DAPATKAN TEASER PERCUMA!


Nama Penuh Anda

Alamat E-mel Anda

Google+ Followers

Monday, 11 April 2016

DIA... MR PERFECT AKU! - BAB 10

DIYA berdiri di hadapan pintu bilik itu. Serba
salah dibuatnya. Dia menarik nafas seketika dan menghembus
perlahan. Perlukah dia mengetuk pintu atau datang saja
lain kali kerana sekarang ni pun dah agak lewat. Hampir
nak masuk waktu maghrib. Semua ni gara-gara dia dipaksa
kerja lebih masa oleh Cik Zanita. Memang perempuan itu
betul-betul bikin masalah buat dia.
Kerana pesanan yang diterimanya di kaunter
sebentar tadi juga menyebabkan dia berdiri di muka pintu
bilik itu. Kan lebih baik kalau dia ajak Jemy bersama, tapi
Jemy terpaksa balik awal kerana dia kurang sihat. Tengah
hari tadi, Jemy asyik bersin saja. Badannya pun agak panas.
Mungkin esok Jemy akan ambil cuti.
Kalau tidak mengenangkan lelaki itu akan balik
malam ini, dia boleh menangguhkan aje untuk mengambil
rantai lehernya yang tercicir petang semalam. Atau biarkan
aje rantai itu berada dengan lelaki itu, tapi tak boleh... sebab
rantai itu pemberian ibu sempena hari lahirnya tiga tahun
lepas dan dia benar-benar menyukai rantai leher itu.
Diya mengetuk pintu bilik beberapa kali. Dia
mencuba lagi. Ketika dia berura-ura untuk pergi dari situ,
pintu bilik dibuka. Diya kaku di situ dengan mata yang bulat
memandang fenomena di hadapan. Lelaki itu muncul dengan
hanya mengenakan tuala. Diya merenung seketika muka
lelaki itu. Rambutnya yang masih basah dan belum bersikat
itu nampak begitu menarik. Ditambah pula dengan dada
bidangnya yang terdedah benar-benar membuat degupan di
dada Diya bertambah hebat.
“Ops…” Diya menutup mulutnya yang ternganga.
“Diya, awak buat apa kat sini?” tanya Shah
memandang wajah Diya dengan rasa hairan.
“Er… bukan ke Encik Shah nak jumpa saya untuk
pulangkan rantai leher yang saya tercicir semalam?” Diya
membuka mulut.
Shah menggaru kepala seketika.
“Oh, sorry… saya hampir terlupa. Saya tengah
mandi tadi. Itu yang terlambat datang buka pintu. Masuklah,”
pelawa Shah.
“Erm… saya rasa elok saya tunggu kat sini aje,”
balas Diya.
“Masuk ajelah, saya ni lelaki yang baik. Awak jangan
bimbang.” Kata Shah.
“Tapi…” Diya tetap rasa serba salah.
“Ini hotel, bukannya kampung. Saya pakai baju
sekejap.” Shah masuk ke dalam bilik dan membiarkan pintu
bilik terbuka. Dia mencapai sehelai baju dari dalam beg dan
terus menyarung ke tubuh sasanya. Kemudian dia mempelawa
Diya masuk. Nak tak nak, terpaksalah Diya menjejak masuk
kerana kata Shah, dia terlupa di mana dia meletakkan rantai
milik Diya itu.
“Maaf, saya betul-betul terlupa di mana saya
letak rantai awak tu.” Shah menggaru-garu kepala sambil
tangannya lincah menyelongkar almari dan begnya tapi tetap
tak berjumpa.
“Macam ni ajelah… bila Encik Shah dah jumpa
rantai saya tu, tinggalkan aje kat kaunter hotel, saya akan
datang ambil.” Kata Diya. Dia resah memikirkan situasi
sekarang. Sejak dari tadi perasaannya tak enak.
“Maaf ya, saya dah susahkan awak.” Shah melahirkan
rasa bersalah.
“Tak apalah, kalau macam tu saya pergi dulu.” Kata
Diya dan mengatur langkah ke muka pintu. Namun, sebaik
saja pintu dikuak, matanya terbuka luas dan dia benar-benar
rasa nak pengsan.
Diya berkalih, memandang wajah Shah dengan mata
yang sudah berkaca dan Shah pula dilihat sudah berpeluh
walaupun dia baru saja selesai mandi. Apa sebenarnya yang
sedang berlaku ni, kenapa dia yang jadi mangsa?
DIYA TUNDUK memandang lantai. Sudah jenuh air matanya
keluar menafikan tuduhan yang diterima. Dia dan Shah
ditangkap khalwat. Suatu situasi yang tak pernah dibayangkan
walau sedikit pun. Walaupun hati kecilnya mengakui bahawa
dia bukan hanya menyukai, malah dia juga jatuh cinta
pandang pertama kepada lelaki itu, tapi bukan dengan cara
begini mereka akan disatukan. Amat memalukan.
Apa pandangan orang lain kalau mereka tahu hal ini?
Di mana dia nak sorokkan mukanya? Bagaimana perasaan
ibu dan ayah? Ibu… ayah… sungguh, bukan ini yang Diya
inginkan. Diya terus mengesat air matanya yang tetap laju
mengalir.
Shah pula tak banyak cakap, dia hanya menyerahkan
semua keputusan kepada ayah Diya dan pegawai pencegah
maksiat itu. Nasib baiklah perbincangan ini dilakukan di balai
polis. Apa yang berlaku hari ini hanya disedari oleh beberapa
orang staf hotel sahaja termasuk Puan Khadijah.
“Pak cik minta maaf kalau anak pak cik dah malukan
Encik Shah. Pak cik memang tak jangka, ini yang terpaksa
kami hadapi. Diya anak pak cik, satu-satu anak perempuan
yang pak cik ada dan selama ini kami dah berikan didikan
yang sempurna untuk dia,” kata Encik Jamaluddin dengan
wajah tenang. Tidak sesekali dia menyalahkan Shah atas apa
yang berlaku.
Bagi Encik Jamaluddin, tak ada gunanya kalau dia
nak mengamuk, benda dah jadi. Semua ini harus diterima
dengan berlapang dada. Apa lagi yang harus dia nyatakan
selain daripada menganggap itu sebagai takdir dan juga
musibah.
Puan Hasmah sedang mengusap tubuh Diya
perlahan sedari tadi, matanya bengkak kerana dia juga turut
menangis mengenangkan apa yang telah berlaku. Sementara
Amin hanya diam, wajahnya jelas nampak kecewa dan hampa
dengan apa yang berlaku.
“Pak cik, mak cik… saya rasa semua ini salah faham.
Kami berdua tak salah dan saya berani bersumpah bahawa
kami tak buat perkara yang mencurigakan tu. Diya datang ke
bilik saya kerana dia nak ambil rantai lehernya yang tercicir di
depan bilik saya. Saya yang tinggalkan pesanan tu di kaunter
tadi. Itu aje. Saya pun memang dah berhajat nak balik KL
malam ini sebab urusan saya di sini sudah selesai.” Kata Shah
cuba memberi penjelasan.
“Tapi… apa yang berlaku tadi tak dapat diundur
semula. Pak cik pun tak mengharapkan benda ini berlaku.
Terlalu aib dan memalukan keluarga” Encik Jamaluddin
bersuara sambil mengeluh panjang. Cukup kesal dengan apa
yang berlaku.
Tiba-tiba telefon Shah berbunyi. Dia segera menyeluk
poket seluarnya.
“Mama saya call,” beritahu Shah kepada Diya dan
Puan Hasmah yang sedang memandangnya.
“Assalamualaikum ma. Shah masih kat Kota Bharu.
Memang Shah bercadang nak balik KL malam ni, tapi ada
hal yang tak dapat dielakkan. Mungkin Shah balik pagi esok.
Kenapa? Apa? Baiklah… mama jangan bimbang, sabar ya.”
Shah segera mematikan talian. Wajahnya cemas.
“Kenapa?” tanya Puan Hasmah risau melihat wajah
Shah yang cemas sebaik sahaja menjawab panggilan itu.
“Papa saya masuk wad, mak cik… heart attack.
Sekarang ni dalam wad ICU.” Beritahu Shah kalut.
Encik Jamaluddin memandang ahli keluarganya.
“Macam ni la pak cik, mak cik. Izinkan saya
memperisteri Diya kalau inilah satu-satunya cara untuk
membersihkan nama kita semua. Saya tahu, pak cik
sekeluarga tidak mengenali saya, begitu juga dengan saya.
Saya kenal Diya pun baru semalam. Apa yang berlaku pada
kami bukanlah atas kehendak kami, mungkin ini jodoh kami.
Walaupun dengan cara begini… saya janji, saya akan jaga
Diya sebaik mungkin dan cuba membahagiakannya,” katakata
Shah itu membuatkan orang tua Diya, Amin dan Diya
sendiri tercengang.
Shah sendiri pun buntu memikirkan hal ini, apalagi
selepas mendapat panggilan telefon daripada mamanya
yang mengatakan papanya ditahan di wad. Dan dia juga tak
menjangka yang dia akan mengeluarkan kata-kata itu dalam
keadaan kelam-kabut begini.
“Tapi…”
Encik Jamaluddin cuba menegah. Takkanlah begitu
cepat lelaki ini membuat keputusan sedangkan apa yang
dicadangkan itu memberi impak yang besar buat mereka
sekeluarga. Sepatutnya perkara ini dibawa berbincang antara
kedua belah keluarga. Lainlah kalau Shah itu sebatang kara.
“Apa kata pak cik kahwinkan aje kami malam ni agar
ia dapat diselesaikan dengan segera sebelum hal ini diketahui
umum. Saya akan cuba jelaskan perkara ini kepada orang tua
saya dan saya harap mereka dapat terima dengan berlapang
dada.” Kata Shah setenang yang mungkin. Apa yang dikatakan
tadi tak mungkin ditarik semula. Untuk tidak memanjangkan
cerita, hal ini perlu diselesaikan dengan seberapa segera yang
boleh. Malam ini pun tak apa. Janji dapat diselesaikan. Hanya
itu sahaja yang ada dalam fikirannya sekarang.
Encik Jamaluddin memandang wajah Diya, cuba
meminta pendapat. Diya hanya diam, dia buntu untuk buat
keputusan. Terasa apa yang berlaku terlalu mendadak dan
keputusan Shah yang mahu mereka berdua dinikahkan
segera malam ini juga membuatkan dia rasa tak cukup nafas
untuk bernyawa.
“Diya, apa pendapat Diya. Diya sanggup terima Shah
sebagai suami Diya?” tanya Encik Jamaluddin.
Dia tak mahu membuat keputusan sendiri kerana
ini melibatkan soal masa depan anaknya. Memang dia rasa
itulah keputusan yang terbaik bagi menutup aib keluarga tapi
semua ini boleh dirundingkan lagi kalau Diya menolak. Dia
mahukan yang terbaik untuk anak gadisnya itu.
“Encik Shah… Encik Shah yakin ke yang
perkahwinan ini membuatkan kita bahagia? Macam mana
dengan keluarga Encik Shah? Mungkin Encik Shah dah
punya anak ataupun isteri?” kata Diya serba salah untuk
menerima cadangan itu.
Baginya, banyak impian yang belum terlaksana.
Lagipun, dia masih lagi muda untuk memikul tanggungjawab
sebagai isteri. Dia baru saja tamat pengajian dan juga baru
mencecah usia 24 tahun. Tidakkah keputusan yang dibuat
oleh Shah itu dirasakan begitu tergesa-gesa walaupun
jauh di dasar hati, dia bahagia sebaik sahaja cadangan itu
dikemukakan. Shah bukanlah lelaki yang pengecut, malah
dia rasa Shah seorang lelaki yang bertanggungjawab.
“Diya jangan bimbang, saya belum berkahwin.” Shah
mengukir senyum.
“Diya...” Amin menghampiri Diya.
“Along, maafkan Diya kalau Diya dah kecewakan
along.” Mohon Diya sambil memegang tangan abangnya.
“Diya jangan risau, along akan sentiasa menyokong
Diya kerana Diya satu-satunya adik yang along sayang,” ucap
Amin.
Hati Diya bertambah sebak. Kalau tidak
mengenangkan saat ini mereka berada di hadapan orang luar,
pasti tubuh alongnya itu dipeluk erat.
“Macam inilah… sekarang kita semua ke rumah
pak cik, di sana nanti kita dapat berbincang dengan baik dan
pak cik harap masalah ini dapat diselesaikan dengan secepat
mungkin.”
SELESAI SOLAT isyak berjemaah di masjid, maka dengan
rasminya Diya sah menjadi isteri kepada Shah dengan hanya
sekali lafaz di ruang tamu rumah Encik Jamaluddin. Shah
juga menyediakan cek sebanyak RM10 ribu sebagai mas
kahwin.
Jemy turut hadir sama dalam majlis itu dan ternyata
Jemy benar-benar terkejut menerima berita itu. Bukan main
bulat lagi mulutnya ternganga, nasib baik tak pengsan.
Dahlah badannya kurang sihat, dapat pula berita yang tidak
dijangka. Berita hot dan tergempar.
“Saya minta maaf kerana menyelesaikan hal ini
dalam keadaan mendadak dan tergesa-gesa begini.” Kata
Shah sebaik sahaja semua tetamu yang dijemput sudah
pulang. Hanya beberapa orang sahaja yang dijemput, sekadar
untuk memenuhi syarat.
“Tak mengapa. Sekurang-kurangnya ayah tahu Shah
seorang lelaki yang baik dan bertanggungjawab. Lepas ni
baru kita fikirkan pasal majlis dan kenduri. Ayah bukannya
nak jual anak, tapi apa yang penting ialah kebahagiaan
anak ayah. Ayah harap Shah dapat menjaga Diya dengan
baik kerana lepas ni semua tanggungjawab akan terletak di
bahu Shah. Tapi, ini bukan bermakna ayah dah lepaskan 100
peratus tanggungjawab ayah pada Shah. Sebagai seorang
suami, Shah patut jalankan tanggungjawab itu dengan sebaik
mungkin. Kalau ada sebarang masalah, jangan segan bertanya
dan berbincang. Ayah akan sentiasa ada untuk membantu.”
Encik Jamaluddin menepuk perlahan bahu Shah yang masih
lengkap berbaju Melayu warna krim milik Amin. Nasib baik
muat.
Sebaik sahaja Shah sah menjadi suami Diya, Encik
Jamaluddin telah menganggap lelaki ini sebagai menantunya
dan terus membahasakan dirinya sebagai ayah dengan
harapan Shah akan selesa.
“Terima kasih ayah kerana terima Shah. Shah janji,
Shah akan jaga Diya sebaik mungkin. Shah pun punya banyak
kelemahan tapi Shah akan cuba menjadi yang terbaik agar
Shah tak mengecewakan ayah sekeluarga, lebih-lebih lagi
untuk Diya,” janji Shah.
Encik Jamaluddin mengangguk kepala tanda dia
berpuas hati dengan kata-kata Shah itu.
“Shah, tolong jaga Diya. Jangan sakiti hati dia kerana
along tak sanggup lihat dia menangis dan kecewa. Kalau
along tahu Shah cuba aniaya dia, nahaslah kamu nanti...
along kerjakan.” Amin memberi pesanan dan peringatan
kepada adik iparnya yang hanya berbeza usia cuma setahun
sahaja.
Shah mengangguk perlahan. Hati kecilnya benarbenar
berharap apa yang berlaku ini dapat diterima dengan
baik oleh orang tuanya sebagaimana orang tua Diya
menerimanya. Selama ini, mamanya mengharapkan agar dia
menerima Hanim Suraya sebagai isteri, tapi dia tetap menolak
kerana merasakan perempuan itu tidak sesuai dengannya.
Baginya, Hanim suka mendesak dan mengongkong hidupnya.
Apa agaknya penerimaan mama kalau dia tahu
hal ini? Dengan papa dia masih boleh bertolak ansur tapi
mama, susah sikit. Bagaimana caranya dia nak memujuk
supaya mama dapat menerima Diya sebagai menantu? Kalau
nak dikira taraf kewangan, keluarga Diya juga orang yang
berharta dan agak terkenal di bandar ini walaupun mereka
tidak menyatakannya, tapi semua itu cukup jelas pada
penglihatannya walaupun untuk pertama kali mereka bersua.
Lihat saja rumah dan perhiasan dalamannya, cukup mewah.
Sama seperti yang dimiliki keluarganya.

