DAPATKAN TEASER PERCUMA!


Nama Penuh Anda

Alamat E-mel Anda

Google+ Followers

Monday, 26 January 2015

Sesaat Cukup Bagiku - Bab 7

Irfan menarik nafas panjang. Urusan permohonan perkahwinan Mai dan Syamsul Hasni sudah pun selesai. Semua dokumen-dokumen yang diperlukan telah diserahkan kepada pihak yang berwajib. Pengesahan pernikahan dari Penolong Pendaftar Nikah Qariah juga telah diperolehi. Kebenaran nikah dari Pejabat Agama Islam Shah Alam juga telah diserahkan kepada Penolong Pendaftar Nikah Qariah. Mereka hanya perlu menunggu hari nikahnya sahaja. Baru sebentar tadi dia menelefon Syamsul Hasni untuk memberitahu tentang perkara itu. Tiada apa-apa reaksi pun pada nada suara lelaki itu. Apa perasaannya? Apa yang difikirkannya? Dan apa tanggapan lelaki itu terhadap dirinya dan juga Mai? 

Apa yang pastinya, dia tahu Syamsul mesti merasakan yang Mai dan dia adalah pasangan yang paling bodoh. Pasangan yang membiarkan diri mereka terjebak dalam kemelut sebegini. Rasa malu melingkari hati. Namun perasaan itu perlu dibuang jauh. Demi kembali menyambung hubungan yang kini telah putus di tengah jalan. Dia tidak punya cara lain lagi selain daripada cara begini, maka dia perlu buang jauh rasa malu itu. 

Ingatannya kembali kepada perbualan mereka tempoh hari. Kali pertama dia bertemu dengan lelaki ini, dia yakin Zamzuri telah membuat pilihan yang tepat. Semua syarat-syarat yang ditetapkannya kepada Zamzuri dalam mencari calon suami untuk Mai, dipenuhi lelaki ini. Dengan wajah yang berserabut, dan riak muka yang sentiasa murung, pasti Mai tidak akan tergoda dengan lelaki ini. Dia terlalu serius dan kelihatan sedikit pun tidak pandai untuk menggoda hati wanita. 

Pertemuan kali kedua diatur untuk memperkenalkan lelaki ini dengan Mai. Dalam pertemuan kedua ini, lelaki itu memberikan satu syarat. Syarat yang sungguh membuatkan dia berasa agak tertekan. Kalaulah diikutkan hatinya, apabila mendengarkan syarat yang diberikan oleh Syamsul Hasni, ingin sekali dia membatalkan niatnya untuk menikahkan mereka berdua. 

Namun, di mana lagi dia akan menemui lelaki yang boleh dipercayai untuk melaksanakan semua ini. Dia tidak mahu ramai yang tahu masalah ini. Kalau boleh dia tidak mahu sesiapapun dalam kalangan ahli keluarganya yang tahu apa yang berlaku kepada perkahwinan dia dengan Mai. Nasib baiklah mereka tinggal jauh di kampungnya di Kulai, Johor. Sekurang-kurangnya perkara begini dapat dirahsiakannya setakat ini. Cuma yang dirisaukan ialah apabila tiba waktu hari raya nanti. Pastinya emak dan ayahnya akan terkejut jika dia tidak pulang bersama Mai pada kali ini. Namun perkara itu boleh diketepikan buat sementara waktu dan akan difikirkan jalan penyelesaiannya nanti. 

Dia mungkin boleh memberikan pelbagai alasan supaya dia tidak perlu pulang ke kampung pada hari raya nanti. Lagipun tarikh menjelangnya hari raya masih jauh lagi. Nasib baiklah emak dan ayahnya tidak pernah mahu datang ke sini untuk menziarahi mereka. Waktu ini dia rasa sungguh bersyukur dengan sikap ayahnya yang cukup tidak suka untuk datang ke Kuala Lumpur jika tiada sebarang urusan yang betul-betul penting. 

Penceraiannya dengan Mai juga cuba untuk disembunyikan sebaik mungkin. Namun, bangkai gajah manakan mampu untuk ditutup. Ada yang dapat menghidu masalah ini dan mula bertanyakan itu dan ini. Lantas dia cuba untuk menjelaskan sebaik mungkin. Dia tidak mahu dirinya dan diri Mai dipandang serong oleh semua orang. Niatnya untuk mencari cina buta bagi merungkai masalah ini juga dia rahsiakan sebaik mungkin. 

Setakat ini, yang tahu dia merancang cina buta hanyalah Zamzuri dan Juliana. Selain daripada mereka berdua, tiada orang lain yang tahu bahawa perkahwinan Mai kali ini adalah perkahwinan yang dirancangnya. Semua menyangka bahawa Mai telah bertemu jodohnya selepas enam bulan diceraikan. 

“Engkau faham kan maksud aku?” Teringat perbualan mereka sebelum Mai tiba untuk diperkenalkan dengan lelaki itu tempoh hari. Lelaki di depannya itu memandangnya dengan mata yang terkebil-kebil. Dia diam tanpa sebarang reaksi di wajahnya. Satu perlakuan yang membuatkan Irfan jadi cukup marah. Mengapa dia perlu menerangkan kesilapan yang dilakukannya dulu kepada lelaki ini? Mengapa dia harus melibatkan lelaki ini dalam hidupnya? Ah, semua ini silapnya. Terlalu lancang menggunakan kelebihannya sebagai seorang suami.  

“Aku tak nak kau sentuh dia. Kau kahwin dengan dia kat Thailand, lepas tu terus ceraikan dia.” 

“Tak boleh... Aku tak boleh buat macam tu,” kata Syamsul Hasni dengan nada yang cukup tegas. Wajahnya terus serius tanpa sebarang reaksi. 

“Apa yang tak boleh. Kau jangan berangan nak bersama isteri aku. Kau nikah ni pun aku yang benarkan. Kalau bukan sebab aku, jangan harap engkau dapat kahwin dengan dia,” jawab Irfan yang cuba mempertahankan sesuatu yang dulu pernah menjadi haknya. Namun kini, hak itu bukan miliknya lagi. Dia hampir lupa tentang itu. 

“Hei... Aku tahu kau memang nak sangat berbaik balik dengan bekas isteri kau tu. Tapi engkau kena ingat, berdosa kau buat macam ni. Memang mulanya aku setuju nak jadi cina buta. Itupun sebab aku tak tau. Tapi bila aku pergi tanya ustaz yang mengajar kat masjid kawasan rumah aku tu, aku jadi takut. Dia kata hukumnya haram. Kalau aku buat, berdosa besar aku jadinya. Dahlah dosa yang sedia ada pun aku tak tertanggung, ini nak tambah lagi dosa menganiaya bini...” 

“Apa maksud kau menganiya bini?” “Engkau tak sepatutnya buat dia macam ni. Dah bercerai tu... biar ajelah... Tak payahlah nak cari cina buta.” 

“Habis... kau nak tolaklah tawaran aku ni?” 

“Bukan itu maksud aku... Aku cuma nak ingatkan kau, jangan ditambah lagi dosa kita ni... Aku pun silap sebab nakkan sangat duit engkau tu dulu. Nasib baiklah aku terfikir nak tanya ustaz tu hari tu.” 

“Kau nak batalkan semua ini? Kalau nak batalkan tak apa... Aku cari orang lain,” ugut Irfan. 

“Kau dengar dulu cakap aku. Aku boleh kahwin dengan dia. Tapi engkau jangan tetapkan masa untuk aku ceraikan dia. Kalau aku kahwin dengan dia, aku tak akan niat untuk ceraikan dia lepas tu. Kalau dia tak suka kat aku, baru aku ceraikan. Ustaz yang aku tanya tu kata kahwin cina buta ni hukumnya haram. Kalau buat juga, tak sah aku kahwin dengan dia. Aku tak nak macam tu.” Syamsul Hasni mengeluh sambil memandang keluar tingkap restoran. 

Sungguh lelaki di hadapannya ini langsung tidak tahu tentang hukum agama yang sebegini penting. Terlalu mengambil ringan tentang perkara yang amat berat ini. Perkahwinan yang tidak sah sebenarnya akan membawa hubungan yang juga tidak sah. Akibatnya nanti jika ada zuriat yang terhasil daripada pernikahan itu, zuriat itu juga akan jadi tidak sah. 

“Lagipun kalau kahwin dengan dia, aku kena bersama dengan dia. Aku tak boleh ceraikan dia sebelum kami bersama,” ucap Syamsul sinis. Terkejut Irfan dengan pernyataan lelaki di hadapannya ini. Dia memandang wajah Syamsul dengan riak yang cukup marah. 

“Mana boleh, kau tak boleh sentuh dia. Kahwin sudahlah. Mana orang tahu kau bersama dengan dia atau tidak.” 

Reaksinya itu menyebabkan Syamsul juga naik marah. Keadaan menjadi bertambah tegang antara mereka. 

“Hei gila kau... Engkau tahu tak, kalau aku kahwin dengan dia, lepas tu aku ceraikan dia tanpa bersama dulu, engkau tak boleh rujuk balik dengan dia. Kalau aku ceraikan dia tanpa sentuh dia, tak sah kalau kau rujuk balik dengan dia. Bila tak sah, setiap kali kau bersama dengan dia, kau sebenarnya berzina dengan dia. Kau nak ke buat dosa sepanjang hayat kau?” 

Irfan memandang wajah Syamsul Hasni dengan perasaan yang bercampur baur. Agak terkejut dengan pengetahuan agama lelaki di hadapannya itu. 

“Mana kau tahu semua tu?” tanyanya dengan perasaan marah yang masih meluap-luap. “

”Hei, aku tahulah aku ni bodoh. Kau tu sepatutnya lebih cerdik daripada aku. Tapi tak nak gunakan akal. Kalau tak tahu tanyalah orang yang lebih tahu. Jangan pandai-pandai nak buat rancangan sendiri. Kau nak tipu siapa? Nak tipu Allah? Orang bolehlah kau nak tipu. Tapi kalau nak tipu Allah, kena laknat, tak berbau syurga engkau nanti.” Kata-kata Syamsul 

Hasni itu bagaikan meramas-ramas hatinya. Ya, benar. Hakikat itu tidak mampu untuk dinafikan. Selama ini dia tahu bahawa cina buta ini bukan perkara yang sihat. Tapi bukankah itu sahaja caranya untuk dia kembali bersama Mai? 

“Habis tu? Apa patut aku buat?” Kemarahannya tadi kembali mengendur. Dia rasa serba salah. Tiada pilihan lain yang dia ada. Dia ingin memiliki Mai kembali, biar dengan apa cara sekali pun. 

