setiausaha Ajrun, aku tarik
lalu melabuhkan punggung.
“How about a ‘yes’ ?”
Aku nampak staf lain dah terkedu dengan gaya berani
aku. Ajrun tu tak payah cakaplah. Membuntang matanya
melihat kelakuan aku.
“Ra... apa kata kau balik?” suara Ajrun menekan
keras. Geram dengan akulah tu.
Aku jongket kening. Buat pekak sahaja. Telefon
pintar di tangan, aku belek-belek.
“Ra! If you please.” Getar suara Ajrun dah masuk
aura menakutkan.
“It’s okay, Ajrun. Let her be.” Noah senyum senipis
mungkin. Aku rasa nak gelak bergolek-golek di situ, saat itu
juga.
Noah memulakan perbincangan dengan staf-stafnya.
Aku dah rasa nak nangis kerana buat tindakan paling bodoh
dalam hidup ni. Tapi kalau aku keluar... lagilah nampak
terlampau bodoh. Beberapa staf Noah termasuk Ajrun
mengemukakan kertas kerja masing-masing. Sesekali aku
bertembung pandang dengan Noah dan nampak senyuman
nakal Noah ke arahku. Eee... geram betul aku dengan Noah
tu. Nak menyakat akulah tu!
“Great presentation... I love it... and...”
Telefon aku tiba-tiba mengeluarkan bunyi
ringtonenya.
Aku sengih.
“Sorry!”
Oh, pa! Aku berdiri mengejut sehingga berdentum
bunyi kerusi terbalik di belakang. Aku tepuk dahi.
“Helo, pa... pa... ya... ya... akak here... I totally
forgot... What? No! You promised me, pa! Ala... akak kat
dalam ofis adik. Apa akak nak buat ni? Pa dah balik dulu.”
Diam.
“Huh! Adik balik pukul lima nantilah, pa... Jenuhlah
akak tunggu dia. Ala... pa, datanglah ambil akak kat sini. Ma
kan ada dekat klinik. Ya... memang salah akak.”
Aku rasa mata masing-masing dah menala pada aku
yang bersuara manja sambil hentak kaki ke lantai.
“Okey! Hmm... akak faham! Assalamualaikum.”
“Pa dah tinggalkan aku.” Aku pandang Ajrun dengan
muka bengang.
Ajrun angkat kening.
“So?”
“Your car keys. Aku nak balik.”
“Teksi berlambak. Balik je dengan teksi. Kau tak
ingat ke hari tu kau datang ambil aku pukul berapa?” Ajrun
mengungkit hari yang aku datang lambat menjemputnya di
Kota Damansara. Katanya, dia sakit kepala tunggu aku.
Mata aku mencerun ke arah Ajrun. Sakit hati sampai
mata jadi bergenang. Tak kenang budi! Aku bersusah payah
pagi-pagi minggu ini untuk hantar laptop dia, tapi Ajrun
layan aku macam ni. Okay... as you wish!
Aku berdiri di depan Ajrun. Aku seluk poket
seluarnya dan keluarkan dompet dia. Beberapa keping not
biru aku ambil.
“Aku merajuk. Jangan pujuk!”
Aku melangkah pantas. Ajrun yang mungkin terkejut
dengan lagak aku menggaru kepala.
“Ra... merajuk ke? Gurau jelah...” Ajrun gelak di
hujung tuturnya, tapi aku hanya mencemik. Malas nak ambil
peduli lagi.
“Ra... tunggu!” suara Ajrun dah tinggi. Aku buat
pekak sahaja. Aku meninggalkan ruangan itu dengan rajuk
dalam hati.

“STILL SULKING?”
Aku mengerling pada lelaki yang menegurku di
tempat perhentian teksi itu. Nasib baik perhentian ni dekat
aje dengan pejabat Ajrun. Kalau tak, apa nak jadi pun aku tak
tahulah. Aku diam saja. Malas mahu ambil kira, hati masih
terasa dengan tingkah si adik.