DIA... MR PERFECT AKU! - BAB 9

JEMY begitu asyik bercerita tentang perancangan
bersama teman lelakinya dan Diya pula begitu tekun
mendengar. Diya tumpang gembira mendengar celoteh Jemy
mengenai teman lelakinya itu. Dan kebetulan, baru sebentar
tadi dia mendapat panggilan daripada Aniq, menyatakan
rasa rindunya kepada Diya. Diya yang mendengar mula rasa
bahagia. Mungkin inilah yang dirasai oleh Jemy setiap kali
menerima panggilan telefon daripada Leman. Walau sesibuk
mana pun, Leman akan tetap menghubungi Jemy.
“Diya, aku rasa elok kau terima aje Abang Aniq kau
tu. Sejak dapat panggilan telefon dari dia, kau asyik senyum
memanjang aje. Aku pun naik rimas tengok. Dah macam
orang angau pun ada,” kata Jemy.
“Eh, mana ada. Aku bukan teringatkan Abang Aniq
pun. Aku cuma…” Takkanlah dia nak beritahu tentang
pertemuannya dengan lelaki tadi. Apa kata Jemy nanti,
baru jumpa dah angau. Tapi… bukankah ini yang pernah
dia nyatakan sebelum ini. Lelaki yang ditakdirkan menjadi
jodohnya sudah tiba sekiranya kali pertama mereka bertemu,
lelaki itu bisa membuatkan hatinya berdebar hebat. Ternyata
lelaki tadi telah berjaya mengocakkan hatinya. Perlukah dia
beritahu Jemy… ah, tak perlulah. Mungkin dia aje yang lebih,
lelaki itu tak ada rasa apa-apa pun.
“Hai!”
Diya dan Jemy saling berpandangan. Hati Diya
mula tak keruan melihat wajah lelaki yang sedang berdiri di
hadapan mereka sekarang. Lelaki itu nampak segak dengan
mengenakan t-shirt biru berkolar dan seluar hitam.
“Hai, er… encik ni siapa ya, atau encik perlukan
sebarang bantuan?” Jemy membuka mulut. Pasti lelaki ini
perasan yang mereka memakai uniform pekerja hotel.
“Boleh saya join saudari berdua di sini?” Lelaki
itu meminta kebenaran apabila melihat kedua gadis di
hadapannya nampak resah.
“Ya, boleh saja.” Jemy memberi kebenaran. Matanya
meliar melihat sekitar kolam itu, banyak tempat kosong lain.
Kenapa di sini juga lelaki ini datang menempel?
Lelaki itu terus mengambil tempat duduk di kerusi
berhadapan dengan Diya.
“Aik, yang kau ni… macam ayam berak kapur ni,
kenapa?” Jemy menyiku lengan Diya.
“Mana ada,” Diya kalut menjawab.
“Tak sangka dapat jumpa dengan Cik Nadya kat sini.
Bertuah betul saya dapat jumpa dengan Cik Nadya buat kali
ketiga hari ni. Macam berjodoh pulak kita ya.” Lelaki itu terus
bersuara sambil memandang tepat ke wajah Diya.
Jemy sudah pandang muka Diya lain macam. Macam
ada benda yang disembunyikan Diya.
“Kau kenal ke dengan lelaki ni?” Jemy terus bertanya
tanpa ditahan lagi.
“Aku terlanggar dengan encik ni dua kali hari ni.
Aku… tak sengaja,” beritahu Diya.
“Saya Shahrul. Shahrul Hadi. Panggil aje Shah.”
Shah memperkenalkan diri.
“Saya Nadya, panggil aje Diya dan ini kawan saya,
Jemy.” Diya bersuara.
“Encik Shah buat apa kat sini? Urusan kerja atau
berbulan madu?” Jemy menyoal.
“Ada kerja kat sini, malam esok saya bercadang balik
semula ke KL. Maaflah kalau saya mengganggu kalian berdua
berehat di sini. Sebenarnya saya tak ada kawan kat sini. Saja
datang nak borak-borak. Boleh ke?” Shah bersuara.
“Boleh aje. Encik Shah ni kerja apa ya? Nampak gaya
macam orang business,” Jemy meneliti penampilan Shah.
Ah, bantai aje. Takkanlah dia nak kata nampak gaya macam
penyamun, penyangak, perogol atau kasanova pulak, tak
sesuai.
“Saya kerja dengan papa saya, alah… kerja biasa aje.
Saya dapat tahu, kat sini ada banyak tempat yang menarik.
Sayangkan sebab saya tak lama menginap di sini. Kalau tak,
dapat juga beli buah tangan untuk keluarga.” Kata Shah.
“Lain kali Encik Shah boleh datang lagi. Kami
berdua ni sedia jadi pemandu pelancong, tapi kenalah bayar
perkhidmatan kami tau.” Kata Jemy sambil berlawak.
Shah ketawa kecil.
Sedang mereka asyik berborak, Diya dikejutkan
dengan kemunculan Safwan yang datang dengan wajah
masam mencuka.
“Ada apa Encik Safwan?” tanya Jemy apabila
dilihatnya Diya tak mahu melayan kedatangan lelaki itu.
Safwan menarik nafas seketika. Hatinya panas
melihat wajah Diya yang nampak mesra dan rancak berbual
dengan lelaki kacak di hadapannya. Bukannya dia tak kenal
lelaki itu. Sudah banyak kali lelaki itu berkunjung ke situ atas
urusan perniagaan dan dia bukan calang-calang orangnya.
Setahunya, lelaki ini sukar didekati dan tak pernah melayan
orang biasa, apalagi pekerja hotel yang kerjanya hanya
membersih bilik. Tapi kenapa kali ini dia melihat sesuatu
yang berbeza?
Minggu lepas dia melihat Diya bersama seorang
lelaki yang dikatakan bakal tunangnya dan sekarang dengan
Encik Shah pula. Kenapalah lelaki-lelaki kacak seperti mereka
berdua tu berjaya mendampingi Diya. Dia? Dia pun kacak
juga tapi kenapa sampai sekarang dia tak mampu menarik
perhatian Diya? Ini yang buat dia tak puas hati.
“Puan Khadijah nak jumpa dengan Diya, katanya ada
hal penting.” Ujar Safwan.
“Terima kasih, Encik Safwan. Kejap lagi saya jumpa
dengan Puan Khadijah.” Balas Diya. Dia tahu pasti tentang
urusan kerjanya.
“Saya pergi dulu Encik Shah.” Safwan menghulurkan
tangan untuk bersalaman dengan Shah. Dia terus berlalu
pergi dengan muka serius. Macam bad mood aje.
“Encik Shah, saya terpaksa pergi sekarang. Gembira
dapat kenal dengan encik.” Kata Diya dan terus berlalu pergi.
“Diya, tunggu… saya pun nak ke bilik saya.” Shah
turut mengangkat punggungnya, begitu juga dengan Jemy.
Akhirnya mereka bertiga melangkah masuk ke
perkarangan lobi hotel. Tanpa mereka sedar ada sepasang
mata yang sedang memerhati dengan rasa yang membara.
“Tunggu kau Diya, aku akan hancurkan hidup kau!”
DIYA MENGAJAK Jemy pulang bersamanya setelah mendapat
tahu yang ayah si Jemy tak dapat menjemputnya. Biasanya
Jemy datang dengan motor, tapi katanya tadi motor dia rosak.
“Eh, itu macam Encik Shah.” Jemy bersuara sebelum
mengepit topi keledar di celah ketiaknya.
Diya yang baru saja menghidupkan enjin motor
skuternya terus memandang ke arah lelaki yang dimaksudkan
oleh Jemy. Memang betul, kelihatan Shah sedang menuju
ke sebuah kereta BMW bersama seorang lelaki yang hampir
sebaya dengannya.
“Pedulikan, agaknya dia ada hal tu.” Tingkah Diya
sambil mengambil topi keledar yang dihulurkan oleh Jemy.
“Kau dah jatuh hati dengan dia ek?” Jemy
memandang wajah Diya.
“Eh, mana ada. Kau ni…” Diya segera mengalih
pandang. Bimbang andai Jemy dapat meneka gelodak di
hatinya.
Jemy ketawa kecil.
“Jangan tipu akulah. Tengok muka kau pun aku
dah agak yang Encik Shah tu lelaki yang kau tunggu-tunggu
selama ini,kan?”
Diya menelan liur. Macam mana Jemy boleh buat
tekaan yang tepat ni? Dia ni ahli nujum ke?
“Mengarutlah…” Diya menyembunyikan wajah.
“Muka kau merah lain macam aje masa dia datang
jumpa kau tadi dan aku memang dah agak ada sesuatu yang
kau sorokkan daripada aku. Wajah dan ekspresi muka kau
masa tu lain sangat. Aku boleh nampak ‘sesuatu’ yang tak
pernah kau pamerkan pada mana-mana lelaki sebelum ini,
termasuklah Abang Aniq kau tu.” Kata Jemy lagi.
Diya mengeluh perlahan.
“Kau betul. Aku rasa dialah cinta hati aku. Kau tahu
Jemy, hati aku ni terus berdetak saat aku bertentang mata
dengannya buat kali pertama, kedua dan ketiga. Senang
cerita, hati aku jadi tak keruan setiap kali aku bertemu
dengan dia. Aku rasa… aku memang dah jatuh cinta dengan
dialah, Jemy.” Beritahu Diya.
“Kau yakin ke dengan apa yang kau rasa? Aku tak
nak kau tersalah pilih. Abang Aniq tu sedang menunggu kau
dan kau pula dah jatuh hati dengan lelaki tadi. Aku kesiankan
Abang Aniq tu. Aku rasa Abang Aniq lebih sesuai dengan kau,
Diya.” Kata Jemy.
“Itu perasaan kau, tapi perasaan aku lain. Aku yakin
yang Encik Shah tu jodoh aku,” tegas Diya.
“Macam mana kalau dia tu dah berkahwin, ada
anak isteri? Kan dia ada cakap yang dia nak beli buah tangan
untuk keluarga. Bukankah itu membuktikan bahawa yang
dia tu dah ada tanggungjawab. Kalau bukan berkahwin pun,
mungkin juga dah bertunang atau dah ada kekasih. Takkanlah
orang segak bergaya macam dia tu tak ada pilihan hati. Kau
sanggup nak tanggung risiko ke?” kata Jemy yang kurang
yakin dengan andaian Diya.
“Entahlah… aku pun tak tahu. Lagipun, ini hari
pertama aku jumpa dia dan aku memang tak kenal dia.
Cuma firasat aku mengatakan yang dia tu jodoh aku.
Bukannya Abang Aniq atau pun Encik Safwan,” Diya tetap
mempertahankan apa yang dia rasa sekarang.
“Diya…” Jemy tetap rasa tak sedap hati dengan apa
yang yang dirasai Diya.
“Jemy, lupakan ajelah. Jauh di sudut hati aku, aku
serahkan soal jodoh ni kepada Allah. Kalau Encik Shah tu
jodoh aku, aku terima dan kalau bukan dia jodoh aku, aku
juga terima.” Kata Diya dengan rasa berat hati.
“Tapi hati kecil kau tetap mahukan dia sebagai jodoh
kau, kan?” Jemy memandang wajah Diya.
“Ya, aku akui.” Diya mengaku.
Jemy hanya mampu menggeleng kepala. Walau
apa pun dia tetap mengharapkan kebahagiaan Diya. Kalau
ditakdirkan jodoh Diya dengan Encik Shah, dia tumpang
bahagia. Tapi dia cukup terkilan kerana Aniq bukanlah pilihan
utama Diya.
“Kau tak nak balik ke ni?” tanya Diya mematikan
lamunan Jemy. Cepat-cepat Jemy menyarungkan topi keledar
di kepala dan terus membonceng di belakang Diya yang sudah
pun bersedia untuk bergerak meninggalkan perkarangan
hotel tempat mereka bekerja.
Shah yang memandang mereka tidak jauh dari
tempat letak keretanya hanya mampu menggeleng kepala.
Boleh tahan juga Diya ni bawa motor, sampaikan si Jemy yang
duduk di belakang memegang erat pinggangnya. Tak padan
dengan perempuan, bawa motor mengalahkan pelesit. Nasib
baik tak ada road-block. Kalau tak, tentu akan dapat surat
cinta daripada JPJ.