“Aku cadangkan macam ni... Aku kahwin dengan dia tanpa kau bagi syarat berapa lama tempohnya. Aku tak akan niat untuk ceraikan dia selagi dia tak minta. Kalau dia tak nak kepada aku lagi, barulah aku ceraikan.” 

Irfan mengeluh berat. Bagaimana nanti jika Mai tidak mahu dirinya diceraikan oleh lelaki ini? Apa yang dia boleh buat untuk memastikan lelaki ini akan menceraikan Mai? Lama dia berfikir. Akhirnya dia mengeluh perlahan. Ya, dia tidak punya pilihan lain. 

 “Macam ni la. Aku benarkan kau kahwin dengan dia. Tapi, kau jangan sekali-kali goda dia.” Kata-kata itu dikeraskan sedikit seolah-olah mengugut. Syamsul Hasni diam, hanya memandang dengan sinis wajah lelaki di hadapannya itu. Apabila melihatkan dia diam, Irfan menyambung lagi kata-katanya. 

“Sampai masanya nanti, dia akan minta cerai dengan engkau. Aku akan pastikan itu berlaku. Masa tu nanti, kau kena ceraikan dia. Upah kau aku bagi separuh dulu lepas nikah ni. Lepas kau ceraikan dia aku bagi bakinya.” Syamsul mengeluh lagi. Dia menggelenggelengkan kepalanya perlahan. Matanya kembali menatap ke wajah Irfan yang kelihatan cukup gusar itu. 

“Kau tak faham lagi maksud aku rupa-rupanya. Kalau aku buat macam ni, aku tak harapkan upah daripada kau. Cuma, aku nak kau tanggung semuanya. Daripada perbelanjaan kahwin aku, sampailah selesai semuanya. Kalau kami bercerai nanti pun, semua belanja perceraian tu kau yang kena tanggung. Kalau kau setuju, semua kau yang kena uruskan. Aku cuma lafazkan nikahnya aje.” 

Irfan mengeluh lega. Sangkanya lelaki ini akan meminta bayaran lebih. Rupa-rupanya ini yang dimaksudkan oleh lelaki ini semasa memberitahunya yang mereka perlu berbincang. Sekurang-kurangnya selamatlah wang ringgitnya nanti. Belanja perkahwinan mereka nanti pastinya tidak sebanyak upah yang dia tawarkan. Tapi yang menjadi masalahnya adalah tempoh perkahwinan itu nanti. Pastinya akan jadi lebih panjang. Sehingga Mai meminta cerai, kata Syamsul. Berapa lama? Ah... Dia perlu berbincang dengan Mai tentang perkara ini. 

“Aku... cuma nak tolong kau aje. Kesian juga aku tengok kau ni. Dah gila talak sampai teruk macam ni,” kata Syamsul Hasni apabila melihatkan Irfan agak lama mendiamkan dirinya. 

“Aku sayangkan dia, sejak dulu dan selama-lamanya,” ucap Irfan sendirian. Ada riak sedih di situ. Dan riak itu bagaikan dapat dihidu oleh Syamsul Hasni. 

“Kau sepatutnya tak ikut perasaan. Kalau kau ikut akal fikiran benda ni tak akan jadi,” sinis sekali Syamsul menyindirnya. Dia melihat jam usang di tangannya. Sejak tadi lagi mereka menunggu kedatangan wanita yang akan dijodohkan dengannya. Timbul sedikit tanda tanya dalam hati, apa istimewanya wanita muda ini sehinggakan bekas suaminya ini jadi gila talak sebegini. Tentu ada sesuatu yang istimewa pada dirinya. Tidak semena-mena hatinya jadi berdebar. Agak teruja menantikan kehadirannya. 

“Jadi, macam mana? Kalau kau setuju, aku akan uruskan tentang permohonan nikah di pihak aku. Lepas selesai nanti aku serahkan semua dokumen tu kepada engkau. Dari situ kau selesaikanlah bagi pihak dia. Aku rasa dia mesti tak akan selesaikan sendiri, kan? Dan aku juga perlu tahu sama ada dia setuju atau tidak dengan semua ini. Dia tak ada masalah kan nak kahwin dengan aku?” tanya Syamsul Hasni untuk meminta kepastian. 

Irfan mengeluh lagi. Tentang itu dia tidak begitu pasti. Mungkin selepas pertemuan ini nanti Mai akan menunjukkan reaksinya tentang lelaki ini. 

Pada waktu itu barulah dia menyedari kehadiran Mai yang sedang merenungnya dengan perasaan rindu terpapar jelas di wajahnya. Melihatkan seraut wajah yang dirinduinya itu, dia jadi lupa segalanya. Apa yang dia nampak hanyalah dia dan Mai akan kembali bersama menyulam kasih yang hangat membara. 

Syamsul Hasni menarik nafas lega. Wanita itu sudah menjadi miliknya kini. Namun rasa janggal terdetik dalam hatinya apabila membayangkan perkataan miliknya itu. Dia tahu hakikat sebenarnya perkataan itu. Wajah Mai yang kelihatan cukup murung dipandang tajam. Hatinya jadi serba salah. Bagaimana reaksi Mai terhadap dirinya nanti? Apa yang akan diperbualkan dengan isterinya ini nanti? Huh... isteri? Hakikatnya bagaimana? Segalanya antara mereka terlalu asing. Mampukah isterinya ini menerima dirinya sebagai suami? 

Kecacatannya yang pastinya kekal selamanya ini, mencacatkan sedikit keyakinannya untuk meraih cinta daripada mana-mana wanita. Kecacatan yang selamanya akan sering mengembalikan ingatannya kepada Madihah. Tanpa dia berada di sisi, Madihah meninggal dunia dalam seribu kepayahan semasa melahirkan anak kedua mereka. Nabil. Dan kini berkahwin dengan Mai, menyebabkan ingatan itu makin kuat berpaut dalam hati. Dengan renungan matanya, senyuman di bibirnya dan kelembutannya ketika wanita itu memandang ke arah Irfan membuatkan ingatannya kepada Madihah terimbau kembali. Renungan itu, senyuman itu dan kelembutannya itulah yang selalu diberikan oleh Madihah kepadanya suatu ketika dulu. 

Tidak... Dia tidak mungkin akan melupakan kenangannya bersama isterinya itu. Satu ruang khas telah disediakan untuk arwah Madihah dalam hatinya. Dan yang pasti tidak akan ada sesiapapun yang mampu menggugat kehadirannya di ruang itu. Tidak akan ada gadis lain, mahupun Mai yang bisa melakukan itu. Itu janjinya untuk Madihah. 

Teringat Syamsul pada saat wanita muda itu diperkenalkan kepadanya. Dia menarik nafas dalam diam. Meneliti raut wajah yang begitu manis itu, dia jadi faham mengapa Irfan jadi gila talak. Saat Mai bertentang mata dengan bekas suaminya itu, Syamsul dapat merasakan kehangatan cinta mereka berdua. Lantas waktu itu ingatannya kembali menerpa ke wajah Madihah, arwah isterinya yang tercinta. Ada sedikit persamaan di antara wanita muda di hadapannya ini dengan Madihah. Bukan pada raut wajahnya ataupun pada bentuk tubuhnya. Sungguh apa yang ada pada wanita ini tiada pada Madihah. Begitu juga sebaliknya. Sungguh kedua-duanya langsung tiada apa-apa persamaan. Tetapi melihatkan pada perlakuannya yang lemah lembut dan renungan matanya yang kelihatan begitu telus sekali, rindunya kepada Madihah kembali merenggut tangkai hatinya. Ah... Mana mungkin dia akan melupakan Madihah setiap kali menatap wajah manis yang cukup menawan di hadapannya ini nanti? Syamsul Hasni jadi serba salah. 

“Lepas ni ada kenduri sikit kat kedai Kak Ros. Dia jemput semua orang yang ada kat sini ke kedainya,” ucap Syamsul kepada Mai setelah upacara membatalkan air sembahyang dilakukan. Mai hanya mengangguk lesu. 

Tiada istimewanya majlis tersebut. Setelah dia menunaikan solat sunat selepas diijabkabulkan sebentar tadi, dia menghampiri Mai yang duduk bersimpuh di satu sudut di dalam masjid tersebut. Mai yang ditemani Juliana dan Kak Gee, teman sekolahnya hanya menyambut salamannya dengan dingin sekali. Bagaikan ada protes di pihaknya untuk meneruskan keterlanjuran ini. Juliana pula mengambil gambar mereka dari kamera kecilnya sebagai tanda kenangan. 

Kak Ros tidak hadir ke majlis pernikahan ini. Dia hanya berpesan melaluinya dan juga Abang Din untuk menyampaikan jemputan ini kepada yang hadir pada majlis pernikahan yang serba ringkas ini. Dia kini sibuk melayan tetamu-tetamu yang hadir ke majlis doa selamat di kedainya. Sebentar tadi Abang Din telah menyampaikan hajat Kak Ros itu kepada tok kadi, saksi-saksi dan beberapa orang lain yang turut sama hadir pada majlis pernikahan yang dilangsungkan di masjid ini. Masing-masing telah menyatakan persetujuan mereka untuk hadir di kedai yang letaknya kira-kira setengah kilometer dari masjid ini. 

Emak saudara Mai yang tinggal jauh di Terengganu juga tidak dapat hadir kerana agak sukar untuk meninggalkan kerjanya sebagai penenun kain songket. Hanya sepupunya yang hadir kerana kebetulan bekerja di Putrajaya. Sejak suaminya meninggal dunia dia sudah tidak betah lagi untuk berjalan jauh. Lagipun, majlis ini bukanlah begitu penting buatnya kerana hubungannya dengan keluarga Mai yang kurang baik sejak dulu lagi. Mai akur dengan hakikat itu. Dia juga sebenarnya bukanlah terlalu terdesak menantikan kehadiran emak saudaranya itu. Sedikit pun dia tidak tersinggung kerana ketiadaan emak saudaranya yang sememangnya tidak rapat dengannya sejak dulu lagi. Jemputannya itu pun hanya untuk memenuhi syarat sebagai anak saudara. Dia tidak mahu dianggap sombong kerana tidak menjemput satu-satunya ibu saudaranya ke majlis itu. 

Wajah murung Mai direnungnya kembali. Dia tidak tahu apa yang bakal diperkatakan kepada isterinya itu. Lantas dia terus membisu. Membiarkan Mai dengan  kemurungannya. Mungkin murungnya Mai kini kerana Irfan telah menerangkan tentang syarat yang dimintanya dulu. Biarlah, mungkin apabila mereka bersendirian nanti mereka boleh berbincang. Dia mungkin boleh menerangkan duduk perkara sebenar dalam perkahwinan mereka ini. 