“Ajrun nak kejar you, tapi I cakap... I'll talk to you
and comfort you.” Noah menyeluk saku seluar.
Pandanganku menala ke depan. Comfort? Apa
maksud dia? Aku okey ajelah.
“Ajrun mesti tak sengaja cakap macam tu pada you,”
tambah Noah.
Aku mencemik.
“Ajrun tu adik I. I know him better than you. Buat
apa kat sini?” Aku tukar topik.
“La... kan I cakap, I cari you. Jom, I hantar you balik.”
Aku menggeleng.
“I balik dengan teksi.”
“I hantar you. Sekarang ni I free,” ujarnya yakin.
Aku yang waswas jadinya. Mesyuarat tadi nampak
macam serius sahaja. Entah-entah lelaki ini sengaja lari
daripada mesyuarat itu?
“I am heading somewhere. Definitely not home and
I don't need any company.” Aku bertegas. Pintu teksi yang
berhenti betul-betul di hadapan aku buka. Noah yang nampak
tercengang itu tidak aku hiraukan.
Sampai sahaja di pasar raya, aku terus ke tempat
yang aku ingin tuju. Aku membelek-belek pencukur yang
terletak elok di atas rak. Sungguh! Aku tak tahu nak beli yang
mana satu untuk Ajrun. Itulah... rancangan yang dirangka
dalam kepala masa on the way ke pejabat Ajrun adalah seperti
berikut :
1. Pa pilih shaver yang paling sesuai dan
mahal untuk lelaki. (Ajrun)
2. Aku akan minta pa bayar dulu. Nanti aku
akan bayar balik.
3. Bila dah selesai, aku akan minta pa cakap
dengan Ajrun yang shaver itu adalah hadiah
untuk Ajrun sebab Ajrun dah kehilangan
shaver yang dia beli dulu tu.
4. Aku akan balut dan bungkus cantik-cantik.
Kemudian letak atas katil Ajrun.
Aku tersenyum dalam hati. Rancangan itu patutnya
berjaya dengan jayanya, tapi disebabkan perkara yang tak
diingini dah terjadi, maka terpaksalah ia dilupakan begitu
sahaja. Aku pun tak bawa banyak duit. Yang ada cuma not
biru yang dicuri tanpa izin tadi. Esok-esoklah beli, yang
paling penting Ajrun tak boleh tahu pencuri pencukurnya
yang bergaya itu ialah aku. Hehehe... Kesian Ajrun.
“This one is a new model, miss.” Cik jurujual yang
baik hati itu menerangkan tanpa diminta.
Aku mengangguk. Baru ke lama, itu belakang kira.
Sekarang ini aku tidak berduit.
“Beli untuk husband ke, miss?”
“Nope... my baby brother.”
“Why? You curi dia punya, lepas tu you hadiahkan
pada orang lain ke?”
Aku tersentak. Aku berpusing ke belakang dan
terkedu apabila melihat Noah sedang berdiri dekat sekali
denganku. Aku segera menjarakkan diri. Darah naik ke muka.
Malu!
“Hadiah yang you bagi I tu, Ajrun punya ke?”
Kantoi!
“Ai, dah hilang suara?”
Aku menjongket bahu dengan muka selamba
sekalipun jantung berdebar hebat.
“You nak beli untuk Ajrun ke? Nak tebus dosa balik.
Tadi kat pejabat, I dengar Ajrun complain pasal shaver dia
yang tiba-tiba lesap. Bila jumpa you kat sini, baru I faham.”
Amboi! Kat pejabat pun budak sorang tu jaja cerita
ke? Dah sampai tahap kritikal tu.
“I'll help you choose one. If you please.” Noah
mendekat kepada aku semula.
Aku mencongak dalam hati. Rasanya kalau aku kata
tak, lelaki tak tahu malu ni akan terus mengekori aku ke
mana-mana tak? Menyemakkan pandangan sahaja.
“Okey, suka hati you.”
“Thank you.”
“Ada lagi.”
Noah jongket kening, bertanya.
“Tolong bayarkan sebab I tak cukup duit dan hantar
I balik nanti, ya?”