DIA... MR PERFECT AKU! - BAB 8

DIYA berkejaran menuju ke pintu utama hotel
kerana menyedari yang dia sudah kelewatan. Gara-gara
bergayut sampai lewat malamlah, pagi ini dia terbabas.
Kalau bukan kerana ibu mengejutkannya pagi ini, mungkin
sekarang ini dia masih lagi berselimut di atas katil dengan
mata yang cukup kantuk.
Selepas kehadiran Aniq minggu lepas, boleh
dikatakan setiap malam lelaki itu akan menghubunginya dan
mereka terus berbual sampai berjam-jam lamanya. Pelbagai
topik telah dibincangkan oleh mereka. Diya pun tak sangka
yang dia bisa melayan lelaki itu berbual tanpa jemu. Hari
demi hari, dia rasa yang dia mula senang dengan sikap dan
perhatian Aniq terhadapnya. Pernah dia berfikir, patutkah dia
menerima lamaran lelaki itu?
“Ops!” dengan tidak disengajakan Diya merempuh
tubuh seseorang.
“So… sorry.”
Diya kaku berdiri di situ sambil menelan liur. Entah
kenapa hatinya tiba-tiba berdebar saat matanya memandang
wajah lelaki yang dirempuhnya tanpa sengaja itu. Bagaimana
harus dia nyatakan apa yang sedang dialami oleh hatinya
ketika ini. Dup… dap… dup… dap… Diya meletakkan tangan
kanannya di dada. Perlahan-lahan air liur ditelan sambil
matanya terus terpaku menatap wajah lelaki di hadapannya.
Ah, kenapa dengan hati dia ni? Parah… parah…
kenapa tetiba berdebar-debar lain macam ni? Jemy… tolong!
Jerit hati kecil Diya penuh panasaran.
“Cik… cik okey ke?”
Tiba-tiba telinga Diya diganggu dengan pertanyaan
itu. Serta merta Diya tersentak, apa lagi apabila matanya
melihat ada tangan yang terawang-awang di ruang matanya.
Tangan lelaki itu! Malunya… muka Diya sudah bertukar
warna. Tambahan pula telinganya turut menangkap bunyi
halus, ada gelakkan kecil.
Diya memandang sekitar. Ada yang sedang menoleh
ke arahnya, memandangnya dengan pandangan hairan dan
ada juga yang sedang mencebik. Hesy… manusia, pelbagai
ragam.
“Cik okey tak ni?” suara itu sekali lagi menusuk
masuk menerusi cuping telinga Diya.
“Ar… saya okey, saya okey…” Diya menggelabah.
Nak buat reaksi macam mana ni? Dia menggaru-garu kepala
yang tidak gatal.
“Maaf… saya pergi dulu,” Diya rasa itulah jalan
terbaik daripada terus rasa malu yang amat. Dia tergesa-gesa
berlalu pergi. Tidak menghiraukan lelaki itu lagi. Biarlah.
Kalau dia terus di situ, tak mustahil dia akan terkena serangan
jantung atau lebih parah lagi, hati dia akan terus jatuh dan
tergolek sekali. Kalau tak sempat nak kutip, matilah dia!
Siapa yang nak bertanggungjawab nanti?
Diya terus melangkah laju, beg sandang yang berada
di belakangnya tadi dipegang. Dia tak sanggup nak menoleh
lagi, cukup malu. Tapi hati kecilnya tetap meronta. Kalau
boleh, dia mahu bertemu dengan lelaki itu lagi.
“Fuh, lega… nasib baik punch card tak merah.” Diya
mengeluh lega.
“Lambat hari ni,” tegur Marini ketika Diya
memasukkan beg sandangnya dalam kabinet.
“Terbabas tidur.” Selamba Diya menjawab. Dah
memang betul pun. Mengaku ajelah.
“Ini mesti bergayut sampai lewat malam, kan. Tengok
muka pun dah tahu,” kata Marini lagi bersama senyuman.
Matanya terus terpaku pada wajah Diya.
“Ya ke? Ada tulis kat muka Diya ke?” Diya merabaraba
mukanya. Terkejut juga, macam mana Marini boleh
tahu.
Marini tergelak kecil sambil menggelengkan kepala.
“Tak adalah tulis kat muka Diya tu, tapi itukan
sikap orang muda… tengah hot bercintalah, katakan…” kata
Marini sambil tergelak kecil.
“Apalah Kak Rini ni, bila masa pula Diya tengah hot
bercinta ni? Pakwe pun tak ada, nak bercinta apanya?” balas
Diya. “Hesy, Kak Rini ni pandai-pandai aje buat andaian yang
tak betul.” Sambung Diya lagi sambil tergelak kecil.
“Habis tu… si Safwan tu bukan pakwe Diya ke? Dia
pun lambat sampai hari ni,” kata-kata Marini membuatkan
Diya menelan liur. Safwan pun sampai lambat?
“Mana ada, Encik Safwan tu bukan pakwe Diya. Dia
tu kan pakwe Cik Zanita, takkanlah Kak Rini tak tahu,” Diya
menafikan tuduhan itu.
“Ya ke? Bukan ke selama ini dia duk usyar Diya,
bukannya Cik Zanita. Kak Rini tahulah yang Cik Zanita tu
memang syok kat Encik Safwan tapi Encik Safwan tu kan dah
syok kat Diya,” dahi Marini mula berkerut.
“Itu memang betul. Tapi yang tak betulnya, Encik
Safwan tu bukan pakwe Diya. Diya memang tak boleh terima
dia sebab Diya sikit pun tak ada perasaan pada dia. Janganlah
Kak Rini tuduh yang macam-macam pulak, kesian kat Diya
tau.” Jelas Diya dengan harapan isu itu akan dilupakan.
“Maaflah kalau Diya rasa Kak Rini ni menyibuk. Kak
Rini pun cuma dengar cakap-cakap orang je. Tapi kalau dah
begitu kata Diya, Kak Rini gembira. Kak Rini pun tak berapa
berkenan sangat dengan perangai Encik Safwan tu. Kadangkadang
dia okey, kadang-kadang K.O. juga, macam Cik Zanita
tu. Rasanya mereka berdua tu memang sepadan, kan.” Kata
Marini.
“Harap-haraplah lepas ni tak ada gosip pasal Diya
lagi. Diya datang sini nak kerja, nak cari pengalaman,
bukannya nak cari beban.” Kata Diya.
“Hmm… ya tak ya juga. Jomlah… nanti bising pula
mak nenek tu,” kata Marini.
“Mak nenek? Siapa tu?” soal Diya sambil memandang
wajah Marini yang sudah mengukir senyum.
PINTU BILIK dikuak perlahan selepas memasukkan kad.
Diya terus melangkah masuk ke bilik itu sambil menolak
troli berisi alat-alat membersihkan bilik. Serentak kepalanya
menggeleng laju dengan matanya membulat melihat
fenomena di hadapannya.
Sepanjang dia bekerja mengemas bilik di hotel ini,
inilah kali pertama dia melihat situasi bilik yang sangat
teruk. Naik semput nafasnya. Cukup berselerak dengan cadar
yang entah ke mana dan sisa makanan serta minuman yang
bertaburan di merata tempat. Dahsyatnya!
Diya menarik nafas seketika, mengambil mood
untuk meneruskan kerja. Selepas itu lincah tangannya
memulakan kerja membersihkan bilik itu. Sisa makanan
dan minuman dimasukkan ke dalam plastik sampah, begitu
juga dengan sampah sarap yang lain. Cadar yang kotor dan
melorot di bawah katil diambil dan digantikan dengan yang
baharu. Dia juga memastikan bilik air dalam keadaan bersih
sebelum meninggalkan bilik itu.
“Hmm… baru nampak rupa bilik orang.” Diya
mengukir senyum.
Diya menekan-nekan tulang belikatnya yang sakit
dan lenguh-lenguh. Dia terpaksa mengambil masa yang
agak lama membersihkan bilik itu berbanding bilik-bilik
lain. Tinggal seminggu aje lagi dia bekerja di situ. Lepas ni,
bolehlah dia ucap bye bye… kepada semua orang kat sini. Ah,
tak sabarnya rasa.
Usai tugasnya di bilik itu, Diya menolak troli
keluar dan kakinya mula melangkah sambil mulutnya
menyanyi-nyanyi kecil ke bilik lain pula. Tiba-tiba lagu ‘I’m
in love’ berkumandang, membuatkan langkahnya terhenti
dan tangannya pula menyeluk poket bajunya. Telefon bimbit
segera dikeluarkan.
“Helo, Jemy… apa hal kau call aku ni?” Diya terus
bersuara sebaik sahaja melihat nama Jemy tertera di skrin
telefonnya. Sambil itu dia terus menyambung langkah untuk
membersihkan bilik yang lain pula. Tangan kirinya memegang
telefon sementara tangan kanannya terus menolak troli.
“Auch! What the hell are you doing?”
Diya terkejut dan langkahnya terus mati apabila
tiba-tiba telinganya mendengar satu suara merungut dengan
kuat. Telefon yang dipegangnya terlepas sebaik sahaja
matanya terpaku memandang wajah empunya suara itu.
Lelaki tadi!
Diya segera tunduk dan mengutip semula telefon
yang jatuh. Nasib baik tak berkecai telefonnya.
“I’m sorry, saya minta maaf… betul-betul minta
maaf. Saya tak sengaja nak langgar encik.” Punyalah asyik
bergayut sampai tak sedar troli yang dipegangnya merempuh
tetamu hotel itu dan yang paling sadis apabila matanya terus
terpaku pada helaian dan fail yang bertaburan di kaki lelaki
itu.
Diya segera merapati lelaki itu, tangannya lincah
mengutip helaian kertas dan fail di kaki lelaki itu. Lelaki itu
terus berdiri kaku di situ, mungkin dia juga terkejut apabila
Diya terus tunduk dan mengutip kertas-kertasnya.
“Maafkan saya… saya betul-betul tak sengaja langgar
encik tadi,” mohon Diya sambil menyerahkan kertas dan fail
yang dikutipnya itu. Dia menelan liur apabila lelaki itu tidak
bersuara. Aik, bisu ke? Tadi ada suara.
“Encik, ni kertas encik yang terjatuh tadi,” Diya
menghulurkan kertas.
“Oh, terima kasih!” ucap lelaki itu sambil menyambut
huluran Diya. Sedikit senyuman terukir di bibirnya. Hati Diya
mula berdebar.
“Sama-sama.” Balas Diya sambil menghadiahkan
senyuman.
Lelaki itu terus memandang wajah Diya seketika
membuatkan Diya mulai resah. Janganlah lelaki ni buat hal,
atau ugut nak buat laporan kat Puan Khadijah. Naya dia
nanti.
Sekali lagi senyuman terukir di bibir lelaki itu, kali
ini Diya benar-benar tergamam melihat senyuman yang
cukup menawan dan menarik milik lelaki itu. Penampilan
yang cukup bergaya, kemeja putih, bertali leher maroon,
dengan kot dan seluar hitam.
“Cik Nadya...” lelaki itu bersuara selepas memandang
tanda nama di baju Diya.
“Ya, saya.” Diya menjawab perlahan sambil
menundukkan wajahnya dengan dada yang cukup berdebardebar.
Bukan hanya debaran menanti hukuman tapi juga
debaran yang cukup hebat melanda hatinya saat matanya
bertatapan dengan lelaki itu.
Adakah lelaki ini jodoh yang ditunggu-tunggunya
selama ini? Perasaan yang sama seperti yang telah dia
bayangkan sebelum ini. Kalau ya, alangkah bahagianya dia.
Tapi kalau bukan, perlukah dia menunggu lagi?
“Lain kali tolong hati-hati ya bila melangkah dan
berjalan, apatah lagi sambil tolak troli, jangan asyik bergayut
aje. Nasib baik saya yang dilanggar, kalau ada longkang kat
depan… kan niaya Cik Nadya nanti. Bukan hanya sakit aje
yang dapat… tapi malu yang lebih dirasai. Betul tak?” katakata
lelaki itu membuatkan kepala Diya makin menunduk.
Walaupun ketika ini fizikal dia tak sakit, tapi memang,
perasaan malu yang ditanggungnya terasa lebih hebat.
“Er… terima kasih atas nasihat tu. Saya hargainya,
saya pergi dulu.” Tanpa berlengah Diya terus berlalu pergi
sambil menolak troli itu. Harap-harap lepas ni dia tak akan
bertemu lelaki itu lagi. Malu! Tapi debaran di hati… macam
mana?
SHAH TERSENYUM melihat gelagat gadis itu. Nampak
kalut tapi menarik tingkah lakunya. Ini kali kedua mereka
berlanggar hari ini. Sejak perlanggaran pagi tadi, dia
sudah pun cuba mencari-cari wajah itu tapi tak jumpa.
Dan sekarang, wajah manis dan comel itu muncul lagi. Dia
yakin bahawa dia akan bertemu gadis itu lagi. Ada sesuatu
yang menarik tentang gadis itu yang membuatkan bibirnya
mengorak senyum sepanjang pagi.
Shah menyeluk poket seluarnya dan mengeluarkan
kad untuk membuka bilik. Tiba-tiba dia terasa kasutnya
terpijak sesuatu. Kasutnya dikalihkan dan matanya terpaku
menatap sesuatu yang bersinar.
“Rantai leher siapa ni?” Dia tunduk dan tangannya
terus mencapai rantai emas itu.
“Diya?” Terukir nama itu di rantai emas yang ada
dalam genggaman.
“Diya… bukankah… Diya, Nadya… mungkin rantai
ni milik gadis tadi.” Shah menggenggam kemas rantai emas
itu sebelum memasukkannya ke dalam poket baju. Dia akan
mengembalikan rantai ini kepada empunya diri dan inilah
peluang untuk dia bertemu lagi dengan gadis itu.
Shah terus melangkah masuk ke bilik hotel
penginapannya. Punggungnya terus dilabuhkan ke atas katil
empuk. Kot hitam yang dipakainya dibuka dan diletakkan di
atas kerusi. Butang kemeja dibuka satu per satu. Dia terus
merebahkan badannya di katil.
“Ah, selesanya.”
Shah melepas lega. Hampir dua jam dia terpaksa
menghadiri mesyuarat dengan beberapa pihak berkaitan
dengan projek yang bakal dilaksanakan tidak lama lagi. Pada
awalnya dia dan Carl yang akan menguruskan mesyuarat di
sini tapi lelaki itu terpaksa membatalkan perjalanan ke sini
di saat-saat akhir kerana terlibat dengan hal lain. Nak cari
pengganti, masa dah suntuk. Jadi terpaksalah dia datang
seorang diri. Dan kalau semua urusannya di sini selesai,
petang esok dia akan pulang semula ke Kuala Lumpur.
Shah menggagau mencari rantai emas tadi di
poketnya, rantai itu direnung seketika. Saat itu juga wajah
gadis yang bernama Nadya mula terbayang di matanya. Wajah
yang cantik dan menarik. Sudah berpunyakah dia?
Tumpuan mata Shah beralih arah apabila telefonnya
mula berbunyi. Rantai emas yang ada di tangannya diletakkan
ke tepi. Dia mengeluh perlahan saat matanya memandang
nama yang tertera di skrin telefon.
“Helo!” jawabnya malas.
“Hai sayang, you tengah buat apa tu?” suara manja di
talian menusuk ke telinga Shah.
“I tengah rehat, baru selesai meeting. Apa hal you
call I ni, I penat. I nak berehat!” tegas Shah bersuara, malas
nak melayan panggilan itu. Dia rimas setiap kali menerima
panggilan itu.
“I miss you… bila you nak balik KL. I nak jumpa
you, sayang. Dah lama kita tak jumpa tau.”
Shah mencebik, sudah terbayang wajah gadis itu
di hujung talian. Kalau boleh, dia ingin segera mematikan
talian. Dia benar-benar perlukan rehat. Malam esok dia akan
bertolak balik ke KL, jadi kalau boleh dia mahu rehat yang
cukup.
“Hani, nanti I call you balik ya. Sekarang ni I betulbetul
nak rehat, I penat.” kata Shah cuba mengawal perasaan.
“Sayang, you ni kan… sengaja nak mengelak dari I.
Nanti I adukan pada mama you, baru you tahu,” ugut Hanim,
dia mula meradang dengan sikap Shah. Lelaki itu memang
selalu melayannya begini. Cukup dingin.
“You ni… manja tak bertempat. Benda macam ni
pun asyik nak mengadu kat mama I. I rimas betul dengan
sikap you ni. I tak suka diganggu bila I perlukan rehat,” tegas
Shah sambil mengatur langkah ke balkoni hotel. Matanya
kemudiannya terpaku memandang wajah seseorang yang
sedang bergelak tawa dengan rakan sekerjanya. Senyuman
gadis itu benar-benar memikat.
“Sayang… you ni kan…” rengek Hanim, rasa
terkilan dengan sikap Shah.
“Sorry Hani, I’ll call you back.” Shah segera
mematikan talian, tidak peduli apa pun kata-kata Hanim di
hujung talian.