Dia terpaksa meminta syarat itu. Dia tidak mahu hubungannya dengan Mai dicemarkan dengan keadaan yang menyebabkan bertambah dosanya nanti. Memang dulu dia cukup mengharapkan upah yang akan diberikan oleh Irfan. Tetapi sejak dia menemui ustaz yang menerangkan tentang hakikat betapa berdosanya mereka yang melakukan cina buta, dia jadi takut. Dia tidak mahu menambah lagi dosanya. Kerana itu, dia menukar rancangannya yang dulu. Untuk membatalkannya, dia rasa tidak tergamak. Irfan kelihatan begitu berharap dan Mai pula kelihatan begitu memerlukan bekas suaminya itu. Sungguh dia tidak sampai hati untuk mengecewakan mereka berdua. Tetapi dia lebih takut kepada murka Allah. Mungkin ini jalan terbaik antara mereka. Biarlah Allah yang menentukan segalanya. 

Setelah tiba di kedai makan Kak Ros, Syamsul dan Mai duduk makan di meja yang berasingan. Syamsul bersama tok kadi, saksi-saksi dan jemputan-jemputan lelaki yang lain. Mai pula duduk bersama tetamu-tetamu wanita yang lain. Selesai makan, masing-masing membantu melayan tetamu yang datang. Namun masing-masing cuba mengelak daripada bertembung dan memulakan bicara. Mereka tenggelam dalam fikiran masing-masing. Tiada sedikit pun kemesraan yang ditunjukkan. Apabila ada yang ketawa, mereka kelihatan turut ketawa. Apabila ada yang mengusik, mereka turut senyum walaupun dalam hati masing-masing ada satu rasa yang cukup tidak selesa. 

Syamsul sedikit pun tidak merasakan bahawa dia adalah pengantin lelaki pada majlis ini. Lagipun majlis ini hanyalah merupakan kenduri doa selamat. Kak Ros pada awalnya mahu menyediakan persediaan untuk menyambut pengantin yang selayaknya untuk Syamsul dan Mai. Namun pasangan ini menolak keras-kerasnya. Alasan mereka, tidak mahu membazir untuk perkara yang tidak perlu. Kak Ros kelihatan agak kecewa apabila mendengarkan itu. Namun dia terpaksa akur dengan pandangan yang empunya diri. 

Selesai majlis yang begitu sederhana itu, Kak Ros menolak pelawaan Syamsul untuk turut sama mengemas ruang restoran yang agak bersepah itu. Cepat-cepat Kak Ros mencadangkan mereka supaya balik dan berehat. Di mata wanita separuh umur itu ada sinar yang mengusik kedua-dua pengantin baru itu. Walaupun gurauannya disambut dingin oleh Mai, namun dia masih lagi mampu memberikan senyuman manis kepada Kak Ros. Mungkin sebagai tanda berterima kasih kerana mengadakan majlis ini. 

Sememangnya sudah ada perbincangan di antara mereka tentang di mana mereka akan tinggal. Dengan kata lain, perbincangan di antara dia dengan Irfan. Semua perkara berkaitan dengan urusan perkahwinan ini hanya dibincangkan bersama Irfan selama ini. Mai langsung tidak pernah mengambil bahagian. Apa-apa sahaja protes mahupun persetujuan daripada Mai, hanya disampaikan melalui Irfan. 

Telah dipersetujui bahawa selepas perkahwinan ini mereka akan tinggal di rumah Mai. Syamsul tidak mungkin akan dapat membawa Mai pulang ke rumahnya kerana dia menyewa bersama lima orang lagi teman serumah. Buat sementara waktu ini, mereka akan tinggal di rumah Mai. Sesuatu yang amat sukar diterima oleh Mai, tetapi apa pilihan yang dia ada? Syamsul tahu Mai tidak suka dia tinggal dengan Mai di rumah yang pernah dikongsi bersama dengan Irfan dulu. Mungkin terlalu banyak kenangan yang akan mengganggu kehidupan mereka berdua nanti. Tapi, dia terpaksa terus bersabar dengan keadaan itu. 

Lagipun dia yakin dan pasti yang Mai tidak akan lama menjadi isterinya. Lambat laun Mai akan meminta cerai seperti yang dinyatakan oleh Irfan tempoh hari. Bekas suaminya itu nanti akan memastikan mereka berkahwin dalam jangka masa yang tidak lama. Dia akan memastikan bahawa Mai akan meminta cerai apabila tiba masa yang sesuai nanti. Dan apabila waktunya tiba nanti, Syamsul tahu dia tidak mampu untuk menghalang perkara itu daripada berlaku. Ada sedikit rasa terkilan menerpa dalam hatinya apabila mengingatkan hakikat itu. 

Apabila tiba masa untuk mereka meninggalkan majlis tersebut, terdetik lagi rasa tidak selesa dalam hati Syamsul. Sekali lagi rasa merendah diri menghambat hati. Dia tidak punya kereta, yang ada hanyalah sebuah motosikal cabuk yang digunakan untuk berulang-alik dari rumah sewa ke restoran Kak Ros. Mana mungkin Mai mahu menaiki motosikal buruknya itu untuk ke mana-mana. 

“Engkau nak balik sekarang?” Dia bertanya kepada Mai. Mai hanya mangangguk perlahan. 

“Aku, hantarkan? Tapi... kita kena naik kereta engkau. Aku tak ada kereta, motosikal buruk adalah...” 

“Tak apalah... Naik kereta saya,” kata Mai sambil mengeluh perlahan. 

“Tapi... esok kita kena datang semula. Ambil barang-barang aku kat rumah sewa.” 

Mai diam tanpa sepatah kata. Hanya memandangnya dengan wajah selamba. Dia juga begitu. Lama mereka bertatapan tanpa bicara. Dan akhirnya Mai melarikan wajahnya. Entah apa yang ada dalam hatinya, Syamsul tidak pasti. Tapi dia pasti, hati isterinya itu tentu bergelodak deras seperti apa yang dirasakan dalam hatinya pada saat ini. 

Mereka bergerak ke kereta. Langkah Mai laju sekali mendapatkan keretanya yang diletakkan kira-kira 100 meter dari restoran Kak Ros. Syamsul menurut dari belakang dengan langkah yang agak perlahan. Tertinggal dia beberapa meter ke belakang. Sambil melangkah, dia hanya memandang tubuh kecil Mai yang begitu laju meninggalkannya. Seketika dia merasakan bagaikan ada satu tangan halus yang mengelus lembut dalam jiwanya. Terasa damai dalam hatinya melihatkan tubuh itu. Dan apabila Mai berpaling kepadanya, hilang melayang perasaan tersebut. Wajah keruh isterinya itu bagaikan menyedarkan dia daripada lamunan yang datang seketika itu.

Sesaat Cukup Bagiku - Bab 6

Satu persatu Syamsul menyusun tin susu pekat manis di atas rak berdekatan dengan tempat membancuh air. Dia perlu membantu serba sedikit manamana kerja yang masih belum siap. Sebentar sahaja lagi restoran akan dibuka. Apabila sudah dibuka nanti, pastinya dia tidak boleh lagi duduk berehat. Pelanggan restoran yang sering ramai membuatkan dia tidak menang tangan dibuatnya. Walaupun penat, dia berasa bangga kerana ramai pelanggan yang gemar dengan hasil tangannya. 

Makanan panas masakannya menyebabkan pelanggan tidak putus-putus mengunjungi restoran milik Kak Ros. Tidak sia-sia dia belajar cara-cara untuk memasak makanan panas daripada tukang masak restoran ini yang terdahulu. Sekarang ini dia sudah mampu mendabik dada kerana ramai pelanggan yang menggemari masakannya. Walaupun dia tidak pernah berlagak sombong, namun rasa bangga itu tetap ada dalam diri. Menyebabkan dia yakin yang dia pasti boleh memulakan perniagaan sendiri. Yang pentingnya sekarang, bagaimana dia mencari modal untuk memulakan sebuah perniagaan. 

Kak Ros juga menawarkan saham di kedai makan ini untuk memastikan dia tidak akan berhenti kerja dan meninggalkan restoran ini untuk bekerja di tempat lain. Namun, dia masih lagi belum menerima tawaran itu. Terlalu banyak yang perlu difikirkannya sebelum menerima tawaran tersebut. 

“Bang... Malam ni, Abang Daud datang kerja tak?” tanya Imah yang sejak tadi sedang membersihkan sayursayuran yang akan dimasak nanti. 

Sebentar tadi dia telah membersihkan telur ayam. Semua bahan masakan perlu dibersihkan dan disusun di tempat yang bersesuaian supaya mudah apabila kerja-kerja memasak akan dimulakan nanti. 

“Entahlah Imah, abang tak tanya pula tadi. Semalam dia kata nak datang. Kalau tak datang, macam mana anak-anak dia nak makan esok kalau dia tak kerja hari ni,” katanya kepada gadis yang sering mencari peluang untuk berbual mesra dengannya. 

Bekerja di restoran memang memenatkan. Terutama yang memulakan perniagaan pada pukul lima petang dan tamat pada jam dua pagi. Namun habuannya cukup berbaloi. Bukannya sedikit untung yang diperolehi Kak Ros. Kalau tidak, mana mungkin dia mampu membuka satu lagi cawangan di Seksyen Dua Shah Alam. Di sana, dia mengupah tukang masak yang pernah bekerja di restoran ini dulu untuk menguruskannya. 

Syamsul pula diminta untuk menjadi tukang masak di restoran ini setelah setahun mempelajari teknik memasak masakan panas daripada tukang masak terdahulu. Dia bernasib baik kerana sanggup belajar untuk memperbaiki diri. Dulu, dia sama seperti Abang Daud. Sama-sama mula bekerja di restoran ini sebagai pembantu restoran. Semua kerja dilakukannya. Daripada kerja mengambil pesanan, hinggalah membasuh pinggan dan memcuci kawasan restoran. 