Huh! Noah menatapku dengan rasa tidak percaya.
“Mucho gracias (terima kasih banyak-banyak),”
ujarku sambil berpeluk tubuh.

Jujurlah... Sayang! - Bab 8



TAK NAK!!! Tak nak! Tak nak!
Aku rasa nak meraung sampai nak terkeluar anak
tekak je bila nampak semua rakan sekerja Ajrun dah makin
mendekat. Dan baru aku perasan semuanya lelaki.
Aku telan liur yang dah terasa payau. Tapi
memandangkan hari ni hari terakhir Ajrun berkursus, maka
diaorang dah berpakat nak pergi ke Serikin. Dan disebabkan
aku tak mungkin nak duduk sorang-sorang di dalam bilik
lepas kejadian sadis kat tangga tu, aku pun turut serta. Tapi
sekarang rasa menyesal tak sudah apatah lagi apabila tengok
bos Ajrun yang err! Hesy... malulah...
Aku tak jadi nak balik awal lepas kena pujuk dengan
Ajrun. Lagipun sebenarnya aku bimbang juga kalau pa dan
ma syak sesuatu bila aku balik tiba-tiba tanpa Ajrun. Peristiwa
malang tu memang tak sampai pada pa dan ma pun. Tak nak
sakitkan kepala mereka yang jauh di semenanjung.
Mataku jatuh pada bos Ajrun yang santai bert-shirt
ungu. Wow... nampak menyerlah dengan kulitnya yang putih
bersih itu. Aduhai... kenapalah dalam banyak-banyak bos
dekat KL tu, mamat tu juga yang terpilih? Ajrun... tolonglah
berhenti kerja demi akak.
“You dah okey ke, Aira? Ajrun tu risaukan you macam
nak gila.” Bon, salah seorang teman sepejabat Ajrun sengih.
Aku pun senyum juga.
“Alhamdullilah, dah okey sikit... sorry for the drama
anyway.”
Bon gelak.
“Seronok layan sinetron. Lama dah tak tengok.”
“Oh God. Itu ayat makan dalam punya.”
“Tak sangka betul ek. Ajrun kerek tu berjiwa
penyayang rupanya.”
Aku ketawa kecil.
“Ra! Cepat naik kereta. Bon... kau jangan nak tackle
akak aku kat tengah-tengah panas inilah!”
Aku sedekahkan jelingan maut kepada Ajrun. Kurang
asam punya adik. Bon angkat tangan sambil menjerit sama.
“Aku pun tak inginlah nak jadi abang ipar kau oiii...”
Aku buka pintu kereta. Sebuah kereta disewa oleh
Noah. Itu mengikut cerita Ajrun sebab tak nak susah-susah
naik teksi. Err... aku nak duduk kat mana? Belakang tu dah
penuh dengan empat orang manusia. Tu pun dah sempit dan
rasanya memang dah tak muat nak tambah aku sorang kat
situ. Mahu sesak nafas kalau duduk sejam dua macam ni.
Ajrun kat tengah-tengah diapit oleh Bon, Shaf dan Zuk.
Tiga manusia tu tayang muka blur. Ajrun buat
muncung kat depan. Terus berubah rona wajah aku. Tak... tak
mungkin!
 “Tak nak naik ke?” Orang tu tanya.
Aku telan liur. Tiba-tiba sahaja aku tidak keruan.
Boleh tak kalau buat pekak je?
“Kau nak duduk atas riba aku ke?” Ajrun sengih
jahat, disusuli dengan ketawa tiga manusia kat belakang tu.
Orang depan dah tersenyum tipis.
Aku ketap bibir, merengus dalam diam. Apa punya
soalan tu? Dengan gaya tak rela, aku tutup balik pintu
bahagian belakang dan buka di bahagian depan sebelah
pemandu.
Tali pinggang dipasang. Kereta meluncur laju.
“How are you today? Feeling better?” Soalan itu
rasanya memang ditujukan kepada aku sementelah Noah
mengerling lunak ke arahku.