DIA... MR PERFECT AKU! - BAB 7

SAFWAN mendengus kasar. Tubuhnya dihempas
ke atas kerusi rotan berlapik kusyen yang agak lusuh. Matanya
dipejamkan seketika sambil kakinya dilunjurkan menghala
ke kaca TV yang sedia terpasang.
“Apa kena dengan kau ni Wan? Macam orang kalah
judi aje,” tegur Hazim, teman serumahnya.
“Bukan pasal kalah judi, tapi kalah merebut hati!”
balas Safwan sambil mengeluh kesal. Di matanya masih
terbayang wajah Diya bersama lelaki kacak yang diperkenalkan
sebagai bakal tunangnya. Betul ke lelaki itu akan jadi tunang
Diya? Entah-entah sengaja Jemy nak promote lelaki itu. Muka
Diya pun nampak biasa saja, tapi… mereka nampak sepadan.
Safwan meraup mukanya beberapa kali.
‘Ah, aku tak akan benarkan lelaki itu memiliki
Diya. Diya sepatutnya jadi milik aku.’ Sekali lagi bisikan itu
bergema dalam kotak fikirannya.
“Ini mesti pasal si Diya lagi, kan? Kali ni pasal apa
pulak? Masih menolak cinta kau?” Hazim memandang wajah
Safwan. Bukan dia tak tahu yang Safwan tu minat gila kat
Diya dan yang paling sadis, kenapa Safwan tak boleh terima
hakikat bahawa cintanya telah ditolak mentah-mentah.
Kalau dia ketawa dengan situasi itu, pasti dia akan
terima padahnya. Maklumlah… bila hati dah panas, manusia
akan sanggup buat apa saja. Dia pernah nampak gadis yang
bernama Diya tu beberapa kali, sekali gus merangkap cinta
hati Safwan yang belum jadi. Memang cantik dan lawa
orangnya, dia pun berkenan tapi setakat itu sahaja, tak adalah
sampai nak jatuh hati macam si Safwan.
“Tadi aku jumpa dia dengan seorang mamat ni.
Kata Jemy, itu bakal tunang dia. Tapi, aku tak percayalah
sebab tak ada nampak gaya yang dia orang tu couple.” Safwan
menyatakan apa yang dipandangnya tadi.
“Mamat? Handsome tak mamat tu? Mana handsome
dengan kau?” Hazim mula tunjuk minat.
“Bolehlah tahan,” beritahu Safwan. Takkanlah dia
nak mengaku bahawa lelaki yang bersama Diya tadi amat
kacak, pasti jatuhlah saham dia sebagai lelaki rebutan di
hotel.
“Habis tu?” kata Hazim memandang wajah Safwan.
Macam menarik aje cerita ni.
“Aku bengang betullah. Susah payah aku cuba usyar
si Diya tu dekat dua bulan ni, alih-alih ada lelaki lain yang
muncul. Si Diya pula, macam nak tayang lelaki tu kat aku,
mana aku tak angin satu badan!” Safwan mengetap bibir.
Kotak rokok milik Hazim yang berada atas meja segera
dicapai, dibuka dan dikeluarkan sebatang rokok sebelum
meletakkan semula di atas meja. Lighter yang ada di sebelah
kotak rokok tadi diambil dan dinyalakan. Beberapa saat
kemudian, asap rokok mula berkepul.
“Kau kena terima hakikat yang Diya tu tak akan jadi
milik kau. Si Zanita tu, dah lama tunggu kau. Perempuan tu
pun bukan main cantik dan seksi,” kata Hazim.
“Point utamanya di sini, aku tak minat kat
perempuan tu. Kalau aku minat kat dia, dah lama aku terima
dia. Masalahnya dia yang tak nak faham,” Safwan mendengus.
Rokok yang ada di tangannya disedut lagi.
“Wan, kau sedar tak… apa yang kau cakap tu
sebenarnya terkena kat batang hidung kau sendiri. Si Diya
tu memang dah terang-terangan tak sukakan kau, tapi kau
tetap nak miliki dia. Kau dengan si Zanita tu sama saja. Jadi,
aku kira kau orang berdua, memang sepadanlah untuk hidup
bersama.” Hazim tergelak kecil.
Safwan menjeling tajam ke arah Hazim. Geram
dengan kenyataan itu walaupun ia benar. Rasa berat untuk
terima kenyataan bahawa Diya sudah ada yang lain. Dia perlu
berjuang. Selagi Diya belum sah menjadi isteri lelaki itu, dia
akan tetap ada peluang. Tapi bagaimana caranya? Safwan
menggaru-garu kepala.
“Tak payah nak bebankan kepala otak kau untuk
fikir benda yang tak akan jadi kenyataan. Nanti tak pasalpasal
miring pulak otak kau. Silap hari bulan, kau jadi warga
penduduk kat Tanjung Rambutan. Lagipun, aku rasa kau
patut terima orang yang cintai kau, bukannya kau cintai dia.
Aku tak nak kau menyesal,” nasihat Hazim.
Muka Safwan berubah menjadi tegang. Tajam
matanya merenung wajah Hazim. Hazim menelan liur. Takut
pula nak memandang wajah Safwan. Amat berbeza dengan
Safwan yang dikenali beberapa bulan sebelumnya. Apa sudah
jadi? Dia tersilap cakap ke?
“Aik Wan, kau tak nak solat ke? Takkanlah kau uzur
kut,” Hazim mengubah tajuk perbualan. Risau kalau Safwan
tiba-tiba mengamuk.
“Yalah… kalau ya pun, kau masuklah dulu kat dalam
bilik air tu. Takkanlah kau nak mandi dengan aku pulak,
gelilah…” balas Safwan. Kali ini mukanya sudah kembali
normal dan Hazim menarik nafas lega.
‘Betul jugak tu, takkanlah aku nak mandi dengan
Safwan.Hesy… tak naklah aku!’ Hazim sudah tergelak sambil
menggeleng kepala. Dia terus mengayun langkah ke bilik air
selepas mencapai tuala yang tersidai di dalam biliknya.