Akibat daripada keadaannya yang tidak sempurna, dia tidak mampu untuk melakukan kerja-kerja yang lebih berat. Kerja-kerja sebegitu sering diserahkan kepada Abang Daud untuk melakukannya. Yang membezakan dia daripada Abang Daud ialah sikapnya yang sering cuba untuk memperbaiki diri. Dia sering memerhatikan cara-cara yang digunakan oleh tukang masak yang bekerja di sini. Sering peluang-peluang untuk belajar memasak juadah-juadah yang dijual akan diambil jika salah seorang daripada tukang masak restoran tidak dapat datang bekerja. Akhirnya dia mampu untuk memasak makanan yang ringkas. Dari situ, dia terus belajar dan belajar. Dan kini akhirnya dia dipercayai Kak Ros untuk mengendalikan kerjakerja memasak sepenuhnya di restoran ini. Peningkatan diri yang sungguh menyenangkannya. Kalau dulu dia hanya dibayar sebanyak RM500 sebagai pembantu restoran, kini gajinya sudah dinaikkan sehingga ke angka RM3000, setara dengan tukang masak yang terdahulu, malah Kak Ros kini menawarkan 10 peratus saham di restorannya itu untuk memastikan dia tidak akan meninggalkan pekerjaannya untuk bekerja di tempat lain. Satu usaha untuk mengekalkan dia supaya terus bekerja di restoran ini.   

“Dia selalu tak datang kerja sekarang ni, kan?” 

“Apa nak buat Imah, penyakit lelah dia tu nampaknya menjadi-jadi sekarang ni. Kalau dah sakit, macam mana nak kerja. Kesian juga abang tengok.”

 “Abang Syam pun kenalah jaga diri tu. Jangan kuat sangat kerja. Nanti sakit macam Abang Daud, susahlah pula kan?” tegur Imah dengan jujur. 

Gadis itu sering mengambil berat tentang dirinya. Dia tahu Imah menyimpan hati kepadanya. Sering jika ada waktu yang terluang gadis itu akan bertanyakan itu dan ini tentang dirinya. Namun dia tidak mampu untuk melayan perasaan gadis itu. Terlalu banyak yang perlu dilakukannya untuk memajukan diri. Dia tidak boleh melayan perasaan itu kerana ada agenda lain yang lebih utama untuk diselesaikan dalam hidupnya, tambahan pula gadis berusia sembilan belas tahun itu terlalu muda untuknya. 

Ingatannya kembali pada peristiwa yang berlaku beberapa minggu yang lalu. Terus wajah wanita muda yang disebut namanya sebagai Mai itu menarik perhatiannya kembali. Sejak hari itu, wajah itu bagaikan melekat dalam hatinya. Sukar sekali untuk dilupakan. Dia mengira-ngira sendiri usia wanita itu, masih muda, mungkin dalam lingkungan akhir dua puluhan. Satu usia di mana kecantikan seorang wanita sedang mula ranum. Antara akhir dua puluhan hinggalah ke angka awal tiga puluhan. Kalau diumpamakan sekuntum bunga, dalam usia sebegitu kecantikan seseorang wanita diibaratkan bagaikan bunga yang sedang mekar berkembang. Harum dan mewangi. 

Ingatan Syamsul beralih pula kepada bekas suami Mai. Seorang lelaki yang menghampiri kesempurnaan dan punya segalanya. Ketampanan yang terserlah, kerja yang bagus dan rumah tangga yang dulunya bahagia. Namun dengan sekali lafaz, segala kebahagiaan itu hilang bagaikan pakaian yang tiba-tiba terlucut dari tubuhnya. Hilang segalagalanya hanya dalam sekelip mata. 

Ketika Zamzuri menemuinya untuk menceritakan kisah dua insan ini, hatinya jadi marah kepada lelaki itu. Sewenang-wenangnya dia menggunakan kuasanya sebagai seorang lelaki. Tanpa sedikit pun memikirkan tentang hak seorang isteri, dia menceraikan isterinya. Apabila dalam keadaan marah, selalunya akal fikiran tidak lagi memainkan peranan. Sering pada waktu itu syaitan yang berbisik di telinga menjadi rujukan dalam melakukan sesuatu tindakan. Sekarang, apabila sudah terlanjur, bukannya mudah untuk membaiki kesilapan tersebut. Dan kini dia perlu membayar harga yang cukup mahal untuk kembali kepada keadaan seperti dulu. Cukup mahal. 

“Abang, malam ni agaknya kita tak boleh buat tomyam sampai habis waktu menjual ni,” kata-kata Imah mengembalikan dia daripada lamunan. 

“Eh, kenapa pula Imah?” 

“Air lada yang kita biasa guna tu cuma tinggal dua botol aje. Selalunya satu malam kita perlu tiga botol. Malam minggu pula sampai lima botol.” 

“Isy... Kan abang dah beritahu Kak Ros, minta dia belikan dua hari lepas? Macam mana pula sampai dah nak habis, tak beli-beli lagi ni?” 

“Entahlah, bang... Kak Ros lupa agaknya.” 

“Hem... Nanti abang beritahu dia semula,” katanya sambil berkira-kira dalam hati. 

Dia sememangnya perlu berbicara dengan Kak Ros. Terlalu banyak yang perlu diberitahunya kepada Kak Ros tentang keadaannya. Kak Ros perlu tahu apa yang akan berlaku. Sebelum ini dia terfikir untuk menyembunyikan semuanya. Namun, dirasakan perkara itu tidak sepatutnya dilakukan. Selama ini Kak Ros terlalu baik kepadanya. 

Pada awal perkenalan lagi Kak Ros sudah Laila Hanni 61 membantu dia dengan memberikan pekerjaan ini. Walaupun terlalu banyak kelemahan dan kekurangan yang ada pada dirinya, Kak Ros sering memberi galakan dan peluang untuk dia memajukan dirinya. Disebabkan itu, pada malam ini, Syamsul tekad hendak menceritakan segalanya kepada Kak Ros. Kak Ros perlu tahu tentang perkahwinannya yang bakal dilangsungkan ini walaupun bukan kesemua rahsia di sebaliknya akan diceritakannya. 

Malam itu, seperti biasa, Kak Ros dan suaminya, Abang Din tiba selepas selesai sembahyang isyak. Syamsul pula baru sahaja pulang dari masjid. Cepat-cepat dia memberitahu hasratnya untuk berbicara dengan wanita berumur dalam lingkungan usia awal lima puluhan itu. Dia tidak mahu nanti Kak Ros mengatakan bahawa dia membelakangkan wanita itu dalam hal yang berkaitan dengan dirinya. 

“Kenapa ni... Syam?” 

“Ada hal sikit nak cakap dengan Kak Ros ni.”  

“Hal apa ni, Syam? Cakaplah...” 

Matanya menjeling ke arah pelanggan-pelanggan yang sedang menunggu giliran pesanan mereka sampai. Dan kertas pesanan yang tergantung di depan mata juga tersusun sedang menunggu giliran untuk disiapkan. Ada lima lagi pesanan yang perlu dia siapkan. 

“Emmm... Pelanggan masih ramai ni, kak. Nanti dah kurang saya beritahu ya?” 

“Okey, lepas ni ya. Jangan lupa ingatkan akak pula nanti. Akak ni... kalau tak diingatkan mudah lupa. Maklumlah... dah tua...” 

Kak Ros memandang Syamsul dengan penuh tanda tanya. Syamsul hanya menyambut kata-katanya itu dengan senyuman. Anak muda ini sememangnya punya sikap yang agak susah sekali untuk meluahkan kata-kata. Setiap patah perkataan yang keluar dari bibirnya bagaikan keramat daripadanya. Hanya perkara yang penting sahaja yang selalunya menjadi butir bicaranya. Selalunya dia cuma menjadi pendengar sahaja. Namun pada malam ini, Kak Ros merasakan ada sesuatu yang amat penting yang akan diperkatakannya. 

Kira-kira jam sebelas malam barulah pelanggan mula berkurangan. Waktu itu, Syamsul merasakan amat sesuai untuk dia menyampaikan berita pernikahannya kepada Kak Ros. Perlahan dia menghampiri Kak Ros yang sedang duduk di kaunter pembayaran. Abang Din, suami Kak Ros sudah hilang entah ke mana. Mungkin sedang merehatkan diri di ruang rehat yang terdapat di sebelah dalam restoran tersebut. 

“Ada apa hal ni Syam... Macam penting sangat nampaknya.” 

“Emmm... Saya...” Teragak-agak Syamsul dibuatnya. 

“Saya... Saya... Apa ni Syam? Saspenslah akak... Jangan cakap Syam nak berhenti pula. Akak tak bagi...” Meleret kata-kata Kak Ros seakan-akan memberi amaran. 

“Tak, kak... Saya... Saya... sebenarnya nak... kahwin.” 

Terkejut Kak Ros mendengarkan kata-kata Syamsul itu. Dia mengeluh perlahan penuh dengan perasaan lega. Membulat matanya merenung anak muda di hadapannya itu. Seketika kemudian dia tergelak kegembiraan. 

“Masya-Allah Syam... Akak ingatkan apa tadi... Lega rasanya...” Syamsul tersenyum hambar. 

“Eee... Berita gembira ni. Bila? Siapa pengantin perempuannya?” soalnya dengan wajah yang cukup teruja. 

“Kak, janganlah kuat sangat. Segan saya kalau ada yang dengar.” 

“La... apa nak segannya? Benda baik, kenalah diumumkan. Bila? Syam nak ambil cuti ke? Kena beritahu awal-awal ni. Boleh akak cari pengganti Syam masa bercuti nanti.” 

“Emmm... Tak payah kak. Saya kahwin dengan orang kat sini aje. Ingat nak nikah kat pejabat agama aje. Jadi malamnya tak payah cuti.” 

“Isy... Apa pula macam tu... Takkan tak ada majlis. Takkan tak cuti. Takkan nak habiskan malam pertama Syam dengan memasak kat sini. Isteri Syam mesti kecil hati. Syam kahwin dengan siapa ni? Mak bapak dia tak marah ke kahwin koboi macam tu?” 

“Mak dengan ayah dia dah meninggal, Kak Ros,” jelas Syamsul dengan teragak-agak. Kahwin koboi kata Kak Ros, detiknya dalam hati. 

“Yalah... Kalau dah meninggal pun, takkanlah kahwin koboi aje. Perempuan tu takkan tak nak buat majlis. Sekurang-kurangnya buat kenduri doa selamat ke... Kamu ni Syam... jangan buat acuh tak acuh aje dengan orang perempuan ni... kecil hati dia nanti karang.” 

“Em... Dia kata dia tak kisah. Yang penting, nikah aje, kak.” 

“Kamu ni Syam... Jangan buat main-main soal nikah kahwin ni. Benda besar ni tau. Sekurang-kurangnya buat kenduri sikit supaya orang tahu yang Syam dengan dia dah menikah. Tidaklah nanti jadi bahan umpatan pula bila tengok Syam dengan dia berkepit ke hulu ke hilir. Kita ni hidup bermasyarakat. Bukannya hidup sorang-sorang...” kata Kak Ros dengan nada yang agak marah. 