Aku menatapnya sekilas. Tiba-tiba, suara aku bagai
tersekat di kerongkong, tidak mampu mengeluarkan kata.
Alamak... kenapa aku cuak sangat ni? Apa dah jadi?
“Dah okey dah, bos. Waktu I kerja memanglah dia
berkurung kat dalam bilik. Tapi kalau malam-malam buta tu,
kami merayap je naik cab.” Ajrun menjawab laju bagi pihak
aku.
“Good.”
“Orang gila agaknya nak kacau you hari tu, Kak
Aira.” Shaf bersuara, namun aku dan Ajrun serentak tertawa.
Lucu sangat. Sangat!
“Eh... salah ke ayat saya? Oh, okey... orang yang baik
lagi alim kut...” Shaf buat-buat ketuk dagu.
“Bukanlah! Yang kau panggil kakak aku tu kakak,apa
jadahnya? Bila masa aku ni beradikkan kau?”
“La... tak boleh ke? Orang nak hormat je, kan Kak
Aira?” Dari cermin pandang belakang, Shaf menjongketkan
kening ke arahku, memohon pandanganku barangkali.
“Ajrun cemburu tu, ada orang ambil kedudukan dia
sebagai adik. Hahaha.” Bon gelak kuat. Ajrun sudah geram
apabila dia pula yang dikenakan.
“Saya pun nak jadi adik jugalah, Kak Aira oiii...” Zuk
tak mahu ketinggalan. Aku tertawa cuma. Letihlah melayan
lelaki-lelaki nakal di belakang tu. Dan saat ini barulah aku
tersedar, dari tadi, Noah hanya tersenyum. Tawaku spontan
memudar.
Seketika, aku rasa macam mahu menangis pula.
Rasa macam aku sorang-sorang je kat dalam kereta ni. Mereka
berlima dah mula berbicara mengenai kerja. Maklumlah, bila
Noah selaku ketua dah mula buka mulut pasal kerja, takkan
diaorang nak melencong ke lain kan? Patutnya aku ikut
nasihat Ajrun agar jangan datang ke sini dan ganggu waktu
dia bekerja. Namun menyesal kemudian hari dah tak ada
gunanya, Aira. Aku menasihati diri sendiri.
“Diam je adik you, Ajrun.”
Aku tersedar apabila dengar orang sebelah sebut
pasal aku.
Aku pandang dia dan dalam masa yang sama, dia
mengerling ke arahku. Errr... hati aku tidak tenteram.
Jantung berlagu tak tentu arah. Sah... aku dah gila.
“Always like that with a stranger, boss.” Ajrun
menjawab sambil gelak. “Dia cakap bila perlu je. Kalau malas
nak layan, dia senyum je. Orang lain nampak macam dia
senyum manis, tapi kalau I, I tahu dia senyum buat-buat je
depan orang yang dia tak kenal.”
“Shut up, Run.” Nada suaraku terdengar keras.
Pandanganku menangkap mereka yang sekadar tertawa suka.
Amboi, bukan main lagi gelakkan aku ek? Apa yang lucu
sangat, aku pun tak pasti.
Hampir setengah jam kemudian, kereta
diberhentikan. Aku membuka pintu kereta. Dahi berkerut
seribu. Kenapa familiar sangat ni?
“This is Giant, Ajrun. I thought Serikin. Kalau
macam ni, KL pun ada.” Aku dah jerit kat telinga Ajrun saat
kami beriringan masuk ke pasar raya Giant.
“Bos nak jumpa adik dia kat Giantlah.”
Aku tak beriak. Okey. Fine. Boss is always right!
“Adik dia belajar kat UNIMAS and on the way nak
outing kat sini. So, diaorang nak buat jejak kasih kejap lagi.
Lagipun bos malas nak masuk Kota Samarahan.”
“Bos kau tu orang Sarawak, kan?”
“Yup. Mixed Chinese and Iban. Kalau aku tak silap,
mak dia Iban and ayah dia Chinese. Aku kenal cousin dia,
kawan aku kat Jepun. Mr. Noah tu pernah kerja kat Jepun
after grad.”