DIA... MR PERFECT AKU! - BAB 6

“DIYA, ada orang nak jumpa kau kat kaunter,”
suara Salmi yang bertugas di kaunter menerjah masuk ke
telinga Diya sebaik sahaja dia menekan skrol warna hijau di
telefon bimbitnya.
“Siapa? Lelaki ke perempuan?” tanya Diya dengan
penuh debaran. Dalam hatinya sudah berdebar hebat. Adakah
Safwan masih mahu menagih cintanya setelah dia berlalu
pergi meninggalkan lelaki itu tanpa sempat mendengar
sebarang ucapan lagi?
“Lelaki,” jelas Salmi.
“Lelaki? Siapa? Kau ni Sal… sengaja buat aku semput
tau,” kata Diya, terdengar gelak Salmi di hujung talian. Pasti
gadis itu seronok dapat membuat hatinya resah begitu.
“Dia tak nak beritahu namanya. Katanya nak buat
surprise untuk kau. Tapi yang pasti, lelaki ni kacak sangat.
Boyfriend kau ya?” suara Salmi kedengaran berbisik. Mungkin
takut tetamu itu mendengar perbualan mereka.
“Aku ni masih single lagi. Kau ni…” rungut Diya
geram.
“Kalau dia bukan boyfriend kau, kau boleh pass
dia kat aku. Aku suka lelaki ni tau, suka sangat!” kata Salmi
kembali dengan nada berbisik.
“Kau ni… dah miang ya. Nanti aku tolong garukan!”
balas Diya menahan tawa.
“Alah Diya… kau datang aje sini. Kesian dia, asyik
tilik muka jam aje. Nak tilik muka kau, bukannya kau ada kat
depan dia. Muka aku ni dia tak nak tilik langsung, pandang
aku pun sipi-sipi aje,” beritahu Salmi.
“Padan dengan muka kau. Gatal sangat nak
menyengih tak bertempat,” tembak Diya bersama gelak kecil.
Seronok dapat mengusik Salmi.
“Kau ni Diya, nak kutuk aku pun agak-agaklah. Dah
kerja aku. Kalau muka masam, nanti pelanggan lari. Aku juga
yang kena bambu dengan pihak hotel. Lagipun senyum kan
satu sedekah, tak kena keluar duit satu sen pun. Lainlah kau,
kedekut nak buat pahala. Tapi Encik Safwan tu tetap sukakan
kau,” balas Salmi mempertahankan diri.
“Ah! Sudah… kau beritahu kat tetamu aku tu, aku
datang kejap lagi. Lima minit. Aku nak siapkan kerja aku
dulu. Thanks, Sal.” Diya segera memutuskan talian.
Dalam diam, Diya membuat telahan. Siapakah lelaki
yang mahu menemuinya? Ah! Tak sabar pula nak tahu. Diya
menggeleng kepala. Timbul rasa bersalah dan kasihan di hati
kecilnya kerana membuat lelaki itu tertunggu-tunggu.
DIYA MENGATUR langkah laju ke arah kaunter, setiap
langkahnya penuh dengan debaran dan hatinya rancak
tertanya-tanya. Langkahnya terhenti betul-betul di hadapan
kaunter. Dari jauh tadi, Salmi dilihatnya tersenyum meleret
sebaik sahaja melihat kelibat Diya. Sempat pula dia menaikkan
kedua-dua keningnya mengalahkan Ziana Zain. Memang satu
geng dengan Jemy. Suka angkat-angkat kening.
“Sal, mana tetamu yang nak jumpa aku tadi?” segera
Diya bertanya, benar-benar tak sabar.
“Hesy… gelojohnya kau, tak sempat nak bagi salam
ke?” sindir Salmi membuatkan Diya termalu sendiri.
“Assalamualaikum. Maaf, boleh saya bertanya…
siapakah gerangannya yang mahu bertemu dengan saya di
sini, wahai Cik Salmi yang cantik manis,” ujar Diya dengan
muka selamba. Salmi yang mendengar tak mampu menahan
tawa, terus melepaskan suaranya.
“Kau ni… buat lawak betul,” kata Salmi sambil
menekan perutnya.
“Padanlah dengan muka kau!” tempelak Diya sambil
menarik muka.
“Yalah… tu ha, yang duduk kat sofa sana tu.
Dari tadi asyik menghadap iPad dia.” Ujar Salmi sambil
memuncungkan mulutnya ke ruangan menunggu yang
menempatkan satu set sofa.
Pandangan Diya segera terarah ke situ. Tak berkelip
matanya memandang lelaki itu. Bukan main khusyuk lagi
menghadap iPadnya, macam tak hiraukan orang lain. Di sofa
itu juga turut diduduki oleh dua orang pengunjung asing,
saling berbual.
“Diya, kau kenal ke lelaki tu?” tiba-tiba Salmi
menyoal dan sekali gus mengejutkan Diya.
Diya terus mengatur langkah ke arah lelaki itu tanpa
menjawab soalan Salmi.
“Ehem…”
Diya cuba menarik perhatian lelaki yang begitu
asyik menyentuh iPadnya. Ternyata dehaman Diya turut
menarik perhatian tetamu lain. Diya sempat menghadiahkan
senyuman buat mereka.
“Diya…” Lelaki yang khusyuk dengan iPadnya
tadi mendongak dan sekali gus mempamerkan senyuman.
Serentak itu juga, dia bangkit dari sofa.
“Maaf, sebab buat Abang Aniq menunggu.” Ujar Diya
dengan rasa bersalah.
“Tak mengapa… abang yang salah sebab tak hubungi
Diya terlebih dulu. Ingatkan nak buat surprise pada Diya.
Diya sihat?”
“Alhamdulillah, sihat.” Balas Diya.
Lelaki itu menyimpan iPad dalam beg sandang yang
ada di sisinya.
“Bila sampai sini?” tanya Diya sambil meneliti
penampilan lelaki itu. T-shirt putih bersama jaket kulit
hitam dan seluar jean, nampak begitu bergaya. Memang kena
dengan orangnya.
“Baru aje. Abang dari airport, terus ke sini. Rindu nak
jumpa Diya.” Ujar lelaki itu membuatkan Diya menundukkan
wajah. Malu. Kakinya menguis-nguis di atas lantai marmar.
“Jom, kita ke kafe. Temankan abang makan,
laparlah!” Lelaki itu mengusap-usap perutnya sambil buat
muka comel. Memang comel pun.
“Yalah… jom!” balas Diya dengan wajah ceria.
Mereka segera jalan beriringan untuk ke kafe.
Salmi mempamerkan senyuman semasa Diya dan lelaki itu
melintasi kaunter.
“Abang Aniq dah beritahu along ke?” tanya Diya
sambil melirik seketika ke wajah Aniq.
“Dah, kejap lagi dia datang. Dia ada pelawa abang
tidur kat rumah Diya,” beritahu Aniq.
“Berapa hari Abang Aniq kat sini?” soal Diya.
“Esok baliklah. Sebenarnya, abang ada kerja kat sini.
Jadi, macam satu peluanglah untuk abang jumpa Diya.” Aniq
mengukir senyum. Gembira dapat menatap wajah Diya.
Sebaik sahaja masuk ke kafe, mereka segera
mendapatkan tempat. Sengaja Aniq memilih tempat yang
agak terlindung dari pandangan pengunjung lain. Ada sedikit
privasi.
“Abang harap, abang tak ganggu kerja Diya.” Aniq
rasa bersalah kerana merasakan kedatangannya tidak kena
dengan masa. Pasti mengganggu masa kerja Diya. Tapi
perasaan rindunya kepada gadis itu membuatkan dia tak
dapat menahan diri.
“Kejap lagi waktu kerja Diya habis, dan Diya pun nak
terus balik rumah.” Beritahu Diya.
Aniq segera memesan makanan. Dia memilih nasi
goreng USA sebagai mengalas perut yang sedari tadi asyik
berkeroncong. Diya hanya memesan minuman, jus oren
menjadi pilihannya.
“Kenapa tak nak makan? Tak sudi makan dengan
abang ke?” Aniq memandang wajah Diya.
“Tak adalah. Diya masih kenyang lagi. Kalau makan
sekarang, malam nanti tak lalu nak makan,” balas Diya.
“Oh, ya ke? Ingatkan diet tadi,” usik Aniq.
“Tak ada maknanya Diya nak diet. Bila rasa lapar,
makan aje. Tak perlu nak tahan perut, buat rugi aje nikmat
yang Allah bagi,” balas Diya membuatkan bibir Aniq mengorak
senyum.
“Diya tak rindu abang ke?” tiba-tiba Aniq bertanya,
serta merta wajah Diya terasa panas.
“Erm…” serba salah pula Diya nak menjawab. Rindu?
Adalah sikit-sikit. Tapi, takkanlah nak berterus terang. Malu.
“Ha… muka Diya dah merah. Betullah tu,” usik Aniq
apabila Diya menundukkan wajahnya.
“Betullah tu apa?” tanya Diya berpura-pura.
“Betullah yang Diya pun rindukan abang,” balas
Aniq sambil memandang wajah Diya. Sekali lagi Diya
menundukkan wajah menyembunyikan perasaan. Aniq
tergelak kecil. Dan kebetulan pula, satu bunyi yang baru
muncul mengganggu perbualan mereka.
“Kejap ya.” Diya mengambil telefonnya dari dalam
poket apabila ada bunyi mesej. Dia tersenyum membaca
mesej itu, segera mesej itu dibalasnya.
“Siapa yang mesej? Bukan main lebar lagi senyuman.
Abang cemburu ni tau.” Aniq bersuara. Sungguh, hatinya
tiba-tiba jadi tak keruan apabila melihat senyuman Diya
sebaik saja membaca mesej itu.
“Kawan.” Beritahu Diya sambil menyimpan semula
telefonnya.
“Kawan? Boyfriend ke?” wajah Aniq mula berubah.
Dah tak ceria seperti tadi.
“Tak adalah… kawan perempuan. Bestfriend Diya.
Kejap lagi dia datang sini.” Beritahu Diya.
Aniq diam. Sedikit senyuman terukir di bibirnya.
Mungkin rasa lega. Dan kebetulan nasi goreng yang dipesan
sampai bersama minuman.
“Nak rasa? Nampak sedap ni,” pelawa Aniq.
“Tak naklah. Diya temankan aje sambil minum.”
Aniq mencapai sudu dan garpu. Nasi goreng itu
disua ke arah Diya.
“Tak naklah. Abang Aniq makanlah.” Diya menolak.
Takkanlah dia nak menerima. Malu kalau orang pandang
dia makan bersuap. Dahlah sekarang ni dia pakai pakaian
pekerja hotel. Apa agaknya akan jadi kalau ada yang melihat
dia bersama Aniq ketika ini. Pasti kecoh. Mintak-mintaklah
tak ada orang yang kenal dia, kecualilah si Jemy yang akan
datang kejap lagi.
“Hmm… sedap. Rugi Diya tak nak makan.” Aniq
nampak begitu selera menikmati nasi goreng itu.
Tidak lama kemudian, muncul Jemy. Dari jauh lagi
sudah ada senyuman di bibirnya.
“Hai, Diya.”
“Duduklah.” Pelawa Diya.
Jemy segera memandang lelaki yang ada bersama
Diya. Dahinya berkerut.
“Eh, bila masa muka along kau bertukar rupa ni?”
Jemy merenung wajah Aniq.
Diya yang melihatnya hampir tergelak. Si Jemy ni
dah boleh lulus screen test nak masuk rancangan lawak.
Sementara Aniq pula nampak blur tapi laju aje dia mengunyah
nasi goreng.
“Kenapa? Nampak lain ke?” soal Diya menahan
gelak. Masih terngiang kata-kata Jemy seketika tadi. Apa
agaknya reaksi Amin kalau dia dengar kata-kata Jemy tadi ya?
Gembira atau marah?
“Aha… kau ni biar betul. Dalam mesej kau cakap…
kau dengan abang kau, berapa orang abang kau sebenarnya
ni?” Jemy nampak bingung.
“Abang Aniq, kenalkan… inilah bestfriend Diya,
Jemy. Tapi nama sebenar kalau nak ikut KPT ialah Jamilah
binti Jali. Mak dan bapak dia panggil dia ni… Milah je,” kata
Diya memperkenalkan kawannya kepada Aniq.
“So, abang nak kena panggil apa ni? Jemy, Jamilah
or Milah?” tanya Aniq dengan lurus bendul. Tapi sebenarnya,
sengaja nak menyakat.
Muka Jemy dah bertukar merah. Pantas jelingan
maut dihadiahkan buat Diya. Diya apa lagi, terus tayang
sengih.
“Panggil dia ni Jemy, kalau panggil Milah, tak
menyahut pulak nanti.” Diya jadi tukang cakap. Aniq
mengangguk perlahan, mulut yang berminyak itu dilap. Dan
tangannya pantas mencapai gelas jus tembikai.
“Ini… siapa ni? Abang kau atau…” Jemy melirik
ke arah Aniq yang nampak santai menikmati minumannya.
Sambil itu sempat dia bermain mata dengan Diya.
“Abang akulah… kau ingat… along aje ke abang
aku?” Diya sengaja nak bermain tarik tali.
“Betul ke ni… atau… abang ‘wanna be’?” usik
Jemy sambil mengukir senyum, penuh makna. Diya mula
menelan liur. Segera matanya bulat dan mulutnya ternganga
memandang wajah Jemy yang sudah tersenyum.
“Hmm… abang suka dengan ungkapan tu. Abang
‘wanna be’,” Aniq turut berkenan dengan usikan Jemy itu.
Kalau betullah jadi, alangkah bahagianya.
“Kenalkan, inilah Abang Aniq, kawan along aku dari
KL. Kan kau juga yang nak kenal. Itu sebabnya aku minta
kau datang sini.” Diya memperkenalkan lelaki yang ada di
hadapannya.
“O… kira jadilah ni,” kata Jemy sambil memandang
wajah Diya dan Aniq silih berganti.
“Kira jadi apa ni?” tanya Diya terpinga-pinga.
“Aik, takkanlah buat-buat lupa pulak. Lamaran
Abang Aniq kau ni la. Tak lama lagi dapatlah aku makan nasi
minyak.” Jemy menaikkan keningnya beberapa kali.
“Jemy! mulut kau tu kan…” Diya membulatkan
mata memberi amaran. Terkejut mendengar kata-kata Jemy.
Sedikit pun dia tak menyangka yang temannya ini boleh
keluarkan ayat begitu. Malunya!
“Alah… terima ajelah lamaran Abang Aniq ni. Kalau
aku, tak payah nak fikir panjang lagi. Dah ada depan mata,
cukup package, handsome, ada kerjaya, kaya, caring and
loving… dan beriman kut.” Promote Jemy.
“Abang Aniq ni dah khatam al-Quran ke belum?”
Jemy mula buat sesi temu duga.
“Khatam al-Quran tau, bukannya khatan… yang
dot… dot… tu ya…” Jemy menyembunyikan senyum
nakalnya.
Sekali lagi mata Diya membulat mendengar ayat
Jemy yang lepas laku. Tak segan-silu bertanya, malah muka
dia selamba badak je. Aniq pula hampir-hampir tersedak.
Terkejut dan mungkin tak menyangka disoal begitu oleh
Jemy.
Aniq tergelak kecil mendengar kata-kata Jemy.
Timbul juga rasa malunya dengan kata-kata itu. Ada ke dia
boleh cakap pasal berkhatan ‘angry bird’ tu… hesy… memang
tak senonoh betul teman Diya ni! Boleh pula dia tanya soalan
sensasi begitu. Kalau orang lain dengar, buat malu aje. Muka
Aniq mula merah. Mukanya nampak serba salah nak jawab.
“Sorrylah. Jangan dilayan sangat Si Jemy ni. Suka
cakap merapu dan meraban.” Diya mencelah. Kesian melihat
muka Aniq yang merah.
“Bertuah kau Diya, ada lelaki kacak macam Abang
Aniq ni sukakan kau. Hah… apa lagi, terima ajelah. Lagipun
betul kata kau, Abang Aniq ni lebih kacak dari si Leman aku tu.
Untung ya, jadi anak kacukan ni.” Jemy memberi cadangan.
Serta merta wajah Leman terbayang di matanya. Leman tak
adalah kacak mana kalau nak dibandingkan dengan Aniq.
Memang betullah kata Diya… macam langit dan bumi.
“Tak adalah… semua manusia sama saja. Kita
patut bersyukur dengan apa yang kita miliki.” Ujar Aniq
membuatkan Diya dan Jemy mengangguk perlahan.
Bersetuju dengan kata-kata itu.
Mereka bertiga keluar dari kafe itu dan menuju ke
lobi. Baru sebentar tadi Amin menghubungi Aniq yang dia
akan sampai sebentar lagi.
“Diya!”
Diya menoleh apabila namanya dipanggil.
“Encik Safwan,” Diya memandang wajah Jemy yang
turut terkejut. Tak sangka yang mereka akan bertemu dengan
lelaki itu di sini. Agaknya lelaki itu mengekorinya.
“Ada apa Encik Safwan?” tanya Diya sebaik sahaja
lelaki itu berada di hadapannya.
Safwan tidak segera menjawab, sebaliknya mata
lelaki itu lebih tertumpu kepada wajah Aniq. ‘Siapa lelaki ini
agaknya, bukan main mesra lagi aku tengok dari tadi!’ bisik
Safwan.
“Siapa tu?” tanya Safwan.
“Er…” Diya serba salah untuk menjawab.
“Ini bakal tunang Diya, Encik Safwan. Tak lama
lagi mereka akan bertunang. Kenapa Encik Safwan?” Jemy
mencelah. Harapnya lepas ni, lelaki itu tak akan mengganggu
Diya lagi. Biarlah dia tahu bahawa pilihan Diya lebih baik dan
lebih hebat.
Safwan terkesima. Matanya terpaku menatap wajah
Diya. Cuba mencari kebenaran di balik kata-kata yang baru
diutarakan Jemy sebentar tadi. Kalau boleh, dia mahu
mendengar suara Diya menafikannya. Tapi nampaknya
hampa. Diya hanya diam. Jadi, betullah bahawa selama ini
Diya sudah ada pilihan. Itu sebabnya dia ditolak.
Safwan memandang Aniq dari atas ke bawah. Lelaki
itu nampak sepadan dengan Diya. Dia akui bahawa lelaki
itu kacak dan nampak hebat. Dia cukup yakin yang dia pasti
kalah dalam merebut hati Diya.
‘Ah, aku tak akan biarkan mereka bersama. Diya akan
jadi milik aku dan akan terus jadi milik aku buat selamanya!’
Entah syaitan mana yang tiba-tiba merasuk fikiran Safwan.
Aniq yang berada di sisi Diya itu dipandang seakan musuh.
“Diya, siapa ni?” tanya Aniq. Dia rasa tak selesa
melihat renungan lelaki itu kepadanya dan juga kepada Diya.
Semacam ada dendam dan rasa tak puas hati. Dia mula rasa
tak selesa dengan situasi itu.
“Kenalkan ini… Encik Safwan… supervisor kat
hotel ni,” beritahu Diya.
Aniq mengangguk perlahan dan menghadiahkan
senyuman. Tapi sayang, senyumannya tidak berbalas. Tangan
yang dihulurkan juga tidak bersambut. Safwan terus berlalu
pergi dengan hati yang panas.
“Lain macam aje supervisor korang tu,” kata Aniq
sambil matanya terus memandang langkah Safwan yang
makin jauh.
“Dia tu dah lama admire dekat Diya ni, tapi Diya yang
tak layan. Itu yang ‘hangin’ semacam aje, tambahan pula bila
dia tengok Abang Aniq bersama Diya. Makin panaslah hati
dia,” kata Jemy membuka lebaran.
Diya menelan liur.
“Ya ke? Nampaknya abang memang ada saingan.”
Aniq tergelak kecil.
“Jangan bimbanglah. Abang Aniq akan menang
tanpa bertanding, Jemy berani jamin… 100%,” Jemy terus
memberi sokongan yang tidak berbelah bagi.
“Jemy, mulut kau tu… tak boleh diam ke?” marah
Diya. Sebenarnya dia segan apabila isu itu terus dibicarakan.
“Dah betul… tak bolehlah nak nafikan, betul tak
Abang Aniq?” kata Jemy sambil menayang senyum.
Si Jemy ni memang nak kena pelangkung. Tak habishabis
lagi nak berkempen. Bukannya nak masuk pilihan raya.
Aniq apa lagi, terus meleret senyumnya apabila dah ada
penyokong tegar yang tak bergaji ni.
Tak lama kemudian, Amin muncul di situ.
“Diya nak balik dengan along ke?” tanya Amin.
“Taklah… Diya kan bawa motor. Kejap lagi Diya
baliklah.” Jawab Diya.
“Yalah… hati-hati bawa motor tu. Jangan merempit
pulak,” Amin memandang Diya. Bukan dia tak tahu perangai
Diya. Suka sangat bawa motor laju-laju.
“Diya tahulah… along tu penakut sangat
mengalahkan perempuan.” Usik Diya membuatkan Amin
menggelengkan kepala.
“Along balik dulu, kesian kat si Aniq ni, penat.” Kata
Amin mula mengubah tajuk. Malu kalau ada orang dengar
yang dia fobia bawa motor. Muka punyalah macho, badan pula
gagah perkasa, tapi takut nak bawa motor. Kelakarkan…
“Tak adalah penat mana pun, bukannya aku drive.
Aku datang sini naik flight, lebih kurang 45 minit aje pun.”
Kata Aniq.
“Yalah… orang dah lepas jumpa buah hati… pasti
rasa segar dan ceria, betul tak?” usik Amin.
Aniq tersenyum. Segan mendengar usikan itu,
sempat juga matanya melirik ke arah Diya, mencari reaksi.
Diya berpura-pura memandang ke arah lain, mungkin cuba
menyembunyikan rasa hatinya. Biarlah. Tapi yang pasti,
selepas ni dia akan menatap wajah Diya lagi. Seronoknya!