Syamsul terdiam. Terasa agak jengkel pula hatinya. Dia sememangnya telah menetapkan syarat untuk tidak mengadakan kenduri bagi perkahwinan ini. Lagipun bukannya mereka kahwin betul-betul. Untuk apa dia membazirkan wang yang dikumpulnya sejak lama dulu hanya untuk kenduri yang tidak mereka perlukan. Lagipun selepas ini mereka akan bercerai. Bukankah itu permintaan daripada bekas suami Mai? Jadi untuk apa dia menghabiskan duitnya untuk kenduri-kendara bagi hubungan yang tidak akan berkekalan begini. 

“Hah... cerita pasal kenduri ni... Siapa pengantin perempuannya? Jangan kau cakap Imah pula nanti. Budak tu muda sangat lagi. Boleh ke dia jaga anak-anak kau tu nanti...” 

“Tak kak, bukan Imah... antara saya dengan Imah, tak ada apa-apalah, kak...” 

“Habis tu... siapa?” “Dia tinggal kat Seksyen Sepuluh. Akak tak kenal dia kut...” 

“Hem... Nanti akak kenallah ya... Kerja apa?” 

“Em... Cikgu.” 

“Amboi... Diam-diam ya kau ni, Syam... Dapat cikgu...” kata Kak Ros dengan nada yang cukup teruja. 

“Bila nak langsungkan ni?” tanya Kak Ros lagi.

“Em... Dua minggu lagi.” 

“Hei... bukan masa cuti sekolah ke? Sempat ke ni, Syam...”

“Sempat apa, kak?” 

“Sempat ke nak buat persediaan... Isy... kamu ni, buat-buat tak tahu pula.” Kak Ros diam seketika. Raut wajahnya menunjukkan betapa gembiranya dia apabila mendengarkan berita ini. Kemudian dia meletakkan tangannya di tepi bibir dan berbisik. 

“Anak dara ke... janda?” 

“Em... Janda, kak.” 

“Oh... Ada anak ke tidak?” tanya Kak Ros lagi. 

"Tak ada, kak...” 

“Berapa umurnya tu?” Syamsul terkejut. Dia tidak tahu berapa sebenarnya umur wanita tersebut. 

“Dua puluh lapan, kak...” Dia meneka sendiri. 

“Huish... Janda muda ke? Mati suami ke... bercerai...” Syamsul mengetap bibir. Bagai polis pencen pula Kak Ros ni... detik hatinya. 

“Bercerai, kak...” Akhirnya dia menjawab. Malas rasanya hendak melayan soalan-soalan lain yang pasti akan timbul nanti. 

“Hem... baguslah... Dah lama akak nak tengok kau kahwin. Kesian akak tengok tak ada yang jaga makan pakai kau tu,” kata Kak Ros lega. Syamsul terdiam. 

Ah... Bukan itu tujuan dia berkahwin dengan wanita muda itu. Ada agenda lain yang lebih penting sekarang ini. Semuanya gara-gara sikap bodoh dan terburu-buru bekas suaminya. Dan sekarang, si isteri yang terpaksa menanggung seksanya. 

“Mak kat kampung dah tahu?” 

“Dah kak, saya dah beritahu minggu lepas.” 

“Apa kata anak kamu. Suka ke mereka nak dapat mak baru?” 

“Saya tak pasti, kak. Mak kata Wawa macam tak suka, tapi Nabil seronok. Lepas mak beritahu dia, asyik tanya mak bila umi baru dia nak datang.” 

“Tentu seronok dia orang nak dapat umi baru. Pasal Wawa tu, tak usah risau Syam, budak perempuan biasalah macam tu. Bila dilayan elok esok, dialah yang paling sayang kat mak tirinya itu nanti. Kau tengoklah...” Syamsul terdiam. 

Dia tahu, mungkin itu tidak akan berlaku. Perkahwinannya dan perempuan itu tidak akan kekal lama. Untuk apa dia memberi harapan untuk anak-anaknya? Pasti anak-anaknya akan kecewa nanti apabila kasih sudah mula terbina dan mereka akan berpisah kelak. Tidak, dia tidak akan membiarkan anak-anaknya jatuh kasih kepada perempuan itu. 

Mujurlah anak-anaknya sekarang berada bersama emaknya di kampung. Dia hanya perlu membawa perempuan itu pulang sebentar ke kampung untuk diperkenalkan selepas mereka bernikah nanti. Sekurang-kurangnya perkara itu perlu dia lakukan. Menyembunyikan perkara sebegini daripada pengetahuan emaknya, dia rasa tidak sanggup pula. Pasti emaknya akan berkecil hati jika dia berbuat begitu. Dia tidak boleh mengetepikan perasaan emaknya yang sejak tiga tahun ini telah menjaga dan mendidik anakanaknya. Mengambil alih sepenuhnya tugas yang terpaksa dia tinggalkan demi mendapatkan rezeki untuk menyara mereka. Tugas yang ditinggalkan oleh Madihah semenjak isteri yang amat dicintainya itu meninggal dunia pada empat tahun yang lalu.

“Habis, nanti nak cuti, kan? Berapa hari? 

“Emmm... Saya cuma pergi nikah kat pejabat agama paginya. Lepas tu, malamnya kerja. Tak perlukan cuti.” 

“Dia tak buat kenduri ke di pihak dia? Takkanlah nikah aje.” 

“Tak kak, katanya dia tak boleh minta cuti panjang. Cuma ambil cuti dua hari aje.” 

“Hei... kamu orang muda ni... buat main-main aje benda macam ni. Tak elok macam tu, Syam. Sekurangkurangnya buat sikit kenduri. Macam ni... Nanti Kak Ros tanya Abang Din kalau dia setuju. Lepas nikah, kita buat kenduri doa selamat sikit. Kat sini pun boleh. Ajaklah kawankawan Syam dan kawan-kawan dia. Saudara-mara Syam pun jangan dilupakan. Akak pun nak ajak jiran-jiran kat kawasan ini.” 

“Isy... Tak usahlah, kak. Menyusahkan akak aje. Lagipun... saya tak ada duit nak buat kenduri.” 

“Tak apa, kenduri tu biar akak yang sponsor. Akak pun dah lama tak buat kenduri doa selamat. Kita buat sikitsikit ajelah. Ajak jemaah masjid kat sini.” 

“Tak payahlah kak...” 

“Engkau jangan cakap banyak. Akak kan dah kata akak nak sponsor. Jangan risau pasal belanja tu. Lepas tu kau ambil cuti tiga hari. Jangan fikir sangat pasal restoran ni. Kalau terpaksa, tutup aje kedai ni dua tiga hari. Akak pun dah lama tak balik kampung. Nak juga jenguk-jenguk orang tua kat kampung tu. Kau pula, kenalah bagi hak dia sebagai seorang isteri. Bawa dia ke mana-mana, honeymoon...” Syamsul terdiam. 

Dia tidak menyangka Kak Ros akan memberikan cadangan sebegitu. Dia rasa malu. Jika nanti tiba masanya dia perlu melepaskan wanita itu, pasti Kak Ros akan berasa marah. Melihatkan kesungguhan Kak Ros, tidak sanggup rasanya untuk dia memberitahu bahawa dia cuma menjadi cina buta.

Thursday, 22 January 2015

Terima Aku Seadanya - Bab 11

RANIA Arissa memaut lengan daddynya yang tengah leka bersembang dengan Yasmin dan Iqram. Turut berada di situ Datuk Iskandar, Datin Aziah, Izzara dan Shamzlin.

“Daddy... let’s go home now. Rania dah ngantuk.” Omel si comel itu seraya memeluk Ghaz Khuzairi. Nampak mengantuk betul gayanya.

Ghaz Khuzairi memandang sekilas jam Tag Heuer Aquaracer di tangannya. Sudah pukul 10:30 malam. Patutlah anaknya sudah mengantuk. Selalunya weekdays begini dia memang membiasakan si comel itu tidur awal supaya mudah nak kejutkannya bangun pagi. Selalunya pukul 10:00 malam, Rania Arissa sudah lena dengan memeluk teddy bear kesayangannya.

Ghaz Khuzairi memandang ke arah wajah si comel itu. Kasihan, mengantuk sangat dah tu. Kuyu saja matanya. Namun dia naik segan pulak nak minta diri. Tak sampai 15 minit dia duduk bersembang dengan famili yang ramah dan baik ni. Takkan dia nak minta diri pulak? Sudahlah famili Izzara ni begitu lapang dan senang hati menerima kedatangannya. Dan, paling membuatnya terharu apabila keluarga ini ikhlas menerima Rania Arissa.

“Alahai… kasihan sayang nenek ni. Mengantuk ye, sayang?” soal Datin Aziah.

“Esok Rania nak pergi tadika. Daddy cakap kalau tidur lewat, nanti lambat bangun. Jomlah daddy, kita balik.” Rania Arissa sudah merengek-rengek sambil tangannya menarik tangan Ghaz Khuzairi.

Haih, budak kecik ni kalau dah mengantuk, memang buat perangai. Ghaz Khuzairi sudah serba salah dibuatnya. Sarah Yasmin yang perasan akan riak muka serba salah Ghaz Khuzairi itu terus bersuara.

“Tak apalah, Ghaz. Kasihan Rania tu nak tidur. Lagipun memang dah lewat pun. Nanti free, bawaklah dia datang sini lagi.” Ujar Sarah Yasmin.

“Hmm, yalah. Nampaknya, saya nak minta diri dululah. Rania dah merengek-rengek ni. Dah mengantuk sangatlah tu. Saya minta maaflah pada semua, tak dapat nak sembang panjang.” Ghaz Khuzairi menepuk-nepuk perlahan belakang Rania Arissa yang sudah memeluknya. Tangan si comel itu melingkar manja di lehernya.

“Ghaz, tak perlulah nak minta maaf. Kami faham. Biasalah budak-budak kalau dah mengantuk memang macam gini kerenahnya. Alahai... nampak mengantuk betul cucu atuk
ni ye. Salam atuk dulu, sayang. Nanti jangan tak datang rumah atuk ni. Jumpa atuk dan nenek lagi tau.” Seraya itu Datuk Iskandar menghulurkan tangannya kepada Rania Arissa untuk bersalaman. Sempat dia mencium pipi gebu si comel yang petah itu.