Chinese dan Iban. Patutlah handsome. Aku buat
kesimpulan sendiri. Kesimpulan sebelum ini memang sudah
tepat cuma ketinggalan yang mixed tu aje. Di mata aku,
memanglah lelaki itu kacak. Eh?
“Tapi aku tak kenal dia ni. Maksud aku, kenal pun
melalui Jik Keng, sebab Mr. Noah selalu juga pinjamkan
kereta dia pada Jik Keng.”
“Wahhh... mesti kaya nak mampus, kan?”
Ajrun angkat bahu.
“Entah. Mana aku tahu. Tanyalah dia. Kayalah kut
kalau dah ada business sendiri. Sebenarnya, Xrex ni dia punya
dan Mr. Law, rakan kongsi dia. Tapi, sekarang ni Mr. Law kat
London. Jadi Xrex sekarang dah macam full under dia. Aku
pun tak pasti juga. Macam biasalah, Ra... Chinese ni kan suka
business. Kat mana-mana pun fikir nak buat duit je. Aku
salute jugalah dengan cara diaorang yang pandai berniaga ni.
Masa kat Jepun dulu, dia buat niaga juga,” cerita Ajrun.
“Wow... bila kau nak niaga jugak, Run?”
Ajrun buat muka.
“Bila kau bagi aku modal.”
Aku gelak.
“Banyaklah kau. Aku sendiri tak cukup modal nak
hidup, nak bagi kau pula. Memang taklah.”
“Anyway, Mr. Noah tu tak sombong. Walaupun agak
tegas dan keras kepala. Kalau masa meeting, tiba-tiba ada
phone berbunyi masa tu, memang sah cari nahas. Memang
kena bersoal jawab kat dalam bilik dia. Nasib aku tak pernah
kena.”
“Kena apa, Ajrun?”
Hampir terjelepok aku apabila Noah sudah berjalan
di sebelahku.
“Tak adalah bos, Aira ni... auchhh...”
Berkerut seribu dahi Ajrun bila pahanya aku pulas
kasar.
Aku nampak Noah menahan senyum melihat tingkah
kami dua beradik. Mungkin nampak sangat rapat dan natural.
Aku dan Ajrun memanglah begini. Dah terbiasa dengan gaya
kami yang happy go-lucky. Kalau ada yang tak tahu pasal
hubungan kami ini, pasti ada yang tersilap anggap melihat
kemesraan yang kami paparkan.
“Ajrun, rapat betul kakak you berjalan kat tepi you.
Tak pasal-pasal ada yang ingat she’s married to you.”
Aku memuncung. Tolong sikit ya. I’m still single.
Ajrun gelak. Bahuku dipeluk erat.
“You got a point there, boss. Dah banyak kali kawan
dia nak tackle tak jadi bila nampak I peluk dia macam ni.”
Aku mencemik. Yalah tu. Eleh, padahal aku
yang selalu kena sembur dengan kawan perempuan dia.
Menyampah betul!
“Back to the main point. Apa yang you all bualkan
tadi?” Noah menatapku.
“Nothing important,” balasku.
Noah angkat bahu.
“Adik I baru nak bertolak. So, jom makan dekat SCR
dulu. Diaorang bertiga tu dah duduk agaknya.”
“SCR? Apa tu? Syurga Cinta Restoran ke?” Aku geli
hati dengan pertanyaan sendiri.
Noah tergelak. Ajrun dah terkekeh ketawa sambil
meluku kepalaku.
“Kau gila ke apa?”
“Singapore Chicken Rice.” Suara kat sebelah kanan
seakan berbisik lembut.
Aku rasa lututku menggigil. Kalau ya pun tak
payahlah nak berbisik, encik abang oiiii.

“SIAPA NAK belanja ni?” Ajrun dah suap makanan ke mulut.
“Boslah, siapa lagi.” Shaf jawab sambil sengih.