DIA... MR PERFECT AKU! - BAB 5

JEMY mendengus kasar, sengaja mahu mengalih
perhatian teman di hadapannya ini. Apa tidaknya, sejak dari
tadi Diya asyik tersengih-sengih sambil melayan telefon.
Begitu khusyuk berbalas SMS. Entah siapa yang begitu tega
melayan temannya ini. Selama ini tak pernah pun dia lihat
teman baiknya ini berSMS sampai lupa hidangan yang ada di
atas meja. Tunggu punya tunggu, sampaikan nasi dan lauk
menjadi sejuk.
“Hai, Diya… sudah-sudahlah tu melayan SMS. Aku
kat depan mata kau ni dah kebulur kelaparan. Kalau aku
makan sekarang, satu kerja pulak aku nak kena temankan
kau nanti,” rungut Jemy. Ingin saja dirampas telefon yang ada
di tangan temannya itu.
“Yalah… kecohlah kau ni!” balas Diya dan segera
memasukkan telefonnya ke dalam beg sandangnya.
“Kau berbalas SMS dengan siapa tadi?” tanya Jemy
ingin tahu, tak puas hati selagi dia tak tahu.
“Pakwe kau ya?” sengaja Jemy memprovoke Diya.
Mana tahu dapat korek rahsia temannya itu. Jemy merenung
wajah Diya yang nampak ceria itu seketika.
“Kau ni dah ada boyfriend ya?” Jemy bersuara lagi.
“Kalau ada… kau jealouslah ya?” Diya menayang
senyum, sengaja nak menyakat Jemy. Bukan dia tak tahu
perangai si Jemy ni.
“Tak adalah… aku tumpang gembira. Selama inikan
kau tunggu lelaki yang kononnya akan jadi Mr. Perfect kau,
dah jumpa ke?” Jemy rasa sedikit teruja.
“Kau rasa?” Diya tetap main tarik tali.
“Kau ni… hesy… benci tau,” Jemy memeluk tubuh
sambil mendengus. Buat-buat merajuk.
“Lelaki mana yang asyik berSMS dengan kau tadi?”
Jemy tetap tak berpuas hati. Perangai Diya lain macam aje.
Asyik senyum dan sengih sambil melayan pesanan ringkas tu.
Selalunya tak macam ni.
“Adalah…” Diya tersenyum-senyum. Masih nak
menyembunyikan hal itu daripada Jemy.
“Adalah… adalah… tapi sampai sekarang tak
nampak pun lubang hidungnya, yang aku nampak sekarang,
cuma lubang hidung kau aje,” kata Jemy mencemuh. Hesy,
tak puas hati betul dia.
“Aku bukannya nak cemburu ke apa ke kalau
kau dah ada teman lelaki merangkap kekasih kau tu. Aku
tumpang gembira. Cuma... aku nak sangat tengok macam
mana rupanya,” kata Jemy.
“Cik Jemy, lelaki yang kau maksudkan tu belum
muncul depan mata aku lagi. Bila dia muncul, aura cinta akan
datang bersamanya. Masa tu aku yakin bahawa dialah cinta
hati yang aku tunggu selama ni,” kata Diya membuatkan
Jemy mencebik. Asyik-asyik itu saja yang selalu diulang oleh
Diya sampaikan dia pun boleh ingat skrip tu.
“Piiirah… naik muak aku dengar, geli pulak taik
telinga aku ni,” kata Jemy sambil menggaru-garu telinganya.
Diya buat-buat tak dengar, dia menggosok-gosok
tangan melihat nasi ayam yang sudah terhidang di hadapan
mereka. Nampak begitu menyelerakan. Jemy mendahului
Diya menikmati hidangan kerana sejak dari tadi perutnya
sudah rancak berlagu.
“Jangan lupa, baca bismillah!” kata Jemy sebaik
sahaja Diya mengangakan mulutnya.
“Ops… bismillahirrahmanirrahiim.” Kemudian
ditambah pula dengan bacaan doa makan. Jemy sudah
menjeling tajam. Nasib baik tak juling matanya.
“Sajalah tu nak kenakan aku balik!” rungut Jemy
apabila menyedari yang dia tak sempat membaca doa makan
tadi. Terus menyuap nasi ke dalam mulut sebaik sahaja selesai
membaca bismillah.
Diya mengangkat keningnya sambil tersenyum.
Berjaya mengenakan Jemy.
“Diya, kau ni sebenarnya dah angau dengan Encik
Safwan ke?” tegur Jemy.
“Eh! Mana ada… aku dah bagi keputusan kat dia.
Aku cakap kat dia yang aku tolak cinta dia,” balas Diya cepatcepat.
Kalau boleh, dia tak mahu dikaitkan dengan lelaki itu
lagi. Makin lama dia tengok, perangai Safwan semakin pelik.
Macam menyimpan perasaan dendam terhadapnya apabila
dia terang-terangan menolak cinta lelaki itu.
“Habis… yang kau beria berbalas SMS tu dengan
siapa? Kawan baru kau ke? Lelaki ke perempuan?” Jemy tetap
mahu mengorek rahsia. Mana boleh dia terlepas. Dia akan
rasa terkilan kalau hal ini tidak diketahui secara terperinci.
“Adalah… tak penting untuk kau tahu,” Diya buat
tak endah. Saja, ingin menduga perasaan Jemy.
“Amboi, berlagaknya. Kau ni kawan aku ke tidak?”
marah Jemy. Geram kerana merasakan Diya sudah tidak
mahu berkongsi dengannya sedangkan selama ini apa sahaja
berita, dia menjadi orang pertama yang tahu.
“Dah merajuklah tu… cengenglah kau ni,” kata Diya
tergelak kecil.
Jemy menarik muka masam.
“Habis… kau macam lupakan aku je. Sedihlah aku,”
Jemy pura-pura berjauh hati.
“Aku dah lama kenal kau. Tak payah nak berlakon
mengalahkan arwah Neng Yatimah pulak. Lepas makan ni
aku cerita kat kau, puas hati!” kata Diya membuatkan wajah
Jemy kembali ceria.
Diya menggeleng kepala. Kenal sangat dengan
perangai si Jemy. Pasti dikoreknya rahsia selagi tidak
diketahui. Boleh jadi rakan kongsi Detective Conan si Jemy
ni!
Selepas makan mereka berehat seketika sebelum
kembali memulakan tugas. Sebelum itu sempat juga Diya
dan Jemy solat zohor di surau pekerja.
“Okey, sekarang line clear. Cuba kau story kat aku,
apa berita terbaru yang aku tak tahu?” gesa Jemy tak sabar
untuk mengetahui perkembangan terbaru Diya.
“Macam ni… minggu lepas kawan along aku datang
rumah. Dia datang sini sebab nak berkenalan dengan aku.”
Diya memulakan intronya.
“Wait… wait… kau kata kawan along kau tu datang
rumah keluarga kau minggu lepas sebab nak berkenalan
dengan kau? Ini bermakna, dah seminggu kau sorokkan
perkara ni dari aku? Sampai hati kau lupakan kawan baik kau
ni ya,” kata Jemy dengan wajah terkilannya.
“Kalau ya pun, takkanlah semua perkara aku nak
beritahu kau. Aku pun perlukan privacy juga. Sesetengah
perkara tak perlulah orang lain tahu. Lagipun setiap orang
pasti punya rahsia, kan?” kata Diya dengan nada memujuk.
“Tapi… aku tak pernah rahsiakan apa-apa pun dari
kau. Semuanya aku cerita kat kau, pasal kucing aku cirit-birit
pun aku cerita kat kau,” sangkal Jemy dengan muka poyonya
itu.
“Kau memang… mulut tempayan merangkap CNN
tak bertauliah!” kata Diya selamba.
Jemy mencebik bibir sambil merenung tajam ke
arah Diya. Sampaikan terherot-herot mulutnya menahan
geram dengan kata-kata Diya itu.
“Aku hanya nak kongsi semua perkara dengan kau.
Kisah suka duka aku. Kau kan sahabat terbaik aku, dunia dan
akhirat.” Jemy segera memeluk erat tubuh Diya.
“Yalah… aku tahu, tapi apa yang aku nak ceritakan
nanti, janganlah kau canang pada semua orang kat hotel ni.
Teruk aku pelangkung kau nanti. Aku tak nak Encik Safwan
dan Cik Zanita tahu pasal hal ni. Kalau mereka tahu, kau orang
pertama yang aku suspect!” kata Diya memberi peringatan.
“Yes, boss!” Jemy mengangkat tangan, tabik berjanji.
Dan akhirnya Diya menceritakan bagaimana dia
berkenalan dengan Aniq dan tidak dilupakan juga tentang
lamaran hati lelaki itu. Sebab apa dinamakan lamaran hati?
Sebab, Aniq mahu dia menerima lelaki itu sebagai kekasihnya
terlebih dahulu. Kenal hati budi masing-masing sebelum
melangkah lebih jauh. Itulah yang dia asyik bergayut malammalam
dan berbalas mesej dengan Aniq tadi.
“Handsome tak si Aniq tu?” tanya Jemy dengan rasa
teruja.
Jemy memandang wajah Diya sambil membuat
analisa tentang kawannya itu. Ramai lelaki yang cuba nak
mendampingi Diya sebagai kawan, dan tak kurang juga
yang berharap akan terpilih sebagai kekasih. Setakat ini, tak
seorang pun yang berjaya menawan hati Diya. Jemy pun tak
faham dengan perangai si Diya ni.
Nak kata memilih sangat pun tak boleh juga, sebab
dia layan dengan baik aje si Jelan yang tiga suku tu apabila
mereka berjumpa di kampung. Si Budin yang tempang pun
dia layan macam kawan baik juga. Dan senang cerita, dia
kawan dengan semua oranglah. Tak kira yang sihat pemikiran
ataupun tidak. Yang kacak atau pun yang jelik. Mungkin
perangainya itu diwarisi daripada Pak Cik Jamaluddin yang
terkenal dengan ramah dan baik hati. Tapi siapalah agaknya
yang menjadi pilihan si Diya ni ya?
“Erm… lelaki tu handsome sangat, mix blood.
Menurut along, familinya orang kaya dan baik. Dia kerja
sebagai arkitek di syarikat papa dia. Kalau nak dibandingkan
dengan si Leman kau tu, memang jauh bezanya. Bak kata
orang, macam langit dengan bumi!” kata Diya dengan wajah
ceria.
“Kau ni… nak bagi statement pun agak-agaklah sikit.
Janganlah melampau-lampau. Sampai bagi perumpamaan
langit dengan bumi. Jauh sangat bezanya tu. Si Leman aku tu
punyalah handsome, kalah Brad Pitt tau!” balas Jemy. Marah
betul dia Diya mengutuk teman lelakinya.
“Bila kau nak kenalkan dia dengan aku? Tak sabarnya
aku nak tengok pakwe kau yang kau kata handsome sangat
tu. Agak-agaknya dia dah penuhi ciri-ciri jejaka idaman kau
tu tak?” Jemy makin teruja. Sungguh dia tak sabar untuk
berkenalan dengan lelaki itu.
“Nantilah aku kenalkan dengan kau. Tapi, aku dan
dia tu baru aje kawan. Aku rasa dia tu bukan pilihan hati
akulah,” kata Diya penuh yakin. Aniq bukanlah lelaki yang
ditunggunya selama ini.
“Habis… sampai bila kau nak tunggu lelaki idaman
kau tu muncul? Kau ingat, semua orang atas dunia ni
sempurna ke? Kau ni… hesy… tak faham aku, memilih
sangat!” getus Jemy dengan rasa terkilan.
Diya mengeluh perlahan.
“Aku bukan memilihlah, Jemy. Aku cuma
mengharapkan lelaki yang aku jumpa tu memberi impact
yang besar buat aku. Pertama kali aku jumpa dia, hati aku
terus terpaut dan berdetak. Berdegup hebat… tak semesti
dia tu kacak, kaya dan bergaya tapi dia mampu buat hati aku
berdebar-debar walaupun dengan hanya pertemuan pertama.
Tapi kalau dia tu kacak, kaya… itu kira bonuslah kan.
Kalau rupa buruk sangat, nak pandang pun tak ada selera
juga. Paling penting sekali, lelaki tu boleh jadi ketua dalam
keluarga, jadi pembimbing untuk aku, bukannya aku yang
kena bimbing dia. Boleh buat keputusan dengan, boleh jadi
imam solat untuk aku dan pandai baca al-Quran dengan elok.
Ciri-ciri lelaki seperti itulah, yang aku cari sebenarnya.” Kata
Diya penuh yakin.
Selama ini tak ada seorang lelaki pun yang mampu
membuatkan hatinya berdetak hebat. Aniq juga tak mampu
walaupun dia akui lelaki itu seorang yang hebat dan kacak.
“Hmm… nampaknya lelaki tu tak berpeluanglah nak
hidup bersama kau,” Jemy mengeluh.
“Aku tak kata macam tu. Aku akan cuba beri peluang
untuk dia dan aku mengenali diri masing-masing. Mana tahu,
satu hari nanti perasaan aku terhadap dia akan berubah. Aku
mula lihat dia sebagai lelaki yang aku dambakan. Hati aku
akan berdebar bila memandangnya... siapa tahu, kan?” kata
Diya melahirkan rasa hati yang entah ke berapa puluh kali,
Jemy rasa dia sendiri pun tak terhitung mendengarnya.
“Aku faham. Aku doakan kau akan jumpa dan dapat
lelaki yang terbaik. Yang mampu buat hidup kau bahagia
hingga ke akhir hayat. Lagipun, kau ni kan kawan baik aku.”
Jemy memeluk erat bahu Diya.
“Aku pun harapkan benda yang sama untuk kau
juga.”
Pintu surau dikuak tiba-tiba membuatkan mereka
berdua tergamam. Jemy mengurut dada, Kak Saliah muncul
di sebalik pintu.
“Ada apa Kak Yah? Kalut semacam je,” tegur Jemy
hairan melihat wanita berusia 40-an itu termengah-mengah
muncul di hadapan mereka.
Kak Saliah segera menghampiri mereka berdua tapi
tumpuannya lebih kepada Diya.
“Cik Zanita cari Diya dan Jemy. Bising-bising, naik
bingit telinga Kak Yah dengar perempuan tu membebel,”
beritahu Kak Saliah.
“Kenapa dia cari kita orang?” tanya Diya kehairanan.
Diya dan Jemy saling berpandangan. Hairan.
“Entah… biasalah perempuan tu. Mungkin Encik
Safwan tak layan dia kut. Itu yang angin satu badan. Dan
kebetulan, Encik Safwan pun tercari-cari Diya masa Kak Yah
nak datang sini,” balas Kak Saliah.
“Perempuan tu, kalau tak menyusahkan hidup kau
tak boleh ke?” rungut Jemy sambil memandang wajah Diya
yang agak terkedu. Ligat otak Diya berfikir, apakah tujuan
Zanita dan Safwan mencarinya.
“Hmm… tak sangka glamour juga aku ni ya.” Diya
menayang sengih.
“Orang cantik macam Diya ni, mestilah glamor.
Jadi rebutan dan renungan lelaki. Itu sebabnya Cik Zanita tu
bengang. Saham dia dah jatuh merudum sejak Diya datang
kerja kat sini,” Kak Saliah tergelak kecil.
“Apalah Kak Yah ni, tak baik tau cakap macam
tu. Kalau Cik Zanita dengar, niaya Diya.” Kata Diya. Tak
senang mendengar kata-kata Kak Saliah walaupun dia turut
mengakuinya.
Zanita bencikan dia sebab ramai orang tertarik
kepadanya. Nak kata dia cantik sangat, taklah. Dia cuma
biasa-biasa aje. Tak naklah bangga diri, nanti Tuhan marah.
Tapi, kecantikan itu kan suatu yang abstrak. Setiap orang ada
pandangannya yang tersendiri. Mungkin, apa yang ada pada
dirinya yang membuatkan dia diminati ramai. Tapi menurut
kata Jemy, renungan mata dan senyuman Diyalah yang
membuatkan ramai lelaki tertarik. Betul ke?
“Dah betul, takkanlah nak cakap bohong atau buatbuat
cerita pulak.” Selamba Kak Saliah membalas.
“Sudahlah… jom kita keluar. Nanti ada sesiapa lagi
yang cari kita kat sini.” Diya mendahului Jemy dan Kak Saliah
keluar dari surau pekerja.
Kak Saliah segera mengatur langkah ke bahagiannya.
Manakala Diya bersama Jemy terus melangkah ke bahagian
mereka. Pasti ada tugasan baru daripada Cik Zanita untuk
Diya.
“Hai Diya, melaram sakan nampak. Awak ingat hotel
ni mak bapak awak punya ke sampai sesuka hati awak aje
nak ke mana-mana?” tegur Cik Zanita sebaik sahaja Diya dan
Jemy masuk ke bahagian mereka.
Ada 10 orang pekerja lain berada di ruangan itu.
Semuanya berpura-pura tak ambil pusing kata-kata Zanita.
Mereka sudah masak benar dengan perangai perempuan tu.
Kalau tak mengutuk dan mengenakan orang, tak senang
hidupnya seharian. Dan yang pasti, Diya menjadi mangsa
utamanya. Sebabnya… sedia maklumlah. Kes cemburu!
“Maaf, Cik Zanita. Saya ke surau tadi, solat. Lagipun,
sebagai orang Islam, itu kan tugas utama kita. Wajib
hukumnya. Aik… takkanlah Cik Zanita tak tahu perkara tu,”
kata Diya buat muka bodoh.
Zanita mengetap bibir.
“Er… sebenarnya… Cik Zanita dah solat ke belum
atau hari ni Cik Zanita cuti?”
Mereka yang lain sudah menahan senyum. Gembira
mendengar jawapan selamba Diya. Cukup berkesan untuk
perempuan seperti Zanita. Apa tidaknya, tengok saja
penampilannya, mengancam habis. Dah tu, dia punya mekap,
mak aih… mengalahkan artis nak buat persembahan kat
pentas. Rambut diwarnakan coklat dan pakai pula pewarna
kuku. Sah ke wuduknya kalau macam tu? Hesy… ramai betul
manusia yang buta hukum agama!
“Awak ni kan…” Zanita mendengus geram. Kalau
boleh, dia ingin memanjangkan bebelan untuk melepaskan
rasa malunya tapi bunyi telefon bimbit mematikan niatnya.
Dia bergerak agak jauh sedikit.
Mereka yang lain sudah bermain mata. Lagi seronok
kalau sesi taklimat ini dipendekkan. Tak adalah telinga
mereka penat mendengar bebelan dan kutukan. Apa tidaknya,
semua kerja orang dia nak kompelin. Macamlah apa yang dia
buat semuanya betul dan sempurna.
“Okey… dengar ni, saya nak buat sedikit rombakan
sebab saya rasa tak adil untuk sesetengah orang. Yalah…
sebab ada antara kamu ni yang rasa dirinya tak ada kerja
sampaikan boleh melepak sana sini tak kira masa. Oleh sebab
itu, saya akan bagi setiap orang tugasan baru dan ada juga
yang masih dengan tugasan yang sama.” Kertas yang berada
di tangannya diagih-agihkan.
Bulat mata Diya memandang senarai tugas yang
berada di tangannya. Kerja makin bertambah. Dia bukan
hanya ditugaskan untuk mengemas bilik tapi juga turut
bertugas di bahagian dobi. Dia ingat kerja kemas bilik ni tak
penat ke? Bukan hanya kemas bilik tapi kena bersih tandas,
siap kena vakum lagi. Dahlah tu bukan hanya kemas satu
bilik aje. Melampau betul perempuan ni. Dahlah, aku kena
buat semua tu seorang diri. Memang tak adil. Cik Zanita ni
memang sengaja nak dera aku!
Diya mengeluh perlahan. Tapi Diya tetap cuba
menahan sabar. Dia tahu, kalau dia kompelin atau melawan,
pasti teruk dia dikenakan lagi oleh perempuan itu.
Pedulikanlah apa yang perempuan tu nak cakap, dia pun
akan kerja di sini hingga akhir bulan ni. Biar perempuan
itu terkejut apabila dia hantar notis berhenti serta merta.
Kalau dikira dan congak, hanya tinggal dua minggu saja lagi.
Bertahan Diya… bertahan...
“Ada sesiapa yang nak buat bantahan?” soal Zanita
sambil matanya memandang wajah Diya. Semua diam.
Akhirnya, Zanita menguntum senyum. Dia berpuas hati
melihat wajah cemberut Diya.
“Baiklah, sekarang semua orang boleh bersurai dan
teruskan kerja masing-masing!” kata Zanita sebelum berlalu
pergi.
“Kau tak nak mengadu dengan Encik Safwan ke
pasal hal ni?” Jemy bersuara.
“Ah! Malaslah. Aku nak pergi kerja, nanti meroyan
pulak perempuan tu kalau dia tengok kita masih ada kat sini,”
kata Diya dan terus melangkah keluar dari ruang itu.
Jemy mula menayang sengih.
Dalam perjalanan untuk membersihkan bilik yang
ditugaskan, Diya ternampak Safwan. Belum pun sempat dia
menyembunyikan diri, lelaki itu terlebih dahulu memanggil
namanya. Dengan rasa sebal, Diya melangkah perlahan ke
arah lelaki itu.
“Ya, Encik Safwan. Ada apa?”
Safwan segera mengukir senyum. Terubat rasa
rindunya terhadap gadis itu. Ralit matanya merenung wajah
Diya yang sudah berada di depan mata.
“Encik Safwan!” kata Diya sambil menggawangkan
tangannya di muka lelaki itu.
“Ops. Sorry!” Safwan termalu sendiri. Segera
bibirnya mengukir senyum sambil tangan kanannya
mengusap perlahan rambutnya yang sedia kemas.
“Ada apa Encik Safwan panggil saya? Kalau tak ada
apa-apa, saya nak teruskan kerja saya.” Kata Diya.
“Boleh saya ambil masa awak sekejap?” mohon
Safwan.
Diya mengetap bibir. Dalam hatinya sudah merungut.
Kalau Cik Zanita tengok dia berborak dengan lelaki itu ni,
masak dia!
“Erm… penting ke?” Diya tak selesa.
“Ya, penting bagi saya.” Wajah Safwan sedikit serius.
“Okey… apa dia?” Diya pura-pura serius.
“Awak tahu kan yang saya dah lama sukakan awak,
sejak hari pertama awak masuk kerja kat sini.” Safwan
memulakan intro.
Diya mula rasa gelisah. Liar matanya melilau sekitar
kawasan itu, nasib baik tak ada orang yang dengar. Hanya
mereka berdua tapi Diya tetap rasa khuatir, bimbang kalau
ada apa-apa yang tidak diingini berlaku.
“Encik Safwan, saya dah jelaskan pada Encik Safwan
tentang perasaan saya. Saya minta maaf kalau saya terpaksa
menolak perasaan Encik Safwan tu. Saya rasa, saya tak layak
untuk Encik Safwan. Saya ni hanya pencuci bilik hotel,
sedangkan Encik Safwan…”
“Ini perasaan saya, Diya. Tak ada kaitan dengan soal
jawatan,” tegas Safwan.
“Saya tahu tapi saya minta maaf. Saya tetap tak boleh
terima,” tegas Diya dengan rasa bersalah.
Safwan terdiam.
“Saya pergi dulu,” kata Diya dan cuba beredar
tapi tangan Safwan sempat memaut tangannya. Agak kuat
pegangan itu membuatkan Diya berkerut. Terasa sakit.
“Sakitlah…” kata Diya sambil cuba melepaskan
tangannya dari genggaman lelaki itu.
“Saya tak akan lepaskan selagi awak tak terima cinta
saya,” kata Safwan tegas membuatkan Diya meronta-ronta
minta tangannya dilepaskan tetapi lelaki itu tetap memegang
tangan Diya dengan kuat.
“Lepaslah, bodoh!” jerit Diya menahan geram. Hah,
kan dah kena sebiji. Agaknya dia kena karate lelaki ini sekali,
baru boleh dia lepaskan diri.
Safwan terkedu mendengar perkataan ‘bodoh’ yang
keluar dari mulut Diya. Dia mengetap bibir sambil merenung
wajah Diya yang masih lagi cuba melepaskan tangannya.
“Kenapa awak tak boleh terima saya? Kenapa awak
tolak cinta saya, Diya?” tanya Safwan dengan wajah kesal.
“Saya tak cintakan Encik Safwan. Itu saja. Encik
Safwan tak boleh desak saya untuk terima cinta Encik
Safwan. Mungkin, cinta Encik Safwan tu untuk perempuan
lain.” Balas Diya.
Akhirnya Safwan melepaskan pegangan tangan Diya.
Diya mengeluh lega sambil menggosok-gosok tangannya
yang sudah merah. Sakit sangat.
“Kenapa cinta saya mesti diberikan untuk perempuan
lain? Awak tak nak terima cinta saya sebab Zanita… atau
awak dah ada orang lain?” gesa Safwan dengan rasa terkilan.
Sungguh, dia terkilan dengan penolakan itu tapi dia juga
berhak untuk tahu apa sebabnya perasaan dia ditolak.
“Tak… sebenarnya, saya tak bersedia untuk ada
sebarang komitmen dengan mana-mana lelaki ketika ini. Saya
harap Encik Safwan faham, lagipun… Encik Safwan bukanlah
lelaki pilihan saya. Saya betul-betul minta maaf. Saya juga
harap Encik Safwan tak akan ganggu saya lagi.” Kata Diya
cuba memujuk. Risau juga kalau lelaki itu bertindak di luar
batasan. Siapa yang nak jawab nanti?
Safwan mengeluh. Jelas terbayang rasa kecewa
dan terkilan di wajahnya. Dalam hati, dia bertekad untuk
berusaha memenangi hati gadis itu, tapi bagaimana caranya?
Sejak dia putus tunang dua tahun lalu, hatinya mula tawar
untuk bercinta tapi perancangan Allah, tiada siapa yang tahu.
Kini hatinya mula rasa bahagia sejak menatap dan bersemuka
dengan Diya. Selalu saja wajah gadis manis itu terbayang dan
memenuhi ruang matanya setiap kali dia bersendirian.
Bukan dia tak tahu bahawa Zanita akan memusuhi
sesiapa saja gadis cantik yang berada di situ kerana
menganggap mereka itu cabaran untuk dia mendapatkan
dirinya. Dia tak ada hak untuk melarang Zanita menyukainya
tapi soal hati dan perasaan, tak boleh dipaksa. Tapi… antara
dia dan Diya… macam mana ya? Adakah kini dia sedang
memaksa Diya untuk menerimanya? Sudah terang-terangan
Diya menolak cintanya, tapi kenapa hatinya tetap berdegil
mahukan Diya juga. Wahai hati… macam mana caranya
untuk mengawal perasaan ini yang beraja di hati?
“Diya…” bibir Safwan menyebut nama Diya.
“Saya sedang bertugas sekarang. Saya tak nak timbul
apa-apa masalah nanti. Sekali lagi saya minta maaf, saya pergi
dulu,” sebelum sempat mendengar sebarang kata yang keluar
dari mulut Safwan, Diya segera berlalu.
Safwan hanya diam terpaku di situ. Matanya terus
memandang setiap langkah Diya yang semakin menjauh.