“Ghaz, ni card saya. Nanti free datanglah rumah or kita set date jumpa kat mana-mana. Pasti banyak perkara awak nak sembang dengan Yasmin. Maklumlah, dah lama tak jumpa, bukan? Jangan lupa ye, Ghaz. Bawak Rania sekali nanti.” Usai bersalaman, Iqram Arief menghulurkan name cardnya kepada Ghaz Khuzairi. Selama ini dia hanya mengenali Ghaz Khuzairi melalui cerita Sarah Yasmin sahaja. Namun malam ni tak sangka pula boleh bersua dengan jejaka kacak itu. Tampak santai saja apabila Canterbury rugby jersey berlengan panjang dan jeans Levi’s itu tersarung kemas di badan tinggi dan sasa itu.

“Yelah Ghaz. Jangan lupa ye. Banyak perkara nak sembang dengan awak ni. Lama betul tak jumpa, kan.” Tambah Sarah Yasmin yang sudah berdiri di sisi Iqram Arief. Manja saja dia memaut manja lengan suaminya. 

“Insya-Allah. Thanks ye Iqram… Sarah... Maybe lepas balik dari Perth nanti saya call and decide bila nak jumpa.” Ujar Ghaz Khuzairi.

“Bila nak fly Ghaz? Rania ni parents awaklah yang jaga ye?” soal Sarah Yasmin.

“Esok saya fly ke Perth. Dan Rania ni memang parents saya yang jaga kalau saya fly ke mana-mana. Malam ni nak gerak sanalah. Tidur kat sana.” Terang Ghaz Khuzairi pula.

Setelah masing-masing bersalaman, Ghaz Khuzairi meminta diri seraya menuju ke pintu untuk keluar. Izzara yang tidak jauh dari situ mara ke arah Ghaz Khuzairi yang sedang mendukung Rania Arissa.

“Mengantuknya sayang mommy ni. Come, mommy dukung dia. Kita sama-sama ke kereta daddy ye.” Rania Arissa yang tengah mamai dalam pelukan Ghaz Khuzairi, mencelikkan mata bundarnya apabila mendengar suara milik Izzara. Seraya itu dia mendepangkan tangan lalu badan comelnya itu dicapai oleh Izzara.

Izzara merapatkan badannya sedikit pada Ghaz Khuzairi untuk mendukung si comel itu. Haruman Dior Homme Perfume milik Ghaz Khuzairi menerjah ke rongga hidungnya. Entah kenapa jantungnya tiba-tiba seakan dipalu kencang. 

Adakah sebab wangian maskulin milik lelaki kacak itu? Ataukah kerana kedudukannya begitu rapat dengan Ghaz Khuzairi ketika ingin mendukung Rania Arissa tadi? Serentak itu, dia memandang pada wajah Ghaz Khuzairi yang turut memandangnya. Kedua-duanya saling terpanar saat mata mereka bertautan. Lama. Namun rengekan Rania Arissa mematikan adegan itu.

Ghaz Khuzairi menoleh ke arah lain sambil mengurut perlahan belakang tengkuknya. Nak cover malulah tu! Papa dan mama Izzara yang sedari tadi menyaksikan mereka tersenyum senang. Hati tua mereka seolah-olah bahagia dengan apa yang dilihat oleh mata kasar. Namun kedua-duanya tidak mengerti gelora jiwa di hati kedua-dua anak muda di hadapan mereka ketika itu.

Izzara sudah mendukung Rania Arissa. Dia mengekori langkah Ghaz Khuzairi untuk ke kereta. Yang lain sudah masuk ke dalam rumah setelah bersalaman dan berpamitan dengan Ghaz Khuzairi. Sampai saja di kereta Mazda CX-9 itu, Ghaz Khuzairi membuka pintu penumpang di bahagian hadapan dan menyelaras tempat duduk untuk menempatkan Rania Arissa yang sudah terlena.

Kemudian dia mengambil Rania Arissa dari dukungan Izzara. Dan sekali lagi kedudukannya agak rapat dengan Izzara dan hatinya bagai dipalu kencang. Naluri lelakinya terusik apabila melihat Izzara mengenakan satin stripe pyjamas Victoria’s Secret berlengan panjang berwarna peach lembut itu. Walaupun nampak sopan tapi jantungnya serasa nak gugur kerana baju itu nampak seksi di badan Izzara dengan rambut ikal panjangnya yang dibiar lepas bebas.

Ya Tuhan, entah kenapa dia merasakan nalurinya berkocak hebat melihat gerak-geri dan pakaian serta haruman yang dipakai si jelita itu. Wangian yang dipakai oleh Izzara itu mengingatkannya kepada insan yang pernah bertakhta di hatinya. Wangian Miss Dior Cherie adalah wangian kegemaran arwah Marlissa.

“Ya Allah, kenapalah Izzara ni banyak sangat persamaannya dengan arwah Marlissa?”

“Ghaz? Are you okay? Kenapa diam je ni? What’s wrong? tanya Izzara kepada Ghaz Khuzairi yang tiba-tiba senyap dan kaku setelah mengambil Rania Arissa dari dukungannya. Bukan nak diletaknya si comel itu ke seat, boleh pulak terkaku di situ.

“Erm… errr... nothing. Just hairan dan lupa nak tanya. Baju siapa yang Rania pakai ni. Seingat saya, dalam beg dia tu saya tak bubuh pun jubah ni untuk dia. Lagipun rasanya saya
tak bekalkan baju lebih untuk dia.” Soal Ghaz Khuzairi yang baru perasan akan baju yang dipakai oleh anaknya. 

Sebenarnya dia cuba menutup malunya yang boleh pulak terkaku terkenangkan arwah Marlissa. Kemudian dia meletakkan Rania Arissa ke tempat duduk penumpang di bahagian hadapan. Tempat duduk yang telah diselaraskan kedudukannya, agar anaknya selesa baring di situ.

“Oh, tu jubah mama saya beli untuk cucu-cucu sedara dia. Mama beli masa buat umrah hari tu. Kebetulan ada lebih dan muat dengan Rania. Tadi dia sibuk nak solat berjemaah sama-sama, tu yang mama mandikan dan pakaikan dia jubah tu.” Jelas Izzara kepada Ghaz Khuzairi yang berdiri di hadapannya. Matanya memandang sekilas ke arah Rania Arissa yang sedap melayan lenanya.

“Zara, saya nak ucapkan terima kasih sebab awak dan keluarga awak layan Rania dengan baik. Saya bersyukur sebenarnya, awak dan keluarga awak ikhlas menerima dan melayan Rania. Hanya Allah yang dapat membalas kebaikan awak sekeluarga.”

“Ya Allah, Ghaz... berapa kali awak nak berterima kasih ni? Dah jadi tanggungjawab kita sesama manusia, kan? Sebenarnya saya masih tak sangka yang Kak Yasmin tu kawan awak dan arwah Marlissa. Patutlah dia pernah cakap muka saya ni seiras dengan kawan dia.”

“Saya pun tak sangka Sarah Yasmin tu kakak ipar awak. Terkejut saya tengok dia ada dengan famili awak tadi. Kami dah lama lost contact since dia berkahwin dan resigned dari MAS.” 

“Ghaz, kadang-kadang kita memang tak sangka dengan apa yang telah Allah aturkan atau takdirkan untuk kita. Macam tak percaya je... Secara tak sengaja saya kenal awak dan Rania
... secara tidak langsungnya boleh menemukan awak, Rania dan Kak Yasmin yang dah lama lost contact.” 

“Betul tu, Zara. Saya tak jangka perkenalan kita yang tak sampai dua hari ni boleh menemukan saya dan Sarah Yasmin. Erm… wait for a minute Zara.” Ghaz Khuzairi melangkah ke keretanya, ke bahagian pemandu. Dia membuka pintu dan mengambil sesuatu dan kemudian kembali ke arah Izzara.

“Zara… ni contact number mama dan adik saya, Zati. kalau awak nak jumpa Rania selama saya tak ada empat hari ni, awak call je diaorang ni. Nanti saya inform pada diaorang ya.” Ghaz Khuzairi menghulurkan sekeping name card kepada Izzara.

“Insya-Allah, nanti free saya nak bawa Rania tu jalan-jalan sebab tadi tak sempat . Saya baru teringat ada dinner malam ni dengan famili saya pun sebab mama yang call.”

“Tak apa. Kalau nak bawak Rania jalan-jalan, saya izinkan. Call je Zati adik saya ni. Dia okey. Lagipun dia ni kaki merambu jugak. Kaki shopping. Yang jadi mangsa penemannya si Ranialah.” Cerita Ghaz Khuzairi mengenai adik bongsunya Izzati Aisyah, yang kaki shopping itu. Rajin mengangkut si Rania Arissa keluar shopping dan berjalan-jalan. Sukalah si comel tu yang sememangnya pantang diajak.

“Wah, kaki shopping ye? Ada geng ni. Boleh saya ajak dia dan Rania keluar sama-sama nanti.”

“Hmm… okeylah, Zara. Saya dan Rania nak gerak balik dululah ye. Thanks for everything. Anything, just let me know or call Zati, adik saya tu.” Ghaz Khuzairi meminta diri untuk bergerak balik.

Sebenarnya hatinya tak keruan apabila melihat Izzara yang berdiri di hadapannya itu. Tampak seksi. Sesak dadanya apabila angin malam meniup baju si jelita yang kadang-kadang menampakkan lekuk-lekuk yang tak sepatutnya dipandang oleh matanya. Tiupan angin malam itu juga mengusik lembut rambut ikal panjang milik si jelita yang terlepas bebas itu. Haih, tergugat jugak imannya nanti kalau lama di situ.

Ketika dia ingin menutup pintu penumpang di bahagian hadapan, tiba-tiba Rania Arissa membuka matanya dan bertanya sesuatu kepadanya.

"Daddy, mana mommy?”

“Aikk? Budak ni mengigau ke siap tanya mommy bagai ni?” Desis Ghaz Khuzairi. Terkejut apabila tiba-tiba si comel itu bersuara. Izzara yang mendengar Rania Arissa bertanyakan dirinya terus mendapatkan si comel yang kononnya mengantuk sangat tadi tu.

“Hai, dah bangun ke sayang mommy ni? Tadi bukan main lagi mengantuk mata dia.”

“Nak kiss, mommy.”

“Oh, no wonderlah sayang mommy ni bangun ye? Mommy lupa nak kiss dia rupanya. Come here and give me a kiss.” Izzara merapatkan badannya kepada Rania Arissa dan seraya itu si manja itu memeluk dan menciumnya lalu dibalas mesra oleh Izzara

“Be good, dear. Dengar cakap Tok Pa dan Tok Ma ye. Nanti lain kali mommy bawak jalan-jalan ye. Mommy will miss you and good night, sayang.”