“Ada orang lain ke yang sudi?” Noah selamba
membalas.
Mereka terus tergelak. Aku pula hanya senyap sedari
tadi.
“You kerja kat mana, Aira?” Tiba-tiba Noah bertanya.
Semua diam. Mata sama menala pada aku kecuali Ajrun yang
sedap melantak.
Kena jawab ke? Aku sepak kaki Ajrun kat sebelah,
minta tolong. Tapi Ajrun sepak kaki aku balik.
“Mana-mana je...”
Aku nampak mata Ajrun terbeliak tatkala mendengar
jawapan hebat lagi bergaya daripada aku. Mesti dia nak kata
yang jawapan aku tu boleh menghilangkan maruah dia
sebagai adik.
Noah pula senyum sampai tak nampak mata. Yang
lain sudah tergelak habis.
Aku hirup Iced Lemon Tea perlahan.
“GS design. ID.”
“GS Design?” Pandangan Noah seperti tidak percaya.
“Choo???”
“Yes, boss. Projek terbaru Xrex dengan GS Design
bawah kakak I dengan Encik Rusdi. Hari tu dialah yang
bentang proposal dekat I, untuk dekorasi ruangan lobi
pejabat tu,” jelas Ajrun.
“Wow! That's good news.” Noah teruja.
Aku dan Ajrun saling berpandangan seketika. Apa
yang baiknya?
“Lepas ni boleh minta tolong youlah kalau nak
masuk rumah baru.” Zuk mencelah.
“No problem, tapi harga kena up sikit,” usikku.
“Gila duit.” Kepala aku disenggol Ajrun perlahan.
“Hesy... busuklah kau ni. Mesti mandi tak pakai
sabun, kan?” tanya aku kepada Ajrun.
“Hello... excuse me. Kau ingat aku macam kau?” Aku
dan Ajrun dah mula berbalas kata.
“Sabar jelah aku tengok kau dua beradik ni. Nampak
macam best pulak ada kembar.”
“Tak best!!!” Errr... aku dan Ajrun bersuara serentak.
Terus terpaku seisi meja.
“Gege (Abang)!!!” Satu suara nyata memeranjatkan
mereka. Lagi terkedu apabila nampak Noah yang sedang
duduk itu dipeluk erat oleh seorang gadis. Sudu sampai
terlepas daripada tangan Noah. Mata aku dah jatuh pada
badan budak perempuan itu.
Hampir buntang aku melihatnya. Mak ai... ada
masalah kewangan ke? Bukan main seksi lagi. Dengan baju
ketat yang terbuka luas sehingga menampakkan lurah dada
dan kain skirt paras paha, aku yakin... pasti gadis ini sudah
mengundang banyak mata-mata nakal.
“You are late.” Noah dah tarik kerusi untuk adiknya
yang berambut perang, seiras Noah. “Be introduced to my
friends and you all... my baby sister. The only one.”
“Erine...”
Sesi bersalam dengan Erine berjalan lancar. Aku
tak puas hati apabila tengok Ajrun, Bon, Zuk dan Shaf
pun menghulurkan tangan. Tapi aku cuba bersangka baik.
Agaknya mereka tak mahu menjatuhkan maruah gadis cantik
yang menghulur salam terlebih dahulu. Sesudah itu, bermula
pula sesi menonton drama tanpa sari kata yang berjalan buat
beberapa minit.
“You cakap semua lelaki, gege?” omel Erine.
“Aira is not my staff. She’s Ajrun’s twin.”
Amboi... bukan sepatutnya aku ke yang jawab?
Pandangan Erine bercahaya ke arah kami. Lepas
tu pot pet pot pet mulut gadis itu bising bersuara dalam
bahasa ibundanya. Bukan main rancak lagi si Erine berborak.
Sesekali Noah menggeleng kepala.
“Gege, I nak shopping nanti.” Erine meleretkan
senyum. Yang lain tu jadi tukang dengar ajelah. Aku geli hati
tengok gaya manja Erine. Noah dah siap angkat kening.
“Where to?”
“Viva City, Spring and...”