Sunday, 10 April 2016

DIA... MR PERFECT AKU! - BAB 4

DIYA menggeliat kemalasan. Malas betul nak
bangun dari katil pagi ini. Kalau tidak mengenangkan
rumahnya dikunjungi tetamu, pasti dia menyambung tidurnya
lagi. Sementelah hari ini dia cuti, bolehlah manjakan diri atas
katil. Itulah rutinnya kalau Allah bagi cuti. Tak pernah kisah
pun bebelan ibu, janji dia tidur dengan puas. Biasanya jam
9.00 pagi baru dia bangun. Hari ini terpaksalah bangun awal.
Pantas matanya melirik jam loceng yang menunjukkan pukul
7.00 pagi.
Tuala di ampaian dicapai dan disangkut di lehernya.
Langkahnya diayun ke bilik air untuk mandi. Sebaik sahaja
keluar dari bilik air, ringan pula mulutnya menyanyi-nyanyi
kecil. Terasa segar dan selesanya selepas hampir 25 minit
berada di bilik air. Rambut yang masih basah dilap dengan
tuala. Sebelum itu sempat tangannya menekan suis dan
memasang radio.
“Diya, Diya!” suara Puan Hasmah dari luar
membuatkan nyanyian Diya terhenti.
“Ada apa, ibu?” tanya Diya sebaik sahaja dia muncul
di muka pintu.
“Hmm… dah bangun, ingatkan masih berbungkus
atas katil lagi,” suara Puan Hasmah sedikit terkejut melihat
Diya yang sudah siap mandi.
“Dah… dah siap mandi pun. Kenapa?”
Diya mengukir senyum. Tahu sangat apa yang
difikirkan ibunya. Mesti sekarang ni ibu tak percaya yang dia
dah bangun pagi. Diya menahan gelak melihat wajah ibunya
yang sedikit tercengang itu.
“Pergilah ke dapur, tolong mana-mana yang patut.
Jangan malukan ibu. Kita kan ada tetamu. Malu kalau dia tahu
anak dara masih lagi tak bangun tidur,” kata Puan Hasmah.
“Yalah… Diya tahu. Kejap lagi Diya turun.” Diya
kembali menutup pintu biliknya sebaik sahaja ibunya beredar.
Selepas siap berdandan ala kadar, Diya segera
menuruni tangga dan terus menghala ke ruang dapur. Puan
Hasmah sibuk menyiapkan sarapan pagi untuk mereka
sekeluarga. Mazni pun ada di situ, turut membantu dengan
membawa hidangan ke meja makan sementara Yanti sibuk
membasuh pinggan mangkuk di singki.
“Assalamualaikum... hmm… apa yang boleh Diya
bantu?” tanya Diya sambil matanya merenung ibunya yang
sudah menjeling semacam. Diya buat muka selamba. Hanya
tayang senyum. Mazni yang berada di situ turut mengukir
senyum.
“Tolong buatkan air, letak atas meja. Kejap lagi kita
nak sarapan.” Arah Puan Hasmah.
“Beres!” ujar Diya. Tangannya lincah mencapai teko
dan membuat milo panas dan diletakkan di atas dulang.
“Buat kopi sekali, ayah kan tak minum milo.” Tegur
Puan Hasmah sebelum sempat Diya membawa dulang itu ke
meja makan.
“Okey.” Diya meletakkan semula dulang dan
membancuh air kopi untuk ayahnya. Selepas itu terus dibawa
ke ruang makan.
Setelah semuanya tersedia di meja makan, macam
biasa, menjadi tugas Diya juga menjemput dan mempelawa
ayah, Amin dan juga tetamu mereka, Aniq ke meja makan.
Di meja makan, Fauzan dan Mazni tak banyak bercakap, Diya
juga begitu. Banyak mendengar apa yang dibualkan antara
keluarganya dan juga Aniq.
Menurut pengiraan Diya, Aniq seorang lelaki yang
baik, peramah dan pandai melayan orang tua. Ibu dan ayah
pun bukan main mesra lagi melayan Aniq macam mereka
dah kenal lama. Kalau nak kira pada wajahnya, dia seorang
lelaki yang tampan. Punya kulit yang putih dan hidung yang
mancung. Kerjayanya juga boleh tahan, sebagai seorang
arkitek di syarikat keluarganya di Kuala Lumpur. Pendek
kata, cukup pakejlah kalau nak dijadikan calon suami.
“Aik, Diya… diam aje. Dah tak ada modal nak cakap.
Biasanya adik along ni yang paling becok sekali mulutnya.
Sekarang dah jadi bisu ke?” usik Amin, tiba-tiba bersuara
membuatkan Diya tersentak. Hilang lamunannya seketika
tadi.
“Kata orang tua-tua, tak elok banyak cakap depan
rezeki,” balas Diya selamba membuatkan Amin hampir
tersedak. Mereka yang lain sudah menayang senyum. Dan
Diya, tetap buat muka selamba. Padan muka. Nak kenakan
dia konon! rungut Diya sambil memandang wajah alongnya
yang mula cemberut. Tahu sangat yang Diya sedang
mengenakannya.
“Kak Diya ni kan dalam training control cun depan
bakal suami, kenalah jaga tutur kata. Betulkan Kak Diya?”
tiba-tiba Mazni mencelah sambil melirik ke arah Diya
membuatkan Diya terbatuk-batuk dan hampir tersedak.
Aniq yang yang berada di hadapannya cepat-cepat
menghulurkan air. Pantas diteguk Diya dengan rakus. Sudah
tak peduli apa yang orang lain pandang.
“Thanks!” ucap Diya dengan muka merah.
“Welcome!” balas Aniq sambil menghadiahkan
senyuman.
“Amboi, adik Kak Diya ni, seronok ya dapat
bersekongkol dengan Abang Amin!” Diya menjeling ke arah
Mazni yang sudah mula rasa bersalah. Mazni dan Fauzan
memang memanggil Amin dengan panggilan Abang Amin,
bukan along sebagaimana gelaran yang Diya panggil.
“Dah betul, mengaku ajelah.” Sambut Encik
Jamaludin sambil tergelak kecil.
“Apa ni, semua orang sedang mengenakan Diya. Tak
adillah macam ni.” Diya sudah bangun sambil mengangkat
pinggan yang masih bersisa membuatkan mereka yang ada di
meja itu mula tercengang.
“Diya!” tegur Puan Hasmah.
“Diya dah kenyang,” Diya terus menuju ke dapur
dengan membawa pinggan kotornya. Mereka yang berada di
meja makan sudah berbalas pandang.
“Usah pedulikan Diya. Rajuk dia kejap aje tu. Lepas
ni baiklah. Makan Aniq, tambah lagi.” Encik Jamaludin
mencelah. Segan pula kepada tetamu apabila mengenangkan
sikap Diya tadi. Tapi apa boleh buat, memang itu sikap Diya.
Cepat sangat merajuk, tapi kalau kena dengan pujukannya,
dia akan lupakan apa yang telah berlaku dengan mudah.