“Good night and I love you, mommy.”

“I love you too, sweetheart.” Balas Izzara lalu menutup pintu kereta. Ghaz Khuzairi yang sudah menghidupkan enjin keretanya, melambaikan tangannya kepada Izzara. Beberapa saat kemudian, kereta Mazda CX-9 itu bergerak meninggalkan perkarangan banglo tiga tingkat itu. Dan Izzara mengatur langkah masuk semula ke dalam rumah.

 




“PATUTLAH RANIA tu macam anak mat salih je. Rupanya ayah dia memang ada darah campuran Melayu-Inggeris. Mesti handsome ye, bang?” soal Datin Aziah sambil menyapu losen ke tangannya.

“Amboi… isteri abang ni! Depan suami pun boleh tanya pasal lelaki lain handsome ke tidak. Yang suami awak ni dah tak handsome ke?” Giat Datuk Iskandar. Sengaja bergurau dengan isterinya yang tetap jelita itu walaupun usianya sudah lewat 50-an.

Datin Aziah memalingkan badannya, menghadap Datuk Iskandar. Matanya merenung kasih ke arah wajah lelaki yang sentiasa di hatinya, seraya dia memeluk pinggang suaminya itu. Terbit perasaan risaunya jika si suami terasa hati dengan soalannya tadi. Maklumlah, kadang-kadang lelaki yang dah berusia ni sensitif dan suka diberi perhatian. Lagi-lagi perhatian daripada si isteri.

“Abang, Azie ada tersalah cakap ke? Abang terasa hati eh?” soalnya risau.

“Alahai, isteri abang ni cepat benar panik. Takkanlah abang nak terasa, sayang oii! Abang tahu yang isteri abang ni sayang kat abang je. Bukan lelaki lain. Tapi... kan yang, abang berkenan betul dengan Ghaz Khuzairi tu. Bertuahlah siapa dapat bermenantukan Ghaz Khuzairi tu ye.”

“Azie pun sama, bang. Berkenan betul Azie dengan budak Ghaz tu. Kalau kita ada anak perempuan sorang lagi, boleh kenenkan dia dengan anak kita. Hmm, abang tak risau ke anak dara kesayangan kita tu? Dah lama berkawan dengan Qaleef tu, tak ada ura-ura nak menikah pun, bang. Saya risau umur anak kita tu dah 28 tahun. Tapi tak nampak nak ke arah menamatkan zaman bujangnya. Naik risau saya dengan anak dara awak tu. Qaleef tu pun apa kurangnya. Memang baik budaknya. Azie memang suka kalau dia jadi dengan Zara.” Jelas kedengaran risau nada Datin Aziah bersuara meluahkan tentang anak perempuan tunggalnya itu.

Tersenyum Datuk Iskandar mendengar omelan isterinya itu. Selagi Izzara tu tak menikah, selagi itulah hati isterinya risaukan tentang anak dara mereka itu. 

“Yang... soal nikah kahwin ni kita tak boleh nak paksa budak-budak tu kalau diaorang tu belum bersedia. Kalau dipaksa nanti, lain pulak jadinya. Apa-apa hal nanti, kita pulak disalahkan. Sayang jangan risaulah. Zara dan Qaleef tu pasti ada perancangan yang baik untuk masa depan mereka tu. Kita sebagai orang tua doakan yang terbaik untuk mereka.” Lembut Datuk Iskandar bersuara berbaur memujuk dan cuba mengurangkan keresahan isterinya itu. Namun Datin Aziah masih dengan riak risau dan resahnya.

“Azie bukan apa, bang. Budak berdua tu dah lama jugaklah berkawan. Ke hulu ke hilir bersama. Risaulah, takut mereka buat sesuatu yang boleh memalukan keluarga kita. Anak dara kita sorang tu je, bang.” Ujar Datin Aziah yang tak putus-putus meluahkan kerisauan yang terbuku di hatinya. Orang tua manalah yang suka anak daranya keluar dengan lelaki tanpa sebarang ikatan.

“Jangan terlalu memikirkan yang bukan-bukan, yang. Macam yang abang katakan tadilah. Kita sebagai orang tua mereka, haruslah mendoakan yang terbaik dan minta dijauhkan perkara yang tak elok berlaku. Tapi kita kena perhatikan dan tegur jugak kalau mereka buat sesuatu yang tak sedap mata kita ni menengoknya. Setakat ni abang tengok Qaleef tu pandai hormatkan anak dara kita tu. Sayang jangan fikirkan sangatlah.” Datuk Iskandar menarik perlahan Datin Aziah rapat ke badannya. Dia mencium penuh kasih ke pipi isterinya. Cuba memujuk wanita di sebelahnya itu yang risau tentang anak daranya. Serentak tangannya menggosok lembut belakang si isteri. Cuba menenangkan isteri tersayang.

“Ehem... ehem!”

Datuk Iskandar dan Datin Aziah menoleh ke arah suara yang berdeham itu. Izzara sudah melangkah masuk ke bilik mereka. Namun mereka tetap masih berpelukan manja. Riak wajah kedua-duanya tenang saja. Tiada riak malu atau segan dengan anak daranya yang melihat kedua-duanya berpelukan manja itu.

“Sayang mama nak apa? Tengok tu, bang. Sajalah tu nak kacau kita ni nak beromantik.” Datin Aziah sengaja menggiat anak daranya yang tampak serba salah itu. Kemerahan wajah si anak dara mendengar kata-kata mamanya. 

“Sorry… Zara bukan nak ganggu suami isteri ni nak beromantik bagai. Zara cuma nak beritahu, Zara nak balik kejap lagi.” Ujar Izzara yang masih memandang ke arah papa dan mamanya berpelukan itu. Hakikatnya, dia suka melihat papanya melayan mamanya begitu. Papanya memang seorang yang penyayang dan lemah-lembut kepada isteri dan anak-anak.
Kekadang, itu yang dia terberangan inginkan suami yang ada ciri-ciri macam papanya…

“Okey, Zara tunggu kat bawah, nanti mama turun.”

“Okey, ma. Zara tunggu kat bawah ye, ma.” Zara sudah mengatur langkah untuk keluar dari bilik tersebut. Namun sampai saja di muka pintu, dia berpaling.

“Mama... papa, Zara tak nak adik tau! Abang Iqram dan Kak Yasmin on the way nak bagi cucu kat mama dan papa. Lagipun kita dah ada Rania Arissa yang comel tu… hehehe.” Usik Izzara sambil ketawa kecil. Dan belum sempat Datin Aziah membalas, Izzara bersuara semula sambil tangannya menarik tombol pintu untuk menutup pintu bilik tersebut.

“Next time… kalau nak beromantik, sila tutup pintu ni dulu ye. Tak adalah kena terjah... hehehe.” Datuk Iskandar hanya mampu menggelengkan kepalanya melihat si anak daranya sudah berlari keluar menghala ke arah lift untuk turun. Nakal betul! Tiba sahaja di bawah, Izzara menuju ke ruang rehat keluarganya. Sementara menunggu mamanya turun, boleh  sembang-sembang dengan Shamzlin, Kak Yasmin dan Abang Iqram yang sedari tadi rancak berbual. Dia mengambil tempat duduk bersebelahan dengan Abang Iqramnya sambil memaut manja lengan si abang. Yasmin hanya tersenyum melihat tingkah si adik ipar yang manja dengan suaminya itu.

“Akak sangka Ghaz tu dah kahwin. Rupanya masih single lagi. Setia betul dia dengan cintanya kepada arwah.” Ujar Sarah Yasmin yang menjangkakan Ghaz Khuzairi sudah  memiliki keluarga sendiri. Walaupun arwah Marlissa itu sudah menjadi isteri Ryan Arshad, cinta Ghaz Khuzairi tetap bersisa. Sejak itu, hati Ghaz Khuzairi seolah-olah tertutup untuk bercinta lagi. Malah perempuan-perempuan yang cuba memenangi hatinya hanya dipandang sepi.

“Setia betul si Ghaz tu kan kak? Dahlah handsome giler. Mana tak si Anita tu sanggup memusnahkan masa depan orang lain kerana cintanya tak berbalas.” Ujar Shamzlin pula. Terpesona dengan kekacakan Ghaz Khuzairi tatkala kali pertama melihat si pilot itu. Sudahlah kacak, berkarisma dan sopan pulak tu. Nasib baik tak ternganga mulutnya tadi. Kalau tidak, malu saja!

“Eceh! Lain macam je kau puji si Ghaz tu, Sham? Dah berkenan ke? Kalau kau berkenan, aku boleh tolong adjust untuk kau.” Sela Izzara pula yang masih duduk menyandar di sebelah abangnya.

“Haah, Sham. Awak tu single dan Ghaz tu pun single. Sedang eloklah tu.” Sampuk Iqram Arief pula. Turut mengusik Shamzlin.

“Tak salah mencuba, Sham. Bertuah perempuan yang dapat Ghaz tu. Baik, bertanggungjawab dan penyayang pulak tu. Nak pulak dah ada Rania Arissa yang comel tu. Haih… rugilah Sham, kalau tak mencuba...” Giat Sarah Yasmin pula. Jadi nasi tambah mengusik Shamzlin.

Muka Shamzlin sudah kemerahan. Malulah dia apabila mereka di situ seperti berpakat mahu mengenenkannya dengan Ghaz Khuzairi.

“Izzaralah ni! Kalau dia tak mulakan dulu, takdelah Abang Iqram dan Kak Yasmin tumpang sekaki dua mengusik sama. Nak kena lempang laju-laju agaknya si Zara ni! Tak pasal-pasal aku jadi bahan. Hampeh kau, Zara!” Omel Shamzlin. Geram dengan Izzara. Tajam matanya memandang Izzara yang tersenyum sumbing.

“Helo, Sham puji dia je okey... Tak semestinya hati Sham ni berkenan. Dan kau Zara, jangan nak ober ye... Karang tak pasal-pasal kau yang jadi mak betul si Rania Arissa. Hah, ternganga kau nanti!” Balas Shamzlin geram. Mentang-mentang dah ada Qaleef, sibuk pulak nak jadi matchmaker bagai! Izzara sudah tergelak melihat muka Shamzlin yang kemerahan diusik. Sarah Yasmin dan Iqram Arief hanya tersenyum dan menggelengkan kepala menyaksikan Shamzlin dan Izzara sempat bertekak tak mengira tempat.