“So?”
“So? Erm... I think I'm interested in your credit card
today.”
Erkkk! Fulamak... macam tu ke minta duit dengan
abang tersayang? Rahang dah jatuh. Aku senyum tipis apabila
Noah buat-buat mengeluh.

“I DON’T think its a wise decision. I mean at this time. You
are definitely looking for trouble, gege.”
Aku memicit kepala. Sakit. Pandanganku sudah
mula terasa berpinar- pinar. Nampaknya apa yang dikata Erine
memang benar belaka. Jam 10.30 pagi bukan waktu yang
sesuai untuk mula bertolak ke Serikin. Memang menempah
bala. Masakan tidak, kami sampai ke sini setengah jam
sebelum pukul 12. Matahari terik di atas kepala. Ramainya
manusia. Subhanallah. Aku rasa badan aku memang dah
basah dengan peluh.
Ajrun dan yang lainnya dah menghilang. Katanya
nak cari kasut kulit. Pesan Ajrun, aku belikan untuk ma dan
dia belikan untuk pa. Adil! Huh, aku mengeluh. Aku rasa
penat. Salah aku! Salah aku yang menyuruh Ajrun tinggalkan
aku kat sini sorang-sorang. Kononnya aku boleh jalan sendiri.
Aku berhenti di salah sebuah deretan kedai. Wow...
Memang dah rasa macam kat Jalan TAR. Banyak sangat
pakaian murah. Tapi semua ni tak baik untuk ekonomi
sendiri. Bahaya. Kedai pakaian berderet-deret. Sekali dengan
periuk belanga pun ada kat sini.
Aku beli kardigan labuh berwarna jingga untuk diri
sendiri dan jubah jean untuk ma. Tak lupa juga kain telekung
yang aku rasa memang murah sangat kat sini.
“Aira...”
Aku angkat kepala apabila terasa diri dipayungi. Fuh,
terasa lega bila ada perlindungan daripada sang suria yang
tengah memancarkan sinar. Noah terpacak di hadapan aku
dengan payung berwarna ungu. Eh, aku rasa tadi tak ada
apa-apa kat tangan dia masa keluar dari kereta. Aku nampak
muka dia dah macam udang kena bakar pun ada. Pipi dia yang
putih melepak dah bertukar warna. Peluh menitik di dahi dan
bawah mata lelaki itu.
Aku gelak dalam hati. Lelaki yang satu ini tetap
nampak kacak walaupun dalam keadaan panas macam ni.
Erk... Aku terpinga-pinga dengan rasa hati sendiri. Aku dah
gila ke? Aira, behave...
“Where did you get the umbrella?”
“Where?” Dia menjerit sebab bunyi bising sangat kiri
kanan. “Beli! It's so hot! My only wish now is ada swimming
pool kat tengah-tengah lautan manusia ni. I sanggup bayar
berapa pun asalkan dapat berendam kat dalam tu. Even for
10 minutes only,” ujarnya bersungguh-sungguh. Belakang
lengan menyapu peluh di dahi.
Aku gelak.
“What?” Dia bulatkan mata. “Apa yang lucu? I'm
telling you the truth,” katanya lagi. Dia menyangka aku
mempersendakannya.
Aku menayang senyum.
“Merah sangat muka. Dah macam anak patung
Barbie yang I main waktu kecil-kecil dulu. Letak gincu kat
pipi diaorang...” kataku.
Waktu itu juga, Noah pandang aku lama. Aku telan
liur yang tiba-tiba jadi payau. Kenapa dia pandang aku begitu?
Di bawah payung itu, kami saling berpandangan.
Seolah-olah tiada apa-apa di kiri dan kanan. Hanya aku dan
dia. Noah mendekatkan bibirnya ke telingaku. Aku menahan
ketar.
“Barbie was a fake, but I’m not.” Lembut sahaja
tutur itu menyapa ke cuping telingaku.
Oh Allah... Aku kelam-kabut, gelabah dan tidak
keruan. Gila! Muka aku pula yang naik merah apabila perasan
mata Noah yang begitu nakal menatapku.