ANIQ MENGATUR langkah ke luar rumah yang menempatkan
ruang rehat untuk keluarga Encik Jamaludin bersantai
terutama waktu petang. Di situ ditempatkan satu set kerusi
besi dan juga buaian. Dari tadi dia tercari-cari kelibat Diya
dan ternyata gadis itu sedang bersantai di situ. Gadis itu
nampak termenung jauh, majalah yang ada di atas ribaannya
dibiarkan terbuka.
“Ehem…” Aniq berdehem, cuba mengambil
perhatian Diya.
Diya berpaling. Dahinya berkerut, mungkin tidak
menyangka yang Aniq akan menghampirinya setelah apa
yang berlaku di meja makan tadi.
“Boleh abang duduk?” pinta Aniq sambil memandang
ke arah kerusi yang kosong di sebelah Diya.
“Duduklah, bukan kena bayar pun,” balas Diya
selamba tanpa memandang wajah Aniq. Dia kembali menatap
majalah di atas ribanya, dan pura-pura sibuk membaca dan
membelek. Sedikit pun tidak peduli kepada lelaki yang berada
di sebelahnya itu.
“Masih merajuk lagi ke?” tegur Aniq dengan hatihati.
Bimbang kalau gadis itu melenting marah dan terus
meninggalkannya keseorangan di situ sedangkan ini satusatunya
peluang yang ada untuk dia mengenali gadis yang
telah berjaya mencuri hatinya sejak pandangan pertama dulu.
“Siapa yang merajuk?” soal Diya masih menjual
mahal. Kasar tangannya membelek setiap helaian majalah di
hadapannya dengan wajah selamba. Nasib baik tak terkoyak
majalah tu dibuatnya.
Aniq mengukir senyum. Tidak kisah dan tak ambil
hati pun dengan perlakuan Diya itu.
“Dalam keadaan merajuk pun Diya tetap nampak
comel, macam malam tadi.” Kata Aniq, sengaja mahu
mencuri perhatian Diya. Serentak itu juga pandangan mata
Diya terus ke muka Aniq. Lelaki itu tetap mengukir senyum.
‘Hai, dari tadi asyik senyum aje. Atau dia terlebih
makan gula… nanti terkena penyakit kencing manis, baru
padan muka!’ getus Diya.
“Baca apa tu?” tanya Aniq sambil panjang lehernya
cuba melihat majalah yang dibaca Diya.
“Baca novel,” balas Diya acuh tak acuh.
“Novel? Abang tak tahu pula yang novel sekarang
ada gambar pelbagai artis. Apa tajuk novel tu ya? Boleh abang
pinjam? Teringin juga nak baca, nampak menarik je.” Aniq
dengan wajah selamba cuba mencuri perhatian Diya lagi.
“Abang Aniq!” bentak Diya tanpa sedar. Geram
kerana dipersendakan lelaki itu.
“Ya. Ada apa, sayang!” balas Aniq dengan senyuman
manis membuatkan Diya terdiam. Terus kaku di situ.
“Hmmm… mudah ya nak buat Diya diam. Apa, Diya
suka dengan panggilan tu ke? Kalau suka, abang akan selalu
panggil Diya dengan panggilan tu. Sayang... so sweet.” Sakat
Aniq sambil tergelak kecil membuatkan wajah Diya sudah
bertukar warna. Badannya kaku tak bergerak. Statik beberapa
saat.
Diya mendengus kasar sambil menahan rasa.
“Auch, sakitlah!” jerit Aniq tiba-tiba sambil
menggosok-gosok bahu apabila Diya memukul bahunya
dengan majalah yang dibacanya tadi.
“Padan muka. Suka sangat usik Diya. Perangai abang
Aniq ni sama dengan perangai along, suka sangat menyakat
Diya. Benci tau!” getus Diya menahan geram.
“Ya ke? Kalau Amin usik Diya sebab dia sayangkan
Diya. Abang pun suka usik Diya, sebab… abang pun sayangkan
Diya.” kata Aniq dengan wajah tenang.
Diya memandang tepat ke wajah lelaki itu. Lelaki itu
turut memandang wajah Diya dengan senyuman.
“Jadi, abang Aniq ni nak jadi abang Diya ke? Macam
along? Bagus juga. Diya akan ada dua orang abang nanti,”
kata Diya sambil memandang wajah Aniq.
“Tak.” Aniq menggeleng kepala membuatkan Diya
kehairanan.
“Tak? Habis tu?” Diya mula keliru. Dahinya mula
berkerut. “Hai, apasal pulak tak… tadi kan Abang Aniq cakap,
Abang Aniq sayangkan Diya macam along sayangkan Diya.”
Diya bersuara lagi.
Aniq mengukir senyum penuh makna.
“Abang tak nak jadi macam along Diya tu. Macam
abang kandung, tapi abang nak jadi abang yang dot… dot…
dot… yang sentiasa ada di sisi Diya di saat Diya memerlukan.
Tak kira siang ataupun malam. Dalam erti kata yang lain,
abang yang paling spesial di hati Diya. Anggaplah kata-kata
ini sebagai satu lamaran daripada abang untuk Diya. Tapi
lamaran ni, tak ada cincin tau. Bila dah betul-betul confirm
nanti, abang akan minta Diya pilih cincin yang mana Diya
suka. Boleh?” jelas Aniq.
“Satu lamaran?” Diya terkejut tiba-tiba.
“Ya... lamaran hati, abang mahu jadi pemilik hati
Diya… dan miliki cinta Diya.” Sahut Aniq sambil mengukir
senyum. Wajah Diya itu dipandang seketika sebelum matanya
memandang pokok-pokok bunga di tepi pagar rumah.
Diya terdiam dan sungguh dia tergamam mendengar
luahan hati lelaki itu. Bukan dia tak faham maksud katakata
itu tapi dia belum bersedia untuk menerima sebarang
komitmen daripada mana-mana lelaki. Bukan sekarang,
tapi… kalau Allah dah tetapkan jodoh untuknya, siapalah dia
untuk menolak ketentuan-Nya.
“Diya...” panggil Aniq dengan nada serius.
“Ya.”
“Diya tahu kan tujuan abang datang ke sini,” kata
Aniq sambil memandang wajah Diya dengan muka serius.
Getar hati Diya dibuatnya.
“Abang datang ke sini semata-mata mahu bertemu
dan mengenali Diya. Abang dah berterus terang tentang
perasaan abang pada Diya dan orang tua Diya. Sekarang,
terpulang pada Diya untuk buat keputusan. Abang tak suka
main-main kalau melibatkan soal hati dan juga soal perasaan
kerana abang tak mahu kecewa. Abang akui, abang kenal
ramai perempuan lain tapi abang tak pernah ada perasaan
pada mereka. Tapi, bila kali pertama abang tengok Diya… hati
abang mula rasa yang Diya akan jadi suri hidup abang. Itu
sebabnya abang ambil keputusan untuk berterus terang pada
Diya tentang perasaan abang walaupun Diya baru aje kenal
abang,” kata Aniq. Wajahnya nampak tenang dan bersahaja
tapi begitu mengharap pengertian daripada Diya.
“Er… Diya faham, tapi tak ke Abang Aniq rasa yang
keputusan ini terlalu mendadak. Memang Diya tak nafikan
yang kita baru aje kenal semalam dan serius… Diya tak kenal
siapa Abang Aniq yang sebenarnya.” Kata Diya dengan raguragu
untuk menerima lamaran tak rasmi itu.
“Ya, betul. Lepas ni, kita akan punya banyak masa
untuk saling kenal antara satu sama lain. Tapi satu perkara
yang Diya perlu tahu…” kata Aniq memandang wajah Diya
yang keliru.
“Apa dia?” tanya Diya.
“Abang sebenarnya dah lama sukakan Diya,” Aniq
berterus terang membuatkan mulut Diya terbuka. Sungguh,
dia benar-benar terkejut.
‘Apa maksud lelaki ni, sudah lama... sedangkan abang
Amin cakap lelaki itu baru melihatnya sekali tahun lepas bila
berkunjung ke rumahnya, macam mana boleh jadi dah lama?’
“Dah lama? Bukan ke Abang Aniq baru tengok Diya
tahun lepas?”
Aniq tergelak kecil.
“Memang betul... tapi yang sebenarnya abang dah
jatuh hati kat Diya masa kali pertama abang tengok gambar
Diya bersama keluarga dalam foto yang abang lihat di UK dulu.
Dari situlah abang dapat mengenali siapa Diya. Tapi sumpah,
selama ini Amin tak pernah tahu yang abang dah lama jatuh
hati pada Diya!” beritahu Aniq bersungguh-sungguh.
Diya terdiam. Dia benar-benar tak menyangka
bahawa lelaki ini sudah lama menaruh hati terhadapnya. Ah!
Rasa dirinya begitu bertuah sekali.
“Abang tak nak desak Diya untuk buat keputusan
sekarang. Ambillah seberapa lama masa yang Diya perlukan.
Abang akan sabar menunggu kerana sayang dan cinta
abang pada Diya tulus dan tak ada tarikh luput. Tapi…
kalau ditakdirkan yang Diya bukan jodoh abang, abang reda
walaupun hati abang akan terluka,” kata Aniq dengan wajah
tenang.
Diya memejamkan mata seketika. Sebetulnya dia
cukup terharu kerana saat ini dirinya dilamar lelaki yang
cukup tampan dan sempurna tapi kenapa hatinya tidak
berdebar-debar menerima lamaran itu? Menatap wajah
itu pun tidak memberi sebarang makna. Hanya sekadar
mengagumi makhluk ciptaan Allah. Sekali lagi Diya
memandang wajah tampan itu. Cuba menenangkan hatinya
dan mencari kebenaran.
DIYA MENARIK nafas seketika sambil memandang
fenomena di langit. Kerlipan bintang yang bertaburan di
dada langit nampak benar-benar mempesonakan. Cantik dan
mendamaikan. Sungguh agung ciptaan Allah Yang Maha
Esa. Bisa mendamaikan hati yang sedang lara dan keresahan
seperti apa yang sedang dialaminya saat ini.
Sudah seminggu kisah tentang lamaran hati itu
berlalu. Ibu dan ayah pun sudah memberi dia peluang
untuk membuat keputusan sama ada menerima Aniq atau
sebaliknya. Amin, alongnya itu pun tak memberi sebarang
komen tapi rasanya dia gembira kalau Diya menerima Aniq
sebagai pasangan hidupnya.
“Apa yang along tahu pasal dia? Dia okey ke tak?”
ujar Diya sambil melabuhkan punggung di tepi katil sebelah
alongnya itu. Ketika itu, Amin baru sahaja pulang daripada
menghantar Aniq di lapangan terbang.
“Seriously… Aniq seorang lelaki dan kawan yang
baik. Mungkin dia juga boleh jadi kekasih dan suami yang
terbaik untuk Diya. Keluarganya pun daripada keturunan
yang berada dan juga terhormat. Dia tu anak tunggal dalam
keluarga tapi dia bukanlah anak manja yang suka bergantung
hidup dengan harta orang tua. Dia lebih suka hidup berdikari,
tak macam anak orang kaya yang lain. Dari paras rupanya,
Diya pun dah tengok sendiri, kan. Dia tu mix blood, mamanya
keturunan Cina dan Inggeris sementara papanya Melayu.
Dia tu miliki darah satu Malaysia tau,” promote Amin
membuatkan Diya tergelak.
“Darah satu Malaysia? Along ni… lawak betul.” Diya
masih lagi tergelak.
“Betullah… semua darah keturunan dia ada. Darah
Melayu, Cina, dan Inggeris… kecuali India. Sebenarnya
dia tu ramai peminat. Masa kami belajar kat UK dulu, ada
saja perempuan yang cuba dekati dia, tapi dia layan mereka
sekadar kawan aje. Tak lebih daripada tu. Abang pun hairan,
perempuan macam manalah yang jadi pilihan dia agaknya.
Tapi ternyata, Diya ialah gadis yang memenuhi ciri-ciri gadis
idaman dia. Tak sangka ya, adik along yang brutal ni hebat.
Berjaya menawan hati prince charming selaku kawan baik
along tu, kan!” kata Amin sambil menggosok-gosok kepala
Diya.
“Apa ni? Main-main gosok kepala Diya pulak! Ingat
Diya ni anak kucing ke apa?” rungut Diya sambil membetulkan
rambutnya yang kusut.
“Yalah… Diya ni macam kitty. Manja tapi suka
merajuk. Inilah satu-satunya adik along yang paling comel
kat dunia ni. Mungkin itu juga sebabnya Aniq tu tertarik kat
Diya. Hmm… baru along perasan kenapa si Aniq tu asyik
tanyakan pasal Diya masa kami belajar dulu. Entah-entah
dah lama dia terpikat kat Diya lepas dia tengok gambar Diya
hari tu.” Sela Amin sambil ketawa kecil membuatkan Diya
menarik muncung panjang.
Kenapalah alongnya ini baru terperasan apa yang
pernah diceritakan oleh Aniq kepadanya. Lambat pick-up
betullah alongnya ni!
“So… sekarang ni along nak suruh Diya terima
kawan along tu la ya?” kata Diya sengaja mahu mengetahui
pendapat alongnya itu.
Amin mengangkat bahunya.
“Hmm… sekali fikir memang bagus dan
gentleman cara dia datang. Terus jumpa ibu dan ayah untuk
menyampaikan hasrat hatinya. Nampak dia ikhlas dan serius.
Jarang ada lelaki yang bersikap macam tu,” akui Diya yang
mengagumi sikap Aniq.
“That’s my friend… my close friend… tapi…
semuanya terpulang pada Diya. Kiranya Aniq tu datang
untuk melamar Diya secara tak rasmi. Along, ibu dan ayah
menerima apa jua keputusan Diya. Ini melibatkan masa
depan Diya, jadi Diya yang berhak membuat keputusan. Kami
akan sokong. Tapi kalau along ni jadi Diya, along terima
aje lamaran hati si Aniq tu. Mana lagi nak cari lelaki yang
handsome macam dia, kan.” Amin beria-ria menyokong.
“Tapi… bukanlah handsome sangat pun si Aniq tu!” tambah
Amin kemudiannya selepas beberapa detik.
“Aik! Sekejap cakap handsome, sekejap cakap tak
handsome. Jadi sebenarnya Abang Aniq tu bawah kategori
yang mana?” tanya Diya kebingungan.
“Erm… handsomelah kalau nak dibandingkan
dengan lelaki lain tapi kalau dibandingkan dengan along
Diya ni… rasanya, along Diya ni lagi handsome!” Amin
mengangkat diri sambil mendabik dada.
“Perghh… perasan tak habis-habis! Masuk lif tekan
sendiri,” Diya menolak bahu abangnya kuat sehinggakan
lelaki itu jatuh tergolek ke bawah. Diya apa lagi… terus
ketawa terbahak-bahak sampai terguling-guling atas katil.
“Ganas betul Diya ni ya. Memang betul-betul brutal.
Entah apalah yang Diya akan buat malam pertama nanti ya?
Mesti patah liuk si Aniq tu Diya kerjakan. Kesian kau Aniq,
dapat isteri brutal macam si Diya ni.” Amin menggeleng
kepala seperti kesal.
“Along… jahatnya!” jerit Diya sambil bangun berdiri
bercekak pinggang. Geram diusik Amin. Kali ini giliran Amin
pula ketawa. Seronok dapat menyakat Diya.
Dendangan lagu ‘I’m in heaven when you kiss
me’ nyanyian ATC berkumandang membuatkan ingatan
Diya tentang perbualannya dengan Amin terus hilang. Diya
bergegas mendapatkan telefonnya. Nama Aniq tertera di
skrin telefon. Diya mengukir senyum sebelum menyambut
panggilan itu. Hampir setengah jam juga mereka berbual di
talian.
Betul kata Amin, Aniq seorang lelaki yang baik.
Orang tuanya turut memberi saranan agar dia mengambil
peluang untuk mengenali lelaki itu. Lagipun lelaki itu tak
kisah kiranya dia tidak memberi jawapan secepat mungkin.
Dan tak salah juga kalau mereka berkawan kerana antara
mereka belum terikat dengan sebarang perhubungan dengan
insan lain.