“Hmm… Kak Yasmin. Ada ke pilot yang pakai cermin mata kak? Setahu Zara, pilot tak boleh pakai cermin mata, kan? Tapi Ghaz tu pakai cermin mata pulak?” Izzara bertanya, inginkan kepastian. Dalam masa yang sama, dia cuba menukar topik perbualan mereka yang mengusik Shamzlin. Karang menangis pulak minah kelibut tu kalau mereka tidak sudah-sudah mengusiknya. Satu hal pulak nak memujuknya nanti!

“Haah, yelah Kak Yasmin. Sham pun tertanya-tanya jugak ni. Boleh ke pilot pakai cermin mata segala ni kak?” sampuk Shamzlin.

“Boleh je kalau pilot nak pakai cermin mata. Asalkan correctable 6/6 dan tak ada astigmatism. Dulu MAS memang tak ada pilot yang pakai cermin mata sebab company requirement. But now dah boleh. So, pilot boleh pakai cermin mata atau contact lens yang boleh betulkan kerosakan macam tu jadi normal. Kalau ada masalah lain yang serius contohnya kalau calon tu rabun yang power dia tinggi sangat, memang tak bolehlah jadi pilot.” Terang Sarah Yasmin. 

“Macam sorang kawan akak tu, masa dia start jadi pilot kat MAS, dia dah pakai cermin mata. Tapi Ghaz pulak, masa akak still dengan MAS dulu, dia tak pakai cermin matalah. Mungkin dia baru lagi tu kut pakai cermin mata tu. Hmm, tapi itulah. Bertambah handsome pulak dia berkaca mata. Haih… makin ramailah perempuan yang cuba nak tackle dia. Melepaslah awak, Sham.” Sempat pula Sarah Yasmin menggiat Shamzlin. Kehadiran suara Datin Aziah membantutkan perbualan mereka seketika.

“Zara... Sham… kamu berdua balik macam ni je ke? Tak tukar baju? Takkan balik dengan pyjamas ni?” soal Datin Aziah hairan. Selamba saja nak keluar rumah dengan baju tidur.

“Alahai, mama… kita orang terus balik ke rumah la, ma. Tak singgah memana pun. Risau betul mama ni, tau.” Jelas Izzara kepada Datin Aziah yang sudah berkerut dahinya. Takkan
nak keluar rumah dengan pyjamas tu?

“Tak manis sayang oii! Anak dara keluar dengan pyjamas begini. Kalau kawan mama ke atau sesiapa yang kenal kamu berdua nampak kamu keluar malam-malam begini dengan pyjamas, tak kenalah. Dah, jangan nak singgah memana pulak. Terus balik!” Izzara hanya tersengih apabila mamanya membebel. Shamzlin yang memakai cotton polkadot pyjamas Victoria’s Secret itu juga turut tersengih sama. Dia yang datang sehelai sepinggang tadi, terpaksa juga merembat pyjamas Izzara. Memang patut pun orang tua tu bising.

“Okey ma. Kita orang terus balik rumahlah.” Jawab Izzara lalu masuk ke keretanya dan menghidupkan enjin kereta.  Beberapa minit kemudian, Honda City dan Toyota Vios milik mereka itu perlahan meninggalkan perkarangan banglo tiga tingkat tersebut.

 


HATI GHAZ Khuzairi masih berdebar apabila mengingatkan situasinya dengan Izzara tadi. Sudah lama dia tak berperasaan begini. Walaupun ramai wanita jelita dan seksi yang cuba menambat hatinya namun semua dipandang sepi dan tidak menggugat naluri lelakinya. Hanya kekasihnya, arwah Marlissa yang mampu mengocak jiwa lelakinya itu. 

Entah kenapa malam ini, perasaan yang pernah dia alami ketika dengan arwah Marlissa seolah-olah terbit semula. Rasa itu muncul ketika matanya bertentangan dengan mata Izzara. Naluri lelakinya terusik melihat Izzara tampak seksi dengan satin pyjamas yang dipakainya tadi. Dengan rambut ikal milik si jelita yang terliuk lembut ketika ditiup angin malam menjadikan dirinya tak keruan! Dan dadanya seakan dipalu kencang apabila haruman Miss Dior Cherie yang pernah menjadi wangian kegemaran Marlissa menusuk ke hidungnya ketika mendekati Izzara tadi. Sesak dadanya berdua dengan Izzara tadi.

“Ya Tuhan, takkanlah aku dah jatuh suka dengan Izzara kut? Tapi kenapa perasaan dan naluri lelaki ini tiba-tiba terusik malam ni? Adakah sebab Izzara itu seolah-olah jelmaan arwah Marlissa? Atau kerana memang dia tampak seksi dengan pyjamasnya itu?” Dia akui, kisahnya dan arwah Marlissa hanya tinggal sejarah. Namun sedikit sebanyak rasa cinta di hatinya terhadap arwah masih bersisa walaupun hatinya reda menerima takdir Tuhan. Rasa cinta dan kasihnya kepada Marlissa kadang-kadang bertamu juga di hatinya. Dan kerana itulah, hatinya seakan-akan tertutup untuk menerima dan bercinta dengan wanita lain selain arwah Marlissa. Bukan dia tidak pernah mencuba. Ghaz Khuzairi masih tertanya-tanya kenapa malam ni rasa itu terbit semula setelah lama terkubur di jiwanya. Takkan dia sudah jatuh cinta dengan Izzara yang tak ubah seperti arwah Marlissa itu?

“Ya Tuhan, takkan aku jatuh hati pada wanita yang dah jadi milik orang lain. Cincin yang tersarung di jari manisnya itu sudah menunjukkan bahawa dia dah punya yang istimewa di hatinya. Ya Allah, Aku mohon kepada-Mu… Janganlah disebabkan perasaan di hatiku ini menjadikan aku mengharap pada insan yang hatinya bukan untukku. Aku mohon kepada-Mu, Ya Allah.” Pohon Ghaz Khuzairi sambil mengurut perlahan dadanya yang masih berdebar-debar. 

“Daddy, kenapa? Sakit dada ke?” soal Rania Arissa yang terbaring di tempat duduk penumpang. Sedari tadi memerhati daddynya. Dia pelik apabila Ghaz Khuzairi tiba-tiba mengurut perlahan dadanya. Ghaz Khuzairi tersenyum. Sempat pulak dia mengelamun memikirkan rasa hati.

“Hmm… daddy okey je, sayang. Tak sakit apa-apa pun. Eh, bukan anak daddy ni tidur ke tadi?”

“Hmm… mata dah tak mengantuklah, daddy. Daddy… nak pasang CD boleh? Rania nak dengar lagu Thank You Allah, boleh tak daddy?” Mudahnya jawapan si anak, tadi bukan main lagi merengek-rengek nak balik sebab dah mengantuk sangat. Sekarang boleh pulak siap nak dengar lagu kegemarannya.

“Boleh sayang... tapi Rania pasangkan CD tu ye, daddy tengah drive ni.”

“Okay, daddy.” Rania Arissa mengambil CD yang memuatkan lagu kegemarannya itu lalu memasangnya. Apabila lagu Thank You Allah yang dinyanyikan oleh kumpulan Raihan itu berkumandang, Rania Arissa turut menyanyi sama. Dia sudah hafal setiap lirik lagu tersebut walaupun ada beberapa lirik lagu Bahasa Inggeris tu tak berapa nak betul sebutannya. Mahu tak menghafal kalau setiap kali masuk je ke kereta, lagu inilah yang dimainkan si comel itu. Antara lagu yang diajar oleh cikgu di tadikanya.

“Kenapa kita kena say thank you kat Allah, daddy?” Polos si manja bertanya.

“Rania… kita kena say thank you pada Allah sebab Allah yang menciptakan kita. Bagi kita rezeki. Bagi kita sihat.” Jawab si daddy dengan lembut. Tenang dia memandu. 

“Rezeki tu apa, daddy? Kalau kita sakit tu, tandanya Allah marah ye sebab kita tak say thank you pada Dia ye?” soal Rania Arissa lagi. Bulat matanya memandang ke arah Ghaz Khuzairi. Nampak curious sangat dengan apa yang ditanyanya itu.

“Sayang, rezeki tu macam daddy pergi kerja. Dapat duit, lepas tu beli makanan untuk kita makan. Beli baju Rania. Daddy beli kereta dan rumah. Lepas tu, bayar tadika dan daycare Rania. Semuanya itu adalah rezeki yang Allah bagi pada kita, sayang. Kalau kita sakit, bukan bermaksud Allah tak sayang pada kita. Tapi Allah bagi kita sakit tu, sebab Allah nak uji kita. Kalau sayang nak tahu, sakit yang Allah bagi tu adalah penghapus dosa-dosa kecil kita.” Ghaz Khuzairi menjawab dengan tenang walaupun pandangannya terarah pada jalan raya. Sesekali dia mengerling kepada Rania Arissa dengan senyuman terukir di bibirnya.

“Hmm… daddy. Macam mana kita nak say thank you pada Allah, daddy?” soal si petah ingin tahu lagi. Elok saja duduknya. Seperti bersungguh-sungguh mahu mendengar apa yang bakal si daddy terangkan. 

“Kan daddy selalu suruh Rania solat, ajar sayang mengaji. Itu antara cara kita nak say thank you pada Allah, sayang.” Ringkas Ghaz Khuzairi menerangkan kepada Rania Arissa. Sempat lagi sebelah tangannya mengusap-usap kepala si manja yang menyimpul senyum itu.

“Daddy… tadi atuk ajar Rania baca surah Al-Fatihah sebab Rania tak bawak buku Iqra. Jadi atuk ajar baca surah Al-Fatihah je tadi.”

“Iye ke, sayang? Tak apa, nanti daddy belikan buku Iqra untuk sayang bawak ke rumah atuk ye. Nanti boleh atuk ajar sayang mengaji Iqra.” Ujar Ghaz Khuzairi sambil mengerling sekilas si manja yang sedari tadi memandangnya. Sesaat kemudian dia kembali fokus pada pemanduannya. 

“Okay, daddy. Hmm... daddy, kita tidur rumah Tok Pa dan Tok Ma ye malam ni?”

“Ye, sayang. Esok daddy nak kerja dah. Sayang duduk dengan Tok Pa dan Tok Ma, ye. Lagipun esok Mak Su Zati balik. Dia cuti seminggu.”

“Hah? Mak Su balik esok? Bestnya daddy! Rania dah lama tak jalan-jalan dengan mak su!”
Ghaz Khuzairi tersenyum melihat reaksi Rania Arissa bertepuk tangan kesukaan. Sukalah sebab ada yang bawak dia keluar jalan-jalan nanti.