“Errr... I nak beli barang.” Dalam cuak, sempat lagi
aku buat ayat. Huru-hara sungguh degup jantung aku kala
ini.
Noah senyum manja.
“I temankan you.”
Aku biarkan dia memayungi aku sepanjang kami
menyusuri deretan gerai di situ.
“Dah berapa kali datang sini? Macam tak biasa je
datang sini?” Aku bersuara apabila rasa dua-dua macam
patung bisu.
“Not really. Ini kali kedua. I should have listened to
Erine, anyway.”
Aku angguk. Memang pun.
“Let's not talk about the heat. Anyway, your Ajrun
and others seemed to enjoy it here.”
Haha. Itulah... Ajrun tu kaki shopping. Suka benar
dia kalau ada tempat membeli-belah yang kena dengan jiwa
macam ni. Tambah-tambah yang murah.
 “You beli apa?” soal Noah.
“Kardigan dengan telekung untuk ma I.”
“Telekung?” Dia pandang pelik. “What's that?”
Ops, lupa pula.
“Kain untuk solat.”
“Oh ya... ermmm... good.”
“I asal sini, tapi I dah lama stay in KL. I rasa you
dah familiar dengan kawasan rumah I...” Hujung suaranya
yang meleret itu buat aku malu sendiri. Eee... ini mesti nak
ingatkan aku pasal pencerobohan paling hebat sepanjang
hidup aku.
“Bila I fikir balik, I tak sangka ada perempuan yang
sanggup main terjah masuk rumah orang macam tu. Such an
extraordinary girl!” Noah mengomen aku. Huh!
Aku diam. Bila aku ingat balik, aku pun rasa aku gila.
Nasib baik Noah tak sampai lapor kepada polis ke, buat jahat
kat aku ke... Memang kira aku bertuah sebab pandai pilih
rumah. Hahaha...
Aku garu kepala yang bersalut tudung.
“I tahu you tak sangka. Actually, I pun tak sangka...”
Noah gelak.
“Mesti you dah desperately looking for a toilet
sampai dah tak fikir kesannya bila buat kerja gila tu, kan?”
Aku angguk.
“Yes!”
Kami membisu seketika.
“Noah...”
“Yup.”
“Thanks.”
Dia pandang aku.
“For what?”
“Untuk scene pertama dekat rumah you and scene
kedua semalam. Thanks for everything.”
Noah mengukir senyum manis untuk aku.
“Sayang sekali, I rasa you dah lupa kali pertama kita
jumpa. But not me.”
Aku pandang dia dengan penuh tanda tanya.
“You should at least say sorry to me. Tumpang meja
I dan habiskan makanan you.”
Errr... aku rasa nak tepuk aje mulut dia, suruh
berhenti. Adus... macam mana aku boleh lupa babak yang
terlebih dahsyat tu?
Aku menahan malu. “Sorry...”
“Tak apa, Aira. I hargai kenangan tu. In fact, I hargai
setiap kenangan yang ada antara kita.”
Kali ini, suara Noah yang kedengaran bergetar
menahan rasa membuatkan aku terkedu sendiri. Kenangan
antara kita? Apakah? Mana ada! Ajrun... aku nak balik! Aku
dah jerit kuat-kuat dalam hati.
“I rasa I pun nak berterima kasih pada you untuk
shaver yang you poskan tu. Tak sangka, you boleh cari alamat
rumah I. I kagum dengan you. Mana you dapat alamat I ek?
Hmmm... I teka, maybe you terbaca dekat kotak tepi pagar
rumah I, kan? Again, terima kasih. Kalau tak sebab hadiah
bermakna you tu, belum tentu I jadi yang paling kacak dalam
dunia macam ni, kan?”
OMA! Aku rasa nak melaung kat situ juga waktu
tengok lirikan nakal Noah. Memang dia nak kenakan aku
nampaknya. Aduh! Sempat lagi dia hafal ayat pujian aku
kepadanya. Menyampah